walk on wings, tread in air: Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan. <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>


BELI GREENAARD
TESTIMONI GREENAARD
CONTACT ME

aveo757@yahoo.com (personal)

See my complete profile
TRAFFIC
MY READING

 reading

Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan.
2016-11-25


Status aku pagi ni memang betul-betul mengundang haywire kat PM and email aku.
Bila baca some of it, aku rasa moved and relieved bila katanya status aku tu bagi inspirasi. Alhamdulillah, kalau benar terinspirasi, alhamdulillah.
Aku happy dapat tolong bagi inspirasi. Tu je la kot aku boleh tolong.
Tapi honestly aku bagitau aku tak dapat nak reply email yang berjujuk-jujuk masuk ni. Time tengah type ni pun aku nampak kejap-kejap notification email naik kat tepi. Aku cuma boleh jawab sikit-sikit pertanyaan melalui entry ni.

Ada yang tanya dia tak tau apa yang nak diimpikan sebab dia dah dibiasakan bersyukur dengan apa yang ada.

Good, bersyukur dengan apa yang ada itu MESTI.
Tapi Tuhan pun ada cakap jugak Dia takkan ubah sesuatu melainkan orang itu sendiri yang mengubahnya. Maksudnya, keje Dia memberi. Kerja kita usaha dan mintak. Nak bagi taknak bagi takleh question.

Bila kita ada impian, kita terdorong untuk berdoa. Bukan ke Tuhan suka hambaNYA meminta-minta?
Tak semestinya impian tu dalam bentuk material.
Nak diberikan kekuatan untuk berpuasa sunat namanya impian.
Nak diberikan kekuatan untuk bangun tahajud namanya impian.
Nak diberikan hidayah pun impian jugak namanya.

Aku memang membiasakan diri aku tulis apa yang aku impikan.
Kalau sesiapa baca status aku kat FB tentang ni, boleh nampak gambar screenshot apa yang aku tulis (impikan). Aku malas nak tepek gamba kat sini.

Orang tengok impian aku pun mesti pelik apa kejadah nak beli set periuk and kuali pun masuk dalam impian?
Eh, itu baru kuali tau.
Aku nak beli mixer Kenwood yang harga RM1700 tu pun aku tulis dalam impian aku. Sekali dapat okeh! Tapi tu lah, beli nak masuk 2 tahun tapi gunanya baru sekali je. Sebab aku lupa nak mintak supaya aku pandai buat cake. Jadi aku dapat mixer je la, pandai buat kek tak. Hahaha.

Eh tapi ini betul.
Apa yang kita mintak kita kena be spesifik. Dan masa mintak yakin Allah bagi.
Sebab Allah mengikut sangkaan hambaNYA.
Kau yakin DIA bagi, DIA memang bagi.
Kalau kau ada rasa "Tapi boleh ke...?" jawabnya lambatlah DIA nak bagi sebab kau tak yakin dengan DIA.

Ok ni nak cerita pengalaman sendiri. Aku saksikan sendiri bagaimana kekuatan doa, usaha dan yakin. Aku rasa aku ada cerita masa aku pergi umrah first time tahun 2012, aku period.
Aku ciuma dapat solat kat Nabawi 1 waktu je.
Sedihnya tak dapat masuk Raudhah dan tak dapat solat kat Nabawi.

Satu benda yang sangat sangat sangat mustahil untuk aku yang tempoh period biasanya 10 hari.
Masa aku kat Nabawi tu period masih heavy flow.
Kalau ikut lojik memang takkan stopnya punya period pada waktu-waktu tu.
Aku doa sepanjang masa, bagilah aku merasa bersolat dalam Nabawi, stau kali pun jadiklah.

Aku buat tawasul.
Aku ambik air zam-zam, aku mengadap kiblat, aku tawasul dengan amalan aku.
Masa nak tawasul ni pun puas aku pikir apa amalan aku yang aku dah buat yang aku boleh gunakan untuk tawasul ni. Sebab aku jenis buat dan forget.
Pikir punya pikir, aku teringat aku pernah bagi sumbangan yang quite besar amaunnya untuk sorang reader blog aku yang dalam kesusahan, dia tak tau tentang ni sampai sekarang. Dan itu adalah sumbangan yang berat untuk aku buat sebab reader ni sebenarnya kategori haters. Hahaha. Tapi sebab dia tengah susah masa tu, aku cuba bertindaklah atas dasar kemanusiaan.

Aku tawasul dengan amalan aku tu.
Aku niat kalau apa yang aku buat tu diterima dan betul, tolonglah hentikan period aku sekejap.
Pap! Period aku kering serta-merta.
Aku panik.
Sebab period memang stop.

Aku sengaja lepaskan satu waktu untuk make sure memang period tu benar-benar stop.
Memang betul dia stop.
Terus aku mandi, and dapat solat dalam masjid.
Lepas je aku solat, the next waktu, period aku datang balik berlambak-lambak.

Kat situ aku belajar untuk bertambah yakin dengan kuasa DIA dan yakin dengan doa.
Peristiwa tu jugak buatkan aku faham kenapa sedekah kita, bantuan kita, amalan kita, kalau boleh dirahsiakan, kita rahsiakan. Sangat berguna untuk tawasul di saat kita terdesak macam ni.

Sebab tu, kita jangan hanya mintak je. Tapi mesti disertai dengan usaha.
Mintak dan usaha kena buat seiring.
Kalau kau hanya listkan je impian kau dan berdoa tapi takde usaha ke arah nak merealisasikan, ia tak jadi juga.

Yang paling penting, pastikan kita 'ambil hati' DIA.
Apa yang DIA tak suka tu jangan buat.
Apa yang DIA suka buatlah walaupun hati kita terasa macam taknak buat.
Contohnya kes aku tolong haters tu la. Hahahah.
Kalau ikut hati setan, memang aku buat dek je.
Tapi sebab pikir Tuhan suka, aku latih untuk buat jugak. Rupanya itu yang membantu aku dapat bersolat dalam Nabawi.
See? Tuhan lebih tahu apa yang baik untuk kita.

Yang tanya "..saya nak tapi boleh ke? Dapat ke?"

Macam aku cakap tadi, dapat tak dapat bukan keje kita.
Keje kita mintak. Jangan fokus kat dapat, tapi fokuslah kat mintak.
Contohnya dalam bisnes, kalau kau target bulan tu kau nak buat at least RM300K, maka fokus kat cara nak dapatkan RM300K. Jangan fokus kat "tapi orang tu pun buat produk yang sama dengan kita, macamana?".
Eh hello?? Yang kau nak fokus kat orang tu dah kenapa? Itu dah menjadikan distarction kat kau punya goal.
Bila kau sibuk fokus kat orang lain, dah saper pulak nak fokuskan sales goal RM300K tadi?
Dalam berdoa pun konsepnya macam tu.
Fokus pada mintak. Tak payah fokus pada dapat ke tak dapat.

Lagi satu kena faham konsep "Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan".
Pernah dengar statement ni?
Pernah dengar, tapi tak faham kan?
Ok ni aku bagi faham.

Konsep dia macam tangki air.
Tangki air rumah, ofis, sekolah, hotel, semuanya berbeza kapasiti.
Tangki air kat rumah hanya cukup untuk tampung kegunaan orang-orang dalam rumah tu je.
Tangki kat hotel lebih besar sebab penggunaanya lebih banyak.
Boleh ke kau mintak developer rumah buatkan tangki air kapasiti hotel untuk rumah keluasan 20-60 sq ft?
Dan boleh ke tuan hotel mintak arkitek buatkan empangan untuk hotel dia?
Memang dapat maki lah jawabnya.

Maksudnya kat sini, kalau tak ada keperluan, kau takkan dapat.
Ingat balik statement "Allah beri kita berdasarkan apa yang kita perlu, bukan apa yang kita mahukan".

Konsep rezeki itu sama macam tangki air.
Kalau kau takde keperluan untuk dapat rezeki (dalam kes ni duit) yang banyak, Allah takkan beri.
Buat apa nak beri? Sebab kau takde keperluan untuk gunakan duit yang lebih.
Tapi kalau apa yang kau ada kau gunakan untuk beri manfaat pada orang lain, kau banyak bersedekah, kau banyak tolong orang, Tuhan akan upgrade 'tangki' kau menjadi lebih besar.
Sebab DIA tau oh this guy memang ada keperluan untuk dapat lebih sebab dia menggunakan kelebihan itu untuk memanfaatkan orang disekelilingnya.

Aku bagi tips.
Nak percaya taknak percaya terpulang. Tapi ini apa yang aku amalkan. Dan aku nampak keajaibannya.

Bila kita tunjuk kat Tuhan yang kita dah bersedia untuk terima lebih, kat situlah nanti DIA besarkan 'tangki' kita.
Kau ada ilmu, kongsi. DIA akan tambah ilmu kau lagi.
Kau ada duit, rajinkan sedekah, DIA akan tambah lagi.
Jangan cari musuh. Jangan cari masalah dengan orang. Jangan buat salah kat orang.
Kau jauhkan diri dari perdebatan, Tuhan akan hadirkan orang baik-baik dalam hidup kau.
Kadangkala yang buatkan rezeki payah atau rezeki kita tertahan adalah bila kita ada dosa dengan orang.

Lagi satu, kalau apa yang kita impikan tak membuatkan kita bangun solat malam, maknanya impian kita tu tak cukup kuat.

Semoga ada manfaat.

posted by aveo757 @ 10:32 AM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




POST SANG NILA UTAMA
MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by

Free Blogger Templates

BLOGGER