2021-04-08

Pandai-pandailah ubah channel


Kita hidup dalam masyarakat yang suka create alasan, dan salah satu alasan popular adalah "Ini bukan salah saya".

"Kak Di, saya jadi orang yang negatif sebab saya dibesarkan dalam persekitaran keluarga yang begitu", someone told me.

"Suami saya tinggalkan saya. That's why saya selalu tertekan".

"Dua kali bertunang, putus. I just don't understand it. That's why I'm so angry".


Yang sebetulnya kalau kita bitter and resentful, itu semua kerana kita yang allow diri sendiri jadi macam tu.
Semua orang pernah lalui moment-moment negative dalam hidup.
Kena perli, kena kutuk, kena sailang, kena marah, kena betrayed - semua ni setiap orang lalui.
Kalau tak semua pun, at least salah satu pernah merasa.
Kalau ingat-ingat balik setiap perkara negative yang kita pernah lalui, we can easily find reasons untuk giveup, untuk dissapointed, untuk jadi bitter.
Maknanya, kita boleh je nak buat alasan atas apa yang berlaku pada diri.
Boleh je nak salahkan mak bapak miskin punca kita tak dibesarkan dengan baik.
Boleh je nak salahkan mak bapak beranak ramai punca kita tak dapat fokus dengan pelajaran sebab kena jaga adik-adik.
Boleh je nak salahkan kawan-kawan punca kita terpengaruh dengan benda-benda tak elok.
Pendek kata, anyone can make excuses and blame the past.

Sebenarnya kita semua ada alasan untuk jadi manusia negative.
Maybe didera secara fizikal, atau didera secara sexual, atau penderaan emosi.
Penderaan emosi ni paling ramai lalui.
Hari tu masa aku post tentang "Kata-kata kita boleh musnahkan masa depan orang lain", ada yang bertanya macamana aku lalui moment-moment tu.

Honestly, tak mudah.
But one thing yang mungkin menyelamatkan aku dari jadi bitter dan negative sepanjang hidup adalah sebab aku tahu ada yang lebih susah dari aku.
Everytime menziarah rumah sedara-mara mak bapak kat kampung yang jauh lebih susah, buatkan aku rasa relieved sikit.
Ada yang lebih susah dari aku rupanya.
Ada yang lebih selekeh dari aku rupanya.
Boleh nampaklah yang aku sebenarnya tidaklah sesusah mana.
Aku cuma tinggal kat 'salah tempat' je.

Masa sekolah rendah, waktu rehat boleh nampak kelompok anak orang have-have makan bersama, budak pandai-pandai makan bersama, bukan cun-cun and popular makan bersama.....and ada aku kat hujung sana makan dengan geng-geng yang orang tak notice pun kalau tak datang sekolah.
Benda ni wujud sampai sekarang, I'm very sure.
Ini bukan pengaruh mak bapak atau sesiapa, tapi semacam law of attraction.
That's normal kalau orang cantik akan menarik orang yang cantik-cantik berada dalam circle-nya.
Orang yang kaya selalu ada dalam circle yang kaya-kaya juga.
Yang bijak bergerak in group dengan yang bijak-bijak saja.
Masing-masing memilih untuk berada dalam kelompok yang sama sesuai dengan keselesaan.
It's not always kerana dorangmengelak untuk bercampur dengan yang 'biasa-biasa' tetapi yang si biasa-biasa ni yang tak boleh follow dorang.
Bayangkan kalau time skolah dulu aku bercampur dengan set-set yang cun and popular.
Aku tak yakin aku boleh carry diri berlama-lama dalam group tu.
Dorang dah tentu hari-hari bergaya, aku pi skolah bedak pun tak pakai. Tak connect langsung.

Ceritanya sekarang, sometimes kita jadi negative and bitter bukan kerana orang atau persekitaran tetapi kita yang tak sedar diri dan tak tahu letak duduk diri kita.
Aku senang je, orang perli-perli, aku pindah berkawan dengan orang lain.
Orang kutuk-kutuk, aku bolayan dan cari kawan lain.
Biarlah kawan dengan kelompok tak popular pun, asal hati tenang.
Tak famous pun takpe. Lagi tenang jiwa.
Ko ingat orang yang famous popular tu hidup dia tenang sangat ke?
Ramai mata memerhati.
Ramai expect them to be perfect segala sudut.
Everyday terpaksa mikir nak jaga reputasi, nak jaga imej, nak jaga segala serbi.
Itupun masih kena hencap berjemaah.

Sejak 3 hari lepas aku mengelakkan diri dari tengok newsfeed FB.
Maybe aku kena sambung elakkan tengok newsfeed sampai minggu depan.
Lately ni parents tengah bersampuk-haruk menyiapkan keperluan anak-anak ke boarding school.
Nampak beberapa parents semacam bitter je dengan kawan-kawan yang anaknya dapat boarding school.
Ya, nak tengok membesar depan mata, silakan.
Nak anak jadi rapat dengan adik-beradik, silakan.
Nak anak seimbang kejar pelajaran dan ibadah, silakan.
Nak jadi ibubapa bertanggung jawab, silakan.
Tapi jangan point seolah-olah mak bapak yang masukkan anak ke boarding school adalah mak bapak yang lepas tangan.
Ingat anak yang duduk sana tu stay free?
Semua kena bayar, ya.
Duit makan, duit koop, duit muafakat, duit persatuan, belum lagi duit buku-buku yang cikgu suggest untuk beli.
Itu semua kena libatkan tanggungjawab mak bapak untuk sediakan.
Mak bapak tu tak campak anak dia buta-buta kat sana and biarkan anak tonggang-terbalik.
Berhentilah jadi bitter.
Nak anak membesar depan mata, kan? Silakan.
Itu pilihan masing-masing.
Jangan kerana kecewa anak tak dapat boarding school maka jadi acah-acah parents yang bertanggungjawab macamkan mak bapak lain takde tanggungjawab.
Tak payah takut sangat orang kata anak kita tak pandai sebab tak masuk boarding school.
Takde sape kisah pun, kita je yang insecure.
Just take what Allah has given you and make the most out of it. Simple.
Kalau pedih nau rasa hati tu, buat macam aku.
Stop tengok newsfeed. Aman.

Kita semua tahu macamana nak guna remote control TV.
Kalau ada rancangan yang kita tak suka, no big deal - just flip channels.
Begitu juga konsepnya dengan mental kita.
Kena belajar macamana nak ubah channel secara mental bila gambar/isu/post yang tak berkenan dek mata muncul.
Unfortunately some people makin dia tak suka, makin dia tadah diri hadap benda tu.
Patutnya cepat-cepat larikan diri, ni tak.
Umpama tarik kerusi, capai pop corn and hadap benda-benda menyakitkan hati berulang-ulang.
Lepas tu wonder kenapa hidup stress, kenapa diri demotivated, kenapa takde mood, etc.
Learn to change the channel!
Jangan biarkan minda dan emosi seret kita dalam despair.
Instead, dwell on the good things yang kita dah nikmati.

Sometimes aku penat melayan orang-orang yang hidupnya asyiklah bermasalah.
Dia minta pandangan, tapi semua pandangan kita dia jawab dengan negative.
Ini pun penyakit gak.
Jenis yang suka berlama-lama dalam suasana negative because they relish the attention that it brings to them.
Dia suka berada dalam situasi orang bagi perhatian.
Suka nau kejap-kejap orang tanya "You ok ke tak?", "Kalau ada masalah ceritalah", "Kesiannya awak..", etc.
This kind of people pun wujud.
They have lived that way too long sampaikan self-pity tu dah jadi sebahagian dari hidup yang susah dia nak tinggalkan.
Dia dah jadi seronok pulak life macam tu.
Certainly, bila orang dalam kesusahan kita bantu bangunkan balik emosi dia supaya dia regain strength.
But some people taknak kembali normal.
They like the attention too much.
Apa yang kita cakap semuanya "Kau tak rasa apa aku rasa!", "Kau takpelah, laki kau sayang kau", "Kau lain, kau tak biasa susah"....OMG!
Nak je aku bagi siku.

Apa je yang pernah menyakitkan hati, yang buat kita sedih, don't let that be the focal point of your life.
Berhenti bercakap pasal tu and berhenti memikirkan pasal tu. Udah-udah la.
Selagi tak lepaskan hal lama, Allah takkan bagi kita hal yang baru.
Rasa cemburu, sedih, kecewa - ini wajar, tapi jangan sampai jadi benda negative yang sebati dengan diri.
Dah sampai masanya kita allow emotional wounds to heal, let go apa juga alasan and stop merasa terkilan pada diri sendiri.
It's time to get rid of victim mentality.
Tak ada sesiapa pernah berjanji yang hidup ini akan adil.
Jadi berhentilah membandingkan hidup kita dengan orang lain.
Apa yang Allah dah bagi kat kita, make the most out of it.


2021-04-06

Masuk tempat yang tak biasa, kena rajin bertanya.

Hari tu masa browse explore kat IG nampak netizen dok mengecam satu video budak komplen pasal Starbucks.
Aku pun dah tak berapa ingat video tu sebab tengok sekali je.
Kalau tak salah aku budak ni sort of komplen staff Starbucks tak educate them tentang price minuman yang dorang beli.
Budak ni bukan order yang standard drink, dia ada add on apa abenda ntah, nuts kot.
Bila video tu viral what do you expect, dah tentulah membuka ruang kecaman.
Most of them cakap budak ni nak show off.
Tapi ada satu-dua komen yang kata "Lain kali kalau masuk tempat yang kita tak familiar, jangan buat sombong macam kau dah biasa. Bertanya dulu harga sebelum beli!".

Yes, that's true.
Dalam kes budak tu aku tak tahulah apa intentionnya, tapi aku taknak cakap pasal dia.
Aku nak elaborate komen netizen tadi.
Setuju dengan pengkomen.
Memang ada yang begitu.
Bila masuk tempat yang dia tak biasa, dia tak mahu bertanya.
Maybe malu, atau maybe dia simply malas nak bertanya.
Selalunya kes macam ni, ada duit.
Dan selalunya kalau kes banyak duit, dia takde dakwa dakwi dah selepas tu.
Maksudnya dia tak menyalahkan sesiapa.

Bila masuk tempat yang tak familiar, seeloknya buat research dulu.
Tengok-tengok harga, selak-selak review, atau tanya kawan yang dah pernah masuk tempat tu.
Takde apa yang nak dimalukan dengan bertanya.
Lebih menyelamatkan kita dari membazir.
Masa mula-mula nak tukar skincare dari Watson ke Clinique, beberapa kali juga aku keluar masuk website Clinique untuk baca apa yang patut.
Kadang bila lalu area kosmetik tu, mata ni scan-scan harga.
Then bila ada masa try compare prize dengan tempat lain.
Bila buat research gini, it will help speed up the shopping process.
Takde la tercangak-bangak kat kaunter time nak beli.
Lagi satu, bila ada ilmu tentang produk yang nak dibeli, salesperson susah nak pandang rendah kat kita sebab kita nampak macam orang yang dah bersedia untuk membeli.
The salesperson will be able to get you what you want.
Percayalah cakap aku, salesperson lebih teruja nak layan orang macam ni berbanding yang datang dengan muka blur.

First time aku beli barang Clinique was 12-13 tahun lepas, di Subang Parade.
Aku ingat lagi salesperson tu namanya Kak Intan.
Sampai kaunter, aku tanya "Kak, saya nak cari toner yang tak melekitkan muka. Most toner saya guna samada buat kulit saya berlengas atau merah macam menyeringga".
Kak Intan terus bagi aku a set of questionnaire.
From jawapan yang aku isi, dia suggest produk apa yang sesuai untuk aku.
Dari situlah aku tahu rupanya skin care TAK BOLEH one-for-all.
Kalau tengok kebanyakan skincare yang dijual oleh founder-founder nigh cream and day krim adalah satu.
Kalau ada pun, night cream boleh dipakai semua orang, day cream pun boleh dipakai semua orang...katanya lah.
Yang sebenarnya kita kena pakai skin care yang betul-betul sesuai dengan kulit muka.
Bukan semua orang boleh pakai night cream yang sama, dan bukan semua orang boleh pakai satu krim untuk siang dan malam.
Kadang-kadang kita nampak orang komplen pakai produk A muka jadi jerawat.
Tapi orang lain pakai tak jerawat.
Itu bukti kulit manusia tak sama.
Bukan produk yang salah tapi kulit kita tak serasi.

Ini gambar the latest aku dengan Kak Intan di kaunter Clinique Subang Parade, Ahad lepas.
Aku topup skin care.
Loyal betul kakak ni dengan Clinique.
Dari zaman free hair, now dia dah bertudung, masih dengan Clinique.
Sampai menyenget Kak Intan bersembang dengan aku.

Penting untuk founder/agen jujur dengan produk yang dijual.
Jangan taram semua kulit boleh. Kena explain betul-betul.
Tu pasal aku takut nak open produk GreenAard untuk ramai-ramai agen sebab taknak agen main jual je semata-mata nak habiskan stok.
Tapi so far agen yang jual GreenAard pandai dah nak filter pengguna mana yang dibenarkan ambil GreenAard.

Lama dah aku guna Clinique, serasi dengan kulit aku.
Tak pernah rasa nak tukar.
Pernah la try SKII sekali-dua, then Shu-Uemura, tapi patah balik ke Clinique.
Tapi kalau kosmetik aku prefer Shu-Uemura.
Kosmetik Clinique tak berapa serasi dengan aku.

Ok berbalik pada isu tadi, that's why jangan malu bertanya kalau masuk tempat yang kita tak biasa.
Kena rajin bertanya.
Jangan kontrol macho nak tunjuk as if kita dah biasa.
Tak perlu try hard.
Our gestures orang boleh tahu kita biasa masuk situ ke tak.
Apa yang nak malu kalau kita first timer pun?
There's always "kali pertama" untuk semua orang.

Lagi satu tips nak beli barang mahal (kalau kita first timer di situ), kena tanya soalan yang bijaksana. Contoh:

"Apa material bag ni? Lambskin ke calfskin?"

"Apa lagi range produk ni I nak tengok?"

"I ada pakai produk A, kalau I guna this produk with the one I'm using now, ada masalah tak?"


Jangan terus-terus tanya harga. Tanya harga, kemudian.
Orang yang terus-terus tanya harga selalunya end up tak beli sebab main concern dia adalah price.
Dia tak concern pada what the product can give them pun.
Walaupun kita dah buat survey tentang that produk, drop a hint that you already do some reading about their product so that dorang interested untuk melayan kita.
 
First time aku masuk Starbucks kat Johor.
That was lamaaaa dulu zaman free hair lagi.
Aku perlu kill the time waktu tu, jadi aku nak tempat yang selesa so aku masuk Starbuck.
Air pertama aku beli Cranberry Juice kalau tak salah (sebab aku tak minum kopi).
Kau tau tak aku tanya budak tu "Dik, air tu pure juice atau ada sprinkle alcohol?".

Adakah budak tu gelakkan aku? Tak pun.

Actually aku bertanya sebab restoran macam TGI kan some minuman dia ada sikit alcohol.
Starbucks kan macam have-have sikit, manalah tahu kot dia pun main alkohol.

Beberapa tahun selepas tu, baru aku kembali ke Starbucks kat Cyberjaya.
Tak ada plan pun nak beli.
Kebetulan tunggu En Wan ambil kereta, aku berdiri depan Starbucks, tergerak pulak nak masuk tengok apa ada dalam.
Masuk situ, dah banyakkkkkk pilihan air and makanan.
Eh macam best pulak, terus order.
Masa tu aku tanya budak tu "Apa air yang best, dik?"
Kahkahkah. Kedesaan sungguh!

Budak tu suggest satu minuman baru, tak salah aku ada chestnut.
Bedal lah.
Lepas tu nampak muffin.
Aku tau itu adalah muffin, tapi waktu tu tak melintas pulak perkataan tu dalam kepala.
Aku sebut "Bagi kuih ni satu".
OMG, aku menulis ni pun gelakkan diri sendiri.
Apa yang peghak sangat ni?

Then adik tu panggil aku "Kak, nak tulis nama apa?"

Tak ter-register lansung kat gelas tu kena tulis nama.
I don't remember pernah ke Starbucks JB mintak nama aku dulu? Ntah.
So bila budak tu tanya nak tulis nama apa, kau tau aku pergi baca menu air aku tu "Aa...white chocolate".
Budak tu gelak. Hahahahah.
Aku pun gelak sekali masa tu sebab aku tersedar aku salah.
Barulah aku tahu dia minta nama aku rupanya.
Mesti dalam hati budak tu cakap "Kakak ni nama White chocolate? Tang mana white-nya. Coklat je aku nampak". Kahkahkahkahkah.

Ada satu kali aku gi drive-thru Starbucks kat RnR Rawang.
Order Java Chip macam biasa.
Budak tu tanya "Akak taknak tambah waffle ke? Sedap kak, kalau tak sedap, saya ganti balik duit akak".

"Berapa kena tambah?"

"RM5"

"Ok, bolehlah".


Memang sedap!!!!

Ceritanya nak bagitau, jangan segan nak tanya harga kalau kita tak biasa.
Some people segan sebab takut nau orang ingat dia takde duit.
Rela dia angguk setuju demi nak jaga airmuka, lepas tu menyesal.
Bila dah menyesal barulah terasa air tu tak sedap, air tu biasa-biasa, tak berbaloi, etc.
Yang sebenarnya terkilan sebab tak bertanya.

Minuman starbucks paling mahal aku minum harganya almost RM40 segelas.
Yang ni anak sedara En Wan belikan untuk aku.
Dia tambah nuts and chocolate cake dalam Java Chip.
Memang sedap gila!
Tapi, harganya pun sedap juga.

Of course sebagai seller dorang akan upsell.

"Kak, nak tambah nuts tak?"

Ini namanya upsell.
Kita sebagai customer tak bolehlah nak anggap semua tu free.
Kenalah ada effort bertanya "Kena tambah berapa tu?"
Kalau rasa mahal, just cakap "Takpelah dik, next time".
Apa yang teruk sangat kalau kita tak accept the offer?
Beli je lah yang standard kalau taknak tambah add-ons.
Dah tentu-tentu kita masuk tadi memang nak membeli, kan.

Staff aku pun aku ajar untuk buat upsell.

"Kalau beli 3 dapat 1 free. Jimat RM139".

Selalunya customer akan tanya "Kalau 3 berapa tu?"

Kalau customer refuse, takde masalah.
Dia tetap beli sebotol sebab asal-asalnya dia whatsapp memang nak membeli pun.
Kalau dia agree angkut 3 botol, itu lebih baik untuk dia dan kita. Win-win.


2021-04-03

Kata-kata kita boleh musnahkan masa depan orang lain.


As a parents kita mampu influence future anak-anak melalui kata-kata yang kita sampaikan pada dorang.
Aku percaya sebagai suami isteri kita dapat menentukan arah kehidupan seisi keluarga kita.
Begitu juga as a business owner, kita dapat membantu menentukan arah tuju pekerja.
Our words have the ability to shape future orang-orang di bawah kita (anak-anak dan pekerja).
Pernah dengar kan experiment tentang 2 pokok yang masing-masing diletakkan dalam bilik yang gelap tetapi satu pokok tu diperdengarkan dengan muzik yang tenang yang ada aura "growth".
After a few weeks, walaupun kedua-dua pokok tu tak didedahkan dengan cahaya matahari, yang diperdengarkan dengan muzik grow dengan jayanya manakala yang satu lagi kiok.

Each of us has influence over somebody.
Maybe kita tak anggap diri kita as leader atau somebody yang layak memimpin dan menasihati, tetapi sebenarnya kita semua ada pengaruh dan mampu mempengaruhi seseorang.
That's why kata-kata yang positif itu perlu.
Mak-mak selalunya ada problem gini sebab "perempuan dan membebel" berpisah tiada.
Dalam pada membebel tu kita tak sedar "tersumpah" anak sendiri.
Contoh "Apa nak jadi kau ni. Pemalas Ya Rabbi! Takde keturunan aku pemalas macam kau. Esok ntah jadi orang ke tak aku tak taulah!"

To some people, provokasi macam tu menaikkan semangat untuk membuktikan sesuatu.
But to most people, negative words will destroy them.
Hari tu masa aku buat post tentang En Wan suka kondem-kondem aku, ramai juga yang respond to that post bagitau dorang down kalau dikondem suami sendiri.
Suami tegur masakan tak sedap pun dah tawar hati nak masak lagi.
Actually tak perlu kondem yang kaw-kaw pun.
Cukuplah suami tu perli, atau senyum sinis pun dah boleh buatkan isteri down.
Walaupun si suami kata "I kondem sebab nak u lebih cekal", actually kau tak boleh kondem orang at the same time mengharapkan orang tu berjaya.
Benda tu tak masuk. Tak allign orang kata.
Tak payah nak saiko sangat.
Kalau kau ikhlas nak orang tu success, belajarlah cakap yang baik-baik.
Bagi semangat, bagi motivasi.
Kalau mulut tu berat sangat nak bagi sokongan, apa kata diam je.
Orang tua-tua kata diam tu tanda setuju.
Kau pun tak penat bercakap, orang yang mendengar pun tak sakit hati.
So kalau kita nak sesiapa pun di bawah kita baik anak atau pekerja jadi produktif dan berjaya, start declaring words of life over them.

Terlalu kerap, mak bapak berkasar dan kritis pada anak-anak.
Ada yang sentiasa cari salah anak.

"Apesal ramai dapat A+, kau dapat A- je?

"Apesal orang lain boleh melukis cantik, kau tak?"

Yang paling common dalam masyarakat melayu - "Satu sen tak guna!"

To be fair to parents, mungkin mak bapak tak ada intention nak kondem atau merendah-rendahkan anak cuma dorang tak jumpa perkataan yang sesuai untuk menyampaikan maksud sebenar.
But still, the words hurt them.
Masa sekolah dulu, aku pernah kena sound direct dengan sorang cikgu.
Tak tahulah apa kena dengan dia that day.
Maybe dia tengah ada masalah, atau memang dia bengang dengan aku tak masuk kelas dia.
Actually bukan aku sengaja tak masuk, tapi waktu tu aku di bilik Penolong Kanan.
Masa tu pengawas ada buat program Kem Bina Diri at school.
Ada salah laku some pengawas senior pada student.
Kebetulan pengawas yang buat hal tu sama batch.
Aku pulak Ketua Batch, jadi aku turut dipanggil untuk bagi explanation.

Bila settle jumpa Penolong Kanan, aku pun masuk kelas.
Memang dah lewat 20 minit macam tu, cikgu tu halau aku keluar kelas.
Depan-depan kawan dia halau aku cakap "You ingat jawatan you boleh bagi you future ke lepas sekolah? OUT!".
OMG, aku shock.
Tak banyak cakap, aku terus jumpa Penolong Kanan and HEM, minta dorang keluarkan surat pengesahan bahawa aku dipanggil untuk bagi keterangan kes, bukannya memonteng.
Esoknya, cikgu tu jumpa aku "Kenapa you jumpa Penolong Kanan pasal semalam?".
Aku cakap "Saya minta dorang keluarkan surat saja".
Rupanya dia tak kena marah tapi dipuji oleh Penolong Kanan.
Penolong Kanan kata dia cikgu yang bagus sebab perihatin student tak hadir sesi pembelajaran.
Patutlah bukan main manis mulut bercakap dengan aku.
Dia tak tau Penolong Kanan tak bambu dia sebab aku tak bagitau yang dia halau aku dari kelas depan semua orang, "OUT!!" katanya.
Kalau aku bagitau, konfem menggelabah kau kena sound balik dengan Penolong Kanan.
Tu nak tunjuk how kata-kata kita boleh mempengaruhi hidup orang.
Kalaulah cikgu tu halau murid yang sensitif, tak ke naya.
Sepanjang tahun terkesan budak tu dimalukan depan kawan-kawan.
Boleh jadi budak jadi menyampah nak belajar subjek dia.
Nasib baik dia halau murid hati kering.

Samalah macam mak bapak.
As parents, kita ada tanggungjawab untuk train anak-anak kita, disiplinkan dorang, tegur kalau buat salah, tunjuk pilihan yang betul ketika dorang buat pilihan yang salah.
But we should not constantly harp on our kids.
Kata-kata bersifat kondem dan penghinaan boleh merosakkan imej dan masa depan anak.
Kalau selalu sangat anak tu ditekan dengan kata-kata negatif, akan membuka ruang untuk segala jenis insecurity and inferiority dalam hidup dia.
Ramai orang dewasa yang masih menderita akibat kata-kata negatif yang mak bapak ucapkan ketika dorang masih kecil.

Contohnya, ni ha aku baru baca email sorang blog reader.
She's currently duduk luar negara.
Berkahwin dengan orang sana juga (tapi masuk Islam).
Dia minta pandangan kalau-kalau dia ni anak derhaka sebab dia takde rasa sayang pada ayah dan some makcik dia (adik beradik ayah).
Takde rasa nak balik Malaysia pun.
Malah dah 4 tahun tak balik dan dia rasa ok tak balik Malaysia pun.
Katanya dari kecil ayah constantly mencompare anak-anak dengan cousin-cousin yang lain.
Adik-beradik lain pun kena juga tapi maybe dia lebih sensitif jadi dia sangat terkesan.
Ayah selalu spoke negative words.
Macam aku cakap mungkin niat si ayah untuk suntik semangat tapi caranya salah (kot).
Yang makcik-makcik pun perangai sama macam ayah, asal jumpa je kondem, perli, membanding-bandingkan, etc.
Dia kata in laws dia sangat berbeza.
Jenis yang appreciate apa saja yang anak menantu buat.
Buat kek pound biasa pun dipuji-puji dan dibanggakan ke semua ahli keluarga.
Suami pun sentiasa support apa dia buat.

Aku bukan orang yang ahli nak kategorikan samada seseorang tu anak derhaka atau tak.
Aku lebih berminat to talk about how parents can influence future anak-anak.
Inilah salah satu contoh kalau parents tak reti nak cakap baik-baik.
Kita boleh marah anak, tapi choose better words la.
Berhenti membandingkan anak dengan anak orang lain.
Kau sibuk membanggakan anak orang lain, cuba kau tanya pulak mak bapak budak tu apa yang dorang buat sampai anak dorang jadi seperti yang kau banggakan.
Mungkin sebenarnya kau yang tak betul, bukan anak kau.
Kau yang toksik tu pasal anak kau sentiasa bermasalah di pandangan mata kau.
Kalau anak orang tu diberi pilihan agaknya dorang pun taknak mak bapak macam kau yang suka kondem anak.

Lagi satu, yang makcik-makcik tak payah nak masuk campur sangatlah hal anak orang.
Kot ye pun concern dengan anak-anak sedara, biarlah ada limit.
Jangan over sangat.
Your words can curse their future.
Yang lebih-lebih ni selalunya, esok kalau anak sedara tu betul-betul jadi hauk, bukannya dia nak ambil tanggungjawab pun.
Dia membawang pulak hal anak sedara sendiri kat orang lain.

Kesian juga aku baca email reader tu.
Well, it is proven dia berjaya.
Dapat sambung belajar ke luar negara, berkerja di sana, dapat suami loving, dapat in laws yang sayangkan dia.
Tapi tu lah, ada cerita yang dia simpan.
Kesannya dia tanggung sampai sekarang. Sedih.
Aku tak reti nak bagi pandangan, but I'm happy dia dapat kecapi bahagia dengan hidup dia sekarang yang dia tak pernah rasa masa kecil.
Dan semoga ada ruang bahagia yang sama untuk dia dan parents dia di Malaysia, soon.


2021-03-31

Rayyan yang special


Hari tu ustazah sekolah KAFA Rayyan mesej “Puan, Rayyan Akmal ada kecacatan apa-apa tak?”

Terkejut juga aku.
Terpikir macam-macam dah ni.
Kot la Rayyan buat perangai ke apa ke kan.
Aku jawab “Cacat fizikal takde”.

Ustazah sambung “Sebab nak isi borang maklumat pelajar untuk UPKK”.

Ohhh...urut dada kejap. Lega.
Aku cakap “Tapi Rayyan Akmal ada minor disleksia pada titik. Dia nampak titik bergerak-gerak. That’s why dia slow sikit membaca Jawi”.

Ustazah reply “Ohh patutla dia macam takut-takut je kalau menjawab soalan atau bila saya suruh membaca”.

Actually aku dah inform dari awal lagi pasal masalah Rayyan ni.
Maybe yang bertanya ni cikgu lain.
Mustahil ustazah boleh terlupa sebab di skolah ni lah ustazah bimbing dia sampai khatam.
Rayyan diajar sorang, one-to-one.

“Ustazah, memandangkan Rayyan ni ada masalah membaca Jawi, boleh ke dibenarkan cikgu pengiring duduk sebelah dia dalam exam hall untuk bantu baca soalan?”

Saja je lah tanya sebab masa awal-awal aku buat assessment disleksia dulu, dorang kata budak-budak macam ni boleh mohon cikgu pengiring dengan syarat ada surat pengesahan dari doktor.
Actually Rayyan boleh membaca Jawi and Quran tapi slow sebab masalah titik bergerak tu.
Takut habis masa kat membaca soalan je nanti.
Kalau boleh bawa cikgu pengiring better.
Tapi kalau tak dapek, no prob. Tanya je.

Bila aku cerita conversation aku dengan ustazah kat En Wan, dia sedih.
Aku tanya apesal nak sedih?
Rayyan hanya ada masalah minor saja.
Bukannya dia takleh membaca.
Elok je pun kat sekolah kebangsaan beberapa kali dapat anugerah cemerlang hujung tahun.
Cuma kalau bab melibatkan titik-titik macam Jawi and Quran, dia agak slow sebab dia nampak titik bergerak-gerak.
Tapi aku faham kesedihan En Wan.
Actually dia bukan sedih. Maybe kecewa.
Eh, bukan kecewa. Maybe rasa masa depan Rayyan dalam akademik tak sama level dengan Redza.

Aku cakap kat En Wan, Redza dah set satu standard yang tersendiri untuk diri dia untuk dijadikan benchmark pada anak-anaknya, bukan benchmark untuk Rayyan.
Rayyan ada standard dia sendiri.
Tak boleh nak samakan standard Redza dengan Rayyan.
Aku selalu cakap kat En Wan, Rayyan ni kita jangan letakkan aim yang tinggi sangat. Tak adil untuk dia.
Kalau Allah nak bagi dia lebih baik dari abang dia, that’s bonus.
Apa yang boleh kita usahakan sama-sama adalah pastikan Rayyan habiskan sekolah sampai menengah.
Selepas tamat sekolah, untuk urusan kolej itu kita arrange lain.

Redza sekarang dia aim nak dapat scholarship.
Takpelah, sebab kemampuan dia tak terbatas macam Rayyan.
Rayyan ni ada limitations jadi kita kena letak aim step by step.
Tak boleh letak tinggi-tinggi sangat nanti dia stress.
Bukan tak nak letakkan harapan, tapi patut-padanlah kan.
Alangkan kita yang normal ni pun keupayaan akademik berbeza, lagikan dia yang sah-sah dah di-diagnose dengan dislexia.

Pada yang belum tahu, disleksia ni masalah pembelajaran yang khusus.
Ada masalah membaca, menulis dan mengeja.
Lain-lain yang tak melibatkan learning, the kids are fine.
Macam Rayyan, dia punya limitations pada certain huruf dan titik.
Kalau huruf Jawi tu dia struggle sikit sebab banyak melibatkan titik kan, jadi dia tak boleh nak pastikan itu huruf "ta" atau "tsa" sebab titiknya bergerak-gerak.
Sometimes "dal" and "zal" pun dia pause lama, maybe dia nak memastikan huruf ni ada titik ke tak.
These kids are struggling sebenarnya, bukan dia tak pandai tapi ada kekangan yang menjadikan dorang seakan-akan slow.

That's why aku paling bangkang bila kerajaan buang sistem pengkelasan kelas.
Tapi bila aku cakap gitu orang kata aku belagak sebab anak aku kelas pertama sepanjang sekolah rendah (Redza).
Yang sebenarnya aku mikirkan Rayyan, bukan Redza.
Rayyan ni disebabkan dia very mild dislexia, jadi dia tak dapat masuk kelas khas.
Dia tetap kena masuk aliran perdana.
Aku dah buat assessment untuk dia aku tahulah.
That's why kalau ada streaming class, better untuk Rayyan.
I got no problem kalau anak aku kena duduk kelas belakang.
Yang penting bila dia belajar at a pace that’s just right for him, dia lebih mudah control dia punya learning progress.
At the same time, meningkatkan keyakinan diri dia.
Tapi dah sebab kau nak sangat anak-anak disamaratakan tak pandai dengan pandai sekelas (sorry bahasa kasar), takpelah, aku ikhtiar cara aku.

Banyak juga aku enroll Rayyan - kelas tusyen di rumah orang, Kumon, private tutor, online class.
Bukan nak jadikan dia pandai sangat tapi nak improve fokus dia, disiplin dia dan interaksi serta kefahaman dia dengan guru dan teknik pembelajaran yang pelbagai.
Alhamdulullah, banyak improvement.
Rayyan ni kira oklah lagi sebab very mild, maybe sebab tu cepat improvementnya.
Kalau yang heavy dislexia tu huruf-hurufnya semua kelihatan menari hip hop.
Ini tulisan Rayyan sekarang, dah takde turun naik, alhamdulillah bulat-bulat semua tulisannya:

Tak sangka tulisan dia kemas dah.
Kalau dulu, hazab.
Turun naik, sampai aku pelik dia ni tak nampak garisan ke.
Rupanya dia nampak garisan tu bergerak ke atas ke bawah, patutlah tulisan bengkang-bengkok.
Latihan menulis and membaca ni masih diteruskan sampai sekarang.

Alhamdulillah aku masih hidup untuk guide emosi Rayyan.
Bukan apa, kalaulah hari tu masa bersalin aku mati, tak tau lah macamana Rayyan nak hadapi tekanan dari bapak dia.
En Wan is very strict bab belajar.
Tanyalah Redza, dia sampai mintak kat aku tolong bagitau papa tahun ni taknak sebarang kelas tambahan untuk SPM. 
Dia nak blaja sendiri. 
Stress gamaknya bapak dia asyik belikan buku rujukan, buku latihan and nak enroll dia dalam seminar-seminar. 
Jangankan Redza, aku yang tengok ni pun stress dengan Wan Mohd Ridzuan.
Tahap stress tu sampai aku rela work from home dari sepejabat dengan dia. Hahahah.

Tapi Redza bagus, dia boleh buatkan bapak dia "senyap" bila dia buktikan IGCSE dia straight As tanpa sentuh sebijik buku pun yang bapak dia beli.
En Wan berhabis ribuan ringgit kot untuk order imported IGCSE books dengan harapan anak dia guna. Takde maknanya. 
Anak dia study sendiri guna latihan yang cikgu bagi je.
Tahun ni nampaknya En Wan relax sikit tak gelabah nak cari buku rujukan Redza segala sebab anak dia dah buktikan sesuatu. 
Kalau tak, aku rasa dia tak habis shopping buku lagi ni dari awal tahun hari tu.
Tapi aku pesan gak kat Redza, kau baik-baik. 
Kalau kau tak prove kat papa kau excellent, siap lah.
Lepas ni dia susunnnnnnn segala aktiviti kau, silap-silap dengan sape kau kawen pun dia tentukan 😂😂.

Aku lah yang selalu jadi kaunselor untuk anak-anak supaya dorang tak stress.
Aku cakap "Redza tak boleh salahkan papa. Mana-mana mak bapak mesti nak anak lebih berjaya dari dia. Cuma Redza kebetulan dapat bapak yang dah set standard yang agak tinggi untuk dirinya. Dia cream student, fly after SPM, dapat scholarship, belajar dengan bahasa ketiga pun masih boleh lulus cemerlang, after grad terus lapor diri jadi engineer, etc. Jadi bila papa boleh buat itu semua, dah tentu dia expect Redza paling tidak pun dapat buat yang sama".
Selalu aku cakap gitulah and Redza angguk faham.
Tapi dengan Rayyan tak boleh buat gini.
Aku selalu backing Rayyan kalau nampak En Wan push the limit.
Berani dia nak push-push anak aku. Tak nampak aku idup lagi ni? Karangggg haa.

Dulu orang lain dah aim anak pandai buat calculation, aku masih lagi letak aim untuk Rayyan boleh membaca.
Rayyan membaca lambat, dah halfway umur 6 tahun baru boleh membaca.
Masa tu kitorang belum tahu dia disleksia.
Patutlah slow benau rupanya anak aku nampak huruf bergerak-gerak.
Kesian juga dia masa tu sebab aku selalu marah dia kenapa dia takleh membaca lancar.

Bila orang lain aim anak-anak naik Quran sebelum masuk Darjah 1, aku hanya aim Rayyan kenal huruf dan boleh lepas Iqra’ 2 pun jadiklah.
Yang penting kenal huruf.
Aku latih dia menghafal surah supaya boleh solat.
Dapat hafal 10 surah jadiklah. Itu aim aku waktu tu.
Alhamdulillah Rayyan boleh naik Quran.
Boleh mengaji dengan lancar.
Tapi kadang-kadang tersangkut bila titik-titik mula mengganas.
Benda ni on-off sebenarnya. Takleh nak jangka.

Sejujurnya dari lubuk hati paling dalam, aku takde rasa kecewa, jauh sekali malu dengan keadaan Rayyan.
Because dia ok cuma limitation kat masalah pembelajaran saja.
Dia nampak huruf bergerak-gerak.
Disebabkan itu dia agak slow.
Bukan kerana dia tak boleh buat atau tak faham tapi kerana dia payah nak membaca bila huruf asyik bergerak.
To some kids, ini akan menjadikan dorang bosan dengan pelajaran.
Ye lah, kalau membaca pun payah bila huruf asik menari-nari, kalau kau tak stress?
That’s why budak-budak macam ni malas membaca, termasuklah Rayyan. Cukup malas.
Tapi kalau kau bagi dia video, dia boleh faham dan ingat.
Contohnya dulu aku upload video dia bercakap pasal iPhone.
Just imagine dia boleh petah bercerita tentang specs pelbagai model iPhone.
Aku baca specs iPhone pun hujung-hujung yang aku ingat cuma warna phone je.
Rayyan tengok video explanation tentang iPhone terus lekat kat kepala dah boleh jadi salesman iPhone terus.

Aku cakap kat En Wan, jangan expect Rayyan dapat 8A in UPKK macam Redza.
Rayyan hanya perlu habiskan persekolahan.
Kita tumpu mana yang dia mampu buat.
Tapi kalau tetiba dia dapat straight As aku rasa mau En Wan buat kenduri potong lembu kat masjid 😆.
English + maths + science Rayyan aku boleh consider good.
Cikgu tusyen dia pun kata he’s quite good at these subjects.
Yang lain tu agak ke laut especially BM, ya ampunnnn. Macam baru balik dari Zimbabwe!

Rayyan ni berani sikit banding abang dia.
Redza a bit shy.
Rayyan jenis redah - public speaking masuk, storytelling masuk, hoki masuk, keyboard join, competition apa-apa pun dia rajin join.
Maybe kelebihan dia kat situlah.
Kelebihan-kelebihan macam ni belum laku lagi di alam persekolahan.
Sistem kita masih exam-oriented.
Maybe dah habis skolah esok dia boleh gunakan kelebihan tu.
Kalau nak ikutkan, masa skolah dulu aku lagi menyerlah kat aktiviti skolah dari akademik.
Akademik aku so and so je sebab aku banyak main dan berkhayal.
Macam En Wan memang cream student. Dapat scholarship JPA ke luar negara.
Aku pulak belajar dengan loan MARA, cuma aku berjaya convert loan ke scholarship.
Walaupun nampak macam “well, kita sama-sama dapat scholarship”, hakikatnya En Wan lagi power sebab JPA yakin dia cemerlang that’s why sebelum fly dah ditaja.
Aku pulak MARA tak konfiden aku cemerlang, sebab tu dia bagi loan dulu.
Konsepnya "Kalau hang terer hang convertla kendian". Gitewww 😆😆.

Kelebihan aku dalam macam-macam aktiviti di skolah dulu - bersyair, berpantun, berpidato, debate, melukis, menyanyi - semua ni tak laku kat skolah, ya.
Maksudnya, ia tak membantu dari sudut akademik.
Kena akur apa-apa pun akademik yang dilihat dulu.
That’s why penting untuk excel dalam akademik.
Maybe inilah kebimbangan dan kesedihan En Wan bila mikirkan Rayyan.

Tapi like I said, Rayyan ni takde apa yang kurang. Itu bagi aku lah.
Aku tak nampak apa yang kurang.
Cuma dia ada limitations.
Huruf-huruf yang bergerak tu jadi limitations untuk dia.
Tapi takpe, habiskan skolah dulu.
Esok ada rezeki masuk kolej ambik course yang betul-betul menyerlahkan sisi kelebihan dia.
Insyallah. Aku percaya jalan takdir Allah.

Mak bapak yang ada anak-anak yang perlukan perhatian yang berbeza macam ni, jangan rasa rendah diri.
Tugas kita buat sehabis baik.
Jangan expect anak yang special ni jadi sehebat anak-anak yang normal dalam akademik.
Kita yang normal ni pun apa penyudahnya sekarang. Jadi angkasawan ke? Tak pun kan.
Allah nilai usaha kita. Hasilnya serah pada Dia.
Tak mungkin Allah silap jadikan anak kita macam ni.
Mesti ada sebab.
Hanya kita saja yang tak melihat dengan mata hati.


2021-03-28

Laki kau tak bagi cukup makan ke?


Hari tu aku cakap pasal perangai mak bapak yang biar anak berkuntau dalam rumah orang, kan.
Ni aku nak cakap pada manusia yang takde adab masuk rumah orang buat macam kau ada share dalam rumah tu.
Jenis yang masuk-masuk rumah orang terus tuju dapur.
Suka-suka hati selak bawah tudung saji orang ada apa. Lepas tu makan.
Apa tak kenyang-kenyang sebelum keluar rumah tadi tak makan dulu ke?
Yang buat perangai gini bukan budak kecik ya tapi orang tua.
Clue dia senang je, mak bapak yang jenis mengiyakan perangai anak-anak suka bukak katup fridge rumah orang, mak bapak yang sama nilah yang takde common sense masuk rumah orang suka buka katup tudung saji atas meja.
Percayalah cakap aku.
Aku dah perati perangai ni dari anaknya kecik sampai anaknya besar. Memang sepesen!

Sumpah aku tak faham perangai buat rumah orang macam rumah sendiri.
Kau takde otak ke, pikir entah orang tu masak satu kali je sekali harung untuk makan malam, yang kau pi tarah lauk atas meja sampai tembolok kau kenyang.
Kau takleh pikir ke entah orang tu tak masak, tapi dia beli lauk-pauk tu untuk makan kejap lagi, yang kau pikir perut kau.
Otak mana, otak?
Aku tak faham didikan apa yang diterima sampai takde common sense gini sekali.
Adekah semua rumah yang dia pergi dia buat perangai sama, terus terjah dapur selak apa ada atas meja?
Kau pegi rumah kawan-kawan kau memang bawak perangai beruk gini ke?

Aku ni tak pernah lagi la datang rumah orang terus tuju dapur, let alone bukak fridge orang, bukak tudung saji, ambik makanan atas meja. NEVER!
Even balik rumah mak mertua aku pun aku tak suka-suka bukak fridge check apa ada dalam (dulu, masa mok masih tinggal kat kampung).
Bangun pagi pun aku takde tanya mok "Masak apa hari ni mok?".
Biadap namanya.
Kalau mok aku tak pelawa "Diana, meh makan", memang aku tak makan.
Rela aku ajak En Wan cari makanan kat luar.
Apetah lagi kalau makan berbuka ramai-ramai, aku akan pastikan aku and anak-anak hanya makan makanan yang kitorang beli saja.
Maksudnya aku akan pastikan untuk majlis berbuka tu aku contribute food, bukan melenggang bawak perut, walaupun itu majlis keluarga.
Please la, have some air muka sikit.
Jangan tunjuk kau punya kemaruk tak cukup makan kat rumah tu.

Aku always perati perangai orang jenis ni.
Selamba tenuk je bukak tudung saji rumah orang tengok apa ada dalam.
Yang kita ni terkebil-kebil tengok dia kelebet makanan kita.
Nak disound "Jangan makan tau, itu nak makan malam karang", rasa macam tak patut.
Actually bukan tak patut, tapi patutnya ada la common sense sikit.
Perlu ke sampai tuan rumah nak halang kau makan makanan dia.
Kau tak reti nak tunggu tuan rumah pelawa?
Dah jadi satu masalah pulak kita nak sorok makanan dalam fridge.
Penuh fridge dengan makanan sebab taknak bagi orang makan.
Patutnya sebagai tetamu, tak kisahlah kau datang rumah jiran ke, rumah kawan ke, rumah saudara-mara ke, rumah ipar-duai ke, bila masuk rumah orang duduklah kat ruang tamu.
Sebab itulah namanya ruang tamu, untuk tetamu duduk situ. Bukan tuju dapur.
Apa yang tuan rumah hidang, itu yang kita makan.
Yang tak dihidang, tak perlu dikelebet-kelebet bawah tudung saji.
Kalau makanan tu tak dihidang, maknanya itu untuk family dia, bukan untuk tetamu walaupun tetamu tu adalah adik-beradik sendiri!

Aku tak tau lah orang lain, tapi aku rasa ini basic things yang semua orang patut faham.
Be it rumah orang luar atau keluarga sendiri, itu tetap bukan rumah kita.
Nak buat perangai kelebet tudung saji ni buat kat rumah mak bapak je.
Rumah adik-beradik pun jangan dibuat perangai tak semenggah gini.
Kerana, walaupun itu rumah kakak kita, itu juga rumah abang ipar.
Walaupun itu rumah abang kita, itu juga rumah kakak ipar.
Bukan rumah abang kita sorang, so please ada rasa hormat.
Kalaupun kau cool-cool dengan abang, tetap kena respect kakak ipar.
Tak cool ya kalau kau makan makanan yang kakak ipar kau simpan dalam fridge.
Awat keluboq sangat.
Laki kau tak bagi cukup makan kat rumah?

Selalunya yang suka buat perangai gini adalah keluarga.
Maybe makcik, maybe sedara atau maybe adik-beradik sendiri.
Dia macam rasa dia ada share kat rumah kita.
Selamba masuk rumah tanya "Ada nasi tak?".
Yang selalu buat perangai membungkus menapau makanan time majlis pun keluarga juga selalunya.
Majlis belum habis, tapi disebabkan dia nak balik, dia pulak yang minta kita plastik nak bungkus. Pelik, kan?
Dulu time aku kecil, aku selalu tengok nenek and makcik aku yang pelawa "Bungkus makanan sikit nak tak?"
Itupun cakap pelan-pelan supaya tak semua orang dengar.
Sekarang terbalik pulak, tuan rumah tak pelawa apa-apa dia memandai mintak plastik.
Kadang tu dia pulak yang punggah kabinet kita nak cari tupperware. Melampau kan?
Kita ni terpisat-pisat tengok perangai sekor-sekor macam beruk tak cukup makan.
Nak dihalang, karang sentap.
Dikatanya kita berkira dengan keluarga sendiri.
Padahal sendiri yang malu sebab baru tersedar perangai sendiri buruk, tapi in denial.
Penyudahnya dijaja la nama kita kat orang lain, kita ni jahat, kita ni berkira, kita ni sombong, semua yang buruk kita.
Dia punya buruk simpan.
Tapi orang-orang macam ni kalau kita tak sound, dia rasa kita ok bila dia buat macam tu.
Lepas ni setiap majlis dia akan buat benda yang sama.
Yang best tu, menolong tidak.
Kata kita keluarga, tapi bila kita buat majlis takde pun dia datang awal nak tolong-tolong.
Tapi dia yang menapau beria.

Jenis orang gini dia pikir diri dia je.
Dia pikir dia nak senang balik rumah takyah masak sebab dah kenyang makan rumah orang.
Balik takyah masak sebab dah tapau siap-siap dari majlis orang.
Pikir diri dia je.
Dia tak pikir tuan rumah kena masak lagi sekali sebab lauk yang dia simpan bawah tudung saji kau dah pelicin.
Dia tak pikir tuan rumah menggagau tambah lauk sebab tetamu masih ramai sedangkan lauk sedara-mara dan pakat menapau kat dapur.
Si bodoh, COMMON SENSE MANA?


2021-03-26

Hasil dan Usaha

Aku bukan orang yang berilmu untuk tanya benda ni.
Tapi aku cuba jawab berdasarkan apa yang aku tahu.
Yang utama sekali kita berkerja untuk hidup.
Bukan hidup untuk berkerja.
Sebagai manusia memang kita dituntut untuk beribadah pada Allah.
Tetapi di samping itu kita juga dituntut untuk selalu berusaha menpertahankan kehidupan, contohnya dengan bekerja.
Dalam sebuah hadis pun ada dinyatakan.

"Bangunlah di pagi hari untuk mencari rezekimu dan melakukan tugasmu, kerana hal itu membawa berkah dan kesuksesan (keberuntungan). [HR At-Thabrani].

"Sesudah solat fajar (Subuh) janganlah kamu tidur sehingga melalaikan kamu untuk mencari rezeki." [HR At-Thabrani].

Dari hadis di atas kita boleh nampak banyak keutamaan untuk mencari nafkah (yang halal).
Islam mengajar umatnya untuk berusaha memenuhi keperluan.
Islam tak hanya mengajar untuk beribadah (amal soleh), tetapi menggalakkan umatnya berusaha bersungguh-sungguh.
Kerja juga adalah satu ibadah.

Pemahaman tentang "rezeki mesti dicari", tidak sepenuhnya betul.
Makna yang lebih tepat ialah "mengambil rezeki".
Kerana rezeki kita semua Allah dah siapkan, tinggal nak ambil je.
Of course untuk mengambil rezeki, syaratnya mesti bergerak.
Keluar dari rumah ke tempat terdapatnya banyak sumber rezeki.
Keluar rumah ke pejabat misalnya, dah jadi syarat utama untuk mendapatkan rezeki.
Contoh paling mudah pemandu teksi.
Kalau dorang duduk setempat maka rezeki belum tentu akan datang.
Tapi ketika dorang pusing-pusing sepanjang jalan baru jumpa penumpang.
Penumpang tu ibarat rezeki yang dah ready, tinggal nak diambil je. Logik kan?

Dan tujuan kita berkerja adalah untuk dapat gaji, dapat untung, dapat upah.
Sebab itulah agaknya kita semua percaya semakin banyak kerja yang disiapkan, semakin tinggi upah.
Semakin pandai buat kerja, semakin tinggi gaji.
Semakin rajin berkerja, semakin banyak untung.
Itu lojik manusia berfikir.
Jadi tak hairanlah bila ada yang kecewa ketika dah all out, tapi hasilnya tak nampak-nampak.
Tapi kalau difikir-fikirkan balik, ramai orang yang kerja keras tapi hidupnya gitu-gitu juga from time to time.
Kebanyakannya even run the 'rat race'.
Kerja dari pagi sampai malam hanya untuk dapat duit yang nanti habis bayar bill dan loan.

Jadi senang cari rezeki (duit) tu perlu apa sebenarnya?

Perlu jadi pandai?
Tak juga.
Buktinya, majoriti yang belajar tinggi macam most of us, sijil akademik sampai 3-4 folder, ada yang sampai Sarjana and PhD, tapi hidup biasa-biasa je.
Maksudnya duit ada, setiap bulan masuk.
Cukuplah makan pakai, boleh shopping and melancong sekali sekala.
Tetapi tidak terlalu kaya.
Dan kalau kekayaan itu hanya dimiliki oleh orang yang berpelajaran tinggi, maka seharusnya majoriti di Malaysia adalah T20.

So adakah perlu kerja keras siang malam?
Tak juga.
Buktinya, ini yang renovate rumah aku.
Kerja macam nak rak tengah-tengah panas.
Datang pukul 8.30pm, pukul 6.30pm baru balik.
Panjat bumbung, berdiri tengah panas, bancuh simen, pikul batu bata.
Aku tengok dorang kerja tengah panas, aku yang migrain.
Orang-orang ni tak cukup kerja keras lagi ke?
Apa yang kurang lagi yang dorang tak buat?
Tapi hidupnya gitu-gitu je.

Even kalau semua orang gunakan 24 jam untuk kerja keras, takkan semua dapat kesenangan dan kemewahan yang sama.
Allah aturkan rezeki kita balance. Cuma kita tak nampak.
Sometimes kita perlu sit down kejap, and look back.
Orang yang bijak-bijak Allah anugerahkan kebijaksanaan.
Dari kecik dah nampak bijak.
Khatam Quran awal, setiap tahun naik pentas ambik hadiah, menang contest sana sini.
Pendek kata, budak cemerlang.
Kalau tak berapa cemerlang pun, dia antara yang tak bodoh.
Bukan kelas belakang orang kata. Kelas depan-depan.
Jenis yang cikgu ajar 1-2 kali, dah faham.
Disayangi cikgu sebab bijak. Pelajar harapan.

Dalam masa yang sama, ada yang tak direzekikan kebijaksanaan yang sama.
Belajar macamana pun, dia faham takat tu je.
Di sekolah, kelompok tu terasing.
Cikgu tak berapa pandang sangat.
Maksudnya tak harap sangatlah kat kelompok ni.
Tapi selalunya kelompok ni direzekikan pandai bersukan, pandai menyanyi, pandai berlakon, etc.
Kalau persembahan majlis anugerah kecemerlangan selalunya set-set ni yang perform.
Dorang mungkin bukan pelajar harapan tetapi pelajar yang boleh diharap.
Kalau ada apa-apa aktiviti di skolah muka-muka ni pasti sampai dulu untuk tolong cikgu.

Dalam bahasa kasarnya "Ada orang awal-awal lagi Allah dah bagi yang best-best. Ada orang lain yang best-best datang kemudian".

Bila sedang berada di phase "yang tak best", inilah masanya kita check balik apa yang salah.
Apa yang kurang.
Kerja tak harus hardwork, tapi mesti smart.
Jangan fokus pada duit saja, mesti fikirkan value.
Kerja yang tak dibuat tanpa "jiwa" tidak akan menumbuhkan kreativiti.
Bila takde kreativiti, itu yang jadi penat sebab takde kepelbagaian dalam melaksanakan kerja.
Kerutinan itu sebenarnya yang mendatangkan penat dan bosan.
Pastikan method kerja kita berubah-ubah so that can trigger creativity.

Lagi satu, ini yang aku selalu cakap - tambah ilmu.
Tambah pengetahuan tentang kerja kita.
Ambil masa membaca, join workshop, cari mentor, etc.
Ini sangat membantu, trust me.
Lagi banyak ilmu kita tahu, lebih creative kita dalam berkerja.
Especially yang jadi sales.
Kena sentiasa update diri dengan news and knowledge yang berkaitan, barulah kita idea untuk buat sales mencanak-canak perginya, insyallah.
Aku berpengalaman buat offline sale, itulah cara aku dulu. Cuba buat.
Kalau nak tahu, inilah method budak-budak drop out buat.
Kebanyakkan orang terkaya di dunia adalah drop out dari universiti, perasan tak?
Satu karakteristik yang dorang ada adalah dorang suka belajar hal-hal yang menarik dengan mendidik diri sendiri atau mencari mentor.
Dorang belajar apa yang dorang suka, that's why they excel in life after school.

Last but not least, mudahkan hidup dengan mengundang redha Allah.
Apa caranya? Banyak.
Bukan kapasiti aku untuk explain apa yang patut buat, tanyalah pada orang-orang yang ahli.
Apa yang aku buat pun setakat apa yang aku tahu saja.
Nak lebih baik amalan, tanyalah yang lebih layak.
Insyallah jawapannya lebih tepat.
Cuma dari apa yang aku belajar dan baca, kemudahan dari Allah tu boleh datang kalau kita buat perkara yang Dia suka.
Sedekah setiap hari (Subuh).
Dalam setiap sedekah, titipkan doa dan harapan kita.
Yang wajib jangan tinggal.
Mudahkan urusan orang.
Sebarkan kebaikan.
Ikhlas pada mak bapak.
Banyak.

Pada pendapat aku, kemewahan dan kesenangan datang kerana kemudahan yang Allah bagi.
Boleh jadi kerana usaha, boleh jadi kerana doa orang lain untuk kita.
Apa je yang kita dapat hari ni tak ada yang kebetulan, semuanya dah diaturkan.
Termasuklah menulis post ni.
Dah ditentukan hari ni aku menyampaikan tulisan ni.
Perlu ke esok lusa aku tanya balik kat korang "Ada sesiapa tak yang dah amalkan apa yang aku tulis semalam? Boleh tak nak tahu berapa orang dah buat".
Tak perlu, ya.
Sebab HASIL bukan urusan aku.
Urusan aku USAHA menyampaikan apa yang aku tahu saja.
Moga dinilai sebagai ibadah.


2021-03-25

Baru datang akai, kan?

Ini adalah susulan dari IGS aku tadi.
Taknak cerita apa yang aku tulis di sana.
Biar yang follow IG aku je tahu.
Cuma aku nak cakaplah kepada individu tertentu mahupun sesiapa saja, cepat atau lambat pengajaran akan sampai juga.
Selagi tak kena kat diri sendiri memang common sense tu payah nak sampai.
Dah terkena sekali baru datang akai.
Tapi elok juga jadi hal, barulah datang kesedaran dan cerah mata.
Kalau tak, tak sedar-sedar.

Dulu anak kita pecahkan barang dalam rumah orang, kita kata tuan rumah macam-macam.
Semuanya salah tuan rumah.
Tuan rumah tak jaga hati tetamu.
Tuan rumah yang salah sebab pamer barang-barang berkaca kat hall.
Tuan rumah berkira anak tetamu mintak Milo dalam fridge.
Segalanya tuan rumah salah.
Bila sendiri jadi tuan rumah, barang pecah, eh boleh pulak naik hantu ya?
Itulah dia. Selagi tak terkena tak rasa, kan?
Eloklah sesekali kena barulah nampak masa depan.

Yang sebenarnya, bukan soal mahal atau murah.
Dah pecahkan barang orang, minta maaf.
Ajar anak tu minta maaf. Mengakulah salah.
Ini tak, mati-mati menangkan anak dia.
Siap cari bukti tanya anak orang sana sini "Betul ke, anak aunty yang buat?".
Bila next majlis tuan rumah tak jemput datang, kau bawak mulut merata memburukkan tuan rumah.
Eh susah hati pulak dia tak dijemput.
Sukatilah tuan rumah nak jemput siapa datang. Majlis dia.
Patutnya sedor diri, apesal orang lain dijemput berkali-kali tapi kau tak.

Tak semua barang yang pecah tu boleh diganti, ya.
Kalau boleh pun, nilainya tak sama dengan yang asal.
Some barang bukan dibeli dengan duit sendiri.
Ada yang dihadiahkan oleh someone special.
Entah pasu pemberian arwah mak ke, entah hadiah dari kawan baik, entah pemberian turun-temurun dari moyang. Kita mana nak tahu.
That's why penting untuk sedar diri kedudukan kita sebagai tetamu.
Dah masuk rumah orang, bawak-bawaklah pegang anak tu.
Jangan kau sibuk nak menjoyah 3 jam, anak kau berpencak dalam bilik tido tuan rumah kau tak perasan.
Tau-tau je barang pecah.
Bila orang cakap anak kau pecahkan kau tak nak terima sebab "Anak saya tak pandai nak pegang-pegang barang-barang kaca macam ni".
Memanglah, sebab kat rumah kau apa je yang ada pun.

Jangan samakan rumah kita dengan rumah orang.
Rumah kita takde banyak barang macam rumah orang.
Benda yang anak-anak tak biasa tengok dalam rumah sendiri, akan create keterujaan bila ada di rumah orang lain.
Itu yang kejadian anak bukak tutup fridge orang ambik Milo, ambik cheese, nampak Coke dalam fridge bawak keluar ke depan, punggah rak buku, hentak keyboard, bukak volume keyboard paling tinggi sampai bingit satu rumah, terjun dalam kolam ikan, tuang makanan ikan sebanyak-banyak ada dalam akuarium orang, bersenggayut kat langsir sampai patah rail.
Tu semua sebab kat rumah dia takde.
Bila nampak rumah orang ada, maka berkuntaulah anak tu.
Tapi mak bapak mati-mati cakap anak dia baik.
Kat rumah diam je katanya.
Of cos la diam sebab budak tu boring rumah kau takde apa! Hah, geram aku.

[ambik napas jap..]

Tak faham aku jenis yang buat rumah orang macam rumah sendiri.
Sampai-sampai je rumah orang, lepaskan anak sebebas-bebasnya.
Yang dia berlonggok kohkahkohkahkohkah bersembang.
Anaknya dah merayap sampai ke bumbung.
Aku kenal beberapa orang yang lepaskan anak dia "bermain" dalam rumah orang.
Anak naik atas masuk bilik orang pun dia tak kisah sebab dia allow tetamu buat begitu di rumah dia.
Macam aku cakap tadi, jangan samakan rumah kita dengan rumah orang.
Rumah kita berkemas atau tak, sama je. Sebab tu kita tak kisah.

Now dah terkena kat diri sendiri, tau pulak merempan.
Pandai komplen anak orang tak reti duduk diam, pegang sana pegang sini.
Barulah datang rasa seram bila nampak anak orang bersilat dalam rumah kita kan?
Time anak kita bersilat kat rumah orang kita kata "Biarlah budak-budak tu nak berkawan".
Ye, biarlah. Biarla rabak barai rumah orang pun, bukan harta kita, ye tak?
Good luck sambung merempan sampai hujung bulan.