walk on wings, tread in air <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>



CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING


Rasa best dengan apa yang ada.
2017-03-24


Semua orang nak jadi cantik. Takde yang nak jadi hodoh.
Tapi bila ada orang yang lebih cantik dari dia, dia sakit hati.

Semua orang nak jadi pandai. Takde yang nak jadi bodoh.
Tapi bila ada orang yang lebih pandai dari dia, dia dengki.

Semua orang nak jadi kaya. Takde yang nak jadi orang susah.
Tapi bila ada yang lebih kaya dari dia, dia cuba nak jatuhkan.

Sedangkan semua tau cantik, kaya dan bijak tu idaman semua orang.
Dah tu kenapa bila ada orang yang possess semua kriteria tu kita nak sakit hati?
Kau je yang nak ada kriteria tu? Abis tu orang lain kena melopong je?

Budak ni (gambar) bukannya satu-satunya manusia yang dianugerahkan rezeki cantik, bijak dan kaya. Tolonglah jangan gelupur sangat macam tak pernah tengok orang yang ada pakej lengkap macam ni. Kesian budak ni, tak pasal-pasal kena hentam.

Mentaliti manusia.
Selalu ada anggapan - kalau pompuan tu cantik, selalunya tak pandai. Dia habiskan banyak masa bercantik-cantik sampai takde masa nak baca buku.
Kalau yang hodoh tu budak pandai sebab dia habiskan masa dengan mentelaah, takde masa nak belek muka.
Jadi bila tetiba ada yang pakej beauty with brain, masing-masing terus jadi gila. Takleh terima.

Itu dulu.
Zaman 80-an, zaman aku kecik dulu memanglah macam tu.
Bukan sebab takde masa nak belek muka, tapi sebab takde duit!
Aku dulu pakkal mak bapak tak kaya. Kalau mak bapak aku kaya jangan harap kau nak panggil aku itam *hembus penumbuk*.

Zaman aku kecik dulu, makcik-makcik aku yang kat Singapore semua dah kaya tau.
Anak-anak dorang semua bergaya.
Pokoknya - ada duit.
Kalau ada duit, yang tak cantik pun boleh jadi cantik.

Budak TKC ni cantik sebab genetiknya cantik. Bapak dia hensem je aku tengok.
Ditambah pulak dengan mak bapak kaya.
Of cos dari kecik dia dah dibiasakan dengan barang yang bagus, kosmetik yang bagus, dia pun guna internet jugak, dah terdedah dengan mekap tutorial, tudung tutorial.
Dah tahun 2017 dah pun, takkan ko expect budak-budak ni gi ambik result SPM dengan muka berselipat sarung tudung ikat riben kat leher? Lojik lah sikit. 2017 kottt.

Masa aku Form 2, kalau pi beraya rumah member beramai-ramai, ada dah kawan-kawan aku yang pakai lipstik. Tu cara-cara tahun 1991 tau. Baru umur 14 tahun lagik. Masih bersekolah.
Budak TKC ni umur berapa? 17. Dah habis sekolah dah pun. Celah mana yang tak lojiknya dia nak bermekap?

Ye lah, aku paham.
Selama ni kita ingatkan manusia yang ada pakej lengkap - cantik, bijak, and kaya - hanya ada kat cerita dongeng je.
Tetiba betul-betul ada. Meroyan la apa lagi. Kahkahkah.

Sakit hati dia cakap sleng mat saleh? Cakap rojak BI and BM?

Eh helo? Since when cakap rojak jadi kesalahan?
Biasa kot cakap BM BI.
Aku pun buat.
Cuma mujur la aku tak berapa nak gojes jadi takde sape heran.
Kesian budak ni, hanya disebabkan dia ada pakej lengkap, dah takde point nak dikutuk, dia cakap rojak pun orang tibai kutuk. Cakap sleng mat saleh pun nak kutuk. Ntah hape hape. Mencibang betul.

Orang yang always ada rasa tak puas hati dengan life orang lain adalah orang yang tak seronok dengan life sendiri. Disebabkan kecewa dengan life sendiri, disebabkan gagal ubah hidup jadi lebih baik maka dia cuba rosakkan life orang lain. Dengan harapan takde la nampak life dia teruk sangat. Padahal dengan cara kau kutuk tu, dari orang tak tau jadi tau yang life kau teruk.

Biasa-biasakan suka dengan life sendiri.
Biasa-biasakan jangan compare life kita dengan life orang lain.
Tapi compare life kita hari ni dengan semalam - cukup.

Belajar bersyukur nanti Allah tambah lagi.
Allah bagi kita susah bukan sebab nak hina kita.
Tapi nak "test power" iman kita - samada kita bersyukur atau tak.
Kadang tu bukannya life kita susah sangat, cuma belum mewah macam orang lain. Tapi itu pun kita dah bengang.

Masalahnya nak bengang dengan siapa?
Nak bengang dengan diri sendiri, taknak mengaku. Ego.
Nak bengang dengan Tuhan tak boleh. Takut kena azab.
Jadi bengang dengan orang lain, bengang dengan kehidupan orang lain yang takde kena-mengena dengan kita. Tak ke bangang tu?

Blaja suka dengan apa yang kita ada.
Walaupun apa yang kita ada sekarang belum mencapai apa yang kita sasarkan - takpe.
Nak ubah haluan, silakan.
Tapi jangan mengeluh.

Contoh, keje sekarang tak best.
Itu bukan tiket untuk kau buat keje sambil lewa.
Keje sekarang buat. Sambil-sambil tu cuba cari peluang lain. Itu baru betul.
Ni tak, peluang lain belum dapat, tapi keje sekarang buat cam jamban tak siap. Mana nak datang peluang?
Bila kita hargai apa yang kita ada sekarang, Tuhan mesti bagi petunjuk yang bagus.
Kau ingat Tuhan macam kau, zalim?

Kadang-kadang aku rasa best pulak jadi aku. Jadi seorang Diana Ishak.
Yang always rasa best je kat apa yang dia ada.
Aku mudah rasa best. Bukan mudah berpuas hati tapi aku always rasa apa yang aku ada tu best. Kahkahkah.

Ramai orang segan nak jadi sales exec.
Malu kalau orang kampung tanya ko keje apa? "Sales exec".
Jual barang.
Malu.
Anggapan manusia, orang jual barang ni tak blaja tinggi pun. Alah setakat jual barang.
Sesiapa pun boleh jual barang.
Lainlah kalau keje engineer, dokter, loyar, arkitek - bukan calang-calang orang.
Sebab tu masa aku keje jual peralatan makmal dulu, jarang jumpa sales melayu.
95% Cina.
Yang melayu rela jadi kerani, receptionist, opis boy.
Eh aku tak kutuk ya, mak aku pun kerani dulu.
Ni aku nak buat perbandingan sikap je.
Dah dibagi peluang naik pangkat dari keje admin ke keje sales pun taknak. Dengan alasan tak reti buat sales. Tapi merungut nak gaji besar. Ajak buat sales taknak. Rela mereput dalam opis.
Aku pun bukan budak marketing or bisnes.
Aku budak biotek. Budak sains.
Lecturer aku tak ajar jual barang ni semua.
Ko ingat kau grad sains, esok konfem jadi saintis?
Keje engineer, esok grad terus jadi engineer?
Belum tentu.

Walaupun orang tak pandang lah keje sales ni, aku always rasa keje aku best.
Konfiden je aku berjalan ketuk satu pintu makmal ke satu pintu makmal dengan catalog and planner kepit kat tangan kiri, henbeg sangkut kat bahu kanan, sambil tangan kanan genggam henfon Samsung flip. Skirt belah jangan lupa. Hahahaha.
Henbeg Carlo Rino je padahal tapi gaya aku hayun henbeg tu macam bawak Dior kauuu. Yakin je aku letak kunci kereta atas meja time discuss dengan customer. Customer tu jeling je kunci aku. Ceh, bawak Kancil je rupanya. Tapi gaya macam bawak Porche Carerra.

Ayat mukadimah aku "Hi, Good Morning. I am Diana, specialist for ***** brand. I came to carry out a routine inspection of ****** brand. Who is managing this lab?".

Selalunya bila aku dengan beraninya tanya siapa yang manage the lab, mesti dorang ingat aku nak soal siasat apa benda. Konfem orang akan tunjuk Head of Lab. Jadi itulah peluang aku jumpa dengan decision maker terus. Tak main lah jumpa anak-anak ikan ni. Kahkahkah.

Aku rasa maybe itu salah satu point kenapa aku senang nak close deal.
Bila kita potray keje kita hebat (walaupun sebenarnya biasa-biasa je), aura tu akan sampai pada persekitaran.
Orang lain akan turut rasa keyakinan tu.
It's just like macam kita berangan tau.
Kalau kau buat keje walaupun jual tempe secara kecil-kecilan, tapi kau 'berangan' as if bisnes kau besar, badan dan minda kau akan terdorong untuk realisasikan apa yang kau angankan tu.

Konfiden. That's the word. Mana nak datang konfiden? Kena enjoy dengan apa yang kita ada. Bukan berlagak atau perasan. Tapi enjoy. Make full use apa yang kita ada dulu.

Masa keje ngan majikan lama, aku buat workstation aku macam second home.
Aku beli sendiri stationary, aku taknak pakai yang opis bagi - tak cantik.
Aku beli sendiri tray yang color, sticky notes yang kaler-kaler, folder pun aku beli Tweety Bird lah, Winnie the Pooh lah.
Aku beli scented candle, anak patung kecik-kecik pun aku susun atas workstation aku.
Aku nak ambik mood seronok pi opis.
Keje aku stress, ada monthly target. Jadi aku perlu pemandangan yang menyeronokkan untuk naikkan semangat aku buat sales.



Tabiat masih diteruskan walau umur dah 40 tahun.
Planner aku berkaler-kaler sebab aku akan tulis dengan pen berwarna-warni πŸ˜
Matilanak gunting pun kaler frozen gitewww.


Kereta pun sama.
Dulu aku pakai Kancil je.
Tapi aku rasa macam bawak BMW. Hahaha.
Kereta kena kilat, wangi.
Boot kereta aku bersusun kasut. Maklumlah keje sales kan, kasut kena bertukar-tukar ikut situasi tempat kita nak pergi tu.
Orang lain boot bersusun kasut designer.
Aku penuh ngan Vincci. Tetapppppp mak rasa bangga nok!

Rumah pun sama.
Walau dulu duduk menyewa buat lah macam rumah impian.
Kemas, hias.
Jangan mentang-mentang rumah sewa maka kau buat cam reban.
Dengan alasan "Takpelah, bukan rumah aku. Rumah aku esok aku hias lah".
Takde maknanya.
Jangan harap kau nak nak dapat lebih dari tu kalau yang sikit pun kau tak reti syukur.



Rumah sewa dulu, tahun 2001.
Walaupun langsir aku dulu semeter RM2.10 je, tapi tetap aku bangga macam beli kat Macy u olllss.
Rasa macam 'in' sangat kaler biru campur kuning. Dah macam langsir rumah minion. Kahkahkah.

Masa mula-mula En Wan tunjuk rumah ni, aku rasa bangga.
Sebab, rumah ni tinggi (tingkat paling atas). Aku rasa macam duduk penthouse.
Begitulah ye nak, level-level berangan aku. Tak pernah kalah punya kalau berangan.
Walaupun Mak Aji masuk rumah aku buat muka macam "Hmmm...keciknya rumah kau ni. Berlaga-laga bontot dengan orang", tapi aku tak pedulik. Aku tatappppp continue feeling macam duduk penthouse. Balik keje masuk rumah rasa mak oiiii canteknya, rumah sape ni? Kahkahkha.

Atas meja solek aku dulu pun camtu.
Bersusunnnnnnnn dengan barang-barang beli kat.................Guardian πŸ˜‚πŸ˜‚.
Toner, krim, losyen.
Proud atas meja aku penuh dengan kosmetik. Walaupun Guardian je, tapi aku ada gak apa yang kau ada. Brand je lain πŸ˜†.

Apa pun yang kita ada, blaja bersyukur.
Dengan bersyukur, kita sebenarnya mengagungkan nikmatNya, baik diekspresikan dengan lisan, dimantapkan dengan hati mahupun dilaksanakan melalui perbuatan.
Of cos ada orang lain yang akan lebih dari kita sebab kita dok bandingkan dengan yang lebih hebat.
Kalau sentiasa bandingkan dengan yang lebih hebat, memang sampai mati tak puas.
Yang perlu dibandingkan adalah dengan masa lampau kita.
Hari ni mesti lebih baik dari semalam. Itu baru betul. Yang ko kacau life orang lain tu jadahnya. Memang takde kena-mengena doh.
Kebahagiaan bukan terletak pada apa yang kita ada, tapi sikap kita terhadap apa yang kita ada.





March Best Buy untuk semua produk GreenAard akan start 27 Mac ni sampaiiiiiiii 7 April.






W3Schools W3Schools W3Schools W3Schools


posted by aveo757 @ 12:13 PM  
‹Older
Tukang sampaikan cerita
2017-03-19


Orang yang suka menyampai-nyampaikan ceritalah orang yang paling jahat sekali.
Orang macam ni payah nak dianggap kawan.
Nampak macam dia takde buat masalah kat kita.
Tapi sebenarnya orang macam ni, samada dia tak suka kita dalam diam atau dia tak suka pihak yang lagi satu tu dalam diam.
Kalau berdepan dengan orang macam ni, selalunya aku akan elakkan berkawan atau elakka rapat dengan tukang penyampai cerita rather than orang yang terang-terang tunjuk sakit hati kat aku.

Orang yang suka membawa mulut ni nampak macam tak suka buat jahat tapi sebenarnya dia lah yang jahat. Kalau dia baik, dia takkan bawak mulut.
Apa motifnya dia menyampaikan cerita kat kita?
Supaya kita dari tak tahu jadi tahu?
So kalau kita dah tau, apa yang dia expect? Dia expect kita redha?
NO.
Dia sebenarnya expect kita bergaduh. Atau paling tak, kita sakit hati.

Sebab tu aku cakap, si tukang penyampai cerita nilah yang perlu kita hati-hati.
Orang macam ni sebenarnya dia pun sakit hati kat kita tapi tak berani nak tunjuk.
Jadi bila ada orang lain yang berani tunjuk sakit hati kat kita, dia jadi seronok.
"Oh, rupanya bukan aku sorang yang tak suka dia, ada orang lain jugak. Ada gak geng".
Dan dia gunakan kesempatan tu untuk menyampaikan cerita supaya kita jadi marah dan sakit hati. Selalunya apa yang dia sampaikan tu akan ditokok-tambah.

Possibility yang kedua adalah, dia sakit hati kat orang yang buat pasal dengan kita tu. Tapi dia tak berani nak cari pasal dengan orang tu. Jadi dia menyampaikan cerita dengan harapan kita bergaduh dengan orang tu. Nanti kejenya membagi idea kat kita, cucuk-cucuk kita supaya kita bergaduh dengan pihak tu. Selalunya orang macam ni dia tak berani nak bertindak tapi dialah mastermind.

"Tidak akan masuk syurga al-qattat (tukang mengadu domba)" - Al-Bukhari, 10:472. 

Simple je ayat tu.
Senang sangat nak paham apa maksudnya.
Kalau rasa-rasa tak paham, bacalah ulang-ulang sampai paham.

Aku tak berapa layan sangat orang yang menyampaikan cerita.
Sebab motifnya tak jelas.
Kalau dia dengar ada orang bercerita buruk tentang kita dan dia pun akui perkara tu tak patut kita buat, sepatutnya dia yang tegur kita untuk perbetulkan kesilapan. Bukan menggunakan nama orang lain. What's the point menyampaikan cerita?
Bila dia menyampaikan cerita, itu bermakna dia pun sebenarnya tak suka kita atau tak suka apa yang kita buat tapi dia bermuka-muka.
Pilihan kau cuma ada dua - it's either kau tegur kesilapan kawan kau atau kalau kau tak berani nak tegur, kau diam je sudah.
Menyampaikan cerita bukan pilihan.

Selalunya kalau ada orang menyampaikan cerita kat aku, aku akan cakap "Biarlah dia".
Apa urusan ketidakpuasan hati sesiapa terhadap aku, itu urusan dia.
Dia yang pilih untuk ada rasa tak puas hati, sila teruskan. Not my business.
Sebab kita semua ada pilihan.
Kita ada pilihan untuk suka, ada pilihan untuk tak suka.
It's your choice.
Kalau tak suka, bagitau.
Tapi kalau kau taknak bagitau dan memilih untuk cakap belakang, silakan.

Masalahnya dengan ramai manusia ni, yang dia tak suka tu lah yang dia dok kelebet siang malam.
Yang dia tak suka tu lah yang dia viralkan.
Yang dia benci tu lah yang dia bincangkan sampai berminggu-minggu.
Kau boleh brain? Sorry aku tak boleh.

So, apa nak buat kalau berdepan dengan situasi penyampai cerita macam ni?

Dengar boleh, percaya jangan.
Orang yang suka mengadu domba adalah orang yang fasik dan kesaksiannya tak dapat diterima. Kalaupun apa yang disampaikan tu betul (maksudnya kisah orang bercakap buruk tentang kita tu memang wujud), dia tetap bukanlah orang yang boleh kita respect. Kawan yang baik adalah kawan yang apabila dia dengar orang lain cakap buruk tentang kita, dia akan pergi kepada yang bercakap tu dah jelaskan perkara sebenar. Atau, dia akan periksa dengan kita sendiri tanpa menyebut nama orang lain.

Kalau kerap sangat mengadu kat kita, kat sini kita dah boleh tau dah perangai orang tu macamana.
Kau boleh je tukar topik terus. Seolah-olah apa yang dia sampaikan tadi kau tak dengar.
Lama-lama nanti dia stop sendiri sebab dia tau kau tak berminat nak ambik tau.
Kalau kau very lucky, nanti dengan dia dia sekali terus vanish dari hidup kau.
Masa tu nanti baru kau nampak apa tujuan dia selama ni suka sangat mengadu domba kat kau.

Tak ada keperluan menyampaikan sesuatu cerita kalau dah tau cerita tu nanti akan merosakkan hubungan.
Tapi kalau tak salah aku, ada beberapa situasi yang dibolehkan untuk menyampaikan cerita contohnya kalau dapat tau A akan bunuh B.
However, disebabkan sikit sangat orang yang mampu membezakan apa itu mengadu yang boleh dan mengadu yang tak boleh, so jalan paling selamat adalah diam.

Nak deal dengan orang macam ni caranya - diam je.
Orang yang tak suka kat kau, kau explain apa pun dia tetap takkan terima.
So baik kau save energy kau untuk buat benda lain.
Biarkan dia dan kelompok dia berdiskusi tentang kau dengan gembira.
Eh, hello? Alangkan keburukan kau pun jadi topik perbincangan, apetah lagi kehebatan kau, kan?
*hembus kuku*






Klik gambar untuk dapat diskaun kod. Masih on sehingga 11.59 malam ini!






W3Schools W3Schools W3Schools W3Schools


posted by aveo757 @ 4:36 PM  
‹Older
Perigi cari timba waklu!
2017-03-18

Tak sangka ramai rupanya kawan-kawan reader/follower yang masih single.
Terasa aku muda seketika πŸ˜‚πŸ˜‚.

Actually, hari yang aku up post ni, aku ada buat video kejap kat IG, aku bagitau aku on FB setting kepada public selama 1 jam. So siapa yang bukan fren kat FB, silakan masuk post pasal single tu untuk komen kat situ. IG aku kan private, jadi sayang pulak kalau calon-calon suami/isteri korang ni 'tersekat' kat dalam IG aku tu. Ada yang sempat komen kat FB, ada yang tak. So hari ni, aku tepek pengkomen-pengkomen kat IG, di sini. Ramai budak-budak muda kat IG aku ni. Ramai nau single ni. Iskkk, ni kalau En Wan tau, mau sama naik dia join. Kahkahkah.








Silakan berkenal-kenalan.
Jangan buat onar ya. Aku jentik dahi sorang-sorang karang.

KLIK SINI UNTUK TENGOK LIST FB PULAK

Kebiasaan masyarakat kita, yang berusaha mencari adalah lelaki. Yang pompuan kebanyakkannya menunggu dan diam. Maksud menunggu dan diam tu bukanlah tunggu je kat rumah orang datang merisik. Rasanya zaman tunggu orang datang merisik ni masih lagi ada, tapi tak ramai mana dah. Kebanyakkannya berkawan dan 'menunggu'. 'Menunggu' kat sini maksudnya tunggu lelaki tu bukak mulut dulu like - "jadi girlfren I, nak?" (ni ayat En Wan dulu). Atau "Kita kawen, nak?".
Kiranya, menunggu lelaki offer. Padahal dah kenal, dah berkawan.

Itu bagi yang ada kawan.
Kalau yang belum ada kawan macamana?
Nak kena tunggu je ke orang datang merisik. Tak kisah la sape-sape pun janji kawen? Gitu?
Boleh, silakan buat kalau nak buat.
Tapi kalau nak pilih sendiri pun tak salah.

Antara ikhtiar yang boleh dibuat - luaskan pergaulan.
Zaman internet ni lagi mudah nak bersosial.
Siapa tau bakal suami/isteri sedang berada di tempat yang tak pernah kita sampai lagi.
Cara nak jumpa bakal jodoh salah satunya adalah dengan memperluaskan pergaulan.

Aku salah satu living proof jumpa jodoh kat internet.
Alhamdulillah, jumpa jugak pelamin πŸ˜„.
Dulu aku ingat kalau bercouple tu mesti dengan orang kat situ-situ jugak.
Contohnya, antara kawan sekolah, antara kawan sekolej, antara kawan seopis.
Masa aku couple dengan ex-bf dulu, aku ingat teori tu betul.
Sebab aku bercouple dengan kawan sekolej.
Tapi rupanya teori bercouple tu je lah yang betul.
Kawen tak ikut teori tu pun.
Aku sendiri tak sangka, dalam pada aku bercouple ngan ex-bf bagai nak rak, rupanya waktu tu bakal suami aku ada kat Jepun.

Ikhtiar lain, boleh mintak tolong pada orang perantara yang boleh jadi orang tengah untuk bertemu dengan jodoh. Antara paling senang, mintak tolong makbapak je lah. Nak pulak jenis mak bapak orang surau, orang yang selalu join kenduri kendara - konfem banyak 'maklumat' dorang dapat anak siapa yang masih single. Boleh jugak gunakan orang tengah contohnya, kawan, tak salah. Tapi pastikan orang tengah takde kepentingan tertentu yang menyebabkan pemilihan pasangan menjadi tak objektif. Contohnya, atas sebab perniagaan, atau nak settlekan hutang.

Paling hebat sekali, contohi isteri Rasulullah saw - Khadijah.
Ini wanita yang sangat berani menyampaikan niatnya untuk kawen dengan Rasulullah saw.
Siapa kata perempuan yang ajak lelaki kawen takde maruah?
Tu semua orang takde ilmu punya mulut yang cakap.
Perigi carik timba lah konon.
Kalau betul pompuan yang ajak lelaki kawen dikatakan takde maruah, explain Khadijah.

Khadijah offer Rasulullah saw kawen bukan kerana harga dirinya rendah, tapi dia ikhlas nak bantu Muhammad. Dia tawarkan dirinya demi kebaikan.
Korang pun boleh buat macam tu.
Gunakan konsep yang sama.
Khadijah pun bukan tak kenal Rasulullah, dia mesti dah tau siapa Rasulullah, then baru ajak kawen.
Apa salahnya, korang (ladies) yang mulakan perkenalan.
Kenal je dulu, bukan jam tu kenal jam tu ajak kawen. Kalau aku jadi laki pun aku lari.

Offer diri untuk berkawan boleh dilakukan dengan macam-macam cara.
Kalau dulu, guna surat (ruangan berkenalan kat majalah).
Now media sosial ada, gunakan kemudahan tu.
PM, tanya khabar.
Yang kau pun kalau dah tau nak berkenalan, pakailah gambar muka sendiri, nama tu biar senonoh sikit jangan pakai nama Batang Keras. Tu memang tak sempat mukadimah konfem kena block.
Tapi perlu be prepared - salah satu consequences adalah - perkenalan ditolak.
Tapi takpelah, itu lebih baik daripada tergantung-gantung je, kan?

Ikhtiar.
Kadang-kadang Allah tahan jodoh bukan apa.
DIA nak kita bersiap-sedia dengan ilmu dan tanggungjawab supaya sepadan dengan jodoh yang Allah dah sediakan untuk kita. Jadi, sebelum kita sepadan dengan jodoh, maka Allah terus uji kita. Ingat, jodoh adalah cerminan diri. So, design our destiny.
Perbaiki akhlak, mantapkan ilmu, cantikkan apa yang boleh dicantikkan - niat kita nak cari jodoh kerana Allah Taala.

Kena yakin.
Jangan bersangka buruk dengan Allah.
Kalau sekarang umur dah 39 tahun, jangan rendahkan diri sendiri "Aku dah nak masuk 40, mana ada laki nak. Takkan ada laki umur 30 tahun nak kot".

Eh, tak mustahil.
Tak mustahil dapat yang umur 25 tahun!

Hidup kita belum berakhir.
Jadi, jangan buruk sangka kat Allah bahawa DIA tak akan temukan jodoh kita.
Takde yang mustahil, sungguh!
Alangkan The Beast pun rilek je dapat The Beauty. Kau yang tak beast apesal tak yakin pulak?






Klik gambar untuk dapat diskaun kod. Masih on sehingga 19 Mac. LAST ESOK!





W3Schools W3Schools W3Schools W3Schools


posted by aveo757 @ 11:16 AM  
‹Older
Side positif je?
2017-03-17


Tak.

Doa aku tu bukan sebab En Wan.
Tapi sebab banyak perkara lain.

Makin lama kita hidup, makin ramai kenal orang, makin banyak isu yang akan timbul.
Tak semua kita boleh terima bulat-bulat.
Jadi kita perlukan 'something' untuk membolehkan kita terima banyak situasi supaya kita boleh terus bergerak dengan selesa.

Keyword is hikmah.
Kalau kita tak dapat cari hikmah, kita akan mudah rasa tersinggung, sakit hati, frust and susah nak memaafkan.
Hikmah ni macam 'roh' dalam dakwah.
Hati yang keras macam batu sekalipun akan lembut kalau nampak hikmah.

Aku start baca doa tu setiap hari sejak aku ke umrah kali kedua tahun 2015.
Masa nak ke umrah 2015 tu aku tak tau nak mintak apa.
Dari kat rumah lagi aku dok pikir apabenda aku nak mintak kat sana kali ni.
Nak kata semua yang aku nka dah dapat pun tak jugak.
Tapi aku terasa nak something yang berbeza.
But still aku tak nampak apabenda yang aku nak mintak.

Kat sana, doa ni tiba-tiba muncul dalam kepala.
Dan sepanjang kat sana memang itu aje lah yang aku dok ulang-ulang.
Seolah-olah macam mulut aku tak terluah nak mintak benda lain.
Fikiran tu terbayang nak mintak macam-macam tapi everytime aku baca doa ni aku rasa macam cukup dah. Rasa macam ni lah yang paling penting sekali.

Tapi masa tu aku belum faham sepenuhnya maksud hikmah.
Apa yang aku faham waktu tu, hikmah ni macam petunjuk. Tu je yang aku faham.
So aku rasa doa tu dah cukup hebat.

"Ya Allah, bukakan hijab hatiku agar aku nampak hikmah disebalik setiap perkara".

Best gila doa tu.
Aku pun tak pernah terpikir nak berdoa macam tu. Nak susun ayat macam tu pun tak terpikir.
Dah macam ayat orang warak-warak je bunyiknya.
Tau-tau je kat sana dapat ilham berdoa macam tu.

Dalam surah Maryam ada sebut pasal hikmah, "Dan kami berikan kepadanya hikmah sedari ia masih kanak-kanak (Maryam : 12).

Dalam surah An-Nahl pun ada sebut, "Serulah kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan nasihat yang baik (An Nahl : 125)

Dalam Al-Baqarah pun ada, "Allah memberikan hikmah kepada siapa saja yang Dia kehendaki (Al Baqarah : 269)

Lepas baca tafsir ni baru aku faham, hikmah ni bukan sekadar petunjuk macam yang aku faham selama ni.
Selama ni aku faham petunjuk tu adalah satu bantuan dari Allah. Macam miracle.
Rupanya lebih dari tu.

Hikmah rupanya bermaksud kefahaman. Kefahaman tentang ilmu yang disertai amal.
Sesuatu yang mampu membuatkan penerima hikmah itu menempatkan sesuatu pada tempatnya (adil/fair). Yang menjadikan perbuatan penerima hikmah itu dilakukan pada waktu yang tepat dengan cara yang tepat.

Doa tu hebat tau.
Lengkap dari semua sisi.
Sebab tu dalam entry umrah aku dulu aku share doa ni.
Aku rasa mustahil doa ni Tuhan ilhamkan kat aku sorang.
DIA tau blog aku ramai reader.
DIA nak tengok aku gunakan tak medium blog tu untuk share doa ni atau aku nak pulun doa ni sorang-sorang.
So aku share.
Bila aku dah share tu buat lah ya?
Kasik la aku share pahala korang pulak.

Balik dari umrah aku semakin praktikkan doa tu luar dan dalam.
Maksudnya, doa is doa, dalam masa yang sama aku cuba pratikkan apa yang aku doa tu dalam kehidupan harian.

Kalau ada benda yang En Wan buat aku tak berapa setuju, aku try to cari apa hikmah, apa perkara yang baik disebalik apa yang aku tak suka tu.
Kalau kau cari benda buruk, walau buruk tu sikittttt, kau akan anggap itu besar.
Sama juga dengan baik.
Kalau kau nak cari benda baik, walaupun baik tu sikittttt sangat, kau akan nampak benda baik tu besar.

Kalau nak kata aku always amik side positif, rasanya tak jugak.
Entah, aku pun tak perasan if aku always ambik positif side.
Tapi aku lebih kepada - malas layan.
Maksudnya, apa benda yang boleh mengurangkan serabut, aku akan elakkan.
Kalau membagi kau menang tu lebih baik dan tak menyerabutkan, why not kan?
Dah tak jadi keje pulak aku nak sentap-menyentap semata-mata nak menangkan diri. Eh tak kuasa.

Aku spesis degil.
Mak bapak aku tau aku memang degil.
Kalau aku kata aku nak, aku akan buat sampai aku dapat biarpun aku terpaksa gerak sorang.
Daripada kecik aku dah biasa buat benda tak ikut majoriti. Maksudnya nak buat sesuatu tu aku tak kisah kalau takde geng, atau takde sokongan majoriti.
Takde sokongan pun aku tetap akan buat kalau aku rasa apa aku nak buat tu betul.
Aku takkan kacau orang. Aku buat je keje aku.
Aku punya konsep, kau tak sokong takpe. Asal kau diam jangan kacau aku, cukup.

Tapi En Wan ni jenis yang kacau orang! πŸ˜†πŸ˜†
Dan apa yang dia nak buat mesti ada sokongan (paksa orang sokong. Kahkahkah).
Contohnya kan, dia nak buat satu projek.
Dia akan bincang dengan aku. Tapi dia punya bincang tu sekadar memberitahu je lah.
At the end kau suka ke kau tak suka ke, kau kena suka jugak apa dia buat.
En Wan jenis ikut majoriti. Dia tak berapa berani buat sesuatu berseorangan. Dia jenis yang lebih berhati-hati. Sebelum dia buat apa-apa dia mesti nak kena pastikan dari setiap sudut apa yang dia buat tu ok.
Kiranya, apa benda yang dia nak buat kalau takde sokongan dan keyakinan yang kuat, dia takkan buat.
However kalau dia tetap nak buat jugak, maknanya kau akan dipaksa untuk sokong dia supaya dia yakin apa yang dia nak buat tu betul. Kahkahkah.
Kau paham tak agak-agak?

Aku bukan cuba nak bajet positif dengan apa je yang En Wan buat.
Tapi macam aku cakap tadi, dalam buruk mesti ada baik.

Buruk : En Wan ni garang.
Baik : Garangnya bertempat.

Buruk : Sangat teliti sampai aku rimas!
Baik : Dia berhati-hati, mengurangkan risiko kerugian.

Buruk : Sangat berkira dengan duit.
Baik : Tak boros.

Buruk : OCD πŸ˜‚πŸ˜‚
Baik : Kemas.

Buruk : Suka paksa aku ikut pilihan dia.
Baik : Dia anggap sokongan aku sangat penting.

Nak cari salah orang memang senang.
Tapi nak cari baik orang pun bukan susah sangat, ye tak?

Ilmu hikmah bukanlah ilmu magik yang dijadikan bahan untuk tarik perhatian.
Ilmu hikmah ni adalah panduan untuk membimbing kita kenal ajaran Allah dan Rasul, sehingga kita faham mana boleh mana tak, mana yang diperintahkan dan mana yang dilarang. Dengan ilmu hikmah itulah kita akan jadi orang yang benar dalam perkataan dan perbuatan.

So macamana nak blaja untuk nampak hikmah?

Jauhkan gosip.
Jauhkan dari baca banyak artikel gosip dan berunsur fitnah.
Bila jauh dari perkara ni, hati akan bersih.
Banyakkan amalan zikir.
Banyakkan tabaruk (tawassul).

Insyallah, kita buat, kita dapat.





Klik gambar untuk dapat diskaun kod. Masih on sehingga 19 Mac. Lusa LAST DAY!





W3Schools W3Schools W3Schools W3Schools


posted by aveo757 @ 4:10 PM  
‹Older
Misi cari jodoh
2017-03-16


Tadi pagi aku post status ni kat both IG and FB.

Ada sebabnya.

Semalam, ada sorang reader lelaki PM.
Dia tanya aku ada kenal mana-mana reader aku yang masih single tak.
Aku cakap aku tak sure mana satu yang single.
Dia kata, dia nak cari calon isteri. *jeng jeng jengggg!!*
Iskk aku pulak yang berdebar dah kenapa. Kahkahkah.

Aku cakap apesal tak suruh makbapak je yang carikkan.
Dia kata kalau boleh nak cari sendiri dulu. Nak kenal-kenal.

Dah tu kenapa pulak kau tanya aku.
Tang jawapan dia ni yang aku terharu ni. Iskk.
Dia cakap, "Kalau di kalangan follower atau reader blog Kak Di rasanya lebih bagus. Sebab dah tentu dorang baca blog and status FB Kak Di jadi sikit sebanyak tindakan dan pemikiran dorang mungkin banyak dipengaruhi oleh Kak Di".

Wahhh gitu kau.
Tak sangka ada orang boleh terpikir jauh macam tu nak cari jodoh.
Kreatif jugak budak ni.
Aku dulu main tengok gambar je. Agak-agak hensem try lah kenal.
Kalau tak hensem, malas.
Walaupun aku macam tu tapi naluri tetap nak yang hensem. Kahkahkah.

Kalau tak salah aku, dulu ada gak sorang budak pompuan PM aku tanya pasal ni.
Tapi aku takde cara nak tolong macamana.

So, today aku naikkan status ni kat both FB and IG.
Tujuan asal cuma nak fokus yang point number 2 tu je.
Yang point number 1 nak create engagement.

The comment is increasing kat dua-dua FB and IG.
Boleh la pi tengok sana.
Aku bukan nak jual orang ya.
Tapi nak bukak peluang.
Apa salahnya kenal-kenal dulu.
Tak boleh bawak kawen, bawak jadi kawan pun boleh. Mana tau ada jodoh dengan cousin dia ke, adik dia ke.

Sekarang zaman dah berubah.
Gunakan apa saje medium yang ada.
Dulu zaman aku, medium nak berkenalan paling hebat pun URTV je lah. Tak pun Dewan Pelajar.
Ruangan kenalan/sahabat.
Hantar gambar and alamat pastu letak hobi apa.
Sama je modus operadinya dengan apa yang aku cuba buat ni.

URTV : Gambar tu dihantar untuk tunjuk muka.
FB : Now boleh tengok kat pic profile (tu pun kalau letak gambar betul la).

URTV : Ada alamat untuk kau pilih kot nak kenal-kenal orang senegeri.
FB : Boleh tengok "Hometown dan Live"

URTV : Hobi tu untuk create interest. At least kalau tau hobi dia apa, ada la jugak bahan nak jadi pembuka bicara. "Eh hobi awak kumpul setem? Saya pun sama kumpul setem jugak tapi rembat mak saya punya".
FB : Create engagement.

Dulu aku pun guna kekdah ni.
Tapi bukan nak cari balak la, zaman tu baru Darjah 6 kot.
Cuma nak cari kawan.
Tapi masa tu aku ada gak berangan kalau dapat kawan lelaki best gak. Kahkahkah.
Malangnya takde yang nak kenal sangat ngan aku.
Muka tak berapa nak Jennifer Aniston nak buat camne kan.

Pastu zaman Uni dah ada medium chat pulak.
Ramai jumpa jodoh kat chat.
Tak kurang juga jumpa bodoh kat dalam tu. Boleh tahan ramai yang bodoh dan gila seks kat situ.
Pastu ada Friendster, MySpace, and entah apa lagi. Aku tak sure.
Now lagi lah dengan blog, dengan FB, dengan IG - lagi loud and clear kau boleh kenal orang tu macamana. Kalau tak 100% pun at least 80% kau dah boleh kenal dia - dari mana, suka apa, keje apa, maintenance tinggi ke tak, makan apa, boleh masak ke tak, suka lepak mana, - just tinggal lagi 20% untuk kau usaha.

Masa ni la gunanya setiap kali masak kau upload gambar.
Kau tolong kenduri ko uplaod gambar.
Kau sidai baju ko uplaod gambar.
Kau lipat baju ko upload.
Ko mengaji ko upload.
Senang orang nak kenal kau camana orangnya.

πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

No lah, joking je.
Maksud aku, ada kebaikkannya jugak setiap apa yang kita tulis dan gambar yang kita up kat media sosial. Tak semuanya buruk. Kalau kita gunakan media sosial dengan cara yang betul, kita akan dapat imbuhan sesuai dengan apa yang kita kerjakan. Semua perbuatan dan tindakan kita akan kembali kepada diri kita sendiri.

Contohnya reader tadi.
Aku pun tak pernah terpikir ada orang nak cari jodoh dari kalangan reader/folower aku hanya semata-mata dia rasa kalau saper baca blog aku mungkin pemikirannya macam aku jugak.
Tapi kalau itu compliment, alhamdulillah. Aku pulangkan balik pada Yang Maha Memberi Ilham untuk aku menulis.

Setakat ini, aku terfikir cara itu.
So, kalau sesape yang baca entry ni, kebetulan dalam misi mencari jodoh, boleh la ke FB atau IG aku.
Yang tulis '2' je kau tegur ya, yang tak tulis tu semua bini orang.

Perempuan pun sama.
Kalau ada lelaki tulis 2 je kau tegur ya, karang tak pasal-pasal kena hentak ngan bini dia.

Jangan malu nak start.
Dah terang-terang dia tulis '2', maknanya dia sedang bukak peluang untuk kenal orang.
Just tegur and say "Hi".

Tak tau nak start?
Meh aku bagi pick up line mudah "Hi, awak pun baca blog Kak Di?"

Kahkahkah.
Boleh la kot kan ayat tu.

Ladies, kalau ada di kalangan lelaki yang tegur tu ada ciri-ciri gila seks, bagi nama dia kat sini, biar aku kenalkan pada dunia πŸ˜‚.




Klik gambar atas untuk join contest. Semua yang join akan dapat diskaun RM15 untuk beli GC Plus.
Tarikh tutup contest 19 Mac 2017.





W3Schools W3Schools W3Schools W3Schools


posted by aveo757 @ 11:32 AM  
‹Older
Kenapa ada bapak yang sanggup buat anak macam ni?
2017-03-15


Aku tak ada pengalaman macam reader ni.
Pengalaman dia hebat. Belum tentu aku setabah dia.
Kalau nak cerita pasal kisah rumahtangga yang ada masalah macam ni aku pun tak pandai.
Tapi rasanya kalau cakap pasal tanggungjawab semua orang pun tau.
Cerai, ayah tetap kena bertanggungjawab terhadap anak selengkap-lengkapnya.
Yang putus hubungan cuma dengan isteri, bukan dengan anak.
Ini soal nasab.
Kuat tak kuatnya nasab ni, ia adalah pengakuan syarak hubungan antara anak dengan keturunan ayahnya. Anak tu dah jadi anggota keluarga dari keturunan tu dan berhak dapat hak akibat dari nasab.
So, celah mana yang kita nak buat diam kat anak dengan alasan kita dah bercerai?

Walaupun benda tak terjadi kat semua, tapi kebanyakkan kisah-kisah yang sampai kat aku, nampaknya macam dah jadi fenomena bila bercerai je, bapak lepas tanggungjawab kat anak. Tak tau lah kenapa.
Samada memang sejak dari awal hidup berkeluarga dah terbiasa tak ambik tau hal anak, atau sakit hati ngan ex-wife, atau ex-wife demand macam-macam?
Entah. Aku tak sure.
Tapi mesti ada reason.
But, macamana sekalipun, anak tetap anak. Mesti jenguk anak.
Anak tu kecik lagi, dia bukan tau pun hal nafkah-nafkah ni semua. Dia cuma tau nak tengok muka bapak, nak tengok muka mak. Kalau dah bercerai tu, cerailah. Itu hal kita dengan pasangan kita. Cerita lain.
Hal anak ni cerita lain pulak.
Janganlah campur-adukkan.
Isteri kalau dah berpisah, jadi bekas isteri. Tapi anak, takde lagi istilah bekas anak kandung ok?

Walaupun tinggal dengan mak yang cukup serba-serbi, ex-suami tak bagi duit nafkah pun dia masih boleh sara anak (contoh), tapi tak bermakna ex-suami boleh lepas dari tanggungjawab bagi kasih-sayang dan perhatian kat anak.
Aku tak sure lah kenapa ex-husband reader ni tiba-tiba berdiam.
Mesti ada sebab cuma kita tak pasti apa sebabnya.
Boleh jadi dia baru kawen lain dan masih dalam proses nak menjaga hati isteri baru. Siapa tau kan, entah-entah isteri baru kuat jeles. Jadi dia takde pilihan.
Tapi janganlah sampai melampau sangat call anak pun tak boleh. Takkan 24 jam duduk celah kangkang bini pulak kan. Kat opis tu apa salahnya call ex-wife kejap tanya khabar anak. Eh, aku tak rasa hidup manusia ni terlampau busy sampai takde masa lansung nak call anak kejap.
Ini bukan soal masa sebenarnya, ini dah jadi soal priority.
No such thing as NO TIME.
Kalau kita anggap seseorang itu priority, kita sure akan MAKE TIME.
Bila selalu sangat cakap takde masa takde masa takde masa, itu maknanya bukan takde masa, tapi sebab you are no longer his priority anymore.

Kesian kat anak. Apetah lagi kalau ayah tu ada anak perempuan.
Mana-mana anak perempuan akan jadikan ayah as role model.
Percayalah cakap aku, orang pompuan ni nama je suka tengok laki hensem.
Nampak Fattah Amin je menggelinjang.
Nampak Lee Min Hook je menggeletis (aku bantai je nama ni asal ada bunyik Korea).
Tapi, kalau nak cari suami, anak perempuan akan tetap letakkan benchmark ciri-ciri bakal suami mesti ada sikit macam ayah dia.
Jarang ada ayah yang sakitkan hati anak perempuan. Jarang sangat. Sebab tu anak pompuan akan selalu rasa ayah dia lelaki paling best.
Dah kalau ayah kandung sendiri kecewakan anak perempuan, agak-agak apa je yang anak tu dapat harapkan dari lelaki lain?

Aku ada kenal satu famili ni yang dah ada 3 orang anak, then bercerai.
Aku kenal this famili masa dorang dah bercerai.
Masa aku kenal tu the husband dah kawen lain, the ex-wife belum.
Kids tinggal dengan wife.
Tapi tiap-tiap Jumaat ex-husband datang rumah untuk jemput anak-anak gi solat kat masjid.
Then, the wife pulak kawen lain.
Still the ex-husband datang ambik anak-anak solat Jumaat.
Aku dapat rasakan dorang ni the best divorced parents. At least itu dari apa yang aku nampak dengan mata lah. Apa jadi kat belakang aku tak tau. But sekurang-kurangnya apa yang aku nampak begitulah. Jelas yang ex-husband tetap ambik tanggungjawab bawak anak-anak bersolat Jumaat.
Maksudnya kat sini, walaupun masing-masing dah ada family lain, tapi anak tetap anak. Jaga sama-sama mana yang dapat.
Anak-anak ni tau kalau mak bapak ada masalah. Dia tau. Dia sedih. Tapi dia tak dapat nak masuk campur.
Kalau boleh kita as parents cubalah kurangkan kesedihan anak-anak dengan buat mana yang dapat.

Aku tau ada some single mother kat frendlist aku always membebel kat status FB pasal ex-husband tak bagi nafkah.
Ok, yang tu aku tak nak ambik tau lah, pandai-pandai korang nak bertekak ke nak bertikam ke.
Nafkah duit is one story. But perhatian to anak is another story. Because anak takkan faham.
Jangan kata "Anak aku faham situasi aku".
No. Yang dia faham tu is dia faham mak bapak dia bercerai.
Tapi dia takkan faham apesal korang yang bercerai tapi dia yang jadi mangsa diabaikan oleh salah sorang.

Toksah kata anak yang ada masalah keluarga, anak aku yang takde masalah klorga ni pun takkan faham kalau aku cakap "Papa tak balik malam ni. Papa work. Papa balik esok".
Berbuih aku explain. Kejap je dia paham. Lagi 30 minit dia tanya lagi "Papa gi mana, Ma?"

Kes reader ni insyallah boleh selesai.
Sebab nampak dari gaya, this reader takde masalah nafkah dari segi duit.
Yang dia persoalkan kenapa ex-husband tak datang jenguk anak and buat senyap macam tu je.
Benda ni boleh settle, insyallah boleh.
Ini zaman teknologi, takde yang susah. Manusia hujung dunia pun kalau dicari masih boleh jumpa.
Tinggal lagi kena guna psikologi sikit, kena rendahkan diri, tebalkan muka, mengalah.

Cubalah cari wife dia (isteri ex-husband).
Jumpa, tanya khabar, try make frens dengan the new wife, kenalkan dengan anak-anak.
Jarang orang perempuan tak tersentuh bab anak-anak. Dia mesti faham kalau anak tu rindu.
Apetah lagi masing-masing dah ada family sendiri, takde apa yang nak disakithatikan.
Aku always ada prinsip "If you can't beat them, join them".
Kalau kita rasa kita tak boleh menang the battle, then don't fight. Work with them instead.
Kita akan menang tanpa kita sedar.
Nak menang tak perlu sentiasa jadi nombor 1.
You can be pushed or you can do some of the pushing. It’s your choice.




Klik gambar atas untuk join contest. Semua yang join akan dapat diskaun RM15 untuk beli GC Plus.
Tarikh tutup contest 19 Mac 2017.





W3Schools W3Schools W3Schools W3Schools

posted by aveo757 @ 4:02 PM  
‹Older
Impian yang dikondem-kondemkan
2017-03-14

AWAS : 
ENTRY NI ADA VIDEO AKU. KALAU BUKAK GUNA HENFON TAK NAMPAK VIDEO.


Hari ni aku nak cakap pasal IMPIAN.

Aku sangat 'beruntung' sebab aku ada manusia yang selalu kondem impian aku - iaitu En Wan.
Dia adalah orang yang palinggggggggg kuat mengkondem semua yang aku impikan.
Apa yang aku buat, atau yang aku nak buat, semua dia kondem.
Tapi, aku sangat berterima kasih kat dia sebab setakat ni, semua impian aku yang dia kondem 99% bertukar jadi kenyataan. Hahahahaa.

Meh aku listkan sikit buat bakor line.


1. Blogging.
Aku start blogging tahun 2006.
Masa tu zaman makan gaji, tak se-busy sekarang. Hari-hari aku update blog. Kadang tu sehari 2 kali. Punyalah banyak masa aku. Dan waktu tu semua benda aku nak cerita. Goreng tempe tak garing pun nak blog. Kahkahkah. En Wan cukup menyampah everytime aku blogging. Dia kata aku buat benda yang tak berfaedah. "Ada orang baca ke cerita awak ni?". Itu ayat feveret dia. Malangnya, bini dia jenis kalis kritikan. Kau cakap lah apa pun, bukan aku pinjam laptop kau pun kan. Aku terus tulis tulis tulis tulis pekakkan telinga. Lagi satu ayat feveret dia "Buang masa je berjam-jam tulis blog. Dapat apa?". Masa tu memang aku takde jawapan untuk kritikan dia. Sebab aku memang tak harap apa-apa pun dari blogging. Aku blog sebab aku suka bercakap. Aku enjoy menulis dan bercerita. Nak harap amendenya kan. Masa aku start blogging dulu memang blogging tu tak bagi apa-apa faedah sangat pun. But later barulah ramai mencanak-canak mula berblog selepas ada paid review. Cut story short, aktiviti tak berfaedah aku ni pernah bagi aku RM30K sebulan. Selamba je aku payung renovation rumah dengan duit aktiviti tak berfaedah aku ni *blow fist*. Tapi sekarang aku dah tak buat iklan dah. Malas.


2. Business
2008, masa aku berenti keje sebab nak run bisnes biotek sendiri, En Wan jugak yang kondem aku. Ayat feveret dia "Bisnes ni susah, Di. Kalau bisnes ni senang, dah ramai orang buat! Abang yang dari keluarga bisnes pun tak yakin nak buat bisnes". Aku punya reply "Sebab tak ramai yang buat lah, maka Di nak buat". Waktu tu boleh tahan jugak lah aku bertegang urat ngan dia pasal ni. Last-last dia serender. Maybe sebab aku lebih degil dari dia. Lagipun benda yang aku nak buat ni bukan benda baru. It is still benda yang sama yang aku pernah buat, bezanya kali ni aku run bisnes sendiri. Risiko tu memang ada tapi kurang lah sikit kot sebab pengalaman and resources dah ada. Disebabkan nak buktikan yang decision aku ni betul, asal dapat gaji je, aku bagi semua kat dia. Biar dia nampak aku macam berjaya. Padahal aku tengah sesak. Kahkahkah. Tapi takpe, aku cuma nak dia diam. Kalau dia diam, at least kurang sikit serabut kepala otak aku ni. Cut story short, this is where I am now. Alhamdulillah, belum jadi multimillionaire lagi lah, tapi I am on my way, insyallah.


3. Fleur by Mrs Him
Masa aku jual tudung sikit-sikit dulu, En Wan jugak yang kondem. Aku ni tak payah susah-susah orang lain nak kondem, dah ada dah sorang pengkondem tetap dalam rumah ni. Dia kondem "Orang tak pakai la tudung pesen ni. Kat Malaysia pun dah banyak jual tudung". Aku wat lek wat pis je. Malas aku layan orang tak pakai tudung bercakap. Hahaha. Masa tu reason aku jual tudung sebab aku yang nak pakai. That's why aku cuma jual shawl je sebab aku tau pakai shawl je pun. Kalau aku jual because of bisnes, dah lama aku jual tudung instant. En Wan bajet angan-angan mat jenin aku ni tak lama, paling lama pun 6 bulan bungkus. Tapi alhamdulillah hidup sampai skarang. Itulah pentingnya ada impian. Bila ada impian, kita ada misi. Lambat cepat belakang cerita, yang penting jalan terusssss. Aku tak pernah sangka cita-cita aku nak ada produk pakaian label sendiri akan benar-benar jadi kenyataan sebab bak kata En Wan, Fleur by Mrs Him ni macam angan-angan Mat Jenin je.



Dan akhirnya tahun 2013, Mat Jenin dan Fleur by Mrs Him appear kat TV.
πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†


4. GreenAard
Masa aku plan nak buat GreenAard, that was tahun 2014. En Wan memang tau aku ke sana sini jumpa researcher tapi dia tak jangka yang aku akan hasilkan produk sendiri. Dia ingatkan aku jumpa customer Biotek. Aku plan senyap-senyap je sebab aku tau kalau aku start share kat dia plan aku, konfem dia kondem kaw-kaw punya. Lama gak aku berguru and bukak balik buku-buku biotek dah macam nak buat tesis pulak. Akhirnya bulan Mac 2015 aku start RnD GC Plus. Dari pil tu warna biru, tukar ke merah dan akhirnya ke warna sekarang. Masa aku launch bulan September 2015, En Wan pandang gitu-gitu je sambil senyum-senyum sinis. Aku paham sangat la senyuman sinis dia tu. Malas aku nak layan. Janji kau tak kacau aku dah. Bila bulan tu saja 2000 botol aku kena pack sendiri, at one time tu aku nangis pack sorang sebab nak kena tulis banyak (masa tu masih tulis tangan), lama-lama dia tolong. Eh lepas tu dia pulak yang naik excited menolong pack bila dah tengok berbakul-bakul kena pack (masa tu buat kat rumah je jadi aku guna bakul baju untuk isi barang yang dah dipack). Cut story short - bulan Oktober dia resign, and November 2015 dia jadi bos GreenAard. Bos terus kau!!!


Rindu aku kat dua orang Dr ni.
Banyak dorang guide aku camne nak fine tune formula.


5. Ofis XZIZ Biotech 1
Masa aku start bisnes XZIZ Biotech, tahun 2008 kitorang sewa ofis kat Seri Kembangan. Gila cokia ofis aku dulu. Meja ada 4 bijik, mesin fotostate/printer/fax seketul, dengan line phone je ada. Semua barang second hand beli kat kilang barangan second hand. Selebihnya kosong. Aku ngan partner aku je yang run the bisnes berdua. Masa tu memang takde pekerja tetap lagi. Sesekali ambil contract staff kalau ada workshop. Pernah budak delivery yang collectkan stok kat kargo masuk opis cakap "Ni opis ke surau?". Kahkahkah.
Memang macam surau oi!! Sebab luas gila opis tu tapi takde barang. Redza cukup suka datang opis aku boleh main lumba lari kat dalam tu. Masa tu En Wan kondem "Apelah motif masuk opis kalau takde pekerja? Baik buat keje kat rumah. Jimat". Masa tu aku malas nak menjawab. Orang yang kuat mengondem ni kau bagi apa pun jawapan dia tak terima, So jangan layan. Kahkahkah. Aku memang kuat berangan. Aku suka visualize apa yang aku impikan. Reason aku sewa opis bukan sebab nak tunjuk kat orang aku ada opis. Tapi aku nak implement trust and faith terhadap impian aku. Nak kejar impian bukan bermakna perlu pastikan impian kita complete barulah boleh dinamakan impian terlaksana, NO! Impian is action. Apa yang boleh buat, buat dulu. Impian akan bertukar realiti perlahan-lahan. Bayangkan kalau dari dulu aku pilih untuk terus buat keje kat rumah sedangkan aku mampu sewa opis, aku tak rasa aku akan ada di tempat sekarang. Minda aku akan sentiasa rasa keje yang aku buat tu boleh buat kat rumah all the time.


6. Ofis XZIZ Biotech 2
Ofis kedua adalah lanjutan impian dari ofis 1. Disebabkan hari-hari pegi keje masuk opis kosong, semangat nak cari duit lebih tu bertambah. Perasaan nak penuhkan opis ni dengan barang yang betul-betul nampak macam opis semakin membuak-buak. Disebabkan impian tu lah aku jadi lebih kuat buat sale. Nak dijadikan cerita setahun je Ofis 1 tu. Sebab partner aku berenti ikut husband sambung blaja. Jadi, aku pindahkan opis XZIZ ke Putra Heights. Masa ni aku dapat upgrade opis. Macam biasalah kan, memula orang tu kondem aku takyah masuk opis, buat keje kat rumah katanya. Bila aku dah ada peningkatan sikit, dia lak yang take over design opis aku. Dia la punya idea letak tema opis kaler oren. Aku nak beli meja macam ni, dia pilih meja macam tu. Aku nak A, dia pilih B. Tapi sebab aku nak dia senyap, jadi aku bagi je la dia buat pilihan walaupun waktu ni dia takde kena-mengena dengan bisnes aku pun. Layankan aje lahhhh.



Gambar-gambar opis lama semua dalam external harddisk aku yang dah kaput. Ni je satu-satu gamba ada dalam koleksi FB. Tu pun gambar masa aku nak pindah opis 3. 


7. Ofis GreenAard
Ofis GreenAard sekarang adalah ofis XZIZ yang terkini.
Masa aku buat GreenAard dari rumah dulu, aku cakap kat En Wan satu hari nanti GreenAard ada ofis sendiri, warna tema hijau sebab natural product (ramai ingat GreenAard adalah cetusan nama aku Green Apple. Takde maknanya! GreenAard tu maksudnya Green Nature. Aard di ambil dari bahasa Afrika). Aku berangan nak agen, nak ada road tour seluruh Malaysia. Kau ingat buat concert siap ada roadtour? Kahkahkah. En Wan macam biasa la "Buat dulu! Jangan banyak berangan". Dia masih lagi tak sedar-sedar tu apa yang aku capai selama ni semua berpunca dari berangan. Setup ofis GreenAard memang extreme makeover. Sebab kitorang rombak opis ni jadi opis GreenAard at the same time display area untuk Fleur by Mrs Him.


Now sitting here in the ofis (sambil mengadap si tukang kondem ni hari-hari), somehow aku bersyukur ada tukang kondem yang setia di sisi mengondem impian aku setiap masa. En Wan membuktikan kat aku bukan pujian yang buatkan kita bangkit tapi kritikan yang buatkan kita berjaya capai impian kita. Jangan takut kalau ada yang kritik/kondem. You yourself tau samada itu kritikan membina atau menjatuhkan. Kalau menjatuhkan kau jangan lah layan. Kalau membina, it's good walaupun kau sakit hati. Aku ni tido sebantal dengan tukang kondem okeh. Kau rase??

Jangan tanya camana nak jadikan impian kita kenyataan.
Do not question how. Our job is not to figure the how.
The HOW will show up out of a commitment bila kita percaya dengan impian kita.
Impian kita untuk kita. Untuk dibuktikan pada diri sendiri.
Jadi jangan malu nak ada impian.
Tulis je impian tu dalam buku. Bukan orang tau pun. So kenapa nak malu pasang impian?
Impian tak semestinya besar.
Kecik pun namanya impian juga. Kalau impian yang kecik tu mampu dicapai, bukan ke itu dah jadi satu BIG achievement untuk kita? Just feel good about impian kita. Belum capai takpe, just feel good about it dulu.

Contest GreenAard masih lagi on. Grab peluang ni. Contest KONFEM MENANG! Klik ni : CONTEST LIKE, SHARE AND COMMENT GC PLUS RM75.

posted by aveo757 @ 2:00 PM  
‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER