walk on wings, tread in air: Umrah 2018 - Part 3 <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>




CONTACT ME

aveo757@yahoo.com

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING


TESTIMONI GREENAARD


Umrah 2018 - Part 3
2018-12-04

Ziarah ke Taif memang tak ada dalam pakej.
Masa di Mekah, mutawwif tanya kot-kot ada jemaah yang nak ke Taif dorang boleh arrangekan transport tapi kena bayar SAR150.
Rupanya semua pun memang nak pergi Taif.
Aku pun join la sekali kan sebab dua kali umrah yang sebelumnya takde pun option ziarah Taif.
Nak gak tengok apa ada kat sana.

Taif ni kawasan sejuk macam Cameron.
The day yang kitorang pergi tu 15C.
Takde la sejuk sangat kan, macam full blast aircond je.
Masalahnya, kat Taif tu berangin.
Sekali angin dia menderu, sampai ke pundi kencing dia punya gigil.

Yang heran tu kat tempat sejuk-sejuk macam ni boleh ada theme park and water park.
Aku takleh brain apesal kat tempat sejuk ada water park?
Mutawwif aku ex-student sana, dia kata dorang punya water park bukannya warm water tapi memang cold water.
Memang tak la aku nak terjun kat dalam tu.
Tapi kitorang tak masuk pun kat theme park tu, lalu depan je.

Sebenarnya punca aku nak ke Taif ni aku nak tengok tempat miqat Qarn al-Manazil tu.
Selama ni kalau kita dari Malaysia turun Jeddah kita akan niat ihram atas flight bila kapal terbang tu lalu atas Qarn al-Manazil.
So now ada peluang ke sana, nak la tengok apa rupa tempat tu.



Di Masjid Ibnu Abbas, Taif.

Masjid ni masjid wajib singgah kalau ke sana.
Di sini ada kubur 11 para syuhada yang kesemunya di kalangan sahabat Rasulullah saw.
Disebabkan ada perkuburan para syuhada inilah, masjid ni dibangunkan di sini.
Masjid ni dinamakan sedemikian bersempena dengan nama Abdullah Ibnu Abbas, sepupu Rasulullah saw.

Masa dia lahir, Rasulullah saw dah dewasa.
Ceritanya, Rasulullah saw pernah menimang Ibnu Abbas dan mendoakan Ibnu Abbas dengan cara meletakkan air liurnya ke mulut Ibnu Abbas.
Kemudian Ibnu Abbas didoakan khusus menjadi ahli ilmu dan menjadi orang yang sangat dikagumi dan dijadikan sandaran atau rujukan khususnya Al-Quran, tafsir, dan hadis.
Banyak hadis sahih yang diriwayatkan melalui Ibnu Abbas.



Ni kat kilang rose.
Di kilang ni dorang produce perfume, attar, bedak, krim, serum - yang semuanya berasaskan rose.
Kiranya kilang ni dikelilingi oleh pokok bunga rose.
Ada satu perfume tu harga dia SAR200 sebotol.
Dia punya bau sebijik bau karpet MasjidilHaram.
Rupanya betul kilang ni supply fragrance spray untuk MasjidilHaram.
Tapi aku tak beli lah, sebab aku tau aku takkan pakai punya.
Perfume kat rumah aku ni pun ada yang 3 tahun tak habis pakai lagi.

Gambar aku melanguk atas ni sebenarnya aku tengak tengok presentation macamana dia proses rose tu jadi minyak wangi.
Dia guna teknik steam distillation proses macam buat EO.
Kat sini dorang jamu kitorang dengan teh rose.
Sebenarnya bukan teh rose tapi teh biasa yang dititikkan dengan EO rose.



Ni tengah menikmati teh rose di ladang rose.




Kat depan kilang tu ada jual kekacang macam ni.
Tapi tak sedap lansung.
Aku rasa je dulu, dah dia kata "Halal! Halal!", aku bedal lah setiap satu.
Tak sedap pun, jadi tak beli.
Dah la takde penimbang, aku tak tau camana dia sukat.
Main senduk senduk gitu je pastu dah.
Eh tak kuasa aku.

Masa kat Ji'ranah pun sama.
Murah memang murah.
Pistachio SAR50/kilo tapiiiiii half of the kacang payah nak bukak.
Baik kau beli kat Mekah, walaupun mahal tapi kualiti.
Sometimes yang jual murah-murah ni bukannya sedap sangat pun.

Mutawwif aku ajar kalau nak beli kurma fresh, datang la Mekah bulan 6-7.
Sebab kurma berbuah setahun sekali, musim panas.
So kalau macam aku baru pegi bulan ni Nov kan, bila orang tu kata "Ini kurma fresh", tu maknanya kurma tu adalah 4 bulan lepas punya.
Memang fresh lah sebab itu kurma yang berbuah tahun tu jugak cuma not really fresh macam semalam petik hari ni jual.
Kebanyakkan yang jual kat pasar-pasar tu ada yang kurma tahun lepas punya.
Masih boleh dimakan tapi kering sikit.



Pakej ke Taif ni sekali dengan makan.
Takleh nak demand sangat ya, apa dia hidang itulah yang kau makan.
Nasib baiklah jugak tekak aku serasi dengan nasi Arab, belasah je.



Sebelum balik ke Mekah, singgah pasar buah-buahan kat Taif.
Buah memang banyak dan fresh tapi aku dah kesejukan, terus mati selera nak membeli.
Merasa pun tak.
Aku nak cepat-cepat naik bas and tido.
En Wan beli la jugak stoberi sebekas yang aku tak tau dia makan ke tak.

Kali ni ke sana aku tak berapa sangat nak membeli.
Bawak SAR5000, penyudahnya aku beli 5 jubah je untuk aku.
Yang selebihnya aku serahkan kat En Wan ikut kebijaksanaan dia lah nak membeli apa pun.
Dah tak kuasa dah aku nak berjalan keluar masuk kedai.

Tapi pandai pulak tu bershopping, tau-tau je dia bawak balik "Ni abang beli sejadah, untuk mama, jubah untuk papa, baju baby untuk Widad....".
Yang bininya rilek je duduk dalam hotel membesarkan bontot.



Yang ni aktiviti hari Jumaat di sana.
Ramai orang ke masjid kalau Jumaat, jadi ambik peluang la nak pass-pass sikit makanan.
Berkilo-kilo laki aku beli cokelat kurma, camana dia pass-pass pun aku tak tau.

Hari Jumaat tu, aku dah start sakit tekak.
En Wan kata aku sakit tekak sebab banyak sangat mengaji.
Bunyiknya macam tak lojik, kan?
Tapi bila pikir-pikir balik, aku rasa ada lojiknya.
Sebab aku kurang minum air kat sana.
Jadi bila kurang minum air potensi nak sakit tekak tu memang ada.

So Jumaat tu dah terasa macam nak demam (maybe sebab sakit tekak).
En Wan tak kasik aku ke masjid, dia suruh aku duduk dalam bilik je rehatkan diri.
Bila dia keluar ke masjid, aku dah mula tak sedap hati.
Macam nak ke masjid, tapi macam nak rest.
Hati tu nak pegi sangat tapi at the same time takut kesihatan aku makin melarat.
Dah la ada seminggu lagi kat sana, kalau melarat karang satu apa pun takleh buat.

Dah pukul 11.45am waktu tu, Zohor 12.08pm.
Aku tau kalau aku pi pun memang takkan boleh masuk masjid dah.
Tapi entahlah, tau-tau je aku bersiap-siap and keluar ke masjid.

Dari dataran masjid dah nampak setiap pintu dah di block dengan pagar.
Ada la jugak mak-mak dan pak-pak Arab yang degil rempuh jugak masuk.
Mana yang lembut-lembut ni set-set negara Asia yang akur je bila guard tak kasik masuk.
Memandangkan aku pakai serba hitam, boleh jadi dia tak perasan sangat sebab yang pakai hitam ni selalunya mak-mak Arab.
Guard-guard ni kebanyakkannya berani dengan set-set pakai telekung putih (Asia).
Jadi, dapatlah aku menyelitkan diri masuk dalam masjid.

Aku punya port dalam masjid is tempat beraircond.
Depan sikit dari tempat aircond ni ada new extension masjid yang hanya berkipas.
Yang new extension ni dekat dengan mataf (Kaabah).
Tapi aku taknak solat area tu sebab aku tau aku akan stay terus sampai Isyak dalam masjid untuk baca Quran so aku nak ruangan ber-aircond supaya selesa.

Bila aku dapat mencelah masuk ke dalam masjid, aku aim untuk ke ruang solat beraircond.
Tapi setiap ruang solat tu pun dia block and setiap pintu masuk tu dijaga oleh guard.
Takde sorang pun boleh melepasi masuk ruang solat sebab dah too crowded.
Dia suruh aku keluar solat kat dataran.
Aku pun dah cuak je time tu sebab semua tempat memang dah bertutup.
Nak taknak aku kena try cari kat area berkipas.
Tapi area tu pun dah penuh.
Aku just ikut je la gerak hati and langkah kaki.
Aku percaya, mesti ada ruang untuk aku bersujud dengan selesa kat dalam ni berbanding dalam hotel.
Kalau tak, kenapa aku berat sangat nak masuk dalam masjid walaupun dah tau dari awal masjid memang dah penuh.

Jalan punya jalan, terus nampak tangga ke mataf.
Aku pun turun.
Dah nampak memang takde ruang.
Semua berpagar dah siap ada yang kena halau dek polis kat bawah tu.
Tapi aku menyelit gak masuk dalam pagar tu.
Dapat tak dapat tempat lain cerita yang penting aku masuk pagar dulu.
Kalau masuk pagar dah kira selamat dah dari kena hambat dek pak polisi.

Satu yang aku tak berapa berkenan solat kat mataf ni bukan apa, saf dorang bersimpang-siur sebab takde sejadah.
Jadi sesuka hati je dorang nak pasang saf sendiri.
Tapi takpelah, janji ada tempat nak solat.
Di celah-celah ibu-ibu Indonesia aku mintak izin "Ibu, boleh saya solat di sini?"

Dia angguk.




Elok je aku duduk celah ibu-ibu tu, 3 orang jemaah Turki depan aku beralih tempat.
Aku tak tau kenapa dia keluar dari saf.
Terus aku tolak badan aku ke depan.

Nah!

Nak selesa sangat?
Ni Aku bagi kau tempat yang cukup selesa.
Kalau tak khusyuk jugak tak tau lah.
Agaknya itulah Allah kata.

Alhamdulillah.
Memang inilah rupanya tempat sujud aku hari tu.

Aku memandai-mandai kata ruangan solat beraircond tu tempat paling selesa untuk aku beribadat dan mengaji.
Rupanya di ruangan mataf ni aku dapat solat dengan sangat tenang and selesa sekali.
Tempat sujud yang sejuk.
Walaupun kat dataran tapi terlindung dari matahari.
Dapat terus pandang Kaabah.
Siap dengan pakej muhasabah diri.
Maunya tak, sebelah kiri aku jemaah dari India yang lansung tak boleh berdiri, hanya duduk saja tapi sehingga waktu azan, dia tak habis-habis bersujud bangun bersujud bangun.
Dalam hati aku kata, orang ni hanya perlukan tempat untuk bersujud, tapi aku demand nak tempat beraircond baru boleh khusyuk??? *PANGGGGGGG sedas*

Pakej airmata sepanjang Zohor hari tu.
Terima kasih Allah kerana teguran ini.
Dan terima kasih untuk makcik tu kerana Dia membuatkan airmata aku laju turun sepanjang solat taubat.
Simple things macam tu buatkan kita (aku) always terlepas pandang.
Rupanya untuk khusyuk tak perlukan tempat yang selesa beraircond, cukup jiwa yang mendekat pada Allah.
Dalam keadaan saf yang bersimpang-siur dan tempat sujud yang sempit, airmata aku masih mampu mengalir.
Terlampau banyak kelebihan yang Dia dah bagi pada aku, malu rasanya asyik meminta sedangkan amalan masih sikit, tapi demand lebih.

Rupanya menjadi tetamu Allah yang istimewa bukan sekadar dapat stay di hotel yang dekat dengan masjid, dapat bilik hotel mengadap Kaabah atau dapat makan yang sedap-sedap.
Tetapi lebih dari itu.

Diberikan petunjuk untuk memahami hikmah dari sebuah kekurangan pun salah satu bentuk rezeki dari Allah.
Dan aku bersyukur, Zohor hari tu Allah buka mata hati aku untuk memahami apa maksud "tetamuNya yang istimewa".

That makcik India adalah salah sorang tetamuNya yang istimewa.
Dia walaupun kaki sakit, tetap gigih datang ke Mekah untuk beribadat, sanggup pulak berjalan dari belakang ke depan hanya untuk bersolat sedekat yang boleh dengan Kaabah, dan dalam keadaan serba kurang dia masih usaha untuk bersujud sebanyak yang boleh.
Orang macam ni lah competitor kita semua untuk ke syurga.
Boleh jadi di akhirat esok tempatnya 1000 langkau dari kita di depan.

Mungkin inilah sebenarnya yang Allah nak tunjuk kat aku hari tu.

Dia beratkan hati aku untuk tetap melangkah ke masjid dan usaha untuk masuk dalam kawasan masjid bukan semata-mata untuk letak aku dekat dengan Kaabah tapi nak kenalkan aku dengan sorang tetamuNya yang cukup istimewa untuk aku jadikan pengajaran.

Dia letakkan aku solat bersebelahan sebelah makcik India tu untuk melihat sejauh mana aku nampak hikmah disebalik sebuah kekurangan.

Dan boleh jadi asbab dari itu Dia memberikan aku ilham untuk menjadikan kisah ini sebagai tauladan buat semua pembaca tentang apa yang dimaksudkan dengan "tetamu yang istimewa".

Aku tak pasti if aku dapat jadi seistiqomah makcik India tu dalam urusan ibadah.
Tapi aku harap jari-jari aku yang menulis cerita ini untuk tauladan umum akan menjadi hujah kuat aku di akhirat esok bahawa aku pernah menceritakan kebesaran Allah melalui penulisan, atas nama dakwah.






Inilah yang dikatakan buat promo sampai 7 Dec tapi semalam free gift sebenar dah lichennnn (Cleansing Gel 25ml). Memandangkan promo ni berbaki 3 hari lagi jadi kita gantikan dengan mug je la ya.



posted by aveo757 @ 9:08 AM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by


BLOGGER