2023-02-08

Corak di leher baju



Ok aku letak sinilah video ni, senang nak tengok banyak kali, kan.
Ada 2 sebab aku letak video ni di sini.
 
Yang pertama, sebab orang dok request cara lilit shawl. 
Lilitan shawl yang aku ajar ni adalah yang paling basic.
Dan rasanya inilah style paling awalllll zaman Wardina start bertudung dulu.  
Tapi yang ajar aku cara pakai adalah akak jual shawl kat Giant.
Semoga ada pahala mengalir buat akak tu, aku kekal bershawl cara lilitan dia sampai sekarang.  

Di awal-awal aku nak bertudung, aku beli tudung instant kat Giant belakang rumah aku ni je.
Bawah tu ada kiosk jual shawl. Try acu kat kepala, minta akak tu tunjuk cara pakai.
La haiii, senang rupanya. Lilit satu kali je, done.
Maka teruslah aku pakai pesen lilitan ni dari awal bertudung sampai sekarang.
Dari muda sampai ke tua. Malas nak belajar cara lilitan lain.
Sejak jual shawl, setiap kali tengok model aku menggayakan shawl, kagum betul dengan macam-macam pesen lilitan.
Boleh buat 5-6 macam lilitan. Hafal pulak tu.
Aku sekadar merenung dari jauh. Tengok berkali-kali pun tetap tak hafal step 😆.

Yang kedua reasonnya adalah aku dapat satu feedback dari follower di IG.
Dia cakap "Rupanya baju akak ni ada lace kat leher. Kalau tak, tak tahu pun. Cantik!"

Corak di leher baju.
Corak di dada baju.
Lace di dada.
Lace di leher.

Ini adalah satu ancaman masa awal-awal bertudung.
Nak lagi pulak seorang Diana bermula dengan skirt pendek belah depan dan low cut blouse.
Tak mudah nak bertolak-ansur dengan baju yang bercorak dan berlace di dada.
Rasa macam "Sayanglah corak kat dada tapi cover dengan tudung. Orang tak nampak".
Let's be realistic. Kita semua macam ni, kan?

Tu dia, nak bagi nampak jugak besi-besi ala Joan Jett kat dada. Terpaksa singkatkan shawl.
Yang belah kanan tu shawl cantik dah, tapi sebab blouse tu ada bunga rose kat dada, terpaksa angkat shawl bagi nampak bunga tu.
Ntah sape nak tengok tak tahulah.

Ini semua adalah proses biasa orang mula bertudung.
Susah orang macam aku yang dah biasa berpakaian daring tiba-tiba nak suruh bertutup-litup berstokin dan melabuhkan tudung tutup dada.
Sebab itu aku faham bila orang-orang yang baru belajar nak menutup rambut -- kalau terkeluar jambulnya sikit, biarkanlah dulu.
Kalau shawlnya masih melilit tengkuk tak cover dada, biarkanlah dulu.
Kalau dah elok bertudung tapi masih berjeans ketat nampak bentuk bulat bontot, biarkanlah dulu.
Kalau sudah mula bertudung tapi pakai seluar senteng nampak buku lali tidak berstokin, biarkanlah dulu.
Biarkan dia selesa dengan penampilan baru dulu.
Nanti slow-slow dia akan perbaiki.

Ini tak, Hamba Allah tu muallaf, baru nak belajar tutup rambut, yang kau "Kena pakai brooch, biar tutup leher tu, baru betul ikut Islam"

Yaaaa...tahu. Kalau kau tak ajar pun, laki dia tahu. Mertua dia tahu.
Cuma kena bersabar nak mendidik orang bertudung.
Itupun entah berapa lama dipujuk-pujuk, baru sekarang dia terbuka hati.
Kau boleh bertenang tak?

Kita terlalu menuntut kesempurnaan dari mereka yang baru nak bertatih.
Of cos kalau dia boleh drastik menutup semuanya dengan sempurna, baguslah.
Tapi kita kena kena lihat juga dari mana dia bermula.
Kalau dia bermula dengan daring seksi, now mula berselendang.
Walau selendangnya nampak jambul di depan, itu adalah progress yang besar untuk dirinya.
Ingat senang ke orang yang dah biasa pakai spageti strap and skirt pendek nak berselendang tiba-tiba?
Itupun entah berapa lama dia mencari kekuatan untuk menyarung selendang kita tak tahu.
Bila dia dah bermula walaupun sikit, tolong jangan kondem!
Dari pada dia bukak terus, lebih baik dia cover sikit.

Contohnya macam Mizz Nina.
Zaman dia seksi yakmat dulu berapa ramai hencap dia?
Macamkan dah konfem-konfem Hamba Allah tu masuk neraka.
Now dia semakin bertambah baik pemakaiannya, yang dok mengutuk dia dulu masih lagi dengan tudung takat tu juga tak berubah-ubah.
Bila kita cakap macam ni karang, dia sambut "At least aku istiqomah pakai tudung".
Hah tau pulak meloncat kalau kena kat dia.
Time hencap orang dulu macamkan kau konfem syurga teratas.

Yang bermula dengan daring kemudian bertudung saja tahu betapa beratnya nak hijrah, apetah lagi istiqomah.
Sungguh. Memang susah.
Rasa nak menangis bila nampak diri sendiri depan cermin berbungkus dengan baju penuh.
Dahlah kena pakai longgar-longgar. Rasa hilang keyakinan.
Terasa diri umpama makcik-makcik.
Tu belum lagi masuk mall.
Time dah berhijrah lah mata ni nampak segala baju yang bergantungan cantik di mata.
Helok pulak semua saiz kita available. Kau rasa?

Gitulah kuatnya dugaan orang nak bertudung.
Korang yang dari kecik dah bertudung maybe tak rasa itu adalah ujian yang kuat.
"Pakai tudung je kot, ujian apanya?".
Tapi untuk yang tak biasa, masa ni lah bisikan-bisikan halus tu menerpa.

Samalah gayanya orang nak berkahwin.
Bak kata En Wan, lagi dekat nak berkahwin tu lagi macam-maca dugaan datang.
Masa tu la kawan ajak lepak malam.
Dah try sekali, eh sedap rupanya lepak dengan member-member sampai jauh malam.
Kepala tu dah mula berpikir-pikir esok dah kawen dapat tak agaknya lepak keluar malam lagi?

Masa tulah nampak ramai pompuan-pompuan gojes lalu-lalang depan mata.
Maklumlah kat Jepun tak ramai perempuan melayu.
Dah mula terpikir, tak rugi je kawen cepat sangat?
Masa tu lah macam-macam hasutan syaitan sampai ke telinga supaya kita tak kawen.
Bak kata ustaz, syaitan ni kalau tak dapat jadikan kita jahat, dia jadikan kita takut untuk berbuat baik.

Dannnnn, syaitan itu tak semestinya syaitan.
Ustaz Kazem pernah explain surah An-Nas.

"Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam. Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati manusia. (Iaitu pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia" - [QS An-Nas 4-6]

Maksudnya MANUSIA pun ada yang jenis setan juga.
Orang tu baru nak berjinak-jinak pakai tudung dia kondemnya. Segalanya tak kena.
Sabar kak, sabar. Akak pakai tudung dah 40 tahun. Dia baru 4 hari.
Bagi dia peluang untuk explore dan belajar dulu.
4 hari nak sogok semua kat dia, lama-lama Hamba Allah tu fedap, tanggal tudung terus, karang kau jugak yang hencap dia.


2023-02-07

Perspektifnya sama dengan Rayyan.


Post semalam pasal aku sharpkan pensel kawan demi nak pinjam buku.
One of my followers bagi pandangan yang menyokong statement Rayyan.
Dia kata aku tak sepatutnya sharp pensel kawan tu.
Tindakan aku buatkan orang anggap aku boleh disuruh-suruh.
Mungkin sebab itulah aku senang diejek sebab aku dah letakkan diri aku rendah.

Ok, terima kasih atas pandangan.
Perspektifnya sama dengan Rayyan.
Maybe aku boleh anggap follower aku ni membesar more or less the same macam aku besarkan Rayyan.

Rayyan dibesarkan dalam keadaan segalanya cukup.
Tak mewah sangat, tapi dia tak ketinggalan.
Dari kecil dah ada gadjet yang mewah -- iPad, tablet, henfon, desktop, laptop. Lengkap.
Buku latihan, melambak-lambak. Tak sempat habis buat, dah beli baru.
Reading books, menambun. Mintak dapat. Mintak dapat.
Of course dengan syaratlah. Tapi, tetap dapat.

Budak-budak yang dibesarkan dengan keadaan begini tak nampak keperluan 'merendahkan' diri sharp pensel kawan demi nak pinjam buku.
Because dia boleh mintak dari parents. Dapat.
Habis kuat pun parents suruh "Tolong mama sapu porch", atau "Tolong kemas bilik tido kau dulu baru mama beli".
Takde keperluan dia nak "diperbodohkan" oleh kawan (kalau boleh dipanggil bodoh).

Macam aku dulu, aku tahu aku takkan dapat walau mintak kat parents sebab tu aku willing sharp pensel dia untuk pinjam that buku.
Kalau aku tak buat gitu, cara apa untuk aku dapat baca?
Mintak mak bapak belikan memang out of the storylah.
Nak suruh aku mencuri?

Perspektif Rayyan, maknya membiarkan diri disuruh-suruh macam hamba.
Tapi bagi aku, that's DETERMINATION.
Selagi tak membebankan, aku buat sampai jadi. Asalkan misi aku berjaya.
Setakat sharpkan pensel color, apalah sangat.
Lagipun to me, itu bukan memperbodohkan diri.
Because aku buat apa dia minta, in return aku dapat apa aku nak. That is not bodoh.
Bodoh tu kalau kau kena ragging dengan akak senior kat sekolah basuhkan kasut masam dia, in return kau tak dapat apa-apa.
Kasut dia bersih, kau dapat penat. Hah itu baru bodoh.

Yang penting kena sedar diri dan sedar ruang.
Aku sedar aku takde buku untuk dipinjamkan sebagai balasan, jadi aku offer kederat.
Bukan susah sangat asah pensel.
Tapi aku faham, some people anggap disuruh-suruh begitu umpama menghina.
Apetah lagi yang disuruh tu bukan orang have-have.
Lagilah nampak macam memperbodohkan orang lain.

Macam mak aku umpamanya.
Dia marah bila aku sanggup balik lambat tunggu cikgu bagi task sedangkan ahli kumpulan lain dah balik rumah.
Dia rasa aku diperbodohkan. Tapi bagi aku tak.
Because itu kerja kumpulan. Aku berada dalam kumpulan tu.
Apa yang ruginya kalau aku tunggu cikgu bagi task?
Nanti task tu sama-sama satu kumpulan kena buat juga.
Kalau segala benda kena fair, payahlah.
Macam bodoh pulak kalau semua sepuluh-sepuluh orang tunggu kat bilik guru untuk terima task semata-mata kerana nak be fare to all, betul tak? Tak nampak bijak lansung.

Selalunya orang yang ada pandangan begitu, ada yang tak settle dalam hidupnya.
Maybe dia kecewa dengan hidupnya.
Maybe ada impian hidupnya yang tak tercapai.
Maybe dia juga pernah lalui treatment yang sama yang dia tak boleh accept sampai sekarang.
Maybe dia penat menjadi orang suruhan. I don't know.
Aku pernah cerita dulu sorang blog reader yang tak kawen-kawen sebab bapak dia letakkan syarat kat boifren kena ada RM30K untuk belanja kawen, dan mesti ada kereta and dah bayar duit muka beli rumah sebelum kawen.
Disebabkan nak kawen, dia terpaksa kongsi duit dengan boifren biar parentsnya setuju. Dia kata maknya yang demand dan suka menunjuk-nunjuk.

To me, mak dia ada benda yang tak settle dalam hidupnya.
Maybe maknya dulu selalu diejek kerana hidup susah, atau dibodoh-bodohkan, disuruh-suruh -- membuatkan now dia taknak anaknya lalui apa yang dia pernah lalui.
Apa yang dia lalui masih disimpan, dipendam dan tak dilepaskan hinggakan dia jadi demanding supaya orang tak pijak-pijak anaknya pula.
Maybe mak aku juga beginilah.
Dia tak mahu anak dia membodohkan diri buat je apa orang suruh.
Masalahnya, anak dia tak kisah pun.
Bukannya aku tunggu bagi pihak orang lain.
Aku tunggu bagi pihak kumpulan aku. Kerja kumpulan aku. Kat mana yang bodohnya?
Tapi ye lah, perspektif kan. Masing-masing ada sudut pandang berbeza.
Selagi aku rasa aku ok, aku buat. Kalau aku rasa tak ok, aku tinggalkan. Simple.


2023-02-06

Tidurlah Intan


Hari tu sembang-sembang dengan Rayyan pasal menulis karangan.
BM dia kan ke laut dalam. Aku cakap dulu aku suka baca buku.
Walaupun aku tak pernah bercuti melancong ke tempat-tempat best setiap kali cuti sekolah, tapi aku boleh menulis tentang percutian seakan-akan aku pernah ke sana.
Dia tanya macamana aku boleh imagine percutian tu?
Aku jawab, "Because I read a lot".

"Tapi mama kata mama takde duit nak beli banyak buku?"

"Mama pinjam buku kawan-kawan. Antaranya Tidurlah Intan".


Aku ceritalah buku Tidurlah Intan ni buku yang sangat famous.
Anak-anak orang berduit konfem ada the whole set.
Library setiap sekolah mesti ada buku ni punya. Cuma berebutlah nak membaca.
Budak-budak dulu rajin membaca.
Tidurlah Intan ni manjang je ada orang booking.
Kalau dapat, dapat. Kalau tak, setahun baru sampai turn kau.

Aku cerita aku pernah nak pinjam buku ni dari seorang kawan sekelas.
Dia ada the whole set. Aku cakap nak pinjam 1, buat baca kat sekolah.
Tak bawa balik rumah pun.
Dia suruh aku sharp-kan semua pensil color dia baru boleh pinjam. Aku sharp.
Lepas settle sharp, dapatlah baca buku tu.
Time rehat aku habiskan satu buku.
Punyalah nak baca sangat, sampai tak makan pun tak apa.

Rayyan terperanjat. Dia tanya, "Kenapa mama buat diri macam slave?"

Dia anggap aku memperhambakan diri jadi tukang sharp pensel orang demi nak pinjam buku.
Hmmm..entahlah. Tak terpikir pulak masa tu aku memperhambakan diri atau memperbodohkan diri.
Aku anggap macam return the favor je. Macam balas budi gitu. Ke salah cara aku?

Tapi bila pikir-pikir balik apa Rayyan cakap, maybe dia juga betul.
Bagi dia, it you want to do good, bagi orang pinjam baca buku, bagi je lah.
Kenapa nak kena suruh orang sharpkan pensel pulak.
Perspektif aku pula, adat meminjam kenalah ada berbudi bahasa.
Kita nak 'sewa' buku tu dengan duit, kita takde duit. Yang ada cuma kederat.
Maka gunakanlah kederat ni untuk tolong sharp pensel dia.
Perspektif aku betul juga, kan?

Pernah dulu kami ada kerja berkumpulan.
Cikgu minta wakil setiap kumpulan ambil something from her selepas waktu sekolah, di bilik guru.
Ahli kumpulan aku masing-masing justify kenapa dorang perlu balik awal dan tak perlu tunggu.
Yang sorang kata dia ada water color Buncho untuk this project.
Yang sorang cakap dia akan beli 4 jenis kertas warna.
Yang sorang kata dia provide kotak kasut untuk this project.
Aku takde apa nak provide.
Jadi aku faham sendirilah, aku offer diri untuk tunggu.

Hari tu aku balik dari sekolah lambat, around 2.30 sampai rumah.
Mak Aji agaknya call rumah beberapa kali tak berangkat, dia nak make sure aku dah sampai rumah tak merayap tempat lain.
Balik dari kerja kaw-kaw aku kena.
Mak Aji cakap "Apesal kau pulak yang membodohkan diri pegi tunggu? Kawan-kawan kau semua bijak lepaskan diri balik awal".

Masa tu aku diam je.
Sebab kalau aku bagitau "Sebab dorang semua ada Buncho water color, magic color, boleh belikan 4 kertas warna, boleh provide itu ini -- yang semuanya pakai duit, sedangkan aku tak dapat provide apa-apa" -- karang mak aku terasa pulak.
Jadi aku pilih untuk diam.

Kadang-kadang people tend to nampak diri dipergunakan hanya kerana tak berduit.
To me, it is not always about dipergunakan, tetapi cara kita memahami situasi.
Kalau dah jelas kita tak berduit, atau sumbangan kita dari segi material tak sebanyak orang lain, faham-faham sendirilah kena top up dengan kederat.
Memanglah nampak macam "Untunglah jadi kaya, takyah buat kerahan tenaga".
Kalau itulah cara kita berfikir, maka silakan masuk group yang semua benda pun pakai tenaga, tak pakai duit.
Lepas tu tengok apa bentuk masalah pulak yang kau kena hadap.

Sekarang ni macam dah terbalik.
Yang tak berduit, yang takde apa, always anggap diri mereka dipergunakan, atau diperhambakan.
Suruh buat itu, dah mengeluh.
Suruh buat ini, merungut.
Siap membandingkan "Apesal dia tak buat, apesal saya kena buat?".
Karang kalau cakap "Orang tu dah sponsor banyak dah. Yang tak sponsor kenalah sumbang tenaga pulak" -- sentap pulak.
Jenis inilah yang sebenarnya berkira sangat dengan kerja.

Aku bercakap berdasarkan pengalaman.
Dari zaman sekolah sampai kerja, mentaliti 'miskin' ni ada.
Kadang-kadang individu tu tak miskin mana, tapi mentalitinya miskin gila.
Jenis yang semua benda nak kena consider dia.
Dia takde usaha untuk contribute lebih.
Jenis yang tak nampak dirinya perlu membantu.
Dia hanya nampak orang lain perlu bantu dia.




2023-02-03

Kenny Hills Bakers Round 2 dalam 1 minggu.


Selasa minggu lepas gi Kenny Hills IOI City Mall dengan Dusty Pink Tits.
Rabu minggu ni repeat lagi, kali ni dengan cousins.
Jatuh pulak hari Wilayah. Lain macam dia punya queue.
Cara-cara sampai pukul 11.15 pagi pun queue panjang siap belok lagi, punyalah panjang.
Tapi sebuah kegigihan, beratur jugak tak kira!
Nasib baik Kenny ni besar tempat dia, tak lama mana pun beratur.
Nak lagi kalau kau datang berdua atau bertiga, cepat sampai giliran kau.
Selalunya yang pi sana in group. Lambert la sikit menunggu kalau datang ramai-ramai.
Hari tu aku beratur 20 minit je.



Berlapis ya queue-nya. Ni semua wajah-wajah cekal ni.
Sanggup beratur lama untuk makan.
Kat sini pun dah boleh tahu restoran ni sedap. Sebab tu ramai sanggup tunggu.
Walaupun hari tu dah hazab menapak dari old wing, kali ni aku tetapppppp park kat old wing. Kahkahkah.
Sejenis cekal, kan?
Konsepnya, bior menapak, daripada aku sesat nak cari parking kat new wing.
Malas nak serabutkan kepala pagi-pagi mikir mana ceruk nak parking. Kita park kat tempat biasa je sudah.
Tapi kali ni tak terasa sangat menapaknya. Tau-tau dah sampai hujung.
Mungkin inilah yang dikatakan alah bisa tegal biasa. Gitu.

Aku ingatkan aku dah blur, rupanya dia ni lagi blur.
Aku syak blur aku ni penyakit keturunanlah.
Nadiah belum pernah sampai new wing, tapi dia konfiden park kat new wing.
Aku pulak ingatkan dia tahu dah Kenny ni kat new wing.
Aku cakap "Kenny Hill paling hujunggggg sekali".
Dia menapak dari new wing ke old wing! Kahkahkah.
Tu dia angkat tangan dari jauh nak tunjuk tanda kejayaan berjaya jumpa Kenny.
Kitorang dari sini pun angkat tangan melambai-lambai dari kejauhan. Macam sambut orang balik dari haji gayanya.

Both of them, maknya adalah adik Mak Aji.
Mak Aji kan tiga beradik di Malaysia, lagi 10 di Singapore.
Jadi ini adalah cousin aku yang maknya di Malaysia.
Dill balik bercuti, dia duduk Qatar dah 10 tahun. Kerja di sana.
Nadiah baru resign sebab nak fokus sepenuh masa kat menjahit.
Ni bukan sekadar jahit baju, ya.
Tahun ni dia dah start jahit beg sekolah. Nanti aku tunjuk.

Ok, FOOD. Kali ni aku pilih Lamb Shepherd's Pie.
Nadia pilih pizza and Dill dengan big breakfast.
Tapi kongsi-kongsi la rasa sorang sikit.
Lamb Shepherd's Pie dia sedap.
Selalunya makan tempat lain dapat lamb yang potong dadu atau chunk sedang-sedang saiznya.
Yang kat Kenny dia bagi daging siat-siat panjang!
Memang setiap suap ada daging besau-besau.
Pizza beef pepperoni ni sedapppppp. Serius sedap.
Bukan aku sorang cakap sedap. Dill and Nadiah pun cakap sedap.
Aku kalau pizza sedap ni yang payah.
Mesti lepas tu makan Dominos dah rasa .. ermmmmm. Mulalah tekak ni mengada.
Lagi satu pizza yang best adalah Chicken Cheese Pizza DOME.
Allah sedapnya. Kena pulak dengan teh tarik dia. Pehhhhh!
Bergembira lemak-lemak aku diraikan sebegini.

Dapat gift dari Nadiah.
Setiap kali jumpa mesti aku dapat beg.
Hari tu kat hospital datang melawat Rayyan, aku dapat beg untuk isi lunch box.
Lepas tu dapat cosmetic bag. Ni dapat beg kecil untuk isi duit raya 😁.
Masuk sini untuk tengok hasil kerja tangan dia.
Baju, beg, langsir, alas meja, kusyen -- semua boleh.
Orang kalau kerja dengan passion memang ginilah. Belajar kat You Tube je pun jadi.

Muka Diana tengah makan haruslah lebih.
Begitu riang sekali Diana kalau jumpa makanan.
Sedang elok je lah Kenny letak aku kat meja luar paling hujung. Barulah selesa aku nak mengilai.
Agaknya dia tengok muka aku pun dia tau dah akak ni sesuai duduk luar je.

Ada banyak lagi makanan best yang aku belum try kat Kenny.
Macam kena pegi lagi, maybe tunggu Redza balik.
Cuma tu la, pak incik aku tu tak berapa minat makan-makan gini.
Dia kalau nasi dagang takpe.
Oh by the way, makanan aku and Nadiah kena order pukul 12.
Selagi belum 12, takkan appear dalam website.
Hari tu kitorang order makanan Dill dulu. Dah pukul 12 baru order makanan aku.
Kalau korang pegi pagi, memang tak jumpalah pizza and shepherd's pie.
No wonder lah lepas kitorang habis makan around 2 pm, masih ada lagi orang queue. Agaknya nak makan menu after 12.

Hari tu tak jadi ambil pastry sebab dah kekenyangan. Tapau pun tak.
Tapi semua pastry and keknya sangatlah tempting. Biscuits semua nampak sedap.
Aku kalau kek, dalam kepala dah tune Gula Cakery cake.
Walaupun tak makan sangat, kalau makan pun selalunya half je, tapi rajin membeli sebab Redza suka kek.
Ni aku tengah melobi En Wan untuk tidak beraya di Tganu tahun ni.
Aku nak bawak Tganu ke Putra Heights.
Rayyan tu belum fit lagi untuk bergerak ke sana sini dengan selesa.
Tak sesuai kalau nak bawak dia ke sana sini dengan bertongkat jauh-jauh.
Lebih baik semua kumpul rumah aku je.
Kalau jadi men-terengganu-kan Putra Heights, dapatlah aku order kek Gula Cakery for pagi raya. Cadangnya gitulahhhhh.

Memandangkan hari ni aku dah launch shawl yang diperam sekian lama.
Lama tau design ni diperam, sebab 2 tahun PKP kita stop produce because tak jumpa fabrik yang aku suka.
Alhamdulillah dapat juga produce.
Asalnya ada 16 warna, tapi kalau aku print semua 16 warna, takkan sempat release today because kena queue raya.
Disebabkan aku nak release awal, aku minta potong queue tapi dengan syarat print sikit je dulu.
Aku print 8 warna dulu. Lagi 8 warna, insyallah akan menyusul.

Ramai yang minta aku produce version bawal.
Sorry, aku tak rasa akan produce printed bawal sebab aku tak reti pakai bawal.
Rasanya pembaca blog ni tahu aku sejenis yang pakai apa aku jual.
Be it zaman jual candy jeans, shawl China, cardigan, GreenAard mahupun shawl sendiri.
Aku jual kerana aku nak pakai/guna.
Pernah produce plain bawal.
Kalau plain takpe sebab plain ni kita beli kain kosong satu kayu satu kayu and potong. Simple.
Tapi kalau printed ni kita design sendiri, kemudian print.
Kalau aku sendiri tak pakai, rasa tak selesa nak menjual.
Nantilah, tengok macamana ya.
Mana tahu one day tergerak hati nak produce bawal pula. Buat masa ni biarkan shawl dulu.

Memandangkan kali ni sikit je amount yang aku print, tak berbaloi nak pakai model shoot yang studio.
Kita sendirilah je la yang memodelkan.
Senang, tak banyak karenah model ni.
Sendiri lilit tudung, sendiri mekap, sendiri pose, sendiri promote. Kahkahkah. Jimat duit company.

Sesiapa nak beli, boleh whatsapp sini.
Material chiffon georgette, 1.8 x 0.7m.
Harga RM78/pc. Belilah 3 pcs, RM210.


2023-02-02

Penjelasan paling mudah nak kenal ciri orang narcissist.



Terima kasih untuk pertanyaan ni.
Banyak kali aku dapat soalan lebih kurang macam ni. Menyeramkan.
Itu bermakna ramai orang ada masalah dengan narcissist.

Narcissist ni sifatnya -- dia tak peduli perasaan orang.
Dia hanya pikir perasaan dan kehendak dia je. Aku bagi contoh.

Ada sorang Hamba Allah ni dulu berkawan dengan aku.
Aku ni jenis dengan siapa aku berkawan baik, aku kenalkan terus dengan parents. Especially lelaki.
Ini adalah common practice.
Kawan-kawan lelaki di sekolah dah biasa diperkenalkan dengan parents aku.
Maksudnya, bila aku kenalkan Hamba Allah ni dengan parents, itu bukanlah tanda dia special berbanding kawan-kawan lelaki aku yang lain.
Kerana diperkenalkan kepada keluarga adalah benda biasa dalam family aku.
Mak bapak aku perlu tahu dengan siapa aku berkawan. Itu saja.
Tapi tak dinafikan ketika itu this Hamba Allah adalah someone special.
Cuma, bila aku kenalkan dia dengan parents, dia bukanlah orang pertama yang melalui proses tu.

Kenapa aku cakap macam ni?
Sebab kawan-kawan lelaki aku yang lain, bila diperkenalkan pada family, dorang tak take advantage.
Dorang tak menggunakan peluang mengenali parents aku untuk kepentingan diri sendiri.
Malah, dorang lebih hormat pada parents aku sebab approve kitorang berkawan.
Tapi bagi orang narcissist, bila dah kenal dengan parents kita, dia gunakan itu sebagai satu weapon untuk mengattack kita kemudian hari.
Dia merasa bila mak bapak kita approve dia berkawan dengan kita, dia adalah special.
Dia rasa macam dia dah jadi sebahagian dari keluarga.
Dia merasa dia ada hak dalam keluarga kita.
Lama-lama perangai dia melebih-lebih macamkan dia anak kandung mak bapak kita.

Bila kitorang bergaduh, dia mengadu kat mak aku.
Bila aku buat bodoh dengan dia, dia mengadu kat mak aku.
Bila fail exam pun dia mengadu kat mak aku kononnya akulah punca dia gagal.

Pelik tak perangai gini?
Mak bapak kau ada, kau taknak mengadu.
Pi mengadu kat mak bapak orang lain.
Kenapa dia buat macam tu?

Sebab dia tahu kalau dia mengadu kat mak bapak sendiri, jawapan yang dia terima adalah "Kau yang bodoh, kenapa nak salahkan orang lain?"
Sebab tu dia tak mengadu kat mak bapak sendiri sebab sure parents sendiri kenal perangai anaknya macamana.

Mak aku pulak bila kejap-kejap dia mengadu itu ini of course risau dan marah.
"Kononnya” anak dia menjadi punca anak orang lain gagal.
Lalu, Mak Aji pun attack aku “Kenapa buat dia macam tu, Diana?”. “Kenapa buat perangai, Diana?”. “Apa yang kurang kat dia, Diana?”.

Narcissist bukan break your heart, tetapi break your spirit.
Dia punya kelaku tu buatkan kau drain habis akhirnya kau pasrah.
Pasrahlah apa nak jadi dengan future kau, kau dah malas nak pikir.
Narcissist takkan pernah kata dia salah. Semua salah orang lain.
Apa yang berlaku pada diri dia, semua salah orang.
Semua kerana orang buat dia. Dia tak buat orang. Dia baikkkkk je.

Contohnya video ni.
Kawan aku share video ni dalam group, tentang statistik kecurangan wanita.
Malaysia adalah salah satu negara yang masuk dalam list.
Dikatakan wanita di Malaysia antara yang tercurang di dunia.

Katakanlah aku share video ni kat FB atau IG, kau terasa tak?
Tak, kan? Sebab kau tak buat.
Tapiiiii orang narcissist yang curang, bila nampak video ni, dia akan cakap aku perli dia.
Nanti dia akan mengadulah kat orang sana, orang sini yang aku ni jahat sebab mengata dia.
Padahal dia yang terasa bersalah bila tengok video ni tapi in denial, ujung-ujung salahkan orang lain.
Nak salahkan siapa pun aku tak tahulah.
Nak salahkan tukang share? Nak salahkan tukang buat content video? Atau nak salahkan statistik?

Itulah perangai narcissist.
Dia punya pelik tu memang takleh brain.
Terlalu insecure sampaikan semua benda dia rasa orang kaitkan dengan dia.
Lepas tu merentan sorang-sorang.
Orang yang narcissist adalah orang yang palinggggg insecure.
Dan selalunya mereka menggunakan orang-orang di sekitar kau supaya kau nampak jahat dan akhirnya kau yang diattack, bukan dia.
Padahal dia yang salah ni.

Hamba Allah yang pernah berkawan rapat dengan aku dulu pernah call Mak Aji pukul 1 pagi just nak mengadu “Makcik, saya minta maaf saya tak dapat nak jaga Diana lagi. Diana nak minta putus”.

Kau boleh brain tak seorang lelaki, yang bukan tunang kau, hanya baru berkawan rapat, call mak kau pukul 1 PAGI hanya untuk bagitau aku minta putus.
Eh kau takde telur ke kote dah berbulu masih nak mengadu kat mak orang masalah peribadi kau.
Pukul 1 pagi pulak tu. Normal ke orang macam ni?
Kalau kau sebagai orang tua, apa kau rasa?
Mak aku terus takleh tido sebab meng-imagine betapa kejamnya aku mintak putus sampai si lelaki tu serabut tak boleh tido pukul 1 pagi dek kerana kecewa sangat.
Padahalllll dia sihat sejahtera layan DVD sampai pagi.
Lepas tu call mak aku pagi-pagi buat mengadu kononnya sengsara kena tinggal. Bladihel.

That’s how far a narcissist can go to destroy your spirit.
Dia punya plan tu orang normal takkan sanggup nak buat.
Tapi jenis ni tak peduli.
Dia kisah apa kacau orang tido malam-malam. Janji drama dia menjadi.
This Hamba Allah juga pernah email mak aku mintak bertanggungjawab sebab dia fail exam. Kau rasa?
Kononnya dia terlalu frust sebab aku tinggalkan dia maka sebab itulah mak aku perlu bertanggungjawab. Boleh?
Yang mak aku pulak sampai naik-naik darah tinggi dia pikirkan pasal ni.
Aku cakap kat mak aku "Takyah nak percaya sangatlah. Dia bukannya pandai pun. Tak pernah cecah 3.0 pun dari awal masuk".

Korang mesti pelik apesal dia asyik mengadu kat mak aku tapi tak berani berdepan dengan aku.
You know why?
Because dia tahu mak aku melayan karenah dia.
Dengan aku, aku memang tak layan.
Dia takde point nak argue dengan aku.
Cerita dia ni dia takleh jual kat aku.
Dia hanya boleh jual cerita rekaan ni kat orang yang tak tahu kisah sebenar.
Narcissist memang pakar buat jalan cerita yang dramatik supaya orang nampak kaulah yang jahat dalam cerita ni.

Takpe..aku sabar dengan dia.
Aku bagi dia buat macam-macam drama dulu.
Senyap-senyap aku plan bertunang dengan orang lain. Settle.
Orang macam ni, kau jangan banyak bunyi.
Kau plan senyap-senyap je apa kau nak buat.
Surprisekan dia dengan plan kau. Mesti terdiam punya.
Narcissist memang suka acah-acah kita. Dia suka ugut-ugut.
Nak mati lah. Nak kelar tangan lah. Nak lari hilangkan diri lah. Mogok lapar lah.
Eh kau kalau nak mampus sangat, pergila mati diam-diam sana. Bingitlah okeh?

Kau rasa narcissist ni berani sangat ke? Tahiklah.
Hamba Allah yang aku tinggalkan tu pun macam-macam drama dia buat.
Elok je aku bertunang, takde pun dia terjun jambatan bunuh diri macam dia selalu acah-acah dulu.
Helok je pun move on.
Narcissist memang gini.
Dia akan perah semangat kau cukup-cukup sampai kau tertekan dan pasrah dan ikut telunjuk dia.
Cuba kau tamparkan sekali, konfem dia kembali ke dunia realiti.
Tapi tulah masalahnya, orang-orang normal takkan sampai hati nak buat macam tu sebab kita always consider banyak perkara.
Kita fikirkan keluarganya, masa depannya, kerjayanya, etc.

Aku rasa itulah penjelasan paling mudah untuk paham tentang seorang narcissist.
Ini adalah PENYAKIT, ya.
Aku tak pasti if penyakit ni boleh diubati atau tak.
Maybe boleh dikurangkan simptomnya kot. Entah.
Kalau boleh, elakkan diri dari ada apa-apa hubungan dengan orang macam ni, walaupun berkawan.
Sebab kau tak tau bila waktunya kau akan terperangkap dengan drama dia.
Aku dah serik.
Now, kalau aku sense someone ada ciri-ciri narsistik, aku buat tak reti.
Bertanya khabar pun tak. Malas.


2023-02-01

Dolly Dimsum lagi dan lagi. Wati Corner, Nilai.


Macam sepanjang minggu ni aku bercerita pasal makan, kan?
Makan je kerja si Diana ni.
Tak, tetiba aku rasa macam penatnya menulis berat-berat.
Apa kata minggu ni aku tulis yang ringan-ringan merepek macam dulu-dulu?
Dulu, masak telur dadar pun 3 perenggan aku cerita kat blog tau.
Ada pula yang baca tu. Heran betul aku. Kahkahkah.

Isnin, aku lunch dengan Ayda.
Dari sehari ke sehari plan, manjang tak jadi. Minggu ni kita kasi jadi.
Kisahnya next week Ayda nak ke umrah.
Tu yang busy yakmat menghabiskan kerja-kerja sebelum cuti panjang.
Aku bagi pilihan kat dia -- nak Dolly Dimsum ke Gula Cakery?
Ok dia nak Dolly. Kali ni kita ke Dolly AEON Shah Alam.
Tak pernah lagi masuk branch sini. Cantik juga, quite besar.
Lebih kurang macam IOI City Mall besarnya.
Kitorang pergi pukul 11am -- cun-cun dia buka je, terus masuk.

Selain Dusty Pink Tits, geng makan aku adalah Ayda.
Aku memang enjoy food. Kalau order makanan mesti nak banyak.
Biar puas makan. Takleh rush-rush.
Jenis yang kena duduk makan sembang, duduk makan sembang.
Nak lagi kalau makan dimsum atau sushi.
Makanan jenis ni kau takleh makan laju-laju.
Pesen dia memang makan rileks-rileks sambil bergossip.

Spicy Chicken Feet tu feveret Ayda. Asal ke sini je dia mesti order tu.
Aku tak pernah try sebab tak reti makan kaki ayam.
Ramai yang kata sedap. Silakanlah cuba.
Kalau Siew Mai tu memang wajib order setiap kali aku ke sini.
Walaupun banyak orang jual siew mai, kat Giant pun ada frozen siew mai -- tapi rasanya tak sama.
Dolly lebih besar, lebih padat isi dan lebih sedap.
Aku pernah try yang kat Giant (brand dah lupa), dan aku pernah try Hobeku ke apa ntah namanya.
Bolehlah makan, idoklah kata tak sedap. Tapi jauh lebih sedap Dolly.

Sweet and Sour Beancurd tu sosnya masam-masam manis.
Yang Yam Croquettes tu isinya ayam and keladi.
Szechuan Dumpling tu favourite aku and En Wan.
Kalau order ni mesti 2 set. Taknak kongsi, biar sorang satu sebab sedap sangat.
Isinya udang and ayam. Yang buat best tu sos dia.
Ada rasa pedas-pedas sikit.
Beef kuay teow ni kalau banding dengan char kuey teow Pulau Mutiara kat pasar malam, sedap lagi yang pasar malam.
Cuma yang buatkan kuay teow Dolly ni berada di cartanya yang tersendiri sebab dagingnya besar dan banyak. Puas makan.
Portion kuay teow pun not bad.
Bila kau dah order macam-macam dimsum, kuay teow ni dah jadi boleh makan 3 orang.

Roasted BBQ Bun ni aku tak suka.
Be it kat Dolly, mahupun kat Cyberview Resort. Sebab isinya manis.
Dia ada letak madu. Isinya ayam dengan madu.
Takdelah teruk nau rasanya. Ok je. Cuma tak berapa kena dengan tekak aku.
Aydah makan ok je aku tengok.
Oh by the way, kalau korang ke Cyberview Resort pun ada buffet dimsum.
Rasanya RM55/pax. Apa yang ada kat Dolly ni, most of it ada di sana.
Cumaaaaaa, Dolly lebih sedap.
Walaupun begitu dah 3 kali aku makan dim sum kat Cyberview.
Dalam pada kata tak sesedap Dolly tu kannnn.

Shrimp Cheong Fun ni kat Mohamad Chan pun ada jual.
Ini basic dish kedai dim sum kot. Memang ada menu ni. Sedap.
Golden Fish Cracker tu favourite aku and Redza.
Dia macam fish cake yang ada cheese spread dan tengah-tengahnya telur masin.
Hat ni takde kat Cyberview.
Sesame Mochi Ball adalah super duper sedap!!
Rasanya 3 ketul ni kau hadap sorang je lah.
Cyberview ada yang ni tapi kureng sedap. Doly terpalinggggg sedap. Tak caya, rasalah.
Ini adalah mochi balls (tapi idokla liat macam mochi Jepun tu), filled with ground peanuts.

Makan kat Dolly memang standard kalau meja kau penuh sebab hidangannya kecil-kecil saja.
Umpama kau makan sushi. Bertingkat-tingkat piring.
Nampak macam buruk lantak nau, padahal portion kecil-kecil.
Jadi, jangan risau nak order banyak. Takde siapa judge.

Semalam, aku and En Wan ke Nilai.
Hantarkan Redza ambil driving licence test. Alhamdulillah, lulus.
Settle satu task. Lega.
Kat Nilai, sementara dia ambil test tu kitorang merayap siapkan kerja masing-masing.
Waktu lunch, En Wan bawa ke kedai ni.
Masakan nogori - Wati Corner namanya.
Kecik je kedai dia, dan dilindungi oleh pokok-pokok and pagar tinggi.
Kedai ni buka sehingga 2 pm saja. Ramai orang datang makan. Time aku sampai kena queue.

Makanannya pakai set.
Set daging salai cili api. Set ikan asam pedas. Set ayam kampung goreng.
Setiap set RM10 (kalau tak salah aku).
Memang murah, tapiiiiii portionnya kecil.
Set daging salai tu datang dalam 6 ketul daging saja.
Dan kecil-kecil ketulannya, macam daging tetel.
Tapi berbaloilah dengan harganya, RM10. Kau nak banyak mana kalau harganya RM10 je kan.
Cuma, daging salai lemak cili api ni takde dalam bentuk ala carte.
Kalau kau nak tambah, kau kena order set dengan nasinya sekali.

Ayam kampungnya jenis ayam kampung yang liat. Pure ayam kampung.
Yang pakai gigi palsu, letak Polident double, ya.
Karang, tercampak pulak gusi masuk mangkuk meja sebelah.
Sangat tak recommended untuk orang-orang tua. Liat.
Setiap set datang dengan ulam dan ikan masin.
Ulamnya adalah timun dan togeh.
Kira oklah ni RM10 dapat nasi, timun, togeh, ikan masin and lauk utama.
Ada macam-macam set and ala carte, boleh pilih. Kitorang ambik set ini je hari tu.

Landamark -- kedainya depan kubur. Sambil makan, sambil muhasabah diri.


2023-01-30

Weekend - places and food


Sabtu lepas aku join program En Wan dengan company dia kat Bangsar.
Tak plan nak join pun.
Memandangkan En Wan busy yakmat dengan kerja dia Sabtu lepas, dia insist aku ikut ke Bangsar.
Maybe nak meng-cover rasa bersalah hari cuti pun kerja.
Maka sebelum bini dia melahar keluar api, dia buat damage control dengan mengajak aku ikut dia ke program di Masjid Saidina Abu Bakar di Bangsar.
Tapi sebelum tu singgah Mahbub.
Hari tu dia makan sini, balik rumah cerita kat aku Mahbub ni ramai gila customer and nasi beriyani pun sedap.
Beria dia cakap one day nak bawa aku makan situ.
Tercapai Sabtu lepas.

Queue boleh tahan panjang tapi staff ramai, makan order semua dapat cepat.
Orang yang makan kat dalam pun jenis tak melepak lama-lama sebab meja dia agak rapat antara satu sama lain, kau konfem taknak berlama-lama punya kat dalam tu. Tapi selesalah nak makan.
Cuma nak bersembang tu macam tak best sangat sebab bising sikit.

Aku order nasi beriyani ayam goreng -- sedap.
En Wan nasi beriyani kambing -- aku paw kambing dia, pun sedap.
Patutlah ramai orang, sedap rupanya.
Tapi aku prefer makan dalam suasana tenang, jadi lepas ni, samada makan bungkus atau makan kat JM Bariyani je lah.
Satu yang best sikit kat Mahbub adalah bau dia. Bau dia macam restoran kan Mekah.

Sebut pasal Mahbub, teringat Insaf. Ada lagi ke Insaf ni?
Dulu inilah paling kayangan. Premium habis nasi beriani dia.
Walaupun dulu bukan orang senang, sesekali dapat gak merasa Insaf bila Pak Aji gaji.
Rasanya dulu RM8-9 je sepiring. Itu pun dah cukup menginsafkan.
RM8-9 dulu dah macam RM18-19 sekarang. Now agaknya berapa harga Insaf sepiring.
En Wan tak permah masuk Insaf rupanya.
Lojiklah, kan. Dia bukan duduk KL.
Time dah duduk sini, kitorang dah malas nak masuk KL.
Tapi aku ingat nak ajak dia pi Insaf kalau ada lagi kedainya.
Saja nak mengundang memori and see if rasanya masih lagi se-premium dulu.

Company En Wan ada buat majlis tahlil and doa selamat di masjid sempena achievement menang cash RM100K dari Prudential.
Kebetulan hari yang sama di masjid ada ceramah Ustaz Azhar Idrus, so they decided untuk buat agihan makanan di sini.
Waktu Asar ada, lepas maghrib pun ada.
Tapi En Wan datang Asar saja, lepas tu kitorang balik, tak tunggu malam.
Kitorang dengan live kat FB ceramah UAI.
Lepas Asar, bos En Wan ajak kopi-kopi kat Coffee Beans.
Company En Wan ni rajin lepak makan-makan. Maka aku pun terjoin sekali.
Akulah yang paling banyak makan sekali walau aku takde kena-mengena dalam group tu. Kahkahkah.

Esoknya Ahad, pukul 8.15 pagi dah keluar ke Breakfast Room di Bukit Jelutong.
Bertiga dengan Redza. Kebetulan dia balik, barulah sedap nak makan tempat-tempat macam ni.
Kalau tak kerana nak bawa anak, aku dengan En Wan breakfast kat mamak je sudah.
Aku suka bersembang dengan anak-anak time makan.
Kalau kat rumah, susah nak berkumpul sembang.
Bapaknya dengan kerja, Redza dalam bilik sama ada study atau main game, Rayyan dengan henfon and komputer dia.
Selalunya aku lah terpinga-pinga kat rumah - sama ada layan Tamil, atau baca buku.
Jadi, aku plan breakfast hari tu ke Breakfast Room.
Tempat yang best-best macam ni sedap bawa anak, sambil-sambil dia explore new menu, new places, boleh berborak sekali.

Breakfast Room ni secluded, kalau tak kerana kuasa media sosial, tak jumpa cafe ni.
Tak salah aku, signboard kedai pun takde.
Tapi ramai orang pergi.
Menu dia memang menu breakfast sahaja, tapi sampai 6 petang.
Lebih kurang macam Kenny Hills Bakers, cuma Breakfast Room takde pastry and cakes.
Staff dia just nice, tak menyebabkan customer menunggu lama.
Budak-budak muda sukalah tempat macam ni sebab instagramable.
Aku perasan kat sini ada 2 stall -- satu jual protein bar, another one jual macam perhiasan kecil-kecil -- something like frame.
Aku cakap kat En Wan, "Stall macam ni kalau bukak kat Giant, takkan laku. Tapi dia pandai pilih tempat iaitu di tempat orang mampu untuk beli".
Kemain ramai orang beli protein bar. RM20 satu pek.
Yang beli pun orang-orang yang makan kat cafe tu.

Kau dapat tak apa aku nak sampaikan?
Sometimes, kita jual makanan punyalah pelbagai tapi untung tak banyak mana.
Mengeluh penat. Sebab kita jual di environment yang mahu harga murah baru beli.
Jualan memang habis, tapi ROI low.
Ada orang yang lain menjual benda yang to us kadang-kadang "Apa benda kau jual ni. Ada orang nak beli ke?" -- but memandangkan they sell di crowd yang betul, tetap laku.
Sama ada dia sell di crowd yang memang mahukan that product, atau dia berniaga pada crowd yang tak takut berbelanja.
Yang paling best adalah bila menjual di lingkungan orang-orang yang mampu beli.

Atas kiri, Redza punya -- toast and scramble egg.
Roti dia tebal, macam garlic bread sikit rasa.
Scramble egg banyak.
Aku punya macam biasalah, big breakfast. Barulah berbaloi nak ke sini lalu tol.
Bukan macam En Wan, ada ke dia order toast and kaya?
Aku cakap, kalau datang sini setakat nak makan ini, kat Anwar Maju pun ada.
Tapi aku prefer big breakfast kat Kenny lagi, sebab lebih big 😁.
Tapi kat sini sosej dia sedap. Macam sosej buat sendiri.

Lama takde gambar dengan anak yang paling susah nak bergambar.
Cuma dah besar ni, boleh tahan la lagi.
Time kecik dulu lagi hazab, boleh bawak bergaduh kalau nak ajak bergambar.
Redza adalah sejenis foodie. Dia boleh layan bab mencuba makanan.
Part ni maybe ada ikut aku sikit.
Kalau Rayyan, picky eater. Nak bawak dia pi tempat makan macam ni, aku yang kena berpikir panjang dulu.
Karang tiba-tiba dah sampai, semua benda dia taknak, ujung-ujung minta aku belikan McD. Mulalah aku nak bertukar jadi bola-bola api.

Kejap-kejap outing bermalam dah Redza sekarang.
Nasib baiklah dekat. Kadang aku tanya juga "Kawan-kawan Redza yang rumah jauh, buat apa weekend kat kolej?"

"Lepak-lepak je, Ma. Kadang-kadang outing".

Gitulah agaknya dia masa kat Langkawi.
Time orang boleh outing bermalam, kau pandai-pandailah bawak diri kat maktab.
Tapi kita mak bapak je yang rasa kesian, dorang sama dorang tak kisah pun tak balik rumah.
Cuma kali ni peluang tu dah ada, dia pun mintak nak balik, alhamdulillah. Balik je lah sementara tengah dekat ni.

Belakang aku tu Breakfast Room.
Dia bahagian belakang jalan. Dari luar jalan takkan nampak kedai ni.
Aku tak tahu business centre ni kenapa dia buat gini.
Kalau kau melilau-lilau kat luar memang tak perasan dalam ni ada banyak kali kedai lain.
Tempatnya cantik, macam ada park. Ramai orang jogging sini.
Lepas jogging 300 kalori, breakfast 300 kalori 😁.

Dari jauh nampak seluar aku dulu, kan?
Masa ni En Wan dah start nak demam, tapi sebab nak melayan tekak bini, digagahkan juga bawa aku ke sini.
Balik je rumah, makan ubatm terus tumbang.
Bangun pukul 2.30pm, siap-siap terus keluar jumpa client.
Kalau jumpa client tu sihat sejahtera pulak aku tengok.
Balik je rumah nampak muka aku, dan-dan mengerang "Di, nak ubat Di. Abang tak sihat Di.."
Halah halahhhhhh. Kecik besor kecik besor je aku tengokkan.