walk on wings, tread in air: The Power of Malas Layan <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>


BELI GREENAARD
TESTIMONI GREENAARD
CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING

 reading

The Power of Malas Layan
2015-02-20

Ya Allah bercintanya aku nak dapat internet connection kat sini.
Sebab tu aku malas bawak balik laptop, no point.
Kang ujung-ujung jadi pemberat kereta je. Satu keje tak jalan. 

Sebenarnya aku nak letak gamba printscreen dari status FB aku hari ni, nak relatekan dengan entry hari ni. Tapi sebab takleh masuk blog, jadi aku blog thru email je la. Takyah letak gamba. 

Status FB aku tu sebenarnya kebetulan je.
Aku up kan status tu barulah punca kepada entry hari ni masuk, iaitu email. 
Aku dapat satu email pagi tadi. Berkat Jumaat agaknya kan. 

Antara point hadis Rasulullah saw yang aku up kat status pagi ni adalah "Sekiranya kita bersabar dengan kezaliman yang dilemparkan orang kepada kita, dan kita tak membalasnya, Allah akan membalas kesabaran itu dengan kemuliaan". 

Aku tak tau dalam bentuk apa kemuliaan ni datang.
Samada diri orang yang bersabar tu dipandang mulia atau sesuatu yang mulia akan datang kepada orang yang bersabar.
Apa pun yang pastinya dua-dua tu adalah hadiah dari Allah yang sangat baik. 

Tadi pagi aku terima satu email. 
Panjang berjela sampai aku terpaksa melompat-lompat baca just nak ambil isi penting je. 
This email datang dari someone yang pernah benci aku (dia yang cakap macam ni). 
Malas pulak aku nak cerita detail sebab ceritanya berkait-kait dengan orang tu, orang ni, cerita 4 tahun lepas, cerita 3 bulan lepas.... sampai aku pun pening.
Kesimpulannya, pengemail ni cuma nak mintak maaf dari aku. 

Aku tak rasa dia buat salah apa-apa.
Biasalah, "aku dengar orang ni cakap, aku dengar orang tu cakap", lama-lama terpercaya juga.
Takde hal.
Cuma aku puji sangat pengemail ni.
Tak kisah la dia tak mengaku depan-depan pun, orang dah minta maaf, kita wajib maafkan.
Bukan mudah seseorang nak jatuhkan ego untuk minta maaf dari orang lain.
Itu pun entah berapa lama dia bina kekuatan, buat apa kita nak tambahkan susah dia lagi kan.
Dia minta maaf, kita maafkan je la. 

Sebenarnya, aku pernah dapat email macam ni jugak dari sorang staff/pelajar UIA.
Beria dia minta maaf kat aku. Aku pun tak tau la kenapa. Tapi aku maafkan je la walaupun aku blur kau ni salah apa sebenarnya? 

Cuma bila aku hayati hadis Rasulullah saw tu, aku semakin percaya dengan keajaiban SABAR. Sebenarnya aku pun bukannya yang jenis sabar sangat.
Tapi aku 'kaya' dengan perangai "malas layan".
Perangai 'malas layan' aku ni banyak bawak kebaikan kat diri sendiri sebenarnya especially bila melibatkan isu-isu negatif.
Sebenarnya ni lah punca kenapa aku malas bersembang or bergathering.
Sebab nanti bila sorang dah start mengumpat, takkan aku nak dengar je kan. Kang orang kata poyo lak bajet suci. Terpaksa la jugak layan. Eh lama-lama kan naik syok pulak. Jadi biarlah aku dicop ignorant dan sombong daripada aku angkut cas-cas negatif ni balik rumah. 

Dalam kes aku, aku rasa kemuliaan yang Allah beri atas sikap 'malas layan' ni bukanlah kepada diri aku. Orang macam aku belum layak terima.
Tapi kemuliaan tu datang dari orang lain.
DIA datangkan kemuliaan tu pada hati pengemail ni untuk berterus-terang.
Mulia betul hati dorang ni sanggup ke depan untuk minta maaf yang aku pun sendiri tak tau apa dosanya.
Cuma, aku nasihatkan kalau nak minta maaf tu tak payah la cerita pasal orang tu cakap apa, orang ni cakap apa. Seriesly aku taknak tau sebab kalau aku tau pun ia takkan merubah apa-apa sebab aku jenis malas layan. 

Dulu pun aku pernah kena attack macam-macam. Masa tu ramai pulak yang printscreen apa yang hamba Allah tu tulis and pass kat aku. 'Murni' sungguh la korang. Time kasih.
Tapi sebenarnya aku tak baca pun. Hahaha.
Tapi alhamdulillah orang tu sendiri yang datang minta maaf kat aku.
Aku pun minta maaf sama kat dia kalau aku menjadi punca kepada perkara yang dia buat kat aku. Tetiba esoknya ramai gila email aku 'Kak Di maafkan ke budak tu? Apesal senang-senang nak maafkan? '.
Aku tanya balik 'Budak mana?'. 
Padahal aku tau dah apa maksud dorang. Cuma aku malas layan. 
Pelik camne reader-reader ni boleh tau. 
Ohh rupanya budak tu sendiri pegi buat entry khas yang dia lega kerana telah dimaafkan oleh seseorang (aku). Aduiiiii yang kenapa la kau pegi buat entry dik oiiii. 

Ada sorang makhluk ni aku tak ingat sape nama tapi ada 3 kali jugak la dia email aku untuk update gosip terkini. Tapi sekali pun aku tak pernah reply.
Bukan aku tak baca, tapi aku malas layan.
Tak payah nak update aku dengan apa-apa gosip, seriesly aku tak layan benda-benda ni semua sebab aku taknak benda-benda ni slowkan speed aku untuk lebih success. 

Kefahamannya begini, kalau kereta kau penuh dengan bebanan, speed kereta laju ke tak?
Konfem tak kan. 
Macam tu la jugak dengan kita manusia. 
Dosa dan kesalahan adalah bebanan yang akan memberatkan kita.
Bila dosa banyak, apa yang kita sedang usahakan akan jadi slow.
Cukuplah dosa yang sedia ada. Jangan sampaikan apa-apa cerita pada aku dengan harapan aku akan bertindak balas.
Kalau cerita tu negatif, sorry. Takde tempat aku nak selit kepala otak aku ni. 

Dan salah satu cara paling cepat untuk kurangkan bebanan (dosa) yang sedia ada adalah dengan bersabar.
Sebab Allah dah janji yang keampunan akan ditawarkan kepada mereka yang bersabar.
Ni special offer dari Allah ni.
Cuma nak sabar tu memang sakit la especially bila kita difitnah itu ini.
Tapi insyallah, Allah tak pernah bagi janji kosong.

-dari porch rumah mak mertua sebab dalam rumah tak dapat line-


{Diana Ishak @ mobile}




posted by aveo757 @ 3:26 PM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER