walk on wings, tread in air <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>


BELI GREENAARD
TESTIMONI GREENAARD
CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING

Β reading

For with God, nothing shall be impossible.
2017-01-19


Budak ni bukan blogger, tapi sebab dia blog reader jadi aku save nama dia under 'Blogger'. Aku kan blur. Jadi kalau orang tetiba whatsapp aku takde la aku ambik masa sampai setengah hari nak pikir kat mana aku kenal dia ni.

Perkataan "syok gila tengok business akak".
Nanti aku cerita syok ke tak syok.

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

10 January 2017, dengan rasminya aku stop buat biotech supplies to universities.
Aku sengaja tak renew MOF and Bumi Cert.

Bukan satu keputusan yang mudah after 14 years aku dalam bidang tu.
Whatsapp and email semua customer especially customer yang very very close, buatkan aku bergenang airmata. Walaupun ada customer yang dekat-dekat, aku tetap hantar email and whatsapp je. Kalau pergi jumpa karang, aku yang nangis.
Tapi ada gak customer yang call "Why Diana, why?"
Nak jawab pun dah sebak.

14 years dalam bidang biotek sales, cukuplah tu kot.
Bagi chan budak-budak muda pulak ketuk satu pintu makmal ke satu pintu makmal lain.
Bagi yang cun-cun sikit buat keje tu, barulah ada selera orang nak layan πŸ˜†.
Ada sesape nak database customer biotek dan list barang yang dorang selalu guna? Bak sini RM500K. Hahahah.

Aku pernah simpan angan-angan, one day aku taknak dah buat sale cari customer.
Aku nak customer cari aku pulak.

NAH!
Allah bagi aku run GreenAard.

"Saya baru lepas operate appendiks, boleh tak saya ambil GC"
"Saya ada asthma, boleh tak saya ambik Nutrijuice"
"Kenapa taik saya tak cair macam orang lain?"
"Kenapa saya cepat berpeluh?"
"Kalau saya makan GC Plus boleh tak kalau saya nak minum air kopi?"
"Kalau saya buat atkins, tapi ambik GC Plus macamana caranya?"
"Berat badan saya 90kg, tinggi 160cm and saya ada PCOS. Boleh tak GC bantu saya?"

Everyday!
Dah macam kaunter pertanyaan.

Kau dah taknak cari customer, kan?
Kau nak sangat bisnes yang customer carik kau kan? Hambik! πŸ˜†

Not easy sebenarnya.
Lebih susah dari aku buat sale ketuk pintu makmal.

Ramai yang opt for produk skin care, fashion, kosmetik and food.
Sedangkan competitor health brand tak seramai brand other product.
After setahun run GreenAard baru aku faham kenapa.
Itupun bila aku realize budak-budak aku constant terima enquiry tentang produk.
Health produk is a technical product.
Banyak perkara yang perlu di-identify sebelum kau benarkan orang ambik produk kau.
Kalau tak kena caranya, kau akan stress sebab healgth product is very technical.
Enquiry yang datang bukan setakat "PM harga?"

Budak-budak GreenAard ni takde sorang pun background Biotek atau major Bio.
Aku sorang je makhluk dalam opis ni yang Biotek background.
Tapi budak-budak ni dah semakin pandai sebab hari-hari dok hadap soalan-soalan macam ni.
Macam-macam la medical terms and jargons yang dorang tak penah dengar, now dah boleh hafal and faham.

Masa aku start GreenAard aku pikir camana cara aku nak hit 1M dengan GreenAard?
Biotech product nak hit 1M setahun very easy.
Sebab product dia mahal. 1 kit aku jual sedap dah RM3K.
Belum instrument lagi.
So, kalau kau buat bisnes biotek tapi tak hit 1 juta setahun maknanya kau pemalas.
Masa aku keje ngan majikan lama, aku pernah buat 1 juta sebulan.
Tapi letih la, dalam sebulan tu berapa hari je muka kau ada kat opis. Selebihnya, kau merayap jumpa customer promote and demo barang.
Pastu sedih, company tak bayar komisyen. Hahaha.

Nak run GreenAard, insyallah boleh.
Tapi nak capai 1 juta sales setahun tu aku dok pikir banyak kali. Boleh ke wei?
GC Plus ni RM90 je oiii.
Kalau aku nak hit 1 juta sales setahun, maknanya aku kena jual lebih kurang 11 ribu botol GC Plus.
Adeh, selama ni aku jual 20 instrument je dah hit 1 juta.
Ni kali nak kena jual sampai 11 ribu? Masakkkk.
Plus, health produk banyak cabarannya.
Bukan macam jual baju atau jual kosmetik.
Baju, kau pakai, dan-dan tu jugak kau boleh tengok cantik ke tak cantik.
Kosmetik pun sama. Kau mekap, dan dan tu jugak kau boleh nampak cantik ke tak cantik.
Tapi health, macamana kau nak tunjuk kat orang yang kau dah semakin sihat?
Ia bukan satu produk yang kesannya boleh nampak jam jam tu jugak. Ambil masa.
Nak pulak aku pilih produk pertama aku weight loss. Kau ingat makan hari ni, lusa dah slim?

Lama gak aku pikir ni, boleh ke tak aku hit 1M.
En Wan tanya "Apesal nak stress pikir boleh ke tak hit 1 juta? Kenapa mesti nak 1 juta?"
Sebab, aku dah biasa dengan nilai tu selama bertahun-tahun.
Susah aku nak adjust target aku jadi bawah dari nilai 1 juta walaupun secara lojiknya, aku boleh je set target rendah dulu.

Dalam pada aku berpikir-pikir tu aku terbaca artikel pasal Fashion Valet berjaya buat sales 1 juta masa tahun pertama (or maybe tahun kedua) they in the market.
Masa tu aku terfikir, dia ni jual baju je.
Tak sampai ribu-ribu pun harga baju dia.
And competitor fashion jauh lebih ramai.
Tapi dia boleh capai 1M sales.
Takde yang mustahil sebenarnya.

Aku pun, ok, masuk gear, tekan minyak. Jalan.

Perjalanan GreenAard tak se-rough perjalanan aku setup XZIZ Biotech.
Mungkin itulah perancangan DIA untuk aku.
Pengalaman setup XZIZ Biotech dengan zero produk in hand, banyak bagi kelebihan dari segi macamana nak positionkan GreenArd in the market.
Tapi tipu sangatlah kalau aku kata perjalanan GreenAard ni smooth. Tak smooth. Cuma tak se-rough XZIZ Biotech.
At least takde la sampai aku terpaksa ambil gaji RM1500 balik semula.

Pengalaman 14 tahun sebenarnya banyak bantu aku belajar untuk buat bisnes cara kita.
Jangan ikut-ikut sangat cara orang.
Aku dah terbiasa sangat tengok competitor Biotech buat program gempak kat hotel, bagi hadiah kaw-kaw, sponsor puluh-puluh ribu, semua jenis perayaan dia hantar hamper - tapi last-last tak close deal pun.

Tak semua cara orang buat tu sebenarnya bagus untuk kita.
Kadang-kadang untuk dia sendiri pun tak berapa bagus cuma dia taknak cerita.
Macam dalam artikel Fashion Valet, the owner kata dulu dorang tarik banyak brand overseas.
Dan waktu tu kita rasa "Wow! Terernya dorang sampai brand oversea pun masuk FV"
Then after beberapa tahun, baru kita tau rupanya dorang akui cara tu buatkan dorang rugi tahun tu.
Ni aku quote artikel dia "We tried replicating what our competitors were doing and spent a lot of the money on online marketing, getting more brands on board β€” brands we’ve never even heard of. We had lost our identity. In the end we actually lost sales".

Sebab tu aku always percaya kita buat keje kita je.
Yang penting kita tau apa yang kita buat dan kita tau hala tuju kita nak pergi.
Percaya dengan apa yang kita buat.
Bukan maksudnya cara orang lain tak bagus. Kita nak ikut boleh.
Tapi selalunya bila kita decide nak ikut cara orang tu cara orang ni, sebenarnya kita tak betul-betul kaji dulu impaknya pada bisnes dan financial syarikat.
Kita buat sebab nak glamour, nak nampak gah, nak nampak se-level dengan competitor.
Sedangkan orang tu modalnya 100K, setakat berhabis 10K untuk marketing apelah sangat.
Yang kita modal RM30K pun takde, tapi nak buat marketing sampai 10K.
Orang tu bernafas, kita semput.

DON'T!

Lagi satu ramai juga yang aku tengok suka sabotaj diri sendiri.
Baru buat sikit dah giveup.

Buat bisnes ke, nak kuruskan badan ke, berdoa ke, - semuanya guna konsep yang sama - consistency.

Kau rasa dalam kebanyakkan masa, kau doa hari ni, esok dah makbul?
Kau makan pil kurus berat kau dari 100kg boleh turun jadi 40kg in 2 weeks?

Dah tau berdoa waktu siang macam tak makbul-makbul, bangunlah solat malam tambah doa.
Belum makbul jugak, tambah dengan sedekah.

Same goes to nak kuruskan badan.
Pakai seminggu turun 3kg. Good.
Minggu kedua improve lah sikit, kurangkan gula ke apa ke.
Jangan giveup.

Macam tu juga dengan bisnes.
Sometimes, kita promote sebulan, baru dapat 2 sales - tak apa.
Buat lagi sampai jadi.
Dalam masa yang sama improve.

Aku tak pandai, dan belum hebat, cuma aku suka share pengalaman dalam sales and marketing.
Mana tau boleh jadi panduan untuk yang tengah atau nak mulakan bisnes.
Banyak kenangan aku buat lab supplies, ke sana sini buat demo, keluar masuk lab, halal analysis, etc.
Biotech supplies will be always in my heart.

Alhamdulillah, 2016 aku strike one more goal when GreenAard hit 1M sales.
The feeling sangat berbeza kali ni.
Sebab kali ni aku jual produk harga RM90.
Dan aku bukan jual produk orang lagi.

Jangan pernah menyerah, kerana bagi Allah, tidak ada yang mustahil jika DIA menghendaki.


posted by aveo757 @ 12:46 PM  
‹Older
Group
2017-01-17


Status semalam.

Perangai suka nak berteman ni perangai zaman kita skolah. Zaman blaja.
Dulu, risau kalau kat skolah takde kawan.
Dapat sorang pun jadiklah. At least rasa berani sikit kat skolah sebab ada kawan.
Lama-lama dah ada group.

Kalau kat skolah aku dulu ada group budak pandai, group budak cantik, group anak orang kaya, group gila-gila, group yang selalu jadi perhatian cikgu disiplin dan group perasan gempak tapi sebenarnya tak diperhatikan lansung. Hahaha.
Yang peliknya, perempuan je ada grup. Yang lelaki lansung takde grup. Tapi lelaki appreciate grup-grup perempuan ni. Sebab memudahkan dorang mencari 'adik angkat'. Heh, boleh blah.

Zaman skolah, zaman U, kalau kita ramai kawan, lebih cepat kita popular sebab ke mana-mana selalunya bergerak dalam kumpulan. Lebih noticeable and easily recognizable. Kalau gerak sorang-sorang student lelaki tak notice sangat kewujudan kita walaupun kita cantik. Tapi kalau in group, walau tak cantik pun tetap nampak menonjol sebab tumpuan manusia lebih kepada yang bergerak dalam kumpulan. Kadang-kadang tu ada grup yang try so hard untuk dilihat sampaikan plan hari esok semua pakai warna merah, lusa semua pakai tudung biru. Dah macam nasyid.

Disebabkan itulah perempuan excited kalau dapat berkawan dengan set-set yang ada group. Dapat makan kat sebelah group cantik pun dah happy. Padahal orang tu tak tegur kau pun, tapi aura tu dapatlah sikit. Jadilah.

Masa Form 2, kelas BI kena buat lakonan depan kelas.
Skrip in English.
Kebetulan cikgu tak tetapkan kumpulan, dia suruh pilih sendiri.
Memang senang sangat lah kalau pilih sendiri - konfem pilih geng-geng sendiri je.
Masa tu aku perasan ada sorang budak pompuan kelas aku dia cakap ngan kawan sebelah dia "Tak aci la, dorang semua geng pandai cakap english".

Masa hari perform tu, budak yang bercakap tadi nangis.
Rupanya dia malu.
Group dia semua tak pandai cakap english.
Macamana nak buat skrip?
Group-group lain semua skrip boleh tahan power la, jalan cerita pun menarik.
Tapi group dia buat cerita pasal dompet tercicir and pegi buat laporan polis.
Aku syak dia copy conversation (skrip) tu dari buku teks sekolah rendah sebab skrip nilai-nilai moral macam tu kan banyak dalam buku skolah rendah.

Pastu ada sorang budak laki dalam group aku gelak "Hek elehhh? Tu je? Macam budak skolah rendah".
Masa tu aku tersentap sangat.
Bengang gila aku ngan budak laki tu.
Padahal dia bukan pandai sangat pun cakap omputih, kebetulan tak cukup korum je sebab tu kitorang ambik dia.

Tetiba aku rasa kesian and bersalah kat group tu.
Macamana dia nak pandai kalau kita terus-terusan letakkan dia dalam group yang se-level dengan dia?
Sometimes dorang ni bukan bodoh cuma dia tak diberi peluang untuk jadi pandai.
Sebab tu aku sokong bila skolah buat sistem pengkelasan murid.
Murid yang bagus satu kelas, murid yang kurang bagus ditempatkan dalam kelas lain.
Sebab it happened already pada zaman aku skolah dulu, yang mana, walaupun semua budak-budak ni ditempatkan dalam satu kelas yang sama, set budak pandai tetap akan ber-group dengan budak pandai. Yang tak pandai akan terus terpinggir dan semakin tak pandai.
Bila dibuat sistem pengkelasan at least tumpuan dapat dibagi sama rata sebab semua berada pada level yang sama.

Dalam siapkan assignment or kerja berkumpulan, sometimes, bila kita berada pada level yang lebih baik dari orang lain, kita always nak pilih kawan-kawan yang sama level dengan kita.
Kita berpandangan bila ada those yang se-level dengan kita, hasil assignment tu lebih power. Sebab masing-masing boleh bagi point yang bernas.
Memang betul pun. Kita perlu contribution dari those yang bijak-bijak supaya assignment kita nampak bijak sikit.
Tapi aku perhatikan, selalunya yang bijak-bijak ni pemalas.
Dorang cuma rajin blaja je. Kalau kau suruh dorang buatkan presentation slide yang cun-cun ke, harammmmm.

Disebabkan kes budak Form 2 tu aku start serious berkawan dengan orang yang tak se-level dengan aku. Kalau dulu setakat hai hai hoi hoi je. Kali ni aku blaja lepak sama-sama.
Aku bukan pandai sangat pun, tapi apa yang aku perati, dorang yang kurang bijak ni bukannya bodoh sangat. Kecenderungan dorang berbeza saja.
Contohnya kan, masa aku Year 1 kat U, ada group presentation.
Masa lecturer bagi task, aku tak masuk kelas sebab aku high fever.
Tapi habis waktu kelas, ada orang datang kat bilik aku bagitau aku masuk group dorang.
Rasa macam bangga kan, walaupun kau tak datang kelas tapi dalam 200 orang dalam lecture hall tu ada yang ingat kau dan ambik kau masuk dalam group dia.
Sebenarnya bukan sebab aku pandai pun, tapi sebab aku boleh bercakap.
Dorang nak suruh aku yang present la ni.

Masa first perjumpaan kat library, baru aku kenal siapa team aku.
Ada yang ok, ada yang tak meyakinkan. πŸ˜†πŸ˜†
Tapi dorang beria-ia cakap "Kau takyah buat apa-apa Diana, kau cuma baca buku pastu kau present je".
Oh baru aku tau, dorang pilih aku sebab nak suruh aku present and jawab soalan rupanya.
Ok takpe.

2 hari sebelum presentation, dorang bagi aku file powerpoint untuk aku biasakan dengan slide.
Wow! Terkesima aku.
Ternyata dorang ni ada kecenderungan lain.
Walaupun ada antaranya terang-terang bagitau dia tak paham apa yang dia baca, tapi dorang ada bakat lain.

Perasan tak zaman skolah dulu mesti ada pelajar yang bab-bab blaja dia tak pandai sangat, tapi bab mencantikkan dan menghias kelas dia beria dan sangat kreatif. Dia lah yang willing pi beli langsir, dia willing carikan kertas minyak nak tampal board kat belakang, dia willing buat origami nak gantung kat dinding. Ada, kan?

Orang-orang macam ni walaupun dia tak membantu banyak dari segi membagi point akademik, dorang ni la yang paling boleh diharap bab-bab buat slide. Kecenderungan dia arah tu.
Slide group aku memang cantik dengan segala tok nenek efek sampai aku tak reti nak tekan mana.
Aku adjust lebih kurang point-point dalam tu, and done.
Lusa terus present tajuk Neurotransmitters and Receptors.
Presentation went well, semua soalan boleh jawab. Pensyarah puji our group. Masing-masing happy. Kan dah settle tu?

Lepas tu aku semakin yakin yang kita kalau nak berkawan atau ber-group sebenarnya tak perlu semuanya hebat-hebat.
Yang penting masing-masing ada matlamat yang sama.
Sebab tu penting kita cari kelompok yang ada sama matlamat.
Kadang-kadang kawan memang ramai tapi matlamat berbeza. Sebab tu ada kes kawan jatuhkan kawan. Kerana matlamat tak sama. Kadang-kadang bukan dia sengaja nak jatuhkan kita tapi apa yang kita nak capai tu bukan kepentingan dia sebab tu dia perlekehkan usaha kita.

Bila dah kerja, disebabkan kerja aku banyak travel dan out of ofis selalu, jadi aku dah terbiasa ke mana-mana pun sorang.
Lama-lama aku dah jadi selesa alone dan mula rimas bila berteman.
Kalau aku pi mana-mana talk/seminar, aku lebih suka gi sorang.
Senang, nak duduk boleh duduk mana-mana aku suka, nak makan boleh duduk celah mana-mana, nak gerak pun lagi mudah.
Nak cari kawan baru pun lebih senang bila bergerak sorang. Kalau bergerak berkumpulan, kita tend to mengendeng kat kawan yang sama.

Ada ramai kawan tu bagus. Bukan tak bagus. Network besar.
Aku pun ramai kawan - kat blog, kat FB, kat IG.
Kadang tu aku bersembang macamkan aku kenal. Tapi sebenarnya aku tak kenal sangat.
Sometimes bila kita ada ramai kawan yang kenal kita, tapi kita tak berapa kenal dia, menakutkan.


posted by aveo757 @ 2:11 PM  
‹Older
Rindu nak patah balik zaman lama
2017-01-13


Aku takde masalah nak layan lagu-lagu terkini.
Tapi kecenderungan aku masih lagi kat lagu-lagu lama.
Sebab aku suka melodi zaman-zaman tu. Lagu dorang semua menenangkan jiwa.
Kalau nak tau lagu tu tenang ke tak, cuba kau layan tengah-tengah malam.
Kalau rasa tenang je maknanya lagu tu memang kategori mendamaikan jiwa.
Tak banyak dah lagu-lagu macam tu sekarang.
Zaman dulu banyak la sampai tak tau nak dengar mana satu.

Playlist aku rasanya dalam 90% lagu-lagu lama.
The rest ada la lagu tahun 2000an. Saja je bubuh dalam tu karang kejung pulak yang menumpang kereta aku terpaksa dengar lagu-lagu lama manjang.

Dulu, ada sorang penah bagitau aku, orang yang suka dengar lagu-lama lama ni maknanya dia terkenangkan sesuatu yang dah berlaku pada waktu tu.
Tapi dalam kes aku yang terlampau stuck dengan zaman dulu, dia kata ini tandanya kehidupan aku dulu jauh lebih best dari kehidupan aku sekarang, membuatkan aku masih belum berjaya keluar dari zaman tu.

Wowwwwww!
Betapa beraninya dia cakap macam tu kat aku. Hahaha.

Tapi memang betul pun.
Kalau dibagi pilihan untuk patah balik ke waktu dulu, aku akan pilih zaman aku sekolah rendah.

Nak bandingkan zaman sekolah rendah dengan zaman sekarang, jauh beza.
Now lebih mewah dari zaman tu.
Zaman skolah rendah, takde lah susah mana pun, cuma tak mewah.
Tapi zaman tu jauh lebih seronok.

Hujung minggu kalau Pak Aji dan gaji, dapatlah jalan-jalan pi KL.
Tapi bukan shopping pun, memang betul-betul jalan je.
Menapak kat Jalan TAR. Cari apa pun aku tak tau. Asik-asik keluar masuk Semua House. Nak muntah aku masuk situ sebab memang takde apa pun dalam tu. Barang nak buat hantaran banyak lah.

Tak pun gi Muzium Negara.
Nasib baik Muzium Negara takde tiket masuk. Kalau ada tiket konfem aku adik-beradik hadap Jalan TAR je lah sampai ke sudah.
Aku sampai naik hafal selok-belok dalam muzium tu. Kalau nak letakkan aku jadi salah satu patung dalam muzium pun boleh. Letak tag - Manusia paling banyak masuk muzium.
Sumpah! Aku dah boleh jadi maskot Muzium Negara sebab tetiap bulan pergi muzium.

Tugu Negara and Lake Garden.
Padahal kat tugu negara tu takde benda pun, betul-betul sebijik tugu je kat tengah tu.
Tapi balik-balik situ Pak Aji bawak aku pegi.
Tugu tu kalau bernyawa pun risau dia balik-balik nampak muka aku kat situ.
Mujur Pak Aji takde kamera waktu tu. Kalau ada kamera, aku rasa dalam 14 album dah kot bergambar kat tugu negara je.

Kalau nak sembang pasal mewah, memang kehidupan dulu tak mewah.
Berjalan pi KL memang literally berjalan.
Bukan shopping, bukan tengok wayang. Memang berjalan.
Jalan je la depan-depan kedai tu, tengok pun dari luar kedai je. Masuk tak berani.
Sampai waktu makan, benti makan kat warung Campbell.
Tak pun beli burger kat stall.
Zaman tu McD ada dah, KFC ada, AnW pun ada. Tapi aku anggap itu bukan restoran untuk kitorang. Tu untuk orang kaya.
Anggap macam tu je dah. Settle. Teruskan hidup.
Cuma teringin tu memang lah ada.

Kat rumah, makanan always takde.
Bukanlah takde makanan lansung.
Maksud aku, makan hanya pada waktu makan.
Sebab mak bapak takde duit sangat nak beli kudap-kudapan.
Jadi, kalau lapar buat apa?
Ratah Milo.
Tu pun kena marah sebab elok-elok Milo tahan sebulan, dah kena beli lagi lepas 2 minggu.
Abis tu dah lapar nak wat camneeee.

Cuti sekolah, takde istilah vacation atau tidur hotel.
Luar negara?
Memang tak penah terfikir.
Paling jauh penah pegi pun Singapore, tu pun sebab Mak Aji asal sana jadi ramai lagi adik-beradik and sedara-mara kat sana, so Singapore dah memang tempat wajib pergi.
Kalau Mak Aji bukan asal Singapore, aku rasa paling jauh aku pergi takat Muar je.

Cuti sekolah maknanya balik kampung - Tampin.
Kalau sebulan cuti, maknanya sebulan lah aku ngan Ima duduk Tampin.
Itulah percutian aku.
Tiap kali bukak sekolah, cikgu mesti suruh buat karangan "Pengalaman semasa cuti sekolah".
Dan karangan aku dari Darjah 1 sampai Darjah 6 sama je tajuk dia - Balik Kampung.

Permainan? Takde.
Paling hebat pun Monopoli. Tu pun dah Darjah 6 baru dapat. Budak lain dah start main walkman, aku baru nak blaja main monopoli.
Zaman dulu TV baru ada 3 channel je. Tak banyak pilihan.
Tapi sikit pun aku tak sangap lepak kampung sebulan dalam keadaan takde heater, takde aircond, takde permainan, takde TV channel yang best.
Aku rasa memang aku suka life macam tu kot.
Life senyap, life tak tengok TV, life tak campur orang.

Start darjah 4, setiap kali balik kampung aku akan bawak rekorder.
Percaya tak, dulu aku ada koleksi lagu yang aku cipta sendiri. Series, aku tak tipu.
Hanya bermodalkan rekorder and buku tulis yang aku conteng tulis note lagu.
Haaa, ko jangan main-main. Kita semua blaja note muzik Darjah 6 kan. Tapi Darjah 4 aku dah tulis lagu.
Time tu aku tak tulis note lagu yang crochet, quaver, oktaf tu.
Aku just tulis guna huruf je G, F, E, etc.
Dalam buku tulis tu ada lagu-lagu yang aku suka yang aku cari note sendiri sebab nak main ngan rekorder. Ada lagu yang aku cipta sendiri gak.
Dasyat budak dulu-dulu ok, Buat lagu dengan rekoder je.
Cari ilham kat kampung. Sikit lagi nak jadi M. Nasir aku dulu.

Aku rasa memang betul kot life aku dulu jauh lebih best dari sekarang.

Zaman dulu, aku hidup seadanya.
Nak mintak lebih-lebih kat mak bapak karang takut dapat penampar.
Jadi, aku gunakan apa yang ada je.
Orang main, aku pun main.
Tapi orang main Barbie, aku main rekorder.
Tak sama, tapi serupa. Namanya tetap main.

Orang lain bercuti gi jalan, aku pun jalan gak.
Cuma aku jalan balik kampung.
Namanya tetap bercuti gak, sebab takyah gi skolah.

Beli baju raya walaupun kat longgok-longgok, namanya tetap baju baru.
Kalau dapat baju belen-belen makcik aku bagi sebab dia dah tak pakai lagi, pun dah seronok.
Sebab walau tak baru, at least aku ada baju ganti-ganti.

Aku rasa dulu memang betul-betul hidup dengan apa yang ada.
Make full use apa yang ada, and be creative guna apa yang ada untuk keperluan diri.

Now, umur 40 tahun dah.
Dalam tak sedar aku buktikan kat diri aku yang bahagia itu bukan pada duit, bukan pada harta, bukan pada populariti.
Duit, harta, nama, gelaran cuma habuan dunia digunakan untuk tujuan mudahkan hidup.
Bukan tujuan cari bahagia apetah lagi ambik kesempatan.

Zaman dulu, semua serba seadanya.
Bila berada dalam situasi seadanya, expectation dalam kehidupan tak tinggi.
Dan expectation orang pada aku pun tak tinggi.
Orang buat endah tak endah.
Kewujudan aku tak penting.
Sometimes, diambil kesempatan sebab aku bukan siapa-siapa.

Dulu aku sedih dengan keadaan tu.
Diam-diam aku simpan angan-angan one day aku nak keluar dari keadaan 'seadanya' ni.
Aku nak ada lebih.
Sebab itu saja jalan nak bagi orang respect aku.

Now, hidup dah berubah.
Happy sebab aku boleh keluar dari situasi tu.
Aku boleh provide anak-anak aku kehidupan yang aku tak pernah ada semasa umur dorang sekarang.
Tapi, aku realized sebenarnya keadaan 'seadanya' tu lah yang ajar aku untuk jadi orang yang sabar, belajar redha, belajar hidup sederhana, belajar rendah diri, belajar sedar diri, belajar diam daripada membalas.

Semalam, aku tengok gambar aku umur 6 tahun dengan baju graduation tadika.
Lama aku tenung gambar aku sendiri.
Rasa rindu dengan 'budak kecik' dalam gambar tu.
'Budak kecik' tu survive macam-macam perkara yang tak sepatutnya seorang budak lalui sewaktu umur sekolah rendah.
Dia survive duduk kat rumah orang walau dilayan double standard sebab mak bapak tak kaya.
Dia yang setahun baju berganti sekali je, tu pun sebab raya.
Dia yang masuk darjah 1 beg skolah baru pun takde.
Dia yang asyik ratah Milo sebab kat fridge takde benda nak makan.
Dia yang cuti sekolah hanya bercuti balik kampung.
Yang hanya ada satu seluar jeans dipakai dari darjah 4 sampai darjah 6.
Yang hanya ada 1 T Shirt cantik tulisan Langkawi yang aku pakai dari Darjah 5 sampai Tingkatan 2, yang lain semua T Shirt sponsor.
Yang pi latihan skolah petang-petang pakai seluar track Pak Aji lipat kat pinggang sampai 4 kali sebab takde seluar track.

Kalau lah aku diberi peluang jumpa 'budak kecik' tu semula, aku nak peluk dia.
Aku nak cakap 'I miss you'.
Aku rindu aku yang dulu.


video

Ni aku upload satu lagi lagu yang ada dalam playlist aku.
Aku main lagu ni guna rekorder, note gigih cari sendiri.
Main depan beranda kat kampung sambil teman arwah atuk cukur janggut.




posted by aveo757 @ 2:16 PM  
‹Older
Profile picture kemain Save Aleppo, tapi...
2017-01-09

Beberapa hari lepas aku ada up status kat FB pasal ni :


General, tak sebut nama sesape kan?
Tapi sebab isu tengah hot jadi orang pun boleh agak aku refer kes apa.
Ternyata esok paginya aku terima email dari sorang reader/follower.
Dia tanya takkan aku takde perasaan sakit hati lansung kat si pompuan ni.

Yang aku nak sakit hati kat dia pasal apa.
Dia bukan ambik laki aku.
Kalau ambik laki aku lain cerita, lojik la nak merempan.
Masalahnya yang korang ramai-ramai sakit hati bagi kata-kata kesat kat dia tu korang semua berkongsi laki yang sama ke?

Ni lah masalahnya manusia (or maybe orang-orang kita).
Benda yang takde sangkut paut dengan kita, tapi kita yang panas gila.
Memang selalunya macam ni lah.
Regardless of any situasion and case, selalunya yang takde kena-mengena mesti panas bontot lebih.
Dah kenapa?

Isu kahwin ramai ni isu lama dah, sejak zaman berzaman lagi. Arwah bapak mertua aku pun kawen ramai gak. Arwah atuk aku (bapak Pak Aji) pun kawen lebih dari sorang.
Boleh dikatakan ini isu biasa.
Bersepah orang yang kawen ramai. Tinggal lagi hanya orang-orang "terpilih" je kesnya di-viralkan macam ni.
Nak dijadikan cerita pulak si pompuan ni seksi, tak pakai tudung. Penampilannya berbeza dari isteri pertama, menambahkan lagi orang nampak dia keji.
Selalunya macam tu lah.
Cuba kalau isteri pertama sexy and isteri kedua bertudung litup, mesti tohmahannya berbeza "Patut la pun laki kau kawen lain!".

Aku taknak sentuh pasal kes dia berkongsi suami sebab itu rumahtangga dia. Pandai-pandai la dorang 3 orang handle. Kita takyah nyibuk.
Yang aku concern bila kita suka sangat hakimi orang berdasarkan penampilan.
Agaknya macam tu la orang hakimi aku zaman aku rajin tayang cleavage dulu.
Nasib aku baik sikit zaman aku dulu IG belum ada, FB pun belum ada button share. Kalau tak, mungkin aku pun dah jadi instafamous skarang. πŸ˜‚πŸ˜‚

Mujurlah dalam ramai-ramai yang mengeji, ada sorang Hamba Allah yang nak berkawan dengan aku tanpa syarat sedangkan dia wajar malu.
Dia sangat tertib, pakaian pun sopan, kalau bersembang pun mesti ada keluar nama Allah.
Kadang-kadang aku lepak dengan dia dengan pakai skirt pendek belah sampai peha, pakai sleevesless top. Dia wajar malu. Tapi tak.
Dia tak pernah secara direct nak merubah aku pun sebab dia tau aku ada suami. Dia serahkan tanggungjawab tu pada yang lebih berhak.
Tapi dia menyampaikan ilmu kepada aku secara indirectly. Memang takde paksaan lansung. Cara dia bercerita tentang hukum, tentang sejarah Rasulullah saw, lama-lama buatkan aku nampak jalan yang patut aku ikut.
Aku terfikir, kalaulah takde orang baik-baik yang nak berkawan dengan aku, agaknya sampai sekarang aku masih macam dulu.

Sekarang ni yang nak 'menasihati' tu ramai.
Tapi caranya totally salah.
Paling pelik bila dalam ramai-ramai yang mengejek tu antaranya yang profile picture Save Aleppo, Selamatkan Gaza, tak pun profile muka alim ulama yang diminati.
Tak kena la. Serious, tak kena.

Kalaulah baik buruk akhlak seseorang tu boleh diukur dari penampilan, cuba fikir lojik.
Alangkan yang pic profilenya gambar wanita solehah bertudung pun boleh keluarkan komen-komen kesat, apa akhlak yang boleh kita harapkan dari someone yang penampilannya seksi?
Alangkan kita yang bertudung pun mulut longkang, lagikan dia yang tak bertudung, kan? Mesti jauh lebih buruk.
Itu contoh je, kalau akhlak boleh diukur melalui penampilan lah.
Maksudnya, kalau kita sendiri takleh nak ubah diri sendiri, jangan haraplah kita nak ubah orang pulak.

Tugas kita hanya menyampaikan yang baik dengan berhikmah.
Bukan tugas kita mengubah manusia. Yang mengubah tu Allah.
Kita sampaikan saja dengan berhikmah dan jauhi debat yang takde kesudahan.
Nasihat secara terang-terangan yang menjatuhkan airmuka bukan satu teguran berhikmah.
Bila dah sampaikan, dah. Kalau cara kita betul, Allah akan bagi pentunjuk dan orang itu akan berubah. Cuba bayangkan betapa besarnya 'saham' kita bila orang tu berubah asbab dari kita?

Ikut pemerhatian aku, kebanyakkan yang senang nak berubah adalah orang-orang macam pompuan tu. Orang-orang macam tu, dia bukan jahat, tapi jahil.
Orang-orang yang jahil ni, dia 'jahat' kat diri sendiri - pakai sexy, merokok, melucah, mencarut, mabuk dan selalunya apa yang dia buat adalah berdasarkan lojik akalnya tanpa ambil kira hukum. Orang macam ni jarang yang aku jumpa suka bercerita pasal orang lain. Sebab dia berada dalam keseronokkan dunia jahilnya sendiri. Dalam dunia ni, takde sape nak nasihatkan sape. They live life to the fullest. Tapi, kalau dia dah start sedar dan nampak jalan yang betul, don't be surprise kalau dia jadi lebih baik dari kita.

Orang jahat tu yang macamana?
Orang jahat tu macam kita yang katanya dah tau hukum tapi masih langgar hukum.
Tau benda tu salah tapi buat jugak.
Tau menghina tu salah tapi tetap hina keji orang atas dasar menegakkan agama Allah.
Hukum mana ntah dia pakai.

Cubalah tunjuk yang kita ni ada kelas sikit.
Suka ejek-ejek, hina, main nama bapak, ni semua perangai orang takde kelas.
Biar kita kurang ilmu tapi jangan kurang adab.
Orang yang beradab pasti akan berilmu, tapi orang yang berilmu belum tentu ada adab.

Kita bukan kenal pun orang tu yang kita nak kata-kata dia macamkan kita pernah direct contact dengan dia.
Berselisih bahu pun belum tentu tapi mengata macamkan kita penah duduk serumah!

Sekarang ni ramai yang 'nasihat' sekadar nak lepaskan sakit hati. Bukan nak orang tu berubah pun.
Takde lansung rasa nak ambik peluang ni untuk rebut 'saham'.
Kalau apa yang kita nak sampaikan kat dia tu kita tak sanggup terima kalau orang kata kat kita, maka lebih baik kita diam. Itupun dah pahala. Pahala sebab berusaha menahan diri dari tak menyakitkan hati orang.

Imam Hasan Al Bashri penah berkata "Barangsiapa yang mencela saudaranya kerana dosa yang dikerjakannya, nescaya dia takkan meninggal kecuali setelah dia mengerjakan dosa yang serupa dengan yang dilakukan oleh saudaranya itu".

Tak takut ke kalau apa yang kita cakap tu dapat balik kat kita?
Mungkin nasib kita baik tak kena kat kita. Tapi kita ada anak perempuan, kita ada anak sedara perempuan, kita ada sepupu perempuan. Kalaulah situasi yang sama terkena kat keluarga kita, apa perasaan kita kalau kita yang tak terbabit secara direct pun terpaksa kena tempiasnya?
Pelik aku bila ada yang kata "Mak bapak dia tak ajar ke anak dia? Apesal anak dia sundal sangat?"

Mana ada mak bapak yang nak anak jadi sundal.
Anak tu sendiri yang salah arah. Bukan salah mak bapak.
Esok lusa kalau benda yang sama jadi kat anak kita, apa perasaan kita kalau orang cakap kita ni mak yang ajar anak menyundal?

Then reader tu tanya lagi "Cuba Kak Di bayangkan kalau suami Kak Di kawen lain? Tak sakit hati ke?"

Itulah masalahnya kita ni.
First suka melebih-lebih dalam urusan orang lain.
Second, suka imagine benda yang buruk.
Kenapa always nak bayangkan benda buruk yang belum pasti terjadi?
Kenapa terlampau nak berjaga-jaga dengan sesuatu yang belum pasti?
Daripada kita bersedia dan berjaga-jaga dengan perkara yang belum tentu jadi, lebih baik bersedia dengan perkara yang pasti jadi - MATI.
Dah sedia?


posted by aveo757 @ 8:40 AM  
‹Older
Frozen food
2017-01-07

Tahun baru 2017 dimulakan dengan azam untuk kurangkan memasak.
Haaa, gitu. Kau ada azam macam ni?

2016 tahun yang meletihkan.
Tahun lepas kiranya tahun pertama aku kerja penuh setahun dengan En Wan.
Memang full swing keje dengan suku-sakat Jepun.
Kalau solat Isyak kat opis tu dah kira perkara biasa. Lepak opis sampai pukul 1am pun macam dah takde apa je.

Tahun lepas boleh dikatakan aku kurang memasak berbanding tahun 2015 sebab always balik lambat.
Kadang tu aku gagahkan jugak masak walaupun balik keje pukul 8 malam, sebab tekak dah boring sangat asik makan kat luar. Sampai dah tak tau nak order apa. Punyalah muaknya makan kat luar.
Tapi tu lah, by the time habis masak je, aku pun dah takde selera nak makan sebab kenyang ambik bau time memasak.

En Wan kesian kat aku sebenarnya.
Dia tau aku penat, tapi at the same time dia pun dah muak makan kat luar.
Kadang-kadang dia cakap "Goreng telur pun takpelah, Di. Abang ok je".
Tapi aku pulak kesian kat dia. Lagipun mak mertua aku ada oiii.
Karang apa lak kata dia aku masakkan telur mata je untuk anak dia.
Nak taknak, ke dapur la jugak kita.

Dari hujung tahun lepas lagi aku dah berkira-kira nak ambik tukang masak datang rumah untuk masak. Tapi tak sempat-sempat nak cari. Masalahnya ada ke?
Pastu last week aku tanya Mak Aji kot-kot dia kenal sesape boleh datang masak, ataupun sesape yang boleh masak sedap-sedap and deliverkan ke rumah aku.
Aku tau ada some mothers yang kejenya hujung minggu dari Subuh sampai ke petang masak siap-siap untuk seminggu. Frozenkan masakan tu. Labelkan. Nanti next week, balik keje keluarkan and reheat.

Jadi, konsepnya sekarang aku mencari yang macam tu.
Cuma bezanya aku malas nak masak sendiri.
Aku nak upah orang. Tak pun order je, ko hantarkan terus ke rumah aku supply untuk 5 hari. Takyah seminggu la, hujung minggu aku leh masak.

Tetiba Rabu lepas, Mak Aji datang opis dengan bawak ayam lemak cili api, paru dendeng, macaroni goreng, macaroni cheese bakar, puding jagung and sambal bilis kering.
Phew!! Terus tenang jiwa aku buat keje kat opis. Sebab takyah pikir pasal nak masak dah πŸ˜.



Ayam lemak cili api.



Sambal bilis kering.
Ini menu wajib setiap kali aku nak balik ke UNIMAS semula.
Wajib ada. Sekali bawak 1kg terus.



Paru dendeng style



Macaroni goreng yang settle pada hari yang sama sebab Redza balun kaw-kaw.



Baked cheese macaroni



Puding jagung


Lengkap dengan dessert sekali Mak Aji supply.
Tapi aku perlu cari backup juga.
Baru lah best ada banyak pilihan.
Ada reader recommend aku tengok IG @frozenlauk.

Aku scroll IG dia tengok hmmm banyak gak pilihan lauk.
Terus aku Whatsapp and order 5 jenis dulu - rendang kerang, ayam bali, daging dendeng, ayam panggang lemon dan gulai kawah.



Ni lauk 2 hari lepas kot - paru dendeng and ayam cili api Mak Aji with rendang kerang.
Kombinasi pedih mulut tapi tak sampai ke tahap pedih bontot.
Memang sedap!
Lauk mak aku of cos sedap lah kan.
Rendang kerang @frozenlauk ni pun sedap gila!
Yang paling seronok bila En Wan makan bertambah. Walaupun bukan aku yang masak, at least aku usaha nak bagi laki aku makan. Hahahaha.
Seronok bila tengok laki puas makan, kenyang and happy.
Kesian dia always makan ala kadar je. Gila takde masa aku balik keje nak masak rendang bagai. Hoh.



Ayam bali.



Gulai kawah 



Ayam panggang masak lemon.



Daging dendeng.

Apa yang aku boleh katakan, semua aku puas hati!
Sedap, kena dengan selera tekak.
Dia ni memang pandai masak. Memang tepat sangat dia buat bisnes macam ni.
Sape nak order boleh ke IG @frozenlauk atau Whatsapp 012-6746116.
Tadi baru sampai stok lauk baru.
Aku order sambal pari, ikan bawal masak lengkuas, dendeng daging lagi 2 set, rendang kerang, seafood sambal and daging halia. Pastu sebab aku order banyak, dia bagi free ayam gajus and apa ntah satu lagi aku lupa nama lauk.

Aku dah plan esok bulan puasa aku nak order macam ni je.
Eh dah naik tak kuasa aku nak berpusing-pusing cari parking, bersesak-sesak berlaga tetek, beratur panjang semata-mata nak beli makanan kat Bazar Ramadhan.
Alhamdulillah bisnes-bisnes macam ni wujud untuk orang-orang macam aku.

Yang penting, laki aku suka.
En Wan kata dia tak kisah, janji time dia nak makan, makanan tu ada.
Kalau takyah keluar dari rumah untuk makan lagi bagus.
Tapi of course ada masa aku akan masak jugak lah, contohnya macam hari ni aku masak sebab sah-sah duduk rumah. Kalau tak masak jugak memang hardcore pemalas namanya.
Kiranya frozen food semua ni backup, supaya tak kelam-kelibut balik keje nak masak.
Sometimes benda memasak ni kadang-kadang kalau tak bijak kawal boleh mem-blow-kan mood sepanjang malam.
Jadi, mesti ada backup supaya mood kekal cantik gitu.



Ni esbok aku, bukan esbok kantin.
Walaupun kelihatan macam ada hari kantin.

Susu kurma ni payah gila nak dapat kan?
Tapi aku dah ada supplier.
Boleh deliver ke rumah terus.
Aku punya supplier area Subang Jaya nama dia Shahrul. Sape nak, ni nombor dia 017-2835679.
Kalau nak area-area lain, maybe boleh contact Shahrul ni. Mana tau dia boleh hantar atau dia ada sub-agent untuk area korang.

Minggu depan aku order sambal bilis kering dan lemak cili api telur ikan kat Mak Aji.
Sesape nak selit order yang sama, boleh Whatsapp terus Mak Aji sebab aku taknak ambik order.
Mak Aji : 019-2244646.

posted by aveo757 @ 1:31 PM  
‹Older
Perlu kaunseling
2017-01-06

Semalam sebelum tidur aku baca email reader.
Kes yang sama - berkenaan suami.
Tapi kali ni lagi dasyat, suami terkantoi ada gambar on bed dengan pompuan lain.
Aku sangat terganggu dengan email tu, lantas semalam aku tido termimpi exbf.

Takde la seram mana pun mimpi tu kalau aku nak ceritakan balik.
Tapi untuk yang pernah melaluinya, mimpi nampak bayang-bayang dia pun dah buatkan aku troma, lagikan mimpi nampak muka.
Dalam mimpi tu aku gi majlis kawen kawan aku, Apeng.
Semua kawan-kawan yang belajar sekali ada kat majlis tu, termasuk dia.
Dalam mimpi tu aku dah berdebar-debar nampak kelibat dia.
On the way nak balik hantar pengantin, (aku jalan kaki), nampak kereta dia melintas. Very slow. Nampak dia toleh kat aku. Aku dah cuak. Tapi kereta dia menjauh. Ok lega.
Aku terus berjalan. Eh tau-tau dengar bunyik moto kat sebelah.
Rupanya dia!
Ok, dalam mimpi memang naik kereta dan naik motor boleh tukar sekejapan. So, jangan nak argue cerita aku ni. Aku pun pelik bila masa kau bertukar naik motor pulak ni.

Keadaan aku and dia masa tu sangat dekat! Sangat-sangat dekat.
Aku takut gila sampai terjaga dari tidur.
Aku kejut En Wan "Bang, bang. Peluk Di bang. Di takut. Di mimpi ****".

Aku punya troma sampai tahap macam tu sekali.
Padahal jumpa dalam mimpi je.
Tapi aku nak En Wan pegang aku supaya aku tidur pun rasa safe.
Tapi aku tak boleh tidur balik.
Kejap-kejap terjaga.
Takut pulak nak tidur. Nanti nampak muka dia lagi.

Sesiapa yang belum pernah rasa 'gangguan' macam ni, especially ladies, please take note.
Alangkan aku yang dah terlepas dari 'seksaan' pun masih troma berbelas tahun.
Apetah lagi korang-korang yang willing duduk serumah hidup bersama lelaki yang mengancam hidup korang.
Come on ladies, please.
Aku bukan nak ajar korang jadi jahat.
Tapi tolonglah sayangkan diri sendiri.
Jangan hidup hanya atas dasar cinta.
Kita berkahwin sebab nak buat pahala. Kalau kita jenis sabar takpe. Tapi kalau kita tak mampu bersabar, tak banyak sikit mesti kita akan menyumpah seranah suami sendiri - so baik kau berpisah aja.

Aku pernah buat silap sebab pertahankan relation aku dengan exbf atas dasar kesian, atas dasar sayang, atas dasar nak proofkan yang cinta tu datang hanya sekali dalam hidup.
2 tahun lebih jugak aku cuba bertahan.
Aku bertahan sebab rasa terhutang budi, dia je yang berkenan kat aku.
Takde siapa berani nak jadikan aku gf dengan muka aku yang berselipat peram tu.
Dan aku bertahan sebab aku sayang.
Bukan sayangkan dia, tapi sayangkan relation yang dah ambik masa 2 tahun lebih.
Sayang kat dia tu dah jahanam sejak 6 bulan bercouple lagi.
2 tahun lebih tu aku rasa lama. Malas kot nak start all over again dengan orang lain. Penat lah.
Dan aku bertahan sebab nak buktikan kat semua orang, aku setia.
Aku malu kalau orang kata aku playgirl.
Aku malu kalau orang kata aku ambik kesempatan.
Aku malu nanti apa kata sedara-mara aku? Makcik pakcik aku semua dah kenal dia. Dah bawak balik jumpa nenek dah pun, Dah selamat tido baring kat rumah mak bapak aku dah. Alih-alih tak jadi.
Aku malu.

Itu lah kesilapan aku membiarkan diri aku selama 2 tahun setengah hidup dalam keadaan nak please persekitaran aku.
Aku bertahan dengan sakit jiwa dan pendam rasa semata-mata sebab malas nak start all over again.
Aku tak yakin akan ada orang nak aku lepas ni.
Tapi lama-lama, aku tak nampak aku boleh grow dengan dia.
Aku nekad, kawan-kawan nak cemuh ke, nak pandang serong ke, sukati. Lantak!

Dan ternyata rupanya, bila aku dah grad, dah kerja, environment aku pun bertukar.
Ada persekitaran yang baru.
Aku started to realize yang kawan-kawan aku pun bertukar sama.
Aku kenal orang baru, aku dah ada tanggungjawab lain, aku dah sibuk dengan pelbagai urusan lain, membuatkan aku takde masa nak fikir dah cakap-cakap orang.
Kau nak sambung bergossip pasal aku, silakan.
Aku nak teruskan jalan.

2 tahun setengah je tempoh aku dengan exbf. Bukan lama mana pun.
Tapi troma dia berpanjangan sampai sekarang.
Sampai aku dah kawen nak masuk 16 tahun, masih lagi kadang-kadang dapat mimpi ngeri tu.
Walaupun mimpi tu sesekali je datang, tapi ketakutan dia tetap sama.
Sometimes aku rasa aku ni kena pi jumpa psikiatari ke apa?

Tapi aku tetap bersyukur sangat, walaupun aku stuck 2 tahun setengah, aku anggap itu tempoh pengalaman paling mahal Tuhan nak anugerahkan kat aku.
Aku syukur, aku pilih untuk berpisah dengan dia.
Biarlah orang kata aku yang tinggalkan dia, aku tak kisah. Memang betul pun aku yang tinggalkan dia.
Aku tak kata aku dapat lelaki yang terbaik. Tapi aku tau kehidupan aku lebih baik. At least aku takde kena hentak, kena henyak dan kena pendam sakit hati.

Hidup kita ni bukannya panjang.
Umur aku tahun ni dah 40 tahun.
Kalau umur Rasulullah saw dijadikan sempadan, aku ada balance 22 tahun je lagi.
Kau nak habiskan hidup kau dengan memendam rasa?
Kalau jenis pendam dan redha takpe. Tapi kalau masalah tu akan mempengaruhi segala tindakan negatif kau, baik pikirlah jalan yang lebih baik untuk diri sendiri dan diri dia.
Kita berkahwin sebab nak jadikan ia medium buat pahala bukan sebaliknya.

Aku tau ramai wanita especially yang sanggup berendam air mata, sanggup bertahan dengan masalah rumahtangga sebab pikir anak-anak, pikirkan air muka mak bapak, pikirkan masa depan diri sendiri.
Takpe, teruskan kalau rasa boleh redha.
Keyword kat sini REDHA.
Sebab bila redha, ada pahala besar Allah bagi.
Tapi kalau tak boleh redha, bukan saja dapat sakit hati, dosa pun dapat sekali.
Maka, pilihlah jalan terbaik.


posted by aveo757 @ 10:32 AM  
‹Older
Rayyan sekolah
2017-01-04

Selamat Tahun Baru U Olls!

Baru 4 Jan, tak lambat sangat kot nak wish Happy New Year kan?

Macam biasa la, sambut new year tetiap tahun sama - pukul 11.30 malam masing-masing dah terbongkang atas katil. Tak kuasa aku nak tengok sambutan. Yang penting besoknya cuti. Itu yanh utama. Tapi malam new year tu aku keluar makan berdua dengan En Wan kat TGI IOI Mall sambil-sambil singgah Popular cari buku budak-budak ni.




Hidangan wajib setiap kali masuk TGI - Chickeen Fajita Nachos.
Tapi mengada-ngada pulak sekarang nachos TGI ni, lagi banyak bawang dari chicken.
Konsep jimat agaknya.




Kali ni aku try makan ni. Fish with crab meat.
Fish sedap tapi crab meat masin sebab dia gaul dengan cheese jadi masin sikit.
So, cran aku tolak tepi, aku makan fish, sayur and mashed potato je.




En Wan makan spageti olio.
Tengah-tengah makan aku tanya dia sedap ke tak?
Dia kata sedap, cuma takde kuah.
Nak tergelak aku.
Dia ingat spageti cuma ada sepesen Spageti Bolognese je agaknya.



Dan semalam debaran pun bermula lah...

Seriously, kali ni aku berdebar lebih dari kebiasaan.
Redza masuk sekolah dulu aku masih dalam pantang.
Dan masa tu fokus aku lebih banyak memikirkan Rayyan sebab dia baru keluar NICU.
Jadi aku tak berapa berdebar sangat memikirkan Redza nak masuk Darjah 1.
Aku cuma hantar dia sampai grill pintu rumah je.
Lansung aku tak rasa berdebar.
Aku yakin dengan Redza.
Tapi dengan Rayyan, aku tak boleh tidur kelmarin.
Kejap-kejap terjaga.
The feeling tu macam perasaan yang sama masa aku duduk asrama.
Macam takut, sedih, tak suka, etc.

Kesilapannya kat aku sendiri.
Aku allow Rayyan manja dengan aku. Aku allow dia jadi tersangat manja dengan aku.
Redza survivor.
Aku and En Wan berani tinggalkan Redza dari umur 44 hari di tangan bibik while kitorang pi kerja.
Masa tu duduk apartment. Jiran kiri kanan pun aku tak kenal. Kalau jadi apa-apa kau nak mintak tolong sape pun aku tak tau.
Redza 'terpaksa' jadi man of the house sejak umur 44 hari sebab mak bapak takde kat rumah.
Redza 'terpaksa' menjadi dewasa dengan cepat sebab dia tinggal dengan 'stranger' kat rumah seharian sampai umur dia 6 tahun. Kadang-kadang sampai ke malam dia berdua dengan bibik.
Sebab tu Redza survivor.
Masa dia masuk Darjah 1, En Wan hantar dan balik.
Lansung tak tunggu nak tunjuk dia cara beli makanan kat kantin. Memang betul-betul tinggalkan je.



Ini gambar Redza on first day skool.
Cium adik dulu sebelum pi skolah.

Kesian Redza, disebabkan dapat adik, dia terpaksa jadi 'matang' lebih awal dari sepatutnya.
Masa dia bermanja dengan aku and En Wan tak macam Rayyan.
Masa Redza kecik, masa dia lebih banyak dengan bibik.
Lepas ada adik, terpaksa jadi abang.

Aku banyak manjakan Rayyan.
Rayyan kira beruntung, sebab dia lahir-lahir je, mak dia memang dah kerja sendiri.
Jadi aku banyak habiskan masa dengan Rayyan.
Masa aku berpantang, aku buat keje kat meja, Rayyan ada tidur atas katil belakang aku.
Maknanya, Rayyan ni sentiasa ada depan mata even waktu aku bekerja.
Bila dah besar sikit, sometimes bila aku masuk opis, aku angkut dia sekali.
Jadi Rayyan ni manja lebih.
Pulak tu dia membesar dengan ada mak kat depan mata, ada nenek yang menggentel dia siang malam, and ada 2 bibik sekaligus yang melayan dia. Total 4 orang jaga dia. Jadi sebab tu dia manja.

Dan bila dia masuk skolah semalam, aku tak yakin.
Perasaan aku tak se-selesa dan se-yakin masa aku lepaskan Redza masuk skolah.
Kejap-kejap aku whatsapp En Wan tanya "Adik camana?"
"Dia duduk kat mana?"
"Dia pandai beratur beli makanan tak?"
"Dia nangis tak?
"Dia faham tak cikgu cakap apa?"

Serius, aku kurang yakin dengan Rayyan.
Walaupun En Wan kata Rayyan ok je.
Tapi aku mak, aku tau Rayyan sebenarnya tak ok.
Or maybe dia ok, cuma aku letakkan Redza as benchmark, jadi aku nampak Rayyan belum ok.

Itu lah agaknya kenapa En Wan tak kasik aku follow dia ke skolah Rayyan.
Nnati aku sama naik blaja dalam kelas tu. Aku yang emosi lebih.



Rayyan ni satu je menang dari abang dia - semua kata dia hensem.
Itu jelah markah kau yang lebih sikit dari abang kau setakat ni.

Nak kata silap aku manjakan Rayyan pun, entahlah.
Sebab kebetulan Rayyan lahir aku memang dah bekerja sendiri, jadi masa aku lebih flexible. Nak tak nak, memang aku sentiasa ada dengan dia.
Dah takde dah outstation lama-lama, meeting sampai malam-malam.
Kebetulan Rayyan lahir tak cukup bulan, dalam keadaan aku masih tak berapa stabil lepas bersalin membuatkan mak mertua aku willing untuk duduk sini jagakan Rayyan. Tau je lah kan bila nenek yang jaga. Dia ulit ulit ulit cucu tu.
Tambah pulak ada bibik. Lagi la ramai yang menjaga.

Now, aku kesian pulak dengan Rayyan.
Dia dimanjakan tanpa sedar.
Bila dia tak sekental Redza, aku jadi susah hati.
Bukan aku nak dia jadi hebat serba-serbi, at least dia jangan terasa terpinggir dah.
Tau je lah kan budak manja kan lembik sikit.
Tadi pagi bila aku tanya adik dah ada kawan?
Tu pun dah nangis sampai berjurai-jurai air mata "Dia taknak kawan dengan adik, Ma. Adik cakap dengan dia, dia tak cakap balik".
Terpaksa aku pujuk "Bukan dia taknak cakap. Dia pun malu. Sama-sama tak kenal, jadi dia takut nak cakap agaknya".



Ni Redza masa first day.
Kejap je dah ada kawan.
Redza kata dia yang tegur dulu "Hey, nama saya Redza, nama awak sape?"

Redza ni betul-betul survivor macam aku masuk Darjah 1 dulu.
Aku dulu masuk Darjah 1 takde sape teman.
Balik rumah pun jalan kaki sendiri sebab mak bapak masing-masing takleh cuti.
Bapak aku masa dulu cikgu, lagi lah mana nak cuti. Hari pertama skolah kot, dia pun kena masuk skolah juga πŸ˜†.

Petang ni Rayyan dah start ke skolah KAFA.
Lagiiiiii lah aku cuak.
Padahalkan Redza dulu skolah tadika omputih.
Dia masuk Darjah 1 dengan kedaan tak tau mengaji.
Petang tu terus masuk skolah KAFA, anak orang lain semua dah kenal huruf, anak aku tak.
Tapi Redza buktikan dia memang boleh buat.

Rayyan 3 tahun duduk Genius Aulad.
Petang ni nak masuk kelas KAFA masih aku tak yakin dia boleh carry. Aduiii.
Ni aku tak tau la masalah anak ke masalah mak nya.



Rayyan yang pilih sendiri tempat duduk depan meja cikgu.
Elok gak, biar cikgu perati-peratikan sikit si jendul tu.

Aunty-aunty and Uncle uncle sekalian, tolong doakan Rayyan can go through this process ya?
Doakan maknya yang paranoid ni sekali. Kritikal paranoid.

posted by aveo757 @ 10:54 AM  
‹Older
Bermadu
2016-12-29


Agak terganggu fikiran aku baca email ni.
Disebabkan terlalu banyak dapat email macam ni, aku dah takde rasa emo sangat dengan pihak lelaki. Tapi now lebih kepada rasa kesian dengan perempuan yang terima nasib macam ni.

Tabahnya mereka-mereka yang diduga dengan masalah macam ni. Seriously, mereka ni memang tabah. Sebab tu diuji macam ni.
Benda dah jadi, dah takde guna kita nak tuding salah kat sesiapa.
Sekali baca memang kita nampak salahnya kat lelaki.
Tapi kita cuma tahu sebelah pihak saja.
Not to say this reader mungkin ada salah, tapi sebaik-baiknya kita tak salahkan sesiapa.
Adalah lebih baik fokus kepada nak tolong redakan masalah yang reader ni tanggung.

Tak ada perempuan yang nak kongsi suami.
Alangkan isteri-isteri Rasulullah saw pun jeles sama sendiri sebab share husband. Tu isteri Rasul tu.
Lagikan kita yang entah sape-sape. Memang harus kalau kurang sabar pun.
Tapi yang takde kena-mengena mohon jangan terlebih emo. Sebab selalunya yang takde sangkut-paut yang lelebih emosi.

Ada kawan aku yang jadi isteri kedua.
Ada family En Wan yang jadi isteri kedua.
Mak mertua aku sendiri bermadu.
Kalau kita tak berada dalam situasi tu, kita memang mudah menyalahkan pihak lagi satu.
Memang ada yang berkahwin sebab wujud kes-kes kegedikan melampau. Tapi ada juga yang entah dari mana tiba-tiba rasa sayang tu datang. Hati dan perasaan ni susah kita nak jangka sebab hati kita ni Allah yang pegang.

Orang luar kalau sebut BINI NOMBOR 2, benda pertama yang terpikir - GATAL. PERAMPAS. MACAM TAKDE LAKI LAIN!
Kita anggap bila jadi isteri nombor dua maknanya dia lebih disayangi.

Tak jugak.
Mula-mula ye la.
Jangankan kata yang kawen dua.
Kita yang tak bermadu ni pun loving nau ke hari-hari sejak hari kawen sampai ke 18 tahun kawen ni?
Biasa la tu, awal-awal kawen. Benda baru. Mesti dia punya sayang tu lain macam. Macam kita dulu-dulu jugak. Laki kita masa kawen dulu pun gitu juga lovingnya.
Tunggulah masuk tahun kedua. Segala fairy tales tu slowly hilang. Siap berlawan-lawan kentut lagi.

Same goes to yang kawen ramai.
Loving bagai nak rak berkepit siang malam tu tahan 1-2 tahun je.
Lepas tu dia akan balik pada asal.
Mana ada manusia yang ada masa nak bercengkerama siang malam pagi petang?

Aku tengok sendiri macamana ada ahli keluarga yang jadi isteri kedua.
Ko ingat hidup dia bahagia sangat ke bila dapat 'rampas' laki orang?
Tak.
Dia jugak merana sebenarnya.
Sebab dia tahu dia hanya berkongsi suami.
Isteri pertama pernah memiliki suami tu sorang.
Tapi isteri kedua tak pernah rasa suami tu hak dia sorang.
Ko rasa dia happy?
Tak, dia tak happy. Dia juga sedih. Tapi sebab dia pilih cara itu, maka dia kena accept.

Dalam kes bermadu, takde isu siapa lebih menang. Jadi, janganlah bertanding. Buat sakit hati je.
Sebab takde sape pun yang menang.
Isteri pertama kalah sebab suaminya dikongsi bersama perempuan lain.
Isteri kedua pun kalah sebab suaminya tak tinggalkan isteri pertama pun untuk kawen dengan dia.
Masing-masing tak menang apa-apa pun. Jadi, jangan lah serabutkan pikiran nak pikir sape lagi menang.

Mak mertua aku memang perempuan hebat.
Dia ada madu, tapi dia boleh accept madu tu.
Sebab apa? Sebab dia tau itu saja yang boleh buat dia menang hati suami dia.

Suami kita ni manusia biasa je.
Manusia tak suka benda yang susah.
Kalau benda tu menyusahkan dia, dia akan buang.

Aku always berpandangan, kalau aku suka, aku simpan.
Kalau aku tak suka, aku buang.

Samalah kiranya kalau kita sayang suami kita, kita kena redha dengan apa juga tindakan dia.
Kalau kita tak redha, dah tak sayang, dan tak perlu, kita ada jalan keluar. Buatlah jalan tu. Tak salah pun, cuma paling dibenci Allah.
Bagi aku, itu lebih baik daripada kita bermasam muka dengan suami, mengelak dari melayan dia, makin hari makin mengumpul dosa, buat apa?
Tapi kalau kita rasa kita masih mahukan dia, maka kena blaja redha. Itu saja pilihan yang kita ada.

Aku blaja dari someone yang berpengalaman suaminya kawen lain.
Dia kata "Bermadu ni sakitnya cuma sakit hati sebab kena kongsi suami saja. Tapi tak sesakit kalau nak bandingkan dapat suami kaki pukul, suami takde tanggungjawab, dan suami keje kelepet duit bini".

Betul juga.

Tapi lagi sakit hati kalau suami sanggup tinggalkan kita semata-mata nakkan pompuan lain.
Itu memang first class punya sakit hati.
Macam babs.


posted by aveo757 @ 3:51 PM  
‹Older
Asalkan namanya celebrate.
2016-12-28

Settle dah KL YES FEST PWTC 2016.
Rasa lega betul semua event sepanjang tahun nu akhirnya habis dah.
Barulah terasa penatnya. Insyallah kita start balik bulan 4 tahun depan, kita mula dengan Penang πŸŽŠπŸŽŠ.

23 haribulan KL YES FEST start.
23 haribulan tu jugaklah anniversary aku and En Wan.
Thank you yang wish kat FB and IG.
Sebenarnya itu bukan wedding anniversary. Wedding aku bulan May.
Tapi aniversary Dec ni wajib celebrate sebab 23 Disember tarikh pertama kali aku jumpa En Wan.
Dan on the same day En Wan jumpa Mak Aji and Pak Aji dengan macho-nya bagitau nak ambik aku as special partner. Konfiden je aku nak kat dia, kan?

Jadi, every 23 Dis ni memang always aku ingat.
Dan selalunya kitorang akan celebrate 23 Dis ni lebih dari wedding anniversary.
Tai tu lah kan, tahun ni member kena keje kat PWTC pulak.
Disebabkan kebizian beliau, tahun ni dia lupa nak wish aku.
Bila aku ingatkan baru dia. "Haah la!".
Tak dan lah nak celebrate segala sebab dia sibuk. Aku 2 jam je kat booth, En Wan lepas hantar aku balik rumah nnati malam dia patah balik booth.

Tapi esoknya Sabtu, dia bawak aku pi makan.
Plan tu nak makan kat tempat yang sama yang kitorang makan sama for the first time.
Masa tu bulan puasa, disebabkan takleh nak makan siang, jadi aku mintak kat Mak Aji nak balik malam sebab nak buka puasa ngan En Wan.
Tempat pertama kitorang makan sama was The Mall, sekarang Sunway Mall kot. Kat depan PWTC tu. Dulu, makan Kenny Rogers. Tapi hari tu tak nampak pulak mana Kenny Rogers, so kitorang lepak kat kedai apa ntah, lupa nak tengok. Main masuk je.



Kesian En Wan, muka keletihan. Sebab malam sebelumnya tu balik kul 1 pagi.
Selalunya camnilah. Everytime join mana-mana event, muka mesti barai.
Tapi makan tetap laju.



First class wehh ABC ni.
Dia pakai gula melaka, jadi rasa dia ala-ala cendol sikit.



Membalun ABC aku.



Happy anniversary Diana, yang ke 18.
Aku kenal En Wan tahun 1998, awal tahun. 
Tapi sebab duduk di benua berbeza, maka bulan Dec baru berjumpa.
Muka tak banyak berubah, yang berubah saiz.

21 Dec sebenarnya wedding anniversary Mak Aji and Pak Aji, tapi hari tu hari kerja.
Jadi, kita postpone ke Senin. Sebab weekend pun aku and En Wan ada kat PWTC. 
Tapi planning nak buat party liar ni dah dibuat seminggu sebelumnya, Mak Aji ngan Pak Aji je yang tak tau. Cuma aku pesan kat Ima mintak Mak Aji buat keria gula melaka untuk kunyah-kunyah bila aku balik Isnin tu. 



Aku sampai Bangi time Zohor tengok Mak Aji tengah menggodeh keria ni dalam gula Melaka.
Kan best camni. Main order je kat Whatsapp, takyah beratur 2 jam. Sementara kau beratur 2 jam aku dah settle 2 piring.



Masing-masing malas nak masak dan malas nak tolong masak, jadi semua pakat-pakat order je makanan. Yang ni mini cheese tart.



Yang ni khas untuk Mak Aji and Pak Aji potong.
Pulut berhias sekali dengan rendang tok setengah kilo (asing), RM120.
Gila best rendang tok dia wehhhhh!



Ni namanya penyakit.
Penyakit akak-akak ipar menurun ke adik ipar.



Main menu on that day - Laksa Johor.
Kuah dia pekat gila!
Condiments semua lengkap - timun, bawang, jeruk, daun bawang, limau, sambal belacan pedas nak mampus. Lengkap.

Orang ni memang kepakaran dia kat Laksa Johor aku rasa sebab nama bisnes dia IG @laksajohordelivery. Aku tak kenal dia, tapi adik ipar aku Siti yang tolong orderkan. Puas hati.
Si Ima bedal 3 mangkuk. Siti 2 mangkuk. Pak Aji 2 mangkuk. Aku semangkuk sebab aku dah bedal kuih keria kaw-kaw sebelum tu. Semua cheese tart, rendang and pulut kuning order kat @laksajohordelivery. Whatsapp 0132991181 kalau nak order. Selain dari laksa johor, orang ni boleh buat soto Johor jugak and mee kari. No minimum order. Kalau nak makan-makan setakat 1-2 orang pun dia accept.

Aku suka kalau orang boleh baut banyak benda macam ni. Sebab senang sekali jalan order. Lagipun dia ni duduk area Putrajaya, jadi dekat dengan rumah Mak Aji.



Budak-budak ni muskil kenapa anak itik ni 3 je.
Dorang ingat yang anak-anak tu adalah cucu-cucu Pak Aji lah. Patutnya empat, kenapa ada tiga je?
Aku cakap yang tiga tu Mak Long (aku), Mak Ngah and Acu. Cuma patutnya satu anak itik tu kalerkan hitam. Mbahahahah. 

Rayyan lagi kesian.
Tanya aku "Ma, apesal snowman ni salah?"
Kesian anak aku. Snowman kekdahnya.



Inilah pesta perut Isnin lepas.

🎈 Laksa Johor
🎈 Pulur berhias
🎈 Rendang tok
🎈 Cheese tart
🎈 Kek pandan gula melaka
🎈 Keria gula melaka
🎈 Puding jagung (ada dalam fridge)

Alhamdulillah, puas hati.



Wedding anniversary yang ke 42 tahun.
3 tahun kawen baru dapat aku.
Sama macam aku ngan En Wan, 3 tahun kawen baru dapat Redza.

Mak Aji and Pak Aji terperanjat bila tetiba orang datang hantar makanan.
Pulak tu penuh satu meja.
Dia ingatkan nak makan kuih keria je petang tu.
Apa dia ingat anak menantu dia kenyang setakat kuih keria? NEHI!!
Ima ngan Siti punya saka je dah 6 ekor. Mana cukup setakat keria.



Kek ni sempena besday Mirza.
Tapi biasalah kan, mak dia beli kek ikut tekak dia.
Sikit pun takde corak ke, binatang ke, tulisan Happy Birthday pun takde! Kuang hasam. Seb baik anak dia cool tak kisah pun ada lilin ke tak, ada tulisan ke tak, Nak panggil potong kek pun bersilat sampai kena peluk ketat-ketat macam ni.



Hari ni Ima dah balik JB semula, after sebulan melepak Bangi.
Sunyila tu rumah nenek dia.
Kolam pun mesti dah bungkus masuk balik dalam kotak.
Kita tunggu bil air je bulan ni sampai ya, tengok berapa kena bayor. πŸ˜†πŸ˜†



Ok, aku nak ucapkan terima kasih yang datang ke booth. Walaupun aku tak dapat jumpa some of you. Terharu je bila budak-budak kat booth Whatsapp gambar-gambar with caption "Ni reader" "Ni datang nak jumpa tadi". Aku memang 2 jam je kat booth. And sesiapa yang datang ke booth sempena YES ni, point kita akan bagi double. Berbeza dengan yang beli secara online sepanjang YES, kita hanya akan bagi single point saja. Tapi selepas tempoh YES nanti point akan kembali ke double. 

Jadi, semua yang datang hari tu kita akan minta isikan form ni untuk kita tambahkan point kemudian.
Tapi sampai sekarang belum sempat tambah lagi sebab budak-budak ni masih settlekan pending delivery kelmarin. Kan cuti panjang, dari hari Jumaat tak buat delivery sampai Isnin, jadi melambak la nak kena pack. Insyallah malam esok settle key in semua point ni. Sorry ya. 

Yang best tu, ramai yang first time beli. Tu yang happy gila bos ai. Tapi takde cakap timackasih pun kat tukang buat marketing ni. Sampai krem otak aku buat marketing. Dah la wish anniversary pun lambat. Bonus mana, bonus? Haihh.



Lagi satu nak say sorry, kad 10 Days Weight Loss Program ni pun habis hari ni.
Tapi sebab order tak boleh pending, kita print atas paper biasa.
So so sorry, tak sangka sangat boleh habis.
Insyallah esok lusa kita start bagi semula kad. Sorry again.





posted by aveo757 @ 12:35 PM  
‹Older
Event
2016-12-25

Hari ni aku melepak kat Booth GreenAard untuk hari ketiga. Walaupun aku hanya lepak 2 jam je setiap hari, tapi kali ni adalah pencapaian luar biasa aku sepanjang tahun menjak GreenAard in the market. Sebab aku tak pernah lepak kat booth hari-hari. Memang selama ni aku pi sekali je. The rest budak-budak ni handle.

Semalam ada reader sembang ngan aku. Dia pun vendor jugak. Dia tanya camana sale. Dia cakap dia lepak kat premium booth (Hall 4) tapi hari pertama masih zero sale despite kedudukan booth dia di kawasan premium berjiran dengan big brands and artis.

Untuk pengetahuan, Hall 4 ni semua premium booth. Kebanyakkannya artis and big brands.
Booth yang aku ambik pulak bukan premium. Aku ambik standard booth kat Hall 3, harga RM6k. Kalau premium booth lagi mahal of course. Booth tahun ni dah dibooked awal-awal sejak Dec 2015 lagi. Masa kitorang pilih booth tahun lepas, aku and En Wan memang dah set not to take any premium booth, yet. Ada reasonnya, nanti aku cerita kat bawah.

So this reader tanya aku "Apesal Kak Di tak ambik Premium Booth. Kak Di banyak duit".

Aha!

Aku suka ayat tu.
Sebab itulah punca kenapa aku tak ambik premium booth.

Ok, ni my 2 cents.
Nak ikut, ikut. Taknak, takpe.

Kalau nak cerita pasal mampu ambik premium booth or not, insyallah mampu. Ramai entrepreneur lain pun mungkin mampu.
Tapi kena ingat.
We are doing bisnes here.
Kita buat bisnes bukan untuk tunjuk siapa lebih banyak duit.
Tapi kita buat bisnes untuk mencari lebih banyak duit.
Adalah satu benda yang 'haram' kalau kita buat bisnes semata-mata nak berlawan sape lebih banyak duit.

Kita bayar mahal untuk beli booth adalah kerana kita nak tumpang crowd orang, bukan untuk tunjuk booth aku lagi mahal maknanya aku lagi kaya.

Nak tunjuk kata kat sape?
Nak tunjuk kat crowd?
Crowd yang datang ke event nak beli barang, bukan nak kelebet brand mana lagi kaya.

Nak tunjuk kat vendor-vendor lain?
Vendor lain semua kat situ sibuk fokus nak promote produk masing-masing sebab nak hit monthly target bukan nak telek berapa juta kita buat setahun.

Of cos ada kelebihan bila kita ambil premium booth.
Situasinya sama macam kita ambik first class seat dalam flight. Kita ada lounge sendiri, entrance sendiri, diberi layanan extra istimewa, menu yang lebih sedap, etc.
Bila ambil premium booth pun macam tu lah. Semua pengunjung akan 'dipaksa' untuk lalu ke Hall 4 dulu (premium) supaya booth premium dapat crowd yang lebih ramai. MC pun banyak promote booth premium. Jadi kalau kita berada di kalangan yang best-best, ada kelebihan dari segi layanan. Crowd pun dah tentu lebih besar sebab ramai pengunjung sah-sah nak jumpa artis kat booth dorang, jadi kita boleh 'tumpang' crowd artis. Ini situasi biasa. Sebab tu namanya premium. Dia bayar mahal, dia berhak dapat keistimewaan. No such thing as pilih kasih.

Tapi, ada kekurangannya. Kekurangannya pulak adalah kalau brand kita belum cukup kuat, kita struggle nak compete di kalangan brand-brand yang gempak kat atas tu.
Analoginya macam ni, katakanlah dalam satu event ada deretan artis. Tiba-tiba rerselit 2 orang instafamous kat tengah-tengah. Sah-sah crowd akan serbu artis. Berapa kerat sangat kenal instafamous? Tu pun kalau layan IG lah.
Maknanya kat sini, berada di kalangan yang best itu bagus untuk marketkan brand sebab selalunya kat mana-mana event, big brands akan jadi tumpuan sebab waktu ni lah orang nak beli produk big brands sebab harga lebih murah.
Dan tentu, dalam ramai-ramai tu, akan ada orang perasan booth kita.
Yes, belum tentu dorang akan beli lagi. Tapi takpe, at least dia dah tau brand kita wujud.

Semua orang nak berada di kalangan yang hebat. Good.
Tapi pastikan kita benar-benar hebat, bukan bajet hebat.
Kita kena sedar diri. Akan tiba masanya kita berada di tahap itu. Sabaq.
Bukan mengalah, tapi kenal diri dulu.
Bukan semua teknik marketing yang orang lain buat applies to us.
Kita lebih kenal produk kita, kita perlu tau apa teknik yang berbaloi untuk kita follow and carry for our bisnes. Jangan kerana orang lain buat maka kita pun nak buat. Lain produk lain pendekatannya. Rancang marketing yang sesuai dengan budget dan make sure marketing yang kita buat tu boleh bagi kelansungan bisnes bukan kelingkupan.
Bajet besar, buat marketing besar. Tapi kalau bajet sikit but nak potray seolah-olah bisnes kita big sampaikan kita terjerut, kan ke sia-sia namanya.

Ramai orang salah faham konsep exhibition.
Exhibition adalah medium yang bagus untuk create brand awareness. Itu objektif sebenar. Bukan untuk dapat lebih banyak sale.
Di mana-ana exhibition, vendor akan mark down price. Jadi, ia bukan medium terbaik untuk gain more sales. Ia lebih kepada nak tunjuk kewujudan kita.
So, kalau participate dalam mana-mana event, kena set kat kepala this is a medium untuk tunjukkan kat kat orang we are real human doing real bisnes. Kalau dapat good sales, itu bonus.
Selalunya orang tak berapa yakin beli online. Kalau kita participate kat event, orang boleh datang jumpa. Kita boleh gunakan peluang ni untuk buat live promotion. Orang lebih percaya.

Sama konsepnya bila kita guna blogger atau instafamous untuk highlite produk kita.
Ada orang ingat bila dia invest ribu-ribu untuk blogger buat artikel, sales dia akan mencanak-canak dengan segera.
Anggapan tu SANGAT SALAH.
Menggunakan blogger/instafamous/artis sebenarnya hanya untuk create awareness.
Kita beli masa dia, kita beli medium dia sebab nak tumpang crowd dia.
Samalah kesnya dengan join event.
Kita join event sebab nak tumpang crowd orang lain sama.
Kita nak lebih ramai nampak brand kita.

Another objective join event adalah untuk kumpul marketing material.
Kalau aku, inilah tujuan kenapa aku spent thousands untuk ni.
Marketing material mesti kena ada.
Gambar-gambar aktiviti dalam booth, gambar customer beli barang, gambar our team bagi consultation - ini semua jauh lebih bernilai. Sebab main channel aku adalah online. Marketing material ni semua penting untuk generate sale kat online nanti. Bila orang nampak gambar-gambar kita participate dalam event, orang akan lebih yakin. Takde la kejap-kejap tunjuk gambar testimoni whatsapp and timbunan bungkusan pos laju je. Boring laaaaa πŸ˜†πŸ˜†.

Yang masih takut-takut nak keluarkan duit untuk marketkan produk - jangan takut!
Tujuan kita buat bisnes memang nak cari duit.
Untuk cari lebih duit, kita kena spend duit.
Ramai orang takut nak bayar blogger, takut nak join event sebab tanak rugi.
Kebanyakkannya takut nak keluarkan modal sebab untung mereka kecik.

Nak tau kenapa untung kita kecik?

Sebab kita suka jual barang dengan harga murah.
Orang kita masih suka fight dengan harga, bukan dengan kualiti.

Bila orang tu jual RM50, kita jual RM35.
Nanti ada orang jual RM30 pulak.
Lepas tu ada orang jual RM20.
Lama-lama harga semakin turun.

Dulu ada satu produk apa ntah kalau tak salah aku kopi kolagen kot.
Masa mula-mula boom dulu kemain harga RM40-RM50.
Lepas tu ramai dah mula main harga.
Last-last kopi tu dijual dengan harga RM10.
Adekah orang semakin beli?
Tak pun.
Sebab orang dah tak nampak nilainya lagi. Barang dah jadi murah nau sampai orang tak konfiden nak beli.
Elok-elok harga RM50, pi main harga sape suruh.
Now brand tu melingkup. Dah tak nampak dah kat online.

Sebab apa lingkup?
Sebab takde untung yang cukup untuk buat marketing.
Takde untung untuk membesarkan syarikat.
Asik dok pikir janji boleh jual je.
Padahal kebanyakkan yang membeli bukan pikir pasal harga tapi kualiti. Kalau bagus, orang tetap beli. Jadi, jangan bunuh diri dengan mensabotaj bisnes sendiri.

-my 2 sen setengah-

posted by aveo757 @ 1:40 PM  
‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER