2022-01-18

Peluang tu datang dalam bentuk yang berbeza.


Pernah ada yang bagitau aku, melalui penceritaan aku tentang kisah aku dari kecik sampai besar, hidup aku penuh dengan peluang.
Peluang dapat wakil Malaysia ke Jepun.
Peluang ke sekolah berasrama penuh premier.
Peluang wakil sekolah, daerah dan negeri dalam pelbagai competition.
Peluang wakil Universiti berjumpa Perdana Menteri.
Peluang dapat course yang benar-benar aku boleh kuasai.
Peluang dapat kerja yang sama dengan bidang aku belajar.
Peluang kenal orang-orang berpengaruh yang akhirnya membawa aku jump ke dunia bisnes.
Peluang this and that...

*melepaskan lelahan yang panjanggggg*

Tadi aku extract email lama sebab aku nak buat case study pasal kolagen.
Selain menggunakan produk sendiri [Gloei] sebagai input case study, aku nak guna projek aku dengan customer dulu sebagai bahan men-defend case study.
Aku pernah ada projek dengan customer pasal kolagen.
Jenuh aku malam-malam scroll sampailah ke email tahun 2014, akhirnya jumpa!

Jellyfish collagen project.
Salah satu projek tentang kolagen I worked on, with customer.

Ini another collab dengan customer pada tahun 2012 (lebih awal dari projek jellyfish), also berkaitan kolagen.
Tapi masa ni aku nak buat analisis DNA untuk pastikan DNA collagen tu bukan dari sumber babi.
Aku akhirnya come out with protokol untuk extract DNA dari minuman berkolagen.
Dr Jong ni senior aku masa kat UNIMAS, we share the same lab and supervisor.
Tapi masa aku bersoseh buat final year, dia tengah buat PhD dalam lab tu.
Bia dah kerja, eh jumpa balilk. Jadi customer aku pulak tu.

Masa aku buat projek ni lansung tak terlintas dalam fikiran untuk keluarkan produk berkolagen.
Padahal ilmu dah ada sikit.
Pengalaman pun dah ada sikit.
Kenal beberapa pakar yang boleh collab untuk keluarkan produk berkolagen sendiri, tapi masa tu tak pernah terfikir.
Waktu tu aku seronok buat biotech work.
Lansung tak terfikir rupanya kerja-kerja ni adalah persiapan and latihan yang Allah nak aku jalani sebelum DIA pass GreenAard kat aku.

Bila teringat orang pernah kata hidup aku penuh dengan peluang, hmm...
Selalunya bila orang nampak kita dah berjaya, segala apa yang kita capai kelihatan seperti satu peluang dan luck.
Nampak macam apa yang kita buat jatuh tepat pada waktunya.
Macam path kita smooth gitu.

Sebagai contoh, sedang aku dalam mood nak buat case study tentang kolagen, aku dah ada actual produk iaitu Gloei, yang dah pun dipasarkan, dan ada banyak testimoni.
Gloei bukan produk berkolagen tapi the konsep adalah untu stimulate kolagen.
Dalam masa yang sama aku pernah berkerjasama dengan customer buat another kolagen project (haiwan).
Semua ni material yang membantu aku menyiapkan case study.
Kelihatan macam aku ada segala yang aku perlukan untuk siapkan kerja aku.
At the same time, aku ada staff grafik yang boleh preparekan presentation slide yang menarik.
Aku tak perlu susah-payah macam orang lain semua nak buat sendiri.
Aku hanya perlu prepare apa yang aku nak tulis dan sampaikan, nanti staff aku terjemahkan dalam bentuk persentation slide.
Nak konsep animation? Konsep profesional? Cakap je, nanti dia buatkan.

Nampak macam "Beruntungnya dia. She is so LUCKY!"

Sedangkan behind the scene, pada tahun 2014, masa aku turun naik lab dengan customer bersengkang-mata siapkan paper work dan segala tok nenek RnD untuk projek kolagen ni, satu orang tak tau.
Satu orang tak nampak aku ke sana sini dengan sample, dengan reagent, dengan kits, balik rumah buat paper work sampai malam, sambung ke besok.
Pada ketika tu, semua aku buat sendiri.
Presentation slide buat sendiri.
Present sana sini untuk cari dana for commercialization, pun buat sendiri.

Sebenarnya no such thing as LUCK semata-mata.
We need luck but we should not only leave things in our luck because - "99% hard work and only 1% luck can achieve success”.
Apa yang kelihatan seperti "peluang dan luck" sebenarnya banyak dibantu oleh pengalaman.
Pengalaman dulu banyak membantu memudahkan apa yang diusahakan sekarang.
Sekarang pun tak mudah sangat, cuma pengalaman yang lepas-lepas tu membantu bagi clear sikit jalan sekarang.

Dulu masa aku join customer buat projek kolagen, buat projek saffron, aku tak tahu pun what I will get in return.
Aku cuma rasa aku tengah berkerja.
Walaupun orang kata aku buat kerja bodoh suka-suka nak tolong customer buat projek padahal nama aku tak tertulis pun dalam jurnal dia.
Yes, maybe aku memang suka menyibuk-nyibuk nak terlibat dalam projek orang lain.
Tak dapat apa-apa pun takpelah, aku cuma suka bernetwork.
Dapat sama-sama memahamkan projek customer and help apa yang aku boleh.
Sama naik aku mengkelebet jurnal pastu highlite point-point penting and pass kat customer.
Dah kenapa aku menyibuk sangat ntah.

Little that I know rupanya aku akan produce produk sendiri yang melibatkan kolagen, melibatkan penggunaan saffron, melibatkan penggunaan Garcinia and pegaga, etc.
Masa nak buat nampak macam wow semua resources aku dah ada.
Dah pernah ada pengalaman buat itu.
Dah kenal orang ini.
Dah ada resources itu, resources ini.  
Ketika tu nampak macam semuanya jatuh tepat pada waktunya, padahal dia punya 'training' dah start beberapa tahun sebelum tu tanpa aku sedar.

Setahun yang lepas, masa aku buat case study tentang overnutrition, penilai projek cakap aku punya case study agak solid inputnya.
Agaknya sebab ketika ni dah ada produk weight loss sendiri, ada supporting testimonials pulak tu, dan pernah buat projek dengan customer.
Semua tu serba sedikit membantu aku menulis case study aku dengan agak baik.

Alhamdulillah semua ni bukti kebesaran Allah.
Hanya DIA tahu kenapa dia meletakkan kita di kedudukan itu dahulu.
Kerana DIA dah susun takdir kita akan lalui ini dan itu selepasnya.
Sekarang, kalau toleh belakang and tengok perjalanan kita, mesti kita nampak kenapa kita berada di situ pada ketika tu.
Kerana kalau kita tak lalui perkara tu, kita takkan jumpa kedudukan sekarang.
 
Kedudukan sekarang pun satu hari nanti bila toleh belakang barulah faham "Oh, patutlah dulu DIA bagi aku buat tu, kerana aku boleh buat ni hari ini".

Perjalanan kita ni berpindah dari satu takdir ke takdir yang lain.
Kita je yang mengaku-ngaku dah berjaya. Padahal belum apa-apa pun lagi. 
Hanya berpindah takdir saja.
Maka, ketika kita berada di titik ni, buat sehabis baik.
Itu saja formulanya.

Ini lagi satu takdir. Tahun 2014 juga ni.
Email pertama dari Ayda.
Alahhh, Ayda kawan aku yang buat Halal tu.
Yang sekarang menyetan bersama-sama aku tu. Hahahah.

Suami Ayda adalah pembaca blog aku. Ayda bukan pembaca blog.
Ayda got to know aku dari husbandnya bila Ayda mencari company yang boleh buat DNA analysis, dan she got to know me.

Dulu aku panggil dia Salma, gitu.
Sekarang "Wei setan, jom lepak Gula Cakery" 😆.
Bukan main lagi sopan aku punya reply kepada Ayda.
Ini kalau Ayda baca balik email ni konfem dia bladihel-kan aku. 

Aku buat DNA analysis (halal), manakala Ayda buat pengurusan Halal.
Bila CEO Mega Jati Academy minta aku buat program Food Biotek and Halal, aku tarik Ayda sekali.
Sekali imbas nampak macam peluang tu datang begitu je, kan?
Hakikatnya benda dah mula awal.
Aku je tak sedar semua yang aku buat dulu membawa kepada satu takdir yang baru.
Allah dah susun aku akan buat apa, kemudian berkenalan dengan siapa.

Dulu takdirnya buat Halal DNA analysis dan kerja-kerja lab.
Kemudian berpindah ke takdir mengeluarkan satu program akademik yang ada kaitan dengan kerja-kerja terdahulu.
Benda yang tak pernah terpikir dan tak pernah dirancang, tapi Allah susun perjalanannya supaya akhirnya aku boleh buat satu benda yang baru.
Tak tau apa lagi selepas ni. Buat jelah dulu apa yang ada.

Begitulah jalan takdir.
Hanya bila kita dah dikedudukan yang agak selesa, orang assume segala yang kita capai adalah mudah.
Jarang orang nak acknowledge our hardwork, kerana menganggap kerja kita senang dan siapa-siapa pun boleh buat.

Sebenarnya kita semua memiliki peluang yang sama cuma peluang tu datang dalam bentuk yang berbeza.
Peluang tak datang dalam bentuk yang obvious.
Selalunya ia datang dalam bentuk yang kita tak sangka bahawa itu sebenarnya adalah peluang.
That's why Richard Brandson cakap "If someone offers you an amazing opportunity, and you are not sure you can't do it, say YES and learn how to do it later".

Kalau terasa-rasa macam nak join Program Diploma Food Biotek kat UPSI tu, join saja.
Siapa tahu, ini adalah titik tolak satu takdir baru in future.