walk on wings, tread in air <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>


BELI GREENAARD
TESTIMONI GREENAARD
CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING

Β reading

Pernah dengar cerita ni?
2016-12-10

Biasa tak dengar cerita macam kat bawah ni.
Atau maybe ada kalangan kita sendiri yang lalui pengalaman ni :

🌱 Kisah Pertama

Kakak datang rumah adik nak tengok adik baru lepas bersalin.

"Laki kau bagi hadiah apa sempena bagi baby kat dia ni?"

"Tak ada", adik dia jawab.

Kakak balas "Teruknya laki kau. Bini susah payah bersalin macam nak mati meneran, dia boleh buat dek je? Laki aku tetiap kali aku beranak bagi hadiah tau. Kita nak beranak pun rasa seronok. At least hargai lah bini".

Petang tu, suami si adik nampak bini dia merajuk. Dorang bertengkar sebab isu hadiah tadi. A fews months lepas tu, bercerai.

Agak-agaknya, mana punca masalah rumahtangga dorang ni tadi?

Hanya bermula dengan pertanyaan "Laki kau bagi hadiah apa". Kan?


🌱 Kisah kedua

Ibu mertua datang rumah tanya soalan kat menantu lelaki "Anak-anak ko ni dah ramai. Ko tak rasa ke rumah kau ni sempit?"

Tak pasal-pasal rumah yang tadinya terasa lapang, sejak dari tu dah mula rasa sempit oleh anak isteri. Elok-elok dah hidup tenang, harmoni, hanya kerana soalan tu, hanya kerana nak puaskan hati orang lain yang tak duduk serumah, yang hanya sesekali je datang menjenguk, terus berlelah buat hutang cari rumah yang lebih besar. Elok-elok hujung bulan ada duit belen RM300, tak pasal-pasal hujung bulan nyawa-nyawa ikan. Duduk rumah besar kemain, tapi tengah bulan je start goreng ikan masin sampai akhir bulan.


🌱 Kisah ketiga

Member tanya "Gaji ko berapa sebulan?"

Dia jawan "2 ribu"

"La haiii. 2 ribu je? Gila kedekut bos kau. Mana cukup zaman sekarang ni setakat gaji 2 ribu. Tol je dah berapa. Minyak lagi. Habis mak bapak tak payah hulur? Anak-anak tak bila nak merasa makan sedap?"

Sejak dari tu dia dah mula tak suka dengan kerja dia.
Dia mintak naik gaji. Malangnya, majikan tak mampu. Terpaksa tolak permohonan dia dan tamatkan perkhidmatan. Elok-elok dah berkerja, sekarang menganggur. Belum tentu lagi kat tempat lain boleh dapat gaji yang sama.


🌱 Kisah keempat

Ada Hamba Allah tanya kat sorang makcik "Berapa kali anak-anak makcik balik tengok makcik dalam sebulan?"

Makcik tu jawab, "Sebulan sekali."

Wah, terus yang bertanya ni emo lebih.
"Ada ke patut balik tengok mak sebulan sekali je? Takde hati perut. Mak dah tua, patutnya balik lah sebulan 2-3 kali".

Terus jadi sedih orang tua tu. Biasa la kan, hati orang tua kan sensitif.
Sedangkan selama ni dia redha dan faham kesibukan anak-anak, tetiba dia jadi tak redha.
.
.
.
.
The question is, kenapa 'penyakit campur hal orang' ni makin banyak berlaku sekarang?
Apa keuntungan dan manfaatnya kita dapat kalau bagi statement-statement yang"concern" macam tu?

Memang tak dinafikan ada manusia yang suka sibuk-sibuk hal orang.
Orang tu rumah kecik pun jadi satu masalah kat dia.
Padahal bukan dia tinggal situ pun.
Laki orang tu jarang belikan isteri hadiah pun dia yang bengkek.
Sisterhood la konsepnya. Padahalll.

Bila kita sibuk dengan hal orang, akan hadir kecenderungan untuk kita bergosip dan cerita tentang hal tu pada orang lain pulak. Masalah yang tak seberapa akan jadi besar gara-gara mulut kita.

Kepoh hal orang tak akan mengubah kehidupan kita. Sebab kita akan sentiasa fokus pada kehidupan dan masalah orang lain, sementara hidup diri sendiri stuck kat situ je.

Bukan semua benda kita boleh masuk campur.
Kadang-kadang ada perkara yang kita boleh saling ingat-mengingatkan atas sebab kita peduli, supaya tak hanyut dengan dosa contohnya. Menyeru kepada kebaikan itu bagus. Tapi dalam kebanyakkan kes, rasanya kita bukan peduli, tapi kita kepoh.

Sebenarnya bukan tak boleh kita suarakan sesuatu tapi dalam menyampaikan sesuatu pendapat atau saranan, sebaik-baiknya kita hormat perasaan orang yang kita bagi pandangan tu. Sebab, dalam menyampaikan susuatu yang sifatnya memperbetulkan atau memperbaiki keadaan, seeloknya disampaikan dengan cara yang lembut dan bijak. Dalam menegur, jangan lupa pada kemampuan orang yang kita kritik. Pertimbangkan kemampuan dia.

Lebih bagus lagi kalau kita check balik apa motif kita.
Tanyakan diri apa keuntungannya kita bandingkan apa yang kita ada dengan apa yang orang lain tak ada. Sebab selalunya bila kita membandingkan, kita sebenarnya tengah berusaha gigih untuk tunjukkan apa yang kita ada rather than cuba perbaiki situasi orang lain.

Bagi orang Islam kena faham yang "perkataan" itu dikira sebagai amalan, yang akan dihisab.



posted by aveo757 @ 1:45 PM  
‹Older
Reward Program untuk customer GreenAard and Ephyra.
2016-12-09

Ini entry khas untuk customer GreenAard atau bakal customer GreenAard.
Hari ni kita dah launch Customer Reward Program kat website GreenAard.



After satu tahun, aku review balik customer database, memang ramai rupanya return customer. So this reward program is an appreciation token from GreenAard to these loyal customers. Nothing yang headache-headache dengan reward program ni, semuanya yang simple and sweet je. 

Ok caranya :


Bukak website GreenAard.
Boleh KLIK SINI.
Kat depan website tu, perhatikan bahagian bawah sebelah kanan ada button EARN REWARDS.
Klik button tu.



Nanti akan pop-up imej ni.
Ini semua rewards points yang available.

Yang belah kiri tu Earn Points.
Yang belah kanan Redeem Points.

Korang boleh scroll down untuk tengok apa jenis point yang korang boleh kumpul.
Contoh :

πŸ€ create account je dah dapat 50 points.

πŸ€ birthday dapat 100 points. 

πŸ€ setiap RM1 spend dapat 2 points. Maknanya kalau beli 2 botol GC dah dapat 360 points dah.

πŸ€ kalau refer to a friend pun dah dapat 20 points tapi dengan syarat kawan tu beli barang berharga lebih dari RM89. Alah, kalau dia beli cuma sebotol GC je pun kau dah dapat 20 points tu. Dan kalau kawan yang kau refer tu membeli, si kawan ni pun tadi dapat point jugak. Jadi, sama-sama kumpul point.

πŸ€ LIKE FB GreenAard pun dapat point.

πŸ€ Dan yang paling best sekali, aku activatekan reward program ni sekali untuk pembelian Ephyra. Seketul Ephyra dah RM197, maknanya point kat situ je dah 394. Selalunya orang tak beli seketul Ephyra kat aku, Paling koman pun 2 ketul. Dah free-free je dapat 788 point kat situ. Teruslah redeem RM5. Dah dapat diskaun. Hoi, RM5 pun, sape nak bagi? Dah la dapat free sachet, dapat free cleansing bar, dapat diskaun lagi. Gila taknak? Memang gila lah kau kalau taknak. Kah Kah Kah.

Oh by the way, gambaq kat atas tu gambar try and error. Point and reward sebenar dah berubah. Diskaun sampai RM25 okeh. Pegi check kalau tak caya. Apa-apa pun yang tak pernah create akaun, please create akaun dulu. Free-free je dapat 50 point.

Tak tau camana nak create akaun?
Takpe, aku ajar.
Nampak tak kat dalam gambar tu ada option LOG IN dan CREATE ACCOUNT?
Ok, klik Create Account. Nanti keluar macam gambar bawah ni :


Masukkan details korang.



Lepas dah create akaun, nanti klik semula EARN REWARD kat belah bawah kanan, nanti keluar pop-up macam ni. Ni kira dahsboard korang lah ni. Kat situ korang boleh check berapa dah point korang kumpul. Kalau dah cukup untuk redeem boleh klik redeem points. Kalau nak refer to friend, tekan REFER FRIENDS. Tapi point untuk refer friend ni hanya akan dapat sekiranya kawan kau beli. Jadi, saiko dia sampai dia beli. Pastu nanti kau dapat point, dia pun dapat point.

Ok, kalau faham boleh lah bertindak sekarang.
Kalau tak faham boleh email health[at]xzizbiotech[dot]com.


posted by aveo757 @ 2:19 PM  
‹Older
Ada perkara yang di luar kawalan kita.
2016-12-08


Kesian reader ni.
Dia ada DM aku kat IG, tapi biasalah aku kan, mana reti nak tengok DM DM ni semua.
Kalau tengok pun pastu aku lupa nak reply sebab dok ralit baca DM yang bertimbun.
Last-last dia email aku pulak. Sorry. Akak kau ni memang macam ni.

Panjang email dia, tapi aku taknak cerita pasal masalah dia.
Tapi nak jawab apa yang dia tanya (aku highlitekan merah).

Broke up dengan boifren, sakit dia lain macam.
Aku pernah rasa jadi aku tau camne dia punya sakit.
Dalam situasi aku dulu, aku bukan rasa sakit sebab komitmen tu hilang. Tapi aku rasa sakit sebab aku terasa macam aku dah buang masa bercinta bertahun-tahun tapi at the end takde hasil.
Tang buang masa tu yang aku paling menyampah dan rasa sakit hati sangat-sangat. Regret betul.

Stress memang stress.
Nak pulak dalam kes aku, exbf aku ada 'masalah' sikit. Bertambah lah stress.
Tapi masa tu aku memang bersabar. Series, aku pun tak tau mana datang kesabaran aku berdepan dengan situasi macam tu. Sebenarnya kalau ikut hati aku, the moment aku pandang muka dia ringan je tumit aku nak hayun kat muka dia. Tapi aku sabarkan diri sebab nak deal dengan manusia bermasalah, takde jalan lain melainkan sabar. Sebab tu bila orang cerita tentang masalah kat aku, aku always nak cakap "Cuba bersabar...", tapi aku sendiri tau bukan semua orang mampu bersabar.

Bukan semua perkara kita nak persoalkan kenapa jadi macam tu, kenapa boleh jadi macam ni.
Sebab ada perkara yang di luar kawalan kita. Tak boleh nak kontrol. Kalau benda dah nak jadi kita nak buat camana.
Kena faham yang setiap sesuatu yang terjadi yang tak sesuai dengan kehendak kita, semuanya adalah salah satu bentuk kasih sayang dari Allah.

Allah kata kau usaha, kau dapat.
Tapi DIA juga kata, kau meminta, AKU memberi.
Jadi, kalau kita dah usaha bermati-matian nak dapatkan sesuatu, spend hours, spend money, tapi apa yang kita nak tetap tak tercapai, pada saat itu kita kena belajar terima hakikat yang apa kita nak sebenarnya tak sesuai untuk kita.
Sebab tu masa berdoa kena mintak "Ya Allah, jika apa yang aku sedang usahakan ini baik untukku dan agamaku maka permudahkanlah, jika ia buruk untukku dan agamaku, maka jauhkanlah, dan gantikanlah dengan yang lebih baik".
Kalau hari-hari doa macam ni, di saat kita tak dapat apa yang kita nak, kita akan rasa lebih tenang sebab kita yakin itu pilihan Allah untuk kita.

Sebab tu apa yang kita usahakan, jangan lupa dengan kata-kata 'semoga' atau 'mudah-mudahan'.
'Semoga' dan 'mudah-mudahan' bukan saja buatkan kita rasa ada kebergantungan pada Allah, tapi menunjukkan kita faham prinsip akidah Islam - tempat kita sandarkan pengharapan kita.
Dari sinilah datangnya tawakal dan pasrah.
Bila kita faham apa itu 'mudah-mudahan', akan buatkan kita jadi lebih bijak memahami takdir Allah, akan mudah nampak hikmah dari setiap kejadian dan tak carried away dengan putus asa.

Skrip hidup kita ni Allah dah karang 50 ribu tahun sebelum DIA ciptakan langit dan bumi.
Skrip dah ready lama dah.
Semua DIA dah siapkan.
Dan DIA tak pernah zalim kat hambaNYA.

Orang kata kalau kita ada suami kat dunia, nanti yang tunggu kita kat pintu syurga adalah suami kita juga.
Habis kalau yang tak berjodoh, siapa tunggu pulak?
Rasulullah saw kata "Aku yang tunggu".

See?
Allah tu adil.
Skrip paling baik memang skrip DIA.

Dulu masa aku skolah, aku tak penah ada couple.
Takde lansung.
Rasa segan gak bila kita ni spesis yang takde sape nak.
Tapi, walaupun aku takde couple, amazingnya kawan-kawan aku lagi ramai lelaki dari perempuan.
And they enjoy berkawan dengan aku.

Masa kat matrik, aku start bercinta.
First love.
Gila kau aku tak excited? Harus excited!
Dah la tak pernah bercinta, sekali bila dah bercinta, cinta tak menjadi lak tu.

Macam terasa Allah cakap kat aku "Kau nak rasa bercinta sangat? Ok AKU bagi. Sedap ke tak? Sakit kan? Tapi kau nak sangat rasa kan?"

Pastu kenal pulak dengan En Wan.
Dah dapat yang ok, tapi long distance pulak. Tak dapat dating hari-hari macam orang lain.

Mana ada Tuhan zalim.
Semua DIA bagi kita rasa sorang sikit.

Petua kalau nak faham hikmah Allah, nak belajar redha, nak belajar sabar - berlama-lamalah atas sejadah.
Ini benda yang aku belajar.
Aku buat dan menjadi.
Jangan tanya "Ye ke jadi?".
Aku dah buat. Memang jadi.
Jadi buat je lah, jangan tanya-tanya dah.

Berlama-lama atas sejadah tu maknanya banyakkan zikir, bersolat, mengaji - cas positif akan mengelilingi kita.
Sebab tu di Mekah and Madinah kita lebih tenang, lebih sabar.
Sebab tenaga positif tu terlampau kuat kat sana.
Kiri kanan orang dok mengaji, zikir, solat.
Badan kita secara otomatik akan menyerap tenaga positif ni.
Otak kita otomatik akan tune ke level alpha.
Tau tak apa jadi bila otak kita tune ke level alpha?
Bila otak dah tune ke alpha, masa tu lah minda bawah sedar kita aktif.
Masa tulah kita dapat berfikir dengan lojik.
Masa tulah kesabaran kita berada pada tahap paling tinggi.
Masa tu tenaga dalaman kita berada paling maximum.

Perasan tak kenapa lepas kita solat, kita rasa lebih tenang and fresh?
Itu adalah kerana otak kita dah tune ke alpha.
Nak lagi best, sujudlah lama-lama.
Waktu sujud otak kita berada pada point alpha paling max.
Saat paling khusyuk adalah bila otak tune ke aplha.
Masa sujud tu luahkan semuanya pada Allah. Nak mintak, mintaklah masa sujud.
The moment kau bangun, kau akan rasa fresh.
Try.

Just yakin yang setiap takdir Allah untuk kita selalu baik, tak kira apa pun bentuk takdir tu.
Takdir yang baik, confirm baik untuk kita.
Takdir yang nampak macam tak menguntungkan kita, sebenarnya ada kebaikan yang Allah 'paksakan' untuk kita terima.
Ujian itu hadir dengan tujuan mendidik kita menuju kesempurnaan diri.
Jangan putus asa dengan rahmat Allah apetah lagi buruk sangka.
Just yakin ketetapan Allah adalah yang terbaik.

posted by aveo757 @ 10:43 AM  
‹Older
Kenapa obses dengan life orang yang dibenci?
2016-12-06


Status pagi ni.
Masa aku melepak kat hotel tunggu En Wan berendam ngan anak-anak dia kat kolam.

Status ni general.
Takde tuju kat sesiapa.
Tapi kalau ada yang terasa tu nasiblah. Hahaha.

Sebenarnya aku dapat satu email dari reader, dia ada cerita tentang masalah dia dengan ex-housemate.
Dah 2 tahun that housemate left the rumah sewa, tapi dia still follow page ex-housemate dia.
Puncanya sebab bf dia broke up dengan dia sebab nakkan that housemate.
Dorang broke-up.
Housemate tu pindah rumah.
Couple dengan bf dia.
Lepas tu mereka bertunang.

Dia kata sejak ex-bf dia bercouple dengan ex-housemate tu, sampai sekarang, dia lansung tak ambik peduli dah dengan ex-bf dia. Tengok gambar pun menyampah.
Tapi dia tak putus-putus stalk FB and IG ex-housemate dia.
Dia cakap, makin dia tengok makin dia sakit hati, tapi tak tau apesal apa dia nak tengok gak.

Pelik kan?

Aku pernah terfikir gak perkara ni.
Kenapa ada sesetengah manusia yang hate orang tertentu but they keep on stalking that person's page. Why?
Sampai skarang aku tak faham penyakit yang satu ni.
Kadang-kadang aku terfikir memang macam ni ke cara kalau kita tak suka orang?

Aku rajin follow Che Ta & Neelofa punya IG.
Sebab aku rasa dorang ni ada bagi impact kat aku.
Successful, beautiful, fun, happy, ada life - and their life sangat bagi impact kat aku.
Aku jadi seronok tengok life dorang.
Tapi aku tak pernah tinggalkan komen. Sebab aku tak rasa dorang ada masa nak baca pun let alone nak reply. Lagipun aku takde apa nak cakap, cukup dapat follow rutin dorang dah ok.

Suddenly it hit me.

Yes, now aku tau kenapa ada orang yang hate someone but stay men-stalking that someone.
Sama lah macam kes reader aku tadi.
Kenapa dia follow ex-housmate dia punya page?

Ini adalah kerana, that ex-housemate has impacted her life!

Dia tak ambik tau dah hal ex-bf dia because ex-bf dia dah tak penting dalam hidup dia.
But dia ambik tau hal ex-housemate dia because this lady bagi impak dalam hidup dia.
Dalam keadaan dia tak sedar (atau mungkin dia taknak akui) yang sebenarnya ex-housemate dia ada something yang dia tak ada sampaikan dia boleh 'kalah'.
Disebabkan dia rasa dia 'kalah', jadi dia always nak pastikan apa yang hebat sangat kat that ex-housemate.

Sorry to say, tapi ini adalah penyakit jiwa.

Orang yang ada sakit jiwa memang ada perasaan macam ni.

First, dia takkan mengaku dia ada masalah jiwa.

Second, dia tau dia ada masalah, tapi dia tak buat apa-apa untuk overcome that masalah.

Third, dia berharap akan ada orang yang sama-sama merasa masalah ni.

Kalau ada sesiapa yang baca post ni ada ketiga-tiga masalah kat atas, please, tolong lah jumpa psychiatrist.
No joke.
Please lah jumpa. Serious.

Kalau kita follow page someone sebab kita suka, sebab kita jadikan dia inspirasi, itu lain.
Tapi kalau kita follow sebab kita nak check on them, siap zoom gambar semata-mata nak cari kesilapan then bila jumpa, BINGO!! Terus viralkan. Tak pun 'discuss' kat forum. Eh, seriously kau memang banyak masa macam ni?

Aku sangat yakin, the perasaan they got while snooping around with these particular people bukanlah satu perasaan yang seronok. Sambil tengok sambil ada rasa sakit hati, kecewa (dengan diri sendiri), kesal - semua perasaan yang tak best. Semuanya emosi yang negatif. Tapi kenapa masih jugak continue stalking?

Dan selalunya, situasi ni berlaku kat someone yang kita always avoid.
Sebab dia ni sangat menyakitkan hati. Sebab dia pernah melukakan hati kita sangat-sangat.
Kita berharap janganlah terserempak dengan dia ni kat mana-mana.
Tapi kat media sosial kita dok skodeng life dia.. Pelik tak?

Kenapa mereka-mereka yang berpenyakit jiwa ni obses follow social media accounts orang-orang yang dorang tak suka? Padahal it never caused positive emotions pun dan tak akan membuatkan they feel better about themselves pun. Tapi kenapa masih lagi buat keje takde life macam tu?
Kenapa masih rajin kelebet or follow akaun media sosial dia?
Ada sesape boleh bagi buah pikiran?

To that reader, atau sesiapa saja yang ada masalah ni, aku nasihatkan, samada kau berusaha jadi sama baik atau lebih baik dari dia, atau kau rentikan je lah stalk page dia.
Kalau denagn follow dia, boleh jadikan inspirasi untuk diri jadi lebih baik, takpe.
Tapi kalau menjadikan kau semakin sakit jiwa, baik unfollow lah.
Kenapa nak torture diri sendiri?

Salah satu sebab kenapa doa susah nak makbul adalah bila dalam hati ada rasa dendam dan sakit hati.

Dan antara sebab kenapa rezeki payah nak dekat atau senang nak hilang adalah sebab kita banyak sangat cas negatif.

Dendam and sakit hati - ini adalah emosi negatif.
Emosi yang negatif akan menarik segala perkara negatif ke arahnya.

Analoginya macam GPS.
Aku always sesat guna GPS, dan inilah hikmah yang aku dapat belajar akibat dari selalu sesat tadi.
GPS ni konsepnya, sebelum kau nak bawak kereta, kau masukkan dulu alamat destinasi.
Kau ikut apa GPS tu cakap, maka ko akan sampai.

Dalam diri kita, Allah dah install GPS gak, iaitu emosi.
Kalau emosi kau positif - always rasa tenang, syukur, gembira, seronok tengok orang lain berjaya - sistem emosi tu akan pandu kau jalan yang betul.
Emosi positif tu akan menarik kita kena perkara-perkara yang positif.
Doa mudah makbul.
Rezeki mudah lekat.

Belum ada lagi orang yang hidupnya penuh dengan sakit hati dan dendam akan berjaya memintas orang yang dia benci. Tak pernah berlaku. Jadi berhentilah buat kerja sia-sia. Makan nasik lagi bagus.



posted by aveo757 @ 5:17 PM  
‹Older
Rayyan bersunat
2016-12-01

Ok, Rayyan dah selamat bersunat Selasa 29 Nov 2016 dengan jayanya.
Macam biasa, aku tak ikutlah kalau bab-bab melibatkan spital ni.
Redza bersunat, Ibal ambikkan video, jadi dapatlah aku tengok moment-moment dia nak 'disembelih' tu. Tapi Rayyan, hanya dia, En Wan and mak mertua aku je pegi jadi tak dan nak rekod bagai.

Aku tak boleh pegi nanti tetiba aku sama naik terbaring sebelah Rayyan.

En Wan telah menipu anak beliau malam sebelumnya. Dia kata esok pagi bangun awal sebab nak beratur kat skolah beli buku and alat tulis nak masuk Darjah 1. Rayyan ni kalau bab masuk kedai buku memang cukup suka. Pukul 6.30am dia dah masuk bilik aku mintak aku mandikan dia. Excited gila ni. Tak tau jap lagi kote kau kena siat.



Riang kan?

Ni gambar sebelum persunatan dijalankan.
En Wan kata masa sampai poliklinik ni (poliklinik Syaik, Kota Kemuning), dia dah tanya apesal pergi sini? Kata nak pergi beli buku.
En Wan kelentong dia cakap nak check lutut dia. Lutut dia kan ada bekas parut ekzema so bagitau Dr nak tengok kejap. Oklah dia ikut.

Pastu mintak sarung kain.
Lagi sekali dia tanya apesal nak kena sarung kain.
Rayyan ni memang banyak soal sikit. Dia tak macam Redza, Redza ni jenis obey apa kita suruh. Sebab tu manjang je bila aku tanya jawapannya "Tak pasti", sebab dia memang bangsa ikut je, Dia malas nak question.
Adik dia ni jangan buat main-main, semua benda dia nak kepastian. Tu yang aku selalu selotape je mulut dia tu banyak nau bertanya. Penat aku nak jawab.

Kebetulan ada beberapa orang yang keluar dari bilik rawatan, berkain pelekat. Dah settla sunat.
Jadi bila dia nampak orang lain pun pakai pelekat, dia pun sarung la pelekat.

Pastu giliran dia masuk.
Dia nampak katil je, dia dah nangis. Kah Kah Kah.
Dia dah terasa ada yang tak kena.
En Wan pujuk dia, pegang kepala dia, nurse pegang kaki, sebab doktor bius nak cucuk.
Bius tu sakit kot, dia nangis jugak tapi takdelah meraung.

Ok done doktor bius, dia ingatkan dah settle.
Sekali dokter sunat masuk pulak.
The moment Dr tu datang dekat je dia tanya Dr tu.
Kau mampu? Dia yang tanya Dr okeh!
"Kata satu aje, kenapa dua?" (kata sekali je, kenapa nak 2 kali sunat?)
Sebab dia nampak 2 dokter so dia ingat 2 kali sunat padahal yang tadi tu bius je.
Nurse dengan dokter gelak bila dia tanya.
Baru satu kali kena soal boleh la nak gelak-gelak kan. Ce duduk serumah ngan aku, kau layan dia punya soal dari pagi sampai ke malam aku nak tengok larat gelak ke tak.



Dipendekkan cerita - begini lah.
Keluar je dari bilik rawatan, nangis mintak nenek susu.
Nenek pun rupanya amat memahami. Dah siap prepare susu rupanya.

Rayyan sama macam Redza.
Dah nak masuk Darjah 1 masih membotol lagi.
Takpe, aku biarkan. Selalunya Rayyan takkan minum susu kat public, dia malu.
Tapi semalam stress agaknya, sakit. Terus lupa.
Redza pun stop botol masa pertengahan Darjah 1.
Cuma dia tak minum susu, tapi minum Ribena dalam botol susu.

Pukul 9.40am aku dapat whatsapp gambar ni dari En Wan.
Lega rasanya. Dah settle satu bab.
Mak mertua aku jenuh saiko aku ngan En Wan supaya cancelkan je sunat sebab dia kata Rayyan kecik lagi.
Aku bagitau mak, Redza pun dulu sunat umur 6 tahun gak, tapi disebabkan masa tu Redza dah ada adik, jadi kita nampak macam Redza tu dah besar. Rayyan ni bongsu, forever nampak dia kecil dan always tak ready. Tak boleh macam tu, kita redah je. Esok lusa kalau dah bersekolah, dah mula kawan, dah mula bercerita itu ini, dah makin takut sebab dah pandai imagine yang bukan-bukan.



Elok je ha pun naik tangga turun tangga keluar masuk bilik aku layan iPad and henfon mak dia. Takde hal. Tapi ubat kena bagi ikut waktu sebab ada ubat tahan sakit. Aku taknak dia meragam je nanti kalau sakit.



Anak kera setia menemani.

Dokter kata insyallah Sabtu ni akan jumpa lagi sekali untuk bukan clamp.
Pagi tadi dah mula mandikan, ok je.
Tak bengkak, mudah-mudahan cepat la baik luka tu.
Sebab minggu ni anak sedara aku si Jannah kat JB tu balik Bangi.
Rayyan suka main ngan Jannah. Jadi kau kena sembuh cepat-cepat nanti si Jannah takde geng nak main.



Ni video Redza bersunat 6 tahun lepas.
Kemain lagi terkinja-kinja.
Lepas keluar bersunat terus menung je. Hahahahah.




Lupa aku nak naikkan THANK YOU note kepada semua yang datang je booth GreenAard/Fleur by Mrs Him kat Ipoh baru-baru ni.

Aku tak dapat datang sebab clash dengan orientasi Rayyan masuk Darjah 1.
Jadi En Wan and the rest je pergi.
Kalau ikut hati aku, lepas balik settlekan hal Rayyan aku boleh je shoot pi Ipoh. 2 jam je kot drive tapi esoknya pulak Redza mendaftar Kem Tahfiz seminggu.
Memang takde rezeki la nak sampai Ipoh.

Aku nak ucapkan terima kasih pada yang datang ke booth.
Ada antaranya kenal aku, antaranya new customer yang sah-sah tak kenal aku.

En Wan kata customer GreenAard kebanyakkannya malu-malu nak diajak bergambar sebab ye lah aku paham. GreenAard ni sinonim dengan Weight Loss. Jadi malu lah kalau nak bergambar nanti orang tau pulak dia beli GC Plus. Takpe, takdehal. Yang penting beli :).

Cuma tu lah, hari tu kan aku buat promo GreenAard free gift.
Lepas buat sms blasting tu ramai gila yang respond nak beli.
Ayat kat sms tu "Pembelian GreenAard RM75 ke atas berpeluang dapat free gift" - something macam ni la ayat dia.
Bila admin aku bagi jumlah untuk dibayar RM90 (harga GC Plus), ada yang marah, "Apesal RM90 pulak? Kata RM75?".
Hahahahahaha.

Bila sebut GreenAard, orang terbayang main produk iaitu GC Plus. Orang tak terfikir pun yang GreenAard tu hanyalah nama brand.
Anyways, thank you, tapi lepas ni jangan marah-marah dulu tau.
Baca dulu sms tu betul-betul. Ngeee.

posted by aveo757 @ 9:00 AM  
‹Older
Kau tunjuk dulu kau dah ready, nanti DIA bagi kemudian.
2016-11-30

Semalam kat FB aku update status ni :

Sebelum Subuh buat tahajud, taubat, hajat. 
Lepas tu baca Yassin sementara solat Subuh. 

Masuk Subuh buat solat sunat Subuh dan solat Subuh. 
Lepas solat Subuh, baca qursi, baca tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan istighfar (semuanya 40x). 
Then sambung dengan 3 ayat terakhir Al-Baqarah. 

Lepas solat Isyraq, baca Al-Mathurat. 
Then sambung Dhuha. 

Lepas solat Zuhur baca qursi, baca tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan istighfar (semuanya 40x). 
Then sambung dengan 3 ayat terakhir Al-Baqarah. 
Then buat solat hajat. 

Solat Asar. 
Then baca qursi, baca tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan istighfar (semuanya 40x). 
Then sambung dengan 3 ayat terakhir Al-Baqarah. 

Lepas solat Maghrib baca qursi, baca tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan istighfar (semuanya 40x). 
Then sambung dengan 3 ayat terakhir Al-Baqarah. 
Lepas tu sambung dengan solat hajat. 
Then baca Al-Waqiah. 

Lepas isyak, baca qursi, baca tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan istighfar (semuanya 40x). 
Then sambung dengan 3 ayat terakhir Al-Baqarah. 
Sambung dengan solat taubat. 
Witir (paling malas buat 1 je). 
Lepas tu baca Al-Mulk dan Sajadah. 
Sambung dengan Ratib Al-Attas (boleh download kat apps). 

Good nite. 

Note : 
Tasbih = Subhanallah 
Takbir = Allahuakbar 
Tahlil = Laailaahaillallah 
Tahmid = Alhamdulillah 
Istighfar = Astagfirullahaladzim

Then ada yang komen amalan ni semua boleh dilakukan dengan senang semasa ibadat umrah/haji sebab kat sana fokus hanya pada ibadat. Kalau nak buat semua ni boleh cuba ambil cuti beberapa hari untuk fokus pada ibadat ni saja.

Fine.
No problem with the komen.
Aku berterima kasih dengan komen tu kerana setidak-tidaknya bila Tuhan gerakkan dia menulis komen macam tu, maka ada ruang untuk aku explain.

To be honest, itu adalah apa yang aku buat everyday.
Sebab tu aku share. Kalau ada yang nak buat, ikutlah.
Moga bila ada buat, aku pun boleh tumpang pahala sekali.

Aku cerita apa yang pernah aku lalui ya.

Dulu, beberapa tahun yang lepas, aku always rasa macam tu (macam yang pengkomen tu cakap).
Aku always anggap buat yang wajib je dulu, kalau ada masa baru buat yang sunat.
Masalahnya, nak tunggu ada masa tu bila?

Dulu, masa aku bekerja makan gaji, aku always terkejar-kejar nak cari masa bersolat.
Aku always curi masa bersolat masa on the way nak buat sales/appointment dengan customer.
Kalau app kat universiti, aku tumpang surau atau masuk masjid.
Walaupun masa tu ramai mata-mata memandang apehal minah ni masuk masjid takde adab pakai skirt?
Tapi aku tolak ketepi pandangan tu, bagi aku solat dulu pastu nanti aku pikir balik.
Always macam tu.
Sometimes kalau keje kat Bangi, singgah rumah Mak Aji semata-mata nak solat, pastu zassss keluar balik jumpa customer.
Sampaikan aku mengeluh bila la nak boleh solat bertenang-tenang? Jangan kata nak berzikir, nak berdoa pun tak sempat!

Lama keadaan ni berlaku.
Sampailah masa aku kerja kat company terakhir, aku dah mula rasa 'letih' nak kejar waktu solat.
Kebetulan kat opis tu aku sorang je Islam. Ruang solat pun takde. Tapi dia benarkan aku solat dalam stor. But disebabkan jadual aku pack, jadi aku always solat masa keluar buat sales. Ikutlah berhenti mana yang sempat. RnR ke, surau kat pejabat customer ke, masjid universiti ke.
Aku dah jadi letih.
Rasa macam always tak cukup masa nak beribadat. Keje macam nak mati. Gaji terakhir aku waktu tu RM4500 (2008). Boleh tahan la, gaji banyak tu untuk 8 tahun lepas tapi always rasa apesal macam tak cukup je?

One day, weekend. Masa tu year 2009.
En Wan gi keje.
Sekali kat rumah black out.
Mati kutu aku tak tau apa nak buat.
Dah tak tau apa nak buat tu, aku kemas-kemas bilik.
Kemas laci, ternampak Kitab Majmuk Syarif Kamil.
Kitab majmuk Syarif Kamil ni ada surah-surah pilihan antaranya Yassin, Al-Kahf, Waqiah, Mulk, Rahman, Sajadah, and  a few more.
Aku baca dari mula sampai habis.

Lepas tu aku realized something.
Eh, sebenarnya aku ada masa nak baca rupanya.
Tapi aku yang buang masa selama ni!
Aku always cakap kalau nak buat ibadat ke, nak baca Quran ke, kena tunggu dah tua, kena tunggu kalau ada time freedom (keje sendiri) baru boleh buat. Padahal weekend aku tak keje, tapi aku tak buat pun ibadat tambahan tu.

DANGGGG!
Perkara tu betul-betul hit aku.

Dalam tak sedar sebenarnya Tuhan sedang perli aku.
Aku macam terasa Dia cakap "Kau ni cakap je lebih. Nak buat ibadat tunggu ada masa bagai tapi hari cuti kau mengangkang, pergi shopping, tengok movie. Sebenarnya Kau bukan buat pun kalaupun ada masa!"

Ingat tak previous entry aku ada cakap tentang rezeki?
Aku tulis "Kalau kita nak rezeki lebih, kita kena tunjuk kat Allah yang kita dah bersedia untuk terima rezeki lebih".
Caranya macamana?

Kita kena tunjuk yang kita memang layak untuk dapat rezeki lebih.
Banyakkan sedekah
Banyakkan memberi.
Rajin belanja anak buah, belanja family, kawan-kawan.
Rajin buat jamu makan untuk jiran, anak yatim.
Apa salahnya sumbang lebih untuk PIBG skolah.
Belikan harta wakaf untuk surau.
Setiap kali sedekah tu submit doa - Ya Allah, moga permudahkan urusan aku untuk bla bla bla bla..

Bila kita tunjuk kat Allah I am ready to receive more, di waktu itulah DIA akan besarkan 'tangki' kita.

Same goes to ibadat.
Tunjuk kat Tuhan yang kita dah bersedia untuk buat banyak ibadat.

Caranya, hujung minggu, takde kerja, waktu tu buat ibadat lebih dari hari biasa.
Tuhan nak tengok apa yang kita cakap tu selaras tak dengan perbuatan kita.
Kita kata kalau nak ibadat lebih tunggu ada masa lebih, waktu tak kerja kan?
Ok buktikan pada hujung minggu,
Tunjuk kat DIA, nak beribadat lebih, tak semestinya tunggu dah tak bekerja.

Wajar ke buat ibadat lebih hanya time pergi umrah/haji?
Wajar ke tunggu bila dah work from home?

Belum tentu lagi kita akan buat kalau kita asik nak tunggu tunggu dan tunggu.
Belum tentu.
Aku cakap berdasarkan apa yang aku dah lalui.

Dulu aku always rasa manalah ada masa nak baca Waqiah lepas Maghrib, nak solat Hajat pulak bagai.

Tapi lama-lama aku dah semakin nampak apa yang buatkan aku tak sempat dan always takde masa untuk buat ibadat tambahan selama ni.

Memang la tak sempat kalau asik nak berkejar tengok cerita pukul 7.
Lepas tengok cerita pukul 7, aku nak masak pulak.
Lepas masak, aku nak menggosok pulak.
Lepas tu nak melipat-lipat baju lagi.
Banyak gila alasan aku.

Padahal melipat baju tu kerja 30 minit tapi sebab melipat sambil tengok Cerekerama, jadi kerja melipat yang elok-elok boleh settle cepat akhirnya selesai sama macam cerita tu habis - 2 jam.

Keje menggosok elok 1 jam jadi 2 jam, sebab habis gosok satu baju, stop jap tengok henfon. Lepas habis gosok selai tudung stop jap tengok henfon.

Kan dah nampak dah kat mana yang buatkan aku always tak sempat tu?
Banyak buang masa.

Mungkin ada yang kata, Kak Di keje sendiri, boleh lah ada banyak masa nak buat ibadat.

Wrong!

Belum tentu lagi kalau kita ada free time kita buat.
Kalau sekarang satu hari cuti pun kita tak boleh buat, apa jaminannya kita akan buat bila kita ada 7 hari cuti?

Kita semua ada masa yang sama.
Mungkin tak dapat buat hari-hari lagi buat masa ni, tapi Ahad ni?
Contohnya Ahad ni, tak kerja.
Tanya diri, boleh tak kita buat semua tu hari Ahad nanti?

Sometimes kita always macam tu.
Always tunggu peluang tu sampai baru nak buat.
Jarang kita buat dulu untuk dapatkan that peluang.

Dulu masa aku bekerja makan gaji, aku pun ada plan macam tu.
"Tunggulah esok, aku dah keje sendiri, aku buat solat malam"

Pap! Tuhan bagi aku rezeki kerja sendiri.
Aku ada banyak gila masa. Masuk kerja boleh anytime kalau aku nak.
Tapi aku tak bangun solat malam pun. Dhuha pun tak buat.
Isyraq apetah lagi, tak pernah tau pun ada waktu Isyraq.
Solat fardu pun hujung waktu. Dah nak Asar baru buat Zuhur. Senang, sekali jalan ambik wuduk.
Nak baca Quran bila? Oh tunggu bulan puasa nanti. Sebab mood Ramadhan.

Ok takpe.
Tuhan perli aku lagi sekali, tahun 2012 dia bawak aku ke Mekah buat umrah first time.
Umrah pertama, aku buat ibadat lebih sikit lah dari aku buat kat rumah.
Tapi tetap aku tak boleh khatamkan Quran pun kat sana.
Aku iktikaf kat masjid tak lama mana.
Eh kata tadi nak tunggu hari tak kerja baru boleh buat semua ni
Tapi kat Mekah yang sah-sah aku tak bekerja pun, tetap aku tak boleh buat. Apa cerita?

Balik dari umrah pertama, aku slowly upgrade sikit waktu aku untuk DIA.
Buatlah sikit-sikit tapi pastikan konsisten.

Agaknya berkat konsistensi tu membuatkan Tuhan bagi aku reward sikit.
Dia hadiahkan masa aku.
Slowly, aku terasa yang aku dah mula ada banyak masa.
Betullah kata sorang ustaz, kalau kita bagi masa kita kat DIA, DIA akan bagi sebanyak mana masa yang kita nak.

Lama-lama aku rasa makin lama aku makin ada masa untuk DIA.
Masa tu tak bertambah, sama je 24 jam.
Tapi aku perasan aku dah mula rasa malas tengok TV.
Rupanya DIA bagi masa lebih tu dengan menutup sikit minat untuk aku melayan TV.
Bila aku takde rasa nak tengok TV, takde rasa nak membuta banyak sangat macam dulu, dengan otomatiknya masa tu ada untuk DIA.

Tahun lepas aku pasang impian, kalau aku dapat lagi peluang ke Mekah, aku nak cuba khatam Quran kat sana.
Start bulan Oktober 2015 aku dah mula pratikkan khatam sebulan sekali.
Aku tunjuk kat DIA I am doing this right now sebagai satu persediaan untuk khatam di Mekah nanti. Padahal waktu tu belum book apa-apa pun ke umrah. Aku nak tunjuk yang I am ready untuk khatam di Mekah jugak. Please penuhi impian aku.

Dec 2015, DIA bagi satu lagi peluang untuk aku ke umrah.
Kat sana aku tunaikan janji and impian aku untuk khatam.
Alhamdulillah, aku dapat buat.

Dulu kan, aku always rasa kalau tido lambat pukul 1am konfem takde tenaga nak bangun malam ni.
Kalau bangun solat pukul 3.30am, mesti nanti siang kat opis mengantuk.
Rupanya hukum lojik tu tak terpakai pun dalam urusan Allah.
Allah punya konsep - Kalau kau betul nak buat, AKU akan bagi kau buat.

Lama-lama aku dah semakin faham.
Nak buat ibadat dan murah rezeki semuanya gunakan konsep yang sama.
Kau buat dulu, bagi DIA tengok kesungguhan kau, baru nanti kau dapat apa kau nak.
Dengan Tuhan jangan kerek.
"Aku tunggu Kau bagi aku time freedom dulu baru solat mengaji banyak banyak".
"Aku tunggu Kau bagi aku duit banyak dulu baru aku sedekah banyak".

NO.
Dengan Tuhan konsepnya kita buat dulu, DIA bagi kemudian.

Maaf kalau ada yang terasa.
Niat entry ni bukan nak membangga apetah lagi nak merendahkan.
Aku nak sampaikan pengalaman dan apa yang aku belajar dari hikmah yang tersembunyi.
Aku cuma nak mintak kongsi pahala, mana tau ada di antara yang baca ni tergerak nak buat juga, aku harap dapat share pahala korang untuk aku bawa bekal ke sana nanti.



posted by aveo757 @ 10:22 AM  
‹Older
Pakej Ephyra November 2016
2016-11-29


Alhamdulillah, sama macam abang dia, kau kena sunat umur 6 tahun jugak.
Sebab bapak dia dah bukak cerita "All boys sunat umur 6 tahun".
Kesian dia kena tipu padahal bapak dia sunat umur....errrr....*krik..krik..krik..*

Ok, now cerita lain pulak.

Semalam aku up gambar Ephyra Pakej November kat IG and FB.
Jadi pagi ni aku open this offer.
Offer ni tak valid kat website GreenAard (option beli Ephyra ada kat website GreenAard).
Tapi offer ni hanya valid purchase melalui :

1. Whatsapp 012-7728976, atau
2. Melalui form kat bawah ni (bawah sekali).

Silakan tengok pakej yang available. Offer ni kat blog aku je, kat tempat lain takde.
Yang order melalui Whatsapp, just bagitau nak pakej mana satu.
Yang order melalui form, form ni will be manually replied by our staff, jadi bersabar tunggu giliran.


Pakej 1



Pakej 2



Pakej 3



Pakej 4



Nama :
Email :
Order Pakej : 2 x Inteemor + FREE Cleansing Bar
2 x Ephyra kolagen (60s) + FREE 10 sachet + shaker
1 x Ephyra kolagen (30s) + FREE Cleansing Bar
1 x Ephyra kolagen (30s) + 1 x Inteemor
Lokasi Semenanjung
Sabah/Sarawak
My address with postcode
Contact Number
Nota Tambahan :

posted by aveo757 @ 10:39 AM  
‹Older
Jangan mintak-mintak tips kat aku, karang Dr Azizan takleh cari makan.
2016-11-27

Previous entry aku ramai yang email say Thank You. Terima kasih kepada yang bagi email.
Cuma aku tak berapa sure apesal ramai say Thank You. Hahahah.
Aku pressume sebab ada wake up call kot dalam entry tu.
Nevermind. Anyways, thanks sebab baca blog aku.

Ada yang tanya further tips.

Kau jangan mintak-mintak tips kat aku, karang Dr Azizan takleh cari makan aku caras kerja dia ni. Kah Kah Kah.
Lagipun, tips-tips kejayaan ni sebenarnya elok pi mintak kat Neelofa ke, Rozita Che Wan ke, tak pun Robin Sharma ke....itu lagi gempak punya berjaya.

Sebut pasal Che Ta, aku pernah join seminar kebetulan duduk sebelah stokist Che Ta.
Budak tu cakap dia cuma jual krim apa ntah, tapi salah satu produk Che Ta lah.
Dia kata Che Ta ada banyak produk tapi dia jadi stokist untuk satu jenis je, dia taknak ambik produk lain.
Aku tanya berapa harga produk tu. RM39 kalau tak salah.
Harga stokist beli RM20. Tapi kena beli 1000 botol terus.
Aku tanya dia, boleh habis tak?
Dia cakap saingan sesama agen ramai. Tapi dia buat dek je. Dia malas nak pikir hal agen lain. Dia buat keje dia je. Alhamdulillah dia kata setiap 2 bulan setengah dia masih boleh replenish stok. Maknanya setiap hari average dia jual 13 botol.

Ingat tak dalam previous entry aku ada bagitau "Kerja kita cuma mintak je, bagi atau tak bagi itu kerja Tuhan"?

Ok, konsep bisnes sebenarnya sama je macam tu.
Buktinya ada.
Budak yang jadi agen Che Ta tu salah satu buktinya.
Dia adalah agen.
Pesaing dia adalah sesama agen Che Ta sendiri.
Kalau nak ikut hukum manusia, gila ke nak habiskan 1000 botol dalam masa 2 bulan setengah dalam keadaan agen lain pun ramai jual produk yang sama?
Itu baru saingan sesama agen. Belum lagi campur pesaing dari brand lain.

Tapi, berbalik pada statement aku tadi - "Kerja kita cuma mintak je, bagi atau tak bagi itu kerja Tuhan".

Ada persamaan statement tu dalam bisnes.

Sebagai agen/usahawan, kerja kita adalah fokus pada matlamat kita iaitu achieve monthly sales target. Tapi malangnya ramai agen (especially) fokus pada "Apesal agen tu jual lagi murah?" "Apesal dia bagi gift?"

Ini aku share pengalaman aku jadi agen Ephyra dulu (sekarang pun jual lagi tapi dulu lagi aktif).
Masa aku jadi agen Ephyra, bukan aku sorang je agen dia. Ramai gila kot.
Tapi aku buat macam stokis Che Ta tu - buat dek ngan agen lain.
Buat dek tu bukanlah buat menyombong. Cuma aku takde menyekodeng apa yang dorang buat.
Apa yang aku buat, aku bekerja macamkan Ephyra tu produk aku sendiri.
Aku tak pernah ambik tau siapa jual lagi murah.
Kadang-kadang aku tak pernah tau pun rupanya HQ tengah buat harga promosi.

Luckily, customer yang beli dengan aku increasing.
Dari situ aku belajar yang orang beli dengan kita bukan semata-mata harga. Mind you, harga Ephyta kolagen RM197 ya, bukan RM30 tau. Kalau nak kata produk murah lebih senang laku - BELUM TENTU LAGI.
Harga hanyalah nilai yang ditetapkan untuk sesuatu produk.
Tapi untuk buatkan customer beli dengan kita, kita kena tetapkan nilai diri supaya customer keep coming back.

Kalau ada sesiapa yang bergelar re-seller/agen/stokis kata dorang tak boleh jual produk disebabkan saingan sesama sendiri - NONSENSE!
Sebab aku pernah jadi agen produk orang.
Dan aku juga pernah jadi agen produk Biotech (yang obviously crowd tak seramai produk pengguna).
Dua-duanya bukan aku jadi sole agent pun. Ramai lagi agen lain yang sama-sama jual brand yang sama. Tapi alhamdulillah, aku masih boleh jual.

Maybe ada yang akan kata, "Kak Di blogger, ramai kenal, jual apa pun orang beli".

Actually statement tu very very wrong.
Sebab dalam blog aku, aku ada promote brand lain jugak.
Tapi kenapa barang lain tak se-boom masa aku jual Ephyra?
Sedangkan masa aku promote Ephyra, Ephyra belum dikenali.

Bezanya adalah, Ephyra aku promote dengan konsisten.
Produk lain aku promote sekali dua, pastu aku senyap.

Keyword kat sini adalah KONSISTENSI dan SELF-DISCIPLINE.
How you do anything, is how you do everything.
Buat kerja consistently sampai kita jadi pakar.
Apa saja yang kita buat dengan konsisten, matlamat akan tercapai.
Tapi kalau kita konsisten halakan fokus kita pada apa orang lain buat, payahlah sikit nak capai matlamat.

Aku ada lagi satu cerita nak bagitau.
Kalau boleh ambil cerita ni sebagai tips, insyallah takde sebab untuk kita tak dapat capai apa yang kita nak.
Masih cerita tentang pengalaman diri sendiri.
Aku nak bagitau rahsia aku berjaya win sole-distributor Malaysia untuk salah satu produk Biotech.

Aku win that distributorship tahun 2008.
Masa tu baru sebulan dua aku tubuhkan company. Dalam keadaan opis hanya ada pada nama, buat kerja from home. Tapi aku berurusan dengan customer as if company aku tu benar-benar exist sebab kat namecard, kat quotation, kat invoice lengkap dengan nombor phone, fax and email ofis.
Setiap kali customer call tak pernah dorang di-pass ke orang lain.
Sebab memang aku je yang kerja kat opis ni. Hahahaha.
Tapi dorang semua ingat company aku ada berpuluh orang kerja.
Sebab everytime customer mintak diskaun aku akan cakap "Nanti saya discuss dengan bos", kalau tak pun "Saya gunakan komisyen sales saya untuk bagi Dr diskaun".
'Besar' kan company aku sampai boleh bagi komisyen sales? Hahahaha.

Ok berbalik pada distributorship tadi, masa aku apply, aku tau potensi aku nak kalah tu tinggi sebab aku company baru. Website pun takde. Yang apply of course ramai.
Tapi aku taknak kalah. Aku gunakan apa yang aku ada je untuk tunjukkan yang aku calon paling layak untuk dapat sole distributorship tu.

Apa yang aku buat, aku email email email email dan terus email product owner untuk bagitau aku berminat nak jadi distributor.
Dalam setiap email aku pada dia, aku impresskan dia.
Aku tunjukkan list target customer aku.
Aku tunjukkan marketing plan aku.
Aku tunjukkan plan aku nak buat workshop mempromosikan the brand ke seluruh Malaysia.
Yang paling gila sekali, aku siap buat schedule untuk the owner tu datang dari Cape Town ke Malaysia bagi talk tentang product kat beberapa universiti.
Padahal aku tibai je schedule tu.
Customer pun aku tak kenal lagi.
Tapi, takpe, Tu belakang cerita, janji aku nak win sole agent dulu.

Aku win the distributorship sebab owner tu kata dia impress dengan marketing plan aku and workshop yang aku dah rangka untuk dia.
Aku tunjuk kat dia as if aku dah benar-benar ready nak promote brand dia. Aku dah ada plan tempoh setahun untuk dia.
Padahal opis pun takde.

Masa aku berjaya jadi sole-agent tu, dia kata "We will come to KL and Singapore to meet both u and Eawin (sole Singapore)".
Menggelabah aku.
Lepas tu aku cakap, "No worries, I'll see you in Singapore. I would like to discuss ideas with Eawin".
Lagi la dia impress sebab aku tunjuk kesungguhan untuk jumpa dia kat sana pulak. Hahaha.
Padahal aku gelabah tak tau nak letak dia kat mana nanti. Phewwww selamatttttttt.

So lepas tu macamana aku promote produk dia?

Kan tadi aku kata aku dah bentangkan plan segala kan?
Jadi, bila aku dah memandai-mandai reka plan, nak taknak aku kena buat.
Itu yang aku cakap tentang matlamat tadi. Plan yang aku buat tu adalah matlamat.
Bila kita ada matlamat, kita ada drive untuk buat.
Tapi bila kita buat sesuatu takde matlamat, kita akan senang distract fokus kita.
Maksudnya, kalau kita jual tempe sekalipun, kena letak matlamat.

Ada orang (especially yang jadi re-seller), takde matlamat yang spesifik.
Matlamat dia cuma nak cari duit lebih.
Maybe tak faham tentang macamana nak set matlamat.
Takpe aku ajar.

'Cari duit lebih' bukanlah satu matlamat.
Setakat nak duit lebih, dapat lapan ringgit lebih pun namanya duit lebih.

Tapi 'Cari untung sampai RM1000 sebulan' - ini baru namanya matlamat.

Matlamat adalah satu benda yang spesifik.
Bila matlamat kita spesifik, kita akan cuba kejar.
Bila kita cuba kejar, secara otomatik kita ketepikan soal persaingan dan harga tapi terus fokus pada target. Kita akan terdorong untuk buat sampai jadi.
Sebab tu aku suka tulis apa yang aku nak. Supaya aku nampak. Dan tulis mesti spesifik.

Ada beza bila kita set matlamat 'Aku nak beli kereta untuk keselesaan keluarga' dengan 'Aku nak beli Velfire warna putih model tahun 2014 with leather seat".

Ade beza.
Tak percaya?
Cubalah.

Nak jadikan tindakan kita suatu yang konsisten, one should have self-discipline.

Ok, aku bagi satu contoh mudah.
Kalau kita letakkan tikus dalam satu maze, dan kita letakkan cheese kat salah satu ceruk maze tadi, dalam 3 hari yang pertama tikus tu akan ambil masa untuk cari the cheese (tikus diletakkan dalam maze yang sama dan cheese diletakkan pada ceruk yang sama). Dia akan keluar masuk keluar masuk sampailah dia jumpa cheese tu. Tapi masuk je hari ke-empat, tikus tu dah tau dah kat mana nak cari cheese tadi. Itu membuktikan bila tikus tu dilatih dengan tindakan yang sama hari-hari, lama-kelamaan ia bertukar jadi habit.

Sama macam manusia.
Kalau kita latih diri kita untuk buat perkara yang sama berulang kali secara konsisten, ia akan jadi tabiat (habit).
Contohnya bangun pagi tanpa perlu berfikir kita tau dah bangun pagi kena gosok gigi, kena mandi.
Takde lagi aku jumpa orang yang bangun pagi berfikir-fkir nak gosok gigi ke tak, nak gosok ke tak.
Kalau berfikir nak tido ke nak bangun, nak tido ke nak bangun, ok yang tu pernah. Aku salah sorang. Kah Kah Kah.

Bila tindakan kita didorong oleh habit, kita akan mengurangkan bebanan energy pada otak.
Otak kita dah diprogram untuk takyah fikir panjang. Dia dah tau dah keje dia apa nak buat.
Otak yang tak banyak gunakan tenaga untuk pikir benda yang remeh akan lebih produktif.
Tenaga yang berlebih itu akan membuatkan otak lebih cerdas dan aktif untuk fikirkan perkara yang lebih menguntungkan.

Jadi, latih diri kita untuk disiplin.
It takes 21 days untuk jadikan tindakan menjadi satu tabiat.

21 hari kita latih diri kita untuk duduk diam tunggu customer datang tanpa buat maximum usaha, kita akan kekal dengan habit tu sampai bila-bila. Kita kekal dengan habit suka salahkan orang lain bila kita tak berjaya.

Tapi kalau everyday kita konsisten update customer dengan produk info, luangkan masa untuk baca produk knowledge, latih untuk bercakap depan customer, lama-lama kita akan jadi pakar dalam keadaan kita tak sedar.

Stop merasa susah hati dengan kejayaan orang lain.
Start cari jalan untuk buat diri sama berjaya macam orang lain.

-tips 2 sen-

posted by aveo757 @ 9:00 PM  
‹Older
Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan.
2016-11-25


Status aku pagi ni memang betul-betul mengundang haywire kat PM and email aku.
Bila baca some of it, aku rasa moved and relieved bila katanya status aku tu bagi inspirasi. Alhamdulillah, kalau benar terinspirasi, alhamdulillah.
Aku happy dapat tolong bagi inspirasi. Tu je la kot aku boleh tolong.
Tapi honestly aku bagitau aku tak dapat nak reply email yang berjujuk-jujuk masuk ni. Time tengah type ni pun aku nampak kejap-kejap notification email naik kat tepi. Aku cuma boleh jawab sikit-sikit pertanyaan melalui entry ni.

Ada yang tanya dia tak tau apa yang nak diimpikan sebab dia dah dibiasakan bersyukur dengan apa yang ada.

Good, bersyukur dengan apa yang ada itu MESTI.
Tapi Tuhan pun ada cakap jugak Dia takkan ubah sesuatu melainkan orang itu sendiri yang mengubahnya. Maksudnya, keje Dia memberi. Kerja kita usaha dan mintak. Nak bagi taknak bagi takleh question.

Bila kita ada impian, kita terdorong untuk berdoa. Bukan ke Tuhan suka hambaNYA meminta-minta?
Tak semestinya impian tu dalam bentuk material.
Nak diberikan kekuatan untuk berpuasa sunat namanya impian.
Nak diberikan kekuatan untuk bangun tahajud namanya impian.
Nak diberikan hidayah pun impian jugak namanya.

Aku memang membiasakan diri aku tulis apa yang aku impikan.
Kalau sesiapa baca status aku kat FB tentang ni, boleh nampak gambar screenshot apa yang aku tulis (impikan). Aku malas nak tepek gamba kat sini.

Orang tengok impian aku pun mesti pelik apa kejadah nak beli set periuk and kuali pun masuk dalam impian?
Eh, itu baru kuali tau.
Aku nak beli mixer Kenwood yang harga RM1700 tu pun aku tulis dalam impian aku. Sekali dapat okeh! Tapi tu lah, beli nak masuk 2 tahun tapi gunanya baru sekali je. Sebab aku lupa nak mintak supaya aku pandai buat cake. Jadi aku dapat mixer je la, pandai buat kek tak. Hahaha.

Eh tapi ini betul.
Apa yang kita mintak kita kena be spesifik. Dan masa mintak yakin Allah bagi.
Sebab Allah mengikut sangkaan hambaNYA.
Kau yakin DIA bagi, DIA memang bagi.
Kalau kau ada rasa "Tapi boleh ke...?" jawabnya lambatlah DIA nak bagi sebab kau tak yakin dengan DIA.

Ok ni nak cerita pengalaman sendiri. Aku saksikan sendiri bagaimana kekuatan doa, usaha dan yakin. Aku rasa aku ada cerita masa aku pergi umrah first time tahun 2012, aku period.
Aku ciuma dapat solat kat Nabawi 1 waktu je.
Sedihnya tak dapat masuk Raudhah dan tak dapat solat kat Nabawi.

Satu benda yang sangat sangat sangat mustahil untuk aku yang tempoh period biasanya 10 hari.
Masa aku kat Nabawi tu period masih heavy flow.
Kalau ikut lojik memang takkan stopnya punya period pada waktu-waktu tu.
Aku doa sepanjang masa, bagilah aku merasa bersolat dalam Nabawi, stau kali pun jadiklah.

Aku buat tawasul.
Aku ambik air zam-zam, aku mengadap kiblat, aku tawasul dengan amalan aku.
Masa nak tawasul ni pun puas aku pikir apa amalan aku yang aku dah buat yang aku boleh gunakan untuk tawasul ni. Sebab aku jenis buat dan forget.
Pikir punya pikir, aku teringat aku pernah bagi sumbangan yang quite besar amaunnya untuk sorang reader blog aku yang dalam kesusahan, dia tak tau tentang ni sampai sekarang. Dan itu adalah sumbangan yang berat untuk aku buat sebab reader ni sebenarnya kategori haters. Hahaha. Tapi sebab dia tengah susah masa tu, aku cuba bertindaklah atas dasar kemanusiaan.

Aku tawasul dengan amalan aku tu.
Aku niat kalau apa yang aku buat tu diterima dan betul, tolonglah hentikan period aku sekejap.
Pap! Period aku kering serta-merta.
Aku panik.
Sebab period memang stop.

Aku sengaja lepaskan satu waktu untuk make sure memang period tu benar-benar stop.
Memang betul dia stop.
Terus aku mandi, and dapat solat dalam masjid.
Lepas je aku solat, the next waktu, period aku datang balik berlambak-lambak.

Kat situ aku belajar untuk bertambah yakin dengan kuasa DIA dan yakin dengan doa.
Peristiwa tu jugak buatkan aku faham kenapa sedekah kita, bantuan kita, amalan kita, kalau boleh dirahsiakan, kita rahsiakan. Sangat berguna untuk tawasul di saat kita terdesak macam ni.

Sebab tu, kita jangan hanya mintak je. Tapi mesti disertai dengan usaha.
Mintak dan usaha kena buat seiring.
Kalau kau hanya listkan je impian kau dan berdoa tapi takde usaha ke arah nak merealisasikan, ia tak jadi juga.

Yang paling penting, pastikan kita 'ambil hati' DIA.
Apa yang DIA tak suka tu jangan buat.
Apa yang DIA suka buatlah walaupun hati kita terasa macam taknak buat.
Contohnya kes aku tolong haters tu la. Hahahah.
Kalau ikut hati setan, memang aku buat dek je.
Tapi sebab pikir Tuhan suka, aku latih untuk buat jugak. Rupanya itu yang membantu aku dapat bersolat dalam Nabawi.
See? Tuhan lebih tahu apa yang baik untuk kita.

Yang tanya "..saya nak tapi boleh ke? Dapat ke?"

Macam aku cakap tadi, dapat tak dapat bukan keje kita.
Keje kita mintak. Jangan fokus kat dapat, tapi fokuslah kat mintak.
Contohnya dalam bisnes, kalau kau target bulan tu kau nak buat at least RM300K, maka fokus kat cara nak dapatkan RM300K. Jangan fokus kat "tapi orang tu pun buat produk yang sama dengan kita, macamana?".
Eh hello?? Yang kau nak fokus kat orang tu dah kenapa? Itu dah menjadikan distarction kat kau punya goal.
Bila kau sibuk fokus kat orang lain, dah saper pulak nak fokuskan sales goal RM300K tadi?
Dalam berdoa pun konsepnya macam tu.
Fokus pada mintak. Tak payah fokus pada dapat ke tak dapat.

Lagi satu kena faham konsep "Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan".
Pernah dengar statement ni?
Pernah dengar, tapi tak faham kan?
Ok ni aku bagi faham.

Konsep dia macam tangki air.
Tangki air rumah, ofis, sekolah, hotel, semuanya berbeza kapasiti.
Tangki air kat rumah hanya cukup untuk tampung kegunaan orang-orang dalam rumah tu je.
Tangki kat hotel lebih besar sebab penggunaanya lebih banyak.
Boleh ke kau mintak developer rumah buatkan tangki air kapasiti hotel untuk rumah keluasan 20-60 sq ft?
Dan boleh ke tuan hotel mintak arkitek buatkan empangan untuk hotel dia?
Memang dapat maki lah jawabnya.

Maksudnya kat sini, kalau tak ada keperluan, kau takkan dapat.
Ingat balik statement "Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan".

Konsep rezeki itu sama macam tangki air.
Kalau kau takde keperluan untuk dapat rezeki (dalam kes ni duit) yang banyak, Allah takkan beri.
Buat apa nak beri? Sebab kau takde keperluan untuk gunakan duit yang lebih.
Tapi kalau apa yang kau ada kau gunakan untuk beri manfaat pada orang lain, kau banyak bersedekah, kau banyak tolong orang, Tuhan akan upgrade 'tangki' kau menjadi lebih besar.
Sebab DIA tau oh this guy memang ada keperluan untuk dapat lebih sebab dia menggunakan kelebihan itu untuk memanfaatkan orang disekelilingnya.

Aku bagi tips.
Nak percaya taknak percaya terpulang. Tapi ini apa yang aku amalkan. Dan aku nampak keajaibannya.

Bila kita tunjuk kat Tuhan yang kita dah bersedia untuk terima lebih, kat situlah nanti DIA besarkan 'tangki' kita.
Kau ada ilmu, kongsi. DIA akan tambah ilmu kau lagi.
Kau ada duit, rajinkan sedekah, DIA akan tambah lagi.
Jangan cari musuh. Jangan cari masalah dengan orang. Jangan buat salah kat orang.
Kau jauhkan diri dari perdebatan, Tuhan akan hadirkan orang baik-baik dalam hidup kau.
Kadangkala yang buatkan rezeki payah atau rezeki kita tertahan adalah bila kita ada dosa dengan orang.

Lagi satu, kalau apa yang kita impikan tak membuatkan kita bangun solat malam, maknanya impian kita tu tak cukup kuat.

Semoga ada manfaat.

posted by aveo757 @ 10:32 AM  
‹Older
Ini bukan kelas
2016-11-23


Aku nak bagi nasihat.
Kalau kau ada benda nak tulis, jangan tangguh. Teruskan je tulis.
Sebab bila kau tangguh, yang pertama, momentum kau nak menulis sesuatu topik tu akan layu, sebab topik tu pun dah jadi suam,
Second, kau akan lupa terus apa kau nak tulis.

Macam aku sekarang ni la.
Last blog post aku 15 Nov, now 23 Nov.
Apa yang aku nak tulis sebelum ni, ada antaranya aku ingat, tapi momentum dan slow, jadi aku malas.
Selebihnya aku dah lupa apa aku nak tulis.

Ni aku nak explain sikit pasal status FB aku kelmarin pasal business circle.
Ya ampunnn ramainya yang salah faham apa yang aku maksudnya.
Tetiba je email aku "Kak, saya nak join boleh? Tapi saya taknak mengajar, saya nak jadi student je".
La haaaai. Mengajar apa bendanya dikk.
Ni bukan kelas, ni macam group saja. Ala-ala whatsapp group kelas anak aku. Di mana kat group tu kita discuss perkara berkaitan dengan bisnes yang kita run. Anything, from strategi, masalah, tips - lebih kepada discussion. Takde sape yang mengajar sape pun. Bezanya, ini bukan group Whatsapp, sebab kalau setakat nak sembang kat Whatsapp, baik kita sembang kat PM je.

Aku plan kita create this group untuk kita jumpa and bincang tentang progress, hala tuju, share ideas on business. Objektif aku simple - to create an environment yang positif sesama bisnes people. Sebab, orang yang berbisnes paling senang nak down and attract negative energy kalau tak dijaga dengan betul. Bila energy kau negatif, kau buat apa pun tak jadi, atau slow, atau ada kebocoran duit (kos).

Aku selalu dapat email dari readers yang mengadu susah nak bisnes, kawan tak support, family tak support, payah nak tu, payah nak ni. Sebenarnya tak susah. Yang susahnya sebab kita highlite bisnes kita pada orang yang tak sama matlamat. Bila kita highlite kat orang yang matlamatnya berbeza, of cos dia tak bagi respond atau respondnya berbeza dengan apa yang kita harapkan. Jadi, kita akan rasa yang kita tak cukup bagus, sedangkan bukan kita tak bagus, tapi kita salah sasaran.

Sebab tu aku plan nak create group of positive circle yang mana kat dalam tu semuanya orang yang terlibat dalam bisnes atau baru nak berjinak dalam bisnes. At least untuk level start-up, potensi kau nak rugi tu kurang bila kau ada guidance dari those yang bisnesnya dah grow. Kita perlu berada pada circle yang sama so that momentum kita always berada pada best level.

Pastu ada yang tanya "Sales bulanan saya RM5K je, boleh ke join?"

Tak kisah.
Kau takde sale pun takpe, janji objektif kita sama.
Reason aku invite bisnes owner yang total sales tahunannya lebih dari RM500K (kalau more than 1M lagi bagus) untuk join the group adalah sebab those yang sales tahunan more than RM500K dikira growing bisnes. Kita perlukan ramai growing bisnes untuk join the group. Sebab kita nak share ideas, kita nak ada orang boleh tunjukkan jalan, share semangat - bukan untuk compare aku buat RM5K, kau buat 900K. No. That negative energy kita tak mau ada dalam group.
Apa ko ingat yang buat jutaan setahun tak pernah rasa down? Sesekali down derrrr.
Sebab tu kita perlukan group yang share the same objective supaya kita sama kita boleh support and grow together.

Jangan takut part rezeki. Jangan takut nak share tips. Jangan takut share ideas. It won't get stolen.
Aku percaya pada "the more you give, the more you get".
Berapa ramai yang sama-sama meniaga nasik lemak tapi nasik lemak tetap laku?
Berapa banyak gerai air tebu kat satu pasar malam tapi the same gerai tebu masih wujud bertahun-tahun?
Itu maknanya rezeki tak pernah salah alamat.
Tak kisah kalau kita adalah competitor kat luar tapi dalam group ni kita try to form a family.

Aku tau maybe aku nampak pelik sikit kat sini.
Ramai usahawan yang takut nak share idea and get very protective with those ideas. Aku faham situasi tu sebab aku pernah laluinya. Tapi, along the way, aku belajar yang rupanya lebih baik berkongsi idea dan bekerja secara kolaboratif daripada buat sorang-sorang. Kau tau tak sebab apa idea kau mungkin takkan dicuri?
Sebab it is just an idea. Nak merealisasikan idea itu bukan senang. Jadi, jangan takut share idea.
Plus, secara hakikatnya ramai yang malas nak curi idea kau pun. Curi idea pun malas tau. Hahahaha.

Group ni takde tarikh tutup permohonan pun, so takyah la tanya "Masih dibuka lagi?". Aku nak respond pun tak reti dapat soklan macam ni. Ni bukan group formal, kita cuma nak ada sesi chatting sebulan 1-2 kali untuk share ideas, progress, and create network. Siapa tahu ada antara kawan-kawan dalam group ni nanti ada sumber-sumber atau contact yang kebetulan kita tengah cari, betul tak?

posted by aveo757 @ 4:25 PM  
‹Older
Love, Papa.
2016-11-15


Kalau lelaki (suami) always cakap nak isteri yang boleh jaga dia macam mak dia jaga dia, sebenarnya perempuan pun nak suami yang boleh jaga dia macam bapak dia jaga. Sebab bagi mana-mana perempuan, satu-satunya lelaki yang tak akan sakitkan hati dia adalah bapak dia sendiri. Tapi, sebab kita manusia, jadi sifat kemanusiaan tu wajib ada. Takkan boleh kita jumpa orang yang lebih best dari mak bapak, jadi, berlebih kuranglah.

Macam Pak Aji, setakat ni dia sorang je lah lelaki yang aku jumpa yang kalau kopekkan tembikai, dia kopek dengan kulit-kulitnya sekali. Dulu, before kawen, kalau aku nak makan tembikai, aku takkan makan tembikai yang tak kopek kulit sampai habis. Biar la orang kata manis pun, aku takkan ambik. Mak Aji paham sangat tebiat aku yang satu ni. Nanti dia akan mintak Pak Aji kopekkan bersih-bersih, baru aku makan. Padahal aku tak suruh pun, tapi dorang dah paham tebiat mengada aku ni. Sekarang, mak mertua aku yang kopekkan. Kalau En Wan bawak balik tembikai (dia tau bini dia suka tembikai), dia akan mintak mak dia kopekkan. Sebab dia takut kalau dia kopekkan, tak sama macam Pak Aji, nanti aku compare, dia tak suka. Hahaha.

Kalau aku ada keje kat Bangi, selalunya petang aku akan singgah rumah, tak payah bagi hint pun, Pak Aji akan tanya "Ko nak pisang goreng, Diana? Nak Papa carikan". Walaupun hati aku rasa malas nak susahkan bapak aku, tapi aku always angguk je. Sebab selagi ada peluang, aku nak kumpul moment-moment bapak aku belikan aku pisang goreng. Sebab aku tau one day aku takkan dengar suara tu offer nak belikan pisang goreng lagi. Entah-entah tengok gerai pisang goreng pun aku nangis masa tu. The perasaan seronok bila tengok dari jauh motor bapak aku sampai sambil dalam bakul ada plastik pisang goreng - undescribable feeling. Nak lagi kalau kebetulan Ima pun ada kat Bangi, kitorang excited "Oi, Papa bawak balik pisang. Turun makan oi!". Padahal pisang tu benda common. Tapi kalau bapak yang belikan, lain.

Masa aku praktikal kat SIRIM, aku gi keje dengan Pak Aji. Sebab Pak Aji keje kat Shah Alam jugak, jadi dia akan drop aku kat SIRIM. Masa tu baru aku realized betapa jauhnya bapak aku hari-hari gi keje. Bayangkan dari Bangi ke Shah Alam. Patut la 6.30am dah keluar rumah. Jauh kot.

Sekarang keluar rumah kul 6am gi keje pun dah rasa biasa.
Tapi dulu, masih blaja, kita mana rasa benda ni semua. So bila keluar rumah pukul 6.30am, sampai opis lagi 15 minit pukul 8am, dah terasa jauh gila! And Pak Aji lalui benda tu bertahun-tahun. Bukan seminggu dua. Dulu bapak aku pakai Proton Saga je. Stereng berat nak mampus. Memang sakit la kalau long journey, apetah lagi kalau hari-hari bawak kereta yang sama. Lenguh.
Terasa kesiannya bapak aku keje macam ni sebab nak pastikan aku skolah sampai habis.

Aku masuk je dalam kereta, membuta.
Sampai SIRIM baru Pak Aji kejutkan aku.
Bukan sampai pintu pagar SIRIM tau. Tapi sampai ke depan pintu Blok 19 tu baru Pak Aji kejutkan aku.

Kalau kebetulan lab projek habis awal, bos aku kat SIRIM tu akan release aku awal. Dia pun menyampah tengok muka aku kat lab agaknya. Balik lah kau dia kata.
Aku akan call Pak Aji mintak ambik aku. Padahal waktu tu baru pukul 3.30pm. Sanggup Pak Aji keluar pungut aku pulak kat SIRIM bawak balik opis dia.
Kalau En Wan jangan haraplah oii. Setakat lagi sejam setengah nak habis ofis hour tu dia nak tempuh jalan semata-mata nak ambik aku, kem salam. Tunggulah kau kat cafe situ sampai aku ambik nanti dia kata.

Sometimes, lepas ofis hour, aku ajak Pak Aji singgah MekDi ke, KFC ke, Pak Aji sanggup hantar.
Padahal time balik keje jalan kan konfem jem. Tapi Pak Aji sanggup meredah jem tu semata-mata nak hantar anak dia mentekedarah. Masa tu aku tak reti bawak kereta, so aku tak rasa meredah jem tu satu benda yang susah nak dibuat. Bawak je kot kereta tu, bukan kena jalan pun. Now, jangankan suruh aku redah jem. Dari opis aku nak je Giant yang tak sampai 5 minit tu pun aku malas sebab memikirkan nak mencari parking.

Bila dah kawen, aku pindah USJ.
Pak Aji masih bekerja.
Sometimes Pak Aji call aku nak singgah rumah balik keje nanti.
Padahal dia sah-sah boleh lalu jalan lain dari opis dia nak balik ke Bangi.
Tapi sanggup dia ikut jalan jauh lalu depan Proton yang sesak tu sebab nak singgah rumah aku.
Kadang tu dia yang bawak pisang goreng untuk minum sama-sama.
Masa tu aku rasa macam menyesal pulak kawen. Sebab rindu nak lepak dengan bapak aku. Pergi keje sama-sama. Selalu bapak aku akan dengar radio kalau dalam kereta. Tapi sepanjang aku praktikal, asal masuk kereta je aku terus masukkan kaset (dulu kaset okeh) Ziana Zain, tak pun Fauziah Latif. Naik sebu kepala orang tua tu hari-hari dengar lagu yang sama. Dah la suara aku lagi kuat dari kaset. Pasrah berserah orang tua tu mendengar.

Wanita belum kawen, jangan risau mikir apesal lambat kawen but enjoy momen-momen ni dengan bapak.
Sebab korang masih banyak lagi masa untuk spend dengan bapak.
Esok dah kawen masa tu dah kena bagi-bagi.
Apa-apa hal kena dulukan suami.
Moga dapat suami yang sporting, bila ajak balik jumpa bapak kita, dia ok.
Alhamduliullah En Wan sporting. Kadang tu balik Bangi, dia tengok tv kat bawah sorang, aku lepak dalam bilik mak bapak aku bersembang. Takpe, laki aku paham. Dia tau macamana rasanya bila dah takde bapak, jadi dia rela tersadai kat bawah sorang-sorang, bagi chance aku borak ngan bapak aku kat bilik.


Langkawi, 1988.


posted by aveo757 @ 10:21 AM  
‹Older
21 years of frenship
2016-11-14

Sabtu sepatutnya, Rayyan ada convo.
Malangnya, dia demam.
Maka, takde lah gambat konvo.
Nasib baik aku mak yang hipster. Tak konvo pun takpelah, janji kau habis skolah. Mbhahahaha.
Takpe, esok lusa pi pinjam jubah kat skolah, kita pi ambik gamba kat studio je lah jawabnya.

Menjak hari Jumaat lagi rumah aku dah ramai orang Tganu.
Sebab anak sedara En Wan kawen Jumaat lepas, jadi semua pun kumpul kat rumah.
Yang paling best, anak sedara En Wan kawen, aku tak datang/
Sebab ceritanya Jumaat tu Rayyan ada full rehearsel untuk concert, jadi aku taknak pontengkan dia.
So aku mengalah untuk tak tengok anak sedara En Wan nikah.
Sabtu pulak, memang ada konvo Rayyan, jadi sah-sah aku tak boleh ikut bersanding sebab aku kena hantar Rayyan ke majlis. En Wan memang orang kuat majlis jadi dia takleh kalau tak mengiring pengantin. Orang penting tuuuu. Dia jalan lagi depan dari pengantin, ko rasa?

Ceritanya, kalau Rayyan tak demam ke, demam ke, tetap aku tak dapat tengok orang kawen.
Memang tengok kat Tganu je la jawabnya.

Tapi macam biasa, walaupun aku takde sama, tapi hasil kerja tangan aku tetap mengiringi pengantin.
Biasa lah kan, orang gifted dan multitasking macam aku ni, cap jarinya always ada di mana-mana. Mbhahahahaha.



Anak sedara En Wan kata "warna sukati" dan "tema sukati".
Jadi, sukati anak tekak aku la nak pilih warna and konsep apa, tak gitu?
Konsepnya "Teddy" bersempena dengan nama anak kera kesayangan Rayyan kat rumah tu - Wan Muhammad Teddy.



Sementara apak kau makan lauk pengantin, kami 3 beranak tersadai kat pantry opis.
Ni semua salah aku.
Aku kan dah setahun kot tak bawak kereta sendiri pi keje.
Jadi pagi Jumaat tu, aku pi keje sendiri.
Selalunya pagi-pagi aku menonong je masuk kereta. En Wan akan ambik kunci rumah siap-siap.
Bila pagi tu aku pi keje sendiri, aku just bawak kunci kereta, lupa bawak kunci rumah.

Masa nak ambik Rayyan, aku dah pack laptop segala nak bawak balik. Plannya taknak masuk opis dah lepas tu. Sekali aku terpikir, camne aku nak masuk rumah, aku tak bawak kunci!
Jawabnya, ambik Rayyan masuk opis.
Redza pulak En Wan call van driver siap-siap instruct hantarkan ke opis jugak.
Jadi, anak-beranak tersadai kat opis.

Mujurlah pantry penuh makanan.
Kebetulan staff makan kat luar, jadi pantry kosong, so boleh la melepak kat pantry pekena apa-apa yang patut. Kesian anak aku kelaparan.
Yang best lagi tu, ingat nak ajak budak-budak ni makan kat bawah, sekali check purse ada RM2 je.
ATM card En Wan pegang.
Pastu call En Wan cakap takde duit.
Seb baik bos aku baik hati tau dia suruh aku mintak duit petty cash RM50 kat staff.
Kesian kan aku, sampai duit petty cash pun aku tak tau mana dia letak.
Downgrade betul position aku kat opis ni.
Tahun depan aku syak aku jadi tea lady je.


Ni gambar mak dan adik-beradik saja bersama pengantin.


Ni adik-beradik pengantin lelaki (anak sedara En Wan semuanya)
Yang depan tu cucu aku oii.



Semalam aku berjimba dengan rakan-rakan seper-saka-an.
Ni semua sebab best fren aku Apeng a.k.a Ina turun KL.
Bukan senang nak jumpa Ina menjak dia dah jadi orang Siam ni (Bangkok) ni.
Kena tunggu dia balik baru semua dapat berkumpul.
Kebetulan semalam dia datang KL, jadi semua set untuk jumpa.

Dia punya plan nak jumpa tu aku rasa mau dah sebulan set tapi asik la bertukar tempat.
Last week ye ye je kata book Hi-tea kat Quality Hotel, pastu 2 hari lepas tup-tup tukar ke KFC Seksyen 7. Tak ke jauh nau bezanya tu, dari hotel ke fast food restaurant? Sebab tu aku cakap dorang ni semua bela saka. Ikut mood saka masing-masing. Tapi ada hikmahnya jugak melepak kat KFC. Sebab saka masing-masing kemain amukan lagi. Terbahak-bahak gelak macamkan masing-masing ada share ngan Colonel Sanders. Kalau buat kat hotel agaknya mampus sekor-sekor kena halau keluar. Memekak je.


Ko tengok muka masing-masing nak start menjoyah.



Ni kalau gambar kelabu je ni aku tau la mesti henfon si Rozie.
Tengok dalam gambar Rozie takde. Sah la dia punya henfon ni. Dah la aku kelabu, makin kelabu aku dalam ni. Konghaja. 
Set-set lelaki pandai bawak diri, duduk hujung nun. Takut dorang nak satu meja ngan kitorang.
Malu nak mengaku bini.



Dengan Rozie.
Sakit ati betul aku ngan henfon dia ni. Ni kalau aku dapat henfon ni, aku gigit.
Tapi bagus budak ni, sanggup tadah pipi untuk ditampar oleh exbf aku semata-mata nak selamatkan aku. Selamatttt pipi aku.

Dulu masa blaja, aku takde komputer.
Rozie ni budak IT, konfem kena beli komputer punya.
So aku always tumpang komputer dia untuk buat assignment and thesis.
Adat menumpang hak orang kan, terpaksa la queue kasik tuan punya guna dulu baru kita guna.
Dia dah habis study pukul 4pagi, baru dia kejut aku untuk guna komputer dia.
Fuhh, terasa gigihnya aku dulu blaja sanggup bangun pukul 4 pagi.
Sekarang, terjaga pukul 4 pagi nak gi kencing pun malas, sanggup tahan kencing sampai ke pagi.



Ni Kelab Dusty Pink Tits namanya.
Nama kelab kena gempak la. Tapi aku tak sure la masing-masing kaler masih dusty pink ke tak skarang. Mbahahaha.
Yang lelaki belah kiri tu Ijad. Dia kawen ngan Rozie. Dorang je lah nampaknya yang kekal bercinta dari zaman matrik sampai kawen. 

Yang the rest sederet tu pun semua bercinta gak ngan kawan satu batch tapi kitorang semua hot sangat. Lepas grad rupanya bersepah yang minat kitorang so, bye bye exbf. Hahahahah.





Semalam buat surprise besday bash untuk Ijad and Ina.
Dua-dua ni awal Nov baru-baru ni. Selang sehari, jadi buatkan sekali.
Dorang tak tau pun, aku ngan Cheq yang plan berdua.
Kek beli, pinggan tak beli.
Sebab nak mintak extra plate punya pasal, terpaksa la masing-masing order KFC lebih sikit.

Aku plan nak beli Secret Recipe. Macam biasa la SR ni manjang je kek habis. Takde stok. Pelik betul aku. Kau meniaga restoran konsep jual kek, tapi kek takde.
Seb baik Berry's ada kek sepanjang masa. Sedap pulak kek yang aku beli ni.



Makcik ni baik tau.
Sebab dia datang berlenggang lone ranger, jadi dia je la yang layan budak-budak ni semua.


Aku ingatkan nak pedajal Ijad pakai crown masa potong kek tapi tak jumpa pulak crown.



Tiba-tiba macam ada sebuah "keluarga bahagia" kat sini, kan? 



Laki aku kat hujung tu, aku kat hujung sini.
Pandai aku pilih position.
Jauh dari laki, jadi aku boleh berhuha dengan aman.
Tapi aku rasa laki aku pun memang tak hingin nak duduk sebelah aku everytime aku jumpa member-member. Sebab aku tak layan dia punya.

Kawan-kawan aku time skolah, yang rapat kebanyakkannya lelaki. So kalau nak get together macam payah sikit la kan. Tapi kalau kawan pompuan memang zaman U je la pun yang ramai and rapat.
The beauty part tu bila kitorang masih stick dengan group yang sama walaupun dah beranak pinak.
Sebab tu laki kitorang takde hal kalau kitorang nak bersembang sampai 3-4 jam sekalipun sebab dorang sama dorang pun dah boleh bersembang macam-macam. So pandai-pandai korang la nak beramah-mesra ya.

Dulu, zaman-zaman blaja dulu, group kitorang kena 'mark' as group FRIENDS sebab grup kitorang je yang allow lelaki masuk rumah. Bukan buat apa pun, kadang tu betulkan komputer, pasangkan itu, pasangkan ini, hantar makanan, pesan makanan. Benda biasa je. Takde issue pun sebenarnya. Tapi sebab orang lain tak buat, jadi nampaklah kitorang yang paling setan sekali. Tapi kitorang ni "lantak-kau-lah punya orang, so kau nak cakap apa pun ko cakap lah, janji ko happy. Good to see that even after 21 years, masih lagi together. Mungkin ramai sangat yang bercakap FRIEND FRIEND FRIEND, alhamdulillah kekal fren sampai sekarang.

Video kat bawah ni bukti memang set-set ni melepak dengan orang yang sama. Balik-balik muka itu jugak. Gambar aku ada yang di-blurkan sebab well....




posted by aveo757 @ 4:23 PM  
‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER