walk on wings, tread in air <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\07532934260\46blogName\75walk+on+wings,+tread+in+air\46publishMode\75PUBLISH_MODE_HOSTED\46navbarType\75BLUE\46layoutType\75CLASSIC\46searchRoot\75http://www.dianaishak.com/search\46blogLocale\75en\46v\0752\46homepageUrl\75http://www.dianaishak.com/\46blogFollowUrl\75https://plus.google.com/108023594649590263359\46vt\758062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

walk on wings, tread in air

HIGHLIGHTS




FLEUR by MRS HIM

OFFICIAL WEBSITE

TESTIMONI EPHYRA

Kalau rajin, sila subscribe.
March 04, 2015


Kalau korang bukak blog aku nampak tak line kuning ni?
Ok yang ni untuk korang isikan email (subcribe) supaya aku boleh kenal siapa reader blog and insyallah every week aku nak buat projek dengan korang.
It could be gift, it could be invitation untuk lepak-lepak hi-tea macam aku buat dengan Ephyra kat Little Cafe dulu, or maybe kali ni kita lepak mamak je, penjimatan berganda. Mbahahaha.
Takyah letak sampai 10 email. Insyallah semua ada bahagian. Jangan tamak-tamak, aku Diana Ishak je, bukan Neelofa.

Jangan risau.
Aku bukan nak tengok sape yang beli barang dengan aku.
Aku nak tengok sape yang baca blog aku. Tak semestinya yang ada history beli apa-apa dengan aku.
Aku memang nak kenal reader blog ni, so ni je lah caranya aku nak say thank you.



Ipin ni dah 2 hari tergantung atas ceiling rumah aku. Dah la dia tergantung kat area yang tak boleh nak dicapai. Memang kau duduk la kat situ sampai kecut kan.
Tapi series benda ni menakutkan.
Tengah malam tadi aku bangun nak turun ke dapur. Bukak je pintu si Ipin ni betul-betul tengah tenung aku. Musibat gila.
Pastu kat dinding belakang ada bayang kepala besarrrrrrrrrrrr.
Kalau jantung aku ni boleh tercampak, dah lama tercampak kat laman rumah sebelah. Terus hilang haus aku. Tak jadi gi dapur.

Ni memang keje Rayyan la, apa lagi.
Dia kan suka main benda pelik-pelik. Dah elok-elok bendalah ni bertali, dia pi sentap tali tu terus melekat budak jendul ni atas ceiling aku. Pastu nak suruh aku jolok bawak turun. Memang tak la.



Ok ni baru ada masa nak cerita pasal apa yang aku buat kat utara Selasa-Khamis lepas.
Memang aku ke sana untuk sales trip, ni memang routine la untuk aku naik ke utara nak jengah customer company aku. Dan selalunya kalau pi sana aku akan bawak Pak Aji Mak Aji sekali, kalau tak konfem aku tak tido 3 hari. Ataupun aku tido kat lobby. Aku memang ada masalah nak tido hotel sorang-sorang. Aku lagi rela spend duit ambik bilik besar untuk muat 3 orang, daripada aku jadi tido dalam ketakutan.

Mak Aji ngan Pak Aji memang suka sangat la kalau aku ajak join pi utara nak-nak lagi bila aku umpan dorang pi Padang Besar. Konfem hilang sakit lutut mak aku. Hahahaha.

Selasa pagi tu aku singgah Mydin Jelapang dulu untuk jumpa ngan Apeng.
Ni la roommate aku dulu. Dan dia jugak la yang sanggup beli tiket flight balik Semenanjung semata-mata nak pastikan majlis pertunangan aku tak diganggu oleh pensaiko.
And dia jugak pengapit aku.
Now dia dah bukak kedai untuk baby and ibu mengandung kat Manjung. At the same time dia cikgu jugak kat Manjung.

Punyalah selama ni member aku ni bukak butik ibu mengandung, sikit aku tak pernah terfikir nak letak jubah-jubah aku kat kedai dia. Until masa aku kat Terengganu tu ari dia whatsapp "Apesal kau tak bagitau aku jubah kau nursing friendly?".



Sesape yang kat Manjung atau sekitarnya nak dapatkan Jubah Aqeela, boleh datang butik PaMa Zahra. Online pun boleh. Sebab kat website aku 3 warna dah sold out. Kat Lazada ada lagi 3 warna kot tapi size tak tau apa lagi yang masih ada. Tapi kat Butik PaMa Zahra ada lagi. And lagi satu butik kat JB nama dia Itqan Butik (formerly known as Ashanim Lab Dress). Butik Ashanim ni pemborong pertama yang aku hantar so semua size dia ada.

Lepas melepak 2 jam kat Mydin (Mydin pun jadikkkkk), baru ke Penang.
Kali ni aku lepak kat Seberang Jaya, tak tido dalam pulau pun.
Selalunya aku tido Vistana, tapi hotel tu macam isolated sikit dari mall-mall, kesian pulak kat Mak Aji terperap je dalam bilik kalau aku sehari suntuk kat USM. So aku booked Sunway Hotel Seberang Jaya sebab belakang tu ada Parkson. Sementara aku gi keje kang, at least boleh la dorang shopping kat Parkson. Macamkan KL takde Parkson kan.

Kebetulan adik Mak Aji yang duduk Singapore ada keje di Penang.
Malam tu aku bawak dorang pi Jen Hotel untuk jejak kasih.
Gila horror aku bawak kereta malam-malam masuk town. Dah la jalan kat Georgetown ni semua halus-halus, dengan mata aku yang rabun malam lagi. Sampai nak cecah ke stereng tetek aku punya lah kedepan gila aku tarik seat. Nak bagi nampak jalan kekdahnya. Tu pun berapa kali kena honk sebab orang blakang stress aku bawak slow sangat.
Banyak pulak cengkadak kau kan. Aku stopkan terus terus kereta ni baru tau.

Mata aku memang dah tak berapa awas kalau drive malam, especially kalau jalan kat town. Kalau hiway ok lagi. Nasib baik on the way nak balik tu aku berjaya carik port makan tepi laut bawah jambatan. Apa ntah nama kawasan tu tapi hala nak ke Queensbay.
Dapat pulak gerai bapuk. Memang maveles la layanan dia.
Akak bapuk tu, kemain lagi pakai dress ala-ala Elsa kau.
Tapi best betul la cara dia promote makanan dia.
Akak ni kalau jadi sales company aku pun bagus.
Series tak tipu, dia sangat pandai tarik customer.
Padahal aku lalu je depan gerai dia, ingat kan pi gerai belakang pekena mee udang.
Sambil jalan tu aku benti kejap tengok ikan udang sotong depan gerai dia.
Kaw-kaw dia promote makanan dia.
Dia suggest ikan apa sedap, masak apa sedap, kalau dah makan makanan macam ni jangan ambik lauk macam tu. Kiranya dia tau apa dia jual. Disebabkan dia pandai suggest makanan dan memudahkan aku takyah pikir nak makan apa, maka aku duduk la gerai dia. Settle RM130 makan malam 3 orang.
Kau memang pandai buat sale la kak.
Tapi dress tak menahan. Bare back kau. Seb baik ketiak clear.


Puding sagu gula melaka.

Tak paham kenapa dia nak hidangkan puding yang secotet ni dalam mangkuk sebesar-besar ada.
Padahal puding tu muat je kalau nak disumbatkan dalam mangkuk gula melaka tu.
Ni pesen baru menghidang makanan agaknya.
Makanan sejemput takpe, mangkuk biar macam loyang.


Buah-buahan untuk Mak Aji and Pak Aji

Kalau aku duduk dorang memang tak kuasa aku nak pencuci mulut bagai. 
Orang tua kan suka kunyah-kunyah buah kan, so aku order je lah.


Nasik goreng special.

Memang special sangat ni. Sampai tak tau nak makan apa dulu.
Semua benda ada. dah la nasik goreng dia tu siap ada udang ada ayam bagai.
Ni Mak Aji and Pak Aji punya.


Aku punya kalau masuk hotel memang takkan lari dari Club Sandwich.


Tu semua lunch masa mula-mula sampai Sunway Hotel.
Sampai pun dah pukul 3pm, aku dah malas nak keluar semata-mata nak makan. Baik order je. 
Walaupun makan macam gini je dah RM128, tapi nak memikirkan aku nak mencari parking, nak tunggu order dengan muka aku dah berselipat keletihan, baik aku room service je lah.

Berdepan dengan Sunway Hotel ada hotel baru nama The Light.
Memang cantik hotel dia.
And yang buat aku terperanjat rupanya The Light Hotel ni kepunyaan Pelita Nasi Kandar!
Gila kauuuuuu.
Juai nasik kandaq sampai boleh buat hotel. Bukan hotel bajet-bajet punya okeh. Grand punya hotel weii. Kau ada?

Rabu, keje-keje aku kat USM habis pukul 3pm.
Terus straight gi Kangaq. Duduk kat hotel feveret aku Seri Malaysia.
Pi Perlis ni bukan urusan keje. Urusan hanya untuk shopping kat Padang Besar. Dah alang-alang bawak Mak Aji berjalan pi Penang, meh aku lajakkan terus biar sampai Perlis.
Lagipun aku nak pekena Laksa Kak Su and sotong goreng Linda.

Tapi malam tu macam nak pi Mona pulak.
Sotong Mona pun not bad. Aku meratah sotong sesaje je malam tu.
And malam tu first time aku makan mentarang.
Rupanya lagi puas makan mentarang dari makan lala or kerang. Sebab mentarang ni lagi besar.
Rasa macam kerang jugak cuma besar so puas sikit makan.
Tapi 7-8 ketul RM15.
Kira boleh la tu.



Esok pagi lepas breakfast terus pi Padang Besar.
Punyalah awalnya aku sampai, kedai pun baru nak bukak.
Selalunya kalau aku pi Padang Besar aku akan round dalam arked je. Tapi kali ni jejak jugak aku kat pasar basah sebab maik Aji nak borong mangga.
Adik ipar aku si Siti tu mengidam makan mangga.
Mak Aji cakap ada satu malam tu pukul 3 pagi bangun nangis-nangis nak makan mangga.
Aku boleh imagine camana muka Ibal time ni.
Jangan banyak bunyik la ye, nasib baik bini kau mengidam benda yang boleh senang dapat. Dibuatnya dia mengidam nak makan kambing gurun, mau luruh bulu-bulu kau nak mencarik.

Sebab tu la mak mertua nak sangat ke Padang Besaq dengan misi nak borong mangga.
Murah jugak, mangga yang dah masak RM8 je sekilo. Sampai ompek kilo mak bapak aku borong. Berak mangga la jawabnya si Siti ni kang.

Pastu aku beli ikan bilis gred paling mahal pun baru RM20/kilo!
Mana nak dapat weiii.
Selalunya yang gred paling bagus aku dapat pun dah RM4.80/100g kat pasar tani Putra Heights ni.
Bila makcik tu kata ikan bilis tu RM20/kg tak sampai ati pulak aku nak tawar-menawar.

Boleh la pulak jumpa Pepero.
Sebenarnya aku tak makan Pepero ni, sebab aku mana makan coklat sangat.
Tapi beli untuk Redza sebab harga Pepero kat Jaya Grocer mahal kottt.
Kat Padang Besar aku dapat RM20 untuk sekotak besar yang ada 8 pack kat dalam.
Ok la tu, malas la pulak aku nak tanya dari satu kedai ke satu kedai compare harga.
Janji lagi murah dari harga yang selalu aku beli dah kira bagus dah ni.



Misi aku ke Padang Besar sebenarnya ni.
Memang ni je la pun yang aku beli untuk diri sendiri.
Brooch dan kali ni aku beli terus dengan kotak nak letak brroch. Biar sedap sikit mata aku memandang. Beli hijab pin 4 ketul. Harapnya lepas ni hijab pin aku tak hilang dah lepas duduk dalam kotak. Aku ni beli hijab pin rasanya 10, ujung-ujung tinggal seketul je. Yang lain mana hilang tak tau. Yang aku pelik tu terus hilang meruyup tak timbul-timbul. Dah habis punggah pun tak jumpa-jumpa.

Disebabkan kitorang keluar pagi sangat ke Padang Besar, jadi lepas habis shopping, aku patah balik ke Arau sebab nak collect Laksa Kak Su. Tapau okeh. Mana cukup setakat makan sekali je kat kedai. Makan kat kedai tu makan kat kedai la. Tapau lain cerita.
Beli 5 kilo terus sebab cousin aku mengidam nak makan Laksa Kak Su la pulak.
Seb baik aku kebetulan pi utara, kalau tak, satu hal nak drive jauh-jauh ke Perlis semata-mata nak gi makan.

Dari Arau pukul 2pm, alhamdulillah sampai RnR Elmina pukul 7pm.
Pencapaian yang luar biasa sebab kitorang lepak RnR Gurun sejam.
Takpelah, kita nantikan saje surat saman kalau ada.
Harap-harap takde.



Insyallah, aku dah plan nak buat something untuk pembeli Ephyra tegar. 
Aku tengah kemaskini database untuk identify siapa yang layak.
Pandai la aku carik korang nanti.




posted by aveo757 @ 12:52 AM  
‹Older
Nasihat dari orang yang pernah berlagak boleh make millions.
March 02, 2015


Akhirnyaaaaaaaaaa!!!!

Setelah hampir 2 minggu ke sana sini - mula ke Terengganu, balik dari Terengganu cuma ada gap sehari sebelum esoknya ke utara pulak for 3 days, then balik rumah esoknya sambung seminar for 4 days - and today, selesai!

Alhamdulillah.
Akhirnya aku berjaya jugak jadi zombie.
Pfttt.

Gila flat okeh.
Lama aku tak buat keje gila macam ni.
Selalunya ada gak gap seminggu. Ini terus straight non-stop.
Sampai Redza terpaksa tinggalkan note atas meja aku untuk mintak aku printkan maklumat untuk English Week.
Dia pilih untuk buat public speaking masa English Week nanti.
Berani betul anak aku nak bercakap depan orang ramai.
Sah tak ikut genetik bapak dia. Mbahahahaaha.

Kelmarin aku up status ke FB/IG pasal how dengan kesungguhan kita boleh capai apa yang kita nak. 
Pastu ada la sorang reader ni email aku bagitau dia nak sangat keje macam aku.
Berbisnes, travel sana-sini, flexible.

Betul.
Bunyi FLEXIBLE tu memang best.
Gila best.
Sebab masa aku keje makan gaji dulu pun itulah juga yang aku dok berangankan.
Jaki gila tengok bos masuk keje pukul 9.30am. Kadang-kadang kul 10am baru terpacul depan pintu.
Dah la lambat, tapi parking tetap dapat depan pintu. Siap ada orang buatkan air bagai.
Gila tak jaki kau?

Aku dok bayangkan betapa bestnya lah kalau jadi bisnes owner.
Alangkan masa tu aku jadi Sales Manager pun dah best sebab mileage claim pun rate tinggi sikit, komisyen pun rate tinggi dari sales exec, nak apply leave pun senang sikit dah time ni.
Tu baru Sales Manager.
Apetah lagi bisnes owner. Mesti lagi best. Ye la kan, dah nama pun bisnes kau kan. Undang-undang kau yang tetapkan.
Tapi masa tu angan-angan aku cuma setakat "Bestnya kalau ada bisnes sendiri". Takat tu je la.
Takde usaha pun aku buat untuk ke arah tu.

But aku lupa, in fact, ramai yang tak teringat lansung hal ni.
Bila kita dah decide nak ada bisnes sendiri, kita lupa yang kita takkan ada lagi MC, takkan ada lagi EL, takkan ada lagi gaji tetap setiap hujung bulan, silap-silap bonus pun takde.
Lebih perit, sementara nak tunggu bisnes betul-betul stabil, bukan saje kita tak dapat nak claim mileage, malah duit lagi banyak keluar untuk tujuan marketing and ke sana-sini cari customer.

Memang lah best bila dengar cerita orang tu bisnes, ada ofis sendiri, boleh tulis cheque gaji sendiri, nak masuk opis pukul 1pm pun boleh, bla bla bla bla.

NAN ADO!

Tu semua gambaran dalam citer melayu je.

Hakikatnya kalau berbisnes ni, nak-nak lagi kalau baru start bisnes, menangis sorang-sorang tu dah pasti.
Ada yang sampai takleh tido malam memikir mana nak cekau duit bayar gaji.
Demam pun tak berani nak cuti sebab terlampau banyak benda nak disettlekan.
Nak lagi kalau kau self-employed.
Lagiiii la tak boleh nak cuti. Sebab kalau kau cuti, bisnes kau tak jalan.

Bukan aku nak menakutkan, tapi aku dah pernah rasa semua ni dulu.
Elok dah gaji sedap, gatal nak berbisnes.
Pastu kejap-kejap darah naik. Stress punya pasal.
Nasib baik la jugak masa aku start bisnes ni aku ada partner, jadi ada la jugak teman nak menangis sama-sama. Kurang la terasa bebanannya.
Masa tu pandang apa pun dalam rumah semua aku rasa nak jual.
Nak jual kereta tak boleh, sebab kalau takde kereta camne aku nak buat sales.
Masa tu En Wan suggest jual kereta dia je. Dia beli moto second hand gi keje.
Tak sampai ati pulak aku nak tengok laki aku naik kapcai gi keje. Walaupun dia tu sajak jugak la jadi mat rempit. No. No. No. Tak boleh.

Pandang meja makan, rasa nak jual meja makan.
Pandang katil anak, rasa nak jual katil anak.
Pandang rumah, rasa nak refinance rumah.
En Wan masa tu cakap "Tau la keje sales, jual barang. Tapi jangan la sampai satu rumah punya barang pun ko nak jual sekali".

Masa tu bila orang tanya "You keje apa?".
Aku tak tau nak jawab apa.
Sebab 2/3 work scope aku adelah kuli.
On paper je Director. Padahalllllll.
Aku la fotostate flyer 500 helai.
Aku la design mini catalogue.
Aku la print mini catalogue.
Aku la tukang binding.
Aku la tukang distribute.
Aku la jugak buat sales.
Aku la jugak buat akaun.
Aku la tukang sapu pantry.

Gila kuasa betul. Semua position aku sapu.
Bila orang tanya aku keje apa, aku tak tau nak jawab apa.
Malu nak bagitau aku Pengarah Urusan.
Eh geli pulak aku nak menyebutnya. Takde rupa bos lansung.

Baguslah, kalau ada yang pasang angan-angan nak bisnes.
Tapi semangat kena kuat, hati kena cekal.
Jatuh, bangun, jatuh, jatuh, jatuh, tergolek, bangun balik - tu semua memang WAJIB lalui.
Semua yang sukses now ingat dorang tak penah jatuh?
Pernah okeh.
Bezanya, dorang jatuh dan bangun balik.
Jatuh takpe.
Tapi kena bangun balik.
Macam kita kecik-kecik baru blaja nasik beskal.
Setiap kali jatuh, kita bangun balik and try lagi sampai akhirnya boleh merempit dengan jayanya.
Walaupun dah boleh bawak beskal sambil kuak lentang punyalah terer tak terernya skarang kau berbasikal, adakalanya ko akan jatuh tertiarap terkehel kaki.
Bila kau bangun nanti pergerakan kau akan jadi slow sebab kaki terkehel, biarpun slow, move tetap kena move.

Tak semua orang terfikir perkara-perkara ni bila nak jump into bisnes.
Aku pun tak pernah terfikir dulu.
Aku membayangkan kalau aku boleh buat sales berjuta untuk majikan, mesti aku boleh berjuta untuk diri sendiri. Gila berlagaknya.
Sekali hah kauuuu!
Macam nak pitam bila run bisnes sendiri.
Aku pernah muntah dalam kereta masa tengah driving sebab too tired.
Terlampau keje keras, malam tak tido dengan cukup, sampai kesihatan pun terbabas-babas.

Kadang-kadang kita terlampau yakin bila kita boleh buat majikan kita kaya, kita rasa eh why not kita buat diri sendiri yang kaya?
Bukan tak boleh. Bagus kalau kita ada rasa nak kayakan diri sendiri.
Tapi silapnya kebanyakkan kita jump into bisnes dalam keadaan tak cukup bersedia. Termasuklah aku dulu.

Aku hit my first 1 million tahun 2007, masa umur aku 30 tahun.
Masa tu aku tak perasan pun aku dah hit 1 million.
Sebab aku tak pernah ambil tau total sales, sebab majikan aku dulu kan liat nak bayar komisyen, jadi aku mkalas nak ambik tau berapa total sales aku. Kalau tau pun bukannya aku boleh dapat komisyen. Banyak nau cengkadak dia time nak bayar komisyen.
Bila colleague aku bagitau aku the only staff yang hit 1.2 million tahun tu, aku yakin gila aku boleh buat untuk diri sendiri.
Bila aku setup bisnes sendiri tahun 2008, baru aku tau peritnya nak pasarkan produk sendiri walaupun masa tu customer aku adalah customer yang sama time aku bekerja makan gaji.
Sepatutnya takde masalah nak menjual barang.
Tahun 2011 baru aku hit 1 million sales untuk company sendiri.
3 tahun ambik masa.
Tu la dia, berlagak nau nak bisnes sendiri.

Tapi nak bisnes ni pengorbanan paling besar adalah masa, especiallay masa untuk berehat.
Bukan takde rehat lansung, tapi rehat kita dah tak sama dengan rehat time kita keje makan gaji dulu.
Dulu kita rehat pun masih lagi tenang sebab setidak-tidaknya hujung bulan tetap ada gaji.
Kalau stress pun stress memikir apesal bonus dapat sikit.
Tapi bila dah bisnes, nak rehat pun berkira-kira sebab in business time is money.
Kita tak tau hujung bulan masih ada gaji ke tak untuk diri sendiri.
Masa untuk family pun dah tak sebanyak dulu.
Kesian tengok Redza seminggu tak dapat bercakap dengan maknya sampai kena tulis note letak atas meja. Sedih betul aku baca tadi.
Tu belum lagi Rayyan. Hari ni aku balik petang. Rayyan tido.
Dia bangun Maghrib tadi mak mertua aku cakap dia terus bukak pintu tengok kat porch ada kereta aku ke tak.
Dia nampak kereta aku je terus dia berlari naik ke bilik. Terus peluk pastu biasalah meleseh-leseh "Ma, kaki adik sakit. Ma, kepala adik sakit".
Saje la kan nak buat perangai sebab mak ada kat rumah.

Maka, esok aku decide untuk lepak kat rumah sehari.
Orang kalau bisnes tak elok buat perangai cam aku ni sebab nanti jadi habit yang akan melingkupkan bisnes.
Tapi, series, I need a break. Sehari je....

Bestnya, malam ni tido awal. Gud nite frens :)


posted by aveo757 @ 11:53 PM  
‹Older
Sesuatu yang mengorgasmakan
March 01, 2015

Aku ada special offer kat customer Ephyra.

Tapi benda ni limited kepada 200 orang pertama saja.

Kalau interested, hantarkan email ke health[at]xzizbiotech[dot]com dengan Subject : Ephyra Limited Offer.

Blank email pun takpe.

Serius no joke, ini offer paling special.

Dan kepada yang commit to that offer nanti, tunggu next month, aku akan email korang directly untuk masuk ke 2nd round of the game.


Thank you.

posted by aveo757 @ 6:02 PM  
‹Older
Busy is good

Hi Frens!

Walaupun lama tak update blog tapi aku tetap rasa macam takde apa je sebab hari-hari aku update FB and IG. Jadi yang follow FB aku mesti tak terasa pun blog tak berupdate kan? Sampai aku sendiri rasa macam aku masih 'hidup' until today dapat PM "Kak Di kenapa tak update blog?".
Lepas tu baru teringat "Oh, lupa nak update blog".

Dah alang-alang update ni aku nak minta maaf kat customer Ephyra yang kebanyakannya dapat respond kurang mesra dari aku. Sorry.
Aku cuba nak reply semesra yang boleh tapi tak sempat nak tulis panjang. Akhirnya semua pun dapat reply "Tq ya. Kita akan pos Thursday".
Gila biadap reply pendek macam ni.

Schedule aku kat utara memang pack.
The only time yang aku free pun was on Wednesday malam. Tu pun by the time aku free, mata aku dah kuyu. Nak pegang henfon pun tak lalu. Kalau kah email ni ada option reply guna voice, memang aku guna. Frust jugak kadang-kadang bila hanya mampu pandang email yang masuk tapi tak dapat nak reply. Masa ni la tetiba aku rasa macam nak hire orang untuk reply email je. Nasib baik tak bawak laptop. Kalau tak, konfem jadi penambah beban kereta je. Sebab series takde masa pun nak bukak laptop.

Alhamdulillah, busy adalah petanda baik.
Ada yang Tuhan nak beri pada kita sebenarnya.
Pandang setiap perkara dengan mata hati dan cari hikmahnya.
So, kalau korang busy doing something, that's good. Rather than busy doing nothing good.


p/s : Ini entry warm-up namanya. Sebab dah lama tak update. Dah lupa skill. Jadi kena kasik warmup dulu.

posted by aveo757 @ 1:05 AM  
‹Older
Esok la entry panjang sikit. Dah 3-4 hari aku tulis entry panjang. Kali ni biar entry sikit tapi tajuk je panjang. Kah Kah Kah.
February 23, 2015


Tak sempat nak update new entry.
Semalam sampai dari Tganu, hari ni cuma ada sehari untuk clearkan keje-keje sebelum esok aku kembali outstation.
Utara, until Thursday.

Tadi aku update new pakej untuk Ephyra.
Today officially DI-scount Deal aku tarik keluar.
Tapi yang masih belum guna DI-scount Number jangan risau, boleh je guna.

Gi tengok sendiri apa yang aku sediakan untuk pakej terbaru Ephyra ya.
Jangan sentap-sentap tak dapat gift.
Ni aku dah bagi sehabis baik punya gift ni.
Semua pakej ada gift. Takde yang tak dapat hadiah tak best, semua best.
Yang beli sekotak pun aku datangkan balik gift extra 5 sachet. Ingat tak best ke hadiah extra 5 sachet tu? Best okeh. Jimat 5 hari punya minum.

Klik sini untuk view pakej terbaru Ephyra

Aku dah save apa aku nak tulis new entry. Esok-esok la kot kat hotel.
Hari ni tak sompek.
Bye all, take care. Doakan aku selamat pegi and balik.
Dan berjaya makan pasemboq and laksa Kak Su.



posted by aveo757 @ 11:34 PM  
‹Older
Magisnya persekitaran
February 22, 2015

Ada orang cakap beraninya aku pergi umrah awal-awal. 
Aku cakap pergi awal lah bagus sebab Mekah sebenarnya bukan untuk orang tua-tua tapi orang muda sebab tenaga yang diperlukan kat sana bukan calang-calang tenaga. Mana dengan tawafnya, dengan saie-nya, dengan berjalan jauh ulang-alik ke Haram (kalau dapat hotel jauh), tu belum lagi ibadah Haji. Lagi memerlukan tenaga yang banyak. 
Istilah 'pegi Mekah bila dah tua' sebenarnya salah. 
Masa muda badan tengah kuatlah kita buat ibadat umrah/haji. 
Tapi kita kena akur juga dengan jemputan Allah.
Kalau jemputan belum sampai, maka tak dapat juga kita ke sana.
Cuma, jangan beranggapan nak ke Mekah kena tunggu dah tua. 

Aku faham apa sebenarnya yang orang tu maksudkan bila dia tanya aku tak risau ke pegi umrah muda-muda. 
Sebab kalau pegi waktu muda, nanti balik dah susah nak buat keje jahat katanya.
Bukan jahat apa, maklumlah kalau dah pegi Mekah tu orang selalunya akan expect bila kita balik nanti kita lebih baik dari sebelum kita pergi. 
Betul, sepatutnya macam tu lah. 
Tapi, kebanyakan orang selalu rasa bila seseorang tu dah balik dari Mekah, dia patutnya jadi maksum terus.
Kalau macam tu la kekdahnya, betapa beruntungnya la yang belum sampai ke Mekah sebab buat salah pun orang tak berapa nak mengata, "Aku jahil lagi, belum dijemput ke Mekah. Takpelah kalau buat salah pun". 
Benda-benda macam ni la yang buatkan some people hatinya berbelah bagi nak ke Mekah. 

Ada yang takut nak pegi sekarang sebab kalau balik Malaysia nanti belum bersedia nak pakai tudung.
Apa pulak orang kata, Mekah dah sampai tapi kepala tak tutup-tutup jugak.

Nasihat aku, jangan peduli apa orang kata tentang bagaimana kita selepas balik dari Mekah nanti.
Itu urusan Allah. Kita dulukan urusan DIA, DIA akan uruskan yang lain-lain untuk kita.
Takyah nak pikir sangat apa orang bakal kata sebab kita pun tak tau kita sempat balik ke tanahair ke tak. 
Entah-entah mati kat sana. 
Tak sempat pun nak dengar orang mengata. 
Jadi, yang hatinya tergerak nak pergi ke sana, pergilah! Jangan berdolak-dalik. Kalau Tuhan dah hadirkan keinginan nak kesana, tu maknanya DIA menjemput la tu. Ada pelajaran yang DIA nak sampaikan kat kita di sana nanti.

Tapi, nak berubah jadi baik, tak payah tunggu ke Mekah dik. 
Sekarang pun boleh. 
Cuma di Mekah proses kita nak mengubah diri menjadi lebih baik tu lebih mudah kerana keajaiban persekitarannya. 
Salah satu faktornya adalah suasana sekeliling kita.
Di sana, semua orang bertudung. 
Hampir 99% wanitanya berjubah. 
1% je yang pakai seluar (Turki kebanyakkannya). 
Bila kita berada di kelompok orang yang begini, mustahil kita nak pakai seksi kan?
Jangan kata nak pakai seksi, tak pakai stokin keluar bilik pun rasa bersalah ya amat!
Sama la jugak situasinya kalau kita pi kelab malam. Payah nak jumpa wanita berpurdah kat dalam tu. 

Sebab tu orang kata di Mekah kita mudah sangat jadi baik, susah nak marah, hati pun sentiasa tenang. 
Salah satu sebabnya adalah faktor Tanah Haram itu sendiri. 
Itu kan rumah Allah. 
Yang di sana tu semua tetamuNya. 
Pasti DIA hadirkan keajaiban dalam hati tetamuNya untuk sentiasa rasa tenang dan bersangka baik. 

Tapi faktor lain juga adalah kerana di sana kita dikelilingi dengan perkara-perkara yang positif. 
Semua orang menutup aurat. 
Alunan bacaan Quran tak kira masa. 
Orang bersolat 24 jam.
Kalau bersedekah ni dah macam makan nasi. Kiri kanan orang bersedekah walaupun sebijik kurma. 
Aura positif terlampau banyak! 
Dalam agama islam pun kita percaya yang malaikat akan hadir di setiap majlis zikir dan majlis ilmu membawa rahmat Allah.
Apetah lagi di Baitullah! 
Para malaikat datang membawa barakah dalam bentuk rahmat dan maghfirah Tuhan. 
Itulah faktor energy luar biasa yang ada di sana. 

Sebab tu pakar motivasi cakap kalau bercampur dengan orang positif, maka kita pun jadi positif.
Bila bercampur dengan orang negatif, lama-lama kita pun jadi negatif.

Di Mekah, aura positif memang kuat. 
Setakat nak tahajud 12 rakaat tu sap sap soi. Tido sejam je pastu mata terbukak sendiri punya la semangat nak tahajud.
Lepas 3 bulan balik dari Mekah, kena letupkan mercun Cina sepapan baru terjaga.
Tu pun kadang-kadang terbabas. 
Aku la tu. Bukan orang lain. 

Faktor persekitaran memang mainkan peranan kerana manusia secara semulajadi akan menyesuaikan diri dengan persekitarannya. 
Kalau kau duduk dengan orang yang tengah bergosip, mula-mula kau dengar je, lama-lama kau join sekaki. 
Kadang-kadang kita kata "Takpelah aku dengar je. Aku tak campur pun". 
Itu kata kita. 
Tapi kita lupa kita ada hati. 
Hati dalam bahasa Arab adalah Qolbu yang maknanya 'bertukar-tukar'. 
Hati kita bukannya kuat mana pun, sifatnya berbolak-balik. 
Dan ia berupaya untuk serap apa juga input tak kira positif atau negatif tanpa kita sedari. 
Sebab tu kita ada mood swing. 
Pagi ok, tengahari kang sentap, petang merempan pulak. 
Kerana itu, penting untuk kita pilih persekitaran yang baik supaya hati kita sentiasa terlindung dari pencemaran. 

Contoh lain, kalau di rumah, selalunya kita tak berapa nak rajin solat sunat sebelum fardu.
Tapi kalau kita ke masjid, bila orang lain start solat sunat, kita pun sama solat sunat. 
Asalnya kita taknak buat sebab kita tak berapa rajin pun buat kat rumah. 
Tapi disebabkan energy dari persekitaran tu akhirnya membuatkan kita pun solat sunat sama. 

Ini lah manusia. 
Manusia fitrahnya memang membuat keputusan berdasarkan nilai tertentu dan ia dibentuk oleh pemerhatiannya terhadap contoh dari luar. 
Sebab tu ramai parents percaya kalau anak-anak dapat bersekolah di sekolah berasrama penuh, insyallah keputusan peperiksaan lebih cemerlang dari bersekolah di sekolah biasa. 
Kerana persekitaran sekolah berasrama tu sebenarnya yang mempengaruhi. 
Tak pun cuba tengok sebuah keluarga yang abangnya success dalam pelajaran.
Insyallah, adik-adiknya pun ikut success.
Sebab persekitaran mempengaruhi. Kebiasaannya macam tu lah. 

Jangan salah faham. 
Bukan bermaksud kita kena putuskan silaturahim dengan kawan-kawan kita sekarang (sekiranya kawan-kawan sekarang banyak sebarkan aura negatif). 
Jangan putuskan silaturahim. Kawan tetap kawan. Borak macam biasa. 
Kita tetap perlukan satu sama lain sebagai check and balance. 
Memutuskan silaturahim boleh menyekat rezeki. 
Cuma kita perlu buat pilihan yang boleh mendatangkan faedah pada kita. 
Contohnya, kalau kita berbisnes, cuba bincang hal bisnes pada orang yang sama-sama berbisnes. Jangan bercerita pasal bisnes pada orang yang tak minat berbisnes. 
Selalunya orang macam ni takkan bagi pandangan yang positif. 
"Alah, makan gaji pun boleh kaya jugak". 
Terus down dengar.
Tapi kadang-kadang member yang sama-sama berbisnes pun takleh pakai gak. 
"Kau kena suap sikit baru la dapat projek tu". 
Ni pun hampeh jugak. 
Pandai-pandai la pilih ya. 
Pilih member yang positif. 

Kalau kita rasa energy kita tak kuat, maka kita perlu berusaha berada dalam kelompok yang menyebarkan aura positif supaya energy dalaman kita juga positif.
Energy yang baik takkan datang kalau kita tak cari. Kena usaha cari sebab persekitaran mampu mencorakkan dalaman.
Apa yang masuk di kepala, itu lah yang akan keluar membentuk personaliti diri. 


{Diana@mobile}





posted by aveo757 @ 1:16 PM  
‹Older
Barkat
February 21, 2015

Gatal pulak jari-jemari aku nak blog about this.
Ni isu yang baru je aku update kat FB tadi.
Dalam pada takde internet tu kan, masa ni la pulak idea aku mencurah-curah. 

Ni isu barkat dan kiriman orang ke kenduri kawen. 

Biasa kita tengok orang datang kenduri kawen bagi salam kaut (hulur duit). Ni biasa. 

Dan biasa jugak kita tengok orang gantikan salam kaut dengan hadiah untuk pengantin. Ni pun biasa. 

Dan tak kurang jugak yang datang sebagai memenuhi undangan, tak bawak apa-apa. Ni pun biasa. 

Yang tak berapa biasa (at least tak biasa di mata aku) adalah apabila orang yang bagi salam kaut tu MINTAK balasan dari tuan rumah. Selalunya MINTAK door gift. 
Kenapa aku cakap dia MINTAK? 
Sebab memang dia gi mintak. 
Dia tanya tuan rumah sendiri "Saya tak dapat door gift lagi". 
Lagi worst, bila yang tak hadir tapi kirimkan duit pun mengharapkan tuan rumah bekalkan barkat/door gift untuk dia. 

Sorry, aku tak berkenan dengan jenis manusia macam ni. 
Yang belum pernah buat kenduri atau majlis makan mungkin susah nak bayangkan situasi ni tapi meh aku bagi kisah pengalaman sendiri. 

Alhamdulillah aku banyak kali jugak buat majlis makan-makan di rumah. 
Open house, birthday party, akikah and majlis makan-makan lain. 
Kadang-kadang kita tuan rumah jadi serba-salah bila nak buat majlis open house bajetnya dah macam buat majlis kawen kan anak. 
Sebab apa?
Sebab nak penuhi expectation tetamu kerana memang ada jenis tetamu yang datang sambil buat audit.
"Patutnya pakailah bekas pemanas, barulah sedap tetamu datang makan". 
"Patutnya sediakan la candy untuk budak-budak. Ni budak-budak datang tak tau nak makan apa". 
"Patutnya sediakanlah party pack lebih sikit dah tau buat birthday party". 

Sepatutnya orang macam ni takyah diajak. 
Tu yang sepatutnya. 

Mana-mana tuan rumah pun kalau buat majlis mengharapkan majlis tu diraikan oleh ramai tetamu and kalau boleh dorang nak buat sehabis baik. 
Makanan biar cukup, makanan biar pelbagai, door gift cukup, khemah selesa, etc. 
Sebab niat kita nak menjamu orang makan. 
Takde tuan rumah yang nak majlisnya ala kadar. Semua kalau boleh nak buat yang terbaik. 
Tapi, tak semestinya yang terbaik tu adalah yang provide door gift bekas kristal berisi Ferrero Roche. 
Tak semestinya nak majlis best perlu ada bekal mangkuk tingkat. 
Salahnya manusia yang bernama tetamu ni adalah kerana kita membanding-bandingkan majlis orang lain.
Disebabkan kita dah biasa pergi majlis kawen yang disediakan door gift/barkat, maka kita anggap semua majlis pun kena sediakan benda yang sama. 

Considerlah sikit kemampuan tuan rumah. 
Tak semua orang ada bajet untuk siapkan barkat for tetamu. 
Tak semua orang boleh sediakan door gift. 
Dia jemput kau datang makan dah besar rahmat kau takyah masak tengahari kat rumah. Lagi nak komplen apesal tuan rumah tak bagi barkat. Aku lempang kang sia-sia je. 

Pernah terjadi di kenduri secara-mara. 
Sedara aku tu bagi doorgift keychain. 
Orang kampung yang tak dapat datang berkirim salam kaut. Bila nak balik, yang bawakkan kiriman tadi bertanya "Eh takkan saya nak pass keychain je kat orang kampung. Dorang kirim duit. Bagi la nasik ngan lauk sejenis". 
Ewahhh, macam tu pulak? 

Bukan menyombong. 
Tapi yang berkirim salam kaut pun kena identify kenapa kau kirim duit.
Adakah duit tu pengganti diri sebab tak dapat datang atau duit tu kau harapkan balasan dari tuan rumah? 
Yes, seeloknya tuan rumah kirimkan sesuatu kembali pada yang berkirim duit. Eloknya macam tu lah. 
Tapi macam yang aku cakap tadi, tak semua orang ada bajet yang besar nak sediakan semua benda. 
Kadang-kadang tetamu yang datang terlalu ramai, tuan rumah jadi serba-salah.
Kang nak dikirim kat orang kampung, apa cerita pulak dengan tetamu yang datang.
Lagi jatuh airmuka tuan rumah kalau tetamu yang datang ke majlis tak dapat door gift.
Takkan nak salam sengih-sengih je kan. 

Yang berkirim duit pun, takyah la jadikan orang lain serba-salah. 
Ni ada yang bertanya balik kat orang yang bawak kiriman tu "Dia tak kirim aku nasik-nasik ke?" 
Oiiiiiiii cantik muka?? 
Kau dah la tak datang, pastu kau expect  pulak tuan rumah kirimkan mangkuk tingkat bagai. 

Budaya ni sebenarnya menuntut kefahaman semua orang. 
Tuan rumah kalau ada bajet, memang dia nak bagi semua. 
Tapi yang tetamu pulak jangan lah terlampau mengharap apa-apa.
Yang datang, janganlah terlampau mengharap dapat bunga telur. 
Yang berkirim duit pulak janganlah terlampau harap dapat ayam masak merah seplastik. 
Tuan rumah sendiri tak menetapkan yang datang ke majlis dia harus bawak duit/hadiah.
Bawak tak bawak semua dapat makan. 
Yang kita dah dapat makan ni boleh tak ada rasa malu sikit nak mintak bunga telur? 

Tu satu hal. 
Lagi satu hal lagi bab barkat.
Rasanya kebanyakan kenduri memang ada disiapkan barkat tapi bukan untuk semua orang.
Selalunya barkat ni untuk sedara-mara and penanggah atau 'orang dapur'.
Tak semua barkat ni dikhaskan untuk orang yang berkirim duit.
Nak pulak kalau yang mengirim tu bukan kategori sedara-mara.
Memang lambat sikit la kau punya queue. 

Kadang-kadang bukan tuan rumah taknak bagi tapi terlupa bagi.
Jangankan majlis kawen, aku buat open house dengan tetamu yang tak sampai 300 orang pun dah menggagau aku nak handle.
Kadang-kadang esoknya tu aku PM sorang-sorang tanya anak kau dapat duit raya ke tak? 
Majlis besar macam kenduri kawen lagi la tuan rumah kalut.
Bukan muka kau sorang je dia nak hadap. Ramai lagi.
Tu belum lagi orang sana panggil bergambar, orang belakang panggil, orang kampung nak jumpa. Hoih, serabut. 
Kita as tetamu ni tolonglah bantu ringankan keserabutan dia.
Salam, ucap tahniah, makan. Dah.

Aku kan kalau buat majlis benda yang aku paling risau adalah orang masuk dapur untuk cedok sendiri barkat. 
Gila mendidih oiiii. 
Tapi nak buat camana, family katanya. 
Bukan tak boleh. Boleh. 
Aku pun suka kalau lauk-pauk aku licin tapi tunggulah sampai majlis habis. 
Yang dijamu adalah tetamu yang datang, bukan orang yang tak dapat datang. 

Atas sebab ni lah maka bajet untuk buat open house raya kadang-kadang sama banyak dengan bajet orang menikah anak sebab semua benda kita kena sediakan supaya orang tak berkata-kata dan hati kita pun tak menggelegak. 
Sometimes, benda macam ni boleh pecahkan ikhlas. 
Kita ni mulanya ikhlas nak bagi orang makan, ujung-ujung dah jadi lebih kepada takut nanti apa orang lain kata kalau itu takde ini takde. 

Pernah dulu jiran rumah lama aku panggil makan-makan.
Dia panggil tak ramai, dalam 5 buah rumah je.
Dia hidang mihun goreng with keropok and kuih-muih raya.
Ada la pulak Hamba Allah ni bisik kat aku "Kata buat open house. Takkan mi je?" 

Aku nak buat open house terus terbantut sebab spesis-spesis macam ni la.
Suka sangat audit majlis orang.
Dah dapat makan mi goreng pun nak komplen. Bagi makan mi kering baru tau. 

Consider la sikit tuan rumah. 
Dia dah banyak keluar belanja untuk jamu tetamu makan.
Jangan la harap lebih dari tu.
Kalau dapat, alhamdulillah rezeki kita.
Kalau tak dapat, janganlah sentap. Kita dijemput pun dah kira bertuah.


{Diana Ishak @ mobile}




posted by aveo757 @ 5:55 PM  
‹Older
The Power of Malas Layan
February 20, 2015

Ya Allah bercintanya aku nak dapat internet connection kat sini.
Sebab tu aku malas bawak balik laptop, no point.
Kang ujung-ujung jadi pemberat kereta je. Satu keje tak jalan. 

Sebenarnya aku nak letak gamba printscreen dari status FB aku hari ni, nak relatekan dengan entry hari ni. Tapi sebab takleh masuk blog, jadi aku blog thru email je la. Takyah letak gamba. 

Status FB aku tu sebenarnya kebetulan je.
Aku up kan status tu barulah punca kepada entry hari ni masuk, iaitu email. 
Aku dapat satu email pagi tadi. Berkat Jumaat agaknya kan. 

Antara point hadis Rasulullah saw yang aku up kat status pagi ni adalah "Sekiranya kita bersabar dengan kezaliman yang dilemparkan orang kepada kita, dan kita tak membalasnya, Allah akan membalas kesabaran itu dengan kemuliaan". 

Aku tak tau dalam bentuk apa kemuliaan ni datang.
Samada diri orang yang bersabar tu dipandang mulia atau sesuatu yang mulia akan datang kepada orang yang bersabar.
Apa pun yang pastinya dua-dua tu adalah hadiah dari Allah yang sangat baik. 

Tadi pagi aku terima satu email. 
Panjang berjela sampai aku terpaksa melompat-lompat baca just nak ambil isi penting je. 
This email datang dari someone yang pernah benci aku (dia yang cakap macam ni). 
Malas pulak aku nak cerita detail sebab ceritanya berkait-kait dengan orang tu, orang ni, cerita 4 tahun lepas, cerita 3 bulan lepas.... sampai aku pun pening.
Kesimpulannya, pengemail ni cuma nak mintak maaf dari aku. 

Aku tak rasa dia buat salah apa-apa.
Biasalah, "aku dengar orang ni cakap, aku dengar orang tu cakap", lama-lama terpercaya juga.
Takde hal.
Cuma aku puji sangat pengemail ni.
Tak kisah la dia tak mengaku depan-depan pun, orang dah minta maaf, kita wajib maafkan.
Bukan mudah seseorang nak jatuhkan ego untuk minta maaf dari orang lain.
Itu pun entah berapa lama dia bina kekuatan, buat apa kita nak tambahkan susah dia lagi kan.
Dia minta maaf, kita maafkan je la. 

Sebenarnya, aku pernah dapat email macam ni jugak dari sorang staff/pelajar UIA.
Beria dia minta maaf kat aku. Aku pun tak tau la kenapa. Tapi aku maafkan je la walaupun aku blur kau ni salah apa sebenarnya? 

Cuma bila aku hayati hadis Rasulullah saw tu, aku semakin percaya dengan keajaiban SABAR. Sebenarnya aku pun bukannya yang jenis sabar sangat.
Tapi aku 'kaya' dengan perangai "malas layan".
Perangai 'malas layan' aku ni banyak bawak kebaikan kat diri sendiri sebenarnya especially bila melibatkan isu-isu negatif.
Sebenarnya ni lah punca kenapa aku malas bersembang or bergathering.
Sebab nanti bila sorang dah start mengumpat, takkan aku nak dengar je kan. Kang orang kata poyo lak bajet suci. Terpaksa la jugak layan. Eh lama-lama kan naik syok pulak. Jadi biarlah aku dicop ignorant dan sombong daripada aku angkut cas-cas negatif ni balik rumah. 

Dalam kes aku, aku rasa kemuliaan yang Allah beri atas sikap 'malas layan' ni bukanlah kepada diri aku. Orang macam aku belum layak terima.
Tapi kemuliaan tu datang dari orang lain.
DIA datangkan kemuliaan tu pada hati pengemail ni untuk berterus-terang.
Mulia betul hati dorang ni sanggup ke depan untuk minta maaf yang aku pun sendiri tak tau apa dosanya.
Cuma, aku nasihatkan kalau nak minta maaf tu tak payah la cerita pasal orang tu cakap apa, orang ni cakap apa. Seriesly aku taknak tau sebab kalau aku tau pun ia takkan merubah apa-apa sebab aku jenis malas layan. 

Dulu pun aku pernah kena attack macam-macam. Masa tu ramai pulak yang printscreen apa yang hamba Allah tu tulis and pass kat aku. 'Murni' sungguh la korang. Time kasih.
Tapi sebenarnya aku tak baca pun. Hahaha.
Tapi alhamdulillah orang tu sendiri yang datang minta maaf kat aku.
Aku pun minta maaf sama kat dia kalau aku menjadi punca kepada perkara yang dia buat kat aku. Tetiba esoknya ramai gila email aku 'Kak Di maafkan ke budak tu? Apesal senang-senang nak maafkan? '.
Aku tanya balik 'Budak mana?'. 
Padahal aku tau dah apa maksud dorang. Cuma aku malas layan. 
Pelik camne reader-reader ni boleh tau. 
Ohh rupanya budak tu sendiri pegi buat entry khas yang dia lega kerana telah dimaafkan oleh seseorang (aku). Aduiiiii yang kenapa la kau pegi buat entry dik oiiii. 

Ada sorang makhluk ni aku tak ingat sape nama tapi ada 3 kali jugak la dia email aku untuk update gosip terkini. Tapi sekali pun aku tak pernah reply.
Bukan aku tak baca, tapi aku malas layan.
Tak payah nak update aku dengan apa-apa gosip, seriesly aku tak layan benda-benda ni semua sebab aku taknak benda-benda ni slowkan speed aku untuk lebih success. 

Kefahamannya begini, kalau kereta kau penuh dengan bebanan, speed kereta laju ke tak?
Konfem tak kan. 
Macam tu la jugak dengan kita manusia. 
Dosa dan kesalahan adalah bebanan yang akan memberatkan kita.
Bila dosa banyak, apa yang kita sedang usahakan akan jadi slow.
Cukuplah dosa yang sedia ada. Jangan sampaikan apa-apa cerita pada aku dengan harapan aku akan bertindak balas.
Kalau cerita tu negatif, sorry. Takde tempat aku nak selit kepala otak aku ni. 

Dan salah satu cara paling cepat untuk kurangkan bebanan (dosa) yang sedia ada adalah dengan bersabar.
Sebab Allah dah janji yang keampunan akan ditawarkan kepada mereka yang bersabar.
Ni special offer dari Allah ni.
Cuma nak sabar tu memang sakit la especially bila kita difitnah itu ini.
Tapi insyallah, Allah tak pernah bagi janji kosong.

-dari porch rumah mak mertua sebab dalam rumah tak dapat line-


{Diana Ishak @ mobile}




posted by aveo757 @ 3:26 PM  
‹Older
Al Fatihah
February 19, 2015

video

Asalamu'alaikum Warohmatullah,

Antara keistimewaan agama ini ialah sifat "mutawatir" yakni terpelihara dan bersambung amalan yang bersabit dari perbuatan Nabi SAW, Pesuruh Allah.

Ada 2 perkara yang Nabi SAW tinggalkan, yang menjauhkan kita daripada kesesatan, itulah Al Quran dan As Sunnahnya.

Al Quran dijamin Allah akan sifat mutawatirnya, terpelihara dari tambahan dan tokokkan yang membawa sesat. Ia datang begitu dan akan kekal begitu hingga Qiamat.

Salah satu cara Allah memelihara Al Quran ialah dengan menghidupkan para penghafaz. penokokkan atau pertambahan ayat Al Quran boleh dikesan dengan mudah oleh mereka.

As Sunnah juga pada zaman ini sudah jelas dikupas dan dihidang oleh Ulama silam, Hadith Sohih Bukhari dan Sohih Muslim antara yang siap untuk kita ambil sahaja pengajaran daripada guru-guru yang mengajar.

Jika 2 benda ini disebatikan ‎dalam hidup kita, kita pasti akan menjadi Muslim yang baik dan menyenangkan kepada sekeliling, tidak tolak juga mungkin kita akan dimusuhi, itulah fitrah Nabi juga. Tapi keyakinan bulat kita kepada 2 sumber ini akan menguatkan kita. Biarpun dimusuhi.

Hari ni bagi sesiapa yang belum mendengar bacaan Al Fatihah dengan bersanad, yakni bersambung terus kaedah bacaan sabit dengan kaedah yang tepat, ini peluang untuk kita memperbaiki fatihah kita.

Saya kongsikan video ini, untuk kita perbaiki.

Yang istimewanya ada ijazah di dalamnya, semoga Allah menerima fatihah kita.

Sekian wassalam.

Sang Nila Utama
Raja Muda Pura Cendana.




posted by aveo757 @ 7:00 AM  
‹Older
Terengganu sudahh...
February 18, 2015

Entry ringkas saja.

Aku dah kat Tganu. Hari ni guwe keje kat UMT.

Kat rumah mak mertua aku ni line tak bagus sangat. GPRS je dapat, tu pun nasib baik la. Selalunya out terus.
Aku nak baca email pun lembab nak download apetah lagi nak reply.
Ni dah banyak email aku respond, tapi semua failed. Sakit jiwa.
Nasib baik enquiry sekarang melalui website, kalau tak, mesti aku dah makin stress nak respond email tak dapat.

Aku tak dapat nak reply email sorang-sorang kot.
Ni sekali jalan la aku respond kat sini ya.

First nak cakap pasal Contest OOTD #JubahAqeela.
Ada yang nak join tapi nak email je gamba kat aku.
Kalau nak email gamba untuk tunjuk kat aku, boleh. Takde masalah.
Tapi kalau nak join contest tapi taknak letak kat IG, mintak maaf sangat. Yang tu tak dapat aku terima. Tak fair pada yang ikut semua syarat-syarat.
Cubalah ya, usahakan untuk letak kat IG. Ikut semua syarat yang kita dah tetapkan - tag 3 kawan, tag Fleur by Mrs Him and letak hashtag.

Yang kedua, pasal Ephyra Victoria Secret.
Aku tau ada tempat yang belum dapat gaji lagi.
Takpe, kalau nak tunggu gaji ke, nak installment ke, aku takde masalah. Aku faham bendalah tu kena beli 2, tak semua orang boleh bayar selepuk RM394.
Nak bayar installment boleh, cuma masa order tu letak kat remark yang ko nak bayar secara installment TAPI mesti letak deposit RM30 okeh?
Yang the rest kendian bayar ikut suka nak bayar berapa-berapa pun, yang penting dah full payment baru aku deliver barang ya.

Last,tak salah aku, Fleur by Mrs Him dah mulakan email blasting.
Jadi, sesape yang ada history of purchase tu, insyallah akan dapat news latest promo from us.
Kalau nak respond to that email also can sebab email tu akan masuk ke folder aku jugak, so aku boleh baca. Kalau ada masa aku pasti reply :)

Selamat bercuti frens!





Eh kata nak raya kan. Haruslah layan konsert Leslie, barulah raya namanya.



posted by aveo757 @ 7:00 AM  
‹Older
Udang geragau....finally!
February 17, 2015

Khamis lepas aku tanya kat FB if udang geragau masih ada lagi ke tak kat Melaka sebab tekak dah takleh tolerate lagi dah ni. Nak sangat-sangat dah ni. Feedback cakap udang geragau masih ada lagi. Ok, bersemangat ni nak pergi besoknya. Plan tu nak singgah UniKL-MICET sekali jumpa customer, pastu ingat nak bawak Mak Aji sekali boleh balik kampung jap singgah kubur atuk and Pak Unggal. Tapi esoknya pagi-pagi before En Wan gi keje dia dah kasik red light "Jangan pegi. Nanti-nanti pegi ngan abang".

NANTI-NANTI.

Kalau aku punya 'nanti-nanti' selalunya tak lama. Besok lusa je.
Tapi kalau En Wan punya 'nanti-nanti', paling cepat pun empat tahun.
Sentap jugak lah aku kan.
Pastu aku cakap kat dia "Kalau dibuatnya kejap lagi Di mati, mesti abang jadi gila hari-hari sebut geragau..geragau..geragau...".

Terus tak jadi gi UNiKL-MICET.
Aku takut kang dah sampai sana tetiba perasaan nak carik udang geragau tu membuak-buak, terus aku pegi jugak. Tak pasal je balik rumah eksiden. Derhaka punya pasal. Tak jadi lah, terus kensel appointment.

Esoknya, Sabtu.
Tayar kereta aku dah botak, jadi aku mintak En Wan tukarkan tayar.
Pastu dia call cakap tak sempat nak balik untuk hantar Redza pi tusyen. Dia mintak aku hantarkan.
Aku masuk-masuk je kereta dia...



Alahai minyak.

En Wan ni jenis yang suka sangat tunggu sampai fuel warning baru menggagau carik stesen. patutnya dah tinggal satu cekak tu kau pegi la isi. Dah sah-sah hari-hari pegi keje bawak kereta, apa salahnya pi isi. Eh tak! Nama dia nak singgah stesen takde. Biarpun on the way nak balik rumah tu lalu sepluh stesen minyak sekalipun. Selagi fuel light tu tak blink, dia takkan isi.

Ni camne agak-agak aku nak hantar Redza pi tusyen dengan minyak tembet macam ni?
Aku call dia, dia cakap "Jangan risau...sampai...sampai.."
Dah rapat gila macam ni dia boleh kata sampai?
Sampai mana agak-agak. Sampai depan simpang je kot. Pastu aku tolak bertiga ngan anak aku sampai depan tusyen. Balik dari hantar Redza nanti aku berdua ngan Rayyan usung kereta ni balik rumah. Gitu.
Dah la dari rumah aku nak ke tusyen tu kena lalu 3-4 traffic lite. Kang ada jugak mati kat traffic lite. Buat kemarahan orang je.

Tak sedap ati, aku singgah Shell dulu.
Terus isikan minyak full. Tapi RON95 je la.
Balik rumah, aku diamkan aje. Malas nak bagitau aku dah isikan minyak kereta dia.
Malam tu aku tanya apesal dia taknak isi minyak kereta. Dia jawab "Abang nak isi Isnin nanti".
Ohhhhh pandaiiii.
Dia nak isi minyak kereta dia Isnin. Abis tu hujung minggu melenjan kereta aku.
Pastu dia jawab "Eh, bini kita kaya. Apa sangat minyak kereta". Pastu gelak-gelak. Ingat klaka sangat la tu.

Esoknya Ahad, dia kena gi keje.
Aku intai je dari atas, dia nak naik kereta aku ke, kereta dia.
Ok rupanya kereta dia. Takpe. biarkan.
Petang, dia balik around 3pm.
Masa tu aku kat bilik. Dia masuk-masuk bilik je "Jom, pi Melaka. Kata nak cari udang geragau"

BINGO!

Strategi aku menjadi.
Inilah yang dikatakan "cost and worth are 2 different things"! Mesti dia rasa bersalah sebab tengok bini dah isikan minyak full. Hahahaha.
Walaupun kita spend duit untuk belikan minyak kereta dia, tapi nilai tu tak setanding dengan dapat keizinan dia gi Melaka, dapat beli udang geragau pelepas kempunan and yang best sekali aku takyah drive sebab dia jadi driver.
Tak ke syurga namanya tu?




Aku gi Pantai Klebang, sebab memang ni je la port geragau yang selalu kitorang beli kat Melaka.
Udang ni bermusim, bukan macam udang biasa yang hari-hari boleh jumpa. Sebab tu aku asik dapat udang geragau kering je. Tak sedap sangat. Lagipun kau kena pilih-pilih sebab bila dah kering, kulit dia jadi keras and tajam-tajam. Nak kena tumbuk dulu before buat bergedil. Bau pun dah semacam sikit. Udang geragau basah best, lembut and lagi sedap. Tak berbau.

Sebelum sampai kat gerai abang ni, kitorang singgah kat satu pasar tepi jalan tu untuk tanya kat mana ada jual geragau. Makcik pasar tu cakap "Ni bukan musim dia". Eceh makcik ni nak kencing aku pulak. Budak-budak FB semua cakap now musim dia, bersepah jual kat Klebang, tetiba kata bukan musim pulak. Tau la kau jual udang gak makcik. Rilek la.

Jalan ke depan sikit, nampak brader ni.
Menggelupur aku keluar dari kereta. Dah tak sabar sangat nak makan geragau basah.
Sepiring dia jual RM5. Aku tak tau la berapa sepiring tu. Aku beli RM30.
Drive jauh-jauh belinya RM30 je kan. Jadiklah.
Yang tu takpe lagi.
Yang bestnya bila aku bersembang ngan brader ni dia cakap "Kat sini takde udang ni kak. Ni supplier Selangor yang hantar. Dari Sungai Besar"

Macam PANGGGGGGGG sekali kat dahi.
Gila beratus kilometer aku drive dari Putra Heights, rupanya udang ni naik kat Sungai Besar??
Kong hajarrrrrr.
En Wan senyum je pandang aku. Aku rasa dia dah paham sangat perangai kegelupuran bini dia. Seb baik dia tak mengungkit.
Lepas beli udang takkan nak balik kan. Dah sampai Melaka kot.
Nak masuk town malas, kitorang lepak kat pantai Klebang je. Lagipun nampak macam meriah je pantai Klebang ni. Tapi sebelum tu singgah coconut shake Klebang.





Aku tak sure if ini coconut shake yang glemer kat Klebang tu.
Tapi dari jauh lagi berjujuk kereta beratur tepi jalan, pastu panjang gila orang beratur, so aku rasa betul la kot ni gerai dia. Nak cakap sedap sangat tu ntah la. Sebab aku bukan peminat air kelapa pun. Tapi boleh je la lalu kat tekak aku ni. Habis jugak secawan aku bedal. Tapi, yang pasti sedap adelah kepok lekornya. Yang ni sedap. Pastu dia potong nipis-nipis, jadi kepok tu garing gila. En Wan pulak beli sebungkus je. Eiiii..ni lagi satu pe'el yang aku tak paham.

Aku ni jenis yang suka beli sekali banyak. Konsep dia biar berlebih, jangan tak cukup.
Sebab kalau berlebih, akan ada orang yang bagi perabiskan. Tapi kalau tak cukup, macam terpisat-pisat je masing-masing. Hari tu memang terpisat-pisat aku makan kepok lekor sebungkus bahagi 4. Nangis mak aku kalau tengok anak dia diperlakukan begitu.



Tak puas hati punya pasal, aku ajak dia makan char kuey tiaw kat pantai.
Boleh tahan. Nak kata sedap macam char kuey tiaw Penang memang tak la. Tapi kerang dia banyakkkkkkkkkkkkkkkkkkk gila. Puas aku makan. Ujung-ujung aku ratah kerang je, Kuey tiaw dah abis, kerang banyak lagi.

Tetiba menguatkan lagi penyebab mengapa aku harus naik Penang next week.
Macam nak kena cari char kuey tiaw Penang gak ni. Boleh pekena pasemboq sekali. Klaau rajin, laksa sampai Perlis, boleh tapau Laksa Kak Su. Oii heavennya duduk utara!




Rupanya kat pantai Klebang ni port BUSTEL.
Selalu nampak kat sokabar je. Tak tau rupanya sini tempatnya. Just nice la kan, aku pun kebetulan ada situ maka dapatlah tengok jap apa rupanya Bustel ni.
Bustel ni memang mengundang memori la.
Aku biasa naik bas Salira and bas Tai Lye. Gila lama bas Tai Lye ni. Dulu kalau nak pi Tampin ngan arwah nenek, mesti naik bas Tai Lye. Bila dah ada Salira, memilih pulak aku. Kalau bas Tai Lye yang lalu, biarkan. Jangan berdiri, nanti dia benti. Hahaha. Kalau bas Salira lalu rasa nak berdiri atas pokok punya la nak suruh dia benti. Padahal bas Salira ni biasa je cuma time tu Salira ni cantik sikit la dari Tai Lye.

Tapi aku berani jamin kat Tampin - Alor Gajah tu takkan ada sesape boleh celen kehebatan arwah Pak Unggal. Arwah Pak Unggal dengan bas memang satu team. Nampak Pak Unggal kau terbayang bas. Nampak bas, terbayang Pak Unggal. Orang lain nak naik bas kena tahan bas dulu baru bas benti. Pak Unggal takyah. Dia takyah berdiri pun. Dia tercongok duduk kat bus stop tu pun bas akan benti sebab satu stesen bas Alor Gajah and Tampin kenal dia.
Pernah satu masa dulu aku teman arwah nenek gi Tampin naik bas.
Masa kat Tampin time nak balik, terserempak ngan Pak Unggal. Pak Unggal aku ni arwah nenek gelarkan Gabenor Tampin. Tampin tu takkan bukak kalau dia takde. Maunya tak, kul 6.30 pagi dah tunggu bas nak pi Tampin okeh. Pak Unggal aku ni pakkal dia tak senormal kita. Kalau dia normal, ada bisnes sendiri, konfem dah jutawan. Kul 6.30 pagi dah bukak kedai.

Ok sambung balik.
Masa aku ngan arwah nenek jalan ke stesen bas Tampin nak balik ke rumah, nampak Pak Unggal. Dia tanya "Kau nak balik ko?"

"Haah"

"Ikut aku"

Cewahhh.
Macamkan aku tak tau jalan nak pi stesen je cara dia.

Rupanya dia gi cakap kat driver bas tu "Bang, ni mak aku. Dia naik bas ni"

Driver tu cakap ok ok ok.

Sekali bas tu stop betul-betul depan pintu gate nenek aku!
Gila ahhh penangan Pak Unggal.
Takyah kitorang patah balik menapak dari bus stop ke rumah.
Menjak dari hari tu aku rasa semua driver bas Tampin kenal nenek aku.

Hari tu masa nampak bas Salira kat sini bergenang airmata.
Terbayang-bayang arwah nenek and Pak Unggal.
Sape yang tak kenal Pak Unggal boleh baca SINI (klik).



Ni la masalah besar kalau aku bawak Panglima ni.
Dia punya ufti tu aku kena bayar sama banyak dengan harga 3 pinggan kuey tiaw.
Padahal sepuluh kali dah beli benda yang sama.
Tapi memandangkan aku nak makan dengan tenang sambil melayan perasaan, jadi aku belikan je la. Janji kau diam. 



First time aku nampak Aiskrim Pasu.
Rupanya harga eskrim pasu ni mengikut size pasu.
Yang aku beli ni harga dia RM7 kot. Size kecik sikit RM4.
Kreatif, malangnya Rayyan taknak makan. Dua sudu je pastu taknak. Dia cakap "Ma, kotor".
Hahahahah.
Sebab ada habuk Oreo tu dia ingatkan pasir.
Aku sendiri pun tak lalu. En Wan pun. Last-last tinggal macam tu je.

Idea aiskrim pasu ni bagus, cuma akan ada satu efek pada kepala otak manusia bila pandang eskrim pasu ni. Camne aku nak explain eh..
Dia camni.
Sama macam kau makan makanan yang berwarna biru.
Masa aku blaja dulu, lecturer aku ada tanya kenapa tak banyak makanan yang berwarna biru?
Bila semua melopong tak tau nak jawab, dia cakap sebab otak kita memang payah nak terima biru sebagai sesuatu yang boleh dimakan. Kek warna biru, air warna biru. Boleh makan memang boleh tapi daya tarikan dia slow sikit berbanding makanan yang berwana coklat umpamanya.
Macam spageti ke apa ntah, ke laksa yang orang buat kaler-kaler. Bila bab biru tu memang aku terbantut sikit. Not sure if ini ada kait rapat dengan kebiasaan atau memang secara saintifiknya kita lembab nak menerima warna biru sebagai makanan.

Same goes tu eskrim pasu.
At least, pada aku sefamili, kitorang agak lembab nak terima eskrim yang dimakan dalam pasu, with all the oreo bertaburan yang sebijik sebijan macam tanah gambut. Tapi tang kreativiti tu, dia win.



Hadiah menanti.
Dua jenis Elizabeth Arden miniature set. 
Satu tu besar sikit tapi ada 4 ketul. satu lagi kecik tapi 6 ketul.




posted by aveo757 @ 10:24 AM  
‹Older
SECRET
February 16, 2015

KLIK SINI UNTUK DAPATKAN PROMOSI EPHYRA THE LATEST


Yang email aku nak beli Ephyra Sabtu lepas, semua aku mintak hold dulu sampai hari ni sebab aku dah plan akan naikkan new flyer untuk promo terbaru Ephyra.
Macam biasa, promo ni valid untuk pembelian di blog ni saja.

Aku kan buat gift free 5 sachet or free skin bar untuk pembelian sekotak kan?
Tak sangka pulak ada yang beli sampai 3 kotak semata-mata nak dapatkan free extra 15 sachet.
Padahal aku ada bagi option harga yang lebih ekonomi RM540 untuk 3 kotak.
Bagus, itulah yang sebaiknya sebab hari ni gift 5 sachet aku tutup.
Cukup la kot sebulan aku buat promo free 5 sachet kan.
Insyallah, nanti aku buat lagi.

Jadi, buat masa ni, yang beli sekotak, akan dapat free skin bar.
Inilah peluang kepada pembeli-pembeli DI-scount Deal untuk guna DI-scount Number untuk dapatkan harga RM160/kotak. Ada yang dah habis guna, aku tau. Ada yang belum guna lagi sebab DI-scount Deal ni belum sampai 3 bulan lagi aku lancarkan jadi aku faham Ephyra korang belum abis lagi. Heheh. Takpe, sebab tu la aku buat DI-scount Number tu no-time limit. Jadi, boleh guna bila-bila.

But hari ni, aku ada new gift.
Setiap pembelian 2 kotak Ephyra pada harga RM197/kotak, akan dapat Victoria Secret product.
Ada 3 pilihan yang korang BOLEH PILIH SENDIRI, samada nak Body wash, Body Lotion or Body Mist.
Kuantiti terhad, ada 30 ketul je ni. Jadi siapa cepat dia dapat, pilih sendiri nak gift mana satu.
Tapi ingat! Kena beli 2 kotak terus, 2 x RM197 atau 2 x RM207.
Ada option di website, don't worry.

Memandangkan hari ni dan esok aku ada appointment, esok malam pulak aku dah balik Tganu sebab Rabu aku keje kat UMT, jadi semua yang order Ephyra and Fleur by Mrs Him, aku akan pos Isnin depan, ok?

Jangan lupa, SECRET Deal ni hanya untuk 30 set je. Maknanya 30 orang yang cepat dan pantas je dapat.



Jawapan dia senang - NO.

Ephyra tak menggangu birth control pills.
Yang menyebabkan period cycle tu bercelaru sikit adalah sebab Ephyra tu sendiri. Kalau tak ambik birth control pun, pengguna Ephyra yang pertama kali minum Ephyra akan dapat kesan period celaru ni. Aku pun kalau stop Ephyra dalam sebulan pastu minum balik, mesti bulan tu punya period datang 2 kali. Dah ramai dah yang berpengalaman macam ni. Tapi tak lama, selalunya the most sampai 3 kali period, the cycle tu huru-hara sikit. Lepas tu dah ok. Kebanyakkannya sekali period je huru-hara, pastu next month dah ok balik. Sesiapa yang ambik birth control pills, jangan risau. Korang boleh je ambik Ephyra and birth control.

Tapi birth control memang akan bagi side effect pada kulit. Kulit tend tu keluarkan pigmentation and nampak kusam. Proses pemulihan kulit tu mungkin akan ambik masa sebab at the same time birth control masih lagi diambil. Don't worry, macam reader ni cakap 'pelan-pelan kayuh' :).

Memandangkan hadiah 5 sachet extra dah takde, jadi bermula today, semua yang hantar testimoni kat aku, aku akan bagi extra 5 sachet dalam next purchase. Masa korang place order nanti, just bagi Testi Gift Code. Testi Gift Code ni aku akan emailkan pada customer yang testimoninya tersiar di blog.




posted by aveo757 @ 2:00 PM  
‹Older
GERGAJI FOR KELANTAN and advert@xzizbiotech.com : Iklan 15 Feb 2015
February 15, 2015

Iklan 1




Dulu aku ada iklan kat blog sesape yang nak menyumbang untuk Cooking for Homeless.
This group yang diinspirasikan oleh Reni Diana (nama dia memang Reni Diana, bukan gabungan nama aku and nama dia) aim untuk cook and distribute makanan kepada gelandangan, pastu sebab sumbangan and sokongan pun overwhelming, projek ni dipelbagaikan kepada bantu orang-orang tua, OKU, and now banjir di Kelantan.

Boleh baca apa yang Cooking for Homeless dah buat untuk Kelantan dalam campaign 1 and 2.
Now, dorang nak lancarkan campaign ketiga - menyediakan tool set untuk orang-orang di sana baiki rumah sementara nak tunggu bantuan sampai.

Macam Pak Aji pergi baru-baru ni pun memang orang sana dah pesan, makanan dah terlampau banyak. Kalau boleh bagi lah dorang peralatan nak baiki rumah and barang-barang nak berniaga/bekerja. Sebab makanan memang ada, tapi takkan nak hidup dengan makan tido je kan. Dorang pun nak jugak kembali bekerja, nak jugak ada duit kat tangan. Jadi, kalau kita bantu mereka dengan peralatan berniaga/bekerja sebenarnya pun bagus juga.

Sampai bila nak tido dalam khemah.
2-3 minggu tahan lagi. Abis kalau dah makan bulan, sakit jugak menanggungnya especially yang ada anak kecik and orang-orang perempuan. Jadi, Cooking for Homeless nak hantar tool set ke sana. Kalau tak salah aku, tool set dorang nak sediakan ni anggaran harga RM130/set. Kalau mampu, sumbanglah RM130 sorang. Kalau tak mampu, berapa-berapa pun boleh. Janji, kita sedekah. Jangan malu nak sedekah walaupun RM1 (online transfer boleh accept minimum RM1). Masa klik CONFIRM tu niatkan dalam hati agar dengan sedekah ni Tuhan angkat kesempitan hidup kita.

"Tidak ada hari yang disambut oleh para hamba melainkan di sana ada dua malaikat yang turun, salah satunya berkata "Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang-orang yang bersedekah. Sedangkan malaikat yang lainnya berkata "Ya Allah berikanlah kehancuran kepada orang-orang yang menahan hartanya" (Bukhari dan Muslim)

Sumbangan boleh dimasukkan ke akaun : Qayyum Iskandar Sulaiman, CIMB, 7004551220.


Iklan 2



Iklan 3



Iklan 4



Iklan 5



Iklan 6



Iklan 7



Iklan 8



Iklan 9



Iklan 10



Iklan 11



Iklan Tuan Tanah



posted by aveo757 @ 12:00 PM  
‹Older
GEMUK, HODOH and HITAM
February 14, 2015


Hodoh.
Gemuk.
Hitam.

Dari aku kecik sampai ke besor, belum ada lagi aku nampak secara majoritinya orang iktiraf GEMUK, HODOH and HITAM ni sebagai sesuatu yang cantik dipandang.
Sentiasa kurus dan putih tu dipandang cantik.
Muka cantik tu memang dah terang-terang lah cantik kan.

Dulu ada reader email aku, dia cerita pasal jodoh.
Tapi aku tak share pun email tu sebab dia tak mintak pandangan pun, dia cuma nak bercerita je. Dan aku pun tak reply-reply.
Dia cakap dulu dia ingatkan dia takkan kawen. Atau paling tak pun, dia akan kawen paling lambat sekali dalam family sampaikan mak bapak dia kalau bercakap pasal jodoh je mesti lebih risaukan dia dari kakak-kakak yang lain. Sebab dia kata berat badan dia time anak dara nak cecah 100kg. Belum pernah lagi orang tak kata dia ni mak orang. Semua ingat dia dah kawen dah ada anak sebab badan dia takde gaya-gaya badan anak dara. Kalau lepas solat kat surau ofis, dia segan nak beria-ia mekap sebab dia terasa macam orang pandang and cakap "Takyah mekap sangat la, kau tu gemuk takde sape pun nak pandang". Walaupun takde orang yang kata macam tu direct kat muka dia, tapi dari gerak mata orang, dia faham apa sebenarnya orang tu nak cakap.

Aku rasa pompuan ni dah cukup bernasib baik sebab persekitaran dia semua orang yang dah boleh guna akal, bukan budak-budak skolah. Kalau time skolah berat 100kg, konfem dah kena bahan. Tau je la kan perangai budak skolah. Aku pun selalu kena bahan dulu. Pantang je dalam buku teks ada gamba buah manggis, semua nak kaitkan dengan aku. Tu belum lagi cuti Deepavali, cuti Thaipusam. Semua pakat wish aku. Pastu lusa datang skolah dorang tanya "Kau tak angkat kavadi ke semalam?". Cam kimek. Aku angkat kaki nak? Pastu hayun kat muka kau.

Dalam beg skolah aku sentiasa ada topi.
Biasa la, topi free banyak kat rumah. Yang cop Nestle, yang cop Milo, yang cop UKM pun ada, jadi aku simpan satu dalam beg skolah. Kot-kot panas balik skolah nanti boleh pakai. Sebab aku malas bawak payung. Bila aku pakai topi nanti ada je mangkak yang tegur "Apesal kau pakai topi? Ko tak payah pakai la, kau dah hitam".
Gila kan perangai sekor-sekor macam mencibang.
Sebab aku itam la maka aku pakai topi ngangggg. Supaya tak makin itam.

Ok balik pada cerita reader tadi, akhirnya dia yang kawen dulu dalam adik-beradik dia yang lain.
Dan dia dapat suami yang tak gemuk pun.
Tapi pastu timbul cerita lain.
Orang kata suami dia dah kena ubat guna-guna.
Biasa la kan, mulut orang.
Apa yang tak berkenan kat mata, seboleh daya dia akan carik alasan untuk convincekan yang there must be something wrong somewhere.
Tapi orang-orang macam ni sebenarnya dia struggle untuk convincekan diri sendiri. Sebab yang tak boleh terima hakikat bukan orang lain, tapi dia je sorang.

Dipendekkan cerita, dia happy dengan family dia now, dah ada anak kalau tak salah aku.
And badan dia kurus sikit dah, agaknya penat jaga anak jaga suami jaga rumah.
Kesimpulannya kat sini, menjadi seorang yang gemuk mungkin tak segojes orang yang slim.
Tapi yang slim pun mungkin hanya dapat cantiknya saja, belum tentu dapat bahagia.
Sama la macam yang selalu dikata-katakan hodoh, hitam.
Di mata orang, cantik tu memang kita takde, tapi ada kelebihan lain yang Allah dah pakejkan sekali. Carilah, mesti jumpa.
Allah pun takkan bagi semua.
Kalau Dia bagi semua, nanti kita rasa kita perfect sangat.
Eloklah kalau kekurangan sikit sini sana, barulah nanti kita berpijak di bumi yang nyata.

Masa aku kecik, skolah rendah, tekanan dikeji ni lagi kuat.
Sebab kau tau je la kepala otak budak-budak.
Mengejek je la abis kuat dia boleh buat pun.
Dan kita yang diejek ni pun sama kecik jugak, apa sangat la kekuatan dalaman yang kita ada.
Paling kuat pun kita ejek balik.
Tapi aku tak berpeluang nak ejek balik orang yang ejek aku.
Aku rendah diri.
Sangat-sangat rendah diri.
Sebab dari kecik lagi aku dah biasa rasa diri aku kurang banding orang lain.
Masa skolah tadika, aku dihantar duduk rumah orang.
Disebabkan mak bapak aku bukan orang kaya, jadi aku dapat layanan berbeza dari anak-anak jagaan lain yang mak bapaknya bertitle Dr, bertitle Prof.
Aku rasa diri aku kurang. Aku rendah diri.

Masa aku skolah rendah, ada satu hari tu Pak Aji ambik aku kat skolah.
Kereta kitorang masa tu jenis station wagon je. Takde aircond lak tu.
Masa tu ramai budak-budak depan pintu gate skolah, semua nak balik rumah.
Aku ajak kawan aku naik sekali sebab rumah dia on the way nak ke rumah aku je.
Dia tak nak.
Rela dia jalan kaki sebab ramai budak tengok, kereta aku buruk katanya. Malu.

Kadang-kadang kalau balik kampung, nenek aku bawak balik baju-baju yang cousin-cousin aku kat Singapore dah taknak pakai.
Nenek aku simpankan untuk aku and Ima sebab kitorang je yang layan baju second-hand. Cousin-cousin aku kat Malaysia yang lain-lain tu kecik-kecik lagi. Tak muat pun nak pakai baju tu.
Seronok dapat baju 'baru' yang cantik-cantik. Tapi at the same time aku rasa kurang kat diri sendiri.
Ye la kan, pakai baju-baju orang dah taknak pakai lagi.
Terasa rendah diri.

Masuk skolah menengah rasa rendah diri tu kurang sikit.
Sebab aku dah immune, and aku dah tak ambik peduli orang nak cakap apa.
Aku buat je keje aku.
Penghujung Form 1 aku patah balik ke sekolah harian sebab quit dari asrama.
Masa hari pertama aku masuk balik ke sekolah tu (sebab aku penah quit Maahad sebelum tu), cikgu kelas aku nama Cikgu Che Yah bawak aku masuk bilik guru. Masa aku masuk bilik guru, cikgu-cikgu yang duduk berhampiran meja Cikgu Che Yah tegur, "Oh, ni ke yang keluar TKC tu?"
Wah glemer sekejapan. Terus rasa yakin diri tak semena-mena.
Siap ada cikgu cakap "Bagusla sekolah kat sini, kalau semua yang pandai keluar, apa aje yang tinggal kat skolah kita ni".
Hahahaha.
Jangan berangan ya cikgu, plis.
Saya ni bukan budak genius. Saya berjaya sebab saya rajin je.
Tapi dalam kebanyakkan masa saya pemalas. Jadi, jangan bergantung harap sangat lah ya.

Disebabkan aku dah immune kaw-kaw, di saat abang pengawas ejek aku MILO (sebab kulit aku Latino sangat agaknya), aku tak de hal dah. Sukati kau lah bang. Padahal aku pekat sikit je dari dia. Kira aku ni milo pekat la. Kaw. Dia Milo cair. Tak best. Mbahahahahahha.

Alhamdulillah, bila kita pandang sesuatu tu dari sisi cahaya, kita akan nampak benda positif.
Lama rupanya Allah 'train' aku.
Dari kecik aku dah 'ditorture' dengan kutukan, ejekan, rasa rendah diri, sebenarnya Dia nak aku belajar bertahan supaya di waktu aku benar-benar perlukan kekuatan dalaman, ketika tu aku dah bersedia.
Kau nak ejek aku itam now? Sukati.
Nak ejek aku gemuk berkerak? Sukati kau lah.

Sebab tak ada pencuri yang jadi kaya dengan hasil curiannya.
Dan tak ada orang yang jiwanya tenang dengan menyakiti hati orang lain.

Masa kecik-kecik dulu tergerak jugak nak ejek balik budak-budak yang ejek aku.
Tapi tak tau la apesal, memang habis kat hati je. Tak terluah pulak dengan perbuatan.
Bila dah terbiasa dengan "Biarlah...sukatilah...takpelah...", lama-lama rasa best pulak.
Sebab seriesly, yang menyebabkan hati kita sakit adalah kerana kita sendiri yang membenarkan perkara yang menyakitkan tu bersarang dalam hati.
Analogi dia mudah.
Kalau kau ada kat sebuah tempat yang tiba-tiba mengeluarkan bau busuk, kau nak stay ke kau nak blah?
Pilihan ada kat tangan kau.
Kalau kau nak stay kau hadaplah bau tu. Tapi pastu kalau kau mabuk pitam nak muntah, jangan memekak salahkan bau tu pulak. Dah kau yang nak sedut.
Kan lebih baik kau blah tadi.
Tapi kalau kau nak sedut jugak, tak salah. Cuma jangan merungut.

Siapa pun orang yang kita kenal, yang ada di sekitar kita, samada memuji atau mencemuh, semua tu ada peranan dalam hidup kita.
Yang sayangkan kita. Yang benci kita. Yang talam dua muka. Yang tak bertegur sapa. Yang ambil kesempatan.
Semua ni harus kita handle secara bijaksana.
Kalau diam tu lebih baik, maka kita diam.
Harus tau macamana nak tukar dosa mereka menjadi pahala untuk kita.
Sebab mereka ni semua adalah asbab untuk Allah menilai iman kita di mana.



Tuan tanah punya Iklan.

JUBAH AQEELA OOTD CONTEST


posted by aveo757 @ 5:57 PM  
‹Older


MY FACEBOOK
GET UPDATES
ADS
MY PROFILE

Name: aveo757
Home:
About Me: Yes, I am Diana Ishak.
Yes, you are right, I am also known as Green Apple.


See my complete profile
TRAFFIC
POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST (dropdown menu)
MY TRAVEL DIARY
MY READING
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER