2020-01-31

Parut


Hari ni aku nak menjawab soalan followers IG yang bertanya pasal parut.
Followers IG aku rajin tanya soalan-soalan macam ni sebab kebanyakkan dorang pengguna GreenAard.
Agaknya nak tanya aku jugak, tak nak tanya kat Live Chat, jadi dorang DM terus.
Tapi tu lah, nak mereply ambik masa. Aku jenis kalau explain kena panjang-lebar, tak reti explain sikit-sikit.
Malas nak type panjang-panjang kalau guna henfon. Tak lawas jari aku nak menaip. Mesti kena duduk depan laptop jugak.

Ok, macam ni.
Masa umur 10 tahun, aku blaja bawak basikal jiran aku. Basikal orang besar.
Tak sedar diri kaki tak sampai.
Masa bawak, basikal aku berselisih dengan motor, aku terbabas langgar pagar kebun mangga.
Depan rumah aku ada jiran tanam pokok mangga. Pokok mangga tu dia pagarkan.
Aku merempuh pagar pokok mangga orang tu.
Zappppp! Tersiat kulit bahagian atas lengan kiri. Ada la kot dalam 4x1cm luka tu.

Masa accident tu, sikit tak keluar darah, tapi bahagian luka jadi putih. Kulit tersiat.
Pastu baru nampak darah slowly keluar. Tapi tak banyak.
Cepat-cepat aku balik rumah, walaupun pedih aku basuh gak luka tu then sapu Vicks.
Nak jumpa minyak payah sangat, Vicks pun bolehlah.
Dia punya feel pehhhhh! Bagai dunia ini aku yang punya weh. Panas je muka tahan pedih.
Tapi aku senyapkan diri sebab kalau Mak Aji tahu aku accident, lagi pedih kena sebat.

Luka aku tu besar, tapi parut takde.
Padahal BCG aku yang kecik sampai sekarang masih ada parut.
Maksudnya, parut boleh hilang, tak kira besar atau kecil tapi depends on macamana parut tu terbentuk.
Parut aku accident tu flat jadi skin formation selepas tu lebih cantik, that's why tak berparut.
Parut chicken pox and BCG aku kecik je tapi kekal sampai sekarang. Aku syak ada kaitan dengan the depth of damage.

Nak hilangkan parut kena ambil masa, apetah lagi messy scars.
Kalau setakat garis halus atau parut jerawat, insyallah cepat sikit hilangnya.
Kalau jenis parut bonjol macam BCG tu memang payah, takkan hilang kalau setakat pakai krim-krim.

Parut sebenarnya adalah kolagen.
Bila kita luka, benda pertama yang akan keluar adalah darah.
Lepas darah keluar, badan akan form blood clot untuk tahan darah dari terus meleleh.
Bahagian paling atas blood clot akan jadi keruping [scab].
Bahagian bawah blood clot tempat kolagen berkumpul.
Kolagen ni nanti akan replace keruping menjadi parut.

"Tapi kenapa teruk sangat parut ni jadinya?"

Bentuk parut ada kaitan dengan how severe luka kita.
Dalam keadaan darah yang banyak keluar, kolagen akan cepat-cepat produce fibroblast untuk tutup luka.
Kolagen tak kuasa nak buat kerja slow-slow build skin the usual way.
Dia akan produce fiber bertompok-tompok kat luka tu asalkan luka tertutup supaya tak kena infection.

Umpama bumbung rumah kau bocor tengah-tengah hujan lebat, takkan kau nak tunggu kontraktor datang repair bumbung kot? Tak, kan?
Kau just panggil tukang kayu yang boleh tolong tampalkan bumbung tu kejap janji air hujan tak masuk rumah.
Hodoh pun hodoh lah janji rumah tak banjir.
That's why ada luka yang dijahit, puncanya nak reduce gap luka sebab kalau nak tunggu luka kering sendiri, parut yang terhasil mungkin buruk.
Bila gap luka reduced, parut yang bakal terbentuk jadi lebih kecil dan kemas sikit.

So, kalau nak harap Cleansing Gel atau Gloei hilangkan parut tebal - tak akan boleh.
Nak hilangkan parut tebal-tebal ni kena buat skin grafting.
Hanya skin grafting boleh completely remove parut.
Itu pun parut lama je hilang tapi akan ada new parut muncul selepas tu [parut skin graft].
Belum ada technology perubatan untuk hilangkan parut 100%, so just be content dengan parut yang ada.
Tapi kalau setakat parut jerawat atau parut luka akibat menggaru, insyallah Cleansing Gel boleh hilangkan.

Ada jenis parut tak tebal mana pun, macam parut chicken pox aku, kecik je kat pipi.
Tapi tak hilang sepenuhnya pun tapi makin lama makin pale warnanya.
Maybe instead of kau berharap parut hilang terus, just aim untuk warna parut pudar. Itu pun dah ok.



Macam pakwe aku ni ha. Dia ni testimoni Cleansing Gel untuk sunken parut.
Sunken parut tu macam bekas acne and bekas chicken pox.
Ini hasil testimoni En Wan sebelum and selepas guna Cleansing Gel.
Parut belum hilang sepenuhnya, tapi betterlah dari dulu berlubang-lubang pipi.
Complete removal tak pasti boleh ke tak, tapi gradually dah memudar.
Masih lagi guna Cleansing Gel sampai sekarang, ditambah dengan mencekik Gloei kot-kotlah boleh bantu.
Lagi satu perasan tak wrinkles kat mata En Wan pun dah berkurangan?

Bayangkan kulit jantan pun boleh jadi baik, apetah lagi kulit wanita.
So ladies, kita masih ada harapan. Jangan putus asa.
Nak reduce scars kena apply banyak treatment - guna cleanser yang boleh hilangkan parut, makan supplement, eat good food yang boleh increase collagen naturally, apply krim/serum at the same time avoid matahari.
Kulit kita kalau terdedah sangat dengan matahari, healing process jadi lambat.

Ni nak bagitau GreenAard ada pakej baru kat website, iaitu Combo Gloei & Bio Celluose Mask.
Ini pakej khas untuk skin.




Kalau korang masuk website www.greenaard.com, boleh pilih combo ni dari page produk Gloei atau Mask. Dua-dua page ada pilihan untuk combo ni.
Masuk website and nampak kat slideshow, kat setiap slide ada button SEE MORE.
Klik situ nanti dia bawak korang terus ke page. Pilih pakej kat situ.
Tapi kalau nak beli Cleansing Gel khas untuk hilangkan parut-parut jerawat macam En Wan tu silakan ke page Cleansing Gel.

Kalau payah sangat, WHATSAPP SINI.


2020-01-30

Semakin berjaya, semakin ramai musuh


Some say bila semakin berjaya, semakin ramailah musuh.
Adakalanya macam tu lah, tapi tak semestinya.
Cuma kita perlu faham bahawa tak kira apa yang kita buat, pasti ada orang tak suka atau tak setuju dengan cara kita.
Kalau kita tahu kita tak buat apa-apa yang menyakitkan hati dia, buatlah tak reti je.

Benda ni bukan baru. Dari zaman tok nenek dulu dah berlaku.
Samada "kau berjaya tapi ada musuh" ATAU "kau tak berjaya tapi ada kawan".
Jadi, jangan stress sangat bila ada orang tak suka kita.
Tak disukai tak bermakna kita teruk, boleh jadi kita tak disukai sebab dia yang teruk.
Tak ada manusia yang terlepas dari dikata orang lain.
Jangan pernah ingat kita akan terselamat dari mulut orang lain walau sebaik apa pun kita buat.
Jadi kalau diumpat, dihina, dikutuk - itu biasa. Jangan stress sangat.

Itu adalah sebahagian dari hidup.
Rasulullah saw pun ada yang benci, apalagi kita.
Kalau aku, except in certain conditions yang mengharuskan aku defend diri aku, maka aku defend. Tapi kalau just plain hate, biarkan saja. Itu pilihan dia.

Kalau kita betul-betul mencari hikmahnya, pasti nampak ada banyak kebaikan.
Kadang-kadang, pendapat orang yang benci kita tu jujur.
They show us things that are lacking in us.
Berbeza dengan kawan yang sukakan kita, boleh jadi ada yang tak betul kat kita tapi dorang tak sampai hati nak tegur.

Haters umpama coach yang selalu tunjukkan mana yang betul, mana yang salah.
Of course, they could have made it up because of hatred tapi kita boleh filter mana yang betul mana yang fitnah.
Secara tak sengaja menyebabkan kita kerja lebih kuat untuk membuktikan mereka salah.
Orang yang tak puas hati dengan kita ussually they will make fun of us and guess what happens then?
Kita lebih termotivasi untuk berjaya.
At least itu akulah. Tak tahulah orang lain.

Bila dapat tahu ada yang tak sukakan kita, jangan rasa tertekan especially kalau dia takde kena-mengena dengan apa yang kita buat.
Perlu faham yang tak semua orang boleh jadi kawan.
Mesti ada yang jadi lawan, barulah balance.
Tuhan takkan mengizinkan sesuatu berlaku tanpa sebab, tinggal lagi kita yang kena pandai menyingkapi masalah.

Orang-orang macam tu kepakarannya adalah mencari kekurangan diri orang lain.
Jadi, gunakan itu untuk keuntungan diri kita.
No, aku tak perli. This is my honest view tentang kelompok ni.
Actually kalau dorang tak buat check and balance, kita takkan tahu sejauh mana kita boleh bersabar, sejauh mana kita mampu tabah, at the same time mana kita boleh perbaiki diri.
Mereka tu banyak membantu kita jadi lebih baik.
They actually want us to improve to be better tapi dorang tak reti nak sampaikan dengan cara yang lebih polite.
Takpelah, yang penting mesej tu kita dapat.

Sometimes kita dah berubah banyak dah but still ada yang tak kena lagi di mata dorang.
Takpe, that's ok too.
What do you expect, takkan nak suruh dorang berdakwah pulak.
Kepakaran dorang bukan berdakwah. They are experts in making our life a living hell.
Kita takkan bergerak kalau tak diberikan tekanan, jadi wujudnya orang-orang macam ni cause us to be more hardworking and determined. Without them, we won't make it.

Apapun yang dikatakan orang adalah sebahagian dari dirinya tak menjadi threat kepada kita.
The threat to us is our own badness.
Kalau kita jahat kat orang, ini yang akan kembali pada diri sendiri.
Orang nak buat jahat dengan kita, itu urusan dia.
Apa yang dia kata, kalau kita boleh perbaiki, kita perbaiki.
Tapi kalau kata-kata dia bersifat fitnah, biarkan kerana orang yang suka menfitnah fitrahnya tak sukakan kebenaran. Apa pun yang kita cakap, dia takkan percaya, so let them be.
Nasib kita tak ditentukan oleh tulisan orang, atau mulut orang.

Sebalilknya, syukurlah ada orang yang "perihatin" kat kita.
Ini adalah aset kerana mereka siang malam memikirkan kekurangan kita, sedangkan kita hampir takde masa pikir kekurangan sendiri.
Gunakan kesempatan ini untuk muhasabah diri dan berdoa untuk diri sendiri.
Berdoa banyak-banyak minta Allah bagi petunjuk dah kemudahan untuk kita kerjakan urusan dunia and akhirat.
Doa orang yang dizalimi tiada hijab, sebab itulah kita kena pandai menyingkapi ujian Allah.
Kadangkala Allah uji emosi kerana DIA nak kita mendekat kepadaNYA dan mengadu hanya padaNYA.
Kan bagus begitu? Itu petanda Allah peduli dengan kita kerana itulah DIA hantarkan orang-orang yang berniat jahat supaya kita mengadu padaNYA.
Cuba kalau Allah tak peduli, DIA biarkan kita seronok mengutuk sampai kita leka dan terus mengumpul dosa.

Tak ada yang ruginya ada haters, yang rugi itu kalau kita yang jadi haters.
Bersyukurlah bukan kita yang membenci kerana hati yang dipenuhi benci ada emosi negatif yang akan merosakkan diri.
Itu adalah nikmat yang harus disyukuri.
Maka bersyukurlah bahawa kita bukan pembenci seperti dia.

2020-01-29

Sedar diri kita ni menantu


Kita ni bila berkahwin, bermakna kita berkahwin dengan satu keluarga yang baru.
Mana boleh hanya berkahwin dengan anaknya saja, nak tak nak, satu keluarga tu kita kena 'kawen' sekali.
Nak adapt dengan keluarga baru memang tak mudah, tapi tak bermakna tak boleh.
Kalau kena dengan caranya, insyallah, silap-silap kita dianggap seperti anak sendiri.
Ramai blog reader, especially yang duduk sekali dengan mak mertua tanya aku tips macamana aku boleh duduk serumah dengan mak mertua selama 10 tahun dah.

Aku adalah menantu yang duduk dengan mertua di rumah aku sendiri.
Ada menantu yang duduk dengan mertua di rumah mertua.
Mertua dan menantu masing-masing ada perangai sendiri kerana masing-masing adalah orang baru to each other.
Perlukan masa untuk blend.
Itu cara-cara duduk sekali dengan mertua, apetah lagi nak blend dengan ipar duai yang tak duduk sebumbung, lagilah perlukan masa.

Duduk dengan mertua tak mudah.
Duduk dengan ipar duai pun tak mudah.
Tapi kita mesti kembali kepada asas dahulu.
Asasnya, kita sebagai menantu mesti tahu kedudukan kita di mana.

Kena sedar bahawa diri kita adalah menantu - so jangan expect lebih dan jangan melebih-lebih.
Maksudnya, kena sedar diri yang kita adalah orang baru yang masuk ke dalam keluarga dia [suami].
Sebagai orang baru, mesti pandai bawa diri, lebih bertolak-ansur, lebih pandai mengambil hati kerana kita orang baru.
Umpama kita sebagai new staff yang baru lapor diri kerja first day.
Adakah kita yang kena berharap semua orang tegur kita and perkenalkan diri?
Kita ke yang kena harap semua orang buat baik kat kita?
NO.
Kita yang kena bermanis muka, kita yang kena buat baik, kita yang kena cari kawan, kita yang kena perkenalkan diri. Ini common sense namanya.

Masalahnya, ada menantu merasakan dia adalah orang penting yang layak dapat special treatment dari keluarga mertua kerana dia adalah orang baru.
This is so wrong.
Mereka dah bersama-sama sekeluarga selama hampir 25-30 tahun. Bond mereka dah kuat.
Walau bergaduh macamana pun, dalam hati masing-masing ada soft spot kerana masing-masing adalah darah daging. Pepatah kata "air dicincang takkan putus".
Kita pula sebagai orang baru dalam that family jangan nak mengganggu the sistem apetah lagi nak ubah the whole system.
Sebaliknya, kita yang kena adapt dengan sistem tu.
Kalau rasa-rasa tak boleh adapt, sila keluar. Duduk asing.
Ini tak, dah lah masuk dalam family tu, duduk rumah mertua, tapi nak buat perangai sendiri.
Rumah tu sebelum kita join, dah ada sistemnya. Jangan memandai-mandai nak ubah ikut selera kita.

Mak mertua aku duduk rumah aku, dia takde pandai-pandai nak control rumah tu.
Begitu juga aku kalau balik Tganu, aku respect itu rumah mak.
Kalau En Wan adik-beradik duduk bersembang bincang hal keluarga, aku akan angkat bontot masuk bilik.
Bukan dorang tak anggap aku keluarga, tapi aku bagi ruang pada dorang adik-beradik.
En Wan pun macam tu, kalau aku adik-beradik duduk bincang apa-apa, dia akan duduk jauh.
Masing-masing faham ini hal keluarga.
Bukan nak asingkan anak and menantu, tapi sebagai orang baru [walaupun dah kawen 20 tahun], kita kena ada common sense sikit.

Di Tganu, aku jadi adik ipar.
Di Bangi, En Wan jadi abang ipar.
Tak kiralah samada kita jadi adik ipar atau jadi kakak ipar, itu bukan tiket untuk kita jadi manja atau bossy.


1. Letakkan diri kita di tempat keluarga mertua

Sebelum kita question sistem yang sedia ada, letakkan diri kita di tempat mereka. Jangan expect kita difahami, tetapi kita yang mesti memahami. Contohnya, keluarga mertua tak biasa solat berjemaah waktu Maghrib sedangkan kita biasa berjemaah complete dengan tazkirah Maghrib bagai. Kenal pasti dulu kenapa mereka tak berjemaah, boleh jadi masa muda-muda dulu ayah kerja jauh, jadi ayah selalu solat dulu di ofis baru balik ke rumah. Mereka tak biasa berjemaah Maghrib. Kalau kita nak mulakan solat berjemaah boleh, silakan, tapi mulakan dengan keluarga kita dahulu, maksudnya mulakan dengan suami dan anak-anak kita sahaja. Jangan paksa orang lain ikut sama. Nak berdakwah kena ada adab ya. Insyallah sikit demi sikit akan jadi ikutan. Tak perlu nak rombak sekaligus kebiasaan yang dah biasa. Hormat sikit itu rumah orang, keluarga orang, cara orang.


2. Banyakkan menghulur dan membantu

Adat duduk rumah orang, jangan berat sangat tulang tu. Kalau sebagai tetamu pun kita kena ada budi bahasa tolong angkat pinggan mangkuk ke dapur, lagikan pula sebagai menantu, mesti lebih lagi budi bahasanya. Kalau kat rumah mertua kita malas, apa jaminannya kat rumah sendiri esok kita rajin? Jangan haraplah. Orang kalau semulajadi rajin dan ada common sense, tak kira di mana pun dia, tetap rajin. Tapi kalau dah dasar pemalas tu jangan haraplah di rumah sendiri nak rajin, silap-silap berkerak.

Tangan tu biar rajin sikit menyapu rumah. Pantat tu jangan berat sangat nak membantu mertua kat dapur. Kalau tak sempat tolong masak, offer diri untuk basuh pinggan-mangkuk and kemas dapur lepas makan. Kalau mertua dah tolong basuhkan baju, apa salahnya baju kita lipatkan pula. Ini tak, basuh malas, menyidai pun tak, takkan melipat coli kita pun mertua buatkan. Kalau tak sempat nak membantu kerja rumah, bantulah dari segi kewangan. Belikan barang-barang dapur setiap minggu. Tak pun bayarkan bil letrik, air. Tahulah itu rumah mertua bukan rumah sewa, tapi tergamak ke nak duduk free-free? Kalau rasa semua benda pun malas buat, please hire weekly bibik datang kemas-kemaskan rumah. At least seminggu sekali ada orang sapu sawang, basuhkan longkang, basuhkan porch, basuhkan bilik air. Kalau semua pun tak boleh buat, patutnya dari awal tak payah kawen.


3. Kongsi pandangan

Hat ni kena hati-hati. Sebagai menantu, walaupun kita dah kawen 30 tahun lamanya, jangan memandai-mandai nak bagi pandangan kalau tak diminta, especially berkenaan urusan keluarga. Dorang tu sesama adik-beradik kalau bertelagah pun boleh baik semula tapi kalau menantu dah bertelagah dengan ipar-duai, buruk padahnya. Kalau kita ada pandangan, maybe boleh share dengan spouse. Spouse adalah wakil keluarga mertua, kalau kita share pandangan kita dengan dia, sekiranya pendapat tu boleh pakai, dah tentu spouse akan suarakan. Kalau tak sesuai dipakai, spouse orang pertama yang akan reject because he is part of the family, he knows what is best for his family. Melainkan mak mertua minta pandangan kita, silakan. Kalau tak, jangan kita melebih sudu dari kuah pulak.


4. Jaga cara bercakap

Jangan cakap lepas. Bukan semua orang mulut lantang macam kita. Hati manusia mudah berbolak-balik. Walaupun orang tu nampak macam kasar, macam cool, hakikatnya selembut mana pun teguran, sakitnya tetap ada. Jadi mulut tu jaga sikit dengan mertua and ipar duai. Jangan ingat mentang-mentang kita kakak ipar maka kita ada hak nak sound adik-adik ipar. Biarkan tugas menegur ni suami kita buat. Apa-apa yang kita rasa perlu ditegur, sampaikan dulu pada suami. Suami kita tu abang kepada adik-adiknya, dah tentu dia lebih memahami adik-adik sendiri. Ada beza tau kalau ipar-duai menegur berbanding adik-beradik sendiri yang menegur. Ipar-ipar kalau menegur walau cakap berlapik pun boleh sentap tapi kalau adik-beradik sendiri yang menegur sambil tunjal kepala pun ok lagi.


5. Jangan libatkan pasangan

Kalau kita terasa hati, jangan hasut suami kita untuk sentap sekali. Nak mengadu boleh, tapi jangan jadi batu api pulak. Jangan letakkan suami dalam situasi serba-salah. Kalau kita tak tahan sangat dengan ipar-duai, pujuk suami untuk pindah, bukannya kau jadi batu api sampai porak-peranda keluarga orang tu dibuatnya. That's why bila dah kawen, sebaik-baiknya duduk rumah sendiri. Buruk-buruk pun rumah kita. Bukan apa, bila datang sesekali selalunya kita nampak yang manis-manis je. Tapi bila duduk bersama bertahun-tahun memang banyak yang kita tak berkenan. Jangan kata perangai orang, kita sendiri ada perangainya. Macamana bertahun pun kita duduk bersama mertua dan ipar duai, takkan sama bond-nya antara mereka adik-beradik. Dorang sesama dorang kalau bertekak pun, satu masa akan baik semula macam takde apa jadi. Tapi kalau satu kali ipar bergaduh dengan keluarga mertua, akan jadi bahan bercerita sampai 7 generasi. Ini normal, jadi kita sebagai menantu kena pandai kawal diri. Kena sedar kedudukan kita sebagai "orang baru".


6. Jangan jadi batu api

Bila tak boleh hasut pasangan, jangan pulak kita jadi batu api menghasut sedara mara, jiran tetangga dan kawan-kawan. Share masalah boleh, sekadar meminta pandangan pihak ketiga tapi tak perlu jadi batu api. Kadang-kadang kita ni mengadu bukan nak cari jalan penyelesaian tapi cari jalan nak menangkan kehendak sendiri. Jangan keruhkan keadaan. Again, berbalik kepada yang asas - sedar diri. Nak pulak kalau kita duduk rumah mertua, pasakkan dalam kepala tu bahawa kita duduk rumah orang. Jadi, banyak perkara kita kena tolak-ansur. This is common sense.


7. Bantu selagi boleh

Dah nama duduk sekali, janganlah berkira sangat. Kalau bulan puasa tu beli makanan, belilah lebih. Jangan beli untuk isi tembolok kita anak-beranak je. Dah nama duduk serumah kan, makan pun sama-sama, apa salahnya beli lebih. Aku kalau bab makanan and sponsor always ke depan. Bukan apa, aku kan sejenis enjoy food. Of course lah aku nak makanan yang sedap-sedap, that's why kalau bab sponsor makanan je aku nombor satu. Kalau aku order mesti sedap punya. Hahaha.

Lagi satu, kalau adik ipar bercuti dengan mak, hulur-hulurlah duit kat adik tu buat top-up expenses bercuti. Kita dah lah tak bawa mertua bercuti, apa salahnya hulur RM100-200 kat adik tu buat belanja mertua berjalan-jalan. Alah, benda macam ni patut tak payah ajarlah.


8. Sokong each other

Be proud dengan family mertua. Yang buruk simpan, highlite kebaikkannya. Jangan nak kondem 24/7 sebab bodohnya nampak kat kita juga. Ye lah, maunya tak. Kita kondem keluarga mertua, tapi kita stay lagi dalam keluarga yang kita kondem tu. Tak ke pelik tu? As if kau kutuk company kau tapi kau stay lagi di company yang sama. Akai mana? Kepala lututkah?

Lagi satu, jangan nak jadi hebat sorang-sorang. Support ahli keluarga biar sama-sama jadi hebat. Kat celah mana seronoknya kalau kita saja yang hebat? Kita hebat bila boleh empower ahli keluarga lain untuk jadi sama-sama hebat. Bukan nak suruh semua ahli keluarga jadi jutawan tapi biar kita saling menyokong antara satu sama lain walaupun ipar duai. Jadilah seorang influencer, bukan condemner.

Ok ni aku bukan nak brag, but this story I must tell. Pembaca blog ni tahu En Wan ada sorang lagi mak. Arwah ayah kawen 2. Sejak arwah ayah kawen dengan mak nombor 2 [Mok Ndong], En Wan tak pernah pegi jumpa adik-adik and mak nombor 2 ni. Dari En Wan sekolah rendah membawa sampai kawen. Tahun pertama aku kawen, aku beraya di Tganu. Arwah ayah ajak jemput aku ke rumah Mok Ndong sebab nak kenalkan menantu hantu yang baru ni. En Wan duduk dalam kereta tak nak keluar! Aku ingat lagi Mok Ndong tanya Kak Long [masa tu Kak Long teman aku masuk ke rumah], "Adik Ayie mana?". Kak Long jawab "Biasalah dia....". Senyum kelat je Mok Ndong, malu agaknya dengan aku. Lepas tu aku start pujuk pujuk pujuk En Wan. Tak lama lepas tu, balik hujung tahun, En Wan dah boleh bersalam dengan Mok Ndong. Siap bagi duit lagi. First time Mok Ndong dapat duit dari En Wan, muka dia terperanjat sangat. Meleleh air mata arwah ayah. Kak Long sendiri cakap kat aku "Sebab kawen dengan Diana, abang boleh terima Mok Ndong". Maybe salah satu punca kenapa arwah ayah setiap kali peluk aku akan menangis, boleh jadi sebab ni. Tahun kedua aku kawen, arwah ayah meninggal. Aku lega sebelum arwah ayah pergi, dia dapat tengok En Wan terima Mok Ndong sebagai family. My point is, be an influencer, bukan condemner. Kalau tak boleh menyokong, jangan berdengki. Kalau tak boleh menyatukan keluarga, jangan memecahbelahkan keluarga!


9. Jangan buka aib di media sosial

Hidup zaman internet ni, banyak benda kena pandang. Jangan sebab perangai mengarut kita suka mengadu hal kat media sosial, keadaan akan bertambah keruh. Mengadu kat media sosial tak jadi apa, malah menampakkan kecetekkan fikiran kita lagi ada. Ye lah, kau mengadu kat media sosial, masalah kau selesai ke? Allah akan hantarkan ujian buat kita melalui orang yang terdekat dengan kita. DIA uji kita dengan sikap suami, sikap anak-anak, ofismate, mertua, etc. Ujian kita selalunya datang dari orang yang hampir dengan kita, tak jauh mana. Jadi kenapa nak mengadu kat media sosial? Kalau balik-balik kita rasa stress dengan orang lain, buatlah solat taubat banyak-banyak. Lama sangat dah kita sakitkan hati orang tanpa kita sedar, tu pasal kejap-kejap kita je rasa stress. Bangun malam mengadu kat Allah. Kadang Allah hantarkan ujian kat kita bukan untuk kita ubah perangai orang lain tapi ubah perangai sendiri. Masalah dalam keluarga walaupun keluarga mertua seharusnya disimpan rapat-rapat, bila terkuak dah jadi umpatan orang luar. Ni namanya menelanjangkan diri sendiri tanpa sedar. Plan asal nak memburukkan ipar duai, ujung-ujung perangai buruk sendiri lagi banyak diceritakan orang.


2020-01-28

Old Flame


Last week post aku pasal kisah dalam komuter, bukan main ramai DM aku mintak cerita lagi pasal mamat Kuching yang aku jumpa kat LRT.
Aku dah agak dahhh...benda-benda macam ni orang memang suka dengar.
Manusia memang suka kisah-kisah cinta bak Cinderella - jumpa lelaki hot, hensem, bijak, kaya, romantik - alahaii...memang 1 dalam 1000 nak jumpa gini.

Kalaulah korang ada crush macam mamat Kuching tu, after 20 years berjumpa balik, apa agaknya respond korang?

Kadang-kadang bila dengar cerita kes cerai disebabkan suami/isteri terjumpa balik dengan old flame, kita mudah panas hati.
Macam-macam kecaman kita lemparkan kat si perampas.
Tapi percayalah cakap aku, hakikatnya kita semua tahu bukan mudah nak lupa kisah cinta lama especially crush.
Walaupun sekarang dah beranak 4-5, tapi kalau old flame tiba-tiba muncul balik, boleh bergoyang.
Nak pulak kalau punca kita berpisah dengan dia dulu bukanlah kerana kita mahu berpisah.

Kebanyakkan lelaki wish dapat rekindle semua dengan old flame, walau sebaik mana pun isterinya sekarang sebab lelaki tahu mereka ada kuota untuk diisi.
Sebaliknya perempuan jarang nak patah balik ke old flame melainkan rumahtangga tak bahagia.
Kalau perempuan masih terkenangkan old flame, itu tandanya ada yang tak betul dengan hubungannya with suami.

Aku always rasa kalaulah suami/bf dah mula sukakan orang lain, better biarkan je.
I mean samada kau pilih untuk menerima orang ketiga tu [iaitu sabar], atau kau mintak cerai.
Because kalau kau halang, possibility untuk relation tu putus sangat tipis.
Kau end up jadi saiko asyik nak stalk laki kau 24 jam, nak kelebet henfon dia 24 jam, nak track ke mana dia pegi...oii letih!
Jalan mudah, kau bersabar dan terima seadanya atau kau berpisah.
Kau bagi je lah laki kau kat dia, tapi jangan bagi bodoh-bodoh gitu.
Letakkan syarat seperti halau dia dari ofis. [Kahkahkah].

Magnet old flame ni jangan dibuat main-main.
Kita yang takde kena-mengena ni memang boleh cakap apa saja - perampas, tak kenang budi isteri, gatal - hakikatnya kita tak tau kisah cinta dorang dulu macamana.
Boleh jadi kenangan cinta dorang dulu sangat hebat sampai susah nak lupa.
Boleh jadi dorang terpisah sebab ada tentangan keluarga.
Boleh jadi hubungan mereka terpisah atas faktor salah faham.
Kau kena banyak cerita Hindustan untuk memahami situasi ni. Serious.
First love tends to leave a big emotional imprint.
Pengalaman cinta pertama ni sangat powerful. Memorinya kekal.

Dulu pernah viral kisah sepasang suami isteri yang bercerai sebab suaminya nak kahwin dengan old flame.
Isterinya kata suami sangat baik, penyayang walaupun dah dalam mood nak kawen dengan old flame, suami masih penyayang pada dia.
Tapi dia tak boleh terima suami nak kawen lain, jadi dia minta dilepaskan.
Akhirnya, bila dilepaskan, isteri cakap tak boleh lupa suami sebab suami sangat baik.
Dan seperti biasa netizen menerakakan old flame tersebut, tanpa mengetahui kisah sebenar.
Kalau ikut cerita si isteri, suaminya pernah kecewa dengan exgf sebab exgf berkahwin pilihan keluarga.

See?
Kita tak tahu apa puncanya kasih mereka bertaut kembali.
Perhubungan yang terpisah dengan paksaan sedangkan hati masih cinta memang sangat payah nak dilupakan.

"Tapi, dengan isteri sekarang dah bahagia, ada anak-anak. Kenapa masih nak ingat cinta lama?".

Kat situlah silapnya kita.
Dah beranak pinak belum tentu lagi indicator kebahagiaan.
Berapa ramai yang masih kekal bersama, anak-anak dah 3-4 orang tapi betul ke bahagia?
Ramai yang bekahwin 10-20 tahun tapi bahagianya cuma 2-3 tahun yang pertama saja.
Tahun-tahun yang selebihnya hanya mempertahankan hubungan kerana dah ada anak, kerana anak sedang membesar, kerana dah berusia dan kerana dah malas nak start all over again.
Sayang memanglah sayang, tapi dah tak macam awal-awal dulu.
Some couples tak happy pun dengan rumahtangga but they are afraid to confront it ataupun malas nak panjangkan cerita.
Bila old flame terpacul balik, there you go!

Kadang-kadang kita tengok si A kawen dengan si B.
Si B tu dengan boroinya, dengan berkeladaknya, rambut dah sulah.
Entah celah manalah yang terpesonanya si B kat si A ni.
Dan kita kata "Sebab A ada duit! Cuba kalau takde duit".

Belum tentu lagi dia suka kerana duit.
Check history. Entah-entah dorang tu pernah bercinta dulu sebelum masing-masing kawen dengan orang lain.
Tak pun si B adalah crush si lelaki. Maunya tak bergoyang tetiba jumpa balik crush lama?

Pernah tengok movie Suamiku Mr Perferct 10, kan?
Yang Lisa Surihani & Aaron Aziz berlakon.
Cerita tu tentang Aaron jatuh cinta dengan Lisa walaupun dia dah bertunang.
Lisa pun tahu Aaron dah bertunang. Tapi sebab cinta, maka mereka tetap nak bercinta juga.

In realiti, kalaulah kisah macam ni diviralkan, mampus dah si Lisa tu kena kecam dengan netizen.
Tapi sebab kita tahu cerita disebaliknya, maka semua pun redha dengan ke-sweet-an mereka berdua, kan?
You get what I mean?

"Kak Di ada old flame?"

Ada. Crush time skolah.
Bagus sebenarnya ada crush time skolah, sebab itulah pemangkin bangun pi skolah.
Payah nak bangun pagi-pagi kalau takde BIG WHY.
Big Why aku dulu adalah crush aku.
Besar jasa dia pada aku. Kalau takde dia mungkin aku tak habis skolah. Hahaha.

Masa kat skolah, crush aku dah gf. Aku hanyalah posmen beliau je. Tapi posmen ini tetap bahagia.
Walau tak dapat couple dengan crush, dapat jumpa untuk ambil dan hantar pesanan pun jadiklah.
Steady je aku bercrush tanpa sorang pun tahu siapa crush aku sebab aku sejenis sardin.
Crush bersuap-suap ABC depan muka aku aku boleh rilek. Macamkan aku teman dorang berdating pulak. Takde hal.

Yang jadi masalahnya, bila aku dah ada kat U, barulah si crush nak confess kat aku. Ya Allah sakitnya hati!
Bukan apa, dulu aku ni layak jadi posmen kau je.
Bila aku dah ada bf masa tu lah kau datang.
Kalau ikutkan hati memang aku gi kat dia tapi masa tu ada dah ada bf.
Bf aku masa tu belum buat perangai lagi, aku tengah bahagia time tu jadi dengan tenangnya aku tolak offer crush aku.
Tu pasal aku cakap orang pompuan kalau dah bahagia, Johny Depp datang melutut pun dia boleh reject. Tapi kalau dia tak bahagia, memang bye-bye lah.

Jujurnya, first love memang special.
Mana boleh lupa first met, the first conversation, the first phone calls?
Takkan boleh sama dengan love-love yang selepas tu.
Tapi tak bermakna kita mesti mengenang all the time.
Selalunya first love adalah pengalaman pertama kita handle such emotion, consciously.
Bila kenangan dikaitkan dengan emosi, otak akan store kenangan tu untuk jangka masa yang panjang.
Kenangan ni menjadi kekal, tak pernah mati.
Memandangkan kenangan tu tak pernah mati, it is very unlikely to forget the person.
That person akan jadi benchmark untuk kita pilih next pasangan.
Boleh jadi benchmark untuk kita memilih sebaik dia atau lebih baik dari dia but we won't forget that person.
Tipulah kalau ada yang kata dia dah lupa cinta pertama.
To me, I would say that kebanyakkan kita tak pernah lupa first love but manage to 'hidup bersama" that person.
Maksudnya kita boleh teruskan hidup dengan pasangan sekarang dengan baik at the same time masih tak lupa kenangan lama.
That's why kalau boleh elakkanlah peluang-peluang yang boleh buatkan kita berjumpa balik dengan first love because we never know if  'percikan kimia' akan berlaku lagi sekali.


2020-01-24

Blessed



Everytime kita bercakap tentang "blessed", most of the time kita mengaitkan dengan perkara-perkara baik yang berlaku kepada kita.
Maybe dapat naik pangkat, lantas "I am blessed".
Atau dapat sales yang banyak, lantas "I am blessed".
Atau bebas dari penyakit, lantas "I am blessed".
Mudah untuk seronok dan bersyukur when things are going our way.
Tapi macamana respond kita bila berdepan dengan difficult times?
Contohnya, company downsizing, anak sakit atau putus tunang.
Kat mana blessings-nya?

Bila dengar someone ditimpa musibah, pasti ada yang cakap "Sabarlah, ada hikmahnya".
Tapi untuk yang menanggung, mesti tertanya mana hikmahnya? Apa hikmahnya?

At some point, kita semua akan lalui moment-moment kepayahan dan gelap ni.
Maybe ujian kesakitan, break off dengan kekasih, masalah rumahtangga, penceraian, masalah anak-anak.
Ketika inilah mudah untuk kita rasa putus asa. Kalau tak betul-betul dijaga, iman boleh lari.

Hakikatnya, itulah cara Allah jadikan kita lebih kuat.
Itu saja caranya untuk kita berkembang dan menjadi lebih baik dari sebelum.
Kita takkan grow dalam keadaan serba-serbi mudah. Never.
Umpama biji benih kalau diletakkan atas meja dengan suhu dingin, takkan jadi apa.
Biji benih tu mesti ditanam dalam tanah, dalam keadaan gelap, barulah dia berkembang.
In the same way, ada 'biji benih' dalam diri kita - cita-cita, talent, potential - yang hanya akan berkembang bila berdepan dengan 'kegelapan'.

Sejarah membuktikan semua nama-nama besar yang hebat, bermula dengan zaman gelap terlebih dulu.
Contohnya Nabi Musa.
Nabi Musa pernah bunuh seorang lelaki Mesir secara tak sengaja.

Kisahnya, dia nampak ada pertelagahan antara dua lelaki dan cuba untuk settlekan.
Tak tahulah macamana, akibat marah sangat dengan salah sorang, dia tumbuk lelaki tu mati.
Nabi Musa sangat-sangat rasa bersalah dan mengasingkan diri.
Dalam tempoh tu dia minta ampun pada Allah, dia muhasabah diri, menginsafi diri dan belajar sabar serta kuat.
Rupanya tempoh gelap itu Allah sedang prepare dirinya menjadi orang yang berkarakter kerana Allah mahu dia memimpin pasukan menentang Firaun.
Nak berdepan dengan Firaun bukan boleh sebarang orang.
Pada waktu 'gelap' itulah Allah persiapkan Nabi Musa.

Kita hanya akan grow bila dalam kesempitan, kepayahan dan kesusahan.
Kerana dalam keadaan begini selalunya kita jadi lebih berani, lebih berdaya saing, lebih kuat, lebih tabah.

Dalam keadaan aku tak ada pilihan lain melainkan teruskan saja bisnes aku, barulah aku nampak  sebenarnya aku mampu buat lebih daripada apa yang aku sangka.
Aku mampu redah call potential customer untuk buat appointment nak promote produk.
Aku mampu tebalkan muka ketuk dari satu pintu ke satu pintu makmal untuk jumpa pegawai sains nak perkenalkan produk aku.
Tu belum lagi dapat customer kerek yang aku belum cakap apa-apa pun, baru menjengahkan kepala kat pintu dia dah "No, no. I'm not interested. Already have my trusted brand".

Pengalaman aku tebalkan muka merayu pada customer untuk benarkan aku jumpa dia 5 minit, ini paling aku takleh lupa.
Mula-mula ajak jumpa, entah sape yang melobi dia, jauh-jauh aku drive 4 jam, dah sampai sana sekali dia taknak jumpa aku. Semua dah decide katanya.
Aku dah sampai di ofis dia baru dia nak cakap takyah jumpa.
Aku tebalkan muka merayu dalam 5-6 minit jugalah sebelum dia setuju.
Akhirnya meeting 5 minit tu jadi purchase bernilai jutaan ringgit.
Sometimes all you need is a few minutes of embarassing bravery.
Insyallah, something great will come out of it.

Menjadi seorang sales person banyak dark moments yang aku lalui.
Sometimes duduk dalam kereta menangis sorang-sorang sebab customer refuse to jumpa.
Sometimes menangis sambil mempersoalkan balik pilihan yang aku buat.
Sometimes sepanjang perjalanan driving aku menung pikir hala tuju kerjaya aku, tau-tau kereta dan senget ke tepi sikit lagi nak langgar divider.
Waktu tidur, masa inilah paling mudah nak mengalir airmata mengenangkan nasib.
Umur dah 31-32 waktu tu, orang lain dah gaji RM5K, aku backwards patah balik ke gaji RM1500.
Orang lain dah selesa dengan kerjaya, aku baru nak membina kerjaya.

Tapi tulah, dalam situasi payah macam inilah, karakter kita dibentuk.
Pada ketika inilah kita belajar yakin pada kemampuan diri, belajar tabah dan belajar mendekatkan diri pada Allah.
Selalunya dalam keadaan senang jarang kita nak beria-ia beribadat, apetah lagi nak beria berdoa sampai menjejes-jejes airmata.
Kesungguhan dalam berdoa tu hanya datang dalam waktu susah.
Masa ni lah kita reevaluate our priorities, kita slow down kerjaya dan mula take time untuk family, kan?
At least, itulah yang aku buat dulu.

Bila kita pernah berada di level paling bawah dalam hidup, kita takkan komplen dah pada small-small inconveniences like ada orang tak suka kita, ada orang cakap belakang pasal kita, atau ada orang tak nak kawan dengan kita.
Tak kuasa dah nak layan benda-benda simple macam ni because we have been through too much already.

There are some lessons yang kita hanya dapat bila berada dalam situasi sukar.
Keupayaan kita ditambah hanya apabila kita melalui situasi macam ni.
Tak nak ada haters, tak nak ada masalah, tak nak ada lawan - sounds good tapi hidup yang smooth boleh menjejaskan perkembangan diri.
Our highest potential takkan dicapai dalam keadaan santai dan serba-serbi senang.

Nabi Daud, sejak dari kecil menjadi pengembala kambing padahal dia teringin nak bermain-main dengan kawan-kawan.
Boleh bayang tgak how frustrated he was asyik kena jaga kambing everyday seolah-olah takde future.
Tapi semasa mengembala itulah Allah prepare dia menjadi seorang bakal raja.
Sambil-sambil menjaga kambing,dia belajar-belajar melastik.
Akhirnya dengan skill lastik tu dia bunuh Raja Jalut dan akhirnya Nabi Daud ditabal menjadi Raja.

Selepas dia berjaya membunuh Raja Jalut, those yang butthurt cakap Nabi Daud was an overnight success, but the truth is, it didn't happen overnight.
Bertahun-tahun dia membina skill melastik tu.
Menjaga kambing tu pun dah umpama melatih diri jadi peka, amanah dan umpama mentadbir sebuah team yang besar.
Nak jadi sharp shooter lastik batu bukan boleh master dalam masa sebulan dua.
Tapi biasalah kan butthurt will always hurt.

Bila kita berada di puncak kejayaan dan kesenangan, mudah untuk kita bersangka baik dengan Allah.
Terasa Allah benar-benar mendengar doa kita, terasa Allah benar-benar wujud.
Cuba sekali kena uji, cepat betul bersangka buruk.
Especially bila break off dengan boy friend, payah betul nak hadam nasihat "Allah nak bagi kau yang lebih baik".
Rasa nak tengking je yang bercakap tu "Mana? Mana yang lebih baik?"

Tapi tu lah, nak cakap lebih-lebih pun, orang takkan percaya.
Yang pernah melaluinya saja yang tahu.
I can tell you firsthand - I'm a living witness.
Kalau kita sabar the dark moments ni, lalui proses ini dengan tenang, keep moving forward, insyallah Allah akan bawa somebody who is better than you ever imagined, somebody yang lebih baik, lebih loving, lebih memahami.

Atau perhaps kita sedang ada masalah duit, ada setback, client lari, customer makin sikit - and we are wondering "Sampai bila nak macam ni? Bila nak kaya?"
Insyallah, someday we will see breakthrough.
Jangan berputus harap, jangan putus asa. Selagi kita tak putus ada, peluang masih ada.

Beranilah untuk percaya Allah. DIA tahu apa DIA buat.
Dia tak hantar kesusahan saja-saja.
Sebaliknya DIA hantarkan kesusahan tu to bring out the greatness within us.
It's just a matter of time.






2020-01-23

Exercise tak akan turunkan berat badan dengan banyak


Setiap tahun, azam tahun baru yang paling popular adalah Nak Kurus.
Untuk tujuan ini ramai anggap exercise adalah key ingredient untuk kurus.
That's why bukan sikit-sikit orang yang mengadu. 

"Saya pergi gym 3 kali seminggu, tapi berat tak turun-turun juga".
"Saya jogging every morning, tapi berat badan turun 1kg je seminggu. Letih macam ni".

Dengar sini.

Kalau nak azam tu berjaya, ada benda yang kita kena tahu iaitu - Diet is far more important than exercise.

Kalau nak sihat, yes, silakan rajin bersenam atau buat banyak aktiviti pergerakan yang boleh mengeluarkan peluh.
Tapi kalau nak kurus, nak turunkan berat, tak boleh harap pada bersenam semata-mata.
Portion terbesar untuk kuruskan badan adalah kawal makan.
Kalori yang digunakan semasa bersenam tak sebanyak effort yang kita keluarkan.
That's why ramai yang ingat bila hari-hari jogging, berat confirm turun cepat maybe seminggu turun 2-3kg.

Nan hado.

Kalori yang dibakar masa exercise bergantung pada banyak faktor.
Bergantung pada pace larian dan pada size badan.
Kalau jogging 10 minit - berjalan - jogging lagi 10 minit - jalan - selama 30 minit macam ni, kalori yang dibakar around 230 only.
230 kalori ni jumlah 2 biji karipap.
By right, kalau hari tu kau kurangkan makan 230 kalori pun dah sama macam kau jogging 30 minit.
What you omit from your diet is so much more important than how much you exercise.

Bukanlah maksudnya tak perlu exercise lansung, tetapi kalau fokus kita lebih menjurus kepada losing weight maka jangan letakkan harapan yang tinggi pada exercise.
However, banyak benefit kita bakal dapat dari exercise antaranya jantung sihat, peredaran darah jadi lebih baik, digestion sistem lebih bagus, dapatkan hilangkan stress dan perbaiki mood.
Cuma kalau nak bergantung pada exercise semata-mata untuk kurus memang payahlah sikit sebab hari-hari kita masih makan.
Sometimes, apa yang kita makan jauh lebih banyak kalorinya daripada kalori kita bersenam.

Ok, ni aku lukis biar mudah nampak :



Kalori yang masuk dalam badan kita [100% dari makanan] akan digunakan untuk 3 perkara :

1. Metabolik Asas.
Yang ni tak perlu buat apa-apa, walau kau terbaring sekalipun, portion 60-80% ni tetap akan digunakan sebab ini tenaga untuk jantung pam darah, untuk fungsi otak berjalan dengan baik and breathing system. That's why kalau makan tak cukup, otak jadi benak sikit. Tak berapa boleh fokus. Perasan tak kalau kita fokus mengadap artikel/buku/reading atau kerja menggunakan banyak fungsi otak, lebih cepat lapar.

2. Penghadaman.
10% dari jumlah kalori akan digunakan untuk digest makanan. Sikit je guna untuk ni.

3. Aktiviti.
10-30% dari jumlah kalori yang kita makan digunakan untuk pergerakan/aktiviti. Ini termasuklah berjalan, berlari, menaip dan formal exercise.


10-30% kita gunakan untuk pergerakan seharian [semua jenis pergerakan].
Boleh jadi out of this, hanya 5-15% je kalori yang kita guna untuk formal exercise.
Bukanlah maksudnya it's nothing, but it's not nearly equal to your food intake which accounts for 100% of the energy intake of the body.
Jadi janganlah ingat bersenam hari-hari tu dah boleh kurus. No.
Nak kurus, it's a combination of aktviti DAN kawal makan.
Belum tentu bersenam boleh buat badan kita kurus tapi kalau kawal makan, PASTI kurus.

Contoh, pisang goreng 1 biji dah 170 kalori.
Pernah ke kita makan pisang goreng setakat sebiji?
Haruslah berbiji-biji.

Kerepek pisang 3 keping dah 40 kalori.
Pernah ke kita makan kerepek pisang setakat 3 keping?
Haruslah setengah balang, nak-nak lagi mengunyah sambil tengok TV, tau-tau settle sebalang.

Orang yang beratnya 80kg, kalau jogging 6km pada pace sederhana, dia akan burn kalori sekitar 200 kalori.
Petang tu kau makan sebiji pisang goreng, there goes kau punya kalori jogging pagi tadi.
Just imagine lepas jogging makan nasi lemak? Gone baby...gone! Hahaha.

Yang mengadu kat aku berat tak turun, aku minta dia senaraikan apa benda dia makan sepanjang hari, ada yang cakap "Pisang goreng saya makan 2 je kalau minum petang. Kadang-kadang kepok lekor 2 je".
Aku senyum je lah.

Belum tentu makanan yang light tu menguruskan badan.
Selalunya menambahkan berat badan.
Aku always pesan "Makan nasi. Makan nasi with lauk pauk".
Nasi akan buatkan kita lebih full dan kenyang, jadi tak terasa nak kudap-kudap.
Tapi degil, taknak dengar cakap.

Walaupun kita bersenam setiap hari, kita masih perlu kawal makan kerana selalunya kita akan makan lebih banyak kalori dari yang kita gunakan.
Proses nak kurus ni bukan sekelip mata.
Ia melibatkan proses yang panjang.
Dah bersenam, masih kena kawal makan.
Dah makan GC Plus, masih kena kawal makan.
Because semua tu adalah satu kombinasi untuk mempercepatkan lagi progress nak kurus.

Badan kita ni, kalau nak turunkan berat 430 gram, kita kena kurangkan 500 kalori selama 7 hari berturut-turut. That's science.
430g tu adalah body fat. Bukan air.

Contohnya, selama ni biasa makan 1800 kalori setiap hari.
Cuba cut 500 kalori setiap hari selama 7 hari, nescaya hari ke lapan tu berat kau turun 430 gram.

"Habis, yang 10 hari turun 5kg tu apa ya?"

Hat tu air yang turun, bukan lemak.
Lemak takkan hilang dengan cepat. Jangan terpedaya dengan penimbang.
Penimbang indicates berat total badan tapi penimbang tak boleh bagitau what type of tissue comprises that weight samada yang hilang tu berat lemak atau berat otot.

Ada orang cut makan kaw-kaw sampai less than 1000 kalori.
Berat dia memang turun, tapi once dia start makan macam biasa, badan dia naik mendadak. Why?
Sebab selama ni yang turun adalah berat otot, manakala body fat stay.
Bila kita berdiet dengan cara yang tak betul [kawal makan sangat-sangat], otot akan mengecut.
Bila otot mengecut dah tentulah berat penimbang menurun. Kita pun happy sangat.
Padahal bila otot mengecut maknanya lemak makin kurang dibakar kerana yang membakar lemak adalah otot.
Jadi, lemak dalam badan masih banyak sebab otot dah menipis.

Ada juga yang guna method - exercise kaw-kaw + kurangkan makan kaw-kaw.
Dengan harapan berat lagi cepat turun. Hasilnya? Nan hado.
Kerana bila kita cut makan sangat-sangat, badan akan block lemak simpanan dalam badan.
Badan anggap kita sedang berada dalam zon kebuluran jadi dia simpan lemak supaya boleh guna lebih lama.
Hasilnya, otot kita mengecut.
Bila otot mengecut, berat badan menurun.
Kita pun "YEAYY!!! Berat aku dah turun", padahal lemak stay tak terusik pun.
That's why ada orang skinny tapi flabby kerana lemak stay, yang berkurangan adalah otot.

Siapa beli GC Plus, kita bagi sekali Weight Loss Tracker Card.
Card ni untuk pengguna tulis weight loss sepanjang 10 hari.
Kalau dalam tempoh 10 hari berat badan tak berganjak atau turun less than 580g, maknanya ada something wrong dengan badan.
Boleh jadi water retention, atau pakai birth control, atau ada ambik ubat-ubatan secara rutin, atau thyroid problem atau PCOS.
Mustahil sangat air tak keluar dari badan dalam tempoh 10 hari tu.
That's why penting rekodkan 10 hari pertama.
Kalau bab ni lepas, ok kita ke bab kedua pula.

Our body terdiri dari tisu lemak and tisu otot.
Kita tak boleh buang semua lemak sebab lemak in some areas of our body sangat penting contohnya sekitar organ internal.
Ada juga lemak yang dikategorikan sebagai lemak simpanan contohnya yang kat pinggang kita tu.
Jadi bab keduanya, pada our Weight Loss Tracker Card tu juga pengguna kena catat ukuran size pinggang sebelum dan selepas 10 hari.
Kerana penyusutan size pinggang adalah indicator body fat berkurangan kerana itu adalah area lemak simpanan.

Nak tahu samada lemak kita terbakor atau tak, jangan ukur guna penimbang tapi gunalah baju/seluar.
Kalau baju/seluar ada rasa longgar sikit, itu maknanya ada kehilangan lemak badan.
Tujuan kita lose weight sebab nak buang lemak, bukan buang air atau kecutkan otot.
Jadi, boleh buang penimbang kat rumah tu, no point guna 😂😂.


2020-01-22

Dua orang dengan personaliti berbeza


Dalam post Ugly Truth yang lepas aku ada mention pasal loan rumah.
So ada blog reader tanya macamana aku boleh beli 2 rumah at age 31 sedangkan masa tu aku and En Wan masing-masing makan gaji?

My advice, jangan fokus pada kemampuan mereka yang beli 2-3 rumah.
Because, kalau takde keperluan, buat apa nak beli banyak rumah.
Bila kita fokus pada benda yang tak perlu, nanti kita stress.
Dapat beli sebuah rumah dah alhamdulillah.
Ada duit lebih, nak beli lagi satu, silakan.
Tak perlu sampai pening serabut pikir cara macamana nak beli banyak rumah kalau takde keperluan.

Walaumacamanapun, aku jawab juga soalan tu.
Jawapannya : Sebab aku bersuamikan lelaki yang sangat berkira.

Selalunya bila memilih pasangan hidup, kita mencari keserasian.
Kalau boleh yang satu kepala, yang share the same passion and mission.
Orang kata kalau berkahwin dengan best friend sendiri, itu lebih baik.
Memang betul, relationships are generally easier when you share a lot in common.
Tetapi belum tentu lagi couple yang ada opposite attracts tak boleh hidup sebumbung [cuma kena banyak bersabarlah sikit].

Being aku yang tak kisah dengan duit, kalaulah takde En Wan yang kontrol perbelanjaan aku, aku jamin sampai sekarang sebijik rumah pun aku takde.
Maybe aku masih duduk dengan Mak Aji kat Bangi.
Ini En Wan sendiri yang akui.
Dia pernah cakap yang aku ni sejenis tak kisah dengan duit, dan kalaulah takde dia sebagai penjaga duit aku, dah selamat duit-duit aku semua aku bagi-bagikan kat orang.

[Bukan aku tak kisah takde duit lansung, cuma kalau untuk diri sendiri aku tak kisah sangat. Duit mesti kena ada, mana boleh tak kisah takde duit oiii].

Aku ni sejenis pantang ada duit kat tangan, mudah sangat bagi kat orang.
Suka belikan orang hadiah, bagi kat family dan orang-orang yang rapat dengan aku. Seronok tengok wajah-wajah happy orang lain.
Kadang tu, bukannya aku nak sangat pun benda tu tapi aku beli juga sebab nak support bisnes member, bagi dia seronok.
Tu pasal asal orang mintak pinjam duit, aku tak banyak soal, terus mintak nombor akaun and transfer.
En Wan cukup takut kalau aku ada duit kat tangan sebab dia tahu aku jarang guna duit tu untuk diri sendiri, aku akan spend duit kat orang lain.
That's why sampai sekarang, kad-kad aku semua En Wan pegang and no more bagi-bagi orang pinjam duit tanpa pengetahuan dia.

En Wan kata aku punya level TAK KISAH ni sangat kronik.
Tak kisah takde cash dalam purse.
Tak kisah pakai kasut yang itu-itu je.
Tak kisah tak shopping.
Tak kisah tak holiday overseas.
Yang aku kisah makan je.
Dia cakap kalaulah takde dia, aku macam katak bawah tempurung, tak keluar-keluar dari Malaysia.

Betul! Aku setuju.
Disebabkan dia suka travel maka merasalah aku tengok negara orang.
Kalau tak, being aku yang tak kisah, aku rasa aku spend time duduk rumah baca buku je.
Tak pun layan Tamil.
Those differences yang complement kitorang.
Walaupun ada perbezaan karakter, still we can call it a perfect match, betul tak?
Yang penting masing-masing tahu di mana kekuatan karakter masing-masing.

En Wan pula, kalaulah takde aku, dia akan jadi manusia yang pentingkan diri sendiri selama-lamanya.
Yang ni aku rasa bukan sifat sebenar tapi pengaruh persekitaran.
Dia dibesarkan dalam suasana yang mewah. Anak bongsu pulak tu.
Masa dia lahir, Kak Long dah ada kat universiti. Kak Ngah dah ada di MRSM Kuantan.
Jadi, dia di rumah alone, dimanjakan sepenuhnya oleh mok, nenek and bibik-bibik [maid dia ada 3 u olsss].
Dia dah biasa barang-barang hanya hak dia sorang, tak biasa berkongsi. Lama-lama perangai tu jadi sebati dalam diri.

Dulu, kalau nak tengok En Wan spend duit sesaje kat orang lain memang tak lah. Memang bukan dia.
Dia tak biasa bagi sedekah kat makcik-makcik tepi jalan ni semua. Kepantangan dia.
Dia juga tak biasa belanja orang makan.
Kalau pi rumah sedara-mara, sardin je dia datang berlenggang tak bawak buah tangan.

Tapiiiiiiii....disebabkan dia di-match-kan dengan aku yang tak kisah duit [read : boros], dia berubah sikit demi sikit.
Now, dah pandai beli buah tangan kalau nak pi rumah orang.
Dah pandai beli buah kalau nak ziarah orang sakit.
Dah pandai beli hadiah kalau pi wedding.
Dah pandai bagi salam kaut kalau pi kenduri.
Dah ringan sedekah kat makcik-makcik.
Dah seronok hantar sedekah makanan ke masjid.
Dan yang paling penting, kalau takde aku, dia tak reti makan sedap-sedap.
Kebanyakkan makanan yang dia enjoy makan sekarang adalah hasil didikan aku.
Kalau nak harap dia, hmmm....nasi putih dengan ikan masin sepanjang minggu pun jalan.

En Wan memang jenis tak kisah makan.
Bagi dia, maggi as dinner pun on. Asal kenyang.
Hadap itu hari-hari pun tak kisah.
Dulu, kalau adik-beradik dia nak datang kat rumah, dia rilek je takde lansung pikir nak bagi orang makan apa. Aku ni pulak yang pening-pening pikir.
Bagi dia, apa susah, goreng je telur masak kicap. Janji ada lauk nak makan.
Aku ni Jawa okeh. Orang Jawa pantang hidang makan ala kadar gitu kat tetamu.
Kalau boleh siap nak bungkuskan bekal bagai.

Now, En Wan dah banyak berubah.
Setiap kali orang Tganu nak datang, dia akan tanya aku "Di nak masak ke, nak abang belikan makanan?"
Kalau aku cakap nak masak, nanti dia belikan barang mentah ikut menu yang aku pilih. Takde bangkang-bangkang macam dulu.
Now dah pandai jamu orang makan sedap-sedap.
Tu dia penangan kawen dengan orang boros 😂.

Dan aku pulak penangan kawen dengan orang kedekut ni dapatlah merasa duduk rumah sendiri di usia 27 tahun. Kemudian ada rezeki umur 31 pindah rumah kedua.
Alhamdulillah dapat beli rumah awal.
Now dah umur 42 kalau nak buat loan beli rumah pun bank pikir 14 kali nak luluskan.
Cumanya, banyak yang kena dikorbankan demi nak beli rumah awal-awal.
Kena cut itu dan ini. Nasib baik En Wan pandai manage duit.
Biasalahkan, nak dapat sesuatu, mesti ada yang kita kena korbankan.

Nampak macam smooth je kan? Macam "Eh, simplenya cara dia buat. Macam tu je?".
Sebenarnya tak.
Berkahwin dengan orang yang karakter berbeza ni banyak cabarannya.
Dia tercabar dengan aku, aku tercabar dengan dia.

Kebanyakkan kita stubborn by nature.
Bila kita ada pendapat tersendiri tentang sesuatu, sangat susah untuk kita ubah pandangan tu.
Nak beli rumah pun bertekak. Nak renovate rumah pun bertekak. Nak beli perabot pun bertekak lagi satu round.
Kerana masing-masing darui awal dah berbeza, jadi susah nak dapat persefahaman kalau tak betul-betul duduk pikir and discuss.
Yang buatkan kita boleh bertolak-ansur selalunya adalah kerana ada perasaan kasihan.
Bila kita dah bersama dengan someone, dah decide untuk hidup bersama, kadang-kadang kerana kasihan maka ego diketepikan and we start listen to their opinion no matter how strongly we disagree.

Dalam satu kelas yang aku pernah attend, ustaz kata, kalau nampak pasangan yang dah berkahwin 20 tahun masih lagi berpegangan tangan, dah kawen 30 tahun masih bersuap-suap, itu bukan romantik.
Ini namanya rahmah.
Cinta itu hanyalah di awal pernikahan.
Setelah lama, ia bertukar jadi belas kasihan. Inilah yang dikatakan rahmah.
Kerana rahmahlah maka kita lihat suami isteri yang dah lama berumahtangga sentiasa bersifat belas sesama mereka.
Walaupun baru lepas bertekak, tetap suami belikan barang-barang dapur. Isteri pula tetap masak untuk suami.
Suami kalau outstation tetap call tanya "Awak nak kirim apa-apa?". Isteri pula bila terpaksa berada di luar rumah dah tak nak berlama-lama sebab kesiankan suami tinggal di rumah.
Ini bukan cinta. Inilah rahmah.

Bila ada rahmah, kita dapat melihat sesuatu dari pelbagai perspektif.
Isteri belajar untuk lebih terbuka menerima pandangan suami, same goes to suami.
Bila kita spend time dengan someone who is much different than us, lama-lama kita akan faham konsep rahmah.
Slowly kita terdedah kepada proses pemikiran yang berbeza and a new way of doing things.
Jadi, kalau kita dan pasangan berbeza macam langit dan bumi, belum tentu lagi tak membawa kebaikan.
Bergaduh tu pasti, sebab masing-masing ada pandangan sendiri.
But to be fair, yang sehati sejiwa pun bergaduh juga.
Yang penting masing-masing complete each other.





2020-01-21

Kenangan komuter



Betul jugak cakap budak ni, aku nampak macam ustazah baru balik mengajar 😂.
Patutlah colleague aku yang non-Muslim masa mula-mula nampak aku bertudung, tanya "What happened?".
Mesti dorang ingat aku kena brainwash dengan grup ajaran sesat.

Banyak kenangan aku dengan komuter and LRT.


1. Zaman sebelum kahwin.

Pertemuan mata bertentang mata dengan En Wan buat kali yang pertama adalah kat Stesen Komuter Bangi, that was on 23 Disember 1998. Itulah first time aku jumpa En Wan secara live after 8-9 bulan berchatting and berbalas surat. Itupun awal-awal aku taknak jumpa. En Wan call aku pagi tu dari rumah Kak Ngah dia di Setiawangsa. Dia balik bercuti from Japan. Dia ajak jumpa. Aku taknak. Aku cakap "Takyah lah jumpa. Kita sembang-sembang kat chat je lah". Pastu En Wan cakap "La..takkan taknak jumpa. Dah dekat dah ni. Kalau kat Jepun tu takpelah sembang dalam chat". Ya, tak ya gak. Dah sampai bila asyik nak berchatting je kan.

Yang sebenarnya aku takde plan pun nak jadikan relation ni serious. Serik dah dengan exbf. Tapi aku tak sampai hati kecewakan En Wan sebab dia baik sangat dengan aku [dulu baiklah, sekarang kejam]. Lagipun aku segan sebab selama ni sembang kat chat je. Aku takut bila jumpa aku tak tau nak sembang apa. Tapi aku setuju jugak jumpa. Aku nekad, kalau ini the first and the last dia ajak jumpa pun takpelah, at least cerita ni habis kat sini je. Daripada aku elak elak elak, sampai bila nak buat alasan, kan.

Aku ajar dia naik komuter turun kat Stesen Bangi. Dalam kepala otak aku yang bergeliga amat ni, aku dok membayangkan stesen Bangi tu adalah stesen UKM. Aku memang tak pernah naik komuter pun sebelum ni tapi aku tahu kat UKM ada satu stesen komuter so aku ingatkan itulah stesen Bangi. Aku ajak Pak Aji bawak aku ke stesen Bangi [UKM] untuk fetch dia. Mak Aji dengar aku nak pi ambik En Wan, dia pun nak ikut juga! Sanggup keluar ofis awal ni sebab nak skodeng kawan baru anak dia. Sampai je stesen, aku mencari-cari mana satulah orangnya. Dalam 15 minit aku terpusing-pusing kat situ tapi tak nampak kelibat En Wan [aku cam muka dia sebab dia rajin hantar gambar]. Bila aku tanya kaunter, rupanya salah stesen. Stesen Bangi nunnnnnnn jauh ke belakang. Adehh! Terpaksa pulak ke Bangi. Zaman tu aku takde henfon, jadi tak dapat saling contact kalau jadi hal apa-apa macam ni. Maka gamble je lah aku pi stesen Bangi.

Sampai kat stesen Bangi, keluar je dari kereta, aku dah cam En Wan. Dia tengah duduk, sebelah dia ada plastik. Masa aku berjalan ke arah dia, dia bangun. Pheww! Lega dia cam aku. Bukan apa, sebab gambar-gambar yang aku bagi kat dia semua gamba aku tak bertudung, tapi bila aku jumpa dia, aku bertudung [dulu aku pakai tudung masa blaja]. Ayat pertama aku bila berdepan dengan dia "Kaler rambut ke?", sebab rambut dia warna brown persis rambut Rayyan. Dia reply "Eh, nampak lainlah pakai tudung. Tak ganas". 😂


2. Zaman dah bertunang

Zaman ni aku dah kerja. Masa tu Kementerian Sains di Bangunan Sime Darby, KL. Jadi everyday aku naik komuter dari stesen UKM ke Seri Kembangan. Dari Seri Kembangan naik LRT sampai stesen betul-betul sebelah Bangunan Sime Darby [aku lupa nama stesen tu]. Time bertunang ni ada a few cerita yang aku ada.


[a] Awek follow aku sampai stesen Seri Kembangan

Kisahnya, every morning dari stesen UKM aku akan duduk di gerabak yang sama sebab ofismate aku akan naik the same komuter dari stesen Kajang. Jadi kitorang dah set akan duduk di gerabak yang sama so that nanti boleh bersembang dalam tu. Ada satu brader ni also duduk di gerabak yang sama. Always di gerabak yang sama. Tapi dia naik lebih awal. Maybe dia from Stesen Bangi kot. Maknanya, setiap kali aku masuk train, dia dah ada dalam tu.

After a few months, satu pagi tu, seat sebelah brader tu je yang kosong. Kawan aku pulak kebetulan dah start duduk dengan abang dia kat KL. Jadi, aku takde geng dah time ni. Aku tak kisah dah sape sebelah, laki ke perempuan ke, asal ada seat kosong aku terus duduk. Jauh perjalanan aku ni, takkan aku nak diri. 5 minit aku duduk, brader tu tegur aku "Awak ni rajin baca buku". Aku pandang dia, and angguk, senyum. Memang aku tengah baca buku pun masa tu.

"Suka tengok awak. Kalau baca buku tu kadang-kadang awak gelak sampai merah-merah muka". 

Oh, dia perati aku rupanya selama ni.

"Teruk sangat ke saya gelak tu?"

"Tak. Comel. Sebab awak macam dalam dunia awak sendiri tak kisah orang keliling".

COMEL.
Ok, ayat pickup line dah keluar.
Aku pun terus sambung baca buku.

"Awak orang mana?"

"Orang sini. Bandar Baru Bangi."

"Oh..saya ingatkan orang Kelantan".

First time aku dengar orang cakap aku nampak macam orang Kelantan.
Selama ni ramai ingat aku orang Penang sebab muka anak mami katanya.

"Huh? Kenapa pulak orang Kelantan?"

"Sebab orang Kelantan cantik-cantik".

Wowwwwww. Pickup line kedua.

Sepanjang perjalanan tu kitorang bersembang.
Aku bagitau dia aku kerja kat Kementerian Sains, dia pula di bank. Aku lupa bank mana.
Tapi aku perasan ada satu perempuan bertudung dok pandang je aku.
Budak tu naik dari stesen Kajang, berdiri [sebab takde tempat duduk], tapi dia asik pandang ke arah aku. Aku senyum kat dia, dia tak balas pun.

Aku cerita kat kawan aku pasal brader ni pagi tu di ofis. Tak sangka rupanya pagi tu, brader tu call cari aku. Dia tak tahu aku di unit mana, tapi dia dah tau nama aku and tempat kerja aku, jadi tak susah nak cari. Masa dia call tu aku terperanjat. Sejenis kegigihan sangat ni. Kawan aku syak brader tu nak tackle aku sebab dia perasan abang tu selalu pandang-pandang aku, tapi sebab aku dah bertunang jadi dia malas nak bagitau aku. At the same time kawan aku perasan ada sorang budak perempuan selalu nak duduk sebelah brader tu. Tapi brader tu macam tak nak layan. Budak tu kan naik from stesen Kajang, jadi kawan aku boleh cam sebab dia pun naik dari Kajang.

Nak dijadikan cerita, the next day kawan aku naik komuter sama. Dapatlah kembali bersembang berdua. Aku ni kalau dapat bersembang, memang tak pandang kiri kanan. Aku tak terperasankan yang budak pompuan ni dok tenung aku. Bila sampai stesen Seri Kembangan, kitorang tukar naik LRT. Budak pompuan tu pun keluar. Tapi, dia keluar dan menyeberang ke platform sebelah. Maknanya dia nak berpatah balik ke arah dia datang tadi. Aku syak dia nak turun Serdang tapi maybe ralit tenung aku sampai terlajak. Ataupun boleh jadi dia sengaja follow aku nak tengok aku turun stesen mana. Uiii scary oi time ni. Tak pernah aku jumpa pompuan possesive gitu. Good luck lah siapa jadi laki dia. Konfem tak boleh lansung ada kawan pompuan. Kawan aku gelak-gelak "Diana, dia follow awak! Sanggup dia patah balik". That was the last aku jumpa dia and brader tu sebab lepas tu aku dah masuk gerabak lain. Tak kuasa aku nak jumpa dorang lagi karang tak pasal ada scene Hindustan dalam komuter.


[2] Mamat yang menggelikan

Mamat ni aku kenal kat chatroom Alamak jugak. Tapi aku kenal masa aku dah kerja. Kat tempat kerja, sambil buat kerja, sambil bukak chat u ollss sebab kadang-kadang En Wan online. So aku kenal this mamat kat chat. Dia ni kalau dari persembangan hari-hari macamkan hot sangat kekdahnya. Kerja dengan company ayah, grad overseas, orang have-have. Dia very transparent dengan aku, segala benda yang dia pernah buat masa kat overseas, semua dia bagitau aku. Dia cakap dia taknak selindung-selindung. Biar dapat bakal isteri yang ikhlas terima dia seadanya. Oklah, aku pun layankan je, aku anggap kawan. Aku tak pernah mintak pun nak tengok gamba dia sebab no point. Aku bukan nak cari pakwe, aku dah ada tunang.

So one day dia ajak jumpa. Aku cakap aku tak reti nak keluar-keluar jumpa orang yang tak dikenali, lagipun aku kerja. Balik dah petang. Aku tak biasa keluar malam dan aku tak boleh keluar tanpa mak bapak. Lagipun aku dah bertunang. Dia cakap takpe, dia akan tunggu aku kat stesen komuter Seri Kembangan. Masa aku kat stesen tu menunggu komuter sampai, kawan aku cuit dari tepi, "Diana, saya rasa budak ni la yang awak cakap tu".

Aku toleh, terus bersentuh dengan dada dia. Punyalah rapat dia duduk belakang aku! Tak pasal-pasal aku berdebar-debar sebab agak scary bila ada lelaki berani rapat-rapat macam nak melekat kat badan perempuan. Dah la baru first time jumpa. Orang kiri kanan ramai pulak tu memandang. Dari awal lagi aku dah tak berasa selesa dengan dia, nasib baik kawan aku ada. Dia ikut aku naik komuter tau tak? Sanggup dia park kereta dia kat stesen Seri Kembangan, beli tiket komuter semata-mata nak ikut aku masuk. Perjalanan balik selalunya ramai jadi kena berdiri. Punyalah rapat dia berdiri depan aku sampai aku terpaksa tolak dia "Eh, apesal rapat sangat ni?". Biar orang lain dengar, biar dia malu.

Ada ke dia tanya aku "Apesal awak bertunang cepat sangat? Awak belum jumpa saya lagi".

Ya ampunnn, konfidennya kau. Geli aku.

Bila kawan aku turun Kajang, bertambah rapat pulak dia berdiri depan aku sampai nak berlaga tetek aku kat dada dia. Kot ye pun train tu penuh, tapi takdelah sampai kena rapat macam tu sekali kan. Dari stesen Kajang sampai UKM bukannya jauh sangat tapi terasa lamaaaaa sangat petang tu. Sampai je stesen, cepat-cepat aku keluar and lari tinggalkan dia. Aku cakap aku takleh tunggu dia sebab aku tumpang kereta orang. Zaasssss sepantas Watson Nyambek aku pecut. Lepas tu aku dah lost contact, aku dah tak angkat call dia lagi and tak chat dengan dia lagi.


[3] Mamat dari Kuching

Aku jumpa mamat ni kat stesen komuter UKM. Seriously memang hensem aku tak tipu. Kulit putih, muka macam mix Arab sikit. Daripada tepi dah macam Antonio Banderas. Macam biasa, aku bertukar train di stesen Bandar Tasik Selatan. Dia pun ambik LRT di sana. Chances untuk kitorang saling cam wajah each other tu tinggi sebab yang turun ke stesen Bandar Tasik Selatan tak ramai mana. Dulu, hari Sabtu government kerja. Hari Sabtu pakaian aku lebih kasual, begitu juga dia. Every Sabtuday, makin hensem mamat ni sebab dia pun pakai smart casual. Setelah 2-3 bulan macam tu, one fine Sabtu, aku terlambat catch train dari UKM, jadi aku sampai LRT stesen Bandar Tasik Selatan lambat sikit dari biasa. Bila dah lambat tu of cos by the time aku sampai stesen LRT orang dah tak ramai mana. Masa turun tangga aku nampak mamat ni duduk kat bench tengah baca buku. Aku macam eh? Bangun lambat jugak ke dia ni?

Elok je aku turun tangga, LRT sampai. Aku terus berdiri depan pintu train. Then ada suara kat belakang "Ingatkan tak datang hari ni". Aku toleh, nampak dia senyum. Oh sweet gila! [kahkahkah]. Tapi aku controllll. Aku senyum balik and terus masuk train cari tempat duduk. Mamat tu berdiri sebab takde seat. Next station, amoi yang duduk sebelah aku keluar. Kebetulan mamat ni pandang arah aku, so aku bagi signal supaya dia datang duduk seat sebelah. Hoih, daring gila aku dulu siap boleh bagi signal-signal mata lagi. Oh Tuhan, ampunkanlah aku.

"Nasib baik saya tunggu awak", dia cakap.

Kau tunggu aku? Oh my myyyyyy.
Hahahaha.

Dia mintak nombor henfon aku. Aku mana la ada henfon masa ni. Aku bagi je nombor rumah. Gasak kau lah, kalau berani kau call. Esok tu aku tak nampak dia dah. Seminggu tak nampak. Alih-alih satu malam tu dia call. Kebetulan aku angkat phone. Seb baik aku yang angkat. Kalau tak, mampus kau kena bersoal-jawab ngan Mak Aji. Masa dia call tu dia kat airport, baru touch down dari Kuching.

"Awak boleh keluar malam tak?"

"Tak boleh and tak pernah".

"Saya lapar. Ingat nak ajak awak makan. Parents awak ada kat rumah ke?"

"Memang la, ni rumah dorang. Kalau dorang takde pun saya memang tak boleh keluar malam".

"Takpelah, pukul 10 nanti saya call lagi".

Memang betul pukul 10 malam dia call.....untuk bagitau dia ada kat luar rumah. Cuak aku. Nasib baik aku ramai kawan lelaki and kawan-kawan lelaki aku memang suka bersidai dengan aku kat luar pagar malam-malam. Selalunya kawan-kawan aku tak masuk rumah walau diajak oleh Mak Aji dengan alasan nak merokok. So Mak Aji tak syak sangat bila aku cakap nak jumpa member kat luar kejap. Tapi jantung aku macam nak luruh sebab mak bapak aku kenal semua kawan lelaki aku. Aku harap sangat mak aku tak mengintai budak lelaki ni. Kalau takkkkk. Al-mati guwe.

Rupanya mamat ni call sebab nak hantar nasi goreng.

"Saya nak makan dengan awak. Saya bungkus satu untuk saya, satu untuk awak. Jap lagi saya call. Kita makan sama-sama sambil cakap kat phone. Boleh?"

Ya Allah, cairrrrr.
Lupa kejap dah ada tunang kat Jepun.
Patutlah En Wan cakap dia risau aku duduk Malaysia sebab kat Malaysia banyak pilihan.
Ya lah, betul. Memang banyak pilihan. Kahkahkah. *pangggg! lempang diri sendiri*


3. Zaman dah kahwin

Masa aku kerja di Prudential, aku dah duduk di Subang Jaya. Masa ni dah ada kereta tapi aku takde lesen. Kereta tu Mak Aji hadiahkan. Kancil. Jadi, aku ke Prudential di Jalan Sultan Ismail [HQ] naik komuter, kemudian stop kat KL Sentral lompat naik LRT pula. Aku mesti naik komuter pukul 6.30am dari stesen Subang. Jadi, lepas Subuh terus masuk kereta, zasssss. Scene berlari-lari nak kejar komuter berlaku hampir setiap hari. Nasib baik waktu tu muda lagi, berat pun baru 41kg. Kalau sekarang nak suruh aku berlari kejar komuter, mau tercicir lemak-lemak aku.

Dalam komuter ni aku perasan ada sorang lelaki [maybe waktu tu dia dah end of 30s atau early 40s] selalu pandang aku. Ni bukan pandang-pandang tau tapi memang PANDANG dari awal aku masuk sampai aku keluar. Gila tak selesa betul kalau dapat segerabak dengan dia. Masalahnya, dia ni pun naik dari stesen Subang Jaya. Jadi mana aku berdiri, kat situ jugak dia berdiri. Aku takde chance nak berlari ke gerabak lain, dia mesti ada je dekat-dekat dengan aku. One day, masa aku tengah beli tiket, dia baru sampai. Lepas dapat tiket, aku terus berlari [platform nak ke KL kena lintas jejantas]. Kau tau tak, dia pun sama berlari belakang aku? Walaupun aku gelabah, dalam masa yang sama aku sedapkan hati sendiri "Agaknya dia pun berlari sebab takut komuter sampai".

NO!

Dia memang kejar aku, bukan komuter. Agaknya selama ni tak berpeluang nak tegur aku sebab kat platform ramai orang, jadi, atas jejantas ni dia ambik peluang. Beria dia berlari. Aku saja nak test dia, aku stop berlari. Eh dia pun stop jugakkkkk.

"Hi, lambat ya hari ni?"

Itulah mukadimah dia.
Aku tak jawab, aku toleh pandang dia and aku pandang depan balik. Dia ada tanya aku keje mana, aku diam tak nak jawab sebab cara dia menakutkan. Gelojoh nau nampaknya. Geli aku laki pesen gini. Gaya nampak macam kerja bagus - dengan baju kemeja lengan panjang, kasut kulit, bawak briefcase, tapi tak gentleman lansung. Aku harap dia dah kawen. Kalau belum kawen memang kesianlah skill mengorat awek gitu. Geli okeh? Dalam komuter dia sambung pandang aku sampai KL Sentral. Gitulah rutin dia everyday, sepanjang jalan pandang aku. Seksa kalau dia dapat seat mengadap-ngadap. Segan aku sebab dia takde cover-cover tenung aku. Dah satu hal aku tengok buku tunduk tak angkat-angkat kepala. Asal aku angkat kepala karang nampak dia. Nasib baik time pegi je jumpa, time balik tak pernah terserempak.

Apa-apa pun, masa kerja Prudential lah banyak menguji kesabaran aku and En Wan.
Sama-sama kena bangun awal pagi.
Padahal rumah kitorang 10 minit je dengan kilang En Wan tapi dia terpaksa keluar awal pagi nak hantar aku ke komuter.
Lepas hantar aku, dia akan masuk kilang, sambung tido dalam kereta sampai 8.15am.
Aku akan sampai stesen semula around 7.30pm, kadang 8pm.
Jadi En Wan ambil peluang buat OT until 7.30pm, then ambil aku di stesen.
Kalau aku sampai awal pukul 7pm, melanguk lah aku tunggu sejam sampai dia fetch aku pukul 8pm.
Kalau dia sampai awal, dia akan tunggu aku pulak.
Takde phone calls untuk inform aku dah gerak atau dah ada dalam train atau train sangkut atau train delay. Takde. Sebab aku takde henfon masa ni.
Konsepnya - marilah tawakkal dan bersabarlah sayang.






2020-01-20

Video hijab challenge



Aku follow Duck Group tapi aku off notification.
Memang kebanyakkan akaun yang aku follow, aku off notification.
Kalau rasa nak tengok update baru aku gi tengok.
That explains kenapa aku follow someone, tapi aku masih tertinggal keretapi.

Ok this video.

Honestly, masa aku tengok video ni, aku tak fikir apa-apa melainkan nak tengok produk dia saja.
It was a challenge memakai tudung.
Duck keluarkan satu starter kit - kat dalam tu ada anak tudung [kalau tak salah aku] and shawl.
Aku tak sure apa lagi ada dalam tu, maybe pin tudung kot, sebab dah namanya starter kit kan.

Video ni tujuan utamanya nak tunjuk apa kau bakal dapat dalam box tu, itu je.
Tapi to make it more fun, they come out with a challenge - hijab challenge, untuk orang-orang free hair mencuba this starter kit.
It was a brilliant idea sebenarnya sebab orang yang tak pernah pakai tudung selalunya ada masalah nak memakai tudung tak kiralah betapa senangnya tudung tu [from my own experience].
Jadi, bila Duck buat challenge ni, selain boleh memperkenalkan the starter kit, dapat sekali review dari yang memakai.

Maka itulah honest review dari aku setelah melihat video tu.
Tak banyak yang aku boleh review sebab bukan aku yang dapat that kit, kalau aku yang dapat maybe aku boleh review the material, the packaging, dan buat tutorial sekali.

Ok done.

....until aku klik kat comment.

Hah kauuuuuuuuu.

Barulah aku faham why this person minta aku review pasal that video.
Rupanya bukan nak aku review pasal the video seperti yang aku sangka, ada cerita lain kisahnya.
Begitu sucinya hati ini sampai tak terfikir lansung pasal benda lain. Kahkahkah.
Tapi seriously, aku tak terfikirkan lansung apa yang orang lain bising-bisingkan kat ruangan komen tu. Memang aku betul-betul fokus kat produk saja.

Kisahnya ramai bash Duck and this lady sebab tak sensitive dengan tuntutan agama.
This lady seperti ambil mudah dengan urusan tudung, kata-katanya menggambarkan bahawa tudung [cover rambut] adalah satu pilihan saja, bukan kewajiban.
Dan Duck pula katanya tak peka dengan challenge tu sendiri.

That Hunny tak pakai tudung, dia menyatakan review honestnya tentang her first time wearing a proper tudung [maybe sebelum ni sarung selendang je].
After all nama projek ni is "My First Time", kan?
Jadi that's why dia dengan jujurnya bagitau dia rasa panas bila bertudung.
I don't think dia memaksudkan "Bodohnya korang yang pakai tudung tengah-tengah panas ni!".

Plus, what will you expect keluar dari mulut someone yang belum faham tentang kewajiban menutup aurat?
Kalau dia faham, dah lama dia tutup aurat. Tapi now dia belum faham.
Dia mungkin tahu, tapi belum cukup faham.
Samalah macam kita, dah tahu pakai tudung kena cover dada tapi masih ramai yang tak buat.
Sebab belum faham.

Oh please jangan cakap "At least aku pakai tudung..."
No, hukum Allah takde diskaun. Jangan pandai-pandai buat benchmark sendiri.

Aku dulu macam si Hunny juga. Boleh jadi aku jauh lebih teruk.
Aku tahu rambut kena cover. Aku blaja tentang tu.
Aku pernah pakai tudung tapi lepas tu tanggal.
Mak aku pakai tudung tapi aku masih jahil tentang aurat.
Aku tersasar jauh dari yang pernah aku sangka.
Aku ingatkan aku sekadar tak pakai tudung je, rupanya terlajak sampai ke bertukar-tukar warna rambut, pakai nail color, baju aku selagi tak nampak cleavage bukan aku lah tu.
Itu semua bukan sebab aku tak tahu, tapi ketika tu aku belum faham.

Orang yang belum faham, cara pandangnya berbeza.
Just like aku dulu, aku punya cara pandang tentang pakaian adalah :

1. Aku pakai swimming wear di swimming pool and beach, salah ke? Bukannya aku pakai ke pasar malam.

2. Aku pakai skirt pendek ke ofis, kerana itu adalah pakaian proper ke pejabat. Aku tak pakai skirt ke majlis kenduri kawen.

3. Aku pakai baju low cut bila jalan-jalan dengan suami aku. Aku tak pakai low cut time balik kampung.

4. Aku memang tak pakai tudung, tapi kalau pi kenduri aku sarung selendang.

Itulah cara pandang aku dulu. Cara pandang seorang yang belum faham agama.
Orang yang belum faham agama, perspektifnya hanya mengikut lojik akal saja.
Bagi orang-orang begini, as long as aku tak kacau orang, aku tak huru-harakan majlis orang, bermakna aku ok.

Dulu, orang kata aku sexy, tapi aku tak rasa pun aku sexy.
Apa yang sexynya setakat pakai skirt pendek paras lutut? Bukannya nampak alur pantat pun.
Apa yang sexynya kalau pakai baju low cut, cuma nampak cleavage je, bukannya tetek terkeluar.
That's how pemahaman aku tentang pakaian aku dulu.
Orang-orang yang ada pemahaman macam ni, pendekatan berdakwahnya lain.
Cuba tengok cara Ustaz Ebit Liew berdakwah dengan puak-puak macam ni, maybe kita akan lebih faham.

Hakikatnya kebanyakkan yang bertudung masih belum faham agama. Termasuklah aku.
Kalau kita faham agama, dah tentu tahu adab dalam menegur.
Kata nak berdakwah, tapi takde hikmah.
Menegur in public siap tag nama si pelaku sangat mencerminkan hati kita yang kotor.
Jangan cakaplah kita sedang membantu agama Allah.
Pi selak kitab mana yang ada ajar menegur orang dengan cara memalukannya?
Orang yang faham agama pasti tahu pendekatan yang lebih proper untuk menyampaikan ilmu pada yang belum tahu.

Aku faham apa maksud Hunny dalam video tu.
Dia kata pakai tudung panas, which is true pakai tudung memang panas pun. Kita pun tahu tu kan?
Bezanya, kita dah faham walau keadaan panas atau sejuk, wajib cover rambut [pakai tudung]. Dia belum faham.
Kita boleh bantu dia untuk faham, tapi caranya kena betul.

Same goes to menegur the business team.
Honestly kalau aku di pihak dorang pun aku bolayan.
Maunya tak, sambil menasihat, sambil kecam, sambil perlekehkan kredibility the whole team.
Hasilnya?
Video tu kekal kat situ sampai sekarang, dorang tak delete pun walaupun ramai yang kecam, betul tak?
Tu maknanya ada yang salah dengan cara kita menegur.

Fitrah manusia - ada egonya. Kita semua ada.
It can be appropriate to correct someone - it can also be inappropriate. Especially in public.
Macamana lembut pun kita menasihati, kalau ia dibuat secara terang-terangan, sakitnya tetap ada.

Aku pernah tulis tentang zaman free hair dulu, aku kenal dengan someone, seorang blog reader yang also customer biotech aku.
Dia bertudung, percakapannya lembut, penuh ilmu, tapi tak pernah lansung perli let alone nak kecam-kecam penampilan aku.
Malah dia always excited nak jumpa aku everytime aku ke sana. Ajak makan, ajak sembang-sembang.

I guess itulah bezanya orang berilmu dengan tak.
Dia tahu pada waktu bila nak sampaikan ilmu dan nasihat.
Dia tahu dia perlu kenal aku dengan betul dulu, perlu faham sejauh mana aku boleh menerima dia sebagai kawan, dan bila sampai waktunya dalam pada tengah bersembang tu lah dia sampaikan dakwah dengan cara yang sangat halus.
Nasihat dia lansung tak menjatuhkan air muka aku malah buatkan aku semakin seronok nak faham agama.
Beruntungnya dia, Allah pilih dia sebagai perantara hidayahNYA kepada aku.

Ustaz aku cakap, kalau kita tak boleh jadi baik, ajarlah orang buat baik.
Kalau tak mampu ajar orang buat baik, jangan menjadi asbab orang buat jahat.
Orang akan jadi semakin jahat bila kita jahat.

Aku terfikir berapa banyak pahala that customer dapat sejak aku berhijrah.
Setiap kali aku keluar bertudung, setiap kali aku menahan panas dengan handsocks and stokin, setiap kali aku berusaha tutup aurat dengan betul - sejak tahun 2011 hingga 2020 ni - berapa agaknya saham pahala yang dia dah kumpul?
Itu baru aku sorang, entah berapa ramai lagi yang dah terkesan dengan kata-kata dan ilmu dia lalu berhijrah?
Berapa 'pendapatan pasif' dia dapat dari ni?
Entah-entah sekarang dia tengah tidur, tapi pahala dia tetap masuk sebab aku sedang bertudung.

Nak nasihat bukan tak boleh, tapi percayalah cakap aku, walau sampai berbuih kau baca hadis sahih sekalipun, teguran yang dibuat in public hingga menjatuhkan air muka orang lain adalah petanda kita tidak berhikmah dalam menyampaikan ilmu.
Ilmu ada, adab takde.
Teguran yang memalukan seseorang, takkan boleh mengubahnya menjadi lebih baik. Never.
Berapa banyak "nasihat pakar agama" yang aku pernah dapat dulu, lansung tak membukakan hati aku nak berubah. Menyampah lagi ada.

Dulu masa aku baru-baru bertudung, aku rasa macam aku dah melangkah parit yang sangattttt besar.
Rasa aku dah baik banyak dah ni.
Until aku join kelas agama 4 tahun lepas.
Barulah nampak yang aku ni belum berubah ke mana pun lagi. Setakat cover aurat je, tu pun tak sempurna mana.
Dalam kelas tu, bersungguh-sungguh betul dorang rebut peluang untuk jadi lebih baik.
Barulah aku realize ohh rupanya menutup aurat tu level hijrah paling bawah sekali.
Aku ingatkan selama ni bila dah bertudung maknanya dah nak sampai penghujung kejayaan.
Rupanya baru kat level START. Belum apa-apa pun lagi.

Alhamdulillah Allah bagi kita hidayah dan kemudahan untuk cover rambut.
Tapi itu bukan licence untuk kita sound orang lain.
Belajarlah lagi supaya kita tahu pendekatan paling sesuai untuk berdakwah.
Mudah-mudahan dakwah yang kita sampaikan walaupun hanya melalui penulisan di ruangan komen menjadi perantara hidayah Allah dengan seseorang.

Dulu pernah viral kejap cerita sepasang kembar yang baru lahir tak cukup bulan diletakkan di 2 incubator berbeza sebab salah sorangnya di-diagnosed dengan heart problem.
Condition that baby yang sakit tu semakin lama semakin teruk, until one of the nurses cadangkan letakkan kedua-dua baby dalam incubator yang sama dapatkan the feeling berada dalam rahim ibu.
Somehow yang healthy baby tu tangan dia peluk leher kembar yang sakit.
Much to everyone's surprise, tahap kesihatan si sakit semakin improved.
Temperature badan back to normal. Jantung semakin stabil.
Ada hikmah Allah nak tunjuk bagaimana our hugs can cause people to get better.
Begitu juga dengan kata-kata.
Our kind words boleh jadi motivasi kepada orang lain. Boleh juga menjadi hidayah.

Video hijab challenge tu, kalau tentang produk, aku dah review kat atas.
Kalau tentang Hunny, aku pun dah bagitau dari sudut pandang aku as orang yang pernah free hair.
The challenge project tu was a good idea, maybe perlu edit sikit some part supaya tak menambahkan 'panas' cuaca negara yang dah sememangnya panas.





2020-01-17

Fokus




Gambar 2020 & 2009 kalau letak sebelah menyebelah maybe boleh buat iklan produk menggemukkan badan.

Kalau kita pernah underweight, badan kita naik 2kg pun orang cakap "Gemuknya!"
Itulah yang berlaku kat aku.
Aku pernah underweight sampai 41kg [sebelum bersalin Redza].
Masa mengandung Redza, berat aku cecah 58kg. After bersalin Redza, berat aku jadi 45kg.
Sejak dari tu semua kata aku dah gemuk.

45kg gemuk okeh?

Asal balik Tganu, jumpa sedara-mara En Wan, manjang je "Dah gemuk dah dia!".
Aku macam what the.....pfttt.
Kalau nak tengok how "gemuknya" aku dulu, silakan refer gamba tahun 2009 tu.
That's how gemuk I was. Sampai tetek pun tak nampak. Flat je.

Gambar tahun 2015, aku overweight 59kg.
Tinggi 155cm macam aku ni, ideal weight adalah sekitar 48-54kg je.
Cecah 59kg dah nampak berat sangat dah badan. Muka pun penuh.
Tapi ni belum apa-apa lagi. Tahun 2018 aku penah cecah 61kg!

Now berat aku sekitar 51-52kg.
Tak lari dari nombor tu.
Nak turun ke 50kg pun dah malas.

Masa aku umur 35 tahun, berat aku masih lagi around 48-49kg.
Now dah nak masuk 43, I don't think berat 50kg pun senang-senang nak cecah tanpa hardwork.
Dulu, makan nasi sehari 2 kali, minum teh tarik everyday pun berat badan masih boleh turun 5kg.
Now, 10 hari puasa straight, makan sehari sekali, no sugary food and drinks, berat cuma turun 2kg je.
Metabolic rate dah menurun.
Umur-umur macam aku ni kalau nak berdiet tak boleh cincai-cincai, kena betul-betul fokus.
Maksudnya, tak boleh buang masa.

Sebut tentang masa, masa adalah salah satu komoditi yang paling berharga yang kita ada.
Kita boleh buat duit tapi kita tak boleh buat masa.
Nak-nak lagi umur 40an macam ni, masa dah tak banyak untuk banyak benda.

Nak kuruskan badan di umur 40an kena fokus sebab beberapa tahun lagi nak mencecah menopaus, lebih susah nak turunkan berat waktu tu kalau tak start now.

Nak simpan duit di umur 40an pun kena fokus sebab masa kita bekerja dah tak lama, umur 50an dah tak larat nak hustle lagi so now simpan duit dengan disiplin.

Umur 40an kalau masih lagi solat wajib 5 kali sehari macam budak 10 tahun, bak kata ustaz aku, malulah dengan Allah. Patut umur macam ni dah start buat sebanyak-banyak solat sunat, baca Quran banyak, zikir banyak, aurat tutup sempurna. Masa ni nak pulun. Esok dah tua, dah banyak penyakit, banyak amal yang mungkin tak larat nak buat. Nak berlama-lama solat pun tak larat dah. Sementara tengah kuat ni, buat banyak-banyak.

Betullah ayat Allah - Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian.

Kita semua ada tanggungjawab menggunakan masa dengan bijak.
Don't live this day unfocused, undisciplined and unmotivated sebab kita tak selamanya akan berada di tempat dan waktu yang sama.

Soalan yang aku always dapat dari orang yang nak berdiet - "Apa yang saya nak buat untuk kurangkan berat dengan cepat?"

Just like post aku semalam - run your own race.
Jangan compete dengan orang siapa lebih cepat kurus. No.
Itu akan buatkan kau tak enjoy dengan weight loss journey.
Buatlah plan sendiri, then follow your plan.
Slow takpe, janji steady.
Set goal dulu - short term and long term.
Berapa kg nak turunkan this week?
Berapa berat nak cakap by next March?
Apa plan untuk cakap your desired weight?
Semua ni kena susun baik-baik.

Umur macam aku ni, aku pernah test puasa 10 hari straight tanpa bersahur [real puasa bukan IF].
Makan hanya waktu berbuka nasi and lauk-pauk, no jajan, no sugary food and drink.
Berat aku turun dalam 2.3kg saja in 10 days dengan inch loss 2 inch.
Aku gerenti ramai yang frust kalau dah puasa ikat perut 10 hari tapi berat turun 2.3kg je.

The thing is, kita kena SEDAR DIRI.

Umur kalau dah 40an, turun tak banyak mana pun sebab metabolic dah rendah.
So, janganlah rasa intimidated dengan orang umur 30an punya berat badan.
Ini tak. Nak compare dengan berat orang umur 34 tahun sedangkan kau 40 tahun dah.
Compare apple with apple lah.
Aku dulu umur 35 tahun pun berat aku masih 49kg, nak celen?

Yang penting start now dan fokus untuk habiskan.
I know too many people who have great potential tapi takde disiplin when it comes to how nak gunakan masa.
Niat tu dah ada tapi mudah sangat nak distracted.

Apa yang kita buat, be it berdiet, menulis, membaca, mengemas rumah - kena disiplin to stay focused.
Kalau tak, kita akan distracted dan buat something else yang kita tak patut buat.
Contohnya tengah baca Quran, aim nak habiskan 4 muka surat tetiba whatsapp bunyi, kau pi baca.
Then terus distracted buat benda lain.
Alih-alih dah sampai waktu untuk masak, kita pun tutup Quran, done.

Aku always ingatkan diri aku sendiri - sesiapa yang whatsapp aku maknanya perkara tu tak urgent.
Kalau urgent, dia takkan whatsapp, dia akan call terus. So, whatsapp can always wait.
Kasi aku habiskan kerja aku dulu, then aku baca kendian.

Apa jenis tips untuk kuruskan badan tapi kalau takde disiplin, tips tinggal tips je lah.
Stay focused.
Takde yang lebih menyedihkan daripada one day kau akhirnya tersedar "Kenapa aku buang masa banyak sangat? Kenapa aku tak fokus?".

Awal bulan hari tu ada sorang blog reader datang ofis nak hantar kuih bawang kat aku.
Lama juga bersembang dengan dia.
Dia kagum aku masih lagi berblogging sampai sekarang when ramai bloggers seangkatan aku dah slowly pencen.
Aku bagitau yang aku berblog bukan sebab trend, tapi kerana suka menulis.
Nak maintain menulis bukan saja perlu ada passion tapi perlu ada disiplin.
Everyday aku tetapkan syarat mesti menulis at least 1500 patah perkataan.
Macamana pun mesti habiskan 1500pp. Jarang aku skip this melainkan aku tak sihat.
Kalau blogpost hari tu tak cukup 1500pp, aku akan terus menulis next post biar total menulis hari tu mencecah 1500pp.
[tapi ada ke post aku yang less than 1500pp? Hahaha]

When we understand the value of time, lama-lama kita hilang minat nak buat benda yang tak mendatangkan faedah contohnya melayan perangai manusia.
If somebody has a problem with you, as long as you are being your best, with all due respect, that's their problem and not yours.
Tak perlu kita sibuk nak resolve semua konflik, nak explain itu ini. Itu semua distraction.
Some people memang tak suka nak berdamai dengan kita jadi don't waste your time fighting battles that don't matter.

Bagaimana kita spend masa kita bukan saja penting tapi dengan siapa kita spend pun penting.
Kadang-kadang kena sisihkan some relationships yang tak menambah value dalam diri kita.
Sebab, bila kita spend time dengan someone, kita sebenarnya meng-invest masa kita.
Nama pun INVEST, haruslah ada keuntungan.
If they are making you better, takpe.
Tapi kalau hang out dengan set-set yang takde disiplin, suka bertangguh, semua benda pun tak kisah, unmotivated - let me give you some advice.
FIND SOME NEW FRIENDS.
Yes, they may be good people, have good hearts tapi assignment kita lebih penting. Dan masa kita sangat bernilai.
Kau nak kurus, tapi kau melepak dengan orang yang tak berhenti-henti mengunyah, celah mana nak kurusnya?

Tapi tak perlulah sampai buat announcement "Eh korang, aku terpaksa keluar dari group ni sebab Kak Di suruh. Kalau tak, impian aku nak kurus tak tercapai".

Please, do me a favor. Leave my name out of this, ya.
However kau boleh slow-slow kurangkan spend time dengan dorang.

Ini tak terhad pada geng makan-makan only.
Walau dengan sesiapa pun, kalau kita tak let go of the wrong people, kita takkan berjumpa dengan the right people.
Kadang-kadang kelompok yang kita bersama-sama ni was good at one time only.
Dalam tempoh beberapa tahun kita dah capai milestone kita.
Now, boleh jadi kita dah grown more than they have. We are running at a different pace now.
Kita terpaksa keluar dari kelompok itu untuk bersama dengan new kelompok supaya kita boleh start the next mission.
Itu tak menjadikan mereka yang kita tinggalkan as a bad person.
It's just dah sampai masa untuk kita berubah. New season gitu.
Tak bermakna kita tak boleh berkawan dengan mereka lagi, cuma kita perlu faham untuk teruskan misi, ada yang perlu kita korbankan.

Some people datang dalam hidup kita sebagai scaffolding [kayu/besi yang pekerja bangunan panjat].
Dia bagi semangat kat kita, dia inspire kita, dia motivate kita, dia sokong apa yang kita buat.
But at some point, bila bangunan dah siap, scaffolding tak boleh dah nak terus duduk situ.
Kalau scaffolding terus melekat kat bangunan, bangunan takkan jadi seperti yang dia patut jadi.
Same goes to us.
Kenang jasa mereka yang bantu kita, tapi dalam masa be big enough to recognize when their part in your story is over.

Memang lumrah manusia suka berpegang pada yang lama.
Kenangan lama, kawan-kawan lama, barang-barang lama, lagu-lagu lama [aku la ni].
Kita memang suka kalau semuanya kekal sama tak berubah.
Tapi perubahan adakalanya mendatangkan kebaikan.
So on a regular basis, please evaluate siapa orang yang kita pilih untuk spend time with.