2020-06-10

Nak tolak-ansur, susahnya!



Rasanya soalan macam ni tak pernah putus aku dapat dari blog readers and followers.
Memang ramai yang tanya macamana aku boleh tahan duduk serumah dengan 'orang luar'.
Maybe ada yang terlupa sejak dari tahun 2004, aku dah izinkan orang luar duduk sekali dengan aku, iaitu bibik.
Dari tahun 2004 hingga 2010, rumah aku memang ada bibik.
Tahun 2010, tambah sorang lagi dalam rumah, iaitu mak mertua [mok].
Jadi, aku dah terbiasa ada orang lain duduk sekali dalam rumah aku.

Mok datang pun sebenarnya tak ada plan untuk duduk sekali.
Mok datang sebab aku bersalinkan Rayyan.
Rayyan lahir tak cukup bulan, aku pula c-sect, jadi kitorang lebih prefer tangan-tangan orang yang berpengalaman untuk handle Rayyan selama aku tempoh berpantang.
Jadi, mak offer diri untuk datang jaga.
Lagipun mok memang dah biasa jaga cucu, dia lebih berpengalaman berbanding Mak Aji.
Tapi aku tak serahkan tugas bulat-bulat kat mok.
Kitorang ambil juga bibik.
Bibik untuk jaga Rayyan was bibik Jamilah [sebelum aku tukar tugas dia sebagai tailor].
Bila bibik Jamilah jadi tailor, aku ambil sorang lagi bibik, Lenny.
Maknanya, dulu rumah aku ni pernah ada 2 bibik and mok tinggal sekali.
Dan aku pernah ambil sorang lagi tailor [lupa dah nama dia], duduk dalam rumah ni juga.

Aku punya perangai, aku tak berapa cerewet sangat.
Maybe itu salah satu sebab kenapa aku boleh bertahan duduk dengan mak mertua [dan juga bibik].
As long as rumah aku tak bersepah, tak bising, tak ganggu waktu-waktu rehat aku - that's fine.
Sebab itulah aku tak kisah sangat keluarga En Wan nak datang tidur rumah atau nak singgah, walaupun tiap-tiap minggu, sebab aku always buat hal sendiri.
Memang aku takkan layan sangat dorang kat bawah, aku just turun jumpa kejap then aku naik bilik buat hal aku.
Orang yang tak faham maybe nampak pelik "Apehal tetamu datang rumah tapi kau duduk dalam bilik?"
Because aku tahu yang datang tu semua nak jumpa mok, bukan jumpa aku.
Jadi, takpelah kalau aku nak lepak bilik.
Biar dorang bersembang anak-beranak. Karang kalau aku terconggok kat situ tak selesa pulak.

Bab balik raya, alhamdulillah masih lagi ikut turn setakat ni.
Ada 1 kali raya yang sepatutnya aku boleh minta 'gantirugi' sebab aku tak dapat beraya puas dengan adik-beradik aku.
Tahun tu patut aku beraya di Bangi, terpaksa dipendekkan masanya sebab anak sedara En Wan nak bertunang.
En Wan orang kuat dalam famili, apa-apa hal kakak-kakak dia nak En Wan ada dalam majlis.
That's why tahun tu aku beralah.
Walaupun aku boleh balik beraya di Bangi anytime, tapi tak sama sebab adik aku Ima ada di Johor.
Aku perlukan turn beraya tu sebab kitorang nak kumpul adik-beradik.
Kalau sabit nak jumpa Pak Aji and Mak Aji je, every week aku boleh balik.

Ber-alah, berbincang dan tolak ansur penting dalam rumahtangga.
Aku and En Wan, dalam apa pun keadaan, mementingkan keputusan and keselesaan kitorang berdua [sefamili] berbanding kecaman dan sok-sek-sok-sek orang luar.
We don't care. I don't care.

Contohnya, 2 tahun lepas keluarga En Wan buat family day di Janda Baik.
Semua join, kecuali aku. Aku balik Bangi sorang.
Sekali pandang mesti orang nampak aku lah yang jahat dan pelik.
Orang lain boleh join, apesal aku tak join, betul tak?
Tapi aku and En Wan tak bergaduh, in fact, hari yang dia nak berangkat ke Janda Baik tu, dia sendiri yang hantar aku balik Bangi.
Dan aku orderkan risolles satu kotak besar untuk dia bawa ke Janda Baik, makan-makan dengan family kat sana.

Kisahnya, dorang semua nak berfamily day kat Janda Baik, tapi duduk di tempat yang takde aircond.
Masa En Wan tunjuk keadaan bilik yang bakal duduk tu, aku bagitau aku taknak duduk tempat macam ni.
Bukan berlagak, tapi aku kenal keadaan diri aku.
Alangkan rumah mak yang 10x lebih cantik dari Janda Baik tu pun aku boleh melepek migrain.
Inikan dengan tempat yang sempit hidup segan mati tak mahu.
Aku boleh imagine aku akan migrain and berpeluh-peluh panas kat situ.
Sebelum aku susah dan menyusahkan orang lain, lebih baik aku tak join.
Aku happy, korang pun happy.

Orang yang tak faham memang akan assume macam-macam.
Bagi aku, LANTAK nak cakap apa.
Yang penting, aku and En Wan sama-sama agree pasal ni.
Orang yang suka assume-assume ni, dorang memang suka cerita-cerita yang boleh dijadikan sensasi.
Yang peliknya, tak mahu mencari tahu cerita sebenar.
Suka nau membawang benda yang tak pasti.
Pastu nanti meleret-leret lah cerita hal yang tak perlu, tokok tambah sikit bagi sedap jalan cerita. Eh, kisah pulak aku?

Sejak kebelakangan ni, kitorang balik Tganu, aku dah tak tido rumah mak lagi.
Sejak kena migrain attack yag teruk raya tahun lepas, aku dah tobat taknak tido rumah mak lagi.
Nak aku balik Tganu, syaratnya mesti bawak aku tido hotel atau book homestay.

Bunyinya macam berlagak sangat, kan?
Macamkan kau tu lahir-lahir dah ada dalam istana!

The thing is, aku laki bini dah duduk berbincang.
Aku bagitau En Wan, rumah mak tu dah kategori rumah tinggal.
Rumah yang dah ditinggalkan bertahun-tahun. Balik pun sesekali.
Kadang-kadang mak kemas-kemas hall nampak kulit ular.
Maknanya rumah tu ular dah keluar masuk sampai boleh jadi tempat bersalin kulit, ko rasa?

Rumah mok pakai air pam dari tanah.
Disebabkan lama sangat tinggal, jadi pam tu pun dah tak berapa well-functioned.
Raya tahun lepas, pam dah start buat hal.
Kejap-kejap dia stuck. Bila stuck, air tak boleh dipam naik ke tangki.
Nak mandi kena bercatu-catu.

Masak-memasak pun dah takde dah kat rumah tu.
Ye lah, mok dah tak duduk sana, apa je lah yang ada.
Everytime balik memang makan kat luar.
TV lagi lah, setiap kali balik sana kitorang angkut play station and decoder Astro sendiri.

Aku cakap kat En Wan, now kalau balik Tganu is no more "Balik Kampung".
Dah macam pi jalan-jalan ke Tganu sebab rumah tu hanya tempat untuk tido.
Most of the time kitorang berjalan sebab kat rumah takde apa.
Nak makan pun takde apa, nak tengok tv pun tv rosak, nak tido pun panas.
So what's the point tido rumah mok.
Kan lebih baik book hotel, kita anak-beranak tido mandi dengan bertenang-tenang di hotel.
Tapi every day balik la duduk rumah mak tu jumpa adik-beradik yang lain kat sana, apa salahnya.
Tapi time tido, balik hotel.

Alhamdulillah En Wan ni punya common sense boleh tahan juga.
Apa aku cakap tu maybe make sense, jadi dia setuju.
Lantaklah orang lain nak cakap apa pun, nak kata aku berlagak ke, En Wan lupa daratan ke, seriously WE DON'T CARE.
Kadang-kadang memang ada orang yang bukan tak boleh memahami tapi dia tak mahu memahami.
Padahal bendanya simple je.
Kau nak aku balik kampung, ok aku balik.
Kau nak aku ikut beraya dari pagi sampai petang, ok aku ikut.
Tapi, kau pun kena tolak-ansurlah dengan aku.
Aku nak duduk di tempat yang selesa supaya aku selesa, happy dan we can sama-sama enjoy our raya. Simple, kan?

Same goes to rumah ni.
Sebelum MRO, rumah aku ni every week kakak and anak-anak sedara En Wan datang.
Kalau bagitau awal, aku sediakan makanan.
Kalau tak, pandai-pandailah nanti mok hidang apa-apa.
Nak datang, datanglah.
Tapi janganlah expect aku duduk melayan bersembang sampai ke sudah.
Aku sembang sikit lebih kurang, pastu aku duduk atas.
Tolong jangan kecik-kecik hati because I am like this.

Ikut pengalaman aku, suami isteri kalau bergaduh, sebahagian besarnya kerana orang luar, bukan kerana mereka berdua.
Tak kiralah orang luar tu adalah skandal, mertua, ipar duai, jiran, kawan atau adik-beradik.
Yang pasti, suami isteri boleh bergaduh teruk kalau bawa orang ketiga masuk dalam rumahtangga.
Ada yang bergaduh puncanya ipar duai letak anak kat rumah kita untuk 'ditengok-tengokkan'.
Ada yang bergaduh bila adik-beradik duduk bersama tapi tak hulur duit bil api air.
Ada yang bergaduh bila mak mertua kontrol segalanya dalam rumah.
In fact, ada yang bergaduh pasal balik raya kerana adik-beradik buat plan nak beraya bersama-sama tanpa pengetahuan pasangan.

Husband and wife,

Serapat mana pun kita dengan keluarga masing-masing, kita kena faham yang kita sudah ada keluarga sendiri.
Now bukan lagi waktu untuk kita buat kepala kita sendiri.
Jangan buat plan berkumpul raya dengan adik-beradik tanpa berbincang dengan pasangan terlebih dahulu.
Jangan suka-suka pelawa mak bapak duduk sekali dengan kita tanpa berbincang dengan pasangan.
Tak cukup-cukup lagi ke zaman kecik dulu korang berlonggok serumah sampaikan dah kawen masih lagi nak feeling macam masing-masing takde keluarga sendiri?
Sebagai pasangan suami isteri, kita hanya ada each other yang memahami diri kita masing-masing.
Kalau ada masalah dengan 'orang luar', boleh jadi kita tak mampu nak sound orang luar tu, tapi kita ada each other untuk berbincang.
Siapa yang nak jaga rumah tangga kita kalau bukan kita sendiri?
Aku sampai sekarang, dah masuk 20 tahun kawen, setiap kali mak bapak and adik-beradik aku nak datang, aku akan tanya En Wan dulu.
Walaupun aku tahu dia takde halangan, tapi biar ada adab sikitlah, ini pun rumah dia juga.

Ok aku bagi contoh mak mertua aku.
Duduk dengan mak mertua memang tak mudah, tapi kita ada suami. Bincang.
Mak mertua aku ni sangat sayangkan En Wan.
Apa-apa yang dia beli and dia masak mesti untuk En Wan.
Everytime aku masak, dia akan tegur "Toksah banyak-banyak masak ayam, abang tak makan sangat".

"Toksah masak sayurlah, abang tak makan"

"Masak sekor je ikan ni jadilah, untuk abang sorang. Mok taknak makan".

Aku kadang-kadang macam "Eh, habis aku takyah makan ke?" Hahahaha.
Biasalah kan, mak-mak memang macam ni especially dengan anak lelaki.
Sama je lah macam Mak Aji tu, apa-apa pun kalau masak "Ibal nanti tak makan lauk ni".
Abis tu kalau dia tak makan, anak lain pun takyah makanlah? 😂😂

Aku nak tegur mok, tak boleh. Aku tak rasa sesuai nak tegur.
Jadi apa yang aku buat, aku bagitau En Wan.

"Bang, mok kan, apa-apa Di nak masak mesti dia suruh kurangkan sebab abang tak makan. Memang abang sorang je ke yang makan dalam rumah ni? Di takyah makan?"

Esoknya, time aku masak, En Wan purposely duduk dapur sambil baca paper.
Dia dengar sendiri mok cakap macam tu kat aku, then dia cakap "Takpe mok, masak je lebih. Nak simpan-simpan buat apa mok. Nanti dah habis, adik gi beli lagi".

Settle.

Kalau ada masalah, BINCANG.
Jangan pendam and makan hati sorang-sorang.
Kau ingat ni drama pukul 7 ke kena bambu dengan mertua pun nak senyap nangis sorang-sorang kat bucu katil.
Pastu bila suami tanya apa masalah, kau kesat airmata "Takde apa, mata masuk habuk je".
Eh cibailah. Jangan feeling sangat, boleh?
Benda boleh bincang, kita bincang.
Insyallah, kalau bincang betul-betul, pasangan kita boleh faham.

Tak, aku tak marah. Aku nasihat je.
Siapa ada masalah tak nak balik rumah mertua ke, tak suka mertua duduk sekali ke, tak apa.
Benda tu salah pun.
Cuma kita kena suarakan pandangan kita dengan betul.
Duduk berbincang sama-sama. Sama-sama bagi pendapat, jangan pula kita berkeras sangat dengan pandangan kita je.
Cari jalan sepakat. Ada give and take.