2022-01-21

RFID, BOOSTER and HE.


Ok ini sesi menjawab soalan peminat [gitu feelingnya].

RFID

Nampaknya ramai yang bermasalah dengan RFID.
Ramai juga update kat FB masalah-masalah yang dihadapi.
Yang paling selalu orang update adalah kerja menggohed-gostan kat lorong RFID.
Tak terkecuali aku.

Pengalaman pertama aku guna RFID hari Rabu baru-baru ni, untuk ke Tanjung Malim.
Tol Putra Heights memang dah takde lansung lorong Smart Tag, digantikan dengan RFID.
Dengan tawakkal aku redah. Lepas. Alhamdulillah.

Sebab aku lalu Guthrie jadi aku kena lalu 3 lagi RFID tol sebelum tol terakhir di Tanjung Malim.
Kat tol ni aku stuck.
Dah lah aku kena catch meeting dengan UPSI pukul 9.30am.
Beria aku set meeting 9.30am tapi aku yang lambat.
Aku sampai tol Tg Malim 9.15am.
Dah bajet memang boleh sampai kampus sebelum meeting punya sebab dekat dah tu. Sekali stuck.
Jenuh jugaklah dorang nak identify apesal aku punya takleh read.
Kereta belakang pulak kemain dekat lagi follow aku, RFID dah boleh scan dia punya.
Tapi sebab aku tak lepas, kau kena tunggu belakang la, siapa suruh rapat sangat.

Sampai 3 orang staff tol keluar nak cari punca aku punya takleh scan.
Nasib baik juga ada bukti kat e-wallet aku memang lalu RFID sepanjang perjalanan.
Sebab awal-awal akak tu kata takde rekod menunjukkan aku keluar tol guna RFID.
20 minit juga aku stuck situ.
UPSI dah called "Puan Diana kat mana?"

Saja aku cakap kuat-kuat "Ya, Dr. Saya stuck kat tol Tg Malim ni. RFID takleh scan tag kod saya".

Pastu CEO MJA pulak call "You kat mana?"

CEO ni aku tak pernah panggil dia Dr.
Tapi saja nak bagi staff tol gelabah, aku cakap kuat-kuat "Yes, yes, Dr. Saya dah kat tol Tg Malim ni. Stuck kat RFID. Dr proceed dulu".
Wahhh aku pulak yang mengarah CEO 😆.

Staf tol tengok dah 2 kali call masuk cari aku.
Macam urgent nau bunyinya, kan.
Last-last dorang stop identify.
Terus manual scan. Settle.

Situasi ni mengingatkan zaman aku berkejar ke USM hantar sample DNA.
USM rajin order ATCC dengan aku [American Type Culture Collection].
ATCC ni once sampai kat Malaysia, aku sendiri yang akan pi clearkan shipment kat kargo KLIA tu sebab culture ni kena sentiasa dalam suhu sejuk.
Aku tak yakin nak lepaskan kepercayaan kat orang kargo.
Satu culture tu harganya around RM3k.
Naya karang kalau orang kargo tak handle with care.
Once KLIA inform dah sampai, pagi ke, petang ke, aku terus ke kargo untul release barang aku.
Lepas tu terus shoot pi hantar ke USM.
Ada beberapa kali aku kena tahan dengan polis sebab speed.
Setiap kali aku lepas sebab aku bawak ATCC ni.

"Laju sangat ni cik".

"Ya, saya tau saya bawak laju, bang (panggil abang gitu). Tapi saya kena cepat. Saya bawak sample DNA ni." [lantas keluarkan storage box tunjuk dalam tu ada ice pack and dry ice berkepul-kepul asap ais keluar].
Kau rasa polis dah nampak asap kepul-kepul tu dia nak tahan? 
Dia pun ada timbang rasa u ollsss.

"Ok cik, boleh jalan tapi hati-hati, ya?"

Pernah sekali aku kena jat Jawi ke Juru.
Tak ingat dah. Polis tu siap nak tolong escort aku.

"Nak hantar ke mana ni, cik?"

"USM, saya dari KL. Benda ni takleh hold lama. Rosak nanti, bang" [abang lagiiiii].

"Bridge banyak kereta waktu ni. Perlu bantuan?"

Aku syak dia nak tolong escort. Seram pulak aku.
Karang dia bawak terlampau laju, makan asap aku kat belakang.

Hari tu masa ke Tanjung Malim aku speed pergi balik 160km/hr.
Pergi sebab nak catch meeting.
Balik sebab nak catch appointment kat UiTM.
Sejujurnya, kalau bab speeding ni serahkan pada budak-budak sales.
Budak sales dan speeding berpisah tiada.
Nak lagi kalau nak serah tender.
Dia punya speed, zon kamera tak zon kamera. Langgar je.
Saman datang tu nanti kendian pikir.
Tender submission kena on time.

Aku witness kawan-kawan sales aku yang bawak kereta dari Kelana Square (ofis lama) ke MPOB Bangi in 20 minutes.
Submit tender punya pasal.

Kawan aku dari Glenmarie ke KLIA in 30 min.
Yang ni aku sampai sekarang takleh bayangkan macamana aku boleh berani duduk dalam kereta tu.
Memang macam pelesit dia pecut.
Melantun-lantun tetek aku dia speed.
Sampai je KLIA dia terus terjun keluar dari kereta, pastu aku drive kereta dia bawak balik ofis.

Aku pernah bawak ATCC dari Putra Heights hingga ke depan building Biologi USM Penang, in 3 hours.

Bawak kereta laju sangat sebenarnya tak best tau.
Sebab sepanjang perjalanan aku dalam keadaan stress.
Mujurlah itu berlaku di zaman muda.
Orang muda handle stress masih ok lagi.
Now dah tua-tua ni kadang aku enjoy duduk lane paling kiri sambil layan lagu.
Kadang lori over take aku. Kahkahkah.

Berbalik pada kisah RFID kat tol Tanjung Malim tadi, masa nak patah balik ke KL, aku terpandangkan Smart Tag atas dashboard.
Aku syak mesti scanner tu konfius nak scan mana satu sebab lorong RFID and Smart Tag di tol sana, disekalikan.
Agaknya masa aku masuk lorong tu, scanner tu also scan Smart Tag aku. 
Tu yang dia stuck tu.
Sebab, masa aku balik, lepas aku cabut Smart Tag, helok je pun lalu lorong tu tak stuck.

Tapi masa patah balik lalu salah satu tol kat Guthrie memang stuck kejap.
Kena gohead gostan baru lepas. Tak tahulah apa masalahnya.
Tapi bagus juga hari tu nak ke sana aku dah pasang RFID. Sebab ramai yang belum pasang.
Lorong Touch N Go sesak gila.
Terasa macam mencemar duli betul aku tetiba melintas potong semua orang terus masuk lorong RFID.
Jadi, marilah kita ramai-ramai pasang je RFID ni. Tak rugi pun.


Vaksin

Ok ni ramai yang tanya aku pasal booster.
Alhamdulillah, aku dah cucuk booster 15 Jan lepas.
Kepada yang takut-takut nak cucuk booster, aku nasihatkan satu je.
There's nothing wrong with the vaksin.
Hanya penerimaan badan berbeza-beza terhadap vaksin.
Tu yang kejap dengan orang kata "Siang ok lagi, malam start demam".

"Hari pertama ok lagi, tunggulah esok. Lembik!"

"Hari pertama and kedua ok lagi. Hari ketiga tangan takleh angkat".


Aku tak kata itu semua bullshit.
Sebab aku memang faham tindak balas mencerminkan ciri unik sistem imun individu.
Tapi aku and En Wan antara yang tidak ada sebarang side effect baik dari 1st jab, 2nd dan booster.
Mak Aji and Pak Aji pun dah booster, takde side effect.
Jadi, jangan takut kalau dengar orang tu kata dia pitam, atau demam gigil-gigil, atau tangan kaki takleh angkat.
Itu semua bukan wajib dapat selepas kena vaksin.
Semuanya bergantung pada ciri unik sistem imun individu.
Each one of us makes a different kind of immune response.
Umur, jantina, genetik, keadaan sedia ada, persekitaran dan juga pemakanan kita influences bagaimana sistem imun kita bertindak balas.

Dia macam ni flownya.
Bila vaksin dicucuk kat lengan, imun sistem di kawasan lengan akan segera serang protein dalam vaksin.
Serangan sistem imun ni yang buatkan lengan jadi sakit and bengkak.
Some akan berlanjutan hingga ke sakit satu badan and demam.
Sakit-sakit ni semua nanti akan activatekan Sel B (yang buat antibodi) and Sel T (yang coodinate future attack).
Proses activate Sel B and Sel T yang membentuk satu memori yang hidup dalam badan selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.
Jadi, in future kalau ada attack dari protein yang sama, badan dan keluarkan antibodi terus.

Jadi, kalau korang demam atau sakit tangan selepas kena, it’s a sign your immune system is working.
Kalau takde side effect, jangan pulak tanya "Apesal aku tak demam pun?".
Walahwei, tak demam pun question kah?
Nothing to worry.
Respon badan kita semua tak sama.
Yang penting tujuannya supaya ada antibody dihasilkan.

Memang tak dinafikan ada some unusual side-effects may also occur, tapi yang tu depending on how a person reacts to the vaccine.
Bukan vaksin tu yang problem.
Kalau vaksin tu yang problem dah tentu semua orang akan dapat effect yang sama.

Vaksin ni bukan hazard. Hazard adalah virus Covid.
Aku pakai contoh food poisoning.
Kalau makanan terkena racun Salmonella, semua yang makan PASTI akan dapat food poisoning cuma berbeza-beza tahapnya.
Maka, Salmonella adalah hazard.
Some dapat diarrhea dan demam.
Ada yang dapat diarrhea dan bloody stools.
Ada yang dapat stomach cramps.
Most people recover within 4 to 7 days tapi ada yang dapat severe diarrhea sampai ke masuk hospital dan kena masuk antibiotik.
Bila masuk antibiotik, legala sikit.

Sama macam Covid, kalau kena the virus ada yang habis kuat pun demam je, atau hilang deria bau.
Yang paling teruk dah tentulah hospitalized, dan ada yang membawa maut.
Maka, Corona virus adalah hazard, bukan vaksinnya.
Tapi dengan vaksin, insyallah legalah sikit.
Kena tak kena selepas dah jab, itu cerita lain.
Yang kita nak jaga now supaya kesannya tidak heavy sangat bila terkena.

Siapa yang nak jab booster, right after jab tu terus telan panadol and monitor panadol intake evfery 4-6 hrs, selama 24 jam.
Aku hari tu gitu aku buat.
Setiap 4 jam telan sebiji panadol hingga 12 jam.
Selepas tempoh 12 jam tu aku monitor sendiri-sendiri je. Insyallah, sihat.


Program Halal Executive

New session untuk Halal Executive dah release.
Aku sangat-sangat encourage student yang ambil Food related studies tak kira ambik kulinary ke, food sains ke, food tech ke, food safety ke, syariah mahupun pharmacy, please please go one step further dengan mengambil Halal Executive course ni.
Seriously hari tu masa aku select resume dari Penjana, ramai gila yang score pointer 3.5 ke atas.
Ramai budak pandai sekarang.
Nak compete dengan graduan lain untuk dapat 1 post, kalau hanya dengan pointer tinggi, rasanya dah kurang relevan.

Dulu zaman acik tu ye lah, tak ramai yang jejak 3 pointer ni.
Zaman acik dulu, Price Water House Coopers tulis kat requirement "at least CGPA 3.0".
That was 25 tahun lepas, ya.
Zaman tu 3.0 susah nak lepas sebab tu dia mintak at least 3.0.
Zaman sekarang silap-silap company minta at least 3.8.
Itupun baru lepas untuk shortlisted datang interview je.
Belum tentu dapat lagi sebab yang datang interview tu sah-sah cream macam korang jugak.
Jadi, apa kelebihan yang korang nak tunjuk pada bakal majikan sedangkan korang pun fresh grad, pengalaman takde.
Haaa...pandai pun!
Kat sinilah certificate-certificate seperti Halal Executive ni jadi satu kelebihan.

Hari tu masa aku select resume, boleh dikatakan sebahagian graduan fresh graduate ni dah ada sijil Halak Exec, ada HACCP cert, ada ambil ISO22000 training, ada yang ambil kursus Pengendali Makanan.
Maknanya certain graduan dah prepare nak masuk industry.
Ini bukan nak perlekeh sijil ya, tapi pengalaman aku berada dalam industry [dan juga sebagai majikan], kalau hanya ada sijil universiti, peluang untuk diambil bekerja agak payah.
Sebab orang dalam industry perspektif dia lain.

Dalam industri, perlukan sesuatu yang lebih selain teori.
Kami perlukan someone yang industri-ready.
Maknanya yang ada skill perkara-perkara yang industri perlukan.
Kalau korang hanya ada sijil uni, majikan akan banyak habis masa dan duit untuk hantar korang pi training HE, HACCP, GMP, ISO.
Itu baru nak training, belum tentu lulus lagi.
Kalau korang datang interview dengan pakej industry-ready, percayalah cakap aku, walau pointer korang setakat 3.17, majikan lebih prefer you berbanding orang lain yang bawa pakej standard.

Kadang aku kesian juga tengok resume yang cream dari PMR straight As, SPM excellent, CGPA 3.8.
Tapi itu sahaja 'modal' yang mereka ada.
Whereas yang tak se-excellent itu datang dengan bawa sijil industry-ready.
Walaupun sebagai parents, aku bangga kalau anak-anak excellent macam tu, tapi sebagai seorang majikan, aku tetap pilih those yang datang dengan pakej industri, walaupun hakikatnya mereka frsh grad.
Kerana aku perlukan pekerja yang ada added value ini.

Kepada student yang baca post aku ni, atau parents yang ada anak-anak yang sedang belajar, atau korang yang bekerja sebagai pensyarah food, atau bekerja dalam industri makanan, own a food business atau anda majikan.
Encourage people di bawah anda untuk take this course.
Tak perlu ke mana-mana sebab segalanya online.
Dan kita run class ni on weekend sahaja.
Tapi perlu attend 10 hari ini kerana requirement JAKIM perlu lengkapkan 71 jam class.

Klik sini untuk register : HALAL EXECUTIVE MEGA JATI ACADEMY JAKIM CERTIFIED.

Atau nak pertanyaan lanjut boleh email aku: diana[at]xzizbiotech[dot]com.


2022-01-18

Peluang tu datang dalam bentuk yang berbeza.


Pernah ada yang bagitau aku, melalui penceritaan aku tentang kisah aku dari kecik sampai besar, hidup aku penuh dengan peluang.
Peluang dapat wakil Malaysia ke Jepun.
Peluang ke sekolah berasrama penuh premier.
Peluang wakil sekolah, daerah dan negeri dalam pelbagai competition.
Peluang wakil Universiti berjumpa Perdana Menteri.
Peluang dapat course yang benar-benar aku boleh kuasai.
Peluang dapat kerja yang sama dengan bidang aku belajar.
Peluang kenal orang-orang berpengaruh yang akhirnya membawa aku jump ke dunia bisnes.
Peluang this and that...

*melepaskan lelahan yang panjanggggg*

Tadi aku extract email lama sebab aku nak buat case study pasal kolagen.
Selain menggunakan produk sendiri [Gloei] sebagai input case study, aku nak guna projek aku dengan customer dulu sebagai bahan men-defend case study.
Aku pernah ada projek dengan customer pasal kolagen.
Jenuh aku malam-malam scroll sampailah ke email tahun 2014, akhirnya jumpa!

Jellyfish collagen project.
Salah satu projek tentang kolagen I worked on, with customer.

Ini another collab dengan customer pada tahun 2012 (lebih awal dari projek jellyfish), also berkaitan kolagen.
Tapi masa ni aku nak buat analisis DNA untuk pastikan DNA collagen tu bukan dari sumber babi.
Aku akhirnya come out with protokol untuk extract DNA dari minuman berkolagen.
Dr Jong ni senior aku masa kat UNIMAS, we share the same lab and supervisor.
Tapi masa aku bersoseh buat final year, dia tengah buat PhD dalam lab tu.
Bia dah kerja, eh jumpa balilk. Jadi customer aku pulak tu.

Masa aku buat projek ni lansung tak terlintas dalam fikiran untuk keluarkan produk berkolagen.
Padahal ilmu dah ada sikit.
Pengalaman pun dah ada sikit.
Kenal beberapa pakar yang boleh collab untuk keluarkan produk berkolagen sendiri, tapi masa tu tak pernah terfikir.
Waktu tu aku seronok buat biotech work.
Lansung tak terfikir rupanya kerja-kerja ni adalah persiapan and latihan yang Allah nak aku jalani sebelum DIA pass GreenAard kat aku.

Bila teringat orang pernah kata hidup aku penuh dengan peluang, hmm...
Selalunya bila orang nampak kita dah berjaya, segala apa yang kita capai kelihatan seperti satu peluang dan luck.
Nampak macam apa yang kita buat jatuh tepat pada waktunya.
Macam path kita smooth gitu.

Sebagai contoh, sedang aku dalam mood nak buat case study tentang kolagen, aku dah ada actual produk iaitu Gloei, yang dah pun dipasarkan, dan ada banyak testimoni.
Gloei bukan produk berkolagen tapi the konsep adalah untu stimulate kolagen.
Dalam masa yang sama aku pernah berkerjasama dengan customer buat another kolagen project (haiwan).
Semua ni material yang membantu aku menyiapkan case study.
Kelihatan macam aku ada segala yang aku perlukan untuk siapkan kerja aku.
At the same time, aku ada staff grafik yang boleh preparekan presentation slide yang menarik.
Aku tak perlu susah-payah macam orang lain semua nak buat sendiri.
Aku hanya perlu prepare apa yang aku nak tulis dan sampaikan, nanti staff aku terjemahkan dalam bentuk persentation slide.
Nak konsep animation? Konsep profesional? Cakap je, nanti dia buatkan.

Nampak macam "Beruntungnya dia. She is so LUCKY!"

Sedangkan behind the scene, pada tahun 2014, masa aku turun naik lab dengan customer bersengkang-mata siapkan paper work dan segala tok nenek RnD untuk projek kolagen ni, satu orang tak tau.
Satu orang tak nampak aku ke sana sini dengan sample, dengan reagent, dengan kits, balik rumah buat paper work sampai malam, sambung ke besok.
Pada ketika tu, semua aku buat sendiri.
Presentation slide buat sendiri.
Present sana sini untuk cari dana for commercialization, pun buat sendiri.

Sebenarnya no such thing as LUCK semata-mata.
We need luck but we should not only leave things in our luck because - "99% hard work and only 1% luck can achieve success”.
Apa yang kelihatan seperti "peluang dan luck" sebenarnya banyak dibantu oleh pengalaman.
Pengalaman dulu banyak membantu memudahkan apa yang diusahakan sekarang.
Sekarang pun tak mudah sangat, cuma pengalaman yang lepas-lepas tu membantu bagi clear sikit jalan sekarang.

Dulu masa aku join customer buat projek kolagen, buat projek saffron, aku tak tahu pun what I will get in return.
Aku cuma rasa aku tengah berkerja.
Walaupun orang kata aku buat kerja bodoh suka-suka nak tolong customer buat projek padahal nama aku tak tertulis pun dalam jurnal dia.
Yes, maybe aku memang suka menyibuk-nyibuk nak terlibat dalam projek orang lain.
Tak dapat apa-apa pun takpelah, aku cuma suka bernetwork.
Dapat sama-sama memahamkan projek customer and help apa yang aku boleh.
Sama naik aku mengkelebet jurnal pastu highlite point-point penting and pass kat customer.
Dah kenapa aku menyibuk sangat ntah.

Little that I know rupanya aku akan produce produk sendiri yang melibatkan kolagen, melibatkan penggunaan saffron, melibatkan penggunaan Garcinia and pegaga, etc.
Masa nak buat nampak macam wow semua resources aku dah ada.
Dah pernah ada pengalaman buat itu.
Dah kenal orang ini.
Dah ada resources itu, resources ini.  
Ketika tu nampak macam semuanya jatuh tepat pada waktunya, padahal dia punya 'training' dah start beberapa tahun sebelum tu tanpa aku sedar.

Setahun yang lepas, masa aku buat case study tentang overnutrition, penilai projek cakap aku punya case study agak solid inputnya.
Agaknya sebab ketika ni dah ada produk weight loss sendiri, ada supporting testimonials pulak tu, dan pernah buat projek dengan customer.
Semua tu serba sedikit membantu aku menulis case study aku dengan agak baik.

Alhamdulillah semua ni bukti kebesaran Allah.
Hanya DIA tahu kenapa dia meletakkan kita di kedudukan itu dahulu.
Kerana DIA dah susun takdir kita akan lalui ini dan itu selepasnya.
Sekarang, kalau toleh belakang and tengok perjalanan kita, mesti kita nampak kenapa kita berada di situ pada ketika tu.
Kerana kalau kita tak lalui perkara tu, kita takkan jumpa kedudukan sekarang.
 
Kedudukan sekarang pun satu hari nanti bila toleh belakang barulah faham "Oh, patutlah dulu DIA bagi aku buat tu, kerana aku boleh buat ni hari ini".

Perjalanan kita ni berpindah dari satu takdir ke takdir yang lain.
Kita je yang mengaku-ngaku dah berjaya. Padahal belum apa-apa pun lagi. 
Hanya berpindah takdir saja.
Maka, ketika kita berada di titik ni, buat sehabis baik.
Itu saja formulanya.

Ini lagi satu takdir. Tahun 2014 juga ni.
Email pertama dari Ayda.
Alahhh, Ayda kawan aku yang buat Halal tu.
Yang sekarang menyetan bersama-sama aku tu. Hahahah.

Suami Ayda adalah pembaca blog aku. Ayda bukan pembaca blog.
Ayda got to know aku dari husbandnya bila Ayda mencari company yang boleh buat DNA analysis, dan she got to know me.

Dulu aku panggil dia Salma, gitu.
Sekarang "Wei setan, jom lepak Gula Cakery" 😆.
Bukan main lagi sopan aku punya reply kepada Ayda.
Ini kalau Ayda baca balik email ni konfem dia bladihel-kan aku. 

Aku buat DNA analysis (halal), manakala Ayda buat pengurusan Halal.
Bila CEO Mega Jati Academy minta aku buat program Food Biotek and Halal, aku tarik Ayda sekali.
Sekali imbas nampak macam peluang tu datang begitu je, kan?
Hakikatnya benda dah mula awal.
Aku je tak sedar semua yang aku buat dulu membawa kepada satu takdir yang baru.
Allah dah susun aku akan buat apa, kemudian berkenalan dengan siapa.

Dulu takdirnya buat Halal DNA analysis dan kerja-kerja lab.
Kemudian berpindah ke takdir mengeluarkan satu program akademik yang ada kaitan dengan kerja-kerja terdahulu.
Benda yang tak pernah terpikir dan tak pernah dirancang, tapi Allah susun perjalanannya supaya akhirnya aku boleh buat satu benda yang baru.
Tak tau apa lagi selepas ni. Buat jelah dulu apa yang ada.

Begitulah jalan takdir.
Hanya bila kita dah dikedudukan yang agak selesa, orang assume segala yang kita capai adalah mudah.
Jarang orang nak acknowledge our hardwork, kerana menganggap kerja kita senang dan siapa-siapa pun boleh buat.

Sebenarnya kita semua memiliki peluang yang sama cuma peluang tu datang dalam bentuk yang berbeza.
Peluang tak datang dalam bentuk yang obvious.
Selalunya ia datang dalam bentuk yang kita tak sangka bahawa itu sebenarnya adalah peluang.
That's why Richard Brandson cakap "If someone offers you an amazing opportunity, and you are not sure you can't do it, say YES and learn how to do it later".

Kalau terasa-rasa macam nak join Program Diploma Food Biotek kat UPSI tu, join saja.
Siapa tahu, ini adalah titik tolak satu takdir baru in future. 


2022-01-17

Program Diploma Bioteknologi Makanan dan Operasi Halal dah nak mula intake pertama.


Semalam aku naikkan post ni di FB [KLIK SINI].
Insyallah intake pertama program Diploma ni akan memulakan pengambilan pelajar Mac ini.
Alhamdulillah sejak naikkan post tu malam tadi, dah start orang bertanya-tanya.
Ramai rupanya berminat nak sambung belajar tapi masalah utama bukan duit, but kekangan masa.

Aku letakkan diri aku sebagai contoh orang yang berkerja yang suka ambil short-short courses.
Kalau course satu tahun atau satu tahun setengah tu, aku boleh layan lagi.
Tapi kalau panjang dari tu ditambah pula nak kena buat projek besar, kena attend kelas - rasanya dah bukan aku misi aku dah.
Dulu zaman umur 20an yes, masa tu tapak belum kukuh, tanggungjawab pun belum banyak, waktu terluang bersepah-sepah.
Memang laju je kalau disuruh sambung belajar.
Now, aku ambil courses yang relevan dengan kerjaya aku sahaja.
I mean terus ambil course yang melibatkan module yang aku memang akan guna pakai di tempat kerja.
Subjek-subjek yang takde kena-mengena setakat nak mencukupkan kredit, tak perlu.

Atas sebab itulah Program Diploma Bioteknologi Makanan dan Operasi Halal ni dibangunkan kurikulum dan syllabusnya sesuai dengan jadual orang yang sudah berkerja.
Contohnya dalam course Food Biotech ni aku tak masukkan topik DNA extraction, water activity, jenis-jenis microbe atau segala tok nenek yang melibatkan banyak teori.
Dalam course ni syllabusnya disusun mengikut kehendak industri.
Contohnya korang akan belajar tentang food safety in food service industry, food hazards, management in food industry, regulation and legislation, food quality, food fermentation, GMO in food, halal in food, hilosophy of halal, crop production and management, hygiene, etc.
Topik Halal lagilah terus tembak pada apa yang sebuah syarikat dan produk perlu praktikkan.
Takde kona-kona teori lagi dah.
Maksudnya dalam course ni hanya belajar perkara yang orang industry praktikkan hari-hari.

Hari tu masa aku pilih calon dari program Penjana, ramai gila graduan yang hantar resume.
Pointer bukan calang-calang.
Kalau zaman aku dulu pointer 3.5 and above ni boleh kiralah.
Resume yang aku select hari tu semuanya pointer 3.7 and above.
Dan some of budak-budak ni bukan saja ada sijil Bachelor degree tapi dah siap ambil sijil Halal Executive.
Ada yang go to an extend ambil sijil attend training HACCP (bayar RM3000 kalau tak salah aku).

Sebagai majikan, kalau dah nampak resume yang lengkap ada Halal Exec and HACCP, aku tak pandaing hat lain dah.
Ye lah, dalam urusan aku, ada Halal Exec tu satu kelebihan.
Senang nak audit produk-produk aku.
In future nak produce more product, aku dah ada in house Halal Executive untuk buat paper work nak submit kat Jakim and KKM.
Ada sijil HACCP lagi bagus.
Ada sijil GMP laaaaaagi bagus.
Mana-mana industry yag melibatkan food, pharmacy, supplement, mempraktikkan HACCP and GMP.
Kalau bakal pekerja dah ada knowledge and certified dua benda ni, why not ambil dorang je, betul tak?
Maksudnya kat sini, keperluan untuk ada knowledge tambahan sangat menguntungkan.
Majikan sayang pekerja yang ada kepakaran macam ni. Sayang nak buang 😆.
Buat apa ambil orang lain kalau pekerja sedia ada rajin upskill diri.
Naikkan gaji je sudey, tak payah buang masa ambil and training orang baru.
Kelebihan untuk kita bila upskill, nak jumpa ke company lain peluang diterima juga juga cerah.

Tengok meme ni, berasa takut pun ada.
Bila kemajuan pesat, kalau kita masih di tahap knowledge dan kepakaran yang sama tak bertambah-tambah, macam tak secure je dengan kerjaya sekarang.
Hari tu aku gi makan kat mamak Mr Roti Canai Putra Heights, mak aiii dah siap ada robot penghantar makanan dah.
En Wan ada tunjuk Shopee ke Food Panda ntah yang tengah test robot penghantar makanan juga.
One day kedai-kedai yang takde robot ni boleh dikatakan akan ketinggalan dan boleh jadi akan beri effect pada sales juga. Maybe. I don't know.

Satu masa dulu proses pembelajaran Gen Z pendekatannya yang sangat linear dan satu dimensi, agak formal dan diandaikan akan bertahan lama.
Now apa jadi? Dah banyak perubahan.
Sejak Covid rupanya kita jadi tahu, belajar tak semestinya datang ke kelas.
Life-long learning dah jadi satu trend.
Pelajar boleh belajar self-pace di rumah.
Yang dah berkerja masih boleh sambung belajar tanpa perlu ambil cuti kerana semuanya dibuat secara online.
Nampaknya trend ni macam akan berterusan hingga tak tahu bila.

Today, jangka hayat pengetahuan cepat menyusut, therefore kemahiran berkurangan dengan ketara.
Oleh itu, pembelajaran harus berterusan.
Maka dibangunkan konsep lifelong learning.

Program Diploma Bioteknologi Makanan dan Operasi Halal ni 100% secara online, you learn at your own pace.
Ada certain topik yang perlu real time class dengan tenaga pengajar (tapi masih secara online).
Ada quiz, assigments, assessment, case study dan exams macam biasa.
Bezanya, tidak ada final project.
Selain dari sijil Diploma yang bakal diterima di hari konvokesyen UPSI nanti, pelajar akan menerima sijil Halal Executive certified by Jakim dan also sijil dari Mega Jati Academy. 3 sijil sekaligus.
Anda bergraduat dengan pakej industry-ready.

Semasa aku menaip ni, aku sambil-sambil bercakap dengan pensyarah di UPSI.
Aku cakap aku nak tambah topik genetic manipulation in food manufacture.
Best tau tajuk ni.
Jangan takut, program ni khas untuk yang sudah berkerja (pengalaman dalam food industry at least 2 tahun atau ada sijil berkaitan).
Orang yang dah berkerja, dah ada pengalamanan.
Setakat nak buat assignment and exam tu pejam-pejam mata je, dah tak segelabah undergraduate dulu.
Sebab sekarang belajar dalam keadaan sudah ada pengalaman berkerja di bidang yang sama.
Kalau mencekik pil minda maybe lagi senang nak jawab.

Please email aku diana[at]xzizbiotech[dot]com untuk tanya berkenaan program ini sebab UPSI belum siapkan lagi link untuk registration di website.

2022-01-16

Terpedaya dengan overclaim 'makan boleh jadi pandai'.


Korang perasan tak dulu ada satu produk untuk kanak-kanak.
Aku tak sure apa jenis produknya tapi they claim boleh buatkan anak bijak.
Katanya (based on testimoni), anak-anak yang makan produk tu lancar membaca, rajin belajar, mudah mengingat alphabet.
Lebih kurang macam tu lah.
Dan dulu kalau tak silap aku, banyak juga billboard kat tepi-tepi jalan.
Tapi sekarang dah takde aku nampak (maybe aku tak perasan).

Aku tak sure pandangan orang lain, tapi aku tak berapa suka dengan produk-produk atau apa saja statement yang overclaim macam ni.
Serious aku tak ingat nama brandnya tapi target crowd dia kanak-kanak and budak-budak sekolah.
Maka ramailah parents belikan anak-anak produk tu dengan harapan dapat jadi pandai.
Aku pernah cakap dengan En Wan "Founder ni esok kalaulah anak dia sendiri tak bijak, memang nayaaa".
Aku tak sure apa jadi dengan produk tu sekarang, sama ada masih wujud atau tidak.

Baru-baru ni ada sorang blog reader hantar email panjang lebar bercerita tentang produk yang dia bagi pada anak-anak yang katanya boleh jadikan budak senang absorb ilmu [dalam erti kata lain, jadi lebih bijak].
Dia pun tak mention produk apa, jadi aku tak sure if ada brand lain yang produce produk seumpama brand yang aku terfikirkan tadi.
Dia tanya if aku ada bagi anak-anak aku apa-apa supplement untuk perkembangan otak ke tak sebab dia rasa macam tertipu dengan produk tu.

Tak, aku tak bagi anak-anak aku sebarang supplement untuk brain development selain dari appeton untuk bagi dorang berselera makan sebab masa kecik dulu dorang ni picky eater.
Bila dah besar-besar ni dorang just makan apa yang ada je.
Susu kotak, Milo, nasi and lauk - itu la kot kalau yang berkhasiat sikit.
Tapi yang pasti kena ada adalah - BELAJAR.
Hat ni kalau tak buat, kau minum air rebusan buku pun tetap tak jalan.

Sebenarnya dalam food study, memang ada komponen dalam makanan yang can stimulate this and that. Memang ada pun.
Tapi sebagai seller, tolonglah jangan bagi statement yang misleading.
Teringat beberapa tahun lepas masa join satu group marketing ni.
Kitorang diminta buat satu pitching memperkenalkan produk, antara point yang wajib ada adalah "selling point tagline".
That tagline mesti yang crowd pulling.
Contohnya macam - 'kunyah kunyah jadi cantik', atau 'cuba sebotol, konfem UPSR straight As'.
Gitulah tagline yang dia minta.
Aku punya - "Being well shouldn't be difficult".
The so-called sifu kata tagline aku tak strong untuk sell.
Dia kata tak cukup crowd pulling. Dia kata marketing ni kena main emosi.

Aku tanya dia "Bukan ke itu namanya overclaim?"

Pastu dia marah aku. Dia cakap "Awak nak menjual barang ke nak jadi pensyarah?"

Aku bagitau aku tak rasa selesa nak overclaim atas kapasiti apa sekalipun.
Nak pull crowd memang senang.
Zaman sekarang ni buat video bodoh pun dah boleh pull crowd.
Tapi aku nak produk ni bertahan kerana memberi manfaat bukan kerana viral.
Sebab itulah aku perlu educate people.
Aku bukan nak menjual semata-mata.
Rugilah masa dan tenaga aku study buat produk kalau setakat fokus nak menjual.
Baik aku beli OEM produk je. Pastu re-branding. Tak buang masa aku.

Pastu dia tanya "Apa tujuan awak berbisnes? Sebab nak dapat lebih banyak duit, betul tak?"

Masa tu aku geram gila.
Mulut aku ringannnn je nak sebut "Saya dah banyak duit sebelum saya produce produk ni lagi", tapi dek kerana rasa hormat pada dia sebagai 'guru', jadi aku tak cakaplah.
Aku bagitau "Saya buat produk ni sebab ini background saya. Saya memang buat biotech business and analysis. Produk yang saya bakal keluarkan ni salah satu cabang background saya. Saya nak terjemahkan ilmu yang saya belajar dalam bentuk yang orang dapat manfaatnya".

Pastu agaknya dia givap dengan aku, dia kata "Oklah, good luck".

Maybe mulut dia masin, benar-benar luck rupanya aku.
Sebaliknya, 3 orang dalam group aku tu, bisnes dah mati.
Aku tanya salah sorang yang bisnes dah padam tu sebab budak ni blog reader aku juga.
Dia kata dah buat macam-macam like sifu tu suruh, berhabis nak dekat RM10K attend class, tapi tak jadi apa.
Last-last dia pulak yang dikatanya tak cukup aggresive and suruh top up lagi duit untuk tambah marketing.

Inilah yang aku menyampah bila orang yang takde produk bagi coaching cara menjual produk.
Last-last suruh top up duit untuk buat marketing.
Deyy, duit kalau banyak takyah pergi kelas kau lah, baik bagi duit tu kat profesional suruh dorang run kan je.
Kitorang duduk kat rumah mengangkang tengok Netflix, settle.

Aku tahu ramai yang menggunakan teknik marketing memancing emosi, contohnya macam produk kanak-kanak tu lah.
'Makan boleh jadi pandai'.
Well, memang some food ada komponen untuk brain function tapi, kau tak boleh jual tagline itu semata-mata. Kena ada BUT-nya.

But, you must belajar dengan konsisten.
But, you must pastikan tidur cukup.
But, you must disiplin.

Aku tahu the moment ada perkataan "BUT", mesti drop keyakinan orang nak membeli.
Kat situlah sebenarnya skill marketing kita bermula.
Meyakinkan semula mereka yang produk tu can help.
Mana-mana manusia pun nak benda senang.
Makan, terus cantik.
Makan, terus pandai.
Makan, terus kurus.
Semua orang nak magic.
Tapi, aku tak boleh nak bagi orang harapan macam tu tanpa educate them you must help with this and that. 
Dey, masak maggi memang 2 minit dah siap.
Tapi tak sedap.
Nak sedap sikit kena masuk cili api, bawang, kalau ada telur lagi umpp. 
Nak power lagi campak sosej atau isi ayam.
Itulah juga umpamanya - kalau nak magic lebih, effort kena lebih. 

Aku tak reti nak menjual buta-buta gitu.
Tak puas kalau aku tak explain biar paham.
Sebab bila aku dah explain, aku suka customer buat keputusan. Bukan aku yang decide for them.
That's why GreenAard ni nampak macam produk yang susah nak dijual oleh agen sebab banyak BUT-nya.
Maybe yang suka overclaim ni tak buat the produk tu from scratch.
Dia tak study the produk.
Dia tak tahu betapa penatnya RnD produk, test tak menjadi, test tak menjadi.
Duit keluar macam air setiap kali nak repeat test.
Mungkin dorang jual OEM produk.
Bezanya dia pandai buat marketing.
Bila terlampau fokus pada marketing maka terkeluarlah janji-janji bulan dan bintang.
Hujung-hujung tak cerita pasal produk pun tapi busy recruit more agent.
Dah tu makan pegi cerita pasal produknya?
Hilang begitu saja, sebab busy untuk fokus dapat reward itu dan ini.

Misi aku memang to share knowledge.
Knowledge aku tak banyak, mana yang aku tahu dan kuasai, aku share and aku pertahankan.
Bermula dengan jual biotech supplies, kemudian aku jump ke biotech custom lab projects, kemudian ke Halal analysis, kemudian ke produce own product, and the latest is producing academic program di universiti.
Selagi mana aku boleh share knowledge, aku akan share, sambil-sambil jual produk dan projek.
Aku tau takkan stop sampai situ saja. I have more in the pipelines.
Tapi marketing cara overclaim is still a BIG NO for me.
Walaupun kau jadi kaya, tapi takde etika.
Aku taknak cerita urusan dosa pahala, sebab dosa aku pun banyak.
Yang pasti cara itu takde etika.

Berbalik pada blog reader yang kecewa produk untuk kanak-kanak tu tak menjadi untuknya, nasihat aku, tak apa.
Apa juga produk yang dah dimakan tu, ada kebaikannya di sudut yang lain.
Maybe it did improve brain function.
Bezanya kita terkilan kerana terpedaya dengan overclaim 'makan boleh jadi pandai'.
Takpe, let's move on.


2022-01-12

Kalau hidup tu makin sengkek, sesekali cuba muhasabah diri.


Aku sebenarnya baru bangkit dari tido pukul 4 petang tadi.
Dari malam tadi dah start tak sedap badan. Perut macam bloating.
Yang ni actually benda biasa terjadi bila period.
Cuma dah lama aku tak dapat bloating ni.

Semalam dia dah start rasa berangin.
Aku dah prepare siap-siap makan Panadol and sapu perut dengan bam gamat.
Sekali malam semalam dia attack kaw-kaw.
Dari pukul 1.30 pagi santakkkk ke 5.30 pagi aku menahan sakit.
4 kali aku bangun ke toilet terbongkok-bongkok berjalan.
Bloat gila perut aku macam angin tersekat tak boleh keluar.
Tangkap sampai kepala migrain. Terus badan jadi sejuk-sejuk.
Demam sejuk orang kata. Macam demam bentan sebab menahan sakit.
Dah tutup aircond masih menggigil.

Around 7 pagi En Wan suruh makan ubat.
Dia bawak naik susu and roti. Makan sekeping pun tak habis.
Tido balik. Pukul 11 pagi terjaga, tapi En Wan pegi opis.
Aku mandi, makan ubat and tido balik.
Pukul 1 tghri En Wan tanya nak bubur McD tak, dia belikan.
Aku tak rasa nak makan. Tido balik.
Pukul 4 pm barulah gagah bangun.
Turun ke dapur tengok bubur McD dah ada tapi tak rasa nak makan.
Aku nak peluhkan badan kejap lalu aku masak.
Mengemas dapur lebih kurang and now here I am depan laptop semula.
Alhamdulillah, demam macam dah hilang.
Sakit kepala ada sikit berdenyut tapi tak sampai keluar air mata macam tadi.

Aku jarang tau kena attack time period.
Paling kuat pun sakit kat breast and pinggang je.
Kali ni entah apa kena ntah attack bahu, tangan, pinggang, perut, migrain - lengkap satu badan dia tapau.
Lembik jugak cycle kali ni.
Tapi alhamdulillah, period cycle masih regular.
Lambat lagilah nak menopos agaknya. Hahaha.

Tadi 5.30pm check henfon berderet mesej masuk.
Dari Mega Jati, dari UPSI, dari UPM, dan UiTM, dari ofis.
Sengaja aku silentkan phone.
Bila jadi macam ni rasa banyak juga benda yang boleh disyukuri, antaranya ada pekerja di ofis yang boleh teruskan urusan walaupun aku sedang melepek.
Bayangkan kalau dorang takde, berpikir-pikir jugak agaknya aku nak demam.

Gambar ni tadi aku tepek kat IGS.
Selalunya kalau aku tepek quote-quote yang mengundang kontroversi gini, mesti ada yang tanya "Kenapa Kak Di?", "Are you ok Kak Di?", "Ni mesti ada orang sakitkan hati akak ni, kan?"

I am ok.
Cuma aku rasa aku perlu bersuara tentang some people yang gemar menggunakan aku untuk kepentingan diri sendiri.
Masih ada lagi orang di kalangan blog readers and followers yang suka nak pinjam duit aku.
Yang pelik tu semua ni aku tak kenal.
Nama pun aku jarang nampak, tapi ada dalam frenlist aku.
Maybe silent reader agaknya.
Tapi adakah itu jadi kelebihan untuk meminjam?

"Saya silent reader sejak tahun 2010.."

"Saya follow FB awak..."


Itu satu hal.
Yang satu hal lagi, tergamak nak pinjam kali kedua sedangkan hutang dulu tak settle lagi.
Nak pinjam amount yang lebih banyak dari sebelumnya pulak tu.

Aku simpan ya semua nama and rekod conversation orang yang pinjam duit dengan aku.
Dari zaman aku pakai Blackberry lagi, semua conversation dari sms ke, BBM ke, DM ke, PM ke, email ke, semua aku simpan dalam satu folder dalam laptop aku. SEMUA.
Yang aku kenal, yang aku tak kenal, yang blogger, yang instafamous semua aku simpan.
Yang minjam duit aku lepas tu jadi haters aku pun aku simpan bukti hutang belum berbayar.
Kebanyakkannya PINJAM dan MERUYUP.
Orangnya ada je kat FB tu aku nampak kemain lagi tayang beli itu ini, tapi aku diamkan je.
Sebab aku sangat percaya, orang yang berhutang tak bayar ni, hidupnya tak senang mana walaupun dia try hard untuk tunjuk life dia senang.

Tup tup muncul balik nak pinjam duit.
Nak suruh aku layan ke? Sorry, aku bagi "seen" je.
Pandai-pandailah kau fikir sendiri.
Nak kata aku selfish? Silakan. I don't care.
Orang yang kuat berhutang tak bayar ni memang terer bab spin story.
Dia ingat kita tak tahu dia bercakap belakang pasal kita.
Konon "Di tu kemain lagi ajak orang bersedekah everyday tapi dia sendiri kedekut nak bagi duit dia".

I tell you what, I DON'T CARE kau nak cakap apa pun.
If that makes you happy, teruskan.
Kalau rasa dengan men-spin cerita boleh buat kau bahagian, silakan.
Tapi kalau hidup tu makin sengkek, sesekali cuba muhasabah diri.
[ni karang ada la yang gunakan ayat aku ni untuk smash aku balik. Pedih, kan? Pedih kau je kau tahu].  
Sometimes kita diuji berterusan bukan sebab "Allah sayang", tapi sebab banyak sangat salah kita buat kat orang.
Hutang-hutang tu kasi settle dulu, baru jalan hidup cerah.

At this point aku dah malas nak layan orang nak pinjam duit. Serious.
Aku dah kalau boleh taknak terlibat dah.
Sebab kebanyakan yang pinjam ni tak bayar balik pun.
Kita ni kalau meminjam dengan niat memang nak bayar balik, Allah akan mudahkan kita boleh bayar balik.
Tapi kalau minjam sabit menyebut kat tepi bibir je, memang takkan jumpa jalan nak bayar balik.

Ada sorang blogger pernah pinjam duit aku RM9K tahun 2013-2014.
Aku tak ingat untuk apa.
Masa tu aku berlawak dengan dia, aku cakap "Kau blogger famous tau, kalau kau pedajal aku, aku publish conversation ni" 😆.
Tapi mungkin disebabkan dia ada reputation untuk dijaga, jadi dia usaha susun plan pembayaran balik.
Dia pinjam bulan ni, bulan depan dia start bayar kat aku RM150 sebulan. Kadang RM200 sebulan.
Aku tak tentukan cara bayaran balik, itu inisiatif dia.
Hampir 4 tahun, settle semua.
Itu contoh orang yang pinjam dengan niat nak bayar balik.
Macamana susah, dia usahakan untuk bayar balik, dan Allah mudahkan.

The thing is takde orang nak marah kalau kau pinjam dan bayar balik.
Ini dah la minjam tak bayar balik, buat kita musuh dia pulak bila kita tak nak bagi pinjam untuk kali kedua. Akai duduk mana?

Ini salah sorang follower. Budak lelaki. Rajin dia tegur-tegur di FB.
Lama dah ni, 3-4 tahun lepas rasanya. Masa ni dia bujang lagi.
Kan aku cakap, semua conversation aku simpan [saikokah aku? Kahkahkah].
Short RM50 je, tak tahu nak pinjam siapa, dia tanya aku. Aku bagi.
Seperti yang dia janji, dapat gaji hujung bulan tu, terus dia nak bayar balik.
Orang kalau nak bayar balik, dia akan usaha bayar balik.
Orang jenis ni insyallah takkan mudah hanyut dengan duit.
Dia tahu ada duit, hutang bayar dulu. Bagus budak ni.

Aku ni berusaha untuk jadi selfish bab-bab ni.
Tapi aku tahu hati aku ni Allah pegang.
Kadang-kadang hati aku lembut dan bagi.
Pastu terkenaaaaa lagi.
Kadang aku terfikir, orang yang meminjam pastu takde ikhtiar nak bayar ni, dia tak takut mati ke?


2022-01-11

Pakai spek besar pun takde hal.

Sabtu lepas, Redza balik ke Langkawi semula.
Rezeki Allah, 2 tahun terakhir dia di sana, dia lebih banyak habiskan masa di rumah dengan kitorang.
Walaupun beliau sejenis ada ke, takde ke, rumah tu macam takde beza, but at least aku tahu keberadaan dia kat rumah tu.

Redza ni sejenis suka memerap dalam bilik.
Bak kata En Wan, Redza ni sebijik sebijon macam aku.
Boleh hidup sehari suntuk dalam bilik tak keluar.
Silap-silap esok jiran terlupa aku ada anak bujang sebab tak pernah nampak kelibat.
Dulu sebelum Covid, ada lah juga dia keluar jogging atau join budak-budak main futsal.
Sejak Covid, harammmm.
Toksah kata dia, dengan aku-aku sekali malas keluar.

Tapi memang tak sangka 2 tahun terakhir di sana, kitorang dapat banyak masa dengan dia di rumah.
Siapa sangka, kan? Alhamdulillah.
Tapi tulah, walaupun dia ada kat rumah, tak banyak yang aku boleh cerita pasal dia.
Dak Redza ni banyak nau peminat di kalangan acik-acik follower IG.
Asyik minta update Redza manjang.

"Kak Di, gambar budazah takde ke?"

"Kak Di, ceritalah pasal Redza".


Redza ni pendiam. Dia dari kecik tak seperamah Rayyan.
Rayyan ni, ko tak payah tanya dia soalan, dia yang akan tanya kau macam-macam sampai kau fedap.
Kalau Redza ni jenis senyap. Sesekali je dia bersembang.

Life Redza di rumah boleh dikatakan sangat rutin.
Dia turun breakfast selepas Zohor.
Dia ada kelas pun dia turun bawah pukul lepas Zohor. Takde kelas pun, tetap turun lepas Zohor.
Paling awal pun 12 noon.
Itupun dia turun ambil air kotak susu dan naik atas balik.
Kalau aku ada kat bawah, nanti dia tegur "Ma..."

Aku akan tanya "Nak makan? Papa ada beli nasi lemak pagi tadi".

"Nantilah".

Pastu dia bukak fridge, ambil air kotak, dan "Redza naik atas dulu, Ma".

Sekian sahajalah persembangan kami sesi pertama.

Around 3pm dia turun untuk makan nasi lemak bapak dia beli pagi tadi.
Kalau dia taknak makan sarapan bapak dia beli, dia akan makan masakan lunch aku buat.
Selalunya kali kedua dia turun ni aku takde kat bawah.
Samada aku di bilik buat kerja, atau aku masuk ofis.
Pandai-pandai kaulah cari makanan.

Kalau aku balik dari kerja, kadang-kadang dia ada di hall, atas sofa, samada tengah baring baca buku atau baring layan henfon.
Masa ni bermulalah sembang sesi ke-2.

"Ma.." (dia tegur aku masa aku masuk rumah).

"Redza, dah makan?"

"Dah.."

"Adik mana?"

"Kat bilik".


Kau nampak tak, sepatah sepetah je dia bercakap.
Kalau aku mak aku balik keje, panjang jawapan aku.

"Kau sapu rumah tak?"

"Sapu. Hall sapu, dapur sapu, porch sapu, laman pun sapu dah. Atas je tak sapu sebab semalam dah sapu, esoklah pulak."

Kau nampak tak cara aku jawab?
Bukan saja padat malah berani pulak minta diskaun bilik atas sapu besok. Kahkahkah.

Dan Redza ni suka duduk dalam gelap.
Kalau ada lampu, dia hanya bukak side table lamp saja.
Dia suka keadaan yang dim dim gitu.
Aku sampai je rumah rimas tengok rumah malap, terus PAPPP tekan suis.
5 minit lepas tu nanti Redza naik bilik. Hahahah.

Malam pun macam tu juga, dia tak boleh makan awal.
Maybe sebab dia dah makan lewat petang.
Kalau dia nak dinner, dia makan around 10pm.
Kalau tak, dia tak dinner lansung.
Aku tak tahulah dia ni kategori senang dijaga atau apa.

Makan memang takde masalah. Dia boleh buat sendiri.
Masak apa pun boleh makan.
Oh tapi Redza tak makan udang and daging merah.
Bawak dia pi Dolly Dimsum pun cari nasi goreng sebab dim sum mostly isi udang.

Hari tu sebelum balik ke sana dia minta nak beli new spec.
Aku tanya spec yang sekarang ni tak ok ke?

"Ok, tapi Redza ingat nak buat yang baru untuk belajar. Yang pakai sekarang ni boleh buat untuk sport".

Wow!! Begitu, ya anak-anak sekarang.
Ada spek mata untuk belajar dan sport.
Aku dulu itulah spek blaja, spek mengaji, spek jalan, spek bersenam, semuanya all in one.
Sampai dah senget bingkai pun aku lenjan.
Konsepnya asal kanta tak terkeluar dari bingkai, masih boleh dipakai.
Aku cakap dengan En Wan kalau dulu aku mintak nak spek baru sebab saja-saja nak ada 2, konfem aku tido porch malam tu.

Aku start pakai spek umur 12 tahun, Darjah 6.
Tapi, mata aku ni dah start rabun masa umur 10 tahun, cuma masa tu tak tahu itu adalah petanda rabun.
Aku always minta tempat duduk depan supaya nampak black board.
Darjah 5 masa KKM datang skolah untuk check gigi and mata, nurse memang dah kata aku kena pakai spek tapi aku tak berani nak bagitau Mak Aji.
Karang kena marah. Aku buat diam je.

Until Darjah 6, aku kena marah dengan nurse sebab dia ingat aku mengada-ngada nak pakai spek bila check mata baris ke-3 aku dah tak boleh baca.
That's how teruknya mata aku waktu tu.
Aku cakap aku memang tak nampak.
Nurse tulis surat (something macam form) untuk bagi kat parents.
Mak Aji baca surat tu, aku yang kena marah (seperti dijangka).

"Banyak sangat tengok TV, mata jadi teruk. Lain kali tengok lagi depan-depan biar termasuk terus dalam TV tu!"

Walhal, punca aku tengok TV dekat-dekat sebab dah tak nampak sejak umur 10 tahun lagi.
Nak tak nak, kena buat spek.
Aku cakap kat En Wan, itulah bezanya bila kita bukan dari orang berduit.
Orang tak berduit ni kalau boleh jangan sakit dan jangan ada penyakit.
Kalau tak, nanti bawa masalah.
Masalahnya duitlah.
Bila mata dah rabun, nak kena buat spek semua tu kena pakai duit.
Tu pasal aku kena marah.
Elok-elok duit boleh buat benda lain dah kena buat spek aku.

Disebabkan aku tahu aku tak berduit, aku pakai spek yang sama sampai Form 2.
Dari Darjah 6 sampai Form 2 selama 3 tahun tu aku pakai bingkai dan kanta yang sama.
Bingkai tu sampai dah terkangkang sebab kepala dah besar.
Bingkai spek tu dari depan nampak kecik sangat berbanding muka.
Tu yang aku selalu kena ejek tu.

Form 3 aku tak tahan dah pakai spek yang dah lunyai, aku minta untuk tukar.
Nasib baik dapat.
Kali ni aku beli yang besar terus.
Dia punya besar tu, bingkai tu cecah ke pipi aku. Hahahaha.

Nampak tu? Aku tak tipu punya. Aku cakap betul.
Gitulah besornya spek aku.
Walaupun aku tahu kelakar pakai besar, tapi dalam kepala aku satu je aku pikir - supaya kekal lebih lama.
Kalau kepala atau muka aku membesar nanti tak payahlah aku asyik nak tukar je.

Last spek aku tukar masa aku matrik.
Masa dah ada duit MARA u olsss. Dapatlah beli yang stylo sikit.
Aku pakai bingkai besi pulak. Saja nak bagi nampak bijak sikit.
Itulah spek terakhir sebelum aku bertukar pakai contact lense tahun 1997.

Dah 25 tahun pakai contact lens.
Belum ada cara-cara nak buat LASIK sebab rasa macam tak perlu.
En Wan banyak kali ajak aku pi check "Meh la, abang belanja".

Dia sebenarnya bukan apa, bila dah terbiasa berlebih-kurang dengan banyak hal, semua benda pun aku jadi macam "Alah, takpelah".
Ini bukan soal siapa nak belanja.
Kau rasa someone yang willing pakai spek bingkainya dah terkangkang dan sengaja pilih bingkai besar sampai ke pipi kisah ke nak buat lasik? Ahgitu.


2022-01-10

Birthday Pak Aji yang ke 72 tahun.


Semalam (9 Jan), sepanjang malam aku mengerang menahan sakit.
Aku tak sure apa puncanya.
Dia macam ni tau, semalam aku start awal macam biasa.
Tapi selalunya start early, duduk depan laptop buat kerja.
Semalam mula-mula sekali buat kuey teow goreng.
Aku dapat isi kerang fresh dari blog reader.
Fresh gila merah-merah gemuk-gemuk lagi isinya.
Hat ni nanti kau review.

Dah settle masak, terus ke step seterusnya iaity menyiang stok barang basah.
Menyiang, membasuh, menyimpan.
Kerja-kerja ni pun biasa buat dah.
Walaupun tak setiap minggu, tapi kalau sekali buat tu lengkap dengan ayam 2 ekor, sotong sekilo, udang sekilo, tok nenek ikan dan paru.
Paru selalunya pakej merebus dan memotong selepas direbus.
Sambil-sambil tu mengemas dapur sekali.
Dah alang-alang buat kerahan tenaga, maka apa yang tak berkenan kat mata sekali jalan aku settlekan.

Lepas settlekan barang basah, naik mandi pastu baring kejap.
Dapat nap 30 minit, turun bawah untuk masak memasak pulak.
Semalam aku ajak orang Bangi datang ke rumah.
Saja je nak celebrate birthday Pak Aji sehari awal (birthday Pak Aji hari ni 10 Jan).
Bukan apa, kalau dorang yang datang rumah aku, dapatlah aku sedia apa-apa yang patut.
Lebih selesa aku nak memasak sebab dah biasa dengan dapur sendiri.
Karang kalau masak-memasak kat Bangi, aku dah tak berapa reti memasak kat rumah orang (walaupun itu rumah mak bapak aku).
Kalau masak-memasak kat rumah sendiri, kalau tiba-tiba nak mintak beli barang-barang tambahan, En Wan dah biasa dengan kedai-kedai kat sini.
Dia dah tau mana nak tuju.

Semalam aku buat ikan kerapu sweet sour, asam pedas ikan merah, sayur togeh ijau goreng, tempe goreng and sotong goreng tepung. Tomyam aku beli.

Yang takde dalam gambar adalah asam pedas ikan merah.

Ok part ni aku hangin sikit.
Aku plan nak order tomyam Absolute Thai.
Malas nak masak tomyam sendiri sebab takut tak sempat.
Lagipun tomyam aku tak sesedap Absolute Thai.
Sekali tengok kat Grab, Absolute Thai closed pulak.
Maybe hari Ahad dia taknak ambil order grab sebab ramai orang kat restoran.
Aku pun belasah je lah apa-apa kedai pun dalam Grab tu asal yang ada tomyam.

Nampak la satu kedai ni nama Ala Carte Thai Primawalk Puchong.
Tengok harga situ RM10.90.
Aku syak ini mesti sikit je ni kuantiti dia kalau setakat RM10.90.
Aku order 3 bungkus. Sekali yang datang rupa ini [gambar atas].

Datang 3 bungkus.
Setiap satu bungkus tu aku cedok masuk dalam periuk.
Diulangi, aku CEDOK tau, bukan tuang terus dari plastik ke dalam periuk.
Aku cedok sebab nak tengok isi.
Satu kali cedok, dalam senduk semuanya sampah - serai, halia, bawang.
Isi tak jumpa lagi. Isinya hanya sotong 2 ketul yang kecil, ayam yang dipotong chunk kecik-kecik.
Udang dapatlah sebungkus 2 ekor yang kecik.

Hangin betul aku.
Inilah yang aku malas layan sesetengah kedai melayu.
Kuah tomyam je lebih, isinya haruk.
RM10.90 sebungkus dengan isi yang tak sampai penuh satu senduk, memang good luck lah dengan masa depan kau.
Lepas ni kalau tak dapat tomyam Absolute Thai, aku akan masak sendiri je lah.

Baiknya laki aku.
Aku minta dia pi cari bunga kantan and daun kesum untuk buat asam pedas.
Aku minta dia carikan kek kat Berry's sekali.
Rupanya dia ke Main Place untuk beli kek Komugi.

"Birthday Papa, takkan nak kek Berry's".

I is terharu.
Bukan apa, aku taknak menyusahkan dia kena keluar dari Putra Heights, tu yang aku pesan beli kek kat Berry's je.
Kalau aku tau dia keluar sampai ke Main Place, boleh aku susahkan dia beli Starbucks terus.

Ini namanya Black Forest kek yang super duper sedap!
Kek Komugi belum pernah mengecewakan lagi.
Lebih sedap dari Secret Recipe.
Kecik je tapi mahal. Tapi sedap. Tu yang penting.
Terubat sikit sakit hati aku dengan tomyam yang penuh sampah tu.
Yang penting semua kata kek Black Forest Komugi ni sedap.

Alhamdulillah Pak Aji dan 72 tahun hari ni.
Nikmat rasanya di usia aku 44 tahun masih boleh celebrate hari jadi orang tua.
Semoga Papa diberikan kesihatan, kuat tubuh badan untuk menjalankan ibadah dengan sempurna.
Alhamdulillah juga 2 hari lepas Pak Aji and Mak Aji dah ambil 3rd booster.
Syukur takde demam ke apa ke. Aku je baru nak cucuk minggu ni.

Yang ni acara wajib, tak kira saiap punya birthday, mesti ada satu scene untuk dia tiup lilin juga.

Si kecik kat belakang tu kesayangan En Wan.
Hari-hari dia zikir kat telinga aku nama anak sedara aku ni.
Yang si kecik ni pulak suka dengan Palong dia.
Dengan Malong je dia kena tenung dan kaji dulu sebelum serah diri.
Semalam masa sampai-sampai dia tenung je aku.
Mesti dalam hati cakap "La, rumah si petir ni rupanya. Kalau aku tau, aku taknak ikut"😆.

Lepas semua dah balik, kitorang bertiga lepak dalam bilik layan Gegar Vaganza.
Masa ni aku dah terasa-rasa lenguh lengan dua-dua belah.
Aku cakap kat En Wan agaknya aku non-stop berkerja dari pagi tadi buat itu ini.
Tapi yang pelik kaki aku tak lenguh pulak padahal kaki ni berdiri hampir sepanjang hari.
Aku terasa macam heavy gila lengan and bahu masa Isyak. Nak menghabiskan 4 rakaat tu lambat gila rasanya. Dah kenapa aku ni.

Pastu tido.
Masa tido tengkuk and bahu aku rasa sakit gila, like SAKIT GILA!
Aku tukar bantal, sebab ingatkan bantal aku tak sesuai.
Tapi takde perubahan. Macam bertambah sakit.
Minta En Wan tampalkan salon pas kat dua-dua bahu.
Terus makan Panadol actifast and ubat selsema supaya aku boleh tido cepat.
Tapi terjaga pukul 1am sebab terlampau sakit.
Mencucuk-cucuk kat bahu, tengkuk and now sampai la lengan dua-dua belah. Dah kenapa aku ni.
Dah terbayang macam-macam, kot ada santau ke apa ke.
Sambil cuba lelapkan mata, sambil istighfar.
Selalunya kalau aku takleh tido aku istighfar mesti lepas tu lalok.
Tapi kali ni kenot gi.

Dari pukul 2 sampai 4 pagi aku tido duduk bersandar dalam keadaan mengerang sakit.
Laki aku kat sebelah sadaqallahualazim dia memang tak dengar bini tengah mengerang.
Aku pun malas nak kejutkan.

Aku pernah rasa sakit macam ni, sebijik macam ni, masa aku kat Madinah.
Dia punya sakit tu tangkap kat tengkuk, bahu, sampai rahang sekali.
Lepas tu aku teringat masa kat Madinah tu aku makan pain killer.
Terus geledah laci ambil pain killer, makan.
Memandangkan masa tu dah pukul 4am, aku malas nak tido sebab selalunya aku akan bangkit 4.30am.
Jadi aku pun bersandar rilek-rilem sambil tahan sakit.
Tau-tau aku tersedar pukul 10.30am dalam keadaan elok je berselimut.
Ni mesti laki aku ubah kedudukan tidur aku.

Menggelupur bangun sebab sah-sah terlajak Subuh.
Laa rupanya period.
Baru aku teringat masa aku kena the same attack kat Madinah, macam ni juga, yang rupanya aku period.
Semalam tak terpikir nak check, nasib baik tak tembus cadar aku.
Teruk betul PMS aku kena kali ni. Sampai tangkap kat bahu tengkuk segala.
Aku mati-mati ingat kot aku benda-benda halus tersangkut kat aku.
Mana lah tau kan tetiba ada jin bertenggek atas bahu aku tu yang sakit sangat tu.
Rupanya period.
Perasan gila jin nak bertenggek.
Jin tengok aku pun gostan agaknya.
Aku punya mengilai pun boleh demam jin dengar.