walk on wings, tread in air <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\07532934260\46blogName\75walk+on+wings,+tread+in+air\46publishMode\75PUBLISH_MODE_HOSTED\46navbarType\75BLUE\46layoutType\75CLASSIC\46searchRoot\75http://www.dianaishak.com/search\46blogLocale\75en\46v\0752\46homepageUrl\75http://www.dianaishak.com/\46blogFollowUrl\75https://plus.google.com/108023594649590263359\46vt\758062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

walk on wings, tread in air

HIGHLIGHTS




FLEUR by MRS HIM

OFFICIAL WEBSITE

TESTIMONI & FAQ EPHYRA

Cerita mamat Kuching tu dah habis. Jangan request apa-apa lagi.
March 30, 2015

Rupanya ramai jugak yang berharap aku sambung cerita mamat Kuching tu.
Petang tadi lepas check email, macam ramai nau yang tak puas hati entry hari ni takde kena-mengena ngan mamat Kuching.
Kau ingat aku tulis cerpen???

Cerita tu dah habis dah. Tak kuasa aku nak cerita satu-satu.

Thank you, tak sangka banyak jugak email aku dapat lepas tulis entry tu.
Ada yang cerita pasal love story dorang, ada yang cerita masalah rumahtangga, and ada yang merempan apesal aku tak abiskan cerita.

Tapi dalam banyak-banyak email tu, email yang aku dapat today paling best.
Sebab dia tulis dalam bahasa Sarawak. Hehe.
Lama dah aku tak bersembang bahasa Sarawak. Dah keras dah lidah aku, tapi kalau kau bercakap ngan aku, insyallah faham lagi.

Silakan baca.
Kalau tak faham, nasib kau lah.



Sometimes, apa yang kita nak tu bukan yang the best untuk kita.
Kadang-kadang bila terlalu perfect di mata kita pun, akan menjadi kepayahan di masa depan.
Just like apa yang reader ni tulis, dia akhirnya jadi tak senang duduk bila bercouple dengan that guy.

Sama la macam apa aku rasa dulu.
Cuma bezanya aku and him tak declare apa-apa official pun. Baru 2 bulan je kot.
Tapi dalam tempoh 2 bulan tu banyak pengalaman baru. Just like macam apa yang aku imagine. Seolah-olah macam apa yang berlaku between aku and him macam dalam skrip novel.
Series aku tak tipu. Aku syak laki ni pun jenis yang baca novel cinta kot.

Tapi bila semuanya terlampau perfect and 'mengikut skrip', lama-lama aku dah boleh bajet what will happen next.
2-3 minggu yang awal tu memang la excited gila sebab segalanya macam kita harapkan.
Macam baca novel. Tapi watak tu keluar ke alam realiti.
Masuk minggu ke 4, 5, 6, macam dah takde magis dah.
Bukan boring.
Tak boring, cuma dah rasa macam biasa.

Sebab segalanya dah jadi rutin.
Of cos la lama-lama jadi biasa.
Dah la takde adegan sentap-menyentap lansung.
Oh ye la, camne nak sentap kan, aku bukannya couple ngan dia pun. Lupa pulak. Hahaha.

Then aku realized, romantik ni hanya akan jadi best bila ia jarang-jarang berlaku.
Sebab tu perempuan suka sangat hadap drama-drama and baca novel cinta.
Sebab in reality, elemen romantik ni bukannya selalu sangat ada.
Jadi bila para wanita sesekali menghadap drama cinta yang sweet sweet ni, semua jadi cair-bair.

Kita baca novel cinta pun bukannya lama. Tempoh bacaan kejap je. Sebab tu semuanya rasa sweet.
Cuba kalau novel tu tebal nak mampus makan 2 tahun baru habis baca.
Dan sepanjang 2 tahun jugaklah kau hadap ayat-ayat sweet dalam novel tu.
Tengok apa jadik.
Muntah okeh, muntah!
Belahak.

Pernah dulu aku bertekak ngan En Wan pasal ni.
Aku question dia kenapa dia biar je aku macam ni lepas bertunang, takde call macam dulu, takde email macam dulu, kalau call pun asikla la nak cakap cepat-cepat.
Dan aku start la membandingkan dia dengan mamat tu. Aku cakap En Wan dah takde effort nak 'pegang' aku.
Menggelabah jugak la En Wan tunang buat hal.
Dia cakap tak adil nak bandingkan dia dengan orang lain dalam keadaan dia tak duduk dekat ngan aku.
En Wan cakap kalau betul nak compare, tunggu dia balik. Biar sama-sama duduk dekat.
Masa tu baru adil nak bersaing. Wah, macho la konon tu.

Pastu aku pikir-pikir balik, betul jugak cakap dia.

Awal-awal nak tekel dulu, bukan aku tak nampak effort dia.
3-4 jam sekali bergayut dari Jepun. Sampai panas telinga aku.
Sekejap meniarap, sekejap terlentang, kejap menonggeng, punyalah lama berborak!
Pernah satu kali tu aku borak sambil tertido.
Dia call lama sangat, aku nak suruh stop tak sampai hati sebab dia call dari Jepun.
Aku layankan aje sembang, last-last aku tido.
Nampak sangat aku ni kalau benda rutin, aku akan jadi cepat boring.
Sedar-sedar je dah siang.

Dulu, kejap-kejap aku dapat bunga dari dia, kejap-kejap dapat Teddy Bear.
Pernah jugak dia poskan lingerie kat aku. Motif pos coli kat aku??

Tu belum lagi bab kirim duit kadang-kadang sampai RM1000, buat belanja katanya.
Dia cakap kesian aku tak dapat shopping sebab gaji kecik.
Tapi tu dulu la before kawen. Now aku tak dah nampak bayang RM1000 tu.

Kalau email ni toksah cakap. Sampai bosan pulak aku nak baca. Sehari sampai 4-5 email.
Kadang-kadang tu email just tulis I LOVE YOU je pun.
Beria aku excited nampak email masuk. Bukak-bukak, la ni je???
Tapi masa tu aku rasa bangga.
Sebab nampak jelas effort En Wan hantar email banyak-banyak kali.
Terasa diri ini hot seketika. Perempuan kan suka lelaki kejar-kejar dia camtu. Hahaha.

Then aku sedar yang En Wan pun buat benda yang sama macam apa yang mamat Kuching tu buat, bezanya waktu tu En Wan jauh.
Dan cara En Wan handle aku tu berbeza.
Bukan dengan cara romantik jiwang-jiwang all the time.
Bukan sentiasa nak bagi aku cair, but lebih kepada kesungguhan untuk jadikan aku wife.
 
Sometimes, apa yang kita rasa macam menepati citarasa, belum tentu akan serasi.
Macam makan ubat.
Pahit, tapi serasi dengan badan, dan boleh menyembuhkan.

Seronok jugak bila bercinta dalam keadaan masing-masing duduk jauh.
Bila sesekali jumpa, chemical sparks!
Malam nikah, orang lain semua layan first nite.
Aku ngan En Wan layan movie! Yeahhhhhhh.
Sebab masa bercinta tak sempat nak bermovie.



posted by aveo757 @ 10:37 PM  
‹Older
Pipi mak saya seperti...
March 29, 2015


Wajah Sabtu lepas.
Gembira sebab nak gi makan nasik lemak Pak Abu.

Weekend kali ni sana sini penuh orang bershopping. Sampaikan Giant pun bersusun orang kat kaunter. Habis masa kat beratur je padahal aku nak bayar tak sampai RM200.
Penangan GST lah konon.
Padahal bulan depan dah tentu-tentu kena shopping lagi. Tapi takpelah, at least jimat la RM50-60 kan.

Macam biasa, asal weekend je bontot kitorang panas, takleh duduk rumah.
Kebetulan Sabtu lepas aku sangat in the mood untuk bershopping buku.
Rasa macam koleksi bahan bacaan kat rak aku ni makin menyusut jadi kena tambah supaya aku tak terbangang-bangang dalam rumah sendiri tak tau nak baca apa.

Tapi bila dah masuk mall, nak beli buku je lah konon, terus beli baju-baju Redza and Rayyan.
Beria aku ngan En Wan beli baju anak macamkan esok nak raya.
Lalu kat area baju ni terpandangkan Xixili.
Tetiba teringin nak beli new lingerie.

Dah la masa aku masuk butik Xixili tu salesgirl tu buat dek je.
Lepas belek-belek aku cakap kat dia "E75. Ada new arrival?"

Boleh dia tanya aku balik "You pakai Xixili ke?"

Aku pulak blur apesal kau tanya?
Muka gila kerek minah tu.
Tau la muka aku berselipat time ni, takyah la nak double standard.

Tu satu.
Lagi satu bila aku nak beli panties.
Aku kata aku pakai M, mati-mati dia kata aku pakai L.
Macam dia lak lagi tau size bontot aku.
Padahal dah ukur. L besar. Tapi dia insist jugak aku ambik L.
Padahal semua Xixili aku size M.
Oklah takpe. Spender je kot. Aku pun ambik je la L.
Balik rumah test, hah kauuu. Dah macam spender nenek-nenek.
Gila besar. Boleh tarik sampai ke dada. Tak bernapas terus pusat aku.
Bengkek betul aku ngan Xixili.
Ntah hape yang dia jaki ntah paksa-paksa customer ambik size besar. Seb baik coli pun dia tak suruh aku ambik yang besar. Kang orang lain pakai coli tutup dada, aku tutup sampai muka.



Masa beli toner, sales Clinique ni biasa la promote aku pakai krim tu krim ni. Dia pegang-pegang pipi aku nak check apa ntah. Aku tadahkan aje.
Pastu si Rayyan pun sibuk nak pegang pipi aku jugak. Biasa la kan, dia kan kepoh.

Orang tu pegang-pegang pipi aku tak cakap apa pun.
Si Rayyan pegang pipi aku siap tonyoh-tonyoh pastu cakap "Eiiii... pipi mama ni macam tetek aje".
Elok je depan tu mamat jaga kaunter.
Motif nak cakap pipi mak kau tembun ke apa ni.

Kesian mamat tu sampai tersasul-sasul punch sebab nak mengelakkan dari pandang pipi aku. Kah Kah Kah.



Dah tak tau nak masuk mana, maka masuk Mango.
Sebenarnya aku tak paham apesal ramai suka beli baju kat sini.
Baju sini biasa je kot.
Kain dia pun nipis je. Kalau menggeliat lebih sikit mesti tetas baju kau.
Bukan maksudnya baju-baju sini tak cantik.
Cuma cara orang bercerita tu macamkan baju-baju kat dalam ni kelas nau.
Aku ada masalah sikit nak cari baju kat dalam ni sebab kebanyakan material dia dari kain kejung. Panas lak tu.
Kalau satin silk pulak jenis yang nipis je. Kalau terkangkang sikit mesti tersiat.
Tapi aku rembat gak la dalam 4 helai sebab dah alang-alang masuk and nampak ada 4 helai yang boleh dipakai.

Dulu aku suka pakai blouse kain chiffon.
Especially kalau VOIR memang suka sangat guna chiffon. Dulu takde hal. Sebab tak pakai tudung. Memang suka sangatlah aku pakai baju see thru ni.
Tapi bila dah bertutup ni everytime nak pakai blouse chiffon, kena pakai inner.
Kau kalau duduk UK takpe la jugak nak pakai berlapis-lapis ni kan.
Ni kat Malaysia dengan suhu dah cecah 38C, ni pakai inner berlapis-lapis memang lecak ketiak oi.

Jadi now aku dalam misi beli baju-baju baru yang tak jarang dan tak panas and tak kejung.
Korang kalau tau kat mana nak beli baju macam ni selain Mango and Dorothy Perkins, let me know ya.



Dan tiba-tiba terasa nak makan TGI.
Tapi bila masuk TGI, tengok menu, terus rasa menyesal tak tau nak order apa.
TGI ni takde menu baru ke apa eh?
Series aku tak tau nak makan apa dah bila masuk sini.
Agaknya sebab aku lapar nasik kot.

Dulu kan masa mula-mula blaja masuk TGI aku rasa TGI ni macam eksklusif gila tempat untuk makan dengan bertenang-tenang sambil pandang-memandang mata ke mata. Gitu.
Now jangan kata nak merenung mata laki, aku dapat habiskan setengah pinggan pun dah besar rahmat.
Bawak Rayyan makan kat restoran memang agak ya ampun sikit.
Dia tak berpencak. Tapi banyak mulut.
Time aku duduk baca buku tu takde pulak dia nak bersembang. Elok je aku nak menyuap time tu la dia nak tanya macam-macam.
Rasa nak nangis sebab rasa tercekik sambil mengunyah sambil nak jawab soalan.
Hari tu agaknya dia dah boring tanya soalan macam-macam aku malas nak layan, dia tukar teknik pulak.
Tetiba je dia menyanyi sekuat-kuat hati "..sakitnya tu di sini dalamnya ati ku. Sakitnya tu di sini dalamnya atiku..". Pastu sambung lagu tema Asam Pedas Untuk Dia. Lagu tu pun dia balun nyanyi. Gila tak paham aku.

Orang kiri kanan dah terjenguk-jenguk gerangan sapekah yang bersuara halus dan nyaring.
Orangnya tak nampak. Suara je dengar.


Terus kena marah ngan En Wan.
Tapi muka dia pandang bapak dia tu macam nak tanya "Apesal?"



Aku punya.


En Wan punya. Tak sedap.



posted by aveo757 @ 11:38 PM  
‹Older
Kenapa aku tak pilih mamat Kuching tu.
March 27, 2015

Stress kan aku tak cerita kisah semalam sampai habis?
Kalau aku cerita, akan ambik masa sampai 2 bulan, terus pastu jadi novel. Gitu.

Tak sangka pulak  ramai yang berminat nak tau kesudahan aku dengan mamat tu and apa yang buatkan aku tak pilih mamat tu (yang aku cerita dalam entry semalam).

Ada yang ingat mamat tu gay la, mamat tu penipu la, mamat tu laki orang la.
Takde maknanya.
Mamat tu ok. Jangan nak speku.

Ok, cerita dia camni.

Aku sempat berkawan dengan mamat tu 2 months je.
Dalam tempoh tu aku memang happy gila sebab akhirnya aku jumpa jugak lelaki yang ada kriteria yang aku imaginekan selama ni.
Karakter mamat tu memang macam jelmaan karakter dalam novel sampai aku konfius, memang lelaki macam ni wujud eh?

Masa tu aku konfius gila, nak continue ngan En Wan ke tak.
Ni lah yang orang kata dugaan semasa bertunang.
Masa tu macam-macam benda aku terfikir.
Aku kan kenal En Wan online (chat).
Jumpa pun 3 kali je. Selebihnya masa dihabiskan berkenalan masa chatting.
Pulak tu, aku bertunang dalam keadaan tergesa-gesa sebab nak larikan diri dari exbf.
Jadi bila aku terjumpa mamat Kuching ni, aku jadi konfius tak tentu arah.
Masa tu aku dah start quenstioned diri sendiri betul ke keputusan aku bertunang dengan En Wan ni?
Apa sebenarnya Tuhan nak tunjuk tiba-tiba dia hadirkan mamat Kuching ni depan mata?
Kebetulan waktu ni pulak En Wan buat perangai.
Bukan perangai apa, tapi dia kan final year, pulak tu dia aim balik nak kawen terus, jadi En Wan betul-betul cut budget dia.
Kalau dulu everynite dia call, sekali bersembang kadang-kadang sampai 3-4 jam.
Bila dah bertunang, seminggu sekali je dia call tu pun tak lebih 3 minit.
Kadang-kadang 2 minggu sekali.
Email pun dah tak hantar.
Surat apetah lagi.
Stress sangat time ni.
Sampai Mak Aji pernah email En Wan senyap-senyap (yang akhirnya aku tau dari En Wan), Mak Aji tanya kenapa buat aku macam ni tak call tak email tak hantar berita sampai aku menangis terus dalam bilik taknak makan semua. Aku rasa ni lah punca kenapa masa nikah berat badan aku hanya 41kg. Kurus sebab makan hati namanya ni.

Semua benda ni happened serentak, membuatkan aku fikir, adekah Tuhan nak tunjuk sesuatu pada aku?
Kalau yes nak tunjuk, apa dia yang Kau nak tunjuk?
Aku keep questioned benda ni.

Kalau mamat ni ajak aku lunch, aku keluar je lunch ngan dia.
Pedulik apa aku dah jadi tunang orang ke tak.
Masa ni aku nekad.
Aku cakap daripada aku buat keje ni lepas aku kawen, better aku buat sekarang.
Maybe ada something yang aku akan belajar dari semua ni.
Maybe this is another way Tuhan nak tunjuk mungkin En Wan bukan jodoh aku.
Try kenal orang lain dulu.

Everytime aku keluar ngan mamat ni aku jadi sengkak dan sebu.
Kau tau sebab apa?
Sebab mamat ni macam apa yang aku baca dalam novel.
You know, all the sweet sweet thing.
Benda yang kecik pun dia boleh tukarkan jadi benda-benda yang sweet di mata.

Kalau hari ni dalam train aku asik batuk-batuk.
Esok kat stesen bila nampak muka aku je, dia terus keluarkan strepsil sekotak.

Aku suka baca buku dalam train, dan aku suka lipat mukasurat sebab takde penanda buku.
Nanti besok bila aku baca buku, dia terus selitkan penanda buku kat buku yang aku baca tu.

Dia tak tanya if aku nak tak ubat batuk?
Dia tak tanya kenapa tak pakai penanda buku.
Dia just tau apa yang aku perlu ada.
Dan dia terus sediakan.
Jenis yang observe.

Karakter macam ni kan memang hot dalam setiap novel. Kan?

Ada banyak la lagi benda yang dia buat. Malas cerita.
Tapi yang buat aku jauhkan diri bukan sebab dia, tapi aku sendiri yang ada masalah.

Bukan masalah sebab aku tunang orang.
Dulu aku tak berapa nak kisah pun dengan tittle 'tunangan orang' ni.
Aku lagi takut kalau aku dah kawen then baru aku realized pilihan aku salah. Yang tu lagi aku takut.
And waktu ni aku tak terlintas nak solat istikharah ke apa.

Mamat ni orang kaya.
Dia run family bisnes.
Money is not a problem.
Gaya dia sendiri pun aku boleh syak dia memang dah biasa dengan duit.
Ini memang karakter yang aku imagine-imaginekan.
You know, karakter hero novel - anak orang kaya, orang kaya, ada bisnes sendiri.

But then aku realized sebenarnya aku yang ada masalah dengan orang kaya.
Bila aku keluar ngan mamat ni pi KLCC, dia selalu nak belikan aku barang-barang yang waktu tu aku rasa sangat mahal.
Dulu aku gi keje je pakai tudung, bila keluar jalan tudung cabut.
Rambut aku panjang.
Pi KLCC, mamat ni bawak aku masuk Evita Peroni.
Dia suruh aku pilih sendiri getah rambut yang aku nak.
Evita Peroni punya getah rambut RM80/pc. Cekak dia sampai beratus ringgit.
Perlu ke aku nak pakai semua benda ni?
Aku jadi rendah diri sangat.
Masa tu getah rambut aku beli kat Watson je. Tu pun bangsa yang sepaket 5 pieces.
Aku tau dia bukan nak ubah penampilan aku, dia just nak belikan something yang aku akan pakai.
Like dia tau aku pakai getah rambut, so dia nak belikan getah rambut tapi dia beli yang mahal punya.

Masuk kedai stationary nak beli pen.
Mamat ni bawak aku pilih pen yang dalam lemari kaca siap ada casing tu.
Harga sampai RM200.
Apesal kau nak aku pakai pen macam ni??
Aku biasa pakai pen sepaket 4 batang. 2 kaler itam, 1 kaler biru, 1 kaler merah.
Aku biasa beli yang tu.

Ajak aku masuk Swatch.
Nak belikan aku jam so that aku tak lambat everytime dia ajak jumpa.
Dulu aku takde henfon, pakai jam pun tak.
Memang aku had no idea la aku lambat ke tak, yang aku tau aku sampai.

Memang sweet mamat ni tapi benda ni la yang jadi masalah kat aku.

Aku ada penyakit troma kemiskinan aku rasa.

Dari kecik, aku dah biasa pakai baju yang orang dah taknak pakai.
Baju yang masih elok, tapi orang buang.
Arwah nenek bawak balik untuk bagi aku and Ima pakai.
Kalau pergi Singapore, Daddy and Mummy aku kat sana (adik mak Aji) suka belikan kitorang adik-beradik baju.
Aku jadi rendah diri sangat sebab selalu sangat orang bagi barang as if apa yang kitorang ada ni tak cantik, murah and tak sesuai untuk dibawa berjalan.
Eventhough tiap-tiap tahun ada baju raya, tapi bila berada dalam kelompok cousins, aku rendah diri.
Sebab aku tau baju aku murah, baju aku beli kat longgok-longgok.
Time skolah pun aku takde sport shoe.
Untuk aktiviti petang, aku terpaksa pakai kasut sekolah pengawas ataupun pakai kasut sport bapak aku.
Sumpah Demil Allah, aku tak tipu.
Kasut bapak aku aku pakai okeh.
Kaki Pak Aji tun panjang tapi aku pakai kasut dia, aku sumbat kertas kat muncung kasut.
Sampai ada orang ejek aku Ronald McDonald.
Gelak kan?
Aku pun gelak jugak tapi balik rumah aku nangis.

Semua ni akhirnya membuatkan aku alergik dengan hadiah dari orang.
Aku dah penat rasa rendah diri dari kecik.
Aku jadi troma bila orang nak belikan aku something.
Bila mamat tu start offer aku benda-benda mahal, aku terus down.
Aku tak salahkan dia.
Mungkin benda tu semua tak mahal mana pada dia.
Tapi pada aku sangat mahal. Aku tak mampu nak have that luxury pakai getah rambut RM80/pc.
Even henbeg time aku keje kat MOSTI dulu pun beli kat kiosk je. Aku rasa tak sampai RM30 harga beg tu.

Sebab tu aku lagi enjoy memberi.
Aku tak berapa enjoy terima.
Dan aku lebih happy kalau aku boleh beli sendiri dengan duit aku segala apa yang aku nak.
Tak belikan aku pun takpe, insyallah aku usaha dapatkan sendiri.
Sebab tu kalau aku nak beli apa-apa, aku perlu mintak izin En Wan je. Aku taknak mintak duit dia.
Kalau aku nak pi bercuti pun, aku enjoy pakai duit sendiri.
Kalau En Wan nak tong-tong pun boleh, taknak pun takpe. Sebab aku yang nak pi bercuti so memang sepatutnya aku yang kena keluar duit.

Akhirnya aku realized, lelaki kaya ni aku hanya suka dalam khayalan.
Hakikatnya bila lelaki seperti tu aku jumpa dalam realiti, aku tak boleh terima.
That is one.

Second, yang buatkan aku pilih En Wan dari mamat tu adelah sebab En Wan sayang aku lebih.

Aku dok bayangkan kalau aku continue dengan mamat ni, aku yang akan sayang dia lebih.
Sebab selama ni aku dok imagine ciri-ciri lelaki like this, then tiba-tiba lelaki macam ni betul-betul wujud, of cos aku akan cinta mati macam nak rak punya kat dia.
Aku takut aku kana jadi possesive.
Dan paranoid.
Dah takde keje asik nak spy laki kat opis buat apa, keluar lunch dengan sape, balik lambat meeting ke dating, bla bla bla.
Benda ni akan menyusahkan hidup aku.
Hati pun tak tenang asik nak memikirkan kau 24/7.

So daripada aku sayang lelaki lebih, baik aku pilih lelaki yang sayang aku lebih.
Mesti ada yang cakap "Mana Kak Di tau dia tak sayang Kak Di lebih? Entah-entah dia sayang akak lebih lagi".
Takpelah, aku taknak pikir.
Dah lama pun cerita ni berlalu.

En Wan memang bukan lelaki romantik.
Agak jauh kalau nak dibandingkan dengan karakter lelaki yang aku imagine.
Tapi bila dia explain kat aku kenapa dia jarang call jarang tulis surat jarang email, then aku yakin dia sayangkan aku lebih.
Dia tak call sebab dia busy.
Tahun akhir, dia pulun study and carik duit.
Dia kata dia perlu pastikan dia lulus supaya dia boleh balik and tak duduk jauh lagi dari aku.
Dia kena carik duit sebab balik dia nak terus kawen sebab kesiankan aku sanggup tunggu dia. (dia tak tau aku siap ada skandal lagi kat Malaysia. Mbahahaha).
Dia ambik banyak job sebab nak kumpul duit - tanam padi, keje kilang, susun kotak, etc., supaya balik je Malaysia terus kawen.
Lepas kawen, kawan dia bagitau En Wan gila kumpul duit nak kawen sampai sanggup makan ikan bilis goreng and ikan masin berbulan-bulan.

Bukan maksudnya aku tak sayang En Wan.
Of cos la sayang, tapi aku tau aku akan lebih sayang mamat tu sebab mamat tu ada semua kriteria yang aku nak.
Jadi sebelum sayang menjadi gila bayang tak tentu arah yang akhirnya akan menjadi kebencian, baik aku jauhkan diri.

Pastu bila aku ingat-ingatkan balik how En Wan berani nak bertunang dengan aku semata-mata nak selamatkan aku dari exbf, sedangkan masa tu kitorang baru jumpa sekali je, aku yakin dengan petunjuk Allah. Mungkin ni lah orangnya.
Apesal ntah dia berani macam tu sekali nak ajak aku bertunang padahal takyah pun takpe.
Patutnya takyah kan?
Patutnya aku just jadikan dia Teman Lelaki Upahan je untuk cover line depan exbf.
Mahahhahhahah. Nak jugakkkkkk tempias TLU.




This is the song En Wan bagi time nak tekel aku.



posted by aveo757 @ 11:42 AM  
‹Older
Pernah tak dah jumpa bakal suami atau suami, tiba-tiba lelaki idaman ala-ala dalam novel muncul?
March 26, 2015


Semua tengah angau dengan drama Teman Lelaki Upahan kan?
Seb baik kali ni aku tak angau.
Aku dah serik sejak aku terjebak dengan Ariana Rose hari tu.
Gila angau sampai berminggu aku mandom. En Wan lalu-lalang depan aku pakai spender je pun aku tak layan.
Tapi sebenarnya aku tak angau dengan cerita Ariana Rose, but the novel - The Wedding Breaker sebab novel memang selalunya lagi best dari cerita TV.
Aku kalau angau dengan cerita cinta memang extreme, sebab tu En Wan sangat berhati-hati pilihkan bahan bacaan aku everytime aku masuk kedai buku. Seboleh mungkin dia tak kasik aku beli novel cinta sebab hanya dia je yang tau apa natijahnya.

Tahap angau aku dengan novel Ariana Rose tu sampai aku bawak novel tu ke mana-mana aku pegi as if buku tu adelah Tengku Adam Kamil.
Tido pun letak kat sebelah.
Tak cukup dengan letak kat sebelah, tangan kena sentuh buku tu sampai ke pagi, punyalah 'setia'nya aku ni, sedetik lebih pun taknak tinggalkan kekasih hati.
Kekasih hati waklu namanya.

Kebetulan waktu aku tengah angau tu, En Wan kena outstation kat Penang 2 weeks.
Kesian member sedih-sedih nak berjauhan ngan wife, tapi wife relek je takde apa.
Masa tu salah timing, kau outstation masa aku tengah angau dengan Tengku Adam, sorry la, ai tak dapat nak membahagikan kasih sayang ni. Mbhahahahha.

Teman Lelaki Upahan (TLU) lagi sekali menyaksikan ramai awek-awek orang dan bini-bini orang angau.
Kat newsfeed aku kalau pukul 7-8pm tu dah memang takde status lain masing-masing nak update.
Manjang TLU aje.
Aku start tengok pun dah nak penghujung. Dapat la jugak layan episod 19-21 pastu terus stop sebab aku tunggu buku dia. Gerenti buku lagi best.

Aku pernah tanya En Wan apesal perempuan suka baca novel cinta?
Even dah kawen pun tetap suka layan novel cinta sampai terbawak-bawak dalam mimpi.
Why Why?

Dia takleh jawab.

Takleh jawab takpe, meh aku jawabkan.

Sebab, semua perempuan memang suka karakter lelaki seperti dalam kebanyakkan novel cinta.
Lelaki yang hensem + kaya + naughty + successful in both academics and carrier + baik + romantik.

Janganlah masing-masing nak baca entry aku ni sambil mencebik-cebik.
Dah memang ye semua perempuan suka lelaki jenis ni. Toksah la beria kata tak.
Tinggal lagi lelaki jenis ni jarang-jarang kita jumpa.
Maka sebab tu la walaupun kita dah berlaki, kita masih lagi syok melayan cerita-cerita cinta.
Dalam erti kata lainnya, ramai wanita kurang kasih sayang. Hahaha.

No.
Bukan maksud suami masing-masing tak best.
BEST.
Cuma in some parts, dia tak menepati kriteria sebenar yang kita angan-angakan sejak dari dulu.
Samada spouse kita tu yang tak menepati kriteria kita atau kita yang berangan jauh sangat.

Dalam kes aku, aku berangan terlampau jauh.
Biasa la kan, girls...always berangan kisah cinta yang mustahil.
Tapi dah tau mustahil, tetap jugak nak berangan.
Berangan taknak sikit-sikit, nak couple ngan kerabat raja aje.
Ada sport car namblas bijik.
Mansion.
CEO syarikat besar.
Ada empayar sendiri.
Hensem tahap Brad Pitt + Johny Depp + Leslie Cheung + Leslie Cheung + Leslie Cheung + David Beckham + Adam Levine + Ungku Ismail Aziz.
*tetiba ada sorang melayu*

Aku dulu macam ni la.
Kalau berangan nak dapat pakwe tu yang melangit aje. Taknak berangan sikit-sikit ni.
Sebab dah tau takkan dapat punya kan, so why not kita berangan tinggi-tinggi terus. No harm what.
Nak tunggu dapat yang realiti bilanya?

Masa tu, asal ada lelaki melintas depan mata yang kita berkenan sikit, mesti kita akan cuba nak relate-kan dengan 'bayangan kekasih hati'.

Macam aku dulu terlalu imaginekan dapat balak muka cam Leslie.
Jadi, asal ada lelaki mata sepet melintas depan aku, semuanya aku nampak hensem belaka.
Sebab ciri-ciri tu ada. Walaupun sikit.

Pastu kulit kena putih. Sebab Leslie putih kan.
Walaupun aku sedar aku tak berapa nak putih tapi pedulik apa aku.

Leslie study oversea, tu be specific Leeds Uni.
Aku pun taknak kalah ni, kalau boleh nak jugak balak study overseas, tak kisah la kalau bukan dari Leeds pun, janji overseas supaya close dengan bayangan lelaki idaman tu tadi.

Lelaki-lelaki impian dalam vovel-novel cinta semuanya macam know how to handle awek dia in a very sweet and cair-bair way.
Tegas but at the same time sweet and suka memanjakan. Auwww!

Sport car.
Kalau boleh balak aku pun mesti ada sebijik menatang ni.
Materialistik kan aku? Kah Kah Kah.
Maunya tak.
Asal aku baca novel cinta je mesti lelaki kaya gila bahabi, pastu sport car menjalar.
Lama-lama aku pun berangan benda yang sama.
Eleh, berapa kerat sangat pun lelaki kat Malaysia ni yang ada sport car.
Melainkan dia dah establish dengan kerjaya atau anak orang kaya.
Kalau nak tunggu realiti payah aku nak dapat, nak pulak muka aku ni Jawa okeh, bukan muka Miss World. Takde maknanya nak dapat lelaki macam ni.
Jadi apa salahnya aku memasang angan-angan.
Bak kata omputih, 'shoot for the moon, even if you miss, you'll land among the stars'.

Lelaki tu kena funny and naughty.
Macam best je kalau dapat balak yang suka menyakat.

And plis lelaki tu janganlah pemalu.
Ada sifat melindungi dan berani.
Especially berani nak tackle aku.
Cewah bajet macam kau tu hot sangat susah nak ditekel. Kah Kah Kah.

Semua ni memang karakter-karakter impian aku.
Kebanyakkan karakter dalam novel-novel cinta pun macam ni lebih kurang jugak.

Lelaki hensem macam nak rak, kaya gila, macho nak mampus, kalau anak orang kaya lagi bagus, ataupun CEO syarikat gempak-gempak yang bangsa tido atas duit, bla bla bla.
Macam alam kayangan sangat nak jumpa lelaki macam ni.

Tapi pernah tak terfikir, setelah bertahun kita dok berangan nak lelaki jenis ni, tup tup kita kawen dengan lelaki yang sometimes takde lansung kriteria yang kita nak, yet kita still happy.

Dan lepas kita dah set kita akan kawen dengan lelaki yang tak menepati kriteria tu, masa tu lah jugak kita ditakdirkan berjumpa dengan jenis lelaki yang selama ni kita dok imaginekan, but the kita realized, lelaki macam tu tak sesuai lansung dengan kita.

Aku taknak tanya korang.
Aku nak cerita apa yang aku pernah lalui.

Tahun 2000, 3 bulan lepas aku balik dari Sarawak for good, aku ditakdirkan berjumpa dengan lelaki yang aku dok imagine-imagine selama ni.
Aku jumpa kat Stesen Komuter UKM.
Hensem series hensem aku tak tipu.
Kulit putih, muka macam mix Arab sikit.
Daripada tepi dah macam Antonio Banderas cuma budak laki ni putih.
Tinggi.
First aku jumpa, dia pakai kemeja warna dusty purple, seluar hitam, bawak beg macam hero TLU selalu bawak tu.
Punyalah attractivenya lelaki ni sampai skarang aku boleh ingat lagi dia pakai baju apa. Hahaha.

Journey aku ke tempat keje memang akan stop kat stesen Bandar Tasik Selatan sebab nak tukar LRT.
Dia pun.
Chances untuk dia kenal muka aku, aku kenal muka dia tu memang konfem punya sebab yang turun ke stesen Bandar Tasik Selatab tak ramai mana berbanding dengan yang menunggu komuter kat stesen UKM tu.

Dulu Sabtu goverment keje. (sekarang keje lagi tak?)
Sabtu selalunya pakaian aku lebih kasual.
Begitu jugak dia.
Kalau hari Sabtu, makin hensem mamat ni. Smart casual sesangat-sangatnya!

Setelah 2-3 bulan macam tu, Sabtu, aku terlambat catch train 6.30am.
Jadi aku sampai LRT stesen Bandar Tasik Selatan pun lambat sikit dari biasa.
Bila dah lambat tu of cos la stesen LRT tak ramai macam waktu selalu.
Masa turun tangga aku nampak mamat ni kat bench tengah duduk baca buku.
Aku macam eh?? Bangun lambat jugak mamat ni?
Elok je aku habis turun tangga, LRT sampai. Aku pun terus la berdiri depan pintu train.
Tetiba aku dengar suara kat belakang "Ingat tak datang hari ni.."

Aku toleh, aku yakin dia cakap kat aku sebab dia senyum. Oh sweet gila! Tapi aku kontrollll.
Aku senyum balik and terus masuk train, terus cari tempat duduk.
Mamat tu kena berdiri sebab takde seat.

Next station, amoi yang duduk sebelah aku keluar.

Kebetulan mamat ni pandang arah aku, so aku bagi signal supaya dia datang duduk seat sebelah.
Hoh, gila daring aku dulu siap boleh bagi signal-signal mata lagi. Ohh Tuhan, ampunkanlah aku.
Dia duduk je dia cakap "Nasib baik saya tunggu awak.."

Kau tunggu aku??
Oh my myyyyyy.
Nak buat apa tunggu aku?

Ok kita pause cerita ni kejap.

Kalau ko ada kat tempat aku, apa agaknya ko buat?
Please imagine aku yang dulu ya. Bukan yang sekarang. *background lagu Tegar*
Seriesly I cannot help it la.
Selama ni aku dok bayangkan lelaki jenis macam ni wujud.
And aku always look forward untuk jumpa dengan lelaki macam ni.
Tiba-tiba, nah! Depan mata.
And this lelaki pulak yang ambik effort untuk kenal aku.
Kau rasa camne?
Aku nak tolak?
Hell no!
Hahahaha.
Walaupun masa tu aku dah bertunang, but this might be the last chance in my life untuk aku kenal lelaki yang aku dok imaginekan selama ni.
Nak kenal je kot.
Nak tau lelaki macam ni memang best ke. Tu je.

Hoiiii...memang goyang kejap aku.
Kriteria tu memang ada sangat.
Pastu bila dah sembang-sembang aku tau dia grad UIA.
Dia run family bisnes.
Duduk kat Bangi rumah abang.
Family dia kat Kuching.
Ha, camne tu. Dah nak dekat sama dah dengan apa yang aku imagine. Camne nak buat ni agak-agak.

Disebabkan aku blaja kat UNIMAS dulu, so macam ada je la benda aku nak sembangkan pasal Kuching. Seronok jugak bersembang, tak perasan pulak aku baru je kenal dia. Biasa la aku kan banyak mulut.
Dia turun dari train awal sebelum aku, tapi aku lupa pulak stesen mana dia turun.
Dia mintak nombor henfon aku. Aku mana la ada henfon masa ni.
Aku bagi je nombor rumah. Gasak kau lah kalau berani kau call.

Esok tu aku tak nampak dia dah.
Seminggu tak nampak.
Alih-alih satu malam tu dia call. Kebetulan aku angkat phone. Seb baik aku yang angkat. Kalau tak, mampus kau kena bersoal-jawab ngan mak aku.
Masa dia call aku tu dia kat airport, dia baru touch down dari Kuching.
Dia tanya "Awak boleh keluar malam tak?"

"Tak boleh and tak pernah"

"Saya lapar. Ingat nak ajak awak makan"

"Tak boleh kot"

"Parents awak ada kat rumah ke?"

"Memang la, ni rumah dorang. Kalau dorang takde pun saya memang tak keluar malam"

"Takpelah, pukul 10 nanti saya call lagi"

Memang pukul 10 dia call.
Tapi dia call bagitau dia ada kat luar rumah. Ohhh sweet gila. Kah Kah Kah.
Tapi masa ni aku cuak oi.
Nasib baik la memang dari dulu aku ramai kawan lelaki berbanding kawan perempuan, and kawan-kawan lelaki aku time skolah memang suka bersidai ngan aku kat luar pagar malam-malam.
Dorang tak masuk rumah walau diajak oleh Mak Aji dengan alasan nak merokok.
So Mak Aji tak syak sangat bila aku cakap nak jumpa member kat luar kejap.
Tapi jantung aku macam nak luruh.
Sebab mak bapak aku kenal semua kawan lelaki aku, aku harap sangat mak aku tak mengintai budak lelaki ni.

Rupanya mamat ni call sebab nak hantar nasik goreng!

"Saya nak makan dengan awak jugak jadi saya bungkus satu untuk saya, satu untuk awak. Jap lagi saya call. Kita makan sama-sama sambil cakap kat phone"

Perlukah aku cair??
Perlukah?
Perlu!
Hahahahahahaha.
Terlupa terus tunang kat Jepun.



Mari kita check balik adekah lelaki di atas ini seperti lelaki idaman aku ala-ala novel cinta :

1. Nak macam Leslie.
Tak hensem macam Leslie pun. Tapi sepet and putih macam Leslie. Ok tick.

2. Overseas grad. 
Boleh la Jepun. Okla dari aku over the sea je.

3. Ada kereta sport.
Ada la sebijik, takde la sampai namblas bijik.

4.  Funny and naughty.
Tak sangat.

5. Tak suka lelaki pemalu.
Malangnya En Wan ni pemalu gila sampai aku sakit jiwa. Nak benti tanya orang tunjuk arah jalan pun malu. Dia lagi rela sesat barat 4 jam daripada benti tanya orang. Pemalu tahap apa pun aku tak tau lah.

6. Romantik.
Pakcik ni tak romantik okeh.
Aku berusaha nak imagine setiap patah perkataan yang keluar dari mulut dia ni ungkapan romantis.
Tapi gagal.
Camne la nak romantik kalau cakap sayang pun jadi sayam. Aduiii.

7. Jealous.
Pakcik ni pengjeles.
Sebab tu dia rajin kelebet purse and henfon aku.
Ntah hape dia carik aku tak tau.
Boleh tak jangan perasan bini ko ni hot macam Neelofa? Plis.

8. Tahu apa yang dia nak.
Pakcik ni dah extreme sangat la pulak.
Manjang je aku kena ikut cakap dia.
Kalau aku nak makan western, dia nak makan nasik dagang, takde maknanya dia nak mengalah.
Dia kena makan dulu nasik dagang tu nanti malam-malam karang baru dia bawak aku makan western.
Apa-apa pun, dia punya settlekan dulu.
Stress aku kadang-kadang.

9. Berani tekel aku.
Ok yang ni memang aku salute keberanian dia.
First time jumpa Mak Aji and Pak Aji dah bagitau "Saya sukakan Diana".
Ok yang ni aku cair.
At the same time aku pun takut dia cair kena pelempang mak aku.

Tapi secara keseluruhannya, En Wan tak sama macam yang aku imaginekan selama ni.
Tak sama.
Tapi hanya dia je yang tahan dengan karenah aku.

Tempoh berkawan dengan mamat Kuching tadi adalah tempoh aku fahamkan balik apa sebenarnya yang aku nak sebagai teman hidup.
Ciri-ciri lelaki yang aku nak tu memang ada kat mamat tu.
Maybe aku terlampau kuat sangat berangan nak lelaki macam ni, hah ambik ni AKU bagi DIA kata.
Rasa seronok gila akhirnya jumpa jugak dengan lelaki idaman ala-ala dalam novel.
Tapi dalam tempoh berkawan tu Allah nak tunjuk sometimes kita akan jadi manusia yang lebih baik sekiranya kita tak bersama dengan dia.
Bukan bermaksud lelaki tu jahat.
Tapi, apa yang kita nak tu sebenarnya belum tentu sesuai dengan kita. Mungkin kita yang akan membawa masalah dalam perhubungan tu nanti.
Kita rasa kalau kita dapat suami macam ni mesti best. Padahal sebenarnya tak.
Ada perkara yang menyebabkan selera tu terus off macam tu je.

Apa yang Tuhan arrange untuk kita sebenarnya dah cantik dah.
Terima je lah senarai kelebihan dan kekurangan pasangan.
Just terima dengan hati terbuka dan redha.
Disebabkan ketaksamaan itulah Tuhan jodohkan kamu berdua.


Sisi yang tidak sama, tetapi fit perfectly.



posted by aveo757 @ 5:23 PM  
‹Older
Karakter
March 24, 2015


Kata orang, kalau nak kenal orang tu macamana perangainya, kita lihat dengan siapa dia berkawan.
Kalau kawan-kawan yang dia boleh ke work together play together tu adalah A, maka A jugak lah perangainya. Kalau kawan-kawan tu perangainya B, maka B jugak la perangai kita. Sebab tu kita boleh sekepala dengan kawan kita tu dalam hampir keseluruhan perkara.

Aku alaminya 4-5 hari ni.
Dan hasilnya, aku jadi tongong seminggu.

Aku ada new project and perlukan aku work together dengan some profesional and big-big tittle people.
This is something yang aku memang look forward.
Seronok bila ada dalam kelompok orang-orang macam ni.
Karakter dorang sangat jelas.
Their habit tu akhirnya membentuk satu karakter yang strong.
Yang akhirnya menyebabkan aku konfius apa sebenarnya karakter aku.

Bila aku nak update blog, aku dah tak tau nak update apa.
Sebab dalam kepala aku semua ada perkara-perkara melibatkan kerja yang aku tengah buat.
Takkan nak cerita kat blog kot pasal keje aku? Gila boring.

Betullah proverb ni rupanya.
Bila kau berada dalam kelompok orang yang rajin, lambat-laun kau akan jadi rajin.
Kalau kau berada dalam kelompok orang yang suka membaca, secara tak lansung kau akan jadi ulat buku jugak.
Dan kalau kau berada di kalangan orang-orang yang success, kau takde pilihan lain melainkan terpaksa jadi success jugak.

Group yang aku work with ni dorang punya tahap energy and focus tu gila bahabi punya aku takleh follow mula-mula.
Pdahal dorang tak buat apa-apa pun kat aku, but aku stress.
Dorang gurau, gurau jugak.
Tapi gurau dorang semua sangkut paut dengan ilmiah, figures, money making.
Discuss pun benda-benda ilmiah like sejarah Kesultanan Johor, sejarah Uthmaniah, Julius Caesar....hoh!

Paham tak agak-agak situasi aku skarang camne?
Bila kau dah spend time dengan group-group macam ni for a while, lama-lama karakter kau pun akan ikut dorang.
It's not that aku tak suka karakter group ni.
Aku suka sangat. In fact dari kecik lagi aku suka berangan dapat keje dalam ofis korporat-korporat yang pekerjanya smart-smart gila meeting discuss projek juta-juta.
Bukan nak tumpang nama, tapi nak ambik aura.
Dorang ni punya aura lain.
Terasa kerdil gila berada dalam kelompok ni, nak lagi pulak aku pakai kasut pengawas.
Macam sakai terasa diri ini.

Ada sekali tu masa semua tengah busy-busy discuss marketing plan semua, aku bawak keluar shaker yang dah siap bancuh Ephyra. Selamba minum. Pastu baru perasan semua pandang aku.

Mamat depan aku senyum "Cutenya bawak botol air, how old are you?".

Pastu baru aku perasan masing-masing atas meja dengan Starbucks drink and mugs memancor-memancor ala-ala pewter. Yang aku..?

*whateverrrrrr*

Masa introduce diri lagi la.
Namecard aku memang selama ni aku tak letak academic qualification and position sebenar aku.
Masih maintan dengan "Senior Product Specialist".
Malas tukar.

Ada satu lady ni exchange card dengan aku.
Dia tengok card aku pastu cakap "You must be very good, bos you hantar you untuk present kat sini".
Aku macam .....errrr.
Saya....saya.....errr.
Senyap.

Kalau hal-hal kerja ni, aku punya perangai memang kampung sikit.
Aku punya prinsip, as long as aku siapkan keje aku, meet people's expecation, secure the deal, that's it.
Aku tak kisah kasut pengawas ke, bawak botol mineral isi air sirap ke, namecard aku tak letak position sebenar aku ke - TAKDE HAL.
But bila dah 'berkampung' dengan group-group ni aku rasa kecik sangat. Rasa takde konfiden.
Nak bagi opinion pun takut.
Pastu tup tup ada mamat depan aku bagi opinion yang sebijik aku fikirkan, then semua macam WHOAAAAA gitu.
Aku terfikir, kalaulah aku yang bagi opinion ni tadi, adekah macam tu jugak reaksinya?

Hari ke-5, baru aku realized.
Cara aku silap.
Aku telampau nak reserved tak kena gaya.
Nak merendah diri tak kena tempat.
Yang akhirnya akan menyebabkan aku di-leftout dalam banyak perkara.
Bukan kerana takde kelayakkan untuk pergi jauh dengan dorang tapi aku sendiri yang hilangkan keyakinan dorang terhadap potential aku.
Bila aku kejap-kejap "Takpe...it's ok"... satu Dato ni cakap kat aku "Diana, simpan your sweet character tu for charity work, dalam bisnes kita tak boleh be nice all the time. Orang tak konfiden dengan you sebab you tak firm. No need to be nice to everyone".

Panggggg!!!
Rasa macam kena lempang.

Aku suka sangat berada dalam kelompok ni sebab secara tak lansung menukar cara kerja and pemikiran aku.
Tapi ntahlah.
Not sure if I am ready for this change.

Stress.

Gi Subang Parade kejap lah.



posted by aveo757 @ 11:52 AM  
‹Older
Viral Video
March 21, 2015

Saya menonton video yang menjadi tajuk utama akhbar hari ni, kebetulan Cik Puan Diana yang mintak saya tonton. Dia tau kalau dia tak bagitau saya, dah tentu saya takkan tahu. Ia tentang seorang wanita bercakap dan memberi pandangan tentang Hudud yang baru-baru ini mendapat kelulusan DUN Kelantan.

Saya menghormati hak seseorang untuk bercakap dan mengemukakan pandangan.  Tapi kita akan dipertanggungjawabkan atas apa yang kita cakap semasa hidup. Itu yang menjadi masalah.

Tujuan saya menulis ni pun bukan nak bercakap isu Hudud tu, tapi nak merespon atas video tadi.

Kita ni, ada satu masalah besar selaku seorang manusia, iaitu kita akan mati lambat laun sebagai manusia juga.
Kalau kita masti sebagai kayu senang cerita.

Agama ni, dah ada sejak beribu tahun, ia kekal ada malah akan menjadi penting ketika selepas kita dibangkitkan semula.

"Raja bagi Hari Agama..." (Al Fatihah, ayat ke empat).

Nabi diturunkan beratus orang, Rasul-Rasul yang wajib kita kenal pun ada 25 orang.
Sejak dulu, agama telah menjadi bahan mainan, bukan zaman ni saja, dulu zaman semua Rasul pun ada‎ mereka yang atas dasar lebih pandai dan lebih konglemerat kadang-kadang terbabas menggunakan akal mengatasi wahyu.

"Sesungguhnya Kami mengutuskan kamu (‎Muhammad) dengan membawa kebenaran, sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan, dan tidak ada satu umat melainkan telah datang dalam kalangannya dahulu seorang Rasul pemberi peringatan."

"Dan jika mereka mendustakanmu, maka sesungguhnya orang yang sebelum mereka pun telah mendustakan (Rasul-Rasul) ketika Rasul-Rasulnya datang dengan membawa keterangan yang nyata, Zabur dan kitab yang memberi penjelasan yang sempurna". (Surah Faatir, Ayat 24 dan 25)

Saya sebut tadi, masalah kita yang paling besar ialah kita akan mati dan akan dipertanggungjawab atas perbuatan kita.
Yang besar dan juga yang kecil.

"Alangkah besar penyesalan terhadap hamba-hamba itu, setiap kali datang seorang Rasul kepada mereka, mereka selalu memperolok-olokkannya" (Surah Yaasin, ayat 30)

"Pada hari ini, Kami tutup mulut mereka; tangan mereka akan berkata kepada Kami dan kaki mereka akan memberi kesaksian terhadap apa dahulu mereka kerjakan" (Surah Yaasin, ayat 65)

Bolehlah bersuka sementara ada hayat dan kekuatan.
Ia cuma tempoh yang pendek, takkan sampai pun seratus tahun.
Apa yang saya maksudkan ialah, meskipun kita ada kebebasan bersuara dan memberi pendapat, adab memberi pendapat juga perlu dijaga.
Kita pun tak boleh sewenang-wenang memberi pendapat kepada YDP Agong Malayisa kalau tak kena dengan pengetahuan yang mendalam dan protokol yang bersusun.
Hudud ada Tuannya.
Siapalah kita nak memberi pendapat dengan kedangkalan ilmu kita yang Dia juga bagi tu.

Hudud bukan milik parti politik tertentu.
Lebih wajar dan bijaksana bagi saya jika kita diam dan memerhati, dalam masa sama mempelajari sambil mengasing pandangan parti dan ideologi. ‎
Serahkan kepada mereka yang berkuasa untuk mengatur dan merencana keadaan ini.
Kita tak pandai.
Lagipun, setahu saya Hudud ni hukuman syariat untuk orang yang membuat kesalahan jenayah, jadi kenapa perlu kita takut dengan Hudud seolah-olah kita ni penjenayah tu? ‎
Kalau kita bukan seorang penjenayah dan tidak bercita-cita untuk buat jenayah di masa depan, patutkah kita takut dengan hudud?

Eh tak pahamlah. Saya jahil. ‎

Semoga Allah ampunkan dosa-dosa kita, yang terang dan yang tersembunyi, yang besar dan juga yang kecil, yang dilakukan secara sedar dan yang dilakukan secara lalai.

Saya dah bagitau masalah kita tadi, iaitu kita akan mati semuanya.

"Dan jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (Mereka merayu), "Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), nescaya kami akan mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya ‎kami sekarang telah YAKIN".

"Dan jika Kami mengkehendaki, nescaya Kami berikan kepada setiap jiwa petunjuk (bagi)nya, tetapi telah ditetapkan perkataan (ketetapan) daripadaKU, "Pasti Aku penuhi neraka Jahannam dengan Jin dan manusia bersama-sama" (Surah Sajdah, ayat 12 dan 13)

... ada satu lagi yang menarik di dalam ayat seterusnya surah ini... ....

"Orang yang‎ beriman dengan ayat-ayat kami, hanyalah orang yang apabila diperingatkan dengan (Ayat-Ayat Kami), mereka bersyukur sujud dan bertasbih serta memuji Tuhannya dan mereka tidak MENYOMBONGKAN diri" (As Sajdah ayat 15).

Kematian yang menunggu kita di depan tu adalah entiti yang boleh menundukkan kesombongan kita.
Berhentilah dari menjadi manusia yang sombong, melainkan kita yakin kita boleh uruskan jenazah kita sendiri setelah kita mati tanpa memerlukan bantuan orang lain.

Maafkan saya kalau tulisan saya ni tidak tepat.
Saya tak pandai.

Wallahu'alam, wassalam.

Sang Nila Utama
Raja Muda Pura Cendana.


posted by aveo757 @ 5:16 PM  
‹Older
Ephyra : FAQ : Wafarin patient, gastritis, diabetic and SKIN BAR
March 19, 2015


Rasanya awal bulan hari tu aku ada dapat email dari someone yang tanya boleh tak ambik Ephyra kalau dia ambik aspirin.

Menjawab dulu soalan email kat atas ni, aku tak tau apa jenis ubat cair darah yang mak dia ambik, tapi aku pressume Wafarin/Coumarin.

Kepada yang tertanya-tanya apesal nak makan ubat cairkan darah, dalam badan kita ni ada Vitamin K yang bantu membekukan darah. Tapi dalam keadaan yang abnormal, darah beku ni boleh bergerak ke organ-organ penting like jantung dan mengakibatkan stroke. Sebab tu pesakit ni kena ambik ubat cairkan darah.

Those yang ambik ubat cairkan darah, aku tak recommend ambik Ephyra atau sebarang collagen/supplement yang lain melainkan atas nasihat dokter. Even Vitamin C yang sentiada di-flush dari badan pun boleh menyebabkan proses cairkan darah ni terganggu.
Same goes to patient yang ambik aspirin.
Jangan ambik Ephyra melainkan atas nasihat dokter.



Insyallah, Ephyra is safe for diabetic.
Sebab Ephyra guna stevia.
Stevia ni zero calorie, takde karbohidrat and tak bagi effect pada blood sugar and insulin level.
Tapi pesakit diabetis kena ingat jugak, gula tak bermaksud makanan yang manis-manis saje.
Karbohidrat pun boleh jadi gula. Terlebih makan nasik pun boleh bagi effect pada blood sugar level.
Sebab tu penting untuk baca ingredients and check nutrition facts untuk tengok kandungan karbohidrat supaya boleh dipastikan produk yang kita ambik tu sesuai dengan kita.

Untuk preggy mom, just follow apa yang Ephyra suggest - 1 sachet sehari. Dah cukup dah tu.



Nexium ni ala-ala Gaviscon jugak la tapi maybe dose dia higher (agaknya).
Takde masalah nak continue dengan Ephyra.
Sebab Ephyra pun bukannya masam sangat.
Kalau sesape ada gastritis, aku suggest, try dulu setengah sachet.
Kalau ok, boleh continue. Kalau berani, esok try up kepada satu sachet sehari pulak.
Kalau terasa sakit, then kurangkan dose Ephyra. Maknanya setengah sachet untuk 180ml air.

Cakap pasal gastritis-acidic ni aku teringat pasal ada sorang reader tanya pasal peptide activit9 (from asid amino ke protein bagi menghasilkan collagen).
Dulu aku pernah tulis pasal ni.
Takpe, aku cakap balik.

Collagen fish memang bagus. Ephyra salah satu supplement yang dihasilkan dari extract fish collagen type 1.
Tapi type 1 pun ada dua. Satu fish skin, another one fish scale.
Ephyra punya collagen adelah fish skin.
Walaupun dua-dua type 1 collagen tapi proses extract tu akan memberi hasil yang berbeza.
Sebab tu dulu ada reader bagitau aku dia pernah guna another collagen tapi hasilnya tak sebagus Ephyra.
Memandangkan aku pun tak tau apa jenis collagen yang dia guna dulu jadi aku taknak menuduh sebarangan.

But apa yang aku boleh bagitau, cara extract collagen dari skin and scale sangat memberi impak pada outcome of the product.

Fish skin lebih lembut, jadi proses extraction dilakukan dengan gunakan enzim.
Fish scale punya extraction pulak tak jalan kalau guna enzim, kena guna HCL (hydrochloric acid).
Tapi akan ada masalah bila gunha HCL.
Satu, residual HCL tu sendiri.
Kedua,dek kerana HCL ni drugs yang powerful, ia bukan saje dissolved fish scale tapi dengan protein-proteinnya (collagen) sekali.
Bila collagen melts, apa lagi yang tinggal?
Mana ada peptide combinations lagi dah? Takkan ada collagen activity lansung pastu.
So, kalau kau minum collagen drink tu pun sama macam kau minum jus biasa je sebab takkan ada apa-apa effect. Kalau ada pun disebabkan oleh Vitamin C pada buah-buah yang dicampur dalam collagen drink tadi.



Ok, ni yang dok tanya-tanya aku ada juka skin bar ke tak.
Yes, memang ada jual.
Tapi memandangkan aku masih lagi bagi free skin bar untuk certain pakej-pakej Ephyra, jadi korang masih boleh dapatkan skin bar ni secara free dari aku.

Harga skin bar ni RM39, free postage macam biasa.

Ephyra Skin Bar ni sabun kolagen yang tak mengandungi sebarang bahan kimia terlarang. Insyallah, dijamin selamat and sesuai untuk semua jenis kulit tidak kira lelaki atau perempuan. Si Rayyan tu sekarang guna sabun ni aje untuk mandi. Kemain lagi anak aku sabun sampai RM39 dia sorang je guna.

Rayyan ni suka menggaruk pastu pi kutil kesan garuk sampai berdarah.
Pastu bila sabun melalak pedih.

Satu hari tu kebetulan sabun mandi dia ada kat bilik air bawah sebab nenek dia mandikan. Bila time aku nak mandikan malas la pulak aku dah basah-basah lencun nak turun ke bawah ambik sabun. So aku capai je skin bar Ephyra ni sebab kalau aku tenyeh ngan bodywash aku konfem menggelepar budak ni.
Eh, elok je dia diam bila aku sabun badan dia.
Dalam seminggu aku mandikan guna sabun tu, luka-luka dia cepat je hilang especially kesan-kesan garu tu.
Pastu sampai ke sudah dia dok mintak sabun Ephyra.
Now dia dah tau aku simpan stok sabun ni kat mana, rilekkk je pi ambik sendiri dalam stor.
Kalau anak-anak korang tu aku suggest sabunkan dengan skin bar ni. Rayyan alhamdulillah ok.

Yang menarik kat Ephyra Skin Bar adelah Banana Enzyme.
Yang ni lah agen yang betulkan balik tekstur kulit untuk jadi licin.
Pastu ada Carrot Extract.
Ni pun untuk kulit jugak tapi lebih kepada baikpulih tisu kulit.

Ramai je yang dah pakai skin bar ni bagi feed back parut jerawat makin ok.
Sebab tu ada yang bertanya aku jual ke tak skin bar ni sebab aku senyap je tak war-warkan kat blog.
Ada.
Ada jual.
Website aku pun dah ok, aku dah tambah option skin bar ni untuk korang beli.
And sesape yang beli sekotak, aku dah tambah option.
Korang boleh pilih nak free 5 sachet atau nak free skin bar.

*nombor telifon kat gambar tu bukan nombor aku. Tu hotline Ephyra HQ*



posted by aveo757 @ 1:07 PM  
‹Older
Belajar respek bisnes orang lain
March 18, 2015


Benda ni lalu kat newsfeed aku semalam.
Something to ponder.

Inilah dilema peniaga.
Tak kira la kau meniaga apa pun. Memang ni la dilemanya, bila ada orang tanya perkara-perkara yang tak sepatutnya dia tanya.

Contoh, CEO Ephyra pernah bagitau aku it's rude bila ada orang tanya dia "Kat mana you manufacture Ephyra ni? Sape pharmacist dia?"

Seriesly???

THAT'S RUDE!

Sama la macam kau jual kek cheese leleh yang super sedap, pastu ada Hamba Allah yang mintak resepi.
Sumpah aku takleh brain jenis manusia macam ni.
Kau tau kan orang tu meniaga. Orang tu mencari rezeki dengan menjual kek.
Dan berapa juta manusia dalam Malaysia ni yang jual kek?
Ramai okeh!
Kau tak terfikir ke competition yang dia hadap everyday dari competitor-competitor lain?
Pastu kau nak menambah lagi sesak kepala dia dengan mintak free resepi.
Dah la kau tak support bisnes dia, lagi mau mintak resepi. Akai ada?
Lain la kalau kau pi blaja buat kek. Masuk kelas, keluarkan duit untuk dapatkan ilmu buat kek, pastu baru buat bisnes. Itu baru betul.

Jangan mudah tuduh orang tu kedekut hanya sebab dia taknak share resepi.
Sedangkan kita ni seploh kali lebih kedekut sebab taknak keluar sikit pun duit untuk belajar cara buat kek. Orang macam ni la yang selalunya bila turn dia jadi peniaga, dia akan jadi peniaga yang sangat banyak songeh.

Tapi nanti ada orang kata "Percayalah je lah pada rezeki. Kalau memang rezeki kau, kau jadi kaya jugak. Takyah nak kedekut sangat resepi".

Memang.
Memang rezeki Allah yang bagi.
Tapi Allah suruh hambaNYA berusaha.
Bukan cari jalan mudah pi mintak-mintak resepi orang.
Setiap benda ada harganya, dan kita kena blaja untuk respect the intellectual dan usaha orang lain.
Ini bukan isu kedekut ilmu but peniaga juga kena be smart, some of your business secret kena simpan.

Kalau peniaga nak share pun boleh, bukan tak boleh. Terpulang.
Insyallah ada pahala di sisi Allah.
Tapi peniaga pun jangan bangang sangat. Kena be smart.
For business interest, apa yang perlu disimpan, kena simpan.
Dan tak payah nak kisah sangat la kalau orang mengata kau kedekut taik hidung masin pun.
Bukan berdosa pun kalau tak share.
 
"I mintak resepi you, bukan nak buat jual, I nak buat makan-makan sendiri je".

Kalau nak buat makan-makan sendiri, then sekali-sekala beli je la kat kawan tu.
Support member punya bisnes.
Yang sampai nak mintak resepi bagai, kau nak mentekekedarah kek hari-hari ke hape?

Belajar-belajarlah respect kepakaran orang lain.
Kalau kita rasa nak meniaga kek tapi tak pandai buat kek sesedap dia, kan lebih bagus kalau kita tolong jualkan kek dia. Kita jadi agen dia.
Mesti dia pun suka.
Itu barulah namanya 'rezeki dikongsi bersama'.
Ni tak.
Kau nak mintak resepi dia free-free, pastu bila dia tak bagi, kau tazkirahkan dia pulak pasal rezeki bagai.
Alahaiiii...nak berjenaka pun biar yang klaka sikit boleh?




posted by aveo757 @ 7:58 PM  
‹Older
Kalau Dah Jodoh - Ustaz Redza
March 17, 2015


Bagus betul korang yang follow blog ni.
Aku sendiri tak berapa nak ingat bila aku cerita pasal Pak Aji pernah mengajar kat SMSS.
Maybe dah lama kot, aku pun dah lupa.
Tak sangka reader ni gigih mencari majalah lama maka terjumpalah akan itu CIKGU SAHAK NAIM.

Mesti budak ni konfius, muka dah sama tapi check nama lain.
Nama Pak Aji asalnya memang Sahak bin Naim, bukan Ishak Naim.
Atas sebab apa aku pun tak sure, masa aku Form 2 bapak aku tukar ke nama Ishak.
Idok le pulak aku bertanya apa sebab. Sahak tu takde maksud apa-apa kot tu yang dia tukar tu.



Majalah tahun bila la ni aku pun tak sure sebab masa bapak aku jadik cikgu aku kecik sangat lagi.
Pak Aji dapat transfer ke Jabatan Pendidikan Selangor masa aku sekolah rendah, year berapa tak sure.
Yang aku tau Pak Aji dulu cikgu.
Pernah mengajar kat Sekolah Tun Fatimah (dia mengajar Tunku Puan Pahang Tunku Azizah dan Prof Muhaya yang kemudiannya Prof Muhaya kawen ngan sepupu Pak Aji. Dunia ni kecik rupanya), pastu Sekolah Menengah Sains Selangor, pastu Sekolah Menengah Seri Serdang, pastu bapak aku pernah ditukarkan untuk mengajar Sekolah Jalan San Peng. Bapak aku cakap sekolah Jalan San Peng ni budak dia ramai yang jahat-jahat, jenis yang cikgu mengajar kat depan dia boleh baling-baling roket kat belakang. Gila pailang.

Aku tak sure apa sekolah terakhir dia sebelum ditukarkan ke Jabatan Pendidikan Selangor.
Tak banyak yang aku ingat zaman Pak Aji jadi cikgu.
Yang aku ingat everytime skolah bukak, aku akan daftar diri sendiri kat kelas sebab bapak aku pun sama sibuk kena bertugas kat skolah dia.




Ni aku dapat dari En Wan.
Dia cakap dia pun buat iklan jugak kat FB.
Tapi harap korang jangan letakkan harapan la kat dia untuk pasangkan kipas korang ya.
Sebab sebijik kipas mengambil masa setengah hari untuk disiapkan.
Siap memang la siap tapi semak rumah aku dari pagi sampai ke malam dia kejekan.
Tobat larhum aku rela upah cina pasang walapun RM200 daripada sakit mata aku tengok rumah aku macam tongkang pecah sehari.

Tu kalau dia sorang yang buat keje.
Dibuatnya masa tu 'assistant' dia ada sekali, lagi haru ok.
Habis kotak dia usung ke sana sini, masuk dalam kotak, keluar kotak masuk dalam plastik pulak, susun polisterine pastu tendang.
Aku ni pakkal mak mertua aku ada sekali.
Kalau tak, memang kipas kat lantai, dua-dua orang ni yang aku gantung kat ceiling.



Sesekali mak ada kat rumah kan, buat roti telur bodoh camni pun dia kata sedap.
Semalam, aku cuti sebab tak berapa sihat.
Tapi akhirnya aku habiskan cuti aku tu dengan overhaul rumah.
En Wan balik dari opis tercengang "Sape alih almari Di?"
Cewah bertanya pulak. Ingat aku hembus je lemari tu boleh baralih sendiri? Aku la yang angkattttttt.
Tapi dengan bantuan Redza la.
Sampai Redza bengang ngan aku "Mama, this is not cleaning the house. This is just arranging".
Kau jangan nak bertazkirah omputih ngan aku ya.
Mana larat aku nak punggah lemari sofa meja makan segala.
Memang Redza je la harapan aku.

Masa tengah mengalih-alih barang teringat zaman aku besar-besar Redza ni aku selalu tolong arwah nenek alih kabinet dapur, alih almari baju, angkat pasu-pasu yang gabak-gabak tu alih ke tempat lain.
Terasa macam gila kuat tenaga aku padahal berat aku masa umur 11 tahun berapa sangat. Sedangkan berat aku tahun 2001 baru 41kg. Inikan berat time budak. Tapi kuat jugak kederat aku nak alih-alihkan kabinet semua. Macam ada saka lak aku ni.

Dan pagi semalam terasa anak aku ni makin dewasa pulak bila dia 'membincangkan' topik role lelaki and wanita dalam rumahtangga.
Aku speechless (baca sendiri printscreen).
Ni bukan apa ni, dia selalu layan aku tengok Kalau Dah Jodoh Ustaz Kazim, sebab tu dia biasa dengar perkataan "suami mencari rezeki untuk keluarga". Padahal dia tau sebut je bukan tau maksudnya pun. Biasa la budak-budak.

Sape taknak oiii duduk rumah sesaje.
Aku pun nak sangat.

Tapi En Wan tak kasik aku benti.
Sebab kalau aku duduk rumah, memang hari-hari la keje aku memunggah mengalih barang. Lama-lama tercabut engsel-engsel lemari aku kejekan, kejap usung ke sana, kejap usung ke sini.
Lagipun keje aku now dah quite flexible, nak benti buat apa kan. Selagi boleh bekeje, bekeje je lah.

Now pun kebanyakkan yang stay at home mother pun dah slowly bertukar ke working at home mother, walaupun jual kain ela kat jiran sebelah-menyebelah, namanya tetap keje sebab nak carik duit lebih.
Tak mudah sebenarnya seorang isteri nak buat keputusan benti keje macam tu je tanpa preparation yang sewajarnya.
Nak lagi pulak kalau isteri tu di zaman bekerjanya lagi dia dah biasa sediakan keperluan mak bapak, adik-beradik, and saudara-mara yang memerlukan.
Taknak cerita la pasal RM yang turun gila bahabs skarang ni.
Gila sakit aku bayar invoice.

Aku ada attend satu motivational talk.
Speaker tu cakap, bila berkahwin, makbapak mertua dah jadi makbapak pertama untuk isteri.
Second baru jatuh makbapak sendiri.
Tapi untuk suami pulak, makbapak isteri dah jadi  sama level dengan mak bapak sendiri.
Kalau suami selama ni bagi duit RM500/bulan kat mak dia, bila dah kawen secara lojiknya amount yang sama dia perlu bagi pada mak isteri dia.
Itu kalau suami mampu.
Abis kalau dia tak mampu nak bagi sama banyak camne?
Nak cakap kat mak dia "Mak, mulai saat ni saya bagi mak RM250 je, sebab saya kena share amount tu dengan mak mertua saya".
Kalau sanggup cakap, silakan.
Pulak tu kalau si isteri dah biasa bagi mak bapak dia RM1000/bulan.
Bila dia dah berenti keje, takkan nak paksa laki bagi jugak RM1000 kat makbapak kita.
Kalau mampu takpe, kalau tak mampu tapi kita paksa-paksa jugak, lama-lama laki kau mampus.
Walaupun mak bapak konfem takkan mintak, tapi bila kita dah biasa beri, otomatik kita sendiri yang akan rasa bersalah kalau tak bagi.

Aku pernah gak cakap ngan En Wan, kalau katalah dia nak aku benti keje, aku nak sebulan dia bagi aku sekian-sekian amount. Bukan untuk aku, tapi untuk kelansungan apa yang selama ni aku dah mulakan.

Like bagi parents duit bulan.
Savings ASB and Tabung Haji.
Donations.
Fun funds.

Benda-benda ni semua aku dah ada exact amount.
Tak boleh kurang, lebih takpe.
So kalau boleh teruskan apa yang aku dah biasa buat ni, alhamdulillah.

Dan selepas itu topik ni tak dibincangkan lagi. Hahahahah.



Ok ni pasal Ephyra.
Website www.fleurbymrshim.com crash pagi ni.
Aku tak tau apesal. Tengah fixkan, insyallah esok ok.
So kalau sesape nak order Ephyra, email aku directly aveo757[at]yahoo[dot]com.

Gambar di atas tu adelah loose pack Ephyra untuk 200 orang yang email aku untuk join LET'S-PLAY-GAME-game..
Hanya yang email saje yang tau apekah 'permainannya'.
So, kepada yang dah commit for this month punya purchase, please wait for next month punya 2nd instructions ok?


posted by aveo757 @ 5:09 PM  
‹Older
Apabila 2 Agamawan Berselisih

Baru-baru ini kita menyaksikan 2 orang agamawan berselisih dan berkonfrontasi. Asalnya disebabkan oleh sehelai surat yang dikatakan edaran dalaman yang akhirnya dipanjangkan secara meluas hampir semua orang tahu isinya.

Agamawan atau ulama merupakan pewaris Nabi. Tapi mereka bukanlah seperti Nabi yang maksum, mereka tetap terdedah kepada kesilapan dan kelalaian. Mereka selaku orang yang berpengetahuan agama, maka didampingi juga oleh hasutan kejahatan yang tinggi martabatnya juga. Kadang-kadang mereka juga terkena.

Bila berlaku perselisihan 2 tokoh ini, masing-masing ada pengikut dan penggemar, selalunya yang menjadi masalah adalah pengikut.

Saya amat yakin, kedua-duanya cukup hebat dan mempunyai kelebihan sendiri, saya yakin mereka boleh selesaikan masalah perselisihan tersebut berdasarkan kematangan mereka dalam hal agama dan hal konteks Malaysia.

Buktinya, tak berapa hari selepas itu mereka dah berjumpa dan duduk berdiskusi. Apa di belakang hati mereka kita semua tak tahu tapi mereka bersedia berjumpa dan berbincang. Itu tanda ada kematangan.

Jadi isu perselisihan 2 tokoh sebolehnya kita yang mengikut mereka itu, jangan terlalu masuk campur.

Hal ini kerana, akan berlaku perbalahan di peringkat pengikut dek sebaran maklumat di alam maya. Kita ni yang majoriti bukan penuntut aliran agama malah sikit sangat pengetahuan agama kita, biarkanlah mereka di atas tu (batang tubuh mereka) yang selesaikan masalah mereka sendiri.

‎Bagi saya itu lebih baik.

Dengan kes berkenaan, masing-masing ada pengajaran kepada mereka berdua. Mereka sahaja yang tahu secara terperinci sebab mereka yang melalui. Masing-masing dah belajar atas kejadian ini. Ini bakal meningkatkan kematangan mereka dan tegur-menegur antara ulama' amatlah diharapkan kerana ulama' bukan maksum.

Cuma teguran perlu beradab dan setulus ikhlas.

Dan teguran itu wajar diberi ruang untuk dibahaskan secara ilmiah untuk manafaat masyarakat. Bukan untuk mencari Hero antara tokoh.

Kita takkan faham dan tahu sepenuhnya intipati kes berkenaan sebab kita hanya membaca. Lagipun mereka tu bukan kenal kita pun.

Jadi, biarkan mereka selesaikan masalah mereka. Kalau terkena kepada kita salah seorang tokoh itu kita minati, dan kerana hal ini kita hilang respek, pergilah cari tokoh lain, ada banyak lagi ustaz di Malaysia ni, sama ada yang dan masuk TV ataupun yang masih mengajar secara terpencil.

‎Janganlah kita pula yang menjadi jurucakap dan pembela salah seorang mereka, cukuplah duduk diam dan perhatikan dari jauh bagaimana diselesaikan.

Tak sepatutnya akal kita disusahkan dengan isu yang membabitkan orang lain. Lainlah kalau melibatkan ahli keluarga terdekat kita.

Pandangan perbadi sahaja, tak setuju tak apa.

Sekian wassalam.

Sang Nila Utama
Raja Muda Pura Cendana.


posted by aveo757 @ 11:14 AM  
‹Older
Kenduri
March 14, 2015

Cuti sekolah datang lagi, dan kita akan pi kenduri lagi, macam biasalah. Cuti sekolah orang buat kenduri kahwin, walaupun tak semestinya macam tu. Malah elok jugak keluar daripada musim cuti sekolah saja sebab lazimnya ramai yang buat kenduri, carilah cuti lain yang jugak bersesuaian. Sama jugak musim qurban kita buat aqiqah, kenduri qurban pun berderet kita selit lagi kenduri aqiqah, Malah berganda-gandalah kenduri tu.
Gemukla kita. 

Kenduri ni satu ibadah.
Memberi orang makan sangat besar pahalanya. Kita tak nampak besarnya sebab kita tak nampak pahala tu. Tapi kita yakin perkara itu.

Tapi kenduri juga boleh jadi satu dosa kalau batas-batas kenduri dan tatacara tak diikut. Mohon dijauhkan.

Bagi kita yang menghadiri kenduri atas jemputan, hormatilah tuan rumah.
Antara perkara mudah yang boleh kita buat ialah, jangan membazir.
Ambillah setakat mana yang nak dimakan oleh kita, elakkan ambil untuk orang lain dalam kumpulan yang mai sekali dengan kita tu, sebab apa yang kita ambil belum tentu dia suka.
Bertenanglah ketika ambil makanan, lebih-lebih lagi buffet style. Janganlah gelojoh semua benda nak ambik, tak cukup satu pinggan bawak sekali 2 pinggan dua-dua tangan, penuh makanan dan semuanya pulun sebakui, kerana tamak dan rasa boleh dihabiskan.
Nak melayan 2 nafsu, satu nafsu makan, satu lagi nafsu muzmai'innah, nafsu jahat yang nak menuju ke arah pembaziran.
Perut kita ni bukan besaq mana, yang nampak buncit tu ‎bukan perut, tapi lemak kat abdomen.

Makan sikit pun boleh kenyang kalau berencana, membuat perancangan untuk makan, kata orang tua, "pandai makan".
Ni nak ajaq bagi. Mana tau satgi hangpa ada kenduri.

1) Sampai di tempat kenduri, cari tuan rumah, nak salam kosong ka, nak salam isi ka, yang tu tak ada masalah. Tuan rumah tu pun panggil kita suruh makan kenduri, bukan suruh share kenduri. Tapi patut-padanlah, apa salahnya dihuloq selai dua note merah, ikut adat yang baik.‎ Selain daripada adab bertandang. Tapi lebih baik bawak sesuatu sebagai hadiah, itu adat dan adab yang lebih tepat.

2) ‎Cari tempat duduk, yang ni kena strategi. Lebih-lebih lagi kalau nak menyusun rombongan kita tempat duduk dan keadaan yang full house. Buatlah sendiri.

3) Bertenang dan ambil makanan setakat yang diperlukan. Mulakan dengan minum air, dan makan buah-buahan dulu.

4) Kemudian makanlah dengan tenang dan beradap. Macam kitalah pengantin tu.

5) Dah habis makan bawak pinggan kita ke tempat buang, kalau licin makan tadi senanglah nak buang, tu yang kata jangan ambik lebih, nanti tak abis. Bila tak abis maka sisa makanan tu akan dibuang, membazir.

6) Lebih-lebih lagi yg bawak anak kecik (5 tahun ke bawah), jangan boh makanan kat dia mcm yang nak makan tu 25 tahun. Siap semua sekali penuh pinggan. Budak tu kalau mai bawak mainan atau dapat goodie bag satgi sebelum makan, langsung tak disentuh pinggan makanan tu. Abis sapa nak makan? Maka ke tong sampah jugak semuanya. 

Pernah pi majlis kenduri besar sebelum ini, ada sekeluarga 6 beranak happy makan macam baru keluaq sebagai mangsa tebusan‎, punya pelahap + pembaziran + pengtak kisah + pemukatakdemasalah.
Menyampah betui.
Sekali ambik buboq item 6 mangkuk, ambik bihun sup 6 mangkuk, nasik tadi masing-masing ambik dah sorang satu, ambik ABC 6 mangkuk, ambik laksa 6 mangkuk. ‎
Mangkuk betui.
Akhirnya, 5 mangkuk masuk tong sampah.
1 mangkuk ja habis.

Saya tau tuan puan jugak pernah menghadap situasi tu.
Tak pun tuan-puan jugak macam tu?

Tuhan ni, Allah, Tuhan kita, tetap merekod perbuatan kita di tempat kenduri tu.
Apa yang kita buat semua Dia catat.
Termasuk mengutip sebutir nasik yang jatuh ke atas meja dan masuk kembali ke dalam pinggan kita. Itupun adab ketika makan.
Dah tua-tua ni, kita boleh kenal peribadi orang dengan melihat bagaimana dia mengatur atau merancang untuk makan makanan dia.

Tu dia baq hang.

Sekian, wassalam.

Sang Nila Utama
Raja Muda Pura Cendana.


posted by aveo757 @ 6:50 PM  
‹Older
Kenapa nak malu mengaku Jawa?
March 12, 2015




Kau nampak tu, bapak aku bukak kelas Jawa untuk anak-anak dia.
Umur dah 65 baru nak perturunkan bahasa Jawa kat anak-anak.
Punyalah selama ni anak-anak duduk serumah dari kecik dia taknak ajar bahasa Jawa.
Ni anak-anak masing-masing kepala dah naik benak nak terima ilmu, barulah dia nak ajar.
Tapi takpe, usaha tangga kejayaan.

Ibal cam cilaka reply "Waste my time".
Hahahaha, bangang.

Habislah Siti pasni transform jadi Jawa.
Aku rasa pasni vocab bahasa Jawa Siti lagi banyak dari aku sebab dia ada home tutor. Kah Kah Kah.

Cakap pasal Jawa ni kan, aku yakin ramai orang Jawa malu nak mengaku dia Jawa.
Tak tau lah apesal. Tapi memang aku ada pengalaman 2-3 orang kenalan aku yang cun taknak mengaku mak/bapak dia Jawa. Apa yang nak dimalukan pun aku tak paham.
Selalunya orang kata Jawa ni muka pesek-pesek.
Mata sepet, muka pun jenis benyek-benyek. Konon orang Jawa ni semua tak cantik. Mungkin tu lah sebabnya kenapa ada yang malu.
Tapi masalahnya kenalan aku ni cun kot. Kau nak malu apa? Takut orang kata kau sebenarnya gi buat muka?

Tu kira ok lagi.
Yang tak boleh blah muka dah sah-sah Jawa tapi mati-mati taknak ngaku Jawa.
Tengok nama bapak pun tau kau Jawa lagi taknak mengaku.
Ni memang aku nak bagi siku je rasa.
Yang peliknya KENAPA MALU MENGAKU JAWA?
Padahal masyarakat terbesar kat dunia kalau tak salah aku masyarakat Jawa. Cuba check population if statement aku ni masih valid.

Aku bukan 100% Jawa.
Jawa cuma belah bapak aku. Mak aku bukan Jawa.
Tapi aku paham cara hidup and kelakuan orang Jawa.

Aku pernah baca satu buku pasal sosiologi.
Kat dalam tu dia cerita banyak perkara but yang aku ingat sekali pasal Jawa.
Dia kata orang Jawa ni hidupnya berteraskan satu fahaman yang sangat jelas iaitu hidup di dunia hanya singgah sekejap seumpama hanya untuk makan dan minum. Disebabkan fahaman yang sangat jelas ni la orang Jawa sangat mementingkan hubungan dengan manusia sebab mereka sangat percaya kebaikan yang dilakukan oleh seseorang di dunia akan menghantarkan orang tersebut balik kepada Tuhan dalam keadaan yang baik seperti awalnya.

Ni pengalaman sendiri.

Kalau kebetulan tahun tu giliran hari raya pertama kat Muar (kampung Pak Aji), hari raya sebenarnya bermula pada malam raya. Bukan pagi raya.
Nak tau kenapa?
Sebab lepas je takbir kat surau, orang-orang kampung ni dah start ziarah-menziarah walaupun jam dah pukul 12 malam.
Yang bertambah aku pelik, nenek and arwah atuk aku sikit tak mengeluh walaupun dah nak dekat pukul 1pagi, dorang masih lagi layan tetamu.
Kadang-kadang tu dah pukul 1130pm pun kalau ada orang datang rumah, boleh lagi nenek aku nak hidang nasik bagai ajak makan. Hoih! Gila tak kuasa aku okeh.
Dalam hati aku macam nak kata je ko ni dah kenapa malam-malam buta bertandang rumah orang, kau takde rumah?
Macam takde common sense dah waktu tido tapi kau still lagi merayap kat rumah orang tak reti nak balik-balik.
Padahal semua anak cucuk dah bentang tilam ni, tapi semua terpaksa duduk bersimpuh bersengkang mata sebab tetamu belum balik.
Kalau ikut aku, aku tido je. Lantak kau la kalau aku tido terkangkang tersiat nampak spender. Sape suruh kau datang time orang dah tido.

Tapi itulah perangai orang Jawa.
Dorang sangat menjaga hubungan dengan manusia.
Kau datanglah pukul berapa pun, dengan muka manisnya dia pelawa kau masuk, siap bagi makan lagi.
Macam nenek aku kan, syarat dia bangun pagi kena masak nasik dulu.
Dia cakap apa-apa hal nasik kena ada.
Kalau tiba-tiba orang datang, kalaupun lauk belum masak, boleh buat nasik goreng dulu.
Ya ampunnnnn. Tak kuasa aku asal bangun pagi je nak memikir apa nak bagi orang makan. Baik aku pikir aku nak makan apa.
Seboleh-bolehnya, setiap tetamu yang datang tu dihidangkan dengan makanan berat.
Kalau boleh hidang nasi. Tak main la simpan stok biskut kat rumah.
Kalau rumah aku ni memang banyak je stok kepok lekor, stok karipap frozen, stok keropok keping.
Ni untuk tetamu yang datang mengejut. At least ada la jugak benda nak dihidang kan?
Tapi, orang Jawa, NO!
Kau tetamu mengejut ke, kau tetamu tak mengejut ke, semua nak dibaginya nasi.
Walaupun pada waktu kau datang tu dia cuma ada telur mata ngan sambal belacan, tetap dia mati-mati pelawa kau makan jugak.
Kalau macam kita, takde lauk nak hidang, malu nak ajak orang makan sekali kan?
Tapi orang Jawa punya konsep, lauk cerita nombor dua, yang penting tetamu balik rumah dalam keadaan kenyang.

Tu malam raya punya cerita.
Belum pagi raya lagi.
Pagi raya pun orang yang sama datang beraya jugak. Tapi kali ni datang beraya official sebab nak bersalam.
Rasanya semua tau camana orang Jawa kalau bersalam.
Sampai skarang aku belum boleh celen cara orang Jawa bersalam raya.
Gila lama dorang bersalam. Dah la lama, senyap sunyi pulak tu.
Tah hape yang dia cakap aku tak tau tapi yang disalam tu kemain lagi mengangguk. Macamkan ye ye je dengar. Padahal aku kat tepi pun tak dengar camana yang disalam ni boleh dengar?
Dah la senyap, lama pulak tu bersalamnya. Banyak nau dosa gamaknya.
Even until now pun kalau Pak Aji salam ngan nenek, memang lama.
Aku pulak takleh salam lama-lama nanti penyudahnya menangis je.

Bila kitorang pegi beraya rumah orang pulak, tak kira la sedara dekat ke, jauh ke, baru first time datang beraya ke, layanannya sama, tak banyak beza.
Pernah satu time dulu masa kecik, Pak Aji nak mencari rumah sedara, waktu tu dah malam.
Mata pun tak berapa jelas if rumah tu betul ke tak.
Tuan rumah keluar, and borak lebih kurang ngan Pak Aji.
Aku ingatkan dah jumpa dah rumahnya, rupanya bukan.
Tapi tuan rumah tu beria suruh kitorang masuk jugak rumah dia.
Dia cakap "Kan ke ni raya...apa salahnya masuk beraya dulu".
Ya Allah, mulianya la pakcik tu.
Honestly kalau orang ketuk pintu rumah aku and ternyata orang tu salah rumah, aku tak ajak masuk weh.
Lagi pulak dengan keadaan zaman sekarang yang susah nak percaya orang.
Sedara-mara sendiri pun kadang kita tak kenal lagi perangainya camne, inikan strangers. Memang takde la aku pelawa masuk.

Tu time beraya.

Ni time balik pulak.
Kebanyakkan rumah-rumah orang Jawa yang aku pergi, everytime tetamu nak balik, dia akan tapaukan barkat.
Dah la tadi dia sumbat kita dengan segala macam makanan, bila kita nak balik dia tapaukan lagi dengan macam-macam makanan.
Dengan tempeyek, kerepek pisang, bahulu gulung bagai.
Cara dia tapaukan makanan tu bukan sikit-sikit ya. Dia tapau macamkan kita tak pernah makan kerepek pisang seumur hidup.
Nah, kau kerepek pisang sepeket besar.
Nah, ambik tempeyek sebalang.
Memang lepas tu konfem tiap-tiap tahun makcik tu akan nampak muka aku datang beraya. Hehe.

Lagi satu yang aku perasan orang Jawa ni kuat cari sedara.
Sampaikan kalau kat majlis kawen, penuh dengan sedara mara dia je.
Tetamu jemputan tak ramai mana pun.
Contoh paling dekat bapak aku lah.
Time Ibal kawen hari tu, dari 1000 keping kad, 400 untuk sedara Pak Aji je.
Belum masuk sedara Mak Aji, jiran, kawan-kawan Ibal, opis mate Ibal, kawan-kawan Mak Aji and Pak Aji.
Sampai aku pelik ni sape yang nak kawen sebenornya?
Sampai 400 kad hanya untuk sedara! Sedara dia sorang lak tu. Kalau campur ngan sedara Mak Aji tahanlah lagi.
Bila aku check-check nama entah nama saper-saper je lah yang bapak aku jemput.
Ada yang aku tak pernah dengar pun.
Bila tanya Pak Aji, ni saper?
Dia cakap "Ni sedara tapi 5 tahun tak sekali berjumpa".
Aku macam huh???
Nampak sangat itu sedara jauh. Ntah dia ingat lagi ke tak. Takyah la jemput pakai kad. Save the kad untuk orang lain. Jemput je la dengan call.
Tapi Pak Aji punya konsep pulak "Takpela, setidak-tidaknya bila dia dapat kad dia tau yang kita masih ingat dia".
Hmm..ok lah.

Disebabkan faktor kuat cari sedara la maka kalau balik beraya kat Muar, satu kampung tu aku kena ikut Pak Aji beraya sebab semuanya dah kategori sedara, walaupun tuan rumah tu adelah nenek sedara punya biras. Tetap masuk beraya. Tuan rumah tu pun dah blur-blur ni sape la yang datang ni. Kena habiskan 10 minit terawal untuk explain salasilah keluarga barulah tuan rumah ingat ni anak kepada sape. Aduii, satu hal.

Tapi that is the beauty of orang Jawa.

Mungkin elemen ni ada pada masyarakat selain Jawa, tapi berdasarkan pemerhatian, macam tu la keluarga Jawa dalam family aku, yang aku kenal.
Aku ni darah je Jawa, tapi cakap Jawa pun tak pandai.
Nasib baik makan tempe pandai.



posted by aveo757 @ 11:44 AM  
‹Older
Kalau hujung minggu ada kat rumah memang cerita aku semua pasal makan
March 10, 2015


Mula-mula nak bagitau kat semua customer Ephyra.
Last week mana yang terima offer by invitation, ada yang aku dah terima payment.
Tapi memandangkan offer tu sangat gojes, jadi sistem aku dah bersusun dengan order dan aku tak dapat nak deliver sekaligus. Memandangkan aku baru close offer Sabtu, jadi semalam baru start deliver 1st batch. Today akan deliver 2nd batch pulak. Dan aku harap stok Ephyra yang baru akan sampai petang ni so that aku tak putus stok. Don't worry, stock Ephyra memang ada cuma kat tangan aku dah menyusut but insyallah petang ni sampai so that esok aku boleh deliver 3rd batch. Aku harap dapat kerjasama dari semua customer supaya aku tak menggelabah. Sendiri buat offer pastu sendiri menggelabah.

Ok. Now cerita hujung minggu.

Aku ni kan kalau hujung minggu je mesti cerita pasal mentekedarah tak abis-abis.
Life aku ngan En Wan ni banyak berkisar tentang mentekedarah tak sudah.
Sabtu baru ni, lepas habis bisnes class En Wan jemput.
Rayyan excited nampak mak dia abis kelas, terpekik-pekik dia dari dalam kereta panggil mak dia macamkan dia sorang je ada mak.
Pastu aku tengok Redza pun ada.
Ok lah cukup korum. Jom pi makan.
Mak mertua aku tak ikut sebab kebetulan hujung minggu lepas Kak Long datang with anak-anak dia, so mak melepak kat rumah ngan cucu-cucu.

Aku ajak En Wan makan Japanese food.



Kitorang pegi Sakura Fuji Restaurant kat Plaza Masalam.
Ni baru betull-betul Japan ambience.
Duduk pulak bersila, memang just nice la si panglima tu terkuak terlentang bagai.
Tu belum lagi dia pi masuk lubang tempat letak kaki bawah meja tu. Ninja tengok anak aku pun boleh gostan agaknya.

Standard restoran Jepun akan bagi hot towel dulu.
Rayyan dapat towel ni dia pegi lap lantai, "Ma, adik mop Ma".
Sayu ye waiter tu pandang anak aku mop lantai ngan towel dia.


Ebi tempura feveret En Wan and Redza.


Ika Shogayaki feveret Redza


Edameme, of cos la feveret aku.

Asal masuk mana-mana restoran Jepun je, memang ini aku kunyah dulu.
Kalau Sushi King punya edameme, cantik-cantik.
Kalau Sakae Sushi punya edameme siap ngan tangkai-tangkai sekali dia hidang. Aku tak berapa suka sebab macam bersepah.
Yang Fuji ni punya edameme pun kemas, pastu besar-besar and manis.
Bukan kata manis like gula tapi manis fresh.


Beef Teriyaki ni pun pilihan aku.

Padahal Rabu lepas aku bertenet ngan CEO Ephyra pun aku bedal beef teriyaki gak.
Pastu Sabtu, selang 3 hari aku balun beef teriyaki lagi.
Memang sedap sangat, suka gila!


Yang ni pun hidangan wajib aku, Ebi sushi.

Membazir je kau letak wasabi situ, takkan aku sentuh punya.
Cukup la terkantoi sekali gelojok makan ebi sushi tak check bawah tu ada wasabi ke tak. 
Rupanya chef dah seletkan siap-siap wasabi. 
Gila berapi telinga aku. Herot-berot muka aku kontrol ayu.
One thing aku suka kalau makan kat restoran Jepun like this, dia punya udang memang size besar and tebal. Tak macam ebi sushi kat Sushi King or Sakae Sushi.



Tengok gamba sendiri tengah makan pun boleh terasa lapar balik.

Petang tu aku order :

Nasi x 3
Miso sup x 2
Fresh orange x 1
Green Tea x 1
Coke float x 1
Beef teriyaki
Ebi sushi x 1 plate
Ebi tempura 
Ika shogayaki
Edameme

Total RM148.

Standard la ni, lebih kurang kau makan kat Sushi King gak harga dia.


 Ahad besoknya, aku ajak En Wan pekena nasik dagang kat restoran SS19 (aku rasa ni alamatnya).
Ni memang port orang pantai timur aku rasa.
Restoran ni kena pegi awal sebab dah 2 kali aku sampai kul 10.30am, nasik minyok abis dah. Tinggal nasik dagang je. Tu pun nasib-nasib.


Nasik dagang kat sini memang mahal sikit tapi sedap. Mahal pun takpe.
Lagipun makcik ni tak kedekut lauk.
Ni untuk makan 2 orang, siap tapau bawak balik sebab ikan terlampau besar.


Nasik dia pun senonoh je dia hidang kan?
Sebab tu aku kata kalau mahal pun berbaloi.



Panglima aku ni kalau ujung minggu dia takkan lepaskan peluang ikut mana je mak bapak dia pergi.
Hari-hari lain nak jumpa mak bapak payah nau, dah malam baru nampak muka makbapak.
So, kalau weekend, walaupun mata dah kuyu, tapi bila dia dengar bapak dia start enjin kereta je tetap dia akan bangun terus menonong masuk kereta. Sikit aku tak pelawa dia ikut tapi dia pedulik apa. Biar jalan sambil tutup mata, ikut tetap ikut.

Tengahari tu En Wan nak gi Giant and bank.
Kejap je dia keluar En Wan whatsap gamba.
Belum sampai Giant pun lagi dia dah terlentok atas bahu bapak dia.
Tido sambil berdiri ni kau tau tak! Kau mampu macam ni?
Dah satu hal bapak dia kena drive sambil menyenget sebab nak tampung kepala dia.

Ada satu kali tu, dia tengah mandi main air kat bilik air bawah.
Bilik air kat hall aku berdepan dengan porch. Kalau aku start enjin memang sesape dalam bilik air boleh dengar.
Padahal dia tengah mandi, dia dengar bunyik enjin kereta je mencicit dia keluar sambil bogel menonong je terus naik kereta. 
Gila tak paham aku. Ni sejenis sawan kereta ke hape.



Disebabkan pagi tu dah makan heavy breakfast, tengahari aku tak masak sebab semua kenyang makan nasi dagang. Mak aku pun kata takyah masak sebab aku belikan dorang breakfast terlampau banyak sampai ada belen. So aku just lepak dalam bilik sembang-sembang ngan En Wan.

Last week baru la terasa lamanyaaaaaaa aku tak bersembang ngan En Wan.
Dah berapa minggu schedule aku penuh sampai weekend pun ada je program.
Ahad lepas aku ponteng kelas sebab rasa too much too take already. Aku nak recharge energy aku dengan melepak with family.

Memang betul-betul melepak aku Ahad lepas. 
Tah hape yang aku sembang ngan En Wan tau-tau dua-dua dah tetido.
Bangun-bangun je lapar sebab skip lunch.
Lepas Asar En Wan racun aku makan luar.
Dia ajak pi Paradigm Mall. Memang kitorang tak pernah sampai sana pun lagi padahal dekat gila ngan ofis lama aku. Nasib baik aku dah resign. Kalau tak, konfem gaji tetiap bulan bertahan 10 hari je. Memang dekat sangat mall ni ngan opis lama.

Not bad jugak mall ni.
Macam-macam ada.

Dinner kat Serai.


Sotong salted egg.


Tomyam seafood yang super mahveles, series tak tipu!

Aku penah masuk 2 jenis Serai, satu kat Shah Alam, another one kat Empire Subang.
Dua-dua kali aku order clear tomyam.
Ni kali order tomyam merah. Lagi sedap tomyam merah.


Fish and chip konon untuk Rayyan tapi dia tengok aku makan nasik dia pun nak makan nasik.
Maka, yang ni tapau untuk Redza.

Si Redza ni dah mengalahkan anak dara.
Cukup payah nak diajak berjalan.
Dia suka sangat duduk kat rumah. Ntah apa kena ntah.


Feveret aku, butter prawn.

Tapiiiiiiiiiiiiii, yang kat sini punya butter prawn tak sedap.
Lagi sedap butter prawn kat Absolute Thai.
Dia punya sarang telur tu tak menjadi.


Aku order sirap selasih.
Pun tak sedap. Tawar hebeh.
Dah kacau gula beria-ia pun tak sedap gak.


Tapi restoran dia lagi best dari Serai Empire.
View pun cantik.



Makan berdua je padahal tapi lauk macam makan 6 orang.
Aku dengan En Wan jenis yang suka makan.
Daripada aku shopping baju, baik aku habiskan duit kat food.



Tapi kalau ada peluang shopping baju, shopiing gakkkkk.
Baru kelmarin aku sedar aku dah lamaaaaaaaaaaaaa hilang nafsu nak bershopping.
Dah lama tak beli perfume, dah lama tak beli beg, lama tak beli kasut. Baju pun lama tak beli.
Sebab selama ni schedule aku tak sepadat 2-3 minggu lepas.
Selalunya sehari appointment, lagi 2 hari depan komputer. 
Bila minggu-minggu lepas ni schedule aku tight, and perlu berjumpa orang everyday, baru aku perasan yang balik-balik aku pakai baju yang sama.
Lantassssssssssssssss, lepas dinner terus masuk kedai rembat 4 blouse, 2 pants.
Jadiklah.

Dah la masuk fitting room pun Rayyan nak ikut sekali.
Aku rasa satu kedai tu tau la apa yang aku buat dalam fitting room.
En wan yang tunggu kat luar pun boleh dengar suara Rayyan memperincikan segala tindak-tanduk mak dia.

"Eiii...mama ni tak malu la bukak seluar"
"Eiii...tetek mama gemukkkk"
"Eiiii, perut mama besar lah!". 

Aku rasa cam nak tampa je.

Tapi nasib baik la aku dikurniakan dengan perasaan 'buat dek' yang tinggi dan muka selenga yang boleh tahan kebal, jadi aku keluar ke kaunter buat muka make dunno. Padahal aku tau semua ternanti-nanti siapakah gerangannya wanita bertetek gemuk yang keluar dari fitting room.


PROMOSI EPHYRA WITH EXTRA 5 SACHETS

posted by aveo757 @ 10:43 AM  
‹Older


MY FACEBOOK
GET UPDATES
ADS
MY PROFILE

Name: aveo757
Home:
About Me: Yes, I am Diana Ishak.
Yes, you are right, I am also known as Green Apple.


See my complete profile
TRAFFIC
POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST (dropdown menu)
MY TRAVEL DIARY
MY READING
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER