2021-09-20

Keluarga sendiri, sendiri bentuk.


Someone tanya aku kat IG since when aku ubah panggilan aku pada En Wan kepada 'Abang'.
Dia kata dah hampir 5 tahun berkahwin, tetap masing-masing bahasakan diri 'aku-kau' sebab macam geli bila nak tukar panggilan kepada yang lebih mesra.

Ya, betul.
Memang agak menggelikan 😆.
Aku pun payah juga nak tukar panggilan dari 'kau' kepada 'Abang', dulu.
Seingat aku, kitorang ber'kau-aku' dalam surat saja.
First time jumpa, En Wan otomatik bahasakan diri dia 'Wan' and panggil aku 'Di'.
Aku pun follow je lah.
Tak lama before kitorang nak bertunang, ada satu malam tu dia call bahasakan diri dia 'Abang'.
Konfiden, kan? Hahahaha.
Disebabkan panggilan 'Abang' tu dah bermula sejak sebelum kawen, jadi selepas kawen dah tak kekok.
Panggilan untuk aku kekal 'Di'.

Ada je orang yang masih kekal 'kau-aku' walau selepas kawen.
Contohnya, makcik-pakcik aku.
Ada yang masih panggil each other 'kau-aku'. Ok je.
Maybe sebab aku dah biasa dengar panggilan suami-isteri begitu, jadi bila that follower cerita dia tak reti nak ubah panggilan selepas kawen, takde yang pelik pun untuk aku.
In fact, teruskan je lah.
Kalau suami dan isteri tak kisah dengan panggilan 'kau-aku' selama dah 5 tahun, maknanya ok la tu.

Manusia ni kadang-kadang pelik.
Dia rasa macam semua orang wajib tukar panggilan kepada yang sweet-sweet selepas kawen.
Even pengertian 'sweet' tu pun berbeza ikut penerimaan masing-masing tau.
Macam aku, aku tak suka dengan panggilan 'Ayang', jadi aku takkan panggil laki aku 'Ayang'.
But kalau orang lain nak panggil, sukati dia lah.
Dah dia rasa itu yang sweet.

Masyarakat kita memang suka kelebet hal-hal rumahtangga orang.
Lepas tu dia mencari salah.
Panggilan suami isteri pun jadi masalah kat dia.
Sikit hari dulu ada orang kata tak elok panggil isteri dengan panggilan 'Ibu', dah seumpama menganggap isteri sebagai ibu sendiri.
Ya ampunnn, habis tu kalau aku pegi Indonesia panggil driver taxi 'Bapak', semua tu jadi bapak aku lah?

Sikit masa lagi, kau dapat esok, dia question pula apesal suruh anak kau panggil kau 'Mama'.
Kenapa tak panggil 'Umi'. Lebih Islamik gitu.

Anak kau dah boleh makan makanan solid nanti dia question, kenapa tak buatkan sendiri makanan from scratch?
Kenapa nak beli yang ready-made?

Anak kau dah pandai bercakap nanti dia question pulak kenapa ajar anak cakap omputih.
Kan lebih baik ajar anak bahasa Arab? Ahgitewww.

Nanti anak kau masuk tadika, dia tanya pulak kenapa masukkan tadika omputih?

Yang ni aku kena dah dulu.
Hanya kerana tepek gambar Redza masuk tadika CEC, kena kecam.
Nak pulak masa tu amma free hair, rambut karat, daftar anak pakai skirt pendek, sahihlah katanya merosakkan masa depan anak.
Hanya kerana aku pilih tadika yang bukan 'islamik' maka aku merosakkan masa depan anak? Alahaiii.

Kena pulak time tu aku letak anak dibawah jagaan bibik, makin tambahlah point nak hencap aku.
Ye lah, letak anak kat jagaan bibik boleh bagi pengaruh tak baik.
Entah apa yang bibik tu ajar anak katanya.
Tapi masa dulu, aku tak berpeluang nak argue.
Kalau sekarang cakap macam tu kat aku, aku pandang je atas bawah atas bawah pastu tanya "Anak kau dah jadi apa je sekarang?".

Sumpah aku cakap.
Kalau semua cakap orang kau nak dengar, life kau jadi miserable.
Dulu masa zaman aku ada bibik, manjang je nak membash aku.
Aku serahkan tanggungjawab pada bibiklah.
Aku nak jadi mak yang hidup senanglah.
Keluar tengok late night movie dengan En Wan pun jadi modal aku bukan ibu yang baik sebab sanggup tinggalkan anak dengan bibik malam-malam.

Orang kita ni bila sebut 'letakkan anak bawah jagaan bibik', dia ingat kita serah buta-buta anak kita sampai tak ambik tahu lansung.
Dia tak tahu, walau kita seharian berkerja, ada masa terluang kita teman anak kita baca buku, kita ajar anak kita buat homework, kita ice-cream time dengan anak, etc.
Walaupun hanya 10-15 minit aku tetap bagi masa pada Redza.
Ada je yang beria mengutuk mak bapak yang tak menjaga anak sendiri ni mak bapak yang nak kerja senang.
Tapi aku tengok anak dia yang macam pelesit bila datang rumah orang.
Terkinja sana, terloncat sini.
Pastu bangga cakap membesarkan anak depan mata. Hoh, fail!

Dua-dua orang anak aku, aku tak pernah buatkan puree.
Semua aku bagi makan baby food Heinz.
Berbotol-botol kat rumah sekali beli.
Padahal aku ada bibik, boleh je dia buatkan.
Tapi takpe, aku prefer bagi anak aku makanan yang pelbagai.
Sebab aku malas nak belajar dan ajar bibik how to prepare puree.
Itupunnnnn jadi modal kena kecam.
Apa dia ingat food producer tu semua takde Nutritionist ke?
Penat-penat food technologist dia perah otak buat formula untuk baby food.
Kau pulak yang terlebih pandai mengondem.

Tu belum lagi letak anak kat stroller.
Tak cukup bonding katanya.
Kena lilit anak kat badan biar melekap barulah bonding.
Halah halahhhhhh. Yang pelik-pelik aja manusia modern punya petua.

Honestly, aku memang tak cenderung untuk menjaga anak.
Hari tu En Wan tanya esok kalau ada cucu, nak jaga tak? NO WAY!
Anak-anak aku sendiri aku suruh bibik jagakan, nak suruh aku jaga anak orang pulak? Memang tak lah.
Pandai beranak, pandai jaga.
Masa tu aku dah tua dah.
Bukan umur aku 50an esok nak jaga anak kecik.
Dah macam beranak kecik pulak tua-tua mengendong, memandikan, bagi makan, mengejar cucu. Eh, takde lah.
Alangkan umur aku sekarang pun dah tak kuasa nak melayan budak kecik.
Lagikan esok dah 50-60an.
Bukan kederat kita lagi dah waktu tu nak menjaga budak.
Walaupun nampak macam gagah lagi, tapi sebenarnya tenaga tu dah tak sehebat waktu muda.

Ada orang kecenderungan dan jiwanya lebih pada keluarga.
Dia lebih grow bila menguruskan rumah tangga dan anak-anak.
Ada orang yang lain jiwanya lebih pada kerjaya.
Dia akan lebih tenang bila dapat berkerja.
Aku adalah orang yang ini.
Aku jadi kusut dan mudah nak marah kalau orang kacau schedule kerja aku.
Dari mula kawen lagi kitorang dah ada kesepakatan bila ada anak nanti, kena ambil bibik.
Sebab aku memang nak 'kerja senang'.
Aku tak suka terkejar-kejar nak siapkan kerja ofis at the same time nak uruskan rumahtangga.
Jadi, aku pilih untuk ada bibik supaya boleh tolong uruskan urusan rumah.
Tapi tak bermakna anak terbiar lansung tak ditengok.

Yang muda-muda ni maybe rasa tercabar bila orang kata macam-macam tentang pilihan yang korang buat untuk keluarga sendiri.
At my age, aku dah tak kuasa nak kisah cakap-cakap orang.
Dah puas dah aku telan apa orang cakap kat aku dulu. Time will tell.
Kalau kita tahu apa yang kita buat itu betul dan baik untuk masa depan keluarga kita, segalanya akan terbukti juga nanti.

So, nak panggil isteri 'Anje', silakan.
Nak panggil suami 'Kau', silakan.
Nak anak panggil 'Daddy', silakan.
Nak anak menyusu formula milk, silakan.
Nak anak cakap omputih at home, silakan.

Keluarga sendiri, sendiri jaga, sendiri bentuk.


2021-09-15

Bila mata dah biasa memandang maksiat.


Selama ni aku dok lenjan baju longgar and besar.
Sesekali pakai baju berpinggang ada je orang cakap “Kurusnya Kak Diiii".
Padahal dari dulu gitu la jugak badan aku.
Dulu masa zaman free hair, hari-hari aku lenjan pakai baju ketat.
Takde pulak yang kata aku kurus, padahal zaman tu berat aku 47kg.
Tiba-tiba berat 52kg ni ramai pulak nampak aku kurus. Chait!


Yang belah kiri tu tahun 2007, zaman kurus, 47-48kg.
Ini aku snap dalam bilik (ofis) masa kerja dulu.
Yang kanan hari Isnin, lepas meeting.
Sebelum basuh mekap selfie dulu barang 7-8 keping.
Rugi mekap untuk 2 jam saja. Maka, kena manfaatkan.
Berat aku sekarang memang takkan dapatlah angka 40an.
Kalau muka memang jelas nampak 40-an.
Berat now 52.6kg.

Tahun 2007 aku masih makan gaji.
Tu pasal sempat bersiap macam nak rak sebab masa ni kepala kurang serabut.
Tak banyak benda nak pikir.
Bila dah start run own business mekap ke mana, aku ke mana.
Dalam gamba tu siap dengan earrings bagai.
Siap maskara segala.
Baju of course pakai tube. Trademark.
Kulit aku dulu sememangnya lebih gelap dari sekarang sebab dulu selalu ke sana sini, terdedah dengan panas.
Tapi kau tengoklah betapa beraninya aku.
Kulit gelap pun berani pakai baju pink.
Lipstik pun pink u olsss!
Sekarang mati hidup balik tak gamak aku nak pakai lipstik pink.
Maybe sebab dah 40an, tak suai nau rasanya lipstik pink kat muka aku ni.

Bulu mata sikit punya lentik dulu.
Tapi itu ori bukan pelesu.
Bulu mata aku memang panjang tapi tak lentik.
Bila mekap macam ni barulah nampak lentik.
Manalah aku jumpa masa nak melentik bulu mata dulu?
Pukul berapalah agaknya aku bangun bersiap dulu.
Sekarang, dapat pakai eyeliner je pun dah lega.

Rambut tu rambut.
Rambut aku dulu ke ofis macam-macam style.
Ya ampunnn seriously, pukul berapa kau bangun bersiap ni, Diana?
Aku tak boleh brain kenapa aku cukup rajin bersiap ke kerja.
Tapi boleh jadi sebab dunia aku dulu kerap berjumpa orang.
Secara tak lansung diri pun terdorong nak bersiap lengkap everyday.

Dulu berlumba-lumba nak kuruskan badan.
Alasan aku - senang nak cari baju kalau kurus.
Which is true juga sebenarnya, especially baju office.
Kadang-kadang diskriminasi juga aku tengok bidang fashion ni.
Kalau baju untuk orang kurus bukan main lagi macam-macam pesen.
Tapi baju untuk orang berbadan besar, ntah hape-hape pesennya.
Asal jadi baju je konsepnya.

Mungkin sebab itulah ramai orang berlumba nak kuruskan badan.
Baju untuk orang berbadan besar tak banyak pilihan yang ada.
Cutting pun straight.
Tapi kalau berbadan besar, pakai pakaian yang melekap kat badan dah nampak macam hape je pulak.
Maybe sebab itulah producer pakaian tak menitikberatkan pilihan fashion untuk yang berbadan besar.
Tapi kalau nak yang cantik sikit, boleh try Ms Read. Kain dia cantik.
Tapi potongan tetap besar gitu jugak.

Bila aku decide nak bertudung and tukar cara berpakaian, kurus or gemuk dah takde beza bagi aku.
Gemuk dah tentu pakai baju longgar. Kurus pun tetap kena pakai baju longgar.
Bila dah bertudung aku realized mencari baju yang patuh syariah - longgar dan labuh - memang banyak, tapi tak secantik baju-baju semasa aku free hair.

Actually nak teruskan pakai baju-baju macam dulu pun boleh. Bukan tak boleh.
Tapi bak kata ustaz - boleh, tetapi kurang tepat.
Mencari yang TEPAT tu yang payah kerana selalunya yang TEPAT itu kurang cantik di mata.

Tapi pelik juga ya bila ke Mekah, sesekali ternampak jemaah wanita pakai blouse labuh dan jeans, terasa pelik dan termalu sendiri.
Padahal menutup aurat juga tu.
Muungkin kerana di sana berjubah dan berbaju longgar, labuh dan besar adalah kebiasaan. Sesekali ternampak wanita berseluar dan berblouse (tunic), tetap terasa pelik, padahal masih menutup aurat.
Mungkin inilah yang dikatakan “bila mata dah biasa memandang maksiat, sesekali terpandang yang syari’i terasa pelik”.

Boleh jadi itulah kita di sini (akulah tu bukan orang lain).
Dah terbiasa pakai baju ketat singkat melekap, bila kena bertukar ke pakaian longgar dan labuh, terasa segalanya nampak pelik dan jelik.
Padahal ok je.
Perkara seremeh itu pun menjadi dugaan yang berat ketika berhijrah atau ketika mahu berhijrah.
Hanya masalah pemilihan pakaian membuatkan kita berkira-kira untuk berubah.
Dah akhirnya kita mencipta satu piawai - “jangan pandang luaran, yang penting hati”, untuk menyedapkan hati sendiri.
Aku macam ni lah juga 😢.

Betul kata ustaz, apabila seseorang itu berhijrah, yang pertama sekali kena buat adalah belajar.
Pegi enroll diri ke kelas agama.
Masuk kelas agama bukan kerana kita tak pernah belajar agama tetapi percayalah, hijrah itu susah nak dipertahankan tanpa ilmu.

Aku mula bertudung pertengahan 2011.
Awal 2013 aku ke umrah buat kali pertama.
Dalam tempoh lebih kurang setahun lebih tu aku masih tak mengisi apa-apa dalam hijrah aku.
Yang berubah cuma tudung.
Selepas balik umrah aku start join kelas agama. Kelas feqah dan Quran.

Berada dalam kelompok orang-orang ni, the AURA tu yang ‘mahal’.
Bukan apa, untuk aku yang semasa zaman free hairnya dah biasa pakai skirt pendek, skirt belah sampai pangkal paha, dengan tube, dengan baju see thru nampak warna bra, pakai 2-piece kat pool selamba tepek kat blog - bukanlah sesuatu yang senang untuk aku pertahankan penampilan bertudung. 
Kerana aku dah terbiasa dengan penampilan yang berani orang kata.
Even customer-customer aku terperanjat aku bertudung.
Maybe tak pernah terlintas dalam kepala dorang seorang Diana Ishak boleh terfikir nak bertudung.
Siap ada yang tanya “What happened?” 😆.

Aku sengaja mencari satu port baru untuk bantu aku mencari keselesaan dengan imej baru.
Caranya, masuk kelas agama.
Aku nak mencari kelompok yang auranya boleh membantu hijrah aku.
Bila join kelas agama, melihat orang kiri-kanan saling menjaga aurat, lama-lama jadi selesa dengan penampilan baru diri.
Pulak tu everyday di-branwashed dengan ceramah ustaz, terjaga jugaklah sedikit hati ni.
Manusia kan mudah berubah dengan persekitaran.
Sebab itu dengan siapa kita berkawan, apa yang kita baca, apa yang kita tonton boleh mempengaruhi sikap dan cara kita berfikir.

Aku join kelas agama ni bukan satu tempat. Banyak kelas.
Habis kelas ni, aku join kelas tu.
Habis kelas tu, aku join kelas lain pulak.
Apa je kelas yang aku rasa boleh join, aku join sebab saja nak cari jalan biar berada dalam aura yang boleh membiasakan aku dengan imej yang baru.
Kelas hafazan, kelas feqah, kelas tajwid - apa-apa je lah.
Asalkan aku duduk di persekitaran tu.
Bukan apa, di awal-awal hijrah itulah hati ini mudah nak berbolak-balik.
Apetah lagi selak almari masih banyak baju-baju daring yang belum puas pakai.

Dalam tempoh ke kelas agama tu, dah mula rasa selesa dengan imej baru.
Dah mula berasa tak kisah nampak baju- baju yang cantik melekap, takde rasa cemburu lagi bila kawan bergaya dengan penampilan ranggi, tak ada rasa terkilan lagi tak dapat tayang rambut yang cantik.
Bukan tak mahu, tapi dah mula merasa selesa dengan imej baru.
Payah sebenarnya mempertahankan hijrah kalau persekitaran kita tak menyokong hijrah kita.
Sebab itu bukan sikit-sikit orang yang bila bertudung, kemudian melepaskan tudung kembali.
Kerana persekitaran sangat memainkan peranan.
Maka kalau persekitaran kita tak membantu hijrah, kitalah yang kena cari persekitaran yang boleh membantu.
Tak perlu buang persekitaran lama, hanya perlu tambah persekitaran baru saja.

Proses mempertahankan hijrah ni non-stop, hinggalah mati nanti.
Takde jaminan aku boleh pertahankan apa yang aku sedang usahakan ni.
Tapi bak kata ustaz aku dulu, iman turun naik itu WAJAR, tetapi jangan sampai berhenti terus.
Usahakan ubah sikit-sikit, usahakan tambah ilmu sikit demi sikit, usahakan amal apa yang kita sudah tahu sikit demi sikit.
Yang penting jangan patah balik.


2021-09-13

Business partner tak wajib 'sekepala'.


Hari tu aku tulis pasal aku work with 2 competitor, ramai yang tanya pasal ni.
Tapi tak sempat nak tulis. Janji nak tulis, tau-tau lupa.
Terpandangkan gamba bawah ni, baru teringat lupa nak menjawab soalan-soalan pen-DM.


Ni ofis lama. Ofis kedua XZIZ Biotech sebelum ofis sekarang.
Ofis ni dulu di Putra Heights juga tapi row lain.
Sebelum ofis ni, asalnya di Seri Kembangan sebab dulu partner aku duduk Nilai so we set up ofis tengah-tengah.
Lepas setahun setup ofis, dia pi UK dan resign.
Jadi aku pindahkan ofis ke Putra Heights, senang nak buat kerja.
Dekat, tak perlu tol dan tak rempuh jem.

Ofis yang kedua ni dari 2010 hingga 2014.
Aku sayang gila dengan ofis kedua ni sebab karpet dia cantik 😆.
Karpet tu asalnya dari ofis lama. Kitorang (aku and partner) beli dengan sweat and tears, ya.
Mati-mati nak karpet tu jugak walaupun mahal.
Sebab kitorang nak feeling-feeling Megah Holdings karpet mahal. Mbhahahaha.
Dari awal beli karpet lagi dah plan if one day berpindah, karpet tu wajib angkut sekali sebab mahal.
Jadi kitorang lapik karpet tu dengan satu layer yang tebal biar karpet tak melekap ke lantai.
Senang nak bukak bila pindah nanti, like new gitu.
Tu yang bila pindah Putra Heights, karpet tu aku angkut sekali.


Maybe ini tahun 2008.
Ofis pertama takde banyak gambar.
Yang ada satu ni je gamba aku berselfie.
Nampak tak karpet tu sama dengan karpet gambar tadi ofis kedua?
Saja je la nak tunjuk bukti karpet tu memang dari asal ofis pertama.
Selalunya kalau aku letih, sofa belakang tu tempat aku membongkang.
Tak tau apesal aku tak terfikir nak ambik gamba banyak-banyak masa tu.
Maybe terlampau fokus membina kerjaya. Kahkahkahkah.

Ofis pertama partner aku yang design. Aku malas nak campur.
Tapi ofis kedua yang warna oren tu aku design.
Penuh sebenarnya ofis tu aku hias, siap ada pokok bagai.
Tapi masa aku snap gambar tu selepas most of barang-barang dah disimpan dalam kotak.
Masa tu dah nak jual ofis sebab aku perlukan gap sebelum pindah ke new ofis (sekarang).
Row yang aku duduk dulu secluded sikit.
Ofis aku sekarang di row yang meriah.
Tak jauh pun dari ofis lama.
Tak pindah pun takpe tapi saja gatal nak pindah jugak.

Ok meh masuk ke topik - berkerjasama dengan competitor.
Tapi aku nak cakap dulu tentang bisner partner.
Sepanjang penglibatan aku dengan ber-bisner partner sejak tahun 2008, insyallah share sikit pengalaman ni.

Some people bila berbisnes always go for partner yang sekepala.
Lebih senang nak berbincang katanya.
Hakikatnya, run a bisnes tak sesimple cari partner yang kita boleh get along with.
Dari pengalaman aku, partner dalam bisnes biarlah yang ada skill set dan kelebihan yang berbeza.
Biar saling melengkapi orang kata, tak semestinya mesti cari yang sekepala.
Kadang-kadang yang sekepala belum tentu boleh buat kerja, hanya sabit boleh sekepala saja.

Mula-mula sekali kena tahu kenapa nak ambil seseorang sebagai bisnes partner?
Ada orang ambil bisnes partner kerana sama-sama glamour.
Gah gila dia punya shout out - "Gabungan 5 celebriti popular!”.
Tak sampai setahun meruyup.

Dalam bisnes bukan hanya mencari kekuatan partners tetapi mesti tahu apa kekurangan diri.
Kalau kita famous, maknanya kekuatan kita adalah crowd.
Jadi untuk cari bisnes partner, jangan cari yang famous jugak.
Carilah yang tahu manage bisnes development, atau cari yang bagus in operation and planning, atau cari yang ada good network.
Mencari bisnes partner yang ada persamaan dengan kita maybe lebih selesa tetapi maybe bukan itu sebenarnya yang kita PERLU.

Contoh, kalau kita ada kelebihan dari segi crowd iaitu bila follower kita ramai, maka partner kita tak ada follower ramai pun takpe.
Kalau satu bisnes ada 4 partner, selalunya orang nampak “Wow! Empat-empat orang ni nama besar, sure gempak bisnes ni”.
Yes, kelihatan gempak but in the long run akan menimbulkan masalah.
Partner dalam bisnes tak perlu semua-semua nak ada kelebihan yang sama because ujung-ujung bisnes tu nak run macamana?
Bisnes akan lebih secure jika setiap seorang ada kelebihan berbeza.

Katakan dalam satu company ada 4 partners.
A ada kelebihan managing people.
B ada kelebihan dari segi follower yang ramai.
C ada kelebihan dari sudut marketing and business development.
D ada kelebihan dari operation and financial management.

Skill set yang pelbagai sebenarnya jauh lebih utama.
Yang penting, partner mestilah RELIABLE.
Maksudnya, yang tahu meletakkan kepakarannya di tempat yang betul.
Dia tahu bila masa nak order stok.
Dia tahu apa yang perlu disiapkan untuk exhibition.
Dia tahu how to conduct training.
Dia tahu bila perlu kemas-kini rekod finance and submit for auditing.
Dia tahu bila marketing material perlu ready.
Dia tahu waktu bila perlu hard sell.

Kalau setiap seorang ada skill set berbeza, tidak akan ada kecelaruan yang remeh-temeh dalam company.
Tapi kalau semua-semua ada skill set yang sama, akan ada masalah hujung hari.
Masing-masing hanya tahu benda yang sama dan akhirnya bersaing sesama sendiri untuk tunjuk siapa lebih power buat kerja atau siapa lebih banyak buat kerja.
Kerana bila semua ada skill set yang sama, dah tentu masing-masing nak tunjuk dia terpaling banyak buat kerja.
Berbeza kalau ada skill set yang berlainan, tak ada comparison remeh-temeh untuk diperdebatkan sebab A takde skill B, B takde skill C, C takde skill D.
Masing-masing saling bergantung pada skill antara satu sama lain.
Sebab itu penting untuk cari yang REALIABLE berbanding SEKEPALA.

Lagi satu - equal role.
Most partner demand each other to have equal role.
Kalau ada product photoshoot kat studio, semua partner ABCD kena datang sekali.
Kalau meeting dengan client, semua ABCD kena hadir.
Kalau ada exhibition, semua ABCD kena berumah bertangga kat booth.
Equal role tak semestinya begitu.
Kat sinilah pentingnya skill set yang berbeza tadi.

C ada kelebihan dari sudut marketing and business development, maka C penting untuk hadir ke product photoshoot.
Maybe A boleh join sekali.
Yang lain tak payah datang pun takpe.
Nak memenuhkan studio nak buat apa.

Time exhibition nanti maybe A and B saja attend sebab A boleh manage crowd manakala B can pull crowd.

Time meeting dengan client maybe C and D sahaja yang attend because they are somehow technical people.

Most business yang ada kepala lebih dari sorang ni, asal ada meeting dengan client, semua kena join.
Asal buat apa pun semua kena join berlonggok sekali.
Nak buat apa? Just to be equal?

A good bisnes partner adalah yang ada perfect combination of complementary traits.
Dia ada apa kita tak ada. Kita ada apa yang dia tak ada.
Barulah takde ungkit-mengungkit bab kerja.
Bila semua-semua ada skill set yang sama, tu pasal ada yang lekas tak puas hati bila datang meeting “Aku kena datang, apesal dia boleh takyah datang?”

Berkerja dengan competitor selalunya nampak macam akan berakhir dengan perselisihan pendapat sebab masing-masing head of company jadi masing-masing nak tunjuk kepala.
Yes, perkara tu boleh terjadi.
Tetapi boleh jadi berkerja dengan competitor adalah yang paling kita perlukan.

Masa aku buat biotech supplies aku banyak work dengan competitor especially masa awal-awal setup company.
Waktu tu company aku masih baru. Modal aku pun belum besar.
Aku start dengan jual kits and reagent saja.
Belum berani nak jual instrument.
Takut tak terjual, nanti semuanya jadi aset yang membebankan.

Nak jual instrument perlu ada engineer untuk buat installation dan after sales service.
Aku takde modal untuk hire engineer pada waktu tu.
Tapi, sampai bila nak jual kits and reagent, kan?
Berapa sangat untungnya.
Kalau jual instrument lebih besar untung dan lebih banyak yang aku boleh buat.
Jadi, aku work dengan competitor.

Caranya adalah dengan buat workshop.
Kelebihan aku, aku boleh buat kerja lab and conduct lecture.
Kebanyakan competitor yang jual biotech supplies, dia hanya menjual barang. Dia tak ada skill untuk conduct kerja-kerja lab ataupun organize lab training.
Jadi, bila aku organize workshop, aku invite competitor yang jual instrument untuk pinjamkan instrument dorang for that workshop.
Perserta akan guna kit aku dan instrument competitor dalam workshop tu.
Kalau buat demo saja tak best, sebab hanya aku yang mendemo.
Kalau buat workshop macam ni, di samping dorang dapat training, dorang juga dapat guna sendiri the kits and intruments.
Bila customer dah selesa guna kit and instrument tu, senang untuk aku buat proposal untuk dorang beli the instrument.

Bila instrument tu terjual, aku dah ada agreement dengan competitor untuk buatkan installation and free after sales service selama 1 tahun (yang ini memang standard sesiapa beli instrument dapat free warranty 1 tahun).
Jadi, aku dah save duit menggajikan engineer.
Competitor pun dapat free promotion dari aku sebab aku promote and jualkan bagi pihak dia.
Kira dia tumpang workshop aku untuk ‘promote’ instrument dia, dan aku ‘tumpang’ instrument dia untuk pairkan dengan kit-kit aku. Win-win.

Selalunya bila sebut COMPETITOR kita terfikir satu benda je - kalahkan dorang.
Jarang terfikir nak berganding bahu dengan pesaing.
Memang tak masuk akal pun sebenarnya.
Kedengaran susah nak buat tapi itulah kebenarannya.
You can actually work with competitors and even benefit from the partnership.
Cuma kena prepare satu je lah - BERLAPANG DADA dan OPEN MINDED.
Selalunya inilah yang paling payah nak dibuat.
Sebab bila competitor bergabung dengan competitor, ujung-ujung jadi berlawan nak pulun sale sorang-sorang.
Sebab itulah berlapang dada sangat penting.

Selalu nampak orang kata “Saya suka join group-group bisnes sebab nak tambah network. Nak networking”.
MOST people expect dengan join grup-grup bisnes boleh dapat lubang bisnes untuk diri sendiri.
Sebenarnya networking ni tak perlu rutin berjumpa dan bersembang pun tak apa.
Networking is all about connecting with people, including conpetitors.
Kalau ada peluang connect dengan competitors, don't lose the opportunity.
It can be an excellent opportunity for growth.
Jangan takut nak work with competitor.
The market is big enough for all businesses.
Ada banyak ruang untuk kita grow.

Pepatah omputih cakap, “if you can't beat them, join them”.
Daripada tak dapat apa, better to get at least some part of the pie.
Untung sikit takpe, janji pengalaman bertambah, dapat belajar sesuatu and business grow.
Be open to working on a project together.


2021-09-10

Normalizekan dosa?


Tadi aku nampak kat explore IG artikel pasal Janna Nick pakai baju kurung tapi nampak belahan dada kat lubang kancing baju kurung.
Pastu ada satu komen tu tulis "When people already normalize dosa, ia jadi perbuatan yang biasa" -- lebih kurang macam ni lah ayat dia.
Maksudnya bila seseorang dah biasa mendedahkan aurat, apalah sangat setakat tunjuk belahan dada.

Bila tengok gambar tu, aku ada 2 pandangan.
Yang pertama, pandangan aku sebagai seorang Diana Ishak 15 tahun dulu.
Yang kedua, pandangan dari kaca mata Diana Ishak, sekarang.

Kalau gamba dak Janna tu ditunjukkan pada aku 15 tahun lepas, aku punya pandangan tertumpu pada muka dia dan baju kurung yang dia pakai.
Aku tak tengok pada belahan kancing baju kurung dia.
15 tahun lepas, aku sendiri pakai tak cukup kain.
At least si Janna tak pernah lagi aku nampak dia up baju dia pakai 2-piece.
Aku bukan main konfiden lagi beberapa keping gamba tengah try swimming suit dalam fitting room, up kat blog untuk minta vote mana yang patut aku beli.
That was year 2007. Redza dah umur 3 tahun masa tu.
Aku nak beli new swimming suit untuk company trip ke Langkawi.

Dari pandangan mata aku dahulu, seseorang yang pakai baju nampak belahan dada, aku anggap takde apa.
Pemahaman aku dulu, orang tu berbaju lengkap.
Tapi kenapa belahan dada yang secotet tu yang kau fokuskan.
Haaa..itu cara aku berfikir dulu. Cara berfikir orang jahil.
Aku tak kata Janna ni jahil, tapi aku berfikir cara itu jadi mungkin cara pandang Janna terhadap pakaian dia juga begitu. Agaknya lah.

Dulu aku pelik kenapa orang kecam cara berpakaian aku sedangkan aku pakai pakaian yang ok (aku rasa ok dah tu).
Contoh, aku up gamba team building company di Langkawi.
Team building tu dibuat atas boat.
The girls semua pakai swimming suit siap-siap sebab ada adegan terjun laut.
Aku up kat blog gamba aku dengan the girls atas boat - semua pakai swimming suit termasuk aku.
Teruk gila aku kena kecam.
Masa tu aku confuse, dah kenapa aku kena kecam?
Aku bukannya pakai baju mandi kat dalam mall.
Aku pakai di tengah laut.
Bukan ke baju mandi memang untuk dipakai mandi kat laut?

Ada satu lagi gamba aku bercuti dengan family kat Penang.
Gamba aku naik kuda pantai dengan En Wan.
Aku pakai baju mandi waktu tu. Up kat blog.
Again, kena kecam.
Lagi sekali aku tak paham.
Kenapa aku dikecam? Bukannya aku pakai baju mandi pi kenduri arwah.

So, boleh faham tak cara pandang aku waktu tu?
Aku merasakan baju yang aku pakai tak salah kerana aku pakai di lokasi yang betul.
Bila aku dikecam kerana pakaian yang aku pakai, aku tak tau kat mana silapnya.

Dulu kat blog, banyakkkkk gila gamba aku post.
Boleh dikatakan everyday ada je gambar aku. Selalunya selfie.
Tapi dulu kitorang tak panggil selfie, kita panggil Camwhore. Hahahaha.
Rajin aku up gambar aku OOTD, dan selalunya gambar aku kalau tak tayang cleavage tak sah orang kata.
Padahal aku bukan sengaja tayang.

Memang pilihan baju-baju aku waktu tu kebanyakkannya adalah V-neck.
Breast aku ni bukan bentuk nasi lemak segitiga. Dia bentuk epal.
Orang yang breast berbentuk epal ni, cleavage dia jelas.
Pakai low cut neck sikit je dah nampak lurah.
The thing is, untuk orang yang breast bentuk epal, kalau pakai round neck boleh nampak gemuk.
Because beban terletak pada breast, bukan pinggang atau perut.
Untuk nampakkan ilusi dada kecil, sesuai pakai V-neck.
Tapi bila pakai V-neck akan nampak lurah.

Pada ketika tu, aku prefer nampak kurus dari nampak gemuk, jadi aku belasah pakai V and low-cut neck.
Sebab itulah gambar-gambar aku dulu mostly nampak lurah dendam.
Sedangkan aku bukan sengaja nak tayang, tapi cutting baju aku serta dada aku menyebabkan lurah sentiasa nampak.
Sekarang pun kalau aku berbaju kurung tanpa tudung, aku kena pakai brooch tambahan untuk kancing tengah belahan baju kurung sebab cleavage boleh nampak walaupun berbaju kurung.
Aku syak Janna punya breast macam tu sebab tu dia pakai baju kurung masih nampak lurah.
Aku dapat rasakan cara Janna berfikir adalah seperti aku dulu.

Yes, salah memang salah.
Kita sama-sama doa supaya dia dan kita sama-sama diberikan kefahaman agama.

Dulu macam tu lah aku.
Aku tak rasa itu salah sebab aku pakai baju yang betul di tempat yang betul.
Kalau pi kenduri aku berbaju kurung, berselendang.
Kalau pi kerja memang aku pakai skirt pendek, kadang-kadang seluar tetapi hari Jumaat aku pakai baju kurung (walaupun some baju kurung aku pakai tu see thru).
Di swimming pool aku pakai baju mandi.

Maybe silapnya aku dulu sebab aku kurang sensitiviti.
Aku up semua gamba aku di blog.
Dulu blog aku umpama online diary.
Apa benda aku buat seharian, aku tulis situ.
That's why dulu blog aku banyak gambar.
Now, aku banyak menulis saja.
Tak kuasa nak tepek banyak gambar.

Berbalik pada ayat ni -- "When people already normalize dosa, ia jadi perbuatan yang biasa" -- maaf, bukan normalize dosa tetapi belum faham yang mana boleh mana tak boleh.

Begitulah aku dulu.
Aku tahu dedah aurat itu salah, tapi belum cukup faham.
Tahu dan Faham adalah dua benda berbeza.
  
Aku tahu tak pakai tudung itu salah, tapi belum cukup faham.
Aku tahu bersentuhan dengan lelaki ajnabi itu salah, tapi belum cukup faham.

Samalah juga kita tahu mengumpat itu dosa, tapi kita buat juga.
Sebab kita belum cukup faham.

Kita tahu memakai tudung perlu dilabuhkan menutup dada, tapi kita lilit juga kat tengkuk.
Kerana kita belum cukup faham.

Kita tahu kaki juga aurat, tapi kita belum mahu pakai socks kerana belum cukup faham.

Tapi ketika kita sudah benar-benar faham, tengoklah nanti.
Apa juga trend yang datang, tudung tetap maintain labuh cover dada.
Stoking tetap kita pakai.
Baju ketat kita takkan pakai lagi.

Tahniah jika kita adalah orang-orang yang dah faham dan sudah tidak "normalize dosa" lagi.
Tetapi, berubah itu mudah.
Yang susah adalah menambahbaikkan perubahan. Selalunya bila dah berubah (bertudung), perubahan tu habis kat situ saja.
Tiada pertambahan ilmu.
Mempertahankan perubahan dan menambahbaik perubahahanlah yang paling susah.
Semoga kita semua semakin membaik.


2021-09-09

Orang macam ni mana pikir tentang orang lain?


Ini menjawab soalan pen-DM pen-DM semalam.
IGS semalam pasal purse kena kelepet dek ex-bf rupanya menarik minat ramai nak tahu lebih lanjut kenapa dia ambik purse aku, adakah dia nak curi duit aku, kenapa aku stay walaupun tahu dia pernah kelepet, kenapa aku tak elakkan diri setiap kali dia ajak keluar.
Macam-macam soalan sampai aku malas nak reply.
Bukan malas reply sebab tak suka pada soalan tu tapi terlampau banyak benda yang kena cerita balik menyebabkan malas sangat.

Cuma yang boleh aku cakap, berurusan dengan orang saiko tak semudah berurusan dengan orang normal.
Aku ni kalau ikutkan hati memang aku angkat kaki betul-betul dulu.
Tapi aku fikirkan banyak benda. Tak semudah tu nak break and jalan terus. Tak.
Dengan orang saiko ni approach kena lain.
Itu pun kadang-kadang aku terkehel.
Orang macam ni jenis yang dia akan buat apa saja untuk tarik perhatian, ujung-ujung kau (aku) jugak yang nampak jahat dan kejam.
Itulah yang terjadi kat aku.

Tanyalah kawan-kawan aku. Tak mudah.
Tu pasal masa aku balik bertunang budak-budak Dusty Pink Tits zip mulut rapat-rapat.
Orang macam tu pelik sikit.
Malam tu dah agree nak brek, tiba-tiba esok tengahari dia terpacul depan kau ajak makan sama.
Mula-mula dia kata "Kita kawan je lah".
Dan kau (aku) pun bodoh bersetuju sebab anggap oklah kita berkawan je.
Janganlah macam budak-budak bila dah break terus bermasam muka gitu.
Tau-tau je dia anggap kau awek dia balik tanpa persetujuan kau.
Bila kau (aku) taknak, dia canang kat member-member dia aku tinggalkan dia.
Orang of course lah percaya sebab baru siang tadi nampak kitorang makan sama kat cafe.
Maka tersebarlah cerita Diana jahat tinggalkan bf yang setia.
Padahal dia yang setan.

Bila aku buat keras hati taknak keluar dengan dia, dia buat gila kat rumah.
Kelar tanganlah, telan panadol 2 papanlah, ugut nak minum araklah.
Kawan-kawan dia gelabah dan jumpa aku pujuk untuk terima dia balik. Babi tak perangai?
Aku tahu bia aku cerita pasal ni ramai susah nak percaya kenapa orang macam aku boleh jadi bodoh.
Ikut hati aku, pegi mampuslah kau sana. Tapi tak boleh.
Dia akan menggila sampai menyusahkan orang lain, ujung-ujung orang tuju aku jugak.
Konon punca dia gila sebab aku tinggalkan dia.
Padahal dia tak gila pun.
Dia ok je sebenarnya tapi dia suka buat hal biar attention tu dapat kat dia.
Biar orang kesian kat dia.
Biar orang kata "Kesian dia, dia ni dulu pandai tapi sebab Diana dia jadi macam ni".
Oh, memang cukup suka dia kalau orang cakap macam tu. Aku kalau orang cakap macam tu, malu wei!
Malu sebab hanya masalah cinta boleh jadi sewel.
Kau tak malu ke orang kata gitu?
Lainlah kalau orang kata "Even dia ada masalah cinta, tapi dia tetap success!".
Haaa ini baru betul survivor, bangang!

Pernah satu masa tu aku ada class full sampai petang.
In between classes aku taknak makan sebab nak jumpa lecturer kat lab.
Itu pun jadi hal besar pada dia.
Boleh pulak ugut aku kalau tak lunch dengan dia, dia taknak ambik kuiz petang nanti. Biar dia fail.
Tak ke binawe perangai?
Aku boleh je biarkan dia fail. Gasaklah situ yang fail kau, bukan aku.
Tapiiiii, ini orang tak normal ya.
Modus operandinya kau takkan jangka.
Aku tahu dia dah plan bila fail nanti, of course kena panggil dek Dekan.
Bila Dekan bertanya, konfem dia petik nama aku.
Tak memasal karang aku terbabit sama.
Aku dah boleh bajet dah susun atur plannya.

Benda ni pernah jadi dulu.
Datang jumpa aku semata-mata nak tunjuk slip result exam. Fail.
Pastu? Aku nak buat apa dengan slip ni?
Rupanya nak suruh aku bertanggungjawab.
Disebabkan aku break dengan dia, maka dia fail exam sebab takleh study.
Halah halahhhh. Kau yang bangang, aku pulak yang salah.
Tak cukup dengan aku, dia email pulak Mak Aji.
Dia suruh mak aku bertanggungjawab sebab aku yang menyebabkan dia macam tu.
Pandai pulak dalam email tu bagitau dia orang susah, anak harapan keluarga.
Hah, tau pun orang susah. Tau pun anak harapan.
Dah tu, yang kau menggila siapa suruh?
Aku pun bukan orang senang, aku lagilah anak sulung tempat mak bapak letak harapan.
Bezanya otak aku kat kepala, otak dia kat buah pelir.

Kalau aku tak pikir hal orang lain, memang awal-awal lagi aku buat bodoh.
Tapi aku cuba nak minimizekan damage pada dia.
Setidak-tidaknya aku nak dia jangan kena buang uni. Itu je aim aku.
Sebab dah bertahun kat sana, kalau aku report dia harass aku, memang konfem awal-awal dia kena kick.
Tapi aku cuba bertahan sebab aku kesian mak bapak dia.
Dia bukan orang senang.
Aku tahulah sebab aku pernah couple dengan dia.
Aku pernah datang rumah dia.
Aku tahu keadaan keluarga dia macamana.
Jadi aku cuba taknak sampai dia kena buang U.
That's why bila dia tetiba terpacul kat depan rumah ajak aku keluar, aku takde pilihan lain melainkan layankan je.
Trust me, kau taknak tahu apa yang bakal dia buat kalau aku tak layan kehendak dia.

Masa final year, dia offer letakkan komputer dia kat rumah aku sebab aku kan takde PC.
Padahal dia pun sama-sama final year.
Aku tanya abis tu dia nak buat projek pakai PC apa?
Dia cakap takpe, faculty dia ada computer lab boleh pakai.
Faculty aku mana ada komputer lab, lab bacteria ada lah.
Kawan-kawan aku dah syak itu hanya alasan dia untuk jumpa aku hari-hari.
Tapi aku allow dia letak PC tu kat aku sebab aku malas nak layan karenah gila dia nanti.

Betul bak sangkaan kawan-kawan aku.
Sejak PC dia park kat rumah aku, ada aje alasan dia nak tumpang print kejap, nak install new software kejap, nak cofy file kejap.
Tak pun kejap-kejap hantar CD movie kat aku untuk aku tengok.
Semua benda tu, pada pandangan mata orang luar nampak kegigihan beliau menjaga aku.
Nampak kesetiaan dia tu.
Aku on the other hand orang nampak macam sedang mempergunakan 'kebaikan' dia.
Kau faham tak dilema aku waktu tu?

Tak. Aku tahu, kalau korang berada pada tahun tu, korang juga jadi sebahagian dari makcik-makcik bawang yang mengutuk aku. Konfem!
Sebab pada pandangan mata kasar, memang nampak aku yang jahat memperbodoh dan menggunakan dia.
Yang dalam rumah aku tu je yang tau hakikat sebenar.
Pulak tu, aku sejenis happy.
Bukan perangai aku nak tunjuk aku tengah susah hati, tengah sedih, atau tengah ada masalah.
Dari kecik aku dah biasa simpan rasa sedih.
Aku tak biasa tunjuk sedih aku kat orang.
Tapi dia cukup suka tayang rasa sedih (yang dibuat-buat!).
Dia suka orang nampak dia serabut, selebet, tak terurus, sedih, frust menonggeng.
Sebab dia nak buka peluang orang bertanya "Kau apesal macam ni?".
Haaaa, masa tu nanti dia bukaklah cerita.
Orang jadi makin menyampahlah kat aku.
Bila orang tengok pulak aku happy, gelak terbahak-bahak macam takde masalah - sohih la aku yang jadi punca katanya.
Bijak kan, dia?

Orang macam ni kalau segala cara dia dah buat tapi tak berjaya, kau tengoklah last resort dia akan guna keadah MATI.
Jenis saiko macam ni cukup suka dengan perkataan mati.
Sikit-sikit nak mati. Sikit-sikit nak mati.
Tapi orang macam ni la yang paling payah nak mati.
Sebab dorang sebenarnya paling takut mati. Cakap je lebat.
Asal tak reply call ugut nak terjun jambatan.
Asal tak balas sms ugut nak bunuh diri.
Asal terkehel sikit je ugut nak pi mati.
Kau kalau nak mampos sangat pegi je la.
Boleh tak jangan memekak?
Tapi takde maknanya. Helok je pun hidup tegak.

Manusia yang suka menakut-nakutkan orang ni sebenarnya dia tu sendiri penakut.
Kau janganlah percaya jenis yang kejap-kejap cakap nak bunuh diri, nak mati, nak minum cuka getah segala.
Orang kalau sungguh nak mati takde de nak kompang kat orang lain dia nak mati.
Jenis yang kuat mengompang ni nak perhatian je.
Konon kalau kita dengar dia nak bunuh diri kita akan pujuk dia "Janganlah, kita semua masih perlukan kau, tolonglah jangan pergi plisss".
Nanti bila dia tengok kita macam perlukan dia, dia tak jadi lah nak mati.
Esok bila terancam sikit, dan-dan sebut nak mati nak mati nak mati.
Tapi matinya tak jugak.
Toksah layan orang macam ni.
Karang dia elok je hidup, kita yang melayan karenah dia ni yang mati awal.

Exbf aku dulu pun suka acah-acah nak mati.
Sampai tulis nota terakhir bagai.
Tapi nota tu dia suruh kawan dia pass kat aku sebelum dia gi mati. Kahkahkahkah.
Orang lain tinggalkan surat supaya surat tu dijumpai selepas mati, dia sebelum mati dah bagi aku surat.
Saje nak bagi aku menggelabah.

Sebenarnya aku tidaklah menggelabah dia nak mati, tapi aku gelabah kalau dia mati karang aku pulak yang bersabit kena naik court segala.
Aku dah final year ni.
Aku dah plan macam-macam lepas grad nanti.
Tak kuasa aku nak serabut turun naik court.
Yang paling aku taknak, karang dia mati, aku pulak kena bersoal-jawab dengan pihak U sampai kena buang pulak.
Memang boleh gila melayan tebiat dia dulu.

Actually susah sebenarnya nak spot seseorang tu saiko kecuali kita kenal in and out.
Kalau setakat kenal-kenal gitu memang kau takkan perasan ciri-ciri tu.
Jadi, nak salahkan orang-orang yang pernah mengutuk aku kejam dan jahat dulu pun tak boleh.
Sebab aku tahu dorang takkan perasan ciri saiko yang ada pada ex aku melainkan dorang berada di tempat aku.
Bila kau bercinta dengan seseorang, kau berpeluang kenal orang tu dengan sangat rapat.
Bila dah rapat, somehow true colors akan keluar.

Aku sendiri tak sangka dia ada ciri tu.
Sebelum aku rapat dengan dia, roommate dia terlebih dahulu rapat dengan dia.
Even roommate dia sendiri pun tak perasan.
Jadi tak ada sesiapa warning aku tentang perangai dia.
Actually pernah ada beberapa kejadian dia kolej lelaki and the guys suspect him tapi tau je lah budak lelaki mana macam perempuan.
Dorang takkan bercerita apa-apa.
Sesama dorang je tahu and senyap.
Boleh jadi masa aku bercouple tu some of them tengah tunggu nak gelakkan aku je.
Entah, I don't know.

Tapi seriouslah, orang macam ni memang pelakon hebat.
Dia punya sembang tu, orang yang tak percaya boleh jadi percaya.
Nak bawak gambar aku jumpa bomohlah, nak bela hantu, siap cakap nak convert agama.
Dia nak tunjuk kat orang betapa takde hati perutnya aku ni tinggalkan dia sampai dia jadi gila.

A few years back kawan aku tanya "Si ex tu apa agama dia sekarang?"

Aku tanya "Agama Islamlah, kenapa?"

"Takdelah, dulu dia pernah kata nak convert".


Tahik dialah nak convert!
Kena pelempang dengan bapak dia (dah arwah) karang baru tahu.
Banyak bunyi pulak nak convert apa segala. Kau rasa dia berani?
Berani cakap je.

Hebatkan drama seorang saiko?
Sebab tu aku cakap orang saiko ni sebenarnya tak gila.
Dia cuma buat-buat gila.
Kita ni je yang boleh jadik gila melayan perangai dia.

Aku ingat lagi lebih kurang 7 tahun lepas kawan setetek pink kematian suami.
Dusty Pink semua turun menziarah.
Lepas ziarah kitorang lepak mamak.
So this on guy, kawan kitorang juga sama-sama join melepak.
Sembang punya sembang terbukaklah cerita cinta lama aku ni.
Kawan lelaki tu terperanjat bila dengar cerita sebenar.
Dia kata "Kau tau tak, masa kes tu jadi nama kau busuk kat kalangan budak-budak lelaki".

Aku senyum je. Dah biasa.
I mean aku dah biasa dah telan apa orang kata sebab aku malas nak menceritakan hal sebenar.
Sebab orang tak tanya.
Orang lebih suka buat andaian and bergosip berbanding bertanya sendiri hal sebenar.
Sampailah ke zaman blog awal-awal dulu everytime kena kecam aku buat dek je. Gasak kau situ.
Kau yang nak berandai-andaian, silakan.
Esok kalau dah tersedar buat silap pandai-pandailah masing-masing senyap.


2021-09-06

Konflik agen and HQ


Semalam post aku pasal hukum jual barang tak sempurna milik tu, tiba-tiba aku jadi macam kaunter pertanyaan.
Ni silap-silap kena kecam jap lagi.
Senang cerita ginilah, dalam post aku tu, hadis Rasulullah saw jelas.
Pandai-pandailah buat decision.
Aku juga ada share pandangan aku tentang ni, maka terpulang.
Ikutlah apa yang dirasakan betul dan terpakai untuk diri sendiri.

Dalam banyak-banyak pertanyaan, aku nak menulis pasal ni.

Konflik antara agen dan HQ di Shopee.
Untuk pengetahuan (kalau yang belum tahu), GreenAard juga ada di Shopee.
Baru setahun lebih kitorang join sana.
Selama ni segala urusan samada di website ataupun whatsapp.

Berbalik pada soalan pen-DM di atas, yang ni terpulang pada perjanjian antara agen dan HQ masing-masing.
Kalau perjanjian ada disebutkan HQ tidak akan menjual di mana-mana portal, bolehlah fight.
Kalau tak dinyatakan, maknanya takleh fight.

GreenAard boleh dikatakan tak ada agen.
Ada 3-4 orang yang rutin membeli secara pukal, kami bagi harga agen.
Tetapi secara management, dia bertindak sendiri-sendiri.

Maksudnya macamana?

Ok, sejak dari awal lagi GreenAard tak pernah direct mana-mana customer ke agen-agen GreenAard.
Nama-nama agen memang diletak di website, tetapi kalau ada orang beli direct dari kami, kami tak akan direct them to agen-agen.

Why?

Aku follow style biotech distributorship aku dulu.
Cara aku dapatkan sole-distributor untuk Malaysia adalah dengan cara buat proposal to them.
Dalam proposal tu aku senaraikan achievement company, big deals (RM500K above) yang aku berjaya closed, workshop-workshop yang aku conduct and apa plan serta sales projection aku sekiranya aku dapat hak sole-distributor dari mereka.
Bila berjaya dapatkan distributorship, baru aku start cari customer, buat marketing, dan promote sana sini.
Sample produk kalau setakat 5 packs, dia bagi free.
Tapi lebih dari tu aku kena beli.
Dah dapat hak sole-distributor mestilah satu Malaysia aku nak round untuk promote, kan?
Mana cukup dengan setakat 5 keping sample.
Nak tak nak, kena keluar modal untuk beli sample semata-mata nak bagi percuma customer cuba.

Maksudnya kat sini, ketika aku jadi agen (distributor), aku kena cari customer sendiri.
To me, jadi agen tak boleh nak duduk tunggu principal bagi lead.
In biotech business, sekiranya customer dari Malaysia nak beli direct dengan principal di USA, boleh.
Dia boleh beli direct.
Principal tak akan kata "Oh, kami ada agen di Malaysia. Sila masuk website kami untuk dapatkan contact number dia".
No, benda tu tak selalu berlaku macam tu.
Siapa yang approach them directly, dorang akan handle.

Tetapi selalunya customer akan berurusan dengan agen sebab apa-apa hal contohnya instrument rosak, payah dorang.
Nak tunggu principal respond bukannya cepat.
Lagipun susah nak troubleshoot problem jauh-jauh.
Lebih baik berurusan dengan aku, apa-apahal call je, esok aku sampai.

Kalaulah sebagai distributor aku hanya menunggu HQ bagi lead, apalah perlunya kejap-kejap aku naik USM, naik UMT, pergi VRI, pergi UMK, dan merayap sana-sini non-stop?
Apa perlunya aku join exhibition bukak booth sana sini untuk perkenalkan biotech supplies aku?
Apa perlunya aku buat demo sana sini?
Baik aku duduk je opis layan Tamil sambil tunggu customer call nak beli barang.
Minyak kereta aku pun jimat tak payah hari-hari keluar.
Badan pun tak penat kejap-kejap nak catch appointment sana sini.
Duduk je ofis, tunggu HQ bagi customer, buat quotation, terima payment, hujung bulan kira untung. Tak gitu?

Begitulah sebenarnya tanggapan kebanyakan agen di Malaysia.
Mungkin itulah juga perjanjian yang HQ bagi pada agen masing-masing di awalnya.
Yang mana sebagai agen, sekiranya ada inquiry masuk dari certain-certain negeri, HQ akan pass the lead to them.
One day bila HQ masuk Shopee, dah jadi konflik kat situ sebab HQ and agen sama-sama menjual.

Sebenarnya, konsep agen-HQ bukan macam tu.
Menjadi agen bukan tunggu HQ bagi lead untuk beli produk.
Kalau macam tu punya senang, semua agen boleh berjaya in business.
Yang teruk adalah HQ sebab produce product keluarkan modal, produce marketing material keluarkan modal, tapi tak boleh jual direct pada customer, hanya boleh jual pada agen dengan harga diskaun.
Tapi HQ kena buat kerja marketing kaw-kaw.
Tapi bila customer approach, HQ kena bagi lead pada agen yang tak buat kerja sekeras HQ.
Tell me, lojik apa kat sini?

That's why dengan GreenAard aku tak buat macam ni.
Siapa yang nak beli dengan banyak, kita ada a few packages (boleh contact staff aku, aku lupa pakej-pakejnya).
Brochure kita bagi ikut bilangan product yang di beli.
Kalau beli 40 botol GC Plus, akan dapat 40 helai brochure.
Nak extra, boleh download dari website.
Setiap hari di FB dan IG GreenAard ada marketing material tentang the science of every produk (aku selalu share di IGS aku).
Korang boleh baca untuk dapatkan idea how to promote pada customer.
Atau, paling mudah, share je post kami tu di FB masing-masing.
Kalau ada pertanyaan dari customer yang tak sure nak dijawab, you can always pass the question pada our staff.
Kitorang TAK AKAN tanya details customer korang.


Ni contoh marketing aku buat masa buat biotech supplies dulu.
Sample yang principal bagi tak cukup.
Nak beli sample banyak nau pakai modal.
Lalu aku beli actual product, kemudian re-pack dalam tube-tube kecik macam ni untuk dijadikan trial pack.
Segala tok nenek sample penuh dalam boot kereta.
Kalau ke Penang tiba-tiba tergerak nak singgah UPSI, terus je sauk sample kit, masuk mana-mana lab, promote.
Takdelah nampak bodoh-bodoh je melenggang jumpa customer, kan.
At least bila kita carry something barulah sedap sikit nak bersembang.

Sometimes, ada orang tak tau apa yang dia perlukan sehinggalah kita datang kepada dia and tunjukkan satu produk.
Bila kita tunjukkan pada dia that product barulah "Ah! I think I need this".
Customer aku selalu macam tu.
Bila aku tunjuk trial pack ni barulah dia teringat macam-macam "Eh, Diana, kejap I call my student. Ada sorang student I tengah buat genomic study, nanti I call dia suruh datang sini jumpa you".



Bila engagement dengan customer strong, one day bila aku nak propose academic program dengan universiti, dia jadi macam conversation atas ni. 
Urusan lebih mudah. 
Padahal yang aku bercakap ni Dekan. 
Dulu masa aku kerja sales, nak jumpa taraf-taraf Dekan memang lambertttt lah. 
Tapi sekarang, alhamdulillah. Senang nak buat appointment.

Sebab itu kalau nak berbisnes, kena BANGUN and CARI CUSTOMER.
Jangan tunggu HQ pass lead.
Jangan bersaing dengan HQ untuk dapatkan sales.
Kena cari sales sendiri.
Bila kita tunggu HQ pass customer bermakna kita dan HQ berada di laluan yang sama.
Itu yang membuatkan kita rasa macam terpaksa bersaing dengan HQ.
Padahal HQ dah bagi kita sales margin.
Dengan sales margin tu sepatutnya boleh jadikan kita lebih creative untuk buat sale.

Masa buat biotech supplies, itulah yang aku lalui but I am ok with that arrangement.
Kerana dengan menjadi agen, aku dapat good price.
Dengan profit margin yang ada, aku create my own program.

Principal aku tak create promotion 'Buy 10 free 1'. Aku buat.
 
Principal aku tak create 'Buy a minimum of RM2000 and get Jusco voucher worth RM150'. Aku buat.

Principle aku tak create 'Buy gel documentation system worth RM45K and get free gel doc printer'. Aku buat.

Walaupun keuntungan aku kurang bila aku provide semua free gift tu, tetapi engagement aku dengan customer sangat strong.
Lama-kelamaan semua tu balik modal.
Principal sangat sayangkan aku sebab every month aku hit sales target.
Semakin lama pricelist aku semakin berbeza dari distributor lain.
Aku dapat harga yang benar-benar special.

Ada satu hari tu aku kena deliver satu instrument kat Lembaga Koko Malaysia.
Aku terlampau penat nak buat installation hari tu jadi aku mintak En Wan ambil EL and follow aku untuk deliver the instrument.
Pakwe aku tu kan engineer, setakat mesin lab ni sap sap soi je dia handle.
Aku siap kenalkan kat customer "Ini engineer saya, Ridzuan. Dia yang akan buat installation today".
Ahgitewwww gaya seorang bos.
Lepas habis installation, dalam kereta aku bayar terus En Wan RM500 cash untuk kerja dia yang tak sampai sejam tu.
That is how besarnya profit margin aku waktu tu sampai boleh upah RM500 kat En Wan buatkan untuk aku padahal aku boleh buat kerja tu sendiri.

Percayalah cakap aku, bila kau ada lane kau sendiri, kau tak kuasa agen lain buat apa.
HQ buat apa pun kau tak kisah. Sebab kau ada jalan kau sendiri.


Ini antara inisiatif aku sendiri untuk bagi pada customer Ephyra, semasa aku carry this product dulu.
HQ pun tak ada gift ni, aku create sendiri menggunakan margin yang dia beri pada aku.
Pegilah tanya founder, dia terlibat tak bila aku bagi gift-gift ni?
Pernah tak dia bagi customer kat aku?
Tak. Gift aku buat sendiri.
Customer aku cari sendiri, HQ tak pass apa-apa.

Seingat aku dulu harga jual RM197.
Margin yang semua orang dapat adalah sekitar RM167 kalau tak salah.
RM30 sales margin. Banyak tu.
Aku ambik RM10 untuk buat free gift.
Lagi RM20 simpanlah. Banyak apa.
Nak kaut semua-semua RM30 nak buat apa.
Lama kelamaan bila aku hit sales target, HQ bagi special price.
Maka bertambahlah margin aku.

Jadi agen produk kat Malaysia ni bagi aku takde beza dengan masa aku jadi distributor biotech supplies.
Ada beberapa brand yang aku tak dapat jadi sole-dustributor tetapi co-distributor.
Maksudnya, ada 2-3 company lain dalam Malaysia yang jual brand yang sama.
Biotech dalam Malaysia ni tak besar mana.
Kalau 3 company distribute brand yang sama, memang tak bergerak la sales aku nak harap principal hulur lead.
Sedangkan sewa ofis jalan, bil nak kena bayar, gaji staff nak kena bayar.

So, what did I do??
Bangun and keluar cari customer.
Buat demo.
Bagi free kit.
Offer free gift.
Bagi package deal.
Bagi discount voucher.
Bagi free training.


Ni aku extract dari company profile aku.
Antara projek yang aku buat atas inisiatif sendiri untuk bagi orang nampak kewujudan company aku berbanding company lain.
Semua ni bukan principal yang bagi lead.
Aku ketuk dari satu pintu makmal ke satu pintu makmal kenalkan diri, kenalkan produk, tebalkan muka kena perli, etc.
Tapi semua ni pengalaman yang sangat berharga dan berbaloi.
Tak kuasa nak pening-pening kepala pikir apesal HQ jual direct, apesal HQ tak pass customer, apesal HQ lantik ramai agen dalam satu negara.
Lantak kau situ.
I created my own path instead. Lebih senang untuk aku bergerak.

One thing kita kena tahu, HQ adalah orang bisnes.
Orang bisnes ni aim dia untuk dapatkan sale.
Kalau agen ramai tapi tak mencapat sales projection HQ, that's why ujung-ujung HQ terpaksa jual direct dengan customer and masuk platform macam Shopee and Lazada.

Katakan setiap agen kena ambil produk RM1000/sebulan.
Kalau ada 50 agen, HQ expect sales projection RM50K sebulan dari semua agen.
RM50K ni dia dah plan untuk buat macam-macam dah in future.
Sebab tu selalu kita dengar agen mengeluh HQ paksa ambil stock.
Stock kat HQ manjang sold out padahal kat agen berlambak-lambak lagi.
Jadi kalau 50 agen tadi hanya contribute RM30K je bulan-bulan, terpaksalah HQ masuk Shopee.
That's why agen tak boleh mengharap lead dari HQ, tetapi keluar cari customer.
Bila agen hit target setiap bulan, HQ takkan jual direct punya.

That's why awal-awal lagi sesiapa nak jual GreenAard, aku buat style biotech principal.
You buy in bulk from us and sell.
Apa tak faham, tanya.
Nak marketing material, kita bagi.
But I tak expect you punya sale every month.
Maknanya kalau bulan depan kau tak ambil produk dari kami pun tak apa.
Kalau nak harga murah, beli banyak.
Itu saja perjanjiannya.


2021-09-05

Urusan jual beli yang tidak sah


Post aku yang lepas, ada tanya pasal bisnes shawl aku.
Tapi takpe, hat tu nanti-nantilah aku cerita.
Kalau nak cerita panjang nau history-nya.
Tapi ada satu perkara tentang tu yang aku teringat and nak tulis kat sini.
Masih berkaitan dengan bisnes shawl.
Semoga jadi peringatan untuk aku dan teladan pada semua orang.

Pernah satu kali kejadian, shawl yang aku order sampai tak seperti yang diharapkan.
Shawl ni aku beli dengan harga borong direct from China.
Ini kejadian tahun 2012.
Aku tak pernah jumpa pun orangnya, aku berurusan di internet je.
Itu pertama kali aku berurusan dengan orang tu.
Disebabkan koleksi dia cantik-cantik dan harga pun reasonable (read : too good to be true 🙄), aku pun promote di blog dan ambil order secara pre-order.
Pre-order ni aku ambil full payment in advance dari customer.
Blog reader percaya pada aku, dorang tak kisah kena bayar in advance.

Tapi aku tak berapa sedap hati ambil pre-order waktu tu.
Cuma entahlah, hati ni nak cuba juga kaedah tu.
Boleh jadi perkara ni berlaku asbab nak bagi aku pengajaran dan pelajaran.

Kalau sesiapa ingat, shawl-nya yang ini 👆.

Ramai sangat order shawl ni, beratus orang.
Aku punyalah excited sebab respond sangat memberangsangkan sampai consolidate shipment dengan barang-barang biotech aku untuk jimatkan kos shipment.
Aku kan ada principal kat sana.
Selalunya barang-barang biotech ni aku (Malaysia), Singapore and Thailand akan consolidate shipment.
Barang akan sampai Singapore dulu.
Lepas tu ship put ke Malaysia then ke Bangkok.
Jimatlah sikit duit shipment supaya dapat jual semurah yang boleh. That’s why ramai beli.

Sebenarnya sebelum terima shawl tu pun aku dah tak sedap hati.
Macam ada something yang tak kena dan urusan tak berapa lancar seperti selalu.
Awal-awal lagi seller tu macam bingai perangainya.
Respon dia ntah hapa-hapa, macam tak konsisten.
Tapi memandangkan si Ivy (biotech sales principal di China yang selalu tolong belikan shawl bagi aku contact number malaun ni untuk aku deal direct), aku on je la order atas dasar percaya.

Nak dapatkan tracking number dari sehari ke sehari tak dapat.
Kan aku cakap tadi aku consolidate shipment.
Si Ivy dah berapa kali tanya aku mana stok shawl tak sampai-sampai ke ofis dia sebab stok biotech kit aku dah ready untuk ship out.
Jenuh gila aku nak push seller shawl tu bagi update shawl aku.
Sampaikan terlepas 2 kali shipment!

Last-last aku cakap kat seller pos je pakai express courier sebab dah lambat sangat.
Kalau nak tunggu next trip ship dengan barang biotech aku, lagi lama nak sampai sebab nak tunggu di sampai Singapore dulu pastu baru sampai Malaysia. Jenuh.
Aku cakap takpela, aku belanja la kos express shipment dari China ke Malaysia.
Asalkan shawl sampai. Kesian customer dah bayar lama.
Tax kena sampai RM600!
Padahal cost tax ni takde dalam harga shawl sebab plan asalnya consolidate shipment.

Bila shawl sampai, shawl yang dia bagi JAUH BEZA dari shawl yang aku order!
Memang terbakor aku. Terus call seller.
Nasib baik dia angkat tapi macam 🐷 la responnya.
Dia cakap dia hanya staff yang ambil order saja, yang packing orang lain.
Dah tu, habis gitu je ke?
Kau la yang kena pastikan orang tu pack dengan betul sebab aku berurusan dengan kau.
Dia kata aku tak bersyukur sebab shawl yang aku dapat tu dia bagi extra berhelai-helai so aku boleh jual dengan lebih banyak and buat untung lebih.
Nampak nau memang dari awal menipu, kan?
Masalahnya shawl kau bagi ni aku taknak pun.
Tak kisahlah kau bagi extra 100 helai pun, aku taknak design ni.

Aku anggap deal tu gone. Kecewa sangat.
Aku tak kisah dengan modal yang aku dah spent, cuma aku tak suka betray kepercayaan customer.
Apetah lagi customer ni blog reader.
Dalam kecewa tu, aku pun mengadu kat kawan aku.
Dia ni pandai sikit bab-bab syariah compliance urusan muamalat.
Bila aku cerita kes shawl ni pada dia, dia jawab "Alhamdulillah kerana Allah selamatkan you dari urusan jual beli yang tidak sah".

Aku tanya apa yang tak sah?

Dia kata "Syarat jual beli, barang yang dijual mestilah SEMPURNA MILIK".

Maksudnya, kita hanya boleh jual barang bila produk dah ada kat tangan.
Dia cakap dalam bermuamalat, ada tertib and etikanya.

“Wahai Rasulullah! Ada seorang lelaki datang meminta saya menjualkan kepadanya barang yang saya tiada (saya bertindak menjual kepadanya). Bolehkah saya beli barang tersebut di pasar untuk diserahkan kepadanya.

Baginda bersabda: Jangan engkau jual barangan yang tiada padamu.” - Riwayat Abu Daud (3503)


Kalau barang ada pada kita, dan kita pos setelah dapat bayaran, itu takpe.
Tapi kalau kita adalah orang tengah yang stock takde kat tangan tapi dah ambil duit dahulu, hat ni lah maksud hadis atas tu.

Pre-order biasa berlaku dalam akad jual beli hari ini.
Kebanyakan customer akan bayar sebahagian daripada harga yang ditetapkan kepada seller (deposit).
Jual beli begini tidak sah menurut ulama’ Mazhab Syafie.

Tetapi zaman sekarang, urusniaga dah dipelbagaikan lebih-lebih lagi secara online.
Ada banyak kaedah berurus-niaga - dropshipping, pre-order, personal shopper, etc
Tak tahu dari mana dan siapa yang meng-invent kaedah-kaedah ini.
Aku tak berani nak kata samada kaedah itu betul atau salah di sisi agama. 
Maybe kita boleh berpegang saja pada akad jual-beli.
Kalau urusan itu dipersetujui bersama, pembeli setuju bayar dulu dan seller juga memastikan barang yang diterima adalah seperti yang dijanjikan (seperti yang dipromote), boleh jadi itu DIBOLEHKAN, cuma terdedah pada risiko ditipu dan menipu.

Alhamdulillah trade tu tak menjadi. Ada hikmahnya.
At least aku belajar sesuatu.
Boleh jadi Allah nak selamatkan aku dari kerugian yang lebih besar di masa akan datang.
Aku tak kisah kalau nak refund. Memang dah bersedia untuk refund.
Hal shawl yang salah ni takpelah, aku boleh jadikan free gift untuk customer biotech aku.

Aku email balik sorang-sorang dan bagi option samada nak tak shawl yang salah tu, atau aku refund saja.
Nasib aku baik sebab yang beli semua reader.
Dorang pun respond baik-baik kat aku.
Ada yang minta refund, ada yang nak proceed.
Dalam 100 helai lebih jugak yang proceed ambil.
Tak untung pun.
Semua cost tax and express shipment aku absorb.
Kira macam aku tolong belikan shawl saja.
Takpelah, masa tu aku tak kisah rugi dah.
Aku cuma taknak orang hilang kepercayaan kat aku.
Yang keduanya aku taknak berhutang tanpa aku sedar.
Tak tenang tido malam nanti.

Dah settle semua delivery, shawl-shawl yang salah ada yang aku hadiahkan kat orang dan ada yang aku jadikan free gift untuk customer biotech aku.
Ada sorang reader tu kebetulan pernah email nak pinjam duit.
Aku bagi dia shawl tu, aku suruh dia jual.
Takyah bayar kos kat aku. Ambiklah.
Pandai-pandailah jual, cari duit.

Kali kedua aku terkena dengan pre-order, masa mula-mula launch GreenAard.
Sebelum GreenAard, namanya E-Burner.
E-Burner ni aku work together dengan dengan sorang dokter Malaysia yang berkerja di UK.
Mula-mula tak ada masalah nak bawak E-Burner masuk Malaysia.
Every week masuk 200 botol, 200 botol, 200 botol.
Memang sengaja aku pecahkan kepada volume-volume kecil supaya kalau sangkut kat kastam takdelah sangkut sampai 5000 botol sekaligus.
Masak aku karang kalau sekaligus 5000 botol kena tahan.

Satu hari tu shipment sangkut kat kastam.
2 weeks and still no news.
Masa tu order yang masuk dan dah berbayar lebih dari 1000 botol.
Silapnya satu je.
Aku tak reti nak tukar setting AVAILABLE kat website kepada OUT OF STOCK.
Semua ingat aku ada stok in hand.

Masa tu aku cuak gila sebab ramai sangat beli tapi shipment sangkut dah 2 minggu.
Harga sebotol E-Burner RM90.
Kalau dah sampai 1000 botol pending, berapa duit orang yang aku pegang?
Memang nak pitam mikir.

Tapi again, nasib aku agak baik.
Pengalaman berbisnes dan bermain dengan inventory banyak ajar aku untuk always ada Plan B.
Dalam masa aku carry E-Burner, aku dah outsource factory untuk produce another weight loss pills menggunakan formula aku, which is GC PLUS.
Masa ni product ni dah start jalan cuma takleh jual sebab belum daftar KKM.
Tapi takpelah, at least produk dah ada.
Kelam-kelibut aku contact kilang untuk release product aku sekarang jugak!
Siapa yang beli first batch GC PLUS mesti tahu labelling tunggang terbalik bahasanya.
Kejap bahasa melayu, kejap omputih.
Masa tu aku dah tak kisah bab bahasa dah, produk kena keluar dulu.
Bahasa-bahasa tu kendian aku adjust.

Again, aku terpaksa explain semua ni pada customer.
Aku akan refund semua duit dan start jual nama GC PLUS pula.
Alhamdulillah, semua pun setuju untuk ambil GC PLUS.

Memang betullah, serabut perut berjual-beli dengan barang yang belum ada di tangan.
Kita cenderung untuk tak mahu rugi.
Memang kena betul-betul bulatkan hati untuk refund duit customer.
Duit kalau sikit, takpe.
Yang menjadi ujian ketika duit (sale) masuk hingga beratus ribu tiba-tiba nak kena refund.
Kat situlah ujiannya.

Pernah 2-3 kali beli barang online, bila barang tak sampai seperti yang diharapkan, seller buat senyap.
Boleh pulak dia kata “Saya dah cakap awal-awal barang takleh refund sebab saya orang tengah saja”. Adehhhh.

Lepas tu aku terpikir, mungkin ini cara Tuhan tegur aku untuk ubah cara berurusan.
Sejak hari tu apa aku jual, pastikan stok ada.
Kalau stok habis, walaupun demand banyak, aku tak ambik order.
Nampak macam bodoh kat situ, dah tau demand tinggi kenapa tak ambik order kan.
Tapi biarlah macam tu.
Kadang-kadang benda ni sebenarnya nak menguji kita.
Kita rasa itu rezeki. Tapi mungkin juga itu adalah tanda-tanda tamak.
Tapi apa-apa pun, hikmah yang paling besar adelah aku belajar dari kesilapan.