walk on wings, tread in air: Jalan cerita cinta tak selalunya sweet <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>





SEARCH

CONTACT ME

Diana Ishak @ Green Apple
aveo757@yahoo.com
See my complete profile

TRAFFIC
Visitor Counter
TESTIMONI GREENAARD


Jalan cerita cinta tak selalunya sweet
2020-04-28



Blog post aku yang INI, ada yang pernah tanya soalan, tapi aku takde masa yang panjang nak menjawab.
Dia tanya kalaulah lelaki yang suka kat aku tu bukan En Wan, aku nak tak terima dia as suami untuk larikan diri dari exbf?

Jawapannya, MEMANG TAK LAH! 😂😂😂😂

First thing first, aku tak mencari pun replacement sebenarnya.
Dalam situasi aku yang serabut gitu, aku tak terfikir pun nak buat jalan cerita hidup aku macam tu.
Serik lagi ada.
First time bercinta pun dah banyak drama, kau rasa?

Kebetulan aku memang kenal dah En Wan dengan nickname "kimutaku" dalam chatroom.
Aku dah pernah chat dengan dia sekali.
Aku tak ingat bila, tapi time tu semester break.
Pak Aji baru pasang internet kat rumah.
Aku ajar adik aku, Ima main chat.
Nak tunjukkan kat Ima contoh nak start, aku pi klik nama "kimutaku".
Aku cakap "Ha, ni contoh kalau nak start chat. Kita klik nama ni, pastu tengok dia reply ke tak".

Eh sekali Kimutaku reply.
Standardlah reply - A/S/L. Hahaha [yang tau, taulah]
Seingat aku tak lama pun chat, sebab objektif cuma nak tunjukkan contoh je.
Rasanya masa first time chat tu pun aku tak tahu En Wan ada kat Jepun.
Nama Kimutaku tu pun aku tak tau rupanya nama Jepun.

Berbulan-bulan lamanya, aku tak sentuh chat, dalam 6-7 bulan juga.
Selepas tu aku aku dah banyak 'free time' sebab masa bertenet tu dah takde.
Aku dah officially break dengan exbf waktu ni.
Sesekali aku masuk library pinjam computer, layan chat.

One day, aku nampak nama Kimutaku online, aku try tegur.
Aku bagitau yang aku pernah chat dengan dia before this but that was long ago.
Surprisingly dia ingat lagi nickname aku.
So we all sembang lebih kurang.
Agaknya time tu dia pun tengah free, jadi dapatlah sembang panjang.
Barulah aku tahu dia student Jepun, gitu gini...etc.

Nampak tak macamana Allah atur jalan jodoh tu?
Dah pernah chat sekali, tapi lepas tu hilang dari radar 6-7 bulan, then jumpa balik.

Aku bukan kaki lepak library, jadi aku jarang masuk library, let alone nak ke bilik komputer.
Until one day, masa kelas Microbiology kalau tak salah, colleague aku Nuds [Nadia Ilyas], bagitau "Diana, budak chat nama Kimutaku kirim salam".

Aku macam....oh, dia ingat aku rupanya. Ok, fine.
Lepas tu,aku try masuk lab komputer untuk chatting.
Nampak nama dia, aku bagitau aku tak berapa suka lepak library.
Kalau rasa nak contact aku, boleh tulis surat.
We exchanged address.

Aku yang start hantar surat dulu pada dia.
Aku kan peramah.
Lagipun, masa tu seronok dapat kenal someone yang study kat Jepun, sebab aku kan pernah pegi Jepun juga.
Aku plan nak cerita kat dia pasal family angkat aku kat sana, kalau dia boleh tolong carikan sebab aku nak sangat contact balik family tu.

Surat pertama aku 4-5 helai kertas kajang.
Aku memang suka menceceh [that's why blog post aku panjang-panjang].
En Wan surprised sangat baca surat aku, dia kata first time dapat surat berhelai-helai tulis depan belakang.
Dia kata masa baca surat aku tu seolah-olah aku ada depan dia tengah bercakap dengan dia.
Dia kata aku kelakar sebab dia baca surat aku gelak terbahak-bahak sampai keluar airmata.
Aku rasa maybe itu X factor aku yang buatkan dia cair. Kahkahkahkah.

Cut story short, berbalas-balas surat. Aku hantar gambar aku dulu.
Bukan gambar aku sorang, siap dengan gambar adik-adik aku pun aku hantar.
Aku banyak cerita pasal family aku, that's the reason aku bagi gambar adik-adik aku sekali.
Masa tu aku rasa bagus juga ada kawan untuk bersembang, selain dari kawan-kawan kat kolej ni.

En Wan hantar gambar dia lambat, sebab aku pun tak mintak.
Tapi bila dia hantar gambar, dia bagi hint dia suka kat aku.
Waktu ni la aku tetiba PLINGGGG, dapat idea untuk 'gunakan' situasi ni nak sakitkan hati exbf aku.
Aku bukan nak exbf aku balik, aku cuma saja nak kenakan dia balik supaya dia tak rasa dia hebat sangat.
Biasalahkan, masing-masing darah muda, senang nak naik hantu.
Kau buat aku, aku buat kau balik. Ha, gitu kekdahnya.



Oh, bukti pengakuan wajib simpan u olls.
Masa aku baca dia hint ni aku macam....gini ke style budak engine ngorat? Kejungnya.
Tak romantik lansung!

Tapi aku tak menaruh harapan sangat sebab aku pun tak rasa apa-apa.
Lagipun budak duduk overseas, ke sana sini dengan kereta sport, kau rasa dia serious ke?
Dah takde sangat pompuan kat sana sampai nak kena cari gf dalam chat?
Haa..gitulah anggapan aku dulu.
Disebabkan aku tak rasa dia serious, jadi aku teruskan misi untuk gunakan gambar dia as "pakwe" aku.

Aku letak gamba dia dalam frame, bubuh atas meja study.
Masa ni 2nd year, aku duduk dalam kolej, ramai budak-budak lain duduk luar.
Jadi, aku jadikan bilik aku persinggahan.
Sesiapa nak lepak bilik aku, mandi ke, tido ke, sementara nak tunggu time class masing-masing, silakan lepak bilik aku.
Dengan harapan ada yang nampak gambar "pakwe" aku dengan kereta sportnya, lantas menggosipkan aku biar sampai ke telinga exbf.

Ok, sampai situ saja.
The rest is history.
Jadi bagi menjawab soalan yang awal-awal tadi, kalaulah lelaki itu bukan En Wan, adakah aku sanggup gamble life aku kawen dengan lelaki tu?
Jawapannya tak.
Sebab aku "pilih" En Wan sebab dia ada ciri-ciri yang aku perlukan untuk sakitkan hati exbf aku.
Kalau dia takde ciri-ciri tu, dari awal lagi aku tak pick dia.
Nak sakitkan hati exbf, haruslah dapat "pakwe" yang serba-serbi lagi power dari ex, betul tak?
Kalau ex lagi power, kejadah apanya nak sakitkan hati. Karang hati aku yang sakit bila kena gelak.

Aku pun tak pernah expect benda ni berpanjangan sampai kawen.
Aku ingat just nak lepaskan satu beban masalah je.
Tapi tu lah, dah aku yang start the game kan, maka aku kena habiskanlah.
Nak menghabiskan drama ni memang hazabedah.
Kalau buat slot Akasia ni mau 78 episod.

Yang jelasnya, soal jodoh ni memang bukan kat tangan kita.
Aku tak bercinta zaman skolah.
Jadi aku selalu membayangkan bila bercinta tu semua yang indah-indah je, barulah kekal sampai ke pelamin.
Tapi rupanya tak, tak payah indah sangat pun boleh sampai pelamin.

Kadang kalau tengok drama-drama hero and heroin kena kawen paksa, last-last suka, eh rasa cliche gila jalan cerita.
Menyampah tau tak, menyampah!
Tapi rupanya kena kat diri sendiri.
Cuma aku and En Wan bukan kawen paksa, cuma aku yang terpaksa berkahwin untuk habiskan game yang aku dah start. Memang kerja gila.

Takdelah kata aku tak suka En Wan lansung.
Cuma bila aku sendiri yang start the game, aku jadi confuse dengan pilihan aku.
Aku rasa cuak sebab aku tak sempat kenal En Wan sangat.
Aku jadi takut kalau-kalau En Wan rupanya lagi teruk dari exbf aku dulu.
Tak reti nak explain apa sebenarnya yang aku rasa.

Aku ingat lagi masa malam pertamam En Wan tido rumah.
Masa tu makcik pakcik and cousin aku semua masih ada.
Semua tengah tengok cerita P Ramlee time tu.
Aku turun bawah tengok En Wan tengah duduk bersila sebelah pakcik-pakcik aku, bersembang.
Aku terus ke dapur cedok nasi and lauk and duduk bersila depan tv join cousin-cousin aku.
Makcik aku jegilkan biji mata kat aku "Eh, kau makan tak reti ajak laki kau ke?"
Aku terus pandang En Wan "Nak nasik?"
Geleng kepala mak cik aku.

Pastu pakcik aku sound "Diana, cuba buatkan air untuk Wan ni".

Aku pi dapur bawak air dalam mug, and hulur gitu je kat En Wan.
Pakcik aku pandang aku geleng kepala.
Dia kata "Gitu je? Takde alas, takde dulang?"

Takde sorang pun tahu aku tengah berperang dengan diri sendiri masa tu.
Aku masih belum sure aku buat keputusan yang betul, that explains why aku layan dia macam tu.
Memang confuse gila aku masa tu.
Bila En Wan jauh, aku tertunggu-tunggu. Bila dia dekat, aku buat dek.
Penyakit apa aku tak taulah.
At some point aku rasa frust sebab jalan cerita cinta aku tak macam yang aku imagine.
Biasalah orang pompuan kalau berangan semua nak yang sweet-sweet.
Kiranya complete lah pakej aku ni : frust tak dapat jalan cerita yang sweet, ditambah lagi dengan kawen dengan tak sepenuh hati sayang, ditambah lagi dengan takut suami lagi teruk dari ex, ditambah dengan masih teringat mamat Kuching = disaster feeling.
Nak lupakan semua at the same time nak develop rasa sayang pada suami sepenuh hati tu sangat bercelaru nau rasanya.
Jangan tanyalah berapa lama masa aku ambil, aku pun dah lupa.

Cuma tu lah, jalan cerita kita tak sama.
Jangan terbawa-bawa dengan jalan cerita cinta dalam drama.
Tak semua yang berkahwen tu perlu lalu jalan cerita yang sweet, atau perlu bercinta bagai nak rak terlebih dulu.
Carilah tempat di mana kita dihargai, bukan hanya diperlukan.
Sebab ramai yang datang kerana perlu, tetapi lupa cara menghargai.
But someday, akan ada someone yang buat kita yakin bahawa dia adalah sebaik-baik pilihan, yang mampu buatkan hati kita terus menetap tanpa pernah terfikir untuk berubah tempat.






p/s : IG followers, whatsapp SINI untuk tahu harga Ramadhan Sale GreenAard


posted by Diana Ishak @ 3:39 PM  
Newer›  ‹Older

ADVERTISING



FOLLOW ME



MY BRAND




LABELS



MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
TEMPLATE by


BLOGGER