2023-07-07

Rayyan MC 4 hari tanpa pengetahuan aku.



Terima kasih, berjujuk-jujuk komen and DM masuk lepas aku naikkan post ni.
Ada yang minta aku keluarkan Rayyan, ada yang kata maybe gangguan tu masih ada, ada yang kata maybe Rayyan tak serasi berjauhan sebab dia sangat rapat dengan aku.
Ya, aku ambil maklum semua tu.
Dan sebagai mak, aku sebenarnya cukup faham situasi tu.
Tapi, aku bukan single mother.
Rayyan masih ada appa-nya yang sangat strict hal-hal macam ni.
Tak banyak yang aku boleh buat, melainkan bertekak kalau hantu aku sampai.
Hari ni belum bertekak lagi bab ni.
Aku banyak kerja nak buat today.

Ada yang tanya adakah Rayyan kena stay di STAR sebab sekolah tu bagus dan aku percaya Rayyan akan jadi bagus kalau terus duduk di sana?

TAK.

Sebagai seorang ex-SBP, aku boleh guarantee, kalau budak tu bagus, tercampak kat sekolah mana-mana pun tetap bagus.
Dan En Wan juga adalah bukti bahawa sekolah kampung ulu banat, tetap result SPM bagus, boleh fly.
Anak sedara En Wan ada sorang sekolah harian.
Straight As, fly. Balik, jadi doktor.
Kemenjadian anak-anak bukan pada sekolah, tetapi pada environment keseluruhan.
Cuma, kelebihan duduk di SBP, budak-budak ni lebih terdedah pada peluang yang tak ada di sekolah harian.

Contohnya, baru-baru ni STAR Cougars, satu-satunya team bola sepak under 17 yang dijemput ke Portugal untuk match di sana.
Peluang ni takde di sekolah biasa.
Pendedahan seperti ini yang kita nak.

SSP buat wind orkestra kat Istana Budaya.
Kau rasa sekolah biasa ada peluang ke nak buat performance kat tempat prestige macam ni?
Tak. You know why?
Sebab elite school macam TKC, SSP, STF, MCKK, SAS and STAR ada alumni yang strong yang terdiri dari key people dalam organisasi besar.
Dorang ada power untuk bawa sekolah mereka untuk dapat pendedahan macam-macam aktiviti.

Dr Nawar yang rawat Rayyan kat Avisena, anaknya dulu MCKK.
Bila dia tahu Rayyan dapat STAR, dia cakap "You must go. Jangan quit. Anak saya debate sampai ke UK".
That's how strong Alumni MCKK push student-student ke international tournament.
 
Kawan aku anak dia kat SAS.
Dia cakap budak-budak SAS bertanding Robotic Competition kat Yale, ya.
Terus international dorang pergi.
Bukan sebab nak tunjuk power, tapi mereka didedahkan dengan sesuatu yang berbeza sejak dari awal.
That's why pembawakan budak-budak dari elite school ni berbeza.

Hari tu ada video kat TikTok.
Budak TKC jadi MC untuk program anjuran TKC.
Yang best tu cara budak tu mengendalikan majlis sangat pro.
Maka ramailah yang komen:

"TKC oiii. Bukan calang-calang skolah"
"Budak-budak sini bijak-bijak, cara bercakap pun dah tau"

Bukan kerana bijak semata, tetapi mereka dapat pendedahan yang sekolah lain mungkin tak dapat.
Sebab tu cara pembawakan mereka berbeza.
Peluang ini yang sebenarnya kita nak. 
Bukan kejar result akademik semata.



Benda-benda macam ni la yang "mahal", sebab budak-budak ni akan sentiasa di-guide oleh Alumni.
Kalau aku ada kat sana, rasanya aku pun join sekali ni.

Dalam kes Rayyan, aku pernah cakap dengan En Wan.
Rayyan bukan budak yang tak boleh belajar.
Dia dah buktikan, dia layak ke SBP and MRSM.
Bermakna, dia boleh belajar walau di sekolah biasa.
Maybe dia bukan pandai sangat, tapi definitely tak bodoh sangat.

Cuma one thing yang En Wan concern about Rayyan, dia ni banyak main sebenarnya.
Kalau kau tak buat jadual study, jangan harap dia nak study.
Setiap kali tusyen dengan bapak dia selama ni pun, belum start belajar dia dah tanya "Ni habis pukul berapa?" 🤣.
Tak macam Redza.
Redza memang boarding school material.
Jenis yang bapak dia kata pukul 8 pm belajar, pukul 7.50 pm dia dah terpacak depan meja study.
Maybe sebab itu En Wan nak Rayyan stay STAR, supaya dia disiplin untuk belajar.

Tapi memang ada budak yang banyak main tapi masih boleh belajar, kan?
Aku tak pasti if Rayyan adalah orang macam tu.
Abang dia dulu tak involve in sports and persatuan sangat.
Banyak involve in academic competition.
Rayyan ni banyak involve in music competition, hoki, public speaking, melukis.
Competition yang not so academic.
Yet, dia masih boleh belajar.

Aku merasakan yang Rayyan mewarisi cara aku.
Aku dulu bukannya homesick. 
Aku tak suka sistem berasrama je.
Kat sekolah, aku masih belajar.
Projek Kemahiran Hidup bertukang buat tempat pasu orkid tu, aku buat sampai jadi.
Aku tak buat sambil lewa atau asal siap.
Aku suka the school, cuma aku tak suka hidup berasrama.
Aku syak Rayyan pun macam tu.
Sebab dia pernah balik rumah kerana MC.
Walaupun MC, dia tetap buat homework.


Masa ni aku kat ofis, tup tup nampak mesej Rayyan masuk kat group kelas bertanya tentang homework.
Padahal dia demam masa ni.
Kalau aku, memang tak laaaaa nak tanya homwork. MC, khennn.
Aku kalau dapat MC, memang aku manfaatkan betul MC tu dengan membuta.
Takde keje aku nak bukak buku.

Dari sini aku tahu Rayyan suka sekolah, cuma maybe dia tak berapa suka kehidupan berasrama.
Maybe ini punca dia selalu sakit-sakit.
He is not happy, I guess.
Tapi En Wan minta aku bertahan.
Dia kata selagi warden tak nasihatkan untuk bawa Rayyan keluar, dia akan buat tak reti.
Betapa keringnya hati beliau.

Aku nampak perbezaan Redza dengan Rayyan.
Redza dulu, masa mula-mula masuk Langkawi, dia homesick.
Dia always kata taknak duduk situ. Nak balik.
Tapi once dia ok, dia terus jadi selesa di sana.
Rayyan pula dia tak pernah cakap nak balik, atau homesick.
Tapi dia always sick.
Maybe ada kaitan dengan ketidakselesaan dia dengan sistem berasrama.
Entah, aku tak pasti if tekaan aku betul.

One thing yang buatkan aku rasa Rayyan sedikit terganggu di sana, mungkin kerana aku as ibu tidak betul-betul redha lepaskan dia pergi 😭.
Walaupun aku proud Rayyan made it to elite school, deep down aku tak berharap sangat dia pergi.
Dia layak ke sana pun dah satu indicator untuk aku tahu bahawa "Ok, anak aku layak".
Kalau dia taknak pergi pun aku ok because aku tahu dia sudah membuktikan dia layak. Cukup.

Cara aku berfikir ni ada kaitan dengan pengalaman terdahulu.
Aku pun layak ke elite school.
Aku buktikan aku satu level dengan student yang layak ke TKC.
Tapi, perlu ke aku stay sana? Tak cukup ke kelayakan aku menjadi bukti I am good?
Itulah yang aku persoalkan dulu masa Mak Aji paksa untuk stay.
Aku tertanya-tanya, kenapa aku kena stay sedangkan aku dah buktikan aku boleh belajar di sekolah harian?

Tapi bila aku tengok journey Redza, aku realized yang budak-budak SBP and MRSM ada satu kelebihan dari segi pendedahan.
Bila kau berada dalam environment yang strive for excellence, perbezaannya sangat ketara.
Studentnya semua jenis nak berjaya.
Bila student memang jenis nak belajar, cikgu pun bersemangat nak bantu push student.
Parents pun jenis yang support aktiviti anak-anak.

Bukan nak cakap apa lah.
Terlampau besar gap mindset parents MRSM (Redza) dengan parents semasa dia di sekolah harian.
Mommies di MRSM always mencari macam-macam seminar, workshop dan competition untuk anak-anak libatkan diri.
Sebab mommies ni pun bukan calang-calang.
Mereka ada connection dengan sana sini.
Anak-anak boleh tumpang kelebihan parents-parents ni.

Group mommies kat KMB pun sama.
Most mommies belajar overseas juga, jadi dorang always share tips untuk budak-budak sit for IELTS, IB, A Level, SAT, etc.
Aku yang hanya belajo over the sea ni sama-sama terbuka minda and mata dengan semua peluang ni.

STAR pun sama.
The parents memang kaw-kaw follow rapat result exam anak-anak.
Ujian pelarasan baru-baru ni, parents buat data analysis siapa yang perlu kelas tambahan, siapa yang tak.
Padahal baru ujian pelarasan, belum mid-exam lagi, tapi the effort untuk capai straight As SPM tu dah bermula sekarang.
Benda-benda macam ni sebenarnya yang sayang kalau anak quit.
Because dorang dah berada di tempat yang betul.

However, ada budak yang seperti aku.
Yang go to hell with elite school, kalau aku tak nak stay, aku tak nak stay jugak. Hahahaha.

Aku ni 50-50. Dia nak stay boleh, dia tak nak stay pun boleh.
Cuma, kalau dia stay lebih baik.
Sebab dia boleh belajar mengurus diri, mengurus masa, belajar berkawan, belajar hidup dalam difficult environment.
Sebab tak selamanya dia ada aku untuk tengokkan dia.
Aku dulu lain.
Walaupun quit, aku dari kecil dah kena kerahan tenaga.
Rayyan ni dibesarkan dalam suasana selesa.
Maybe dia agak manja.
Macam Redza awal-awal dulu jugalah.
Basuh kasut sekolah pun tak pernah. Kena basuh kasut, nangis.

One thing yang aku proud tentang Rayyan, dia tak mintak pun aku ambil dia balik walaupun dapat MC 4 hari, dan dia usaha untuk uruskan diri tanpa inform aku dia sedang sakit.
And for that, I am proud.