Pages

2017-09-30

Stokin



Hijrah itu adalah sebuah proses, bukan instant.
Jadi jangan takut nak mula perlahan-lahan.
Mula dengan sikit tapi istiqomah itu jauh lebih baik daripada mula dengan extreme tapi lama-lama makin 'longgar'.

Bila kita ada perasaan "Takut la nak pakai stokin kat ofis sebab nanti kalau di luar dari opis tak pakai stokin apa pulak orang kata".

Apa orang kata tak penting.
Orang yang hatinya bersih, dia akan selalu berfikir yang baik-baik.
Orang yang hatinya berkeladak, kau pakai burqa' pun dia akan kondem juga.
Jadi, jangan takut-takut kalau nak berhijrah kerana Allah.

Nak ubah diri jadi lebih baik tak boleh drastik.
Kalau drastik, akan ada efek.
Sama macam weight loss atau masalah kulit. Kalau weight loss tu berlaku dengan cepat sangat atau masalah kulit tu sembuh dengan cepat sangat bila, mesti akan ada kesan sampingan.
Macam tu jugak dengan hijrah. Jangan drastik. Biar slow-slow tapi istiqomah.
Kerana yang susah bukan hijrah, tapi nak mempertahankan hijrah tu yang payah.

Of course setiap hijrah itu akan datang dengan ujian.
Sebab tu kadang-kadang kita nampak orang yang mulanya dah cantik bertudung, tapi lepas tu tanggal.
Tapi jangan kutuk dia. Sebab kita tak tau apa ujian yang Allah bagi sampai dia jadi give-up. Boleh jadi kalau ujian itu ditimpakan pada kita, kita pun give-up.
Boleh jadi juga kita yang saudara seiman dengan dia ni tak support dia untuk terus istiqomah.

Yang dah hijrah tapi belum syari'i pun tak apa.
Tak kisah lah kalau niat dia hijrah sebab fashion atau sebab nak jual tudung.
Kita doakan yang baik-baik aja, semoga doa yang baik tu malaikat aminkan dan kembali pada kita.

Tak apa jugak kalau pakaian je syari'i tapi hatinya tak baik.
Sebab syarat nak berhijab syari'i bukan kena tunggu hati jadi baik.
Itu ujian untuk dia.
Kita bukan malaikat. Kita manusia. Dosa dan salah memang tempatnya pada manusia.

Hijrah ini satu proses. Setiap langkah hijrah akan ada ujiannya.
Dan ujiannya pulak sesuai dengan tahap keimanan masing-masing.
Contohnya, orang yang baru saja berhijab. After a while dia lepaskan tudung.
Itu boleh jadi Allah uji dia dengan dengan masalah kerja.
Susah nak dapat sales sejak berhijab (contoh), membuatkan dia giveup dan kembali free hair.
Nampak macam simple sangat ujian tu, kan?
Tapi Allah uji sesuai dengan kemampuan hambaNya. Mungkin kemampuan dia setakat itu.

Kenapa dah hijrah pun masih Allah bagi ujian?
Masa belum hijrah takde pun ujian?

Haaaa....itulah caranya Allah nak tau samada hijrah kita benar-benar kerana Dia atau tak.
Dia nak tengok kesungguhan kita.
Kalau betul kita hijrah kerana Dia, insyallah kita akan tabah dengan ujian tu.
Analoginya sama macam pakwe yang nak ngorat sorang pompuan ni, tapi pompuan tu jual mahal.
Macam-macam dia test kat pakwe tu nak tengok serius ke tak pakwe tu nak kat dia.
Lama-lama bila dia uji uji uji uji and nampak pakwe tu redha and tak putus asa, ujung-ujung dia cair dan sayang.
Macam tu jugaklah Allah dengan kita.
Dia bagi ujian sebab dia nak tengok kita ikhlas ke dengan Dia.
Kalau kita istiqomah, Dia jadi sayang.
Jangan ingat Allah bagi kita hidup yang mudah serba-serbi itu tandanya Dia sayang. Belum tentu lagi.
Kalau Dia bagi ujian pun tandanya Dia sayang, dengan syarat sabar dan istiqomah.

Hijrah tu bukan tentang someone yang berubah dan terus jadi malaikat.
Ia adalah tentang someone yang nak belajar jadi taat.
Hijrah adalah tentang bagaimana bermula dengan merangkak, berjalan dan kemudian berlari menuju redha Allah.
Bukan berapa cepat kita berubah, tapi berapa kuat kita bertahan.

Apa yang kita nak mulakan, mulakan.
Walaupun kita nak bertudung tapi nak bertudung singkat dulu, tak apa.
Yang penting, tugas kita adalah mempertahankan istiqomah sampai ajal kita tiba.
Jangan rasa segan bila kita berbeza dari orang lain.
Jangan letih kalau perubahan kita menjadi lebih baik tu diperli-perli orang.
Penilaian orang selalunya banyak negatif dari positif, sometimes istiqomah kita bergoyang jugak.
Jangan.
Sayang kalau kita buang apa yang kita dah mulakan hanya kerana kita berbeza dari majoriti, hanya kerana kita tak nampak outstanding atau tak nampak 'in' dengan trend semasa.

Wanita solehah itu sangat sikit jumlahnya. Jadi jemputlah hidayah kita.
Boleh jadi dengan kesungguhan kita untuk hijrah dengan sekecil-kecil perkara seperti berstokin, menjadi asbab datangnya hidayah yang jauh lebih besar.





TINGGAL 8 HARI LAGI SEBELUM PROMOSI ULANGTAHUN KEDUA GREENAARD TAMAT. 







2017-09-29

Nak baca kisah bibik?


Ramai yang tanya pasal bibik-bibik aku yang 'special case' tu. Yang aku banyak merempan pasal bibik Ida. So kalau nak baca, silakan kat bawah ni. Please excuse my writings ya. Masa tu mulut aku longkang sikit.

BIBIK IDA 1

BIBIK IDA 2

BIBIK IDA 3

BIBIK IDA 4

BIBIK IDA 5



Semalam aku dapat inner hadiah dari reader. Terima kasih.
Memang aku pakai inner magic jenis ni. Tapi sebelum ni aku beli warna hitam je. Awal-awal dulu aku beli online, tapi lupa kat sape aku beli. Aku main order je kat iklan yang melintas di newsfeed. Tak kenal pun sape tokeynya. First time beli rasa sedap pakai, yang penting dia tak melepek atas dahi macam inner lain. Dahi aku kecik, so aku kena pakai inner yang membentuk awning sikit supaya tak nampak macam aku mengerut dahi.

Lepas tu aku tak jumpa dah sape tokeynya, aku beli kat kedai jual peralatan umrah. Pun ada jugak, tapi hitam je ada. But just nice la untuk aku sebab aku memang pakai hitam je pun.
Dari last week aku ajak En Wan pi beli inner ni kat kedai umrah. Tapi bertanggung je keje.
Kelmarin ada reader mintak alamat opis nak hantar inner katanya sebab dia tau aku pakai inner jenis ni. Dia bagi 5 helai terus. Ni warn-warna selamat. Tapi dia ada warna lain yang lagi ceria.



Hambik kau apa kaler nak, tunjuk je.
Cantik pulak kaler Sea Blue and Purple Belacan.
Macam banyak warna yang boleh masuk ngan shawl-shawl aku ni. Takpe, jap lagi aku tengok balik mana yang berkenan.




Lama dah aku tak pakai shawl nampak inner sebab aku pakai pun hitam je. Bila ada inner warna-warna ni eh macam Neelofa pulak sekali pandang. Kahkahkah.

Hari ni aku matchkan inner violet dengan shawl Fleur by Mrs Him warna lilac.

Kalau interested, boleh terus ke :

IG - @nurazshoppe
 FB - Nurazmiah Azri
 WA - 0192316982




Ya dik, akak memang rasa nak tembak diri sendiri bila sesekali baca PM kat FB GreenAard.
Makan GC Plus last week, this week nak turun 10kg.

Entry semalam buatkan Live Chat GreenAard meriah dari biasa.
Kebanyakkannya dari reader blog yang tanya pasal GC Plus and Nutrijuice.

Nak turunkan berat ni tak sama setiap orang.
Kalau berat badan orang tu obese, seminggu pun turun 10kg.
Tapi kalau macam berat badan aku dulu 59kg, nak turun ke 50kg ambik masa 4 bulan (tanpa diet and bersenam). Sebab excess weight aku tak tinggi sangat. Mungkin kalau berat aku cecah 70kg, dalam masa 2 bulan dah boleh turun 9kg kot.


One of the biggest reasons why so many people don’t make any progress - lack of patience.

Itu sebab utama.



Selalunya orang start give-up kat kawasan arrow warna oren tu.
Yang area arror pink THE SUCK tu area weight plateu.
Kat situlah selalunya berat akan jadi statik.
Sebenarnya bukan statik tapi masa ni otot and lemak saling cancel each other.
Sebab tu berat badan pada skala penimbang tak berubah.
Tapi cuba kau gi ukur berat lemak ataupun ukur lilit pinggang. Konfem dah mengecil.
Kat kawasan THE SUCK ni lah otot bertambah and lemak berkurang.
Sebab tu berat tak nampak berganjak.
Tapi mesti baju-baju lama dah boleh start pakai balik.



Tengok gambar atas ni. Ni tahun 2013. Masa ni berat aku 51-52kg.
Candy jeans yang aku pakai ni size 28. 
Itu cara-cara strechable jeans. Kalau dia takleh stretch, aku rasa aku kena pakai size 30.

Sekarang aku boleh pakai balik jeans size 25. 
Tapi, berat badan sekarang tak jauh beza pun dengan dulu.
Dulu 51-52kg. Now 50kg Kadang-kadang terbabas ke 51kg.
Tapi pinggang aku boleh fit size 25.

Tau sebab apa?
Sebab dulu perut aku buncit and peha aku besar jugak .
Tak caya tengok :



Sebab tu dulu aku pakai baju labuh everytime sarung candy jeans.
Sebab nampak berketak-ketak. 



Boleh paham tak maksud aku tadi?
Macam gambar ni, kalau ikut berat, memang tak nampak beza. 2 pound je beza.
Tapi nampak tak beza badan dia. Especially tang perut tu?
Konsep itulah yang aku and Dr Azhar dok pikir dulu camana nak bagi biar badan kita kurus tapi solid, bukan kurus lembik (kecut).



Yang ni baru namanya PROGRESS.
Bila kau dah lalui weight plateu, baru nanti progress start nampak.

Bersabaqqq.

You didn't get out of shape in a week!
Kita bukan nak buang berat air. Kita nak buang berat lemak.
Berat kat penimbang tu adalah berat air + berat tulang + berat otot + berat lemak.
Kita cuma nak buang berat lemak.
Yang hilang 5kg sehari tu bukan lemak, yang tu air.
Kau jangan nak feeling-feeling berat kau turun padahal itu air. Lemaknya still mendap lagi dalam badan.

Blaja-blaja konsisten dan sabar.
Kalau siapa ada dalam IG aku mesti tau kejap-kejap aku tunjuk gambar makanan. Kejap-kejap aku mentekadarah.
Tapi alhamdulillah, berat aku maintain. Malah pinggang lagi kecik dari zaman pakai candy jeans dulu.
Aku rasa dalam tempoh 4 bulan aku jadi guinea pig GC Plus, lemak-lemak mendap aku memang dikikis habis. Jadi now bila aku mentekedarah banyak pun badan tak naik mana. Paling-paling pun naik sekilo.

So, sabar lah.
Tapi aku suggest ambik Combo GC Plus and Nutrijuice.
Kombinasi ni insyallah melajukan lagi progress.




2017-09-28

Semua jemputan ke majlis kawen nak kena pegi ke?



Sejenis tak suka pegi majlis kawen adalah aku. Sebab aku malas bersiap. Tapi nak taknak, mana yang sempat kena jugak pegi. Sebab, "Seburuk-buruk makanan adalah makanan pada walimah yang mana diundang orang-orang kaya saja dan tidak diundang orang-orang miskin. Siapa yang meninggalkan undangan tersebut, maka ia telah mendurhakai Allah dan Rasul-Nya." (Bukhari 5177 dan Muslim 1432).

Jadi, maknanya, pergilah selagi takde keuzuran.
Even kat Mazhab Syafie pun hadiri undangan kawen ni hukumnya wajib.
Tapi undangan tu gugur kalau ada keuzuran.
Keuzuran ni pelbagai - boleh jadi sakit, boleh jadi faktor kewangan, faktor masa.

Memenuhi undangan kawen ni dah dikira macam menunaikan hak manusia.
Sebab dalam hadis pun ada sebut beberapa hak sorang Muslim kepada Muslim yang lain.
Contoh, kalau dia bagi salam, kita wajib jawab.
Kalau orang mintak kita bagi nasihat, kita bagi.
Kalau ada orang bersin, kita kena ucap Yarhamukallah.
Kalau sakit, kita ziarah.
Kalau mati, kita ziarah dan iring jenazah.

Undangan kawen pun termasuk dalam hak-hak tu jugak.
Tapi semua tu berbalik pada mazhab Syafie - kalau ada keuzuran, hak tu gugur.

But ada syarat jugak.
Kalau ada maksiat dalam majlis tu, tak wajib kita datang.
Contoh kalau dalam majlis tu ada hidangan arak, tak datang pun takpe.

Tapi kan, kalau tengok balik hadis kat atas tu bab yang Rasulullah saw kata "Barangsiapa yang tidak menghadiri undangan walimah, dia telah derhaka pada Allah dan RasulNya."(HR. Muslim).
Setau aku walimah ni maksudnya pertemuan (pengantin bertemu). Maksudnya nikahlah, bukan sanding, ye tak?
Lagipun zaman Rasulullah dulu ada nikah je kan, mana ada sanding.
Kebanyakkan kita pulak terima undangan persandingan, bukan pernikahan?
Kalau nikah biasanya orang jemput keluarga dua belah pihak je.
Cuba lah tanya ustaz-ustaz mintak konfemkan. Kalau betul Walimah tu adalah pernikahan, maknanya tak salah kalau tak pergi majlis sanding.
Tapi macam aku cakap tadi, kebanyakkan undangan pun untuk hadiri sanding, bukan nikah. Jadi, pergi je lah.

Lagi satu kalau pesen orang yang tepek kat FB "Semua dijemput hadir".
Yang ni undangan bersifat umum.
Aku pernah dengar ceramah dia cakap kalau undangan macam ni tak wajib datang.
Tapi kalau korang yakin undangan tu ditujukan pada korang, datanglah.

Aku ni tetiap bulan kot dapat undangan kawen dari reader.
Dari hujung Malaysia ke satu hujung Malaysia punya jemputan.
Teringin sangat nak pergi, sebab dah alang-alang pergi tu boleh le merayap sekali gitew.
Tapi tu la, menjak Rayyan ada art school Sabtu, aku dah tak boleh nak bergerak jauh-jauh sangat.
Kalau sekitar Selangor, KL tu insyallah boleh la gagahkan diri lagi.
Tapi sometimes ada rezeki and masa pun cun, boleh je aku sampai ke Jerteh nun gi wedding reader. Alor Staq pun penah.

Macam Mak Aji ngan Pak Aji every week ada jemputan kawen.
Tapi sekitar-sekitar Bangi je la.
Yang tu ok lagi. Tapi kalau kejap-kejap kena travel jauh macam email reader ni, ke Melaka nun sebulan 2-3 kali, eh boleh tahan sakit jugak. Kalau minyak kereta pakai air ludah takpelah jugak.

Benda-benda macam ni boleh bawak bincang sebenarnya.
Tinggal lagi berani ngan tak berani je.
Kalau kita tak pergi, kita kirim duit salam pun boleh. Kirim hadiah pun boleh.
Apalah ertinya pi undangan tapi hati bengkak. Tak ikhlas. Balik rumah pastu bergaduh laki bini.
Bergaduh ngan laki pun dosa juga. Jangan ingat tak pi undangan dosa, tapi balik rumah kau bertekak ngan laki kau pasal undangan tak jadi apa-apa.

Benda ni sebenarnya tak sulit mana.
Tinggal lagi kita yang taknak consider.
Kalau dah penat, letih, ada caranya - hantar hadiah, kirim duit pada yang datang, call bagitau tak dapat datang.
Kalau dah sampai tahap menyusahkan semata-mata nak memenuhi undangan, alahai.
Boleh pikir kot masing-massing. Jangan serabutkan benda yang tak sepatutnya serabut.

Sometimes aku kesian jugak dengan reader-reader yang ada masalah susah nak luahkan pada mak bapak.
Mak bapak pulak jenis yang tak boleh tidak.
Tapi dalam kebanyakkan situasi aku tengok, puncanya adalah sebab kita tak berani nak say no.
Takut nau jatuh derhaka.
Bukan nak suruh kau tengking mak kau "NO MAK! NO WAY! SAYA TAKKAN PERGI!".
Yang tu kalau aku dengar pun aku bagi penampar.
Cakap la baik-baik ngan mak bapak, "Tak dapat nak pergi kali ni mak, sebab anak-anak tusyen, peksa nak dekat".

"Saya penat mak, minggu ni letih sangat dengan kerja, Nak bawak keta rasa tak daya. Takut terbabas nanti".

Tak pun "Ok mak, saya pergi. Tapi saya memang tak larat nak bawak kereta. Mak bawak".

Atau "Gaji tak masuk lagi mak. Nak berjalan nak pakai duit. Kalau mak sponsor duit minyak duit tol, saya pergi".

Mak bapak ni kadang-kadang ingat gaji kita besar. Bila kita kata gaji kita RM4K, dia rasa macam 4K tu tak habis makan. Jadi, kena bagitau kalau kita tengah takde duit. Bukan nak mintak dia sponsor pun sebenarnya tapi cuma nak mintak dia paham.

Maybe ramai yang tak sampai hati kot nak bagitau mak bapak macam tu sebab itulah ujung-ujung korang stress sorang-sorang.
Cakap baik-baik ngan mak.
Kalau yang suka buat perangai gini adalah mak sendiri, kita kena main peranan.
Kalau yang buat perangai gini mak mertua, pasangan pulak main peranan.
Pandai-pandailah ajak mak bapak kita tolak ansur dalam hal-hal macam ni.
Tapi entah lah, aku tak tau la kot memang ada mak bapak yang jenis tak peduli anak dia penat ke, anak dia takde duit ke, janji kehendak dia anak kena ikut.
Mungkin ini sejenis makbapak yang suka tunjuk kat sedara-mara anak dia paling taat, anak dia paling best dan paling baik-baik belaka. Maybe.

Macam aku ngan En Wan adalah team yang baik kalau bab-bab ni.
Kalau aku tak larat, contohnya senggugut, En Wan akan bagitau mak ngan adik-beradik dia sekali "Diana tak sihat, senggugut teruk. Adik suruh dia tido" (Adik tu panggilan dia dalam family. Tapi kalau dengan aku, panggilan jadi Abang. Abang Adik. Kahkahkah).

Kalau En Wan cakap "Adik suruh tido", itu dah dikira ayat pemati.
Sebab yang suruh aku tido adalah dia. Bukan aku yang nak tido.
Jadi takde sape boleh ngumpat aku. Hahaha.
Tapi kadang-kadang aku suruh dia cakap "Cakap abang yang suruh Di tido tau". Kahkahkah.

Sama la macam kalau aku balik Bangi.
Kalau En Wan letih, bila aku turun bawah Mak Aji tanya "Wan taknak ikut sekali?"
Aku cakap "Dia tak sihat, Diana suruh dia tido".

Alahaiiii, benda boleh bincang semua ni.
Mak kita ni sebenarnya nak ajak anak dia yang ikut berjalan, bukan menantu.
Kalau anak dia tak ikut, tu yang dia kecik ati.
Tapi kalau anak ikut, walaupun menantu tak join sekali, takpe. Sebab kita dah macam mewakilkan laki kita pegi.

Jadi, yang penting kat sini - communication.
Takde komunikasi, masalah. Ada komunikasi, insyallah boleh settle.



Ok ni cerita malam tadi.
Kisahnya customer sorang ni email bagitau dia turun berat 10kg lepas ambik Nutrijuice.
Aku pun teruja sangat nak timbang berat aku sebab aku pun ambik gak Nutrijuice.
Email budak tu KAT SINI.



Gambar kiri 2009, kat Disneyland HK.
Gambar kanan pagi tadi.
Sanggup aku angkut jeans ke opis sebab nak bergambar.
Fotografer, En Wan. 
Dah boleh sarung balik size 25. Mujur aku tak buang jeans ni. Boleh jadi piawai.



Tapi En Wan tak kasik dah aku pakai jeans ni.
Lepas bergambar, sarung balik uniform Darth Vader.

Ok siapa nak cuba turunkan berat badan, aku suggest try GC Plus sekali dengan Nutrijuice.
Sebab based on feedback customer, aku rasa gabungan 2 ni boleh cepatkan turun berat.




2017-09-27

Bibik lagi



Ini antara topik yang banyak kali aku tulis kat blog (sebab banyak kali bertukar bibik).
Dan inilah juga topik yang aku enjoy tulis. Hahaha.
Aku ada pengalaman dengan 7 orang bibik.
Semuanya dari Indonesia, takde yang dari Cambodia atau Filipina.

Pengalaman aku dengan 7 orang ni berbeza-beza. Perangai pun berbezalah, of cos. Nama pun manusia. Perangai tu takde hal sangat, tapi bab kepala batu ni kadang-kadang aku ada sikit hangin.
Kalau kata tegur tu, memang ada lah tegur. Tapi lebih kepada mengajar, bukan marah.
Selalunya kalau baru start keje dengan aku, memang banyak la kena tegur. Yang tu biasa, sebab dorang pun tak tau apa yang kita nak dari dia. Kalau yang dah biasa keje, kurang sikit teguran aku bagi. Tapi yang tak biasa keje, memang almost hari-hari.

Jenis yang tegur-dan-lambat-faham takpela lagi. Aku boleh cuba bawak-bawak bersabar.
Tapi jenis yang tegur-dah-la-lambat-faham-buat-sombong-bodoh-pulak-tu, haaaa yang ni selalunya akan berakhir dengan suara petir diiringi ribut taufan (campak barang). Yang campak barang tu aku la.

Memang ada spesis bibik yang perangai macam bibik reader kat atas.
Dia buat rumah majikan macam rumah dia.
Sukati bila dia nak bangun, sukati bila dia nak membuta, sukati bila nak start keje.
Antara bibik-bibik aku, hanya 2 orang je yang betul-betul cekik darah.
Bibik Cici and bibik Ida. Yang lain semua alhamdulillah ok.
Bibik 2 orang ni je pun yang lari dari rumah. Yang lain elok je keje sampai 2 tahun. Ada yang sampai 2 tahun 7 bulan.

Macam kes aku, bibik Cici and Ida ni benak sikit.
Sampai nak terkeluar anak tekak aku mengulang-ulang ajar benda yang sama, tak masuk-masuk gak!
Sampai bergaduh aku laki bini sebabkan dia. Dia yang benak, kitorang lak yang bertekak.
Memang ada jenis manusia yang dengar tapi tak paham tapi buat-buat paham.
Baru je 5 minit lepas aku instruct dia buat something pun dia boleh lupa. Ko tak hangin?

Selalunya spesis macam ni bukan disebakan dia asal ulu banat, dan bukan juga kerana orang susah.
Bibik yang datang keje kat Malaysia mostly susah, takde yang senang. Jadi, susah bukan alasan untuk kau jadi bengap.
Pesen macam bibik Ida and bibik Cici ni bangsa pemalas.
Orang kalau dah malas, otomatik akan jadi bangang. Kau ajar la apa pun, manjang je dia lupa.
Sebab apa lupa?
Sebab malas nak mengingat, malas nak memikir. Penyudahnya bangang abadi.

Eh tapi kalau guna astro, guna remote, guna phone, tak payah ajar. Cukup cekap.
Bibik Ida adalah bibik aku yang paling serabut. Menyesal aku tak simpan gambar dia. Kalau tak, boleh aku tepek kat sini. Hahaha.
Rambut berselirat. Aku suruh ikat biar kemas, taknak. Buat muka mintak penampar everytime aku suruh ikat rambut. Bila aku kata aku nak potong rambut dia, tak bagi. Rambut ada kutu. Aku cakap meh aku hantar pi potong rambut. Dah pendek baru senang nak shampoo ngan ubat kutu. Dia cakap "Mana ada kutu, kak. Telurnya aje".
Kepala hangguk kau ada telur je.
Dah tu mana datang telur kalau takde kutu?

Masak memang fail.
After sebulan dua kot dia keje ngan aku baru aku tau rupanya dia masak sayur tak pernah basuh.
Masalahnya dah diajar, bukan tak ajar. Tapi entahlah, kadang-kadang aku konfius dia ni bodoh sangat ke hape. Macam takde common sense tau. Boleh pikir la lojik benda-benda mentah ni kalau nak makan/masak basuh la dulu. Alangkan epal yang comel tu pun kita basuh dulu sebelum makan. Takkan la bayan yang akar berselirat tu kau tak basuh. Tu pun mujur dia buang akar, kalau dengan akar-akar sekali dia masuk dalam periuk memang aku jirus dia dengan air bayam tu.

Jiran aku dulu cakap sometimes dorang ingatkan ada histeria dalam rumah aku sebab dengar suara orang terpekik-pekik.
Yang memekik tu aku la.
Aku memang bangsa kalau naik hangin aku sound direct je. Takde de aku nak ambik kira orang sebelah dengar ke, malu ngan jiran ke. Takde. Jiran kalau curious sangat silakan bertanya.
Pernah satu kali tu aku dah hilang sabar sebab asal aku balik tanya dah sapu rumah ke belum? Dia cakap dah sapu.
3-4 hari sengaja aku biarkan tisu aku bergulung kat satu sudut, elok je tisu tu kat situ tak gerak-gerak.
Yang tu ko kata sapu?
Bak sini penyapu biar dengan muka kau sekali aku sapu.

Nak dijadikan cerita masa aku tengah membebel-bebel sambil ajar dia cara sapu rumah yang betul (untuk ntah keberapa kalinya aku ajar), aku angkat karpet. Hah kauuu, bawah karpet tu segala plastik Cheezel, Twisties, semua ada. Rupanya, dia main selit bawah karpet je. Janji tak nampak kat mata. Senang gila kau berkemas eh?

Aku apa lagi. Macam mambra aku bertempik. Jangankan jiran sebelah rumah. Jiran langkau 2 buah rumah pun dengar lagi suara aku. Kalau Ramli MS dengar suara aku masa tu mesti dia kata "Lontaran vokal yang mantap!".

Lepas aku nampak plastik terselit tu, terus aku kelebet segala sudut dalam rumah. Macam-macam sampah aku jumpa. Dia main peruk je.
Ko tak tak dia punya tahap pemalas tu, dia mandi sekali je tau sehari. Tu pun time aku nak balik keje.
Tapi muka dia sebelum ngan selepas mandi takde beza. Berkerak semacam. Naik segan aku nak bawak dia berjalan. Nanti orang kata aku tak hiraukan orang gaji. Padahal masa dia datang sini, dia cuma ada selai baju tido, selai seluar, 2 helai baju. Esok tu jugak aku pi belikan segala tok nenek seluar, baju, coli, spender, lengkap untuk pakai 3-4 hari. Aku belikan baju kurung selai untuk dia ikut aku pi kenduri-kendara. Tapi dia simpan. Baju yang berdekir tu jugak dia pakai gi jalan. Sakit je mata aku. Nak ditinggalkan kat rumah takut macam-macam benda pelik lagi dia buat. Nak taknak, aku angkut la jugak dia dengan rupa yang tak semenggah tu.

Bibik Ida spesis sama macam bibik reader ni. Bangsa nak tengok cerita dia manjang.
Dulu TV aku cuma ada satu je. Lepas makan, aku layan TV ngan En Wan.
Elok je dia datang kat tepi "Kak, taknak tengok cerita Indon ke?".
Aku cakap aku nak tengok cerita ni (omputih).
Dia jawab "Aku tak tengok cerita ni, kak".
Dah tu? Kalau kau tak tengok ada aku kesah?
Tak puas-puas lagi tengok TV dari pagi sampai ke petang?
Eh sakit pulak hati bila teringat balik.

Kadang tu aku ngan En Wan ada kat hall, elok je dia mencangkung depan TV (cangkung okeh!) terbahak-bahak tengok Tom and Jerry. Redza main kat depan.
Redza kat depan, dia tengok kartun kat dalam, boleh?

Bibik Cici adalah bibik aku yang last. Lepas tu aku taknak ambik dah. Mak mertua aku pun tak bagi ambik. Dia kata takut dapat yang lagi menyakitkan hati.

Bibik Cici ni pandai masak sikit dari Ida, tapi sebenarnya takde la pandai sangat pun. Boleh la takat nak goreng-goreng tu.
Tapi dia ni malas kedaung. Super-duper malas.
Nak disuruh selalu. Macam ada short term memory loss. Sekali ketuk, sekali jalan. Sekali ketuk, sekali jalan. Karang aku ketuk kau betul-betul baru tau.

Dia bangun pagi lambat. Tido cepat. Kesimpulannya, kuat tido.

Bangun pagi duduk-duduk. Tak tau nak buat apa katanya. Sebab rumah dah bersih.
Abis tu perlu ke aku selerakkan rumah tiap-tiap malam sebelum tido so that kau ada keje nak buat esok pagi?
Takde common sense lansung.
Bangun pagi, bukak la tingkap dapur ke, bukak langsir, lap pinggan mangkuk yang dah cuci malam tadi. Sapu-sapu sikit ke dapur tu. Ni tak, bangun tido macam mem duduk-duduk kat kerusi. Sejenis yang tunggu arahan untuk buat keje.
Jadi aku ni takde keje lain. Tetiap hari sebelum gi keje kena bagi dia arahan yang sama berulang-ulang kali.
Aku dah ajar, bangun pagi lepas bukak tingkap, tarik langsir, pegi masak nasik dulu. Lauk belakang cerita, tapi nasik biar masak dulu. Senang kalau tetiba aku nak buat nasi goreng, nasi dah siap masak.
Lepas tu, jirus la sikit kereta aku tu, biar hilang embun-embun.
Then lap pinggan mangkuk, pastu sapu-sapu sikit dapur sementara nak tunggu arahan aku kot-kot aku ada arahan special hari tu.
Benda yang sama aku kena ulang hari-hari. Fedap betul.

Masalahnya pulak si Cici ni kalau kau bagi arahan, kau kena bagi gila bapak punya detail.
Contoh, kalau nak suruh dia basuh bilik air.
Aku takleh pesan "Cici, nanti hari ni cuci bilik air saya ya".
Dia simbahkan je bilik air tu ngan air. Done.

Aku kena cakap and tunjuk siap "Hari ni, cuci bilik air. Kat sink and toilet ni sental tepi-tepi ni. Pakai sabun yang ni. Lantai kena berus. Dinding berus. Pakai sabun yang ini pulak. Lepas dah cuci, mesti mop. Dinding, sink dan toilet kena lap dengan kain biar kering".

Itupun tak lepas!
Ada je benda yang dia lupa buat.
Memang hari-hari la aku terpekik.
Seb baik rumah sekarang ni jiran-jiran semua jarang ada kat rumah. Jadi dorang kurang dengar aku bertempik.

Cici ni kuat mencurik.
Mujur aku memang tak pakai barang kemas, kalau tak dah selamat dia bawak lari.
Cici ni asal kitorang nak keluar je dia taknak ikut. Aku ingatkan dia nak berehat, so takpela. Biar ada orang tunggu rumah. Rupanya setiap kali kitorang keluar tu, dia membongkar dalam bilik aku.
Itu pun sebulan sebelum dia lari En Wan tersedar duit asik hilang.
Siapa la yang nak dituduh. Tempat yang disorok tu cukup tinggi dan cukup tersorok.
Boleh pulak dia suggest Redza ambik.
En Wan kata Redza punya duit belanja skolah dulu RM4-5 sehari. Itu pun ada belen sebab Redza ni suka menyimpan. Takde sebab untuk Redza mencuri kalau duit yang aku bagi tetiap hari pun sentiasa berbaki.
Hari yang dia lari tu, En Wan check hilang lagi RM200.
Lepas dia berambus takde dah kejadian duit hilang.
So, kesimpulannya, memang dia la pencurik tu.

En Wan memang nak pasang CCTV dari mula lagi. Tapi aku tak kasik.
Aku tak suka bila orang yang aku percaya rupanya buat taik belakang aku.
Sebab tu aku taknak letak CCTV. Aku takut nanti bila aku check CCTV tu nampak anak aku kena pukul ke, anak aku kena bantai, atau nampak dia mencuri barang-barang aku. Aku rela tak nampak dari aku nampak. Sebab kalau aku nampak, God knows apa kau akan dapat dari aku. Mak mertua aku pernah nampak camana rupanya kalau aku naik hantu. Ipad baru beli pun aku hempaskan ke lantai.

CCTV dalam opis ni pun connect kat henfon En Wan, bukan henfon aku.
Sebab aku taknak tengok kalau terjadi apa-apa benda pelik.
Aku taknak kembali menjadi mambra.

Sesape yang ada bibik, kena faham.
Ada bibik yang bijak (common sense tinggi), ada yang rajin, ada yang pemalas, ada yang kepala batu and ada yang terlajak bengap.
Kalau dapat macam bibik Yani, Eti atau Lenny, memang rezeki.
Tapi kalau dapat macam bibik Ida and Cici, berdoalah kau tak dapat sakit jantung.
Agak-agak tak tahan, terminate je. Kalau pikir rugi, memang rugi duit dah habis banyak.
Tapi sanggup ke tahan 2 tahun dengan perangai macam tu?
Kalau jenis yang perlu diajar setiap masa tapi dia buat keje, takpe.
Dapat jenis yang dah la kena ajar all the time, dia boleh mendengus and tarik muka lagi kalau minta buat keje. Yang ni mohon hantar balik je la. Buat semak je hadap muka dia hari-hari. Dah macam membela dia pulak. Kita nak ringan beban, dah satu hal nak kena menanggung dia.




Hari ketiga Promosi Ulangtahun ke-2 GreenAard.
Check table kat atas untuk kira berapa korang boleh jimat.
Pastu klik button bawah untuk order.





2017-09-26

Move on je lah





Yes, reader ni memang keliru.
Dia rasa dia tak bahagia, tapi sebenarnya isu kat sini bukan pasal tak bahagia tapi tak boleh move on.

Pendapat aku, this girl tak boleh move on bukan sebab dia masih sayang, tapi sebab dia rasa sakit hati buang masa 6 tahun bercinta ujung-ujung tak jadi apa.
Sebenarnya menerima hakikat kita dah buang masa dengan orang yang salah adalah lebih perit dari hakikat pakwe kita seorang playboy.
Sebab being a playboy tu adalah masalah dia.
Tapi buang masa bertahun-tahun in love dengan orang yang salah, itu adalah masalah kita.
Apetah lagi dalam tempoh bercinta tu dah nampak bayang-bayang 'something wrong' dengan pakwe tapi kita decide not to 'ambik port' sangat.
Bila tup tup dah break off macam ni, memang terasa sakit yang amat sakit.
Bukan sakit kena tinggal (atau kita tinggalkan dia) tapi sakitnya kat apesal lah aku bodoh sangat dah nampak perangai dia pelik dari awal tapi masih lagi bertahan.

But you are not alone.
Aku pernah melalui fasa-fasa kebodohan yang sama.
Bukan dia (exbf) yang bodoh, tapi aku.
Dia tu bijak sebab berjaya buatkan aku stay walaupun dia buat perangai.
Tapi aku ni yang bodoh dah tau makin lama dia makin annoying tapi aku tetap stay.

Sebab apa?
Sebab aku tak pernah ada boifren. Puppy love time skolah pun tak penah.
Jadi, bila ada lelaki nak kat aku, aku happy.
Walaupun beberapa bulan selepas tu dia turn to saiko, tapi aku cuba bertolak-ansur.
Aku anggap nobody's perfect, aku blaja untuk terima kekurangan dia, blaja untuk terima aku pun ada kekurangan. Nak yang perfect sangat pun aku bukannya layak memilih. Lain la kalau aku sejenis Selena Gomez, boleh la nak demand macam-macam.
Disebabkan terlampau 'merendahkan diri', hujung-hujung dah jadi membodohkan diri pulak.

Aku rasa inilah sebenarnya yang reader ni rasa.
Terasa bodoh sangat buang masa kat lelaki yang salah.

Jangan serabutkan kepala dengan nak ambik kira faktor dia pandai ambik hati orang tua, dia pandai layan adik-adik, dia boleh diharap, bla bla bla bla.
Lelaki lain ramai lagi yang boleh diharap and pandai jaga hati orang tua gak. Cuma kita belum jumpa je.
But now kita dah jumpa dengan lelaki yang gatal kerandut, why nak regret tinggalkan dia?
Dah terang-terang kot dia kaki pompuan, and banyak excuses, sampai bila nak hadap perangai macam tu?
Cara-cara tak duduk serumah pun dah sakit jiwa melayan perangai macam ni, sanggup ke nak layan 24/7 perangai yang sama bila dah duduk serumah nanti?

Satu cara nak move on adalah dengan MOVE.
Betul-betul angkat bontot and move.
Tak payah nak jadikan ex kita kawan ke, BFF ke, abang angkat ke, tak payah. Tak payah nak rapat-rapat sangat.
Takde maknanya boleh move on kalau masih lagi nak ada sangkut-paut macam tu.
Perlu jauhkan diri biar hati kita ni 'dioverhaul' betul-betul.
Kalau hati kita masih ada dia, macamana kita nak invite orang lain dekat kat kita?
Hati yang tak tenang, akan nampak di wajah.
Orang nak datang kenal pun tak jadi tengok muka tak redha kita.
Lagipun, bila hati kita masih ada dia, kita sendiri sebenarnya yang menolak dari terima orang lain.
Bukan orang lain tak perfect di mata kita, tapi kita dah block orang lain sebelum dorang wujud lagi.

Janganlah terpedaya kalau sesekali ex-pakwe call tanya khabar.
Orang perempuan ni hati memang lembut. Cepat cair.
Bila sesekali bekas pakwe whatsapp tanya khabar, mula lah rasa berbunga.
Terasa macam ada harapan cinta nak berputik balik.
Padahal Hamba Allah tu saje whatsapp nak isi masa lapang sementara tunggu girlfren dia pilih coli kat kedai.

Cuba fikir balik, kalau setahun dah break tapi laki tu takde effort nak datang balik pujuk kita, apa tandanya?
Tandanya dia memang dah move on. Yang tak move on lagi adalah kita.
Sesekali dia muncul tu biasa lah. Nama pun sesekali.
Kalau kejap-kejap terpacul depan mata, ok itu mungkin ada harapan nak bercouple balik.
Tapi kalau sekadar sesekali muncul, lupakan lah.
Entah-entah dia muncul tu pun kebetulan je. Dia takde plan nak jumpa kita. Semuanya berlaku secara kebetulan. Jadi, tak perlu feeling sangat.

Aku perempuan, so aku faham sangat perangai orang perempuan.
Orang perempuan ni jenis yang feeling lebih. Sikit-sikit nak feeling.
Ex-bf tetiba whatsapp, mulalah terfikir yang ex tu masih teringatkan kita.
Crush tegur say "Excuse me" pun dah angau. Padahal orang tu bukan nak tegur kau, tapi nak suruh kau ketepi sikit dia nak lalu.
Abang angkat yang lama tak jumpa tetiba call ajak pi minum-minum, dah mula tak tentu arah pikir nak pakai baju apa. Rupanya abang angkat tu ajak jumpa sebab nak kenalkan tunang dia kat kau. Kahkahkah.

Some ex-es, dia suka datang balik kat kita bukan sebab dia nak kita balik.
Tapi dia tau kita kenal dia, jadi kita adalah orang terbaik untuk dia bersembang and be him/herself.
Mungkin dia belum boleh jadi diri sendiri dengan orang lain.
Jadi kita adalah tempat untuk dia jumpa diri dia sendiri.
Tak bermakna dia nak balik kat kita pun.

Berentilah dari men-torture diri sendiri.
Hati kita ni kita punya. Jadi jaga baik-baik. Jangan bagi hati tu tanggung derita lama sangat.
Kalau kita tak jaga hati sendiri, siapa lagi nak jaga? Ahmad Albab jaga?

Kalau kita rasa dia bodoh sebab tak nak kat kita, maka kita kena jadi bijak untuk terus lupakan dia.





Selama ni kalau ada any promosi GreenAard, aku just tunjuk harga diskaun kan.
Mungkin ada yang tak perasan sebenarnya berapa banyak boleh jimat kalau beli time promosi.
Apetah lagi beli harga pakej, jauh lebih jimat.
Korang boleh tengok table kat atas, berapa korang boleh save.
And remember, kos pos GreenAard tanggung tau.
Maknanya sebenarnya penjimatan tu jauh lebih banyak dari apa yang aku tunjuk kat table ni.
Kalau dah ada kos pos esok, ko takkan dapat harga secomel ni.

By the way, lepas submit order form, korang akan di-direct ke blank page.
Jangan takut, email dah dihantar dah tu.
Takyah send form berkali-kali.
Jenuh aku mendelete oii. Dah la order form dari blog ni semua aku handle sendiri.

Silakan klik button di bawah.




2017-09-25

English Project Redza


Minggu ni kerajinan aku memasak adalah pada tahap luar biasa hebat.
Lauk tak hebat sangat tapi kerajinan tu melampau sangat hebatnya.
Sepanjang minggu pun masak walaupun masa Redza balik cuti.
Selalunya time Redza balik cuti lah aku mengelat memasak sebab kitorang akan bawak dia makan tempat feveret dia.
Kali ni aku 'dipaksa' memasak untuk English project Redza.

Dia kena buat satu English project pakai IG.
Dorang kena choose apa benda nak jual then create IG account untuk sell the product.
Ada banyak pilihan cikgu bagi. Boleh ambik pilihan jual stationary, food atau baju.
Aku tanya apesal ko tak ambik baju-baju je? Senang kot, boleh snap gambar kedai, gambar shawl and baju pun ada. Siap boleh shoot sendiri kalau nak sebab dah ada mini studio kat opis. Kalau nak snap gambar pakej sedang diangkut oleh Pos Laju pun boleh.

Tapi Redza kata kawan dia pilih untuk 'jual makanan'. So dia ikut je.
Satu group ada 3 orang.
Memandangkan kat sana memang takleh guna phone yang ada access tu internet, jadi projek ni kena buat dalam tempoh 3 hari balik bercuti ni. Memang suntuklah masanya kan.
Redza sampai hari Rabu, Hari Khamis pagi-pagi lepas Subuh aku dah bertukang kat dapur buat spageti aglio olio. Lepas dah siap, aku gi keje. Tu je mak kau boleh tolong. Gambar snap sendiri.

Dia kena buat at least 10 makanan.
Gila tak sempat aku nak masak 10 makanan untuk 3 hari oi.
Jadi, aku kautim ngan nenek and Mak Su dia. Jadi, bergotong-rotonglah kitorang memasak untuk tolong Redza.
Kawan-kawan dia lagi 2 orang pun buat benda yang sama.
Masing-masing kerah mak masakkan.
Dia tanya camana nak edit gambar?
Aku suruh datang opis blaja photoshop dengan Kak Gee (staff aku).
Dia cakap malu.
So kalau malu nak buat camana?
Edit lah kau sendiri pakai Paint. Gasak.

Hasilnya beginilah :



Spageti Aglio Olio.
Gila punya tak berseni ambik gambau.
Patutnya kau letak la dalam piring, pastu letak napkin ke apa ke. 
Tapi aku biarkan je. Biar dia buat sendiri. Aku dah tolong masak dah besar rahmat.
Kalau ikut hati, aku nak tapau dari Secret Recipe je. Mbhahaha.



Malam hari Khamis tu balik keje buat nasik ayam pulak.
Phewww, nasik baik ayam mak kau kali ni tak berapa hitam sangat. Hahaha.



Mak Su punya sandwich telur.
First time la kitorang minum petang makan sandwich. 
Nak ambik gamba punya pasal kan.



Sambal udang Mak Aji.



Mak Aji punya cheese macaroni.
Cheese leleh giteww.
Buat flat lay atas muka KJ boleh dapat extra marks tak?



Nasik lemak Mak Aji



Kari daging mak Redza
Ada 2 lagi lauk aku masak dia blom upload lagi.
Aku buat sayur campur and ikan siakap deep fried with sambal belacan.


Tiba-tiba terasa takde lah bangang sangat memasak aku ni.
Cuma tak berapa rajin je.

Dasyat budak-budak sekarang punya English projek.
Ye lah, zaman dah berubah kan. 
English projek pun dah pakai smartphone.
Aku dulu buat buku scrap je. Tu pun huru-hara.
Aku dok imagine kalaulah time aku skolah dulu cikgu suruh buat gamba masak-masak camni, konfem aku kena masak sendiri oi.
Tak berani aku nak mintak Mak Aji masakkan.
Aku yang dia masakkan nanti.

Bagus jugak sesekali cikgu buat projek macam ni, ada lah penglibatan mak bapak.
Especially untuk anak-anak yang duduk jauh macam Redza, terasa ada quality time dengan anak bila mak bapak pun sama-sama kena join buat projek ni.
Aku harap lepas ni, Redza buat projek jual baju pulak. Senang sikit. Boleh guna semua baju-baju and shawl kat kedai. Nak guna model pun insyallah boleh. Sekaligus aku dapat promote kat cikgu-cikgu sana. Kahkahkah.
Niat pun dah tersasar. Jahanam.

Aku cakap kat Redza, kalau nanti Redza kena buat projek interview CEO ke, bagitau mama.
Mama boleh je suggest pi jumpa siapa.
Blog reader mama ramai yang ada syarikat sendiri.
Yang pasti aku takkan suggest interview bapak dia lah. Kem salam.



Hari ni birthday GreenAard yang kedua.
Alhamdulillah, dah 2 tahun umur GreenAard.
Terima kasih sangat kat korang semua especially blog reader yang masih lagi baca blog ni, at the same time support GreenAard. Terima kasih banyak-banyak. GreenaAard tak mungkin cecah 2 tahun tanpa korang.

Sempena anniversary ni aku bagi special price untuk semua produk GreenAard WITH GIFT.
Anniversary kali ni khas untuk pembaca blog and pengguna GreenAard.
Aku tak blasting FB ads untuk new customer pun.
Konsepnya, menghargai existing customer.
Sebab customer saja tau kebaikan produk ni, jadi kita bagi special price untuk existing customer.
Tapi kalau ada new customer yang baca entry ni berminat nak try, takde hal. Boleh dapat harga yang sama.
Bezanya kali ni punya anniversary, aku tak blast this promotion untuk cari new customer.
This is really special for existing customer. 

Kalau tahun lepas, kita bagi drinking bottle, tahun ni kita bagi car air freshner - Vanilla scent.
Ada 4 warna botol berbeza tapi bau yang sama. Aku suka bau vanilla, so aku pilih vanilla.




Memandangkan GreenAard dah bagi diskaun, jadi untuk dapatkan gift ni, syarat pembelian adalah setiap RM100 akan dapat 1 gift. 
Kalau nilai pembelian RM220, maknanya akan dapat 2 gift. 
Kalau less than RM100 hanya akan dapat diskaun saja. 
Macamana pun, semua akan dapat diskaun, itu yang paling penting.

Dan....ada pengumuman penting.

Sejak 2015 sehingga hari ni, kitorang absorb kos pos sekitar Semenanjung.
Selepas ni, no more free pos. Customer kena tanggung kos pos.
Tapi jangan risau, kos pos takkan dikira untuk setiap item, tapi berat keseluruhan.
Jadi, tiada fixed cost untuk postage. Our website akan auto-calculate kos mengikut jumlah berat barang.

Tahun lepas GreenAard dah start bayar GST.
Selama 1 tahun 9 bulan ni, HQ absorb GST. Kitorang tak caj you all GST. Tapi kitorang tetap kena bayar GST.
So, to be fair, start 8 Oktober 2017, kita minta customer tanggung kos pos.
The best thing that we can do is, to calculate berat ikut berat, bukan ikut item. Ini untuk minimizekan kos pos.
Dan start 8 Oktober kita start new pakej untuk agen.
Ini untuk meramaikan lagi agen supaya korang boleh beli dengan agen kalau mahu, jadi tak perlu bayar kos pos.
So, kalau korang sendiri berminat nak jadi agen, please email kita directly : health[at]xzizbiotech[dot]com untuk tengok new pakej agen.

Dan start 8 Oktober, kita stop semua dropshipper program
Dropshipper akan pergi bawah agen.
Agen akan bagi komisyen pada dropshipper.
Atau dropshipper naik je lah terus jadi agen. New pakej ni lebih istimewa.




2017-09-21

Jangan jadi kebudak-budakan time interview



Artikel atas ni bukan aku yang cakap tau, tapi orang tu yang cakap. Aku tepek je.

Last year, status aku tentang temuduga pernah viral.
Sebab aku pun stress tengok some yang datang tu macam konfiden gila dapat kerja dengan resume tak bawak, pastu cara bercakap macam bercakap dengan member, siap bersandar okeh?

Just imagine bila mintak cerita tentang diri sendiri, dia boleh start dengan senyum meleseh-leseh pastu cakap "Emmm...nak cerita apa eh? Saya orang Kedah tapi duduk ngan makcik kat sini...."

Pelik gila kot aku dengar orang introduce diri "Saya orang Kedah..."

Bukan pelik dia orang Kedah.
Tapi pelik dia guna ORANG.
Seriously? ORANG?
Kau ingat kau tengah bercakap ngan makcik kau ke, dik.

Apa tak reti ke nak guna ayat proper dan formal like "Saya asal dari Kedah tapi di sini saya menumpang rumah mak saudara.".
Memang la bunyik macam nerd gila tapi ini kan interview. Biarlah guna Bahasa Malaysia rapi sikit.

Yang lagi best bila tanya "Ada bawak resume?"

Dengan muka sardin dia jawab "Kan dah hantar kat whatsapp hari tu?"

Haah, memang aku takde keje kat opis ni, boleh printkan resume kau.

Zaman aku dulu nak cari kerja, gigih create email guna hotmail untuk apply kerja.
Walaupun dulu aku buta IT, nak klik send pun tak jumpa butang, tapi tetap usaha blaja untuk gunakan saluran yang formal.
Kalau perlu call, aku akan call "Hello, nama saya Diana. Saya call berkenaan dengan job vacancy di syarikat cik. Dengan siapa saya boleh bercakap?"

Last year, yang call opis aku bila aku angkat je "Ini XZIZ Biotech ke? Ada keje kosong kan kat sana? Saya ingat nak datang interview".

Ewah, sebijik gaya macam nak singgah pi pasar malam.
"Ada jual kuih kan hari ni? Saya ingat nak datang".
Lebih kurang macam tu kan pesen dia?

Aku ngan En Wan sampai terpinga-pinga dengan perangai sorang-sorang.
Tu belum lagi yang bila aku kata "Waktu bekerja 9 pagi sampai 5.30 petang. Tapi kalau kerja banyak, you are required to stay back. Kita bagi OT".

Dia boleh jawab "Ala, saya tak boleh balik lambat sebab saya tumpang abang saya."

Baiklah dik, lain kali bersenggayut terus kat abang kau. Jangan gerak ke mana-mana. Biar melekat kat situ.
Pfftt.

Bila kita bagitau nak orang yang pandai guna excel, boleh respond to email (PR bagus), boleh layan customer yang datang kedai, dia boleh jawab "Boleh tak saya fikir dulu?".
Patutnya aku yang cakap "Ok, you balik fikir dulu offer kami, then esok call us back. If we don't hear from you, kita akan buka offer ni pada orang lain".
Ini tak, belum apa-apa dia yang nak pikir dulu.
Tapi bila tanya ada tunggu offer lain ke, dia kata takde. Haih, cara mintak berfikir tu macamkan ada 10 offer.

Macam artikel Sinar tu tulis, sebenarnya majikan bukannya pentingkan sangat berapa pointer kau dapat. Yang penting kelakuan bagus sebab majikan nak hadap kau dalam opis ni at least 8 jam sehari, jadi perangai kau biar semenggah.
Selalunya apa yang kita apply kat tempat kerja tak fully sentuh sangat apa yang kita blaja di U.
Even kawan aku yang kerja kat lab pun cakap bila dah masuk kerja, baru dia tau apa yang dia buat time praktikal dulu hanya basic je. Kat tempat kerja barulah guna teknik yang lebih advance, guna machine yang lebih high-end, tu belum lagi dengan segala tok nenek report yang kena buat.
Sama macam aku keje dulu. Basicnya cuma Biotek.
Tapi time aku jadi Medical Underwriter Prudential aku tak buat keje lab pun, aku cuma gunakan ilmu biomedic yang aku hanya belajar 1 semester tu je untuk buat kerja.
Time jadi sales pun sama, aku cuma gunakan ilmu aku tentang Biotek untuk memahamkan fungsi alat makmal yang aku jual. Aku tak pernah blaja tentang cara menjual pun kat U.

Ok lah to be fair to them, dorang fresh grad, takde pengalaman mohon kerja. Fine.
Tapi time skolah dulu ada belajar buat surat rasmi, kan?
Ada belajar cara buat surat mohon kerja kan?
Blaja cara buat resume, kan?
Dah tu ilmu tu buang ke mana, dik.

Takkan lah nak cari kerja tak buat persediaan cari maklumat tentang company yang kau apply, apa bisnes yang dia buat, cari informasi tentang produk yang dia jual, etc.
Paling tak pun, google la etika menghadiri temuduga. Pakai pakaian yang macamana.
Cara nak greet macamana. Apa yang perlu dibawa. Tu pun dah cukup.
'Jual diri' sikit depan bakal majikan.
Kau ingat yang interview kat situ kau sorang? Ramai okeh. Jangan konfiden sangat kau takde saingan. Please 'jual diri'.

Bak kata Richard Branson "If someone offers you an opportunity and you're not sure you can do it, say yes - then learn how to do it later".

Masa aku temuduga dulu, 80% apa yang penemuduga tanya "Boleh buat?"Aku cakap "Boleh."
Walaupun boleh tu cuma 20% je. Eh tapi aku menjawab soalan. Dia tanya boleh tak? Memang la aku boleh, cuma tak pakar. Just 20% je. Tapi boleh la jugak namanya, kan.

Ini tak, bila ditanya "Boleh guna excel?"

"Tak reti".

Jangan berani-berani cakap tak reti time temuduga, ya dik.
Cakap "Saya boleh belajar".

Majikan sangat suka dengan pekerja yang dedikasi dan rajin.
Tak perlu pandai, tapi mesti rajin.
Kalau rajin, insyallah akan jadi pandai.

Staff aku kat opis ni contohnya.
Sebenarnya ada yang lebih bagus dari dorang time datang interview dulu.
Tapi lebih bagus belum tentu lebih layak sebab ada kriteria lain yang aku nak.
Antara point yang buatkan En Wan (dia decision maker) pick dorang sebab masing-masing cakap "Saya boleh belajar", "Saya boleh cuba".
Itu yang penting.
Itu menunjukkan ada effort nak belajar.

Sebab aku tau di syarikat aku, 80% kerja yang kau bakal buat, adalah yang kau tak blaja masa kat U.
Kena layan customer datang.
Kena cari sales/promote.
Kena respond to customer enquiry.
Kena update status FB/IG.
Kena buat packing.
Kena setup and jaga booth
Kena buat design shawl.
Kena ambik gamba produk and buat flatlay.

So, "Saya boleh belajar" adalah salah satu power phrase untuk kau letak nama kau in the payroll.

Aku pernah je jadi 'orang suruhan' time makan gaji dulu.
Hantar barang customer, aku.
Stayback jaga booth, aku.
Balut barang customer, aku.
Gi kastam clearkan shipment, aku.
Angkut sendiri barang ke pos laju, aku.
Outstation sorang-sorang, aku.
Jadi bidan terjun gantikan bos buat presentation depan Professor-Professor pun aku pernah buat.

The perks of being 'budak suruhan' adalah bila majikan terakhir aku willing beli aku dari company sebelumnya sebab dia taknak tunggu bulan depan baru aku lapor diri.
Bukan sebab aku terer sangat buat sales, tapi sebab aku ada macam-macam benda yang boleh buat yang menjimatkan masa dan kos dia agaknya.

Jangan sentap kalau majikan suruh buat kerja yang di luar job scope.
Kau takkan tau apa kerja tu akan buat pada kau esok.
Anggap itu investment pada diri sendiri.
Mana-mana majikan tahu yang tak semua pekerja akan kekal di tempat kerja yang sama.
Kebanyakkan akan pindah cari kerja lain. Cuma segelintir akan stay and grow with the company.
Kerja la sungguh-sungguh, buat saja apa yang majikan suruh.
One day, kalau dah sampai masa kau berpindah tempat kerja, masa kau update resume kau akan realized bahagian work experience kau dah jadi panjang. Sebab kau ada pengalaman buat macam-macam kerja. Mungkin ada antara kerja-kerja yang kau sentap kena buat dulu akhirnya jadi point utama yang buatkan kau outstanding dari orang lain.

Tak caya?

Percayalah.



LAST DAY TODAY YOU ALLS.

Ini promo untuk pembaca Berita Harian.
Tapi untuk blog reader aku open sekali lah.
Refresh page ni kalau nak. 
Klik OK kat form tu nanti dia direct kau terus ke whatsapp admin GreenAard.


2017-09-19

Macamana nak start?




Email ni ada lagi belah-belah atas, tapi atas permintaan beliau supaya aku untuk extract point je, jadi aku tepek penghujung email je lah.
Ceritanya dia nak kerja sendiri, dah letih makan gaji.
Tapi tak tau macamana nak start. Samada benti dulu then start atau start slow-slow semasa masih makan gaji ni.

Macam aku dulu, bisnes yang aku nak buat selepas resign adalah benda yang sama aku buat masa makan gaji.
Time makan gaji aku buat biotek, dengan bisnes sendiri pun buat biotek. Takde beza. Bezanya aku nak run bisnes sendiri.
Maknanya customer database dah ada dalam tangan. Dah kenal baik dengan customer. Dah ada customer yang konfem akan beli apa saja dengan aku tak kisah brand apa janji aku yang jual.
Jadi, awal-awal bisnes tu takdelah sesak sangat nak dapat sales sebab dah tau nak jual kat siapa.
Cuma kena kembangkan slowly, sebab takkan nak harap kat customer yang sama je beli dengan aku kan.

So, kalau ikut kes aku kat atas ni, aku sejenis yang berhenti makan gaji dulu, baru buat bisnes.
Ini kes number 1.

Ada je kawan-kawan aku yang sambil makan gaji sambil buat bisnes.
Yang jual kain pasang, yang jual branded stuff, yang buat cake, yang buat bisnes runner.
Boleh je, cuma jangan guna harta company bos kau untuk buat bisnes sendiri dah la ya. Tak berkat.

Tapi aku ada kes number 2 too.
Iaitu peralihan zaman antara waktu aku buat biotek dengan zaman aku start GreenAard.
Aku start GreenAard masa aku tengah run biotek.
Waktu ni Biotek masih core bisnes, GreenAard cuma part time bisnes.
GreenAard totally different sebab market berbeza, marketing approach juga berbeza, competitor berbeza dan produk pun berbeza.
But the good thing is, walaupun market berbeza tapi aku ada marketing medium yang agak strong iaitu blog.
Kalau masa biotek dulu, cara nak marketkan produk adalah dengan keluar jumpa potential customer, ketuk pintu makmal and call untuk buat demo appointment.
Dengan GreenAard aku marketkan kat blog je dulu.
Bila dah stabil, baru aku tinggalkan Biotek.

So maknanya, aku ada both pengalaman.
Pengalaman buat part time bisnes dulu then baru berenti kerja.
And also pengalaman berhenti kerja dulu then baru start bisnes.

"How to start?"

Nak start, maknanya kena start lah. Selagi tak start takkan jalan.
Cuma sebelum start mesti ada planning dulu.

Dulu, before aku benti keje, aku cari dulu satu brand untuk aku carry.
Bila dah berjaya dapat sole distributor untuk that brand, baru aku berhenti kerja. Aku perlu ada new brand in hand untuk promote kat customer.
Kiranya ini sebahagian dari planning aku sebelum jump into bisnes.
Sebab aku tau kalau aku run bisnes nanti, customer aku and customer bos aku adalah orang yang sama.
Takkan aku nak jumpa customer promote the same brand (brand bos aku) tapi dengan harga yang jauh lebih tinggi. Sah-sah customer takkan beli punya. What's the point beli same produk with higher price kan.

Jadi, aku perlukan new brand.
Bila ada new brand in hand, ada la reason untuk aku kerja kuat sikit.
Aku nak create engagement sebenarnya.
Bila customer try sample produk, ada lah alasan untuk aku datang lagi jumpa dia lepas tu.
Alasannya follow up gitewww.
Kalau aku jual produk yang sama macam produk bos aku, mati la aku.
Aku yang kehulu hilir jumpa customer promote barang tapi disebabkan harga aku lebih tinggi nanti customer beli direct ngan ex-bos pulak. Padahal aku yang berlelah promote kat customer.
So, bila ada new brand untuk aku promote, strong la sikit kedudukan aku.

Maksud aku kat sini, kalau nak start, mesti ada planning.
Tapi plan takyah beria-ia sangat. Ada 1-2 plan, jalan terus. Tak payah nak perfect segala benda baru nak jalan. Ambik yang perlu je.
Kena start dulu baru kita tau kat mana kelemahan and kelebihan kita.
Bisnes bukan teori tau. Ini praktikal.
Kalau kau baca buku marketing, pi seminar sana sini, tapi kalau tak start, kau takkan tau macamana nak berbisnes jugak. Jadi start je lah.
Kadang-kadang too much input pun buatkan kau jadi bengap jugak.
Asik kumpul ilmu je buatkan kau rasa masih belum cukup berilmu jadi kau takut nak mulakan.

Masa aku start bisnes biotek dulu, aku cuma ada laptop, printer-copier-fax (3 in 1) and new biotek brand (sole distributor).
Stok takde kat tangan tau. Hanya ada sample produk je.
Berbekalkan 3 bendalah ni, aku start XZIZ Biotech.
Nama company cam gempak. Jumpa customer dengan muka konfiden. Padahal ada 3 barang je in hand. Hahhaaha.
Opis takde, guna alamat rumah je. Takde pekerja.
3 benda tu je lah aku punya 'planning'.
Oh ada lagi satu - muka tebal.
Ini paling penting. Muka kalau tak tebal takleh jadi sales.
Berbekalkan muka tebal ni la aku angkut sample dalam cool box dan panjat setiap bangunan makmal, ketuk pintu untuk jumpa lab manager nak promote new brand.

Rejection? Banyak gila.
Itu standard la, new produk kan. Selalunya yang rejek ni new customer. Dia tak kenal aku lagi.
Tapi ada jugak yang willing nak cuba sample aku tu.
Mana-mana yang ambik sample, aku akan follow up 3-4 hari kemudian.
Bukan call tau, tapi jumpa sendiri dorang. Face to face.
Ada yang tak sentuh pun lagi sample, ada yang "Alah, saya lupa mana saya letak sample tu" but ada juga yang jenis suka mencuba.
Ko just imagine, aku drive dari KL pi Penang, bila jumpa dia, dia cakap lupa mana letak sample. Pastu mintak lagi new sample kat aku dengan muka sardin. Lazat betul muka dia aku rasa masa tu. Nak je aku cincang buat lauk.

Tapi takpe, tak rugi masa pun.
Sebab kat Penang tu bukan dia sorang yang aku jumpa. Aku boleh jumpa customer lain and boleh ketuk pintu makmal-makmal lain untuk promote.
Itu semua pengalaman berharga.
Kalau laluan ke puncak tu smooth, bila jatuh, kita akan jatuh terduduk.
Tapi kalau kita merangkak, tergostan sikit, bangun, pastu tergolek sikit, lama-lama kita kebal and dah tau what to expect in future.

Aku punya first order waktu tu datang dari UPM.
Student Vietnam buat PhD yang order. Amount RM3000+.
Seronok gila weiiii. Walaupun selama ni aku close deal puluh-puluh ribu tapi itu masa makan gaji.
Bila berjaya close deal new produk yang aku carry from scratch, walaupun RM3000, fuhh dia punya seronok macam dapat komisyen RM30K!
Lepas dapat first order baru aku bawak masuk stok.

Masa tu baru start pikir apa cara nak bawak masuk stok dengan lebih murah?
Jauh kot nak order dari Cape Town. Berat pulak tu, mesti mahal caj.
Aku try contact distributor Singapore tanya if boleh share parcel.
Maknanya order dari Singapore and Malaysia masuk dalam satu parcel.
Tapi parcel akan masuk Singapore dulu, baru re-pack and masuk kat Malaysia pulak (consolidate shipment).
Then tanya pulak distributor China boleh tumpang tak warehouse, bayar sewa warehouse je lah kiranya.
Benda-benda macam ni ko takkan dapat kalau kau asik join seminar dan baca buku marketing 24 jam tapi tak start apa-apa.
Kau kena start then along the way baru kau akan blaja macam-macam.
At the same time aku create network dan new frens.
Distributor aku kat China tu la yang tolong carikkan shawl untuk aku masa aku berjinak-jinak nak jual shawl dulu.

Masa aku start GreenAard sebagai bisnes part time, bisnes biotek aku dah stabil.
Aku boleh je teruskan bisnes biotek ni, tapi aku gatal nak try bigger market iaitu market orang awam pulak. Rasa dah lemau kot keluar masuk lab.
Jadi aku start plan untuk produce own produk.

Planning GreenAard ni aku prepare lama sikit berbanding planning XZIZ sebab segala-galanya baru.
Customer baru, market baru, produk baru. Takde yang sama dengan apa yang aku dah buat sejak 2003.
Planning aku start dari tahun 2014.
Aku start jumpa pakar kosmetik surgery (Dr Azhar) untuk blaja tentang weight loss.
Dia banyak buat surgery buang lemak, betulkan tetek, montokkan bontot.
Tapi tahun 2014 tu dia dah pencen (tapi umur 40 an je). Selama ni dia keje and tinggal kat London, dah pencen balik Malaysia.
Boleh katakan kerap jugak aku tadah muka aku jumpa dia untuk blaja tentang lemak, anatomi badan manusia and weight loss. Dengan dia aku discuss formula.
Lepas aku dah ada idea apa nak buat, dah ada formula, then baru start.
Dalam setahun lebih jugak baru aku release GC Plus (produk pertama GreenAard).
Masa ni aku buat GreenAard sebagai part time je. Tapi bila dah nampak ada jalan, baru aku stop Biotek.

Jadi, sebenarnya nak start bisnes ni kena plan and start.
Plan takyah beria sangat sebab kalau beria plan itu ini itu ini kadang-kadang abis kat plan je. Jalannya tak gak. Kena buat dulu. Belum tentu berjaya, tapi sekurang-kurangnya kita dah mula.
Daripada dok pikir how to start how to start tapi tak start-start.

Kalau rasa nak buat kuih/kek. Buat.
Takyah beria nak start dengan kek yang gempak-gempak.
Buat je kek basic-basic dulu. Buat sample, pass around kat opis.
Jangan ikut-ikut orang.

"Alah, orang lain semua dah buat brownies kedut, dah buat kek lava, aku baru nak jual kek marble. Ada ke nak beli?"

Jangan sabotaj diri sendiri. Buat je.
Berapa ramai sangat yang nak makan brownies kedut ngan kek lava? Takkan satu Malaysia kot.
Aku sendiri tak pernah makan brownies kedut ngan kek lava.
Market marble kek bodoh tu masih ada. Ada je orang yang nak beli nanti. Jadi, jalan terussssss.



Semalam another artikel appear kat BH. Kali ni Makeup Remover.
Dan bersempena dengan releasenya artikel ni kat paper, GreenAard buat 3 days offer khas untuk siapa yang nak try Makeup Remover size kecik. Dari 19-21 September je. Offer ni takde kat website. Kena whatsapp. Tapi untuk blog reader, aku sediakan form.

SM : RM33 (harga asal RM39)
SS : RM37 (harga asal RM43)


Isi form kat bawah


Name
Email Address
Package RM33/botle (Semenanjung)
RM37/bottle (Sabah/Sarawak)
Quantity
Address
Phone



2017-09-18

Kenapa tak happy?




Sejenis kegigihan hari ni update blog dari henfon. Sebab laptop belum ada berita lagi masih bernyawa atau padam terus. Agak sembab jugak duduk rumah hari ni. Kalau aku sorang je kat rumah memang dah lama aku buat gotong-royong. Tapi mak mertua ada sekali. Memang tak dapat la aku nak 'berkemas'. Nanti apa yang aku buang semua dia kutip balik. Sabtu lepas balik dari wedding aku buang baju kurung yang aku pakai sebab tertetas kat hujung baju. Alih-alih malam semalam aku nampak baju tu kat bakul baju belum berlipat. Mak aku cakap dia tengok kat bakul sampah aku ada baju, dia ambik, basuh and nak simpan bagi orang. Ya ampunnnn, baju tu dah tetas kot. Tu yang aku sangap menguap lepak kat rumah ni. Aku plan nak 'kemas' bilik Redza. Tapi nanti mak mertua aku standby kat tepi ngan plastik pulak nak kutip barang yang aku buang 😂😂. 

Jadi, marilah kita reply email reader yang bersusun dalam mailbox. Email kat atas ni baru je masuk semalam. Patut aku reply yang lama-lama dulu tapi topik ni best pulak aku nak respond. Kebetulan Jumaat lepas aku baru je bersembang hal ni dengan En Wan (aku ada share kat FB status). Kitorang sembang tentang halatuju Redza. En Wan kata perlu untuk kita identify apa yang Redza minat sebab budak-budak selalunya tak nampak apa yang dorang minat. They tend to ikut majoriti. Kawan-kawan minat engineering, dia pun follow. Kawan-kawan minat jadi doktor, dia pun follow. Padahal itu bukan apa yang dia suka. 

"Macamana Kak Di tau apa yang Kak Di nak dalam hidup?"

Aku lama dah tau apa yang aku nak. Aku nak jadi lawyer. Ini sebenarnya yang aku nak. En Wan sendiri kata karakter aku sesuai jadi lawyer (dia tak tau pun sebenarnya aku memang nak jadi lawyer). Tapi macam yang aku cakap, masa kita bersekolah, kita tend to ikut majoriti. Nak pulak masa tu mak bapak aku encouraged aku untuk jadi lain (career). Lepas SPM, apply UPU. Masa tu UiTM takde dalam UPU sebab masih ITM. Jadi, ia bukan satu pilihan utama. Of cos la nak masuk U kan. Tak tau nak apply apa kat UPU. Nak apply UIA aku terbayang-bayang aku kena pakai tudung kat sana - reject. Taknak. Jadi aku applylah mana-mana pun janji masuk U konsepnya. Tapi aku apply jugak ITM. Masa isi borang, aku letak Law sebagai pilihan pertama. Bila surat jawapan sampai, GAGAL. Eh apesal lak gagal ni? Aku punya syarat untuk masuk sini lebih dari layak kot. Pastu nampak kat kad tu Pilihan Pertama : Akaun. Pilihan Kedua : Banking. Rupanya Pak Aji gi tukar aku punya pilihan dari Law ke Akaun. Memang sah tak berjaya la. Mujur gak tak dapat, kalau tak, nescaya sem pertama lagi dah kena kick. Maths and akaun bodoh kot 😂😂.

Masa kat UNIMAS, CGPA aku tahun kedua 3.45. Tak tinggi sangat tapi aku sorang je Malay yang dapat 3 pointer. Yang lain Chinese sapu. Aku ingat lagi dengan CGPA ni aku confius nak ambik course apa tahun berikutnya (final year). Orang kata baik ambik Chemistry. Sebab orang bijak-bijak je ambik Chemistry. Deal with numbers and formula katakan. Tapi aku lebih suka nak ambik Biotek. Cuma tu lah, Biotek waktu tu belum glemer lagi. Aku sendiri tak nampak apa kerja yang aku nak buat dengan Biotek selain duduk kat lab. So aku gi jumpa Dekan, Prof Azib Salleh. Of cos Dekan sokong sangat aku ambik Biotek sebab dia orang Biotek (later dia yang jadi supervisor aku). Pastu aku try tanya Timbalan Dekan pulak Prof Hamsawi Sani. Dia orang tissue culture jadi dia sokong aku ambik Biotek. Aku cakap takleh jadi ni. Aku kena tanya orang yang neutral. Bukan background Biotek atau Kimia. Last-last aku gi jumpa Ketua Faculti Sains. Tak ingat nama dia, tapi pompuan. Dia tarik aku ke sudut yang tak ramai orang pastu dia cakap "Pointer you mintak apa-apa course boleh lepas. Sebab tu you confuse. Kalau pointer you rendah you tau dah nak ambik course apa sebab course lain sah tak boleh masuk dah. Tapi I suggest you ambik Biotek.. I banyak join seminar and meetings in and out (of Malaysia). Biotek is growing."

Walaupun waktu tu course Kimia nampak lagi umphhh sebab nampak bijak-bijak sikit, I don't care! Setakat nak nampak bijak tapi sebenarnya tak berapa bijak, pointer 3.0 pun tak pernah lepas, tak payah. Aku taknak mintak pendapat mak bapak aku masa ni. Aku takut dorang influence aku macam-macam lagi. Aku taknak salah langkah. So aku masuk Biotek sebab aku suka. Orang tak berapa nak pandang course aku, like I care?

Dengan course yang aku suka ni lah aku berjaya convert loan MARA ke scholarship. Aman hidup takyah bayar hutang pelajaran. Ni baru betul happy.

Kesimpulannya kat sini, buat apa yang kita suka. Bukan sebab orang lain suka atau sebab majoriti suka. Paling loser sekali adalah bila kita buat sebab nak dapat praise, admiration dan pandangan tinggi dari orang lain. Kau takkan rasa content kalau buat benda sebab orang lain.

Aku rasa kenapa kebanyakkan orang susah rasa bahagia ataupun tak pernah rasa cukup/puas adalah sebab dia follow trend sangat. Sekarang kan zaman FB and IG. Gamba-gamba yang orang lain share dijadikan satu benchmark. Orang A kaya. Dia pakai kereta ni, rumah dia macam ni, dia gi melancong kat sini, anak dia skolah tadika kat sini, anak dia punya birthday party macam ni, dia selalu makan kat sini, bla bla bla bla.
Dan kita usaha untuk capai benchmark tu.
Tup-tup jumpa FB/IG Orang B pulak yang lifestyle lagi hebat dari Orang A. Kita follow pulak cara B.
Rasa content?
Konfem tak. Seriously, TAKKAN PUAS!

Nak happy, kenapa mesti ikut orang?
Orang tu buat apa yang dia buat, sebab dia suka.
Belum tentu lagi kita akan happy bila kita ikut apa yang orang tu buat.
Kita sendiri yang tau apa benda yang buatkan kita happy, so kenapa mesti tengok orang lain dulu?
Nak justify apa?
Tak kisahlah kalau perkara yang buatkan kita happy tu sekadar cuti balik kampung.

Ada orang, dia segan bila dia takde life yang extraordinary macam majoriti.
Majoriti hujung tahun bercuti luar negara, dia hanya balik kampung makan durian.
Nak rasa rendah diri apanya?
Hamba Allah tu cuti overseas sebab mungkin dia takde kampung nak bercuti.
Dia hari-hari makan stobery sebab dia tak makan durian.
Dia celebrate besday anak dia kat restoran sebab dia taknak kecahkan rumah. Boleh jadi juga rumah dia kecik tak muat nak masuk ramai orang.
Dia hari-hari minum petang kat cafe sebab kat area rumah dia takde orang jual goreng pisang.
Alahaiiii...jangan ruin our happiness dengan membandingkan life sendiri dengan life orang lain.
Bila kita asik nak follow trend, kita jadi letih. Duit habis banyak tapi hati tak jugak senang. Rugi tau tak. Hidup kalau konfem sampai 100 tahun takpe gak. Ini nak cecah 60 pun semput rasanya. Sudah-sudah la cari bahagia dengan ikut gaya orang. Buat cara sendiri sudah.

Nak tau apa yang kita suka, nak tau apa yang kita nak, nak tahu hala tuju kita - kita kena tanya diri sendiri apa yang buatkan kita happy. Itu je.
Malang sungguh manusia yang seek happiness dari material dan approval dari orang lain.
You won't feel content. I swear.


Sent from my iPhone