2022-12-07

Macamana akak and En Wan survive dengan gaji RM2500?


"Kak, macamana akak and En Wan survive dengan gaji RM2500 menyewa kondo dan pakai sport car?"

Akak syak yang bertanya ni mesti bari follow akak, kan?
Ok takpe. Terima kasih sebab sudi follow makcik berumur 45 tahun ni.

Yang pertama, itu bukan kondo. Yang tu apartment saja.
Paling tinggi sewanya RM820.
Unit yang aku sewa tu adalah unit paling luas.
Tak salah aku, unit bucu saja yang berbeza keluasannya. Yang unit tengah kecik sikit.
Kalau kondo, harganya jauh lebih mahal, apetah lagi kawasan Subang. Aku duduk apartment je.

Sebelum decided untuk duduk Fairville, kitorang dah tengok a few apartment, tapi En Wan tak berkenan.
Too small, too crowded, environment bising, too secluded.
Last kita jumpa Fairville, kebetulan pula unit kitorang nak tu belum pernah diduduki, luas pulak tu (luaslah untuk 2 orang duduk), jadi kita pilih situ.
Tapi, faktor utama adalah dekat dengan kilang En Wan.
En Wan memang nak cari tempat tinggal yang dekat dengan kilang sebab dia jaga production.
Kalau mesin sangkut tengah-tengah malam, tak jauh untuk dia datang kilang.
Faktor yang lain adalah, safety.
Masa tu dia bawa sport car.
Tau je la kereta-kereta macam ni tak boleh letak sembarangan. Memang jadi target.

By the way, sport car tu bukan beli dengan duit gaji yang RM2500 tu.
Itu kereta masa dia belajar kat Jepun dulu. Dia beli dari sana.
Sport car tu tak dibawa hari-hari pun. Bawa masa weekend je.
Hari-hari dia pergi kerja dengan kereta Kancil aku.
Kereta Kancil ni pun tak bayar apa-apa sebab itu hadiah dari Mak Aji sempena aku habis belajar.
Kami tak ada hutang kereta ketika tu.
Kami juga tak ada hutang pelajaran sebab masing-masing scholar.
Jadi, duit gaji RM2500 tu buat bayar sewa rumah and belanja hari-hari.
Tu yang boleh cukup tu. Tapi cukup-cukup je lah. Hahahaha.

Cuma tahun pertama memang ikat perut kaw-kaw sebab En Wan berhutang dengan Mak Aji RM14K untuk bawa keluar kereta tu dari port.
Dia ada duit sebenarnya, tapi En Wan ni jenis kalau dia ada saving, dia takkan keluarkan duit tu kalau tak betul-betul terdesak.
Dia cakap, kalau dia bawak keluar RM14K selepuk bayar kereta, terasa liat nak topup the savings semula.
Tapi kalau berhutang dengan Mak Aji, dia pasti disiplin bayar balik.
Masa tu dia calculate-calculate mampu bayar baik RM900+ setiap bulan.
Padahal mak aku cakap takyah nak laju-laju sangat bayar balik, bayar sikit-sikit pun takpe.
Taknakkkkk. Nak bayar kasi cepat settle katanya.
Maka ikatlah perut laki bini nak bayar RM820 + RM900 konsisten.
Kat situ je dah lebih dari separuh gaji.
Tu yang En Wan pulun buat OT.
Masa tu dia masih junior engineer, layak buat OT.
Kaw-kaw dia pulun. Cecah gak RM3K. Tapi tak selalulah dapat RM3K ni.

Tahun pertama memang sakit sikit.
Dengan aku yang tak bekerja, dengan bayar hutang Mak Aji lagi.
Dari segi duit memang tak bertambah.
Tu pasal aku cuba kurangkan pengeluaran duit.
Hari yang aku takde kelas, duduk rumah seharian tak pasang kipas.
Nak jimat letrik punya pasal.
Nasib baik rumah tingkat atas sekali. Berangin.
Tak pernah aku ajak En Wan keluar berjalan, melainkan dia ajak.
Masa tu beli barang dapur kat kedai runcit depan kawasan rumah je.
Takut nak masuk Giant. Bukan apa, Giant tu banyak sangat pilihan. Karang rambang mata.
Nak beli takde duit, buat menambah stress je.
Baik aku shopping kat kedai runcit, pilihan terhad, kurang sikit rasa nak membeli.

Tahun pertama hidup berdua, dengan tak bekerja, moment paling sedih adalah bila nak sambut raya.
Aku takde duit, nak beli baju raya pun takde duit.
Aku tak mintak En Wan.
Dah nak hujung-hujung raya, masih aku takde baju raya.
Tapi takpe, baju kurung aku masa belajar banyak. Boleh pakai.
Bukan orang kampung dia tahu pun aku pakai baju lama.

Masih simpan lagi baju kurung raya yang En Wan belikan masa aku takde kerja dulu.
Simpan untuk kenangan. Biar diri ni beringat sikit pernah lalui zaman nak beli baju pun takde duit.
Aku muat lagi tau baju ni. Nanti aku pakai.

Tahun pertama kawen memang dah plan tak mahu ada anak.
Walaupun orang-orang tua bising "Apesal tak mengandung lagi?" (kau ingat aku tak pernah dapat soalan ni?), aku direct je jawab "Tak ready lagi".
Biarlah nak kata apa pun, esok yang nak membela aku juga. Bukan orang yang bertanya tu.
Memang anak tu rezeki, dan datang dengan rezeki.
Tapi, kita juga diberikan akal untuk merancang.
Aku tak ready nak membesarkan anak dengan keadaan bercatu perbelanjaan.
Takde keseronokan menyambut orang baru bila dalam kesempitan. Jadi, biarlah dulu.

Habis belajar, cari kerja.
Inilah perkara yang aku rasa rugi, bila sambung belajar tapi taknak jadi pensyarah.
Selalunya orang yang sambung belajar ni, aimnya nak jadi pensyarah.
Tapi minat jadi academician tu takde.
Aku cari kerja lain.
Banyak tempat aku pergi interview.
Semua tempat aku pergi, aku dapat.
Apply jadi event planner exec, dapat.
Apply jadi management exec, dapat.
Apply jadi procurement exec, dapat.
Apply jadi patent exec pun dapat.
Tapi dah dapat, aku reject. Sebab? Masalah transport.
Aku ni nama je ada kereta Kancil, tapi takde lesen.
Kereta aku tu En Wan yang lenjan.
Rezeki betul dia kawen dengan aku, sekali dapat dengan kereta pakejnya! 😆

Dulu, mana ada LRT ni semua kat Subang.
Semua kerja yang aku dapat area KL and Ampang.
Jenuh wehhh nak menapak dari Subang.
Dah tentu-tentu naik komuter.
Dari komuter naik LRT. Dari LRT naik bus pulak.
Adehhh, penat atas jalan.
Cuma satu je kerja kat KL yang aku accept - Medical Underwriter Prudential.

Aku accept sebab inilah interview paling challenging.
3rd stage interview. 3 kali datang Prudential untuk interview.
Challenging sebab banyak gunakan ilmu bio-medicine and problem solving skill semasa interview. Berpeluh.
Gaji pun oklah, tahun 2002 RM1800. Not bad.
MU takde OT tetapi selalu ada reward Parkson voucher.
Kalau close case lebih dari sepatutnya, dapatlah voucher.
Tapi nak close case pun takleh suka-suka.
Dibuatnya case yang kita close tu critical case, nayaaaaa.
That's why bukan senang MU nak luluskan kes. Banyak yang dorang kena teliti.
Sebab itulah, kalau MU luluskan policy, jangan banyak bunyi premium mahal ke apa ke. Grab je.
Bior premium tinggi asalkan dorang cover.
Itu lebih baik daripada kena reject lansung.
Jenuh la nak keluar duit sendiri kalau sakit nanti.

Bila dah kerja, ringanlah sikit beban perbelanjaan.
Semua gaji aku, aku serahkan kat En Wan.
Patutnya gaji dia yang aku pegang, kan? Hahaha.
Tapi takpelah, sebab dia lagi pandai manage duit.
Tapi tak lama kerja sini, Masuk Nov 2002, keluar Ogos 2003.
Reason terbesar quit adalah, jauh.
Jenuh la pagi-pagi Subuh dah ada dalam komuter. Sampai rumah dah malam. Tak jumpa siang.
Aku cari kerja yang dekat-dekat je dengan rumah.
Oh dalam tempoh masa berhenti kerja tu, aku belajar kereta.
Malam-malam prektis dengan En Wan. Punyalah nak cepat pandai.
Sebab En Wan yang belanja duit belajar kereta.
Dia bagi syarat "Sekali je abang bayar. Kalau fail, repeat pakai duit sendiri".
Bersungguh aku belajar. Sekali je, lulus.
Lagi terer aku dari dia. Dia repeat 2 kali baru lulus. Kahkahkah.

Bila dah pandai bawa kereta, aku try la cari kerja sales.
Sales gaji murah, RM1600 je.
Tapi takpe, sebab dekat dengan rumah dan ada komisyen. Aku grab je. Takde hal.
Rupanya kat sinilah rezeki aku.
Kalau ikut gaji RM1600 tu memang tak mampu la nak beli rumah cepat.
Sewa apartment pun dah RM820.
Nak belanja hari-hari lagi, nak menyimpan lagi.
Tapi sebab kerja ada ada komisyen, maka aku pulun buat sales.
Dapatlah menyimpan untuk beli rumah pertama, preparation nak ada baby, dan ambil bibik.
3 tahun setengah menyewa, selepas tu dapat beli rumah pertama.
Umur 27. Lambatlah dari orang lain.
Orang lain lagi awal dapat beli rumah.
Kawan En Wan umur 27 dah beli second house.

Begitulah ceritanya macamana kitorang survive dengan RM2500.
Setahun je survive dengan gaji tu sementara nak tunggu aku habis belaja.
Tahun seterusnya agak lega sikit.
Tak banyak pun leganya, cuma kalau dulu hari-hari memasak, bila dah kerja tu dapatlah makan luar.
Kitorang dulu, petanda dah dapat gaji adalah - makan kat Khalifa dan Carlos.
Khalifa tu sebuah kedai mamak kat USJ7. Kedai mamak je pun.
Carlos tu pulak restoran jual kueyteow.
Itulah makan mewah kitorang bila dah dapat gaji.
Kedai lain tak berani nak masuk.
Bawak kereta sport kemahen, kan? Kahkahkah.


2022-12-06

Jangan ingat kau je berkorban, pasangan juga berkorban.



Itulah luahan seorang isteri.
Sepanjang aku jadi blogger, ramaiiiii, tersangat ramaiiii pembaca blog di kalangan wanita/isteri luahkan cerita kat aku tentang masalah yang dorang hadapi bila suami selalu terlupa yang isteri juga ada impian dan kehendak.
Lebih-lebih lagi isteri yang tak berkerja, kesian sangat aku dengar cerita sorang-sorang.

Ada yang suami bagi nafkah RM300 dan segalanya itulah dalam RM300.
Nak ganti bra pun situ, nak ganti seluar dalam pun situ, nak beli deodoran, krim muka - semua situ.
Ya, aku faham, nafkah ikut kemampuan suami. Itu aku tak sangkal.
Tapi some suami lupa, tanggungjawab membeli pakaian isteri juga terletak dibahunya.

UAI pernah cakap, minimum isteri MESTI berbaju baru sepersalinan lengkap 2 pasang setahun.
Maknanya dalam setahun, suami MESTI belikan isteri 2 kali sepersalinan - baju, tudung, anak tudung, bra, panties, stokin, handsock, kasut - sepersalinan.
Bukan satu, tapi 2.
Ustaz Kazim kata now rawatan perubatan dah satu keperluan, bukan kehendak lagi.
Bermakna, menyediakan medical card untuk isteri pun dah boleh diconsider.
Kalau suami follow apa yang UAI cakap, bagi nafkah RM150 pun rasanya isteri tak bising.
At least RM150 tu isteri boleh top up beli 2 pasang lagi bra and panties.
Ini kita cerita paling minimum la ya. Sebab kalau aku 3 pasang bra seminggu pun tak cukup.
Takpe, kita cerita paling minimum punya.

Aku pernah hidup dalam situasi minimum.
Masa tu aku sambung belajar.
Sambung belajar ni tak ada dalam plan kitorang sebelum berkahwin.
Plannya adalah lepas grad (Bachelor), masing-masing kerja.
Sambung belajar tak pernah ada dalam plan aku and En Wan.

3 bulan selepas kawen, aku decided untuk berhenti kerja, dan sambung belajar sebab aku realized bidang aku ambil ni tak ada demand di Malaysia, melainkan jadi sales atau lecturer.
Aku tak minat sales.
Aku ada kelebihan good result ketika tu, jadi sambung belajar menjadi pilihan.
En Wan tak suka sangat aku sambung belajar sebab benda ni tak pernah ada dalam plan.
Dalam our plan, masing-masing kerja and berkongsi pendapatan untuk mulakan hidup berkeluarga. That was the plan.

Tapi aku perlu keraskan hati untuk sambung belajar sebab aku mahu masa depan yang lebih baik.
Dalam tempoh sambung belajar tu, aku takde pilihan lain selain catu apa yang boleh dicatu.
Masa tu dah berpindah ke USJ. Menyewa apartment RM820/sebulan.
Sedangkan aku tak bekerja, dan gaji En Wan baru RM2500.
Almost 33% duit gaji hanya pada sewa rumah.
Kat Subang Jaya tak banyak rumah yang murah sewanya.
Kalau nak, maybe kena duduk jauh sikit - somewhere in Puchong atau Shah Alam. Rumah flat.
En Wan taknak. Dia nak paling tak pun apartment yang guarded, with good maintenance.
Masa tu dia pakai sport car, jadi tak mahulah duduk kat tempat sembarangan katanya.
Maka hadaplah RM820/sebulan untuk apartment seketul.
Tapi puas hatilah sebab persekitaran aman, bersih, good maintenance dan jauh dari kesesakan.

Inilah rumah pertama kitorang yang disewa pada bulan Disember 2001.
Yang aku bulatkan tu tempat tinggal kitorang.
En Wan sengaja pilih atas sekali, feeling penthouse.
Duduklah kitorang kat sini until pertengahan 2005.

Ceritanya rumah ni banyak menyaksikan pengorbanan seorang isteri.
Disebabkan aku tak bekerja, banyak kehendak dan kemahuan aku pendamkan.
Nak, tapi tak terluah sebab kesian En Wan kerja sorang.
Apa yang boleh kurang, kurangkan.
Apa yang boleh pakai seadanya, pakai seadanya.
Kabinet dapur aku adalah rak kasut.

Lebih kurang gini kabinet dapur aku. Dia sebenarnya rak kasut.
Tapi aku tanggalkan sikit rak kat dalam tu, adjust untuk letak periuk and pinggan mangkuk.
Atas kabinet tu letak stove yang berharga RM49 (ya, aku ingat lagi harganya).
Tepi tu ada ruangan sikit untuk tempat potong-potong sayur ikan segala.

Sebelum aku merasa dapur ini (rumah pertama)....

Dan sebelum aku dapat dapur ini (rumah sekarang)....

...inilah ruang dapur aku masa kat apartment.
 
Nampak tak stove legend RM49 tu?
So, jangan ingat aku tak pernah lalui zaman ni.
Punyalah keciknya kabinet dapur tu, sampaikan kuali pun tak muat letak dalam tu.
Maka kuali kekal berada dalam rak pengering atas sink.

Sebab itu aku boleh faham bila isteri-isteri ni luahkan cerita kepayahan hidup.
Aku pernah berada di tempat tu. Aku pernah rasa pendamkan keinginan sebab tak mampu.
Nak beli krim muka pun berkira-kira sebab duit kena simpan untuk kos belajar.
Dah la tak dapat membantu contribute pada kewangan keluarga, biarlah jangan menyusahkan suami pulak. Itu pikiran aku dulu.
Padahal isteri tanggungjawab suami, kan?
Tapi, aku tak mahu menyusahkan. Jadi, apa yang aku boleh pendam, aku pendam.

Rumah sewa tu menyaksikan aku rajin berpuasa, sebab nak jimat.
Sehari makan sekali je, waktu berbuka. Nak jimat duit pasar.
Kesian En Wan keluar duit sorang beli barang dapur.
Padahal tanggungjawab dia, kan. Tapi aku kesian.
Bila kesian, maka kenalah berkorban.
Daripada aku lapar sesaja, baik puasa.
Makan pun kadang-kadang bercatu.
Kadang aku goreng ayam 2 ketul je. Dua-dua untuk En Wan.
Aku makan lauk sayur and telur dadar.
En Wan macamana pun mesti ada 3 lauk atas meja.
Jadi lauk utama mesti yang sedap, seperti ayam goreng.
Lagi 2 adalah sayur dan telur goreng. Atau ikan bilis goreng. Atau sardin.
Nasib baik aku dah biasa susah dari kecil.
Dah biasa mengalah adik makan sotong, aku makan ikan.
Jadi tak susah nak bagi En Wan makan lauk sedap, aku belasah telor. Janji kenyang sudeyyyy.

Tapi tu lah, keinginan banyak yang aku pendamkan.
Boleh je nak minta En Wan beli, tapi aku rasa bersalah sebab aku yang betray our janji untuk bekerja selepas berkahwin, last-last dia kena tanggung segalanya.
Kalau ikut Islam memang patut dia tanggung pun, tapi disebabkan sama-sama nak hidup selesa, patutnya aku contribute sama.
Masa tu, insuran pun aku takde.
En Wan ambil sorang sebab dia perlu insurans kerana bekerja, terdedah dengan risiko kemalangan tempat kerja (handle mesin).
Time tu aku nak balik Bangi pun berkira-kira sebab duit tol, duit minyak.
Padahal Bangi tu dekat je kan, tapi balik pun 3 minggu sekali.
Balik mestilah nak bawa buah tangan. Takkan nak balik kosong je.
Jadi kena tunggulah pak incik aku gaji.
Yang best tu tiap kali Mak Aji call "Masak apa hari ni?", terpaksa la aku goreng nama-nama masakan yang sedap biar dia tak susah hati.
Padahal aku tak makan pun sebab puasa.

Apa yang aku nak cakap, isteri yang tak bekerja ni sekali imbas nampak macam tak contribute apa-apa tetapi ramai tak nampak pengorbanan yang dia buat.
Apa yang dikorbankan orang tak nampak sebagai satu contribution.
Puasa sebab nak jimat barang dapur.
Tak on kipas sepanjang hari sebab nak jimatkan bil letrik.
Tak meminta-minta sebab taknak bebankan kewangan suami.
Macam video tadi bila Denzel kata dia banyak berkorban kerana kononnya bekerja untuk menyara keluarga.
Dia tak sedar isterinya juga berkorban banyak perkara.

Sesungguhnya perkahwinan itu mudah.
Yang susah ialah menjaga keharmonian dan ketenteraman dalam keluarga.
Dan antara perkara yang menyumbang kepada keharmonian adalah ketika suami dan isteri berada dalam satu team yang sama, iaitu memahami antara satu sama lain.
Memahami keperluan pasangan, memahami kehendak pasangan, memahami masalah pasangan, memahami impian pasangan.
Jangan ingat kita je berkorban, pasangan juga berkorban.
Jangan ingat bila kita sorang cari duit, yang tak cari duit tu tak menyumbang apa-apa.
Walaupun dia tak mencari duit, pasti ada yang dia korbankan demi taknak menambahkan beban si pencari duit.
Sesekali tanyalah isteri - nak baju? Nak skincare? Nak beli bra baru? Tanya. Tanya. Tanya.

Isteri ni, kalau suami tanya pun dia dah happy tau.
Belum dapat beli lagi. Aku tahu sangat perasaan tu.
Dulu window-window shopping, lalu sebelah area bra, sekali En Wan offer "Taknak beli bra baru? Pegilah beli. Ambik 2".
Tak tentu arah aku pilih oii. Macam pilih emas.
Padahal Scarlett bra je pun. RM10/sehelai.
Tapi dia punya happy dan syukur macam dapat beli kedai bra!

Sama macam nafkah.
Aku percaya isteri tak kisah nilai nafkah, yang penting bagi.
Cuba kau, kerja penat-penat, sekali bos belanja makan je. Tak bagi gaji. Apa kau rasa?
Samalah macam isteri, bagi makan tu is bagi makan.
Tapi bila hujung bulan dapat duit nafkah walaupun sikit, seronoknya lain macam tau.
Walaupun gaji aku masuk setiap 27 haribulan, aku suka setiap kali 1 haribulan, sebab itu adalah "hari gaji" aku dari En Wan.


2022-12-04

Anak sulung dah terbiasa dengan hidup seadanya.



Menangis aku tengok video ni. Terus teringat Redza. 
Walaupun apa yang Redza dapat, Rayyan pun dapat, tetapi dorang lalui pengalaman tu dengan cara yang berbeza. 
Sehabis baik aku and En Wan cuba untuk balancekan semuanya.
Apa yang Redza ada, Rayyan ada.
Di usia Redza dapat ini, Rayyan pun akan dapat benda yang sama.
Tapi tu lah, aku as ibu tetap tahu ada beza.

Orang kata, anak sulung adalah anak yang kuat kerana dia lahir ketika mak bapak sedang membina hidup berkeluarga.
Anak sulung dah terbiasa dengan hidup seadanya.
Of cos "seadanya" tu pun berbeza antara satu keluarga dengan yang lain.
Ada keluarga yang level "seadanya" masih mampu makan sedap dan berjalan overseas.
Ada keluarga "seadanya" memang betul-betul sekadar apa yang ada. Basic.

Redza membesar semasa aku and En Wan struggle membina kerjaya.
Dia banyak habiskan masa dengan bibik.
Umur baru 4 tahun (baru masuk sekolah tadika), aku dah start run own company.
Busy yakmat. Takde pilihan.
Masa ni aku banyak lepaskan kerja-kerja di rumah termasuk menjaga Redza pada bibik.
Redza tido pun dengan bibik.
Kadang aku balik malam, dia dah tido.
Esok aku keluar pagi dia belum bangun.
Dapat cium je, lepas tu aku terus hilang sampai ke malam semula.

Setiap kali aku takde appointment pagi, aku akan bawa Redza round dalam kereta, dan cukainya di kedai runcit beli air kotak, aiskrim and mainan.
Lepas tu baru pergi kerja.
Sesekali, aku ambil peluang hantar dia ke tadika.
Bagitau makcik van tak perlu fetch pagi tu sebab aku nak hantar sendiri.
Ambil peluang siapkan dia, breakfast sama dan hantar ke sekolah.
Redza bernasib baik ada bibik. Takdelah "selekeh" ke sekolah sebab bibik uruskan.

Pernah aku attend sekolah untuk program drawing with parents, and that was Saturday.
Mak bapak lain datang berbaju santai sebab hari cuti.
Aku datang dengan baju nak pi kerja sebab ada appointment hari tu. En Wan pun kerja.
Mak bapak lain duduk drawing dengan sampai habis.
Aku sempat 20 minit je, lepas tu kena gerak.
Kesian Redza, dia habiskan sorang-sorang drawing takde siapa teman. Tapi menang.
Tapi maybe dia dah terbiasa mak bapak tak dapat nak spend time sangat kat dia, jadi dia ok. Maybe dia pujuk diri untuk ok.

Redza ni banyak menurun dari aku.
Dari rupa, warna kulit, kehenseman (ahgitewww), perangai "tak kesah", dan boleh menguruskan diri.
Yang dia tak ikut cuma perangai maknya yang lari dari boarding school.

Masa aku kecil dulu pun kebanyakan benda aku buat sendiri.
Terpaksa uruskan diri sebab mak bapak aku tak berkelapangan nak uruskan sebab masing-masing kerja.
Bapak aku cikgu waktu tu. Dah tentulah hari pertama sekolah dia takleh ambik cuti sebab dia sendiri mesti ke sekolah.
Orang lain masuk sekolah mak bapak teman. Paling tidak pun tolong bayarkan yuran.
Tapi aku tak. Pak Aji temankan aku sampai perhimpunan je.
Elok je dah tengok aku masuk barisan kelas yang betul, Pak Aji bagitau dia nak pi kerja.
Dia cuma ingatkan aku nanti duit bagi kat cikgu (yuran).
Masa bayar yuran dengan cikgu kelas, sepanjang-panjang barisan ibu bapa, terselit aku kat tengah sama-sama beratur dengan bawak envelope yang di-pinkan kat baju.
Dalam envelope ada duit yuran.
Aku tak berpeluang nak rasa sedih mak bapak aku tak tunggu aku kat sekolah sebab aku ada tanggungjawab nak buat, iaitu make sure duit kena bagi kat cikgu.
Kalau tak, mampuih aku kena sebat balik rumah nanti 😆.

Hari pertama balik dari sekolah pun balik sendiri.
Bebarapa hari sebelum masuk sekolah, Pak Aji dah ajar laluan yang aku kena ikut bila nak pergi and balik dari sekolah.
Tak susah, cuma sebab belum biasa jadi ada lah seram-seram sikit.
Berjaya sampai rumah dengan selamatnya on day 1.
Jiran Mak Aji terperasankan aku balik sekolah sorang-sorang.
Bahaya. Perempuan, umur 7 tahun kot. Mestilah bahaya, kan.
Tapi tawakkal betul mak bapak aku masa tu. Mungkin sebab dorang takde pilihan.
Hari esok dan seterusnya jiran aku minta anak sulung dia (lelaki) pergi sekolah and balik sekolah pun dengan aku.
Apa-apa pun kena tunggu aku katanya.
Padahal anak dia pun darjah 1 sama aku juga, tapi kelas lain.
Setahun pergi balik sekolah sama-sama tak pernah bercakap 😆.
Dah hujung tahun baru tahu nama dia Khairul Ikram. Rasanya dia kerja kat USA now.

Redza pergi sekolah En Wan hantar sebab Redza sekolah kat Shah Alam, dekat dengan kilang En Wan.
Tapi balik dengan van.
Kadang-kadang van sampai rumah lambat, pukul 2.15 pm.
2.45pm van KAFA dah sampai.
Kesian, kelam kabut Redza bersiap and makan.
Kalau aku takde kerja petang, baru aku ambil peluang hantar Redza ke KAFA.
Dapatlah dia santai-santai sikit.
Nampak keseronokan Redza kalau maknya yang fetch balik dari KAFA, sebab aku je yang merelakan diri aku dicukai.
Kadang-kadang aku sengaja singgah 7-11, biar dia dapat join beli apa dia nak.
En Wan kadang bising jugak, asyik offer anak 7-11 je.
Alah, 7-11 je pun. Apa je yang ada sangat dalam tu, bukan ada barang mahal pun. 

Aku jarang ambil tahu Redza ada homework ke tidak.
Seriously I was so busy masa tu.
Tapi Redza sangat tahu membawa diri and pandai take responsibility dengan kerja sekolah.
Dia jarang bawak balik homework.
Dia siapkan semua homework kat sekolah sebelum balik sebab nak main iPAD kat rumah tanpa gangguan katanya.
Apa-apa projek yang cikgu minta buat, dia handle sendiri. Tau-tau siap je.
Sampaikan hari kecemerlangan pun dia ambil hadiah sendiri, mak bapak tak datang sebab kerja.
Tau-tau je balik baru dia cakap "Ma, Redza dapat hadiah".
Sebab tu aku suka celebrate walau sekecil-kecil achievement anak-anak.
Maybe untuk mengurangkan rasa terkilan. 

Tapi walaupun macam tu, Redza rapat dengan aku.
Orang luar maybe nampak aku tak banyak involvement dengan hal anak-anak. 
Just like dalam video tadi, sebenarnya anak yang begitu masih ada mak yang masih pantau di rumah.
Cuma kami-kami ni tak dapat nak attend hari sukan, pertandingan mewarna, hari kecemerlangan, etc.
Apa yang aku boleh buat, if ada masa, aku akan spend time.
Main Lego sama, masak, bersembang, main game kat iPad dia, ajak pi 7-11 - benda yang simple-simple yang tak mengambil masa aku terlalu lama.
Because honestly waktu tu aku sangat sibuk membina kerjaya, I have no choice.
Boleh je nak tinggalkan kerja and bagi tumpuan kat anak, tapi kalau aku tak pulun, makin lama aku kena berada dalam tempoh tak stabil.  
Nak menunggu bisnes stabil dan boleh bergerak tanpa aku sepenuhnya, aku kena hustle gila-gila sebelum boleh bertenang-tenang.
Jadi, aku hanya dapat take part pada perkara yang simple-simple saja, asalkan bermakna.
Ajak Redza pi 7-11 nampak macam simple je, tapi bermakna untuk dia.
Walaupun hanya ke 7-11, waktu tu lah dia dapat sembang dengan mak dia dalam kereta, makan Slurpee sama-sama, dan cukai beli coloring book.

Sebab itulah role bibik sangat penting sewaktu tu.
Bukan melepaskan tanggungjawab kepada bibik, tapi aku perlu bibik bantu uruskan apa yang aku tak boleh nak urus.
Boleh je nak letakkan Redza kat nursery, tapi aku nak anak berehat di rumah.
Kau nak terlentang terlungkup ke biar dalam rumah sendiri.

Masa Redza kat Langkawi, aku ingatkan aku akan semakin jauh dengan Redza. Rupanya tak. 
Redza masih selesa bersembang and cari aku untuk cerita apa-apa hal.
Maknanya dia tahu, walaupun aku sangat sibuk tetapi dia ada moment-moment special dengan aku yang buatkan dia faham "My mother is a busy woman but she will be there when I need her".

Aku rasa itulah juga yang buatkan aku and Mak Aji rapat, walaupun beliau suka bertukar jadi singa secara tiba-tiba.
Now aku dah ada jawapan bagi setiap pertanyaan "Kak Di tak pernah rasa dendam ke dengan Mak Aji?".
No. Aku tak pernah berdendam sebab walaupun Mak Aji garang dan banyak lepaskan tanggungjawab mengurus rumah pada aku, tapi she did her part.
Masih memasak, masih mencukupkan keperluan anak-anak, masih memastikan anak-anak tidak berlapar, sesekali bawa anak balik kampung bercuti, sesekali berjalan, setiap kali kami dapat good result dapat hadiah KFC atau satey.
Jadi, takde reason untuk anak-anak berdendam.

Tapi sesekali datang juga rasa terkilan.
Terkilan sebab tak berpeluang spend time banyak dengan Redza.
Entahlah, maybe aku bandingkan dengan Rayyan.
Rayyan beruntung. Dia lahir sewaktu keadaan kitorang dah agak selesa.
Lahir-lahir pun terus di rumah sendiri, bukan rumah sewa macam Redza.
Dijaga oleh 2 bibik dan nenek pulak tu.
Pergi balik sekolah aku hantar and jemput.
Segala macam jenis teknologi dan ada di rumah dah.
Tu yang extra manja tu.
Sampai sekarang tido dengan nenek lagi.
Bilik dia hanya pakai waktu siang je.
Mandi pun kadang-kadang mandi bilik nenek atau bilik aku.
Kalau nenek balik Tganu, dia tido bilik aku. Nama nak tido bilik sendiri tak.

Walaupun masa tu tak boleh diputar kembali, maybe itulah yang terbaik untuk Redza.
Maybe Allah dah atur dia harus belajar untuk matang awal sebab perjalanan hidupnya Allah dah atur dia perlu hidup jauh dan "sendiri" seawal umur 13 tahun.
Apa-apa pun syukur, walaupun banyak yang aku tak berpeluang buat dengan Redza masa kecil, dia masih rapat dengan aku.
Apa yang Allah atur tu dah betul dah, kan?


2022-12-01

LUCK memainkan peranan in business.



Semalam aku share video ni di FB dan IGS. Hari ni aku nak elaborate.
Video tu sebenarnya respond to Kim's statement.
Dia kata dia berjaya sebab she work her ass off.
Dulu dia hanya biasa-biasa saja [yeah, rite!]. Katanyaaaa.

Oklah, ada kebenarannya kat situ.
Dulu Kim memang entah siapa-siapa je.
Dia hanya kawan baik (pencacai) Paris Hilton.
However, kau ingat sebarang-sebarang orang boleh rapat dengan Paris?
Kalau kau tak berharta dan ada connection dengan nama besar, kem salam nak jadi kawan Paris.
Jadi tukang basuh berak anjing dia pun belum tentu.

Disebabkan dia berkawan dengan Paris (asbab keluarganya memang dah sedia kaya dan terkenal), kebetulan Paris pula ada realiti show sendiri ketika itu, maka dunia mula kenal Kim. Slow-slow dia dikenali.
Lepas tu dia start produce reality show sendiri sampai semua orang pelik dia ni siapa yang tiba-tiba ada show sendiri?
Penyanyi pun tak, pelakon pun tak. Entah sape-sape.
Oh ye la, parents dia famous.
Tetapi masa tu masih lagi tak terkenal mana, until dia leaked her own sex video.
Masa tu barulah boom. Boom for nothing, until now.
Bila dah terkenal, barulah Kardashian sekeluarga gunakan peluang tu untuk start business. Business jadi boom.

So now, bolehkah kita anggap dia berjaya kerana usaha empat keratnya?
Ya, boleh.
Tak dinafikan dia berusaha.
Tetapi, kalau tidak kerana LUCK dia lahir dalam keluarga kaya dan famous, mungkin jalannya tak semudah mana.

Dalam business, menjadi seorang entrepreneur memang menarik.
If you play your cards right, seronoklah.
Selalunya apa yang kau dapat jauh melebihi apa yang boleh dicapai dalam kedudukan bekerja makan gaji.
Tetapiiiii, ada tetapinya.
Achieving business success is not a guarantee.
Statistik kata banyak business lingkup dalam usia 5 tahun.
Maka, business yang sustain lebih lama dari tempoh ni, adakah kerana hard work atau luck?

Many successful entrepreneurs akui LUCK memainkan peranan in business.
Some might say 10% luck and 90% hard work. Others will say the opposite.
Walaupun usaha juga memainkan peranan, it’s hard to deny that luck is a part of the success.
Skill dan bakat memang perlu dalam kebanyakan keadaan, tetapi jarang sekali individu yang paling berbakat, menjadi paling berjaya. Perasan tak?

Berbakat jadi pembaca berita, tapi rupa takde. Dapat?
Tak dapat.
Cantik adalah luck. Bakat boleh diasah.

Tak berbakat dalam nyanyian, tapi cantik. Dapat?
Dapat.
Suara hauk boleh pakai autotune, yang penting cun dan followers ramai.

Kaya tapi belajar tak pandai. Boleh berjaya dalam bisnes?
Boleh.
Dengan duit yang banyak chances untuk hire good staff adalah tinggi.

Bijak tapi takde duit untuk start business. Boleh berjaya.
Boleh, tapi mungkin ambil masa kerana segalanya kena start from scratch.

Muka cantik, jadi duta skincare. Laku?
Laku.

Muka tak cantik, ada orang nak ambik kau jadi duta?
Belum tentu.

Hari tu aku tengok seorang model buat pelancaran shawl.
Gempak betul pelancaran dia, pakai beberapa orang model.
Dah macam buat runway show.
Mana dia dapat duit buat launching yang gempak?
Sebab dia berduit dan golongan bangsawan.
Network dia power, modal pun ada, maka dia boleh dapat coverage yang besar untuk marketkan her produk.

Itulah dia kelebihan LUCK.
LUCK sebegini kalau dapat pada orang yang tahu menggunakan kelebihan itu dengan baik, makin cepatlah dia berjaya.

Ingat tak aku cerita hari tu kawan aku yang dapat investor (angel investor), padahal dia buat sales pun selalu tak hit target?
Itu pun LUCK juga tu.
Dia banyak bergaul dengan orang kaya-kaya, senang je dapat orang invest. Terus jadi gah company dia.
Connection yang power akhirnya dia dapat grant yang besar. Double victory.
Grant and angel investor ni semacam duit hangus.
Kau perform ke tak perform, kau dah dikira menang sebab duit kau sapu.

Lucky people like this are more likely to notice, create and act on opportunities, sebab dorang ada duit.
Duit kalau banyak memang banyak benda kau boleh buat. Banyak yang kau can manage.
Dapat bagi free gift, dapat bagi free sample, dapat produce macam-macam merchandize company, dapat organize free seminar, dapat arrange business trip ke sana ke mari, dapat join macam-macam paid program untuk create network dan reach yang lebih besar.
Dan yang paling best dapat offer gaji yang tinggi pada pekerja.
Semuanya kerana ada LUCK, iaitu MODAL/DUIT.

Orang-orang yang yang takde this kind of luck, macamana?

Bak kata Abraham Lincoln, “The harder I work, the luckier I get".
Maka yang tak born lucky, kita pulunlah usaha sampai jadi.
Don’t sit around waiting for the ideal opportunity to come your way; it just may not.
Kalau perlu ambik class, keluarkanlah duit untuk class.
Kalau perlu upgrade skill, carilah peluang untuk join online course atau sign up for special trainings.
Takde duit nak join? Juallah apa-apa - donut ke, jual sabun ke, jual vacuum ke.
Nampak macam tak fair, kan?
Tapi anggaplah itu bahagian kita.
Takde satu pun yang Allah aturkan tak best.
Kita kena terima dan jadikan ianya best. No choice.


2022-11-29

Golongan B40 mewarisi gelaran B40 kerana mentaliti ibubapa.


Hari tu aku ada up satu quote berbunyi - "Ramai golongan B40 mewarisi gelaran B40 kerana mentaliti ibubapa mengharapkan anak sebagai insuran hari tua".

SANGAT BETUL.
Ada mak bapak yang bila anak habis je sekolah, cukuplah.
Kena cari kerja. Bantu keluarga.
Cukuplah sekolah 11 tahun. Bagi mak bapak berehat pulak.
Padahal mak bapak belum tua sangat pun. Baya-baya umur aku je.
Tapi dah nak berehat, nak hidup senang makan hasil anak.
Itu ada ampun lagi. Ada yang jenis yang asal anak dapat gaji je, mula mintak itu ini.
Macamkan anak tu bekerja untuk lambakkan harta kat dia semata-mata.
Minta duit nak besarkan dapur. Minta anak buat loan sebab nak beli moto.
Tau-tau je beli gelang emas tapi anak kena bayar ansuran bulanan.
Mak bapak macam ni memang tak berjenis.
Alasannya, aku dah banyak berhabis membesarkan kau, sekarang kau kena balas jasa.
Inilah yang buatkan anak-anak baru nak merasa keluar dari kepompong kemiskinan, akhirnya mewarisi status B40.
Bukan kerana anak-anak tu tak berusaha, tapi sebab mak bapaknya toksik!

Aku kesian dengan anak-anak yang berada dalam environment macam ni.
Budak-budak ni perlu ditarik keluar dari kelompok tu.
Tapi tu lah, bak kata pepatah "nak seribu daya, taknak seribu dalih".
Some of them dah terikat dengan permintaan mak bapak.
Mak bapak pulak jenis yang drama. Buat teruk.
Anak jadi tak sampai hati bila tak tolong.
Maka ikatlah perut si anak demi nak menyenangkan hidup mak bapak.
Yang mak bapak pakat-pakat guna dalil "Bila lagi nak berbakti dengan orang tua?".
Macamanalah anak tu tak berbelah-bagi?

Salah seorang candidate yang pernah minta kerja dengan aku dulu ginilah.
Dia tak cakaplah, tapi kitan boleh tahu masalah dia.
Minta kerja remote (work from home).
Aku cakap aku perlu staff datang ofis.
Sekarang dah takde keperluan untuk work from home macam dulu sebab semua dah hidup normal.
Segala aktiviti dan berjalan seperti biasa. Jadi dia kena masuk ofis.
Tapi dia minta boleh tak setiap Rabu nak half day dan Jumaat kerja dari rumah.
Alasannya, Jumaat nak tolong mak bapak berniaga kat pasar malam.
Preparation kena buat dari pagi.
Rabu kena ambil adik balik dari sekolah pukul 4 petang. Takde siapa nak ambil. Kau rasa??

Aku cakap, "Adakah you expect majikan bertolak-ansur dengan jadual ni sepanjang tahun? Ini unfair untuk pekerja lain. Kalau pekerja lain boleh usaha datang ofis setiap hari, you sepatutnya ada effort yang sama".
Dia kata mak bapak minta hari Jumaat bantu mereka.
Aku tanya balik "So maknanya setiap Jumaat you bercuti la, kan? Sebab you takkan boleh buat kerja ofis from home pun sebab sibuk bantu parents that day. Setiap Rabu kena half day pula, sepanjang tahun. I think you are not ready for work".

Intern aku ada sorang gini juga masalahnya.
Dia nak dibenarkan bercuti pada bila-bila masa sebab bila mak perlukan bantuan, she has to be there.
Aku cakap internship mana boleh cuti. Ini adalah kelas.
Student punya cuti hanya weekend and semester break je. Hari kelas, kena hadir.
Tapi sebab nak tolong, aku allow buat internship from home.
One day, task tak submit. The following day tak submit juga.
Aku tanya mana task? Dia kata wifi belum bayar.
Ok kalau macam tu kenalah masuk ofis. Tak boleh, sebab kena tolong keluarga.

Entahlah kan, aku tak tahu nak tolong macamana lagi.
Sometimes, ada orang mahu ditolong. Ada yang tak mahu ditolong.
Dorang mahu berada dengan kebiasaan yang sama. Comfort zone.
Hakikatnya kedudukan mereka lansung tak comfort.
Tapi tu lah, bila dah terbiasa, mereka tak sedar yang kedudukan mereka sekarang bukanlah selesa.
Orang yang dah selesa dengan hidup susah, berusaha untuk keluar dari kesusahan adalah satu nightmare untuk dorang.
Rela dia terus hidup begitu dengan macam-macam alasan.
Alasannya, biarlah hidup sederhana.
Biarlah tak berjaya macam orang lain asalkan dapat bantu mak bapak.
Biarlah tak sambung belajar asalkan dapat berbakti pada orang tua.
Biarlah berhenti kerja asalkan dapat buat mak bapak gembira.

Salah cara orang-orang ni mengintepretasikan "berbakti pada orang tua".
Seolah-olah kita-kita yang berhijrah duduk jauh dari mak bapak ni tak berbakti pulak.
Helok je pun ramai berjaya. Dengan kejayaan itulah mereka guna untuk berbakti pada mak bapak.

I tell you, comfort zones are where dreams go to die. Comfort zone is dangerous.
Bila dah selesa dengan sesuatu keadaan, itu petanda kita bakal berdepan dengan danger.
Patutnya mak bapak yang B40 ni, bagi semangat dan ruang untuk anak-anak mengubah nasib mereka.
Kita dah merasa susah, takkan nak anak keturunan mewarisi kesusahan yang sama.
Dah lah zaman sekarang nak cari kerja payah, nak cari kerja yang yang gaji besar jauh lebih payah, apetah lagi kalau anak takde kelulusan.
Bila anak ada peluang sambung belajar, support.
Bila anak buat internship, support.
Kasi ruang anak buat intership dengan baik supaya majikan puas hati dapat serap terus jadi permanent staff. Kan senang.
Ini tak. Anak tu intership dia kacau kejap-kejap minta anak ambil cuti.

Yang anak pun slow talk la patutnya dengan mak bapak. "Mak, sekarang saya masih belajar, belum kerja lagi. Intership ni belajar. Kena habiskan. Tak boleh cuti. Kalau saya bagus, ada potensi dapat kerja tetap terus di situ. Gaji lebih besar dari alowance sekarang".
Some mak bapak mungkin tak tahu, jadi sebagai anak yang bijak, kenalah bagi pencerahan.
Nak keras sikit, "Mak nak hidup senang, kan? Jadi mak kena bersabar. Tunggu saya habiskan belajar. Buat masa ni kita semua kena berkorban. Saya berkorban habiskan belajar, mak berkorban uruskan hal mak sendiri sementara ni".

Kadang-kadang majikan bukan tak nak bantu. Dah habis bagi peluang dah.
Tapi kalau sentiasa hidup beralasan pun payah juga.
Nak seribu daya, taknak seribu dalih.
Jangan katalah aku tak lalui.
Intern sekarang, masing-masing ada laptop. Aku dulu takde pun.
Assigment aku tetap bersiap walau tulis tangan.
Tulis tangan pun tulislah, janji assignment berhantar.
Nasib baik masa pratikal, makcik aku bagi komputer kotak.
Dapatlah guna buat lab report.
Kalau tak, ke cybercafe la kita.

Aku pernah keja part time kat UKM jaga exam.
Balik jalan kaki sebab waktu balik tak sama dengan Mak Aji.
Memandangkan Mak Aji pun tumpang kereta orang, takkan orang nak tunggu aku kot. Balikla sendiri.
Jenuh menapak dari UKM ke Fasa 3.
Bawak payung. Kalau panas, takpe lagi. Kalau hujan, lencun sampai ke spender.
Tapi dek kerana nak merasa pegang duit yang tak sampai RM600 tu, tetap aku pergi kerja.
Kena menapak pun menapaklah.
Susah kita memang tak sama, tapi setiap kesusahan pasti ada jalan keluar kalau bersungguh.
Kalau dah memang tak nak tu, memang tak dapek nak nolong lah.

Aku seboleh-bolehnya tak nak memanjakan budak-budak muda ni dengan work from home, boleh masuk lambat, boleh balik awal, boleh kejap-kejap ambil cuti.
Bukan tak mahu bertolak-ansur tapi some of them naik lemak bila dibagi peluang demi peluang.
Boleh nampak bezalah budak-budak muda ni dengan permanent staff aku yang dah kerja 7 tahun.
Jauh beza - dari segi cara komunikasi, cara kerja, tanggungjawab - beza sangat.
Padahal staff aku masa baru masuk kerja dulu, muda juga.
Bukan duduk KL, masing-masing hijrah dari kampung.
Task yang aku bagi semua dorang usaha buat. Tak tahu, belajar.
Aku boleh cuti pi umrah 3 kali lah lepaskan semua hal ofis dorang uruskan.

Yang anak-anak muda ni, aku pulak yang risau masa depan dorang.
Boleh je aku nak buat bodoh, tapi aku mak tau.
Dorang ni baya-baya anak aku je.
Tak sampai hati nak tengok cara hidup yang gitu.
Kalau boleh nak je aku tarik dorang keluar dari environment yang tak membantu dorang jadi lebih baik.
Tapi masing-masing ada mak bapak lagi. Entahlah. Nasib baik anak orang.


2022-11-26

Kalau setakat tunggu PRU baru kita nak cakap berdegar-degar pasal politik, to me, lebih baik simpan sendiri.


Sedang elok aku nak buat post pasal ni, ternampak pulak post Puan ni.
Pinjamlah terus status dia.

Gini, ada sorang pembaca blog PM aku kat FB.
Dia bagitau ada orang order makanan sempena sambutan hari kanak-kanak kat sekolah area tempat tinggal dia next week.
Dah tempah sebelum PRU lagi sebab kuantiti agak banyak.
Tapi dia belum beli barang lagi, tunggu customer buat payment last week.
Sekali customer kensel.
Aku cakap oklah tu sebab awak tak rugi apa-apa, barang belum beli. Modal tak keluar lagi.
Dia setuju, cuma terkilan sebab dah seronok dapat order yang banyak.
Aku cakap, takpelah, takde rezeki. Habis kat situ.

Tapi lepas tu dia cakap "Kak, customer tu kensel order sebab parti dia kalah"

😆😆😆

Lepas stalk FB customer tu, dia come with that conclusion.
Aku tanya balik, "Dah tu apa kaitannya dengan kensel order? Bukannya dia order untuk celebrate PRU. Dia order untuk majlis hari kanak-kanak"

Kisahnya, yang PM aku ni dok buat status pasal politik everyday.
Biasalah, tengah vibe PRU katakan.
Agaknya ada pihak yang berasa hati (atau maybe meluat?).

Dia ginilah, ya.
Kita boleh anggap customer tu childish, atau tak profesional, atau tak berlapang dada, atau apa sahaja.
Tetapi at the same time, tengok diri kita.
Adakah kita profesional? Adakah kita berlapang dada? Adakah kita tak childish?

Bak kata Puan Ainon (screeshot tadi), bila berniaga, kita kena pelihara hubungan baik.
Memang kita boleh cakap "Suka hatilah aku nak sokong siapa. Kalau tak suka, itu masalah kau".
Ya, betul. Kita ada hak untuk suka siapa dan apa sahaja.
Tapi lepas tu janganlah pulak terkilan bila customer kensel order.
Sebagaimana kita mahu hak untuk sokong siapa, dia juga ada hak untuk beli dari siapa.
Hat tu kita kena beringat.
Mulut memanglah cakap "Tak kisahlah kalau dia kensel order. Rezeki Allah tentukan", tapi hati? Bengkek, kan?
Kalau kita benar-benar terima konsep rezeki, maka sepatutnya takde masalah bila orang kensel beli dengan kita, betul tak?

Sebenarnya aku pun terkejut juga bila ada cerita macam ni.
Sebab aku tak pernah ada pengalaman macam ni so far.
Bunyinya macam kelakar juga, tapi ye lah, dah orang taknak beli, dah dia nak kensel, takkan kita nak paksa.
Kalau berasa terkesan dengan cancellation tu, lain kali kena beringat. Simpan sikit galak tu.
Nampak macam customer tu tak profesional. Tapi boleh jadi itu teguran Allah supaya kita juga perlu kaji balik tindakan sendiri.

Duduk dalam negara berbilang kaum, agama dan demokrasi, sensitiviti terhadap perkara-perkara ini perlu dijaga.
Jangan galak sangat secara terang-terangan.
Kau merempan dalam whatsapp group je sudah.
Nak beria-ia sangat nak buktikan apa.
Entahlah, aku pun pi gak mengundi tapi idok le galak nau berpolitik kat media sosial.
Tak update pasal politik tak bermakna kita tak ambil tahu. Berpatut-padanlah.

Bukan apa, culture dalam Malaysia ni ada banyak perkara yang boleh mencetuskan kontroversi.
Soal kaum, agama, politik, kenegerian -- ini antara topik-topik sensitif.
Boleh putus kawan dibuatnya.
Kalau kita ni sekadar 'berpolitik' masa PRU, toksah la beria sangat update itu ini tentang politik.
Bagi yang ahli saja buat kerja tu, yang memang kita tahu dia seorang yang konsisten dengan berita-berita politik.
Kalau setakat tunggu PRU baru kita nak cakap berdegar-degar pasal politik, to me, lebih baik simpan sendiri.

Dah tak memasal hilang customer untuk satu projek besar.
Bukan aku suruh mengampu customer. Tak.
Cuma kalau dah tahu kita ni sales tak banyak, nak dapat big order pun bukan selalu, maka lebih baik tumpukan pada business development dulu.
Biar politik ni orang yang lebih pandai manage. Kita manage periuk nasi kita.

Yang ada akaun dengan GreenAard, boleh whatspp sini tu untuk check baki points. Points valid setahun je. Rugi dah kumpul point banyak tapi lepas tu burn.

2022-11-25

Dah alang-alang orang tanya. Kita ceritalah.

Dah alang-alang orang tanya. Kita ceritalah.

Leslie mati tahun 2003. Masa tu aku kerja di Prudential HQ, Jalan Sultan Ismail.
Kat ofis takleh on internet. Mengadap kes 24 jam.
Pagi tu masuk ofis, nampak amoi-amoi berlonggok baca newspaper and bersembang beria-ia.
Dengar jugak tempias nama "Leslie", tapi aku buat bodo je.
Ternampak Utusan Malaysia muka depan. Muka depan, ya. Ada gambar Leslie, berita kematian.
Terkesima kejap beberapa saat. Aku baca berulang kali. Eh betul ke ni?
Yang buat aku tak percaya tu bila dia bunuh diri.
Kenapa nak bunuh diri? Apa masalah? Apa yang kurang?

Seharianlah teringat-ingat. Nak buat kerja pun tak senang.
Nak on internet tak dapat.
Rumah aku sendiri masa tu belum ada internet (rumah sewa).
Maka, majalah je lah harapan.
Minggu tu kedai bawah ofis jual majalah merata-rata berita Leslie.
Leslie yang mati kot. Kalau Utusan boleh letak berita dia mati kat muka depan, imaginelah how besar pengaruh dia kat Asia.

Dia mati bukan di zaman kejatuhan.
Movie dia baru release tahun tu.
Beberapa minggu selepas mati ada Hong Kong Film Awards and dia tercalon.
Maknanya dia masih popular.
Tu pasal impaknya sampai sekarang setiap tahun masih ada orang berkumpul depan Mandarin Oriental on 1 st April (hari dia mati).
Orang macam masih tak boleh terima kematian dia.

Dia mati sebab ada clinical depression.
Anak sedara dia cakap Leslie selalu tanya "Kenapa aku mesti depress? Aku ada segalanya".
Dr yang treat dia cakap Leslie refused untuk ambil ubat.
Leslie hanya nak rawatan luaran (psychological counseling) sebab taknak hidup bergantung dengan ubat.
This is the biggest reason yang contribute to his struggle, sebab dia melawan sakit sorang-sorang tanpa bantuan ubat.
Lagi satu, dia taknak once dah ambil ubat, media akan found out kaitkan dengan macam-macam perkara.
Tau je la media kan. Nanti dia kata orang tu sakit jiwalah, tekanan perasaanlah, gila lah.

Hari yang dia mati tu, dia tak plan untuk mati pun.
The day went well. Ada macam-macam program.
In fact petang tu at 6 pm dia ada appointment dengan manager kat Mandarin Oriental.
Masa di hotel, dia call si Daffy tu (boifren) untuk ambilkan baju sukan sebab dorang nak main tenis lepas appointment.
Maknanya, dia tak plan nak mati pun.
Tak tahulah camana, agaknya gesaan nak suruh terjun tu datang tiba-tiba.
Padahal tengah lepak kat cafe makan epal (menurut kata waiter).
Tau-tau je dia mintak pen and kertas, jalan ke balkoni, terjun. Habis gitu je.
Macamanalah semua orang tak terkejut? Dah la 1 April.
Bila berita tu tersebar semua ingat April Fool.
Tapi bak kata Ekin Cheng, "Takde siapa berani main-main dengan nama GorGor (Leslie). Kalau berita macam ni tersebar, maknanya itu betul".

Kesian. Dia terdorong untuk bunuh diri akibat medical condition, bukan kerana masalah keluarga, atau masalah kewangan, atau masalah kerja.
Dia mati dalam keadaan masih popular.
Takde reason untuk dia bunuh diri, melainkan clinical depression.
Clinical depression is the more-severe form of depression.
Tak sama dengan kemurungan yang disebabkan kematian, atau tiroid.

Aku sama-sama 'berkabung' bila Leslie mati.
Menangis dalam komuter balik kerja. Menitik-nitik airmata.
Risau je orang sebelah-menyebelah.
Kena tinggal dek pakwe ke, dik? Gitu.
Dahlah masa tu aku belum pakai henfon.
Nak mencurahkan perasaan sedih kat En Wan pun tak dapat.
Dah malam baru mengongoi nangis peluk En Wan "Bang, Leslie mati".
Nasib baik laki aku kenal dah Leslie.
Dia layankan je tebiat aku. Hujung bulan dapat gaji dia layankan aku nak cari CD Leslie.
Dia sama naik selak CD "Yang ni ke Di? Bukan? Yang ni? Pun bukan?" Team work habis.

Ada lah dalam 2 bulan rumah tu diperdengarkan dengan lagu-lagu cina sahaja.
Masuk kereta pun lagu cina jugekkkkk.
Masa tu En Wan masih pakai Prelude. 
Kereta dia lengkap CD, DVD, MP4 (MP4 famous kat Japan).
Masuk je kereta, sumbat CD Leslie.
Aku pakai Kancil. Kancil ada caset player je.
Masuk kereta aku sumbat kaset Beyond pulak. Ni mazhab lain.

Aku pun tak sangka aku masih minat Leslie, masih dengar lagu-lagu, masih tak jemu tengok movie dia - sampai sekarang.
Mak Aji sure jauh lebih tak sangka kasih sayangku pada Leslie tidak pernah berubah.
Mesti dia cakap "Penat aku koyakkan poster budak ni dulu, tak makan saman lansung!" 😆
Well, bila aku dah cinta, selamanya cinta!!
*PANGGG* pelempang Mak Aji sampai.