walk on wings, tread in air: Susah nak celen ni. <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>



CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING


Susah nak celen ni.
2017-08-18

Entry semalam, ada orang tanya pasal zuhud.

"Kak, kalau kita selesa dengan barang-barang yang sederhana sedangkan kita mampu beli lebih dari tu, itu dikira zuhud ke?"

Bukan.
Zuhud ni bukannya bersederhana tapi bila seseorang tu yakin rezeki ada pada Allah lebih daripada apa yang ada di tangannya. Kalau setakat bersederhana tu rasanya bukan zuhud. Tu qanaah.

"Barangsiapa yang (menjadikan) dunia tujuan utamanya maka Allah akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan dia tidak pernah merasa cukup (selalu ada) di hadapannya, padahal dia tidak akan mendapatkan (harta benda) duniawi melebihi dari apa yang Allah tetapkan baginya. Dan barangsiapa yang (menjadikan) akhirat niat (tujuan utama)nya maka Allah akan menghimpunkan urusannya, menjadikan kekayaan/selalu merasa cukup (ada) dalam hatinya, dan (harta benda) duniawi datang kepadanya dalam keadaan rendah (tidak bernilai di hadapannya) - Ibnu Majah (no. 4105)

Aku suka baca perkataan yang aku bold-kan tu.

Pepatah ada cakap "Usaha tangga kejayaan".

Atau "Kalau kita buat, kita dapat. Tak buat, tak dapat".

Pepatah tu betul.
Tapi pepatah tu tak bagitau sejauh mana usaha kita tu berbaloi dengan hasil yang akan kita dapat.
Dapat tu memang dapat tapi sepadan ke tak dengan usaha kita tadi?
And it all goes back to hadis tadi - "...padahal dia tidak akan mendapatkan (harta benda) duniawi melebihi dari apa yang Allah tetapkan baginya."

Pernah tak korang bersungguh-sungguh buat presentation, planning kemain cun, rehearsel semua bagai, kalau ikutkan dengan kesungguhan dah seharusnya prsentation tu menjadi. Tup tup, hari presentation, projektor and mic tak berfungsi. Dan korang kena terpekik-pekik nak bagi crowd dengar apa yang korang nak sampaikan dalam keadaan satu dewan takde handouts, (projektor pula jem), dan half way of the presentation people started to bersembang sama sendiri. Points yang korang nak present tu semua superb tapi disebabkan ada masalah teknikal maka apa yang dicakap tu tak dapat disampaikan dengan baik. Gone macam tu je.

Pernah jadi macam ni?

Aku tak pernah.
Tapi pernah tengok grup yang berdepan dengan situasi ni. Memang kesian.
Boleh imagine dia punya hampa.
Boleh jadi ada yang sampai tak tido malam nak bagi semua perfect.
Memang kalau ikut slide nampak perfect tapi nak buat macamana kalau Allah tak izinkan.

Hadis tu nak bagitau, macamana kita usaha sekalipun, kita hanya akan dapat apa yang DIA dah tetapkan je.
Kau buatlah strategi apa pun, pergilah masuk seminar bisnes 100 kali setahun pun, kalau DIA kata kau hanya dapat banyak tu, memang banyak tu je lah.
Bukan maksudnya takyah usaha lansung tapi keyakinan itu harus diletakkan pada DIA, bukan pada usaha kita.
Dalam keadaan ni, di mana segala benda kita dah usaha buat, segala teknik kita dah follow, kalau keadaannya masih beku, maka stoplah kejap. Mungkin DIA sengaja tahan sebab kita dah start lupa DIA.

Hadis tu cakap lagi "barangsiapa yang (menjadikan) akhirat niat (tujuan utama) maka Allah akan menghimpunkan urusannya, menjadikan kekayaan/selalu merasa cukup.."

Baiknya, kan?
Jadikan akhirat TUJUAN UTAMA, yang the rest leave it to Him.
Allah dah kata urusan rezeki tu DIA handle.
Kau usaha, memang kau dapat.
Tapi banyak mana kau akan dapat hanya DIA yang tentukan.

Eh tapi kita mana nak.
Kita jugak yang nak buat sendiri.
Kita paling pandai.
Kan kita dah blaja semua strategi, buku pun dah banyak baca, of cos kita tau, ye dok?

*PANGGGG! Lempang muka sendiri*

Dalam hadis tu Allah dah JANJI, those yang bersungguh dalam urusan akhirat, nanti DIA handle urusan dunia kita tanpa kita perlu bersusah payah.
Berbeza dengan orang yang terlalu mengejar dunia sampai ambil mudah urusan akhirat, orang tu tetap akan dapat rezeki tapi dengan cara yang susah payah zahir dan batin.
Aku ada terbaca satu quote something like this "Barangsiapa yang mencintai dunia (secara berlebihan) maka hendaklah dia mempersiapkan dirinya untuk menanggung pelbagai musibah".

Pernah tak nampak orang yang hidupnya nampak macam tak kaya macam orang lain.
Tapi semua cukup. Orang ada kereta, dia pun ada kereta,
Orang ada rumah, dia pun ada rumah.
Orang mampu bagi duit raya, dia pun mampu bagi duit raya.
Semua cukup. Mungkin apa yang dia ada tu tak semewah kita, tapi dia dapat semua tu dengan rileks-rileks. Yang kita ni berhempas-pulas nak bagi cukup semua benda. Punnnnnnnnnnn kadang-kadang rasa sesak.

Urusan dunia ni, kita akan dapat sebanyak yang dah ditentukan saja, tak lebih, tak kurang. Walaupun kita kerja keras dari pagi sampai malam, sambung sampai ke pagi lagi dengan korbankan kewajipan beribadah, korbankan hak pasangan, anak-anak, orang tua, etc.

Orang yang cintakan  dunia secara berlebihan takkan terlepas dari otak yang serabut perut, kepayahan yang non-stop dan asik regret manjang.
Sikit-sikit "menyesal tak buat macam ni", "menyesal tak buat yang tu".
Acually bukan menyesal sebab apa yang dia buat tu salah. Apa yang dia buat tu betul dah cuma dia menyesal sebab apa yang dia buat tu tak bagi hasil yang banyak macam dia harapkan a.k.a tak bersyukur.

That's why bila kadang-kadang aku baca buku-buku motivasi kekayaan ni aku jadi celaru otak dengan apa yang aku baca dalam buku agama. Macam tak tally je.
Contohnya macam ayat "Bekerjalah kamu seperti kamu hidup selama-lamanya, beribadatlah seperti kamu akan mati esok hari".
Bertahun-tahun aku ingat ayat ni suruh kita berkerja macam nak mati.
Rupanya salah.
Bila aku join ceramah-ceramah and baca buku agama baru aku tau ayat tu bermaksud "Kalau kerja tak abis hari ni, boleh sambung esok (sebab "hidup selamanya") tapi ibadat kena buat mati-matian (sebab "esok mati").

Semalam aku layan video Dr Zaker Naik kat Jepun.
Dia bagi talk kat sana and macam biasa, ramai yang revert ke Islam.
Tengok dorang yang mualaf ni buatkan aku rasa gila ramainya competitor aku kat akhirat esok.
Jauh lebih ramai dari bisnes competitor!
Tapi yang sikit tu la yang kita risaukan sedangkan kita ada competitor yang lebih ramai lagi kat akhirat esok. Dan mereka ni semua semakin berlumba mencari akhirat, yang aku..???

Kalau korang tengok video-video orang Islam di negara-negara luar especially di tempat yang majoritinya non-Muslim di mana orang Muslimnya lebih qanaah, aku terasa list queue aku nak masuk syurga makin lama makin panjang dan aku makin lama makin terkebelakang. Macam tak boleh nek celen dorang ni. Dia punya qanaah, dia punya istiqomah, dia punya tawadhu' kalau letak sebelah aku memang aku punya 1/9 dari sebutir debu kot. Buatkan aku terfikir, antara aku ngan dorang ni semua siapa yang akan masuk syurga dulu?
Siapa yang akan masuk tanpa dihisab?
Sape yang akan lalui hisab yang berat?
Sape yang akan kena bakor dulu baru masuk syurga?

Kalaulah itu satu soalan objektif, mesti aku ambik masa yang panjang nak pilih jawapan. Nak guna dadu pun takut.

posted by aveo757 @ 1:13 PM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by


BLOGGER