walk on wings, tread in air: Suami tak benarkan isteri bertudung <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>





SEARCH

CONTACT ME

Diana Ishak @ Green Apple
aveo757@yahoo.com
See my complete profile

TRAFFIC
Visitor Counter
TESTIMONI GREENAARD


Suami tak benarkan isteri bertudung
2020-02-10


Kadang-kadang mata kasar kita mudah menilai orang lain hanya kerana penampilannya begitu.
Sedangkan boleh jadi dia pun nak berubah tapi terlalu banyak kekangan.
Contohnya kawan aku ni.
Ya, aku tahu pusing ikut mana pun, tak turut aurat tetap salah.
Itu semua pun tahu, malah dia pun tahu, kalau tak, takkanlah dia terdetik nak tutup aurat.
Maybe sebab aku pernah macam dia, jadi aku a bit sentimental bab-bab ni.

Ustaz aku pernah ceritakan satu kisah tentang seorang perempuan yang rajin ibadat.
This perempuan solat tak tinggal, sedekah rajin, istighfar setiap hari, taat pada suami, umrah, haji, cuma dia tak menutup aurat.
Satu malam dia mimpi dia berada di sebuah taman yang sangat cantik.
Ada ramai perempuan lain kat situ.

Perempuan tadi tanya salah sorang di situ "Di mana saya sekarang?"

Kawan tu jawab "Ini adalah tempat menunggu sebelum pintu itu terbuka", sambil menunjukkan sebuah pintu yang sangat besar dan sangat cantik dari emas.

"Pintu apa tu?" perempuan tu tanya lagi.

"Pintu Syurga" jawab kawan tu.

"Kalau macam tu beruntungnya saya. Tempat menunggu pun dah secantik ni, apatah lagi syurganya".

Pintu pun terbuka, dah mereka yang menunggu semua diarahkan masuk.
This lady pun berjalan untuk masuk, tapi tak sampai-sampai.
Then, pintu dah nak tertutup, dia berlari tapi makin lama pintu makin jauh sementara perempuan-perempuan yang gerak sama-sama dengan dia dah menghampiri pintu tu.
Dua usaha juga lari tapi makin lama makin penat.
Kawan dia tadi dah ada dalam pintu menjerit kat dia "Cepat, pintu ni dah nak tutup".

Perempuan tadi dah tak terdaya mengejar, dia menjerit "Sebenarnya apa amalan kamu sampaikan kamu mudah ke pintu tu?"

Kawan tu jawab "Aku rasa kita semua yang di sini amalannya sama saja".

"Amalan kamu sama macam saya? Maksudnya kamu solat, puasa, zakat, umrah, dan haji?" 

"Ya..." 

"Kamu juga kawen?" 

"Ya..." 

"Kamu taat pada suami dan sayangkan anak-anak?"

"Ya..." 

"Kamu jaga akhlak dengan semua makhluk Allah?" 

"Ya..." 

"Kamu juga bersabar dengan semua takdir Allah?" 

"Ya..." 

"Saya pun buat benda yang sama tapi kenapa pintu itu makin lama makin jauh?"

Then kawan tu cakap "Pasti ada yang salah dengan amal ibadah kamu, cubalah ingat-ingat balik".

Dia terperanjat lalu terberhenti.
Dia cuba muhasabah diri tapi tak jumpa kat mana silapnya ibadah dia.
Then dia terdengar satu suara cakap "Kamu perempuan yang baik. Kamu rajin ibadat, kamu taat pada suami tapi sayangnya, kamu tidak menutup aurat. Di dunia mungkin kamu merasakan aurat itu tidak penting asalkan beribadat, tetapi di dunia ini [akhirat], auratmu adalah nyawa".

Lepas tu, tempat tadi berubah jadi panas.
Taman yang tadinya cantik berubah jadi api.
Dan kemudian kedengaran satu suara yang sangat menyeramkan "Rasakanlah azab yang dulu kamu sering dustakan".

Aku sangat terkesan dengan statement "Pasti ada yang salah dengan amal ibadah kamu".

Sungguh, ustaz aku pernah cakap kalau kita solat, mengaji, puasa, zakat semua lengkap tetapi masih lagi buat perkara yang Allah tak suka, itu tandanya ada yang salah dengan ibadah kita kerana ibadah yang benar pasti bawa kita menjadi lebih baik.
Tanda-tanda Allah redha dengan ibadah kita adalah hilangnya minat untuk perkara-perkara yang tak bermanfaat dan kemahuan mendekat pada perkara-perkara yang bermanfaat.

Dulu aku pernah mimpi macam tu, bukan sekali tapi 3 kali.
Tapi ye lah kan, kita ni jahil, mana nak dapat tangkap hint-hint macam tu.
Tu yang sampai 3 kali mimpi barulah nak tersedar.

First aku mimpi kena simbah dengan tsunami.
Aku tak tahulah macamana rasanya kena simbah degan real tsunami tapi yang dalam mimpi tu pun dah cukup havoc.
Ombak yang datang tu tingiiiiii melangit bergulung-gulung, dengan keadaan ribut semua orang bertempiaran.
Lantai yang aku pijak tu menggelembung-gelembung macam nak pecah.
Bangunan yang aku berdiri dah bergegar-gegar.
Aku panik tapi tak lari.
Dalam hati aku cakap "Benda macam ni tak boleh lari ke mana dah sebab Allah lagi berkuasa. Kena hadap je".
Aku terus pegang pada satu tiang dan pasrah, mengucap siap-siap.
Hentaman tsunami tu punyalah kuat, aku rasa macam nak tertanggal daging-daging aku.
Aku nampak orang kiri-kanan ada yang melambung, ada yang terhentak kat dinding sampai kepala tersiat. Memang seram.
Aku azan kuat-kuat, lepas tu tersedar.
Satu hari tu badan dan aku rasa sengal.

Kali kedua aku lupa mimpi apa tapi mimpi kali ketiga was the turning point.
Aku mimpi hanyut dalam sungai.
Sungai tu dalam kawasan taman yang hijau and ada satu pokok besar tepi sungai.
Bawah pokok ada bench.
Air sungai tu punyalah deras, dah lah dalam dunia nyata aku tak reti berenang. Memang mencungap.
Jauh gila aku hanyut, menghampiri pokok besar tu nampak ada batu-batu besar dalam sungai.
Dalam hati aku, "Kali ni memang matilah aku terhempas kat batu ni".
Tiba-tiba ada satu tangan sauk aku dari belakang and lempar aku ke tebing.
Dalam keadaan meniarap, aku angkat kepala nampak satu lelaki tinggi, pakai jubah putih, berserban, rambut paras bahu.
Dia pandang aku. Tak senyum tak masam. Just pandang and lepas tu dia toleh and hilang.
Yang aku pun tak buat apa-apa, hanya mampu pandang dia.
Cakap tima kasih pun tak sebab aku dok mendigest siapa lelaki tu.

Terjaga dari tidur dalam keadaan seram menggigil. Dia punya takut memang satu macam.
Tengahari tu pulak ada jiran buat aqiqah.
Aku pergi pakai tudung lengkap, bukan berselendang macam selalu.
Masa orang tengah berzanji, terasa sayu sangat dalam hati.
Balik dari kenduri tu aku nekad bertudung padahal pagi tu aku masih free hair.

Kan kat bawah pokok tempat aku hanyut tu ada bench, kan?
Tak lama lepas aku bertudung, aku mimpi berada di tempat yang sama, kali ni aku duduk di bench bawah pokok tu dengan sorang lelaki, dia ajar aku baca Al-Fatihah dengan mahraj yang betul.
Allah sedapnya suara dia.
Aku tak pasti if itu adalah lelaki yang sama tapi yang aku pasti muka dia sangat hensem. Senyum je.
Aku mimpi lelaki ni 2 kali.
Kali kedua aku mimpi, masih di tempat yang sama tapi kali ni dia tak cakap apa-apa.
Aku baca Al-fatihah depan dia sambil dia angguk-anggukkan kepala.
That was the last we "met".
Siapa dia tak penting, yang penting aku harap aku istiqomah jaga apa yang patut aku jaga, tambah apa yang patut aku tambah dan amal apa yang patut aku amal.

"Barang siapa yang mengingkari hukum-hukum syariat Islam sesudah beriman, maka hapuslah pahala amalnya bahkan di akhirat dia termasuk orang-orang yang merugi." [Al-Maidah, 5].

"Orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, juga mendustakan akhirat, hapuslah seluruh pahala amal kebaikan. Bukankah mereka tidak akan diberi balasan selain dari apa yang telah mereka kerjakan?" [Al A'raaf, 147].

Dua ayat ni dah cukup jelas bagitau tentang ibadah tidak akan dikira kalau kita tak 'cukup syarat'.
Kepada suami-suami yang tak benarkan isteri tutup aurat, kesiankanlah isteri tu.
Apalah gunanya ibadah dia nanti di akhirat kalau di dunia dia tak menutup aurat dengan sempurna.
Bukan saja dia, tapi dengan kita-kita [suami] sekali terheret sama sebab di sana nanti PASTI isteri akan minta suami bertanggungjawab.
Jadi, pusing ikut mana pun, suami tetap akan terkena juga akhirnya.

Ada sesetengah lelaki salah guna kuasa suami.
Dia rasa apa dia cakap semua betul, apa dia suruh kena patuh, isteri tak boleh bantah.
Aku ada sorang kawan yang sejak 10 tahun lepas teringin nak ke umrah.
Duit tabung haji dah lebih dari cukup. Nak pergi tapi suami tak nak ikut.
Kalau suami tak ikut macamana nak pergi kan.
Jadi, dia plan nak bawa ayah dia ke umrah sebagai mahram. Tapi suami tak izinkan.
Alasan, suami belum bersedia nak pergi.
Kalau isteri pergi nanti orang nampak isteri lebih warak, jadi kerana tu dia tak bagi isteri pergi.

Suami macam ni EGO dan cetek pengetahuan.
Padahal kalau isteri beramal, pahala dapat sama kat suami.
Setiap puasa sunat isteri yang suami izinkan, pahalanya dapat juga kat suami.
Setiap solat sunat isteri yang suami izinkan, pahalanya dapat juga kat suami.
Setiap huruf yang isteri mengaji, pahalanya juga dapat kat suami.

Aku tahu ada suami suka isterinya nampak gorgeous bergaya.
Aku pernah lalui exactly the same situation tapi itu adalah kerana salah aku.
Aku kenalkan diri aku sebagai perempuan free hair masa kenal dengan En Wan.
Jadi bila aku suarakan hasrat nak bertudung, dia susah nak terima.
Ye lah, dia kenal aku sebagaimana aku tanpa tudung, bila aku suarakan hasrat nak bertudung memang dia ambil masa untuk digest benda tu.
Tapi, kita as isteri jangan putus asa.
Solatlah walau kita jahat macamana pun. Solat jangan tinggal. Doa banyak-banyak.
Satu hari nanti solat itu akan mengubah kita dan insyallah Allah lembutkan hati suami.

Macam kawan aku cakap [gambar atas], sejak pakai tudung, aku dah tak cantik macam dulu.
Aku tahu niat nak bergurau, tapi hakikatnya aku pun tahu dulu aku lebih bergaya berbanding sekarang.
But come to think of it, menutup aurat memang tak cantik kerana itulah tujuan aurat ditutup - supaya kecantikan tu terlindung dari terlihat oleh orang yang tak sepatutnya.

Kalau aku, my concern is pakailah tudung dulu.
Tudung tu pendek ke, panjang ke, lilit kat leher ke, terdedah dada ke, itu kita cerita kendian, yang penting pakai dulu.
Insyallah, yang the rest kita slowly buat sama-sama.

Bukan apa, aku faham rasanya macamana.
For someone yang dah biasa free hair, memakai tudung sangat heavy untuk dibuat.
Because masyarakat kita ni kalau someone berhijrah, kalau boleh dorang nak biar terus jadi malaikat.
Kalaulah dulu orang kata kat aku "Kau takleh pakai shawl pendek gini, kena labuh. Candy jeans kena buang. Pakai stokin. Baju tak boleh ketat. Hari-hari kena tahajud 12 rakaat. Sebulan mesti khatam sekali. Puasa selang sehari....", aku yakin aku kensel pakai tudung.
Because that's heavy untuk orang yang baru bertatih.

Bukan aku pandang ringan soal ini, tapi berdikit-dikitlah.
Yang penting, once dah bertudung jangan banyak belajar tutorial tudung tapi banyakkan belajar agama.
Apa yang kita mulakan, kena habiskan.
Maksudnya, bila kita dah mula nak mendekat pada kebaikan, kena terus usaha cari jalan untuk perbaiki diri.
Tak boleh stop kat perbaiki penampilan saja.
Bertudung bukan penutup hijrah tapi permulaan hijrah.
Cari masa untuk belajar agama, cari guru yang betul untuk membimbing, nanti slowly semua akan berubah jadi lebih baik.


posted by Diana Ishak @ 10:38 AM  
Newer›  ‹Older

ADVERTISING



FOLLOW ME



MY BRAND




LABELS



MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
TEMPLATE by


BLOGGER