walk on wings, tread in air: Kenapa aku tak pilih mamat Kuching tu. <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>


BELI GREENAARD
TESTIMONI GREENAARD
CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING

 reading

Kenapa aku tak pilih mamat Kuching tu.
2015-03-27

Stress kan aku tak cerita kisah semalam sampai habis?
Kalau aku cerita, akan ambik masa sampai 2 bulan, terus pastu jadi novel. Gitu.

Tak sangka pulak  ramai yang berminat nak tau kesudahan aku dengan mamat tu and apa yang buatkan aku tak pilih mamat tu (yang aku cerita dalam entry semalam).

Ada yang ingat mamat tu gay la, mamat tu penipu la, mamat tu laki orang la.
Takde maknanya.
Mamat tu ok. Jangan nak speku.

Ok, cerita dia camni.

Aku sempat berkawan dengan mamat tu 2 months je.
Dalam tempoh tu aku memang happy gila sebab akhirnya aku jumpa jugak lelaki yang ada kriteria yang aku imaginekan selama ni.
Karakter mamat tu memang macam jelmaan karakter dalam novel sampai aku konfius, memang lelaki macam ni wujud eh?

Masa tu aku konfius gila, nak continue ngan En Wan ke tak.
Ni lah yang orang kata dugaan semasa bertunang.
Masa tu macam-macam benda aku terfikir.
Aku kan kenal En Wan online (chat).
Jumpa pun 3 kali je. Selebihnya masa dihabiskan berkenalan masa chatting.
Pulak tu, aku bertunang dalam keadaan tergesa-gesa sebab nak larikan diri dari exbf.
Jadi bila aku terjumpa mamat Kuching ni, aku jadi konfius tak tentu arah.
Masa tu aku dah start quenstioned diri sendiri betul ke keputusan aku bertunang dengan En Wan ni?
Apa sebenarnya Tuhan nak tunjuk tiba-tiba dia hadirkan mamat Kuching ni depan mata?
Kebetulan waktu ni pulak En Wan buat perangai.
Bukan perangai apa, tapi dia kan final year, pulak tu dia aim balik nak kawen terus, jadi En Wan betul-betul cut budget dia.
Kalau dulu everynite dia call, sekali bersembang kadang-kadang sampai 3-4 jam.
Bila dah bertunang, seminggu sekali je dia call tu pun tak lebih 3 minit.
Kadang-kadang 2 minggu sekali.
Email pun dah tak hantar.
Surat apetah lagi.
Stress sangat time ni.
Sampai Mak Aji pernah email En Wan senyap-senyap (yang akhirnya aku tau dari En Wan), Mak Aji tanya kenapa buat aku macam ni tak call tak email tak hantar berita sampai aku menangis terus dalam bilik taknak makan semua. Aku rasa ni lah punca kenapa masa nikah berat badan aku hanya 41kg. Kurus sebab makan hati namanya ni.

Semua benda ni happened serentak, membuatkan aku fikir, adekah Tuhan nak tunjuk sesuatu pada aku?
Kalau yes nak tunjuk, apa dia yang Kau nak tunjuk?
Aku keep questioned benda ni.

Kalau mamat ni ajak aku lunch, aku keluar je lunch ngan dia.
Pedulik apa aku dah jadi tunang orang ke tak.
Masa ni aku nekad.
Aku cakap daripada aku buat keje ni lepas aku kawen, better aku buat sekarang.
Maybe ada something yang aku akan belajar dari semua ni.
Maybe this is another way Tuhan nak tunjuk mungkin En Wan bukan jodoh aku.
Try kenal orang lain dulu.

Everytime aku keluar ngan mamat ni aku jadi sengkak dan sebu.
Kau tau sebab apa?
Sebab mamat ni macam apa yang aku baca dalam novel.
You know, all the sweet sweet thing.
Benda yang kecik pun dia boleh tukarkan jadi benda-benda yang sweet di mata.

Kalau hari ni dalam train aku asik batuk-batuk.
Esok kat stesen bila nampak muka aku je, dia terus keluarkan strepsil sekotak.

Aku suka baca buku dalam train, dan aku suka lipat mukasurat sebab takde penanda buku.
Nanti besok bila aku baca buku, dia terus selitkan penanda buku kat buku yang aku baca tu.

Dia tak tanya if aku nak tak ubat batuk?
Dia tak tanya kenapa tak pakai penanda buku.
Dia just tau apa yang aku perlu ada.
Dan dia terus sediakan.
Jenis yang observe.

Karakter macam ni kan memang hot dalam setiap novel. Kan?

Ada banyak la lagi benda yang dia buat. Malas cerita.
Tapi yang buat aku jauhkan diri bukan sebab dia, tapi aku sendiri yang ada masalah.

Bukan masalah sebab aku tunang orang.
Dulu aku tak berapa nak kisah pun dengan tittle 'tunangan orang' ni.
Aku lagi takut kalau aku dah kawen then baru aku realized pilihan aku salah. Yang tu lagi aku takut.
And waktu ni aku tak terlintas nak solat istikharah ke apa.

Mamat ni orang kaya.
Dia run family bisnes.
Money is not a problem.
Gaya dia sendiri pun aku boleh syak dia memang dah biasa dengan duit.
Ini memang karakter yang aku imagine-imaginekan.
You know, karakter hero novel - anak orang kaya, orang kaya, ada bisnes sendiri.

But then aku realized sebenarnya aku yang ada masalah dengan orang kaya.
Bila aku keluar ngan mamat ni pi KLCC, dia selalu nak belikan aku barang-barang yang waktu tu aku rasa sangat mahal.
Dulu aku gi keje je pakai tudung, bila keluar jalan tudung cabut.
Rambut aku panjang.
Pi KLCC, mamat ni bawak aku masuk Evita Peroni.
Dia suruh aku pilih sendiri getah rambut yang aku nak.
Evita Peroni punya getah rambut RM80/pc. Cekak dia sampai beratus ringgit.
Perlu ke aku nak pakai semua benda ni?
Aku jadi rendah diri sangat.
Masa tu getah rambut aku beli kat Watson je. Tu pun bangsa yang sepaket 5 pieces.
Aku tau dia bukan nak ubah penampilan aku, dia just nak belikan something yang aku akan pakai.
Like dia tau aku pakai getah rambut, so dia nak belikan getah rambut tapi dia beli yang mahal punya.

Masuk kedai stationary nak beli pen.
Mamat ni bawak aku pilih pen yang dalam lemari kaca siap ada casing tu.
Harga sampai RM200.
Apesal kau nak aku pakai pen macam ni??
Aku biasa pakai pen sepaket 4 batang. 2 kaler itam, 1 kaler biru, 1 kaler merah.
Aku biasa beli yang tu.

Ajak aku masuk Swatch.
Nak belikan aku jam so that aku tak lambat everytime dia ajak jumpa.
Dulu aku takde henfon, pakai jam pun tak.
Memang aku had no idea la aku lambat ke tak, yang aku tau aku sampai.

Memang sweet mamat ni tapi benda ni la yang jadi masalah kat aku.

Aku ada penyakit troma kemiskinan aku rasa.

Dari kecik, aku dah biasa pakai baju yang orang dah taknak pakai.
Baju yang masih elok, tapi orang buang.
Arwah nenek bawak balik untuk bagi aku and Ima pakai.
Kalau pergi Singapore, Daddy and Mummy aku kat sana (adik mak Aji) suka belikan kitorang adik-beradik baju.
Aku jadi rendah diri sangat sebab selalu sangat orang bagi barang as if apa yang kitorang ada ni tak cantik, murah and tak sesuai untuk dibawa berjalan.
Eventhough tiap-tiap tahun ada baju raya, tapi bila berada dalam kelompok cousins, aku rendah diri.
Sebab aku tau baju aku murah, baju aku beli kat longgok-longgok.
Time skolah pun aku takde sport shoe.
Untuk aktiviti petang, aku terpaksa pakai kasut sekolah pengawas ataupun pakai kasut sport bapak aku.
Sumpah Demil Allah, aku tak tipu.
Kasut bapak aku aku pakai okeh.
Kaki Pak Aji tun panjang tapi aku pakai kasut dia, aku sumbat kertas kat muncung kasut.
Sampai ada orang ejek aku Ronald McDonald.
Gelak kan?
Aku pun gelak jugak tapi balik rumah aku nangis.

Semua ni akhirnya membuatkan aku alergik dengan hadiah dari orang.
Aku dah penat rasa rendah diri dari kecik.
Aku jadi troma bila orang nak belikan aku something.
Bila mamat tu start offer aku benda-benda mahal, aku terus down.
Aku tak salahkan dia.
Mungkin benda tu semua tak mahal mana pada dia.
Tapi pada aku sangat mahal. Aku tak mampu nak have that luxury pakai getah rambut RM80/pc.
Even henbeg time aku keje kat MOSTI dulu pun beli kat kiosk je. Aku rasa tak sampai RM30 harga beg tu.

Sebab tu aku lagi enjoy memberi.
Aku tak berapa enjoy terima.
Dan aku lebih happy kalau aku boleh beli sendiri dengan duit aku segala apa yang aku nak.
Tak belikan aku pun takpe, insyallah aku usaha dapatkan sendiri.
Sebab tu kalau aku nak beli apa-apa, aku perlu mintak izin En Wan je. Aku taknak mintak duit dia.
Kalau aku nak pi bercuti pun, aku enjoy pakai duit sendiri.
Kalau En Wan nak tong-tong pun boleh, taknak pun takpe. Sebab aku yang nak pi bercuti so memang sepatutnya aku yang kena keluar duit.

Akhirnya aku realized, lelaki kaya ni aku hanya suka dalam khayalan.
Hakikatnya bila lelaki seperti tu aku jumpa dalam realiti, aku tak boleh terima.
That is one.

Second, yang buatkan aku pilih En Wan dari mamat tu adelah sebab En Wan sayang aku lebih.

Aku dok bayangkan kalau aku continue dengan mamat ni, aku yang akan sayang dia lebih.
Sebab selama ni aku dok imagine ciri-ciri lelaki like this, then tiba-tiba lelaki macam ni betul-betul wujud, of cos aku akan cinta mati macam nak rak punya kat dia.
Aku takut aku kana jadi possesive.
Dan paranoid.
Dah takde keje asik nak spy laki kat opis buat apa, keluar lunch dengan sape, balik lambat meeting ke dating, bla bla bla.
Benda ni akan menyusahkan hidup aku.
Hati pun tak tenang asik nak memikirkan kau 24/7.

So daripada aku sayang lelaki lebih, baik aku pilih lelaki yang sayang aku lebih.
Mesti ada yang cakap "Mana Kak Di tau dia tak sayang Kak Di lebih? Entah-entah dia sayang akak lebih lagi".
Takpelah, aku taknak pikir.
Dah lama pun cerita ni berlalu.

En Wan memang bukan lelaki romantik.
Agak jauh kalau nak dibandingkan dengan karakter lelaki yang aku imagine.
Tapi bila dia explain kat aku kenapa dia jarang call jarang tulis surat jarang email, then aku yakin dia sayangkan aku lebih.
Dia tak call sebab dia busy.
Tahun akhir, dia pulun study and carik duit.
Dia kata dia perlu pastikan dia lulus supaya dia boleh balik and tak duduk jauh lagi dari aku.
Dia kena carik duit sebab balik dia nak terus kawen sebab kesiankan aku sanggup tunggu dia. (dia tak tau aku siap ada skandal lagi kat Malaysia. Mbahahaha).
Dia ambik banyak job sebab nak kumpul duit - tanam padi, keje kilang, susun kotak, etc., supaya balik je Malaysia terus kawen.
Lepas kawen, kawan dia bagitau En Wan gila kumpul duit nak kawen sampai sanggup makan ikan bilis goreng and ikan masin berbulan-bulan.

Bukan maksudnya aku tak sayang En Wan.
Of cos la sayang, tapi aku tau aku akan lebih sayang mamat tu sebab mamat tu ada semua kriteria yang aku nak.
Jadi sebelum sayang menjadi gila bayang tak tentu arah yang akhirnya akan menjadi kebencian, baik aku jauhkan diri.

Pastu bila aku ingat-ingatkan balik how En Wan berani nak bertunang dengan aku semata-mata nak selamatkan aku dari exbf, sedangkan masa tu kitorang baru jumpa sekali je, aku yakin dengan petunjuk Allah. Mungkin ni lah orangnya.
Apesal ntah dia berani macam tu sekali nak ajak aku bertunang padahal takyah pun takpe.
Patutnya takyah kan?
Patutnya aku just jadikan dia Teman Lelaki Upahan je untuk cover line depan exbf.
Mahahhahhahah. Nak jugakkkkkk tempias TLU.




This is the song En Wan bagi time nak tekel aku.



posted by aveo757 @ 11:42 AM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER