walk on wings, tread in air: Doalah <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>


BELI GREENAARD
TESTIMONI GREENAARD
CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING

 reading

Doalah
2016-02-22



Pagi tadi aku up-kan status pasal doa yang aku baca sejak aku ke umrah tahun 2013.
Aku tak pernah tinggalkan doa tu.
Aku tak pernah kaji pun tentang doa tu. Aku buat je sebab aku rasa tak ada yang salah pada doa tu.
After 3 years, baru aku tahu pagi ni yang rupanya doa itu sememangnya wujud.
Alhamdulillah, aku dapat rasakan kekuatan doa tu.

Kekuatan doa.
Kekuatan yang pernah membuatkan bulan terbelah 2.
Kekuatan yang membuatkan lautan terbelah 2.
Kekuatan yang membuatkan api menjadi sejuk.
Ini semua kekuatan luar biasa yang berlaku yang tak pernah terjangkau dek akal manusia.

Jangan pandang remeh dengan kekuatan doa.
Apetah lagi kalau dibuat dengan penuh ikhlas, istiqomah, bersungguh-sungguh serta YAKIN.

Yakin tu bukan bermaksud yakin doa itu makbul kerana kita yang berdoa.
Tetapi yakin Allah akan makbulkan doa itu.

“Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendahkan diri dan dengan suara yang perlahan serta bermohonlah kepada-Nya dengan perasaan takut serta penuh harapan, sesungguhnya rahmat Tuhan itu adalah dekat kepada orang yang berbuat kebajikan.”

Berdoa jangan pada waktu susah saja.
Waktu senang jangan sekali-kali tinggalkan doa.

Bila pagi ni aku ternampak printscreen Sufyan Ats Tsauri tu rasa sayu je tiba-tiba.
Banyak sangat hikmah yang Allah tunjuk kat aku tentang doa yang aku malas nak kaji.
Tapi pagi ni printscreen ni bukak mata hati aku tentang doa.



Ini salah satu doa dari seorang reader lelaki.
Dia hantar doa yang panjang masa aku kat Mekah, mintak dibacakan.
Aku ingat lagi doa ni aku baca sambil menangis sebab aku sangat faham macamana penantian selama 6-7 tahun.
Demi Allah, aku doakan semua yang berkirim doa dengan sungguh-sungguh sebab dalam hadis ada disebut, kalau kita doakan orang lain, apa yang kita minta untuk diri sendiri malaikat pula yang akan doakan.
Aku nak kejar doa malaikat. 



Menangis aku masa aku dapat whatsapp ni dari dia last week.
Ya Allah, betapa luar biasanya kekuatan doa dan kebesaran Allah.
Good news ni kalau dikaji dengan hikmah, sebenarnya Allah nak kita bersilaturrahim dan kekalkan ikatan tu.
Tak rugi kita kenal ramai orang, tak rugi kita berbaik sangka, tak rugi kita buat baik sebab benda yang baik akan dapat kat kita semula.

Jangan salah faham.
Aku tak maksudkan doa aku makbul.
Cuma aku nak share apa pemahaman aku tentang situasi ni berdasarkan hadis Muslim
"Doa seorang sahabat kepada sahabatnya yang lain kerana Allah dalam tempat yang berjauhan diterima oleh Allah SWT."

Betapa hadis ini benar!



Tahniah jugak pada reader ni.

Laa haulaa walaa quwwata illaa billaah ertinya "Tiada daya dan tiada upaya kecuali dengan pertolongan Allah".
Baca doa ni selepas solat.
Banyak kali.
Sehingga benar-benar terasa ke dalam hati.

Doa ini adalah pengakuan kita bahawa kita tak mampu buat apa-apa.
Semuanya Allah yang bagi.
Walaupun nanti kita berjaya dapatkan sesuatu, insyallah kita takkan mudah sombong dan takbur dengan diri sendiri sebab doa ini meyakinkan kita yang segalanya berlaku dengan izin Allah.
Samalah macam doa.
Yang menggerakkan aku untuk sampaikan doa pun adalah Dia. Kalau Dia tak gerakkan agaknya aku pun terlupa sebab kiriman doa terlampau banyak.
Jadi, aku cuma alat saja.
Yang bagi, Dia.

Bacalah doa ni sentiasa.
Ia bersihkan hati dan buatkan tauhid kita semakin lurus.



Banyak sangat kiriman doa yang sampai kat aku masa aku di Mekah hari tu, aku tak dapat nak ingat semua untillah orang tu akan contact aku semula.
Macam reader di atas. Aku lupa dah semua kiriman-kiriman doa ni.
Last week masa perjalanan ke Penang aku dapat mesej ni.
Doa dari seorang ibu yang berusaha nak dapatkan sponsor product untuk penyakit anaknya (celebral palsy kalau tak salah), tapi produk tu beribu harganya.
Alhamdulillah, Allah hantarkan seorang yang tergerak hati nak bagi free product untuk dia.
Amin, amin, semoga ada kesembuhan.

Orang kata doa di Tanah Haram ni makbul.
Ya, betul.
Tapi kalau hanya di Tanah Haram saja doa makbul, betapa Allah itu tak adil untuk hambaNya yang tak berkemampuan ke sana.
Doa itu makbul di mana-mana saja.
Cuma Allah saja yang simpan rahsia bagaimana dan bila dia nak makbulkan.
Semuanya tu kalau dikaji dengan hikmah, sangat menginsafkan.
Macam kes kat atas ni, dia mintak aku sampaikan doa. Aku tolong sampaikan je.
Dan pertolongan tu kemudian datang dari orang lain yang Allah gerakkan hatinya untuk membantu.
Cantiknya aturan Allah kalau kita benar-benar kaji dengan mata hati.
Betapa dia tunjuk kat kita yang setiap satu ciptaanNya tak diciptakan dengan sia-sia, semua ada role masing-masing.



Bagus budak ni.
Dia dah menyedarkan aku yang kita sebenarnya memang kena berdoa dari sekecik-kecik perkara kepada sebesar-besar perkara.
Kalau nak ikutkan lojik macam kelakar gila kot nak carik rumah sewa sampai kena mintak orang lain doakan sama.
Tapi itulah dia yang kita (aku) selalu salah anggap.
Sedangkan semua benda yang kita nak (dan nak buat) harus tanya Allah dulu melalui istikharah.
Jadi, tak ada yang peliknya kalau kita nak beli baju baru pun kita buat istikharah dulu.

Terima kasih dik.
Awak ucap terima kasih kat akak sebab awak rasa dapat rmah sewa tu kerana doa akak, tapi sebenarnya Allah bagi akak peringatan melalui awak kerana awak sedarkan akak apa jugak kita nak buat, kita kena 'tanya' Dia dulu.



Inilah sebenarnya doa yang aku tunggu.
Mungkin kerana doa dia aku berubah. Terima kasih.

Sebetulnya, kalau kita ikhlas nak orang tu berubah, memang kita kena doakan.
Jangan kutuk. Kutuk takkan mengubah orang tu tapi akan mengurangkan lagi potensi untuk doa kita dimakbulkan sebab hati yang mati doanya takkan dimakbulkan Allah.

Rasulullah SAW bersabda: "Doa seseorang sentiasa akan dimakbulkan selama dia tidak berdoa untuk perbuatan dosa atau pun untuk memutuskan tali silaturahim" (Muslim).

Kadang-kadang seseorang tu hadir dalam hidup kita bukan sebagai nikmat tapi sebagai ujian.
Allah tu didik kita melalui pelbagai cara.
Kita ada pilihan untuk lalui ujian tu dengan cara yang kita mahu.
Zaman IT sekarang ni lagi lah senang ujian itu datang.
Bak kata pepatah 'segalanya di hujung jari'.
Nak buat pahala pun di hujung jari.
Nak buat dosa pun di hujung jari juga.
Pilih lah.

Printscreen aku semua ni sangat menambahkan keyakinan aku kekuatan doa.
Doalah apa saja walaupun nampak macam mustahil.
Just yakinkan hati ketika berdoa bahawa Allah Yang Maha Memungkinkan Kemustahilan.

posted by aveo757 @ 2:33 PM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER