walk on wings, tread in air: Kesan emotional torture <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>



CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING


Kesan emotional torture
2018-02-03

Semalam kat IG aku ada letak gambar Redza, then aku bagitau ada 2 orang blog reader inform yang anak-anak dorang bakal mendaftar di Langkawi Isnin depan. Then, ada follower DM aku. Dia tanya, ada tak aku paksa Redza untuk stay di sana walaupun Redza homesick? Kalau ada, kenapa aku paksa stay sedangkan aku dulu pun quit boarding school?

Masa Redza homesick, dia tak pernah kata nak quit. Dia cuma kata nak duduk dekat.
Maksudnya, dia masih nak skolah di situ cuma kalau boleh nak aku visit dia every week.

Macam aku dulu, memang aku nak quit terus.
Aku tak rasa aku fit di skolah tu.
Even masa kat sana pun aku tak banyak bergaul sebab aku rasa aku tak layak berkawan dengan budak-budak pandai.

Perbezaan respond antara aku dan Redza banyak dipengaruhi oleh pendedahan terhadap persekitaran.
Sejak dari kecil, aku dan En Wan tak pernah kondem Redza atau membandingkan Redza dengan sesiapa pun.
Aku pantang bandingkan anak-anak aku dengan anak orang lain.
Aku always jadikan diri sendiri and En Wan sebagai contoh untuk anak-anak be better than us.
Walaupun kitorang bukanlah best sangat tapi menjadikan diri sendiri contoh itu lebih baik dari membandingkan anak sendiri dengan anak orang lain.

Lain masa aku kecil, mak bapak aku always jadikan anak orang lain sebagai contoh. Padahal anak orang tu pun takde la best mana pun aku tengok.
"Cuba tengok anak orang tu...", "Cuba tengok anak orang ni...."
Aku pun tak tau kenapa.
Maybe mak bapak aku tak rasa dorang bagus untuk dijadikan contoh. Entah, I don't know.
Tapi aku always proud of them especially Pak Aji.
Aku tau sebenarnya dorang nak aku jadi better but boleh jadi the way they put in into words tu tak cukup cantik menyebabkan aku rasa hurt.
Aku rasa sakit hati bila semua benda benchmark-nya adalah dari anak orang lain.
Kalau anak orang tu achieve macam tu, bagus.
Kalau aku achieve macam tu, takde sape kata bagus.

Kesannya, aku membesar dengan merasa diri aku tak pernah bagus walaupun apa pun aku achieve.
Aku jadi tak kisah kalau kena buat sesuatu tak ber-geng (berteman).
Aku tak takut bergerak sorang diri.
Aku study sendiri, tak join grup.
Aku buat keje sendiri, tak tunggu bincang-bincang.
Bukan sombong.
Dan bukan jugak aku nak pulun credit tu sorang-sorang sekiranya aku success. No.
Tapi aku always rasa aku tak bagus, jadi kalau apa yang aku buat tak menjadi, biar aku sorang tanggung. Tak melibatkan orang lain.

Ni sebenarnya efek dari emotional torture.
Experiencing emotional torture from young age boleh bagi kesan kat nilai diri and hubungan kita dengan orang lain tau. Ni pun mujur aku waras lagi. Some people boleh dapat penyakit mental terus sebab tekanan melampau dari kecik.

Salah satu efek yang kekal sampai sekarang is aku tak boleh accept compliments.
Everytime orang puji, I would just be 'emmm yeah' atau senyum atau tak respond apa-apa.
Nak tau sebab apa?
Sebab, masa aku kecik, people just noticed my mistakes and not my achievements.
Jadi sampai ke tua ni aku susah nak terima compliments.
Mungkin sebab tu lah jugak aku lebih suka duduk belakang tabir je.
Nak jumpa orang, nak join gathering, nak jumpa customers kat booth, nak jumpa readers, aku segan.
Bukan sombong, tapi aku segan.

That's why dulu aku tertekan duduk di asrama.
Aku bukannya homesick sangat. Aku boleh je melepak makan aiskrim ngan dormmate aku.
Cuma aku memberontak.
Aku rimas berada di kalangan budak-budak cream sebab aku tak suka nanti kejap-kejap aku kena jadi macam budak tu, kejap-kejap kena jadi macam budak ni. Hell no.
Waktu tu aku jadi benci gila dengan budak yang best-best. Disebabkan korang best lah maka aku tak dapat jadi diri sendiri. Asik nak kena jadi macam korang je.
Haaa gitu lah lebih kurang apa yang aku rasa dulu.

Masa surat tawaran sampai pun aku tak excited, malah tak percaya pun.
Bila asik kena jadi orang lain, aku tak pernah rasa aku best walaupun kalau ikut lojik zaman 80-an siapa dapat tawaran SBP dah memang cream gila sebab zaman dulu yang excel dalam akademik tak seramai sekarang.
Tapi aku tetap tak percaya, infact aku rasa this must be a mistake.
Sampaikan bila kawan-kawan tanya aku dapat tawaran ke mana pun, aku segan nak cakap.
Kalau orang lain mesti proud nak sebut nama sekolah especially kalau skolah tu terkenal dengan ke-cream-an student-studentnya.
Tapi aku tak.
Aku malu nak sebut sebab aku rasa macam kalau aku cakap aku dapat skolah tu mesti orang nampak skolah tu not so cream anymore.
No, aku bukan takut nampak bodoh di kalangan yang pandai. Tapi aku memang rasa aku bodoh dan tak pandai.

Kesan seterusnya, aku suka memerap kat rumah.
Dulu zaman skolah, kalau pi hotel pun, aku can sit in the room the whole day. Takde hal.
Kitorang kan dulu dapat merasa tido hotel bila Pak Aji outstation. I don't mind kalau kena kurung seharian dalam bilik. Padahal tahun 1987-1988 channel TV ada 3 je. Tapi takde hal. Aku hadap je TV tu. Kalau boring, aku baca buku. Tak pun, aku berangan and cakap sorang-sorang.

Nak pi pool pun aku malas.
Aku always rasa I don't belong to the outside world.
Dari segi kawan-kawan pun I keep my circle small. I keep my distance from people sebab aku taknak dorang rasa tak best bila aku ada because I always feel aku tak cukup best untuk berada bersama orang lain.

Kesan lain, aku always find myself explaining my every move.
Aku mesti explain kenapa aku beli that barang, aku explain why I did what I did, etc.
Sebab aku always rasa kalau aku tak explain enough, orang akan ingat aku membongak, so I owe them a detailed explanation.
Tapi kesan dari emotional torture yang ini banyak bagi kebaikan pada aku sebenarnya.
Because, everytime aku explain things, aku make sure everything diterangkan secara detail.
Maybe inilah point utama yang membuatkan kenapa aku sesuai jadi sales dan blogger.

Kesan seterusnya dan paling ketara impaknya, I never ever fight back. Ini pun aku rasa the good side of emotional torture.
Disebabkan aku dah terbiasa keep my circle small, jadi tak ada masalah untuk aku create 'wall' to pekakkan telinga.
Disebabkan aku dah 'penat' dari kecik asik nak kena tengok orang tu, orang ini, membuatkan now aku boleh bolayan je kalau ada orang mengata aku. Dah takde masa dah untuk aku kisahkan orang lain. Penat dah weii dari kecik asik kena tengok orang. Hahahhaha.
Aku just cut toxic people out of my life and shut down. Lantak kau la nak cakap apa pun.

Jangan main-main dengan emotional torture sebab can lead mental illness tau.
Kebanyakkan yang jadi saiko tu semua akibat dari emotional abuse masa kecik la tu.
Nak recover dari emotional torture ni senang je.
Aku dah praktikkan ni sejak zaman skolah menengah lagi.
Waktu tu, aku ada terbaca satu artikel dalam suratkhabar pasal sakit jiwa. So dalam artikel tu ada cakap percentage nak dapat sakit mental ni lebih tinggi kalau zaman kecik berlaku emotional torture.
Takut gila aku time tu.
Dah la aku memang takut dengan orang gila, alih-alih aku yang gila pulak. Oh takleh jadi ni.

Artikel tu ada cakap salah satu cara nak heal dari emotional torture ni mula-mula sekali kena recognise siapa yang timbulkan masalah. Kau ke, atau abuser.
Once kau dah recognize kau normal and they are not, lebih senang nak selesaikan masalah ni.

Sejak dari itulah aku suka observe people.
Orang yang selalu aku observe adalah mak bapak aku lah sebab dorang yang suka torture aku. Hahaha.
Aku perbaiki diri supaya jangan jadi judgemental, instead aku kena jadi observer.
Bila aku observe baru aku nampak why they did that to me, why some things must be done so, what's the rationale of every action they make, etc.
Then baru aku come into a conclusion, yang menimbulkan masalah adalah dorang, bukan aku. Kahkahkah.

Mak bapak aku tak berpeluang dapat sambung belajar ke peringkat yang lebih baik sebab persekitaran dorang dulu tak menyokong.
Dorang blaja sekadar dapat habiskan skolah sebab adik-adik yang lain ada yang nak blaja lagi. Tak adil untuk sambung blaja sedangkan ada adik-adik yang nak pakai duit untuk belajar.
Jadi sebab itulah dorang always jadikan orang lain sebagai contoh untuk anak-anak ikut sebab dorang rasa dorang takde apa yang boleh dibanggakan.
Tapi mungkin cara tu tak kena membuatkan anak-anak (aku) rasa hurt dan tertekan. Biasa la kan, mak bapak always nak yang the best untuk anak-anak.
Nasib baik anak yang tertekan ni suka memerap membaca buku, terbaca pulak pasal artikel emotional abuse lantas takut menjadi gila lalu cepat-cepat cari jalan untuk heal.
Kalau tak, mesti sekarang aku dah jadi saiko.






Yang nak diskaun RM20 untuk Basic Value Pack, baca syarat di bawah :



KLIK UNTUK SHARE POST INI




posted by aveo757 @ 5:11 PM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by


BLOGGER