2024-02-17

Anjali dan Aman Mehra akhirnya bersatu


Klip video ni SANGAT RELATABLE.

Yang pernah lalui situasi ni je faham perasaannya. 


Dulu, aku adalah Kajol. 

Bukan aku Kajol. Situasi aku dulu ditempat Kajol.


Aku ada sorang kawan lelaki di sekolah yang baik dengan aku. 

Pernah orang konfius aku dengan dia couple ke?

Macam ya. Macam tak. 

Sebab aku ni memang ok je berkawan dengan lelaki. 

Tapi dengan this kawan, aku rapat sikit dari yang lain. 


Dia ni dah lama jadi crush aku sejak Form 2. 

Tapi kita sedar, wak. 

Kita tahu muka kita berselipat, jadi jangan berani-berani nak confess. Dendiam sudeyyy. Kahkahkah. 


Sejak Form 2, gaisss. 

Pandai gila aku simpan perasaan. 

Aku curi-curi pandang dia pun takde siapa perasan. 

Pernah dia datang bersembang sekali ramai-ramai duduk berdepan dengan aku pun, aku wat lek wat pis. 

Tak gelabah beruk. Tapi jantung macam nak tercampaklah jugak.


Tak tahu bila masa, kitorang jadi rapat. 

Kadang aku balik sekolah dia kejar dari belakang nak jalan sekali. 

Dia anggap aku member. 

Aku je anggop dia crush 🤣

Even kat kantin pun kadang-kadang dia makan sebelah aku. 

Like really sebelah, ya. Sampai berlaga siku. 


Kau tak reti anjak sikit ke sana ke? 

Dia jawab “Ada orang ni kat sebelah”. 

Aku jawab “Abis aku bukan orang ke? Beruk?”


Aku rasa maybe itu sebab dia suka kawan dengan aku. 

Sebab aku tak mudah jatuh feeling katanya. 

Dia tak tahu jantung aku berdetak lebih kencang seperti genderang mahu pulang! 

Tapi Diana muka maintain cool 😎.


Lepak kat padang masa masing-masing ada latihan sukan pun gitu juga. 

Padahal dia rumah lain, aku rumah lain.

Everytime dia nak run, dia pass beg dia kat aku. 

Budak-budak sekolah dulu kan observe small-small things like that. 

Kalau kau pegang atau pakai beg sekolah budak lelaki lain, mesti ada sesuatu berlaku antara korang. 

Ada la yang dah start sok sek sok sek “Diana couple dengan X ke?”. 

Punyalah I kenot belif it agaknya sampai ada question mark.


Kitorang pernah men-senyap-kan kelas seketika. 

Waktu tu musim orang mencantikkan kelas. 

Dia pasangkan langsir. 

Sebelum pasang mestilah kena kebas-kenas habuk kat tingkap. 

Aku kemas bahagian lain. 

Then ada orang bawa kek. Aku try. Dia nampak. 

Dia mintak sikit. 

Aku hulur tupperware kat dia. 

Then dia dia signal suruh suap sebab tangan dia berabuk. 

Aku suapkanlah. Alah kek je. Tak kena pun jari aku kat mulut dia. 

Tiba-tiba kelas senyap. 

Kitorang toleh tengok the whole kelas tengah pandang kitorang 🤣.


Biasalah budak-budak sekolah, kan. 

Benda macam tu pun nak jadikan gossip. 

Aku cuak sebenarnya. 

Aku taknak benda gitu dijadikan gosip. 

Aku takut akan memalukan dia. 

Kot ye nak gossip pun biorlah dengan cun sikit. 

Nanti kalau dia malu dia tanak kawan dengan aku lagi. 


Orang macam aku yang sedor diri muka tak berapa nak pergi, lebih prefer jadi kawan. 

Biorlah aku crush dendiam sampai 24 tahun pun. Asalkan berkawan.


Tapi agaknya sangat tak lojik kitorang bercouple maka gosip tu tak berapa nak menjadi. 

Dapatlah kitorang terus berkawan. 


Dia ada minat sorang budak perempuan. 

Dari awal dia share dengan aku pasal dia syok dengan budak perempuan tu. 

Kadang-kadang dia suruh aku sampaikan salam. Sampaikan surat. 


Kau imagine keringnya hati seorang Diana jadi posmen untuk crushnya? 

Sebijik macam Anjali. 

Tempat Rahul meluahkan perasaan cinta. 

Bezanya, aku tak mudah perasan. 

Aku tahu mustahil dia nak kat aku. 

Mestilah dia nak orang lain, kan. Of cos dia ada taste.


Dari dia nak mula nak mengorat, sampai couple, sampai bergaduh, sampai clash — semua aku tempat dia bercerita. 

Aku tak jadi batu api tau. 

Aku tahu dia suka budak tu jadi everytime dorang bergaduh aku rapatkan balik. 

I just want him to be happy.

Sebab kalau dia happy, dia selalu ada mood nak bergurau. 

Kalau tak, mendung je hari-hari ku. Kahkahkah.


Habis sekolah, kitorang part ways. 

Aku Uni lain, dia Uni lain. 

Tapi surat dia sentiasa sampai. 

Aku pun rajin membalas surat dia. 

Masih lagi sembang-sembang biasa. 

Share kisah kat Uni masing-masing. 

Surat kitorang tak singkat-singkat tau. 

Jenis yang 2-3 pages tulis depan belakang. 

Housemate aku ingatkan aku dah ada boifren. Padahalllll. 

Apa taknya, every week aku excited gi ko-op tengok ada surat untuk aku ke tak.


Dalam satu surat dia mention berkenan dengan sorang junior. 

DAMNNN. Dua kali I kecewa, gaisss. 

Dua kali aku jadi tempat dia meluahkan rasa cinta kat perempuan lain. 

Tabah betul seorang Diana. 

Anjali pun tak setabah ni tau 😆.


Masa ni aku dah slowly move on. 

Couple pulak dengan si anu tu. 

Jadi masing-masing dah stop hantar surat. 

Tapi everytime balik bercuti, kitorang lepak sama. 

Lepak ramai-ramailah dengan member lain. 

Sembang macam biasa like dulu-dulu. 

Takde yang strange but dia always layan aku lebih baik from the rest. 

Maybe aku kawan baik dia kot.


Aku break dengan si anu. 

Lepas tu aku jumpa En Wan. 

Masa dah couple dengan En Wan, dia di ambang break dengan gf dia. 

Tapi aku tak bagitahu kawan-kawan yang aku dah couple dengan orang lain.

Sebab masa dengan si anu tu aku dah kenalkan kat dorang. Alih-alih tak jadi. 

Jadi aku taknak kenalkan En Wan pulak. Biarlah rahsia gitu.


Kebetulan semester break. 

Dia ajak aku keluar. 

Kitorang gi Mines (tempat dating pertama aku and En Wan).Seharian kitorang berjalan, tapi bertiga dengan sorang lagi kawan. 

Time balik tu, Pak Aji jemput. 

Dia pula naik kereta berdua dengan kawan lagi sorang. 

Kawan aku yang sorang lagi tu cakap “Dalam kereta dia senyap je. Termenung je. Aku tanya dia, kau kenapa. Kalau suka bagitau je”.


😆😆😆😆


Esoknya crush I datang rumah. 

Pagi-pagi dah datang. 

Dengan gentlemannya dia bagitau dia nak aku jadi gf dia. KAU RASA?????


Dari Form 2 aku crush kat kau. 

Siap jadi posmen kau lagi. 

2 kali jadi tempat kau prektis meluahkan rasa cinta. 

Now aku dah ada En Wan baru kau nak ajak jadi gf?? 

Jangan bagi aku serba-salah, boleh?


😭😭😭😭😭


I criedddd. 

Tapi aku tetap pilih En Wan. 

Sebab pengalaman dengan si anu ajar aku untuk pilih orang yang sayang kita lebih. 

Dengan si anu tu aku sayang dia lebih sampai sanggup berhabis duit. 

Dengan si crush ni pun obviously aku yang sayang dia lebih. Dari umur 14 tahun kot. 

Kalau aku pilih dia maybe aku akan jadi insecure sebab aku yang sayang dia lebih-lebih. 

Penat tau bila sayang orang lebih ni. 

Jadi, aku pilih En Wan. 


Kau imagine. 

Dahlah aku pilih En Wan sebab nak larikan diri dari si anu. 

Pastu si crush ni tadah diri pulak. Betapa sukarnya situasi aku masa tu. Hahahahhaha. 

Kemain Diana bajet hot. 


Tapi seriouslah. Sedih sebenarnya. 

Kenapalah sekarang baru kau nak confess? 

Kalau aku starlite dahi kau karang satu sen tak guna. 


Tak sampai hati nak jadikan En Wan Aman Mehra. 

Alhamdulillah Wan Aman Mehra dah jadi roommate aku 24 tahun. 

Walaupun annoying, takpelah. Dia je yang sayang aku.