walk on wings, tread in air: Selesaikan masalah dengan berlapang dada <body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d32934260\x26blogName\x3dwalk+on+wings,+tread+in+air\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_HOSTED\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://www.dianaishak.com/search\x26blogLocale\x3den\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://www.dianaishak.com/\x26vt\x3d8062139435797511136', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>




CONTACT ME

aveo757@yahoo.com

See my complete profile
TRAFFIC
Visitor Counter
MY VIDEO


TESTIMONI GREENAARD


Selesaikan masalah dengan berlapang dada
2019-06-19


[mesej dari follower ni panjang lagi, tapi ni aku extract hujung-hujungnya saja].

Semua orang ada masalah.
Yang membezakan adalah cara kita respond pada masalah.

Bila kita sedang tak berduit, kita sangka orang yang berduit hidupnya takde masalah.

Bila kita sakit, kita sangka orang yang sihat hidupnya takde masalah.

Bila kita sedang ada masalah rumahtangga, kita sangka orang yang nampak bahagia dengan pasangan masing-masing tak pernah dilanda masalah.

Di situlah silapnya sangkaan kita.

Mana ada orang yang hidupnya tak diuji?

Tempat yang kita tinggal sekarang ni namanya DUNIA.
Kalau namanya dunia, hidup pasti ada turun naik.
Kejap sihat, sakit, susah, senang, menangis, gelak.
Itulah fitrah dunia, tak selamanya bahagia.
Dan tak semua yang kita nak, kita dapat.
Ini memang syarat untuk terus tinggal di dunia.

Kalau nak segalanya smooth, sihat walafiat, kaya tak pernah susah, bahagia tak jumpa derita - itu tunggu di syurga.
Kat sini, takkan dapat sesenang tu.

Kalaupun ada manusia yang hidupnya di dunia nampak senang dan bahagia - percayalah, dia tetap ada ujiannya yang tersendiri yang kita tak tahu dan kita tak mampu untuk menanggungnya.
Kerana Allah hanya bagi ujian kepada yang mampu.
Boleh jadi kita tak diberikan kesenangan seperti si dia kerana kita bukanlah orang yang mampu menanggung ujian kesenangan.
Mungkin kita akan hanyut jauh dari Allah bila semakin senang. Boleh jadi.

Jangan ingat ujian orang kaya ni tak berat.
Berapa ramai orang-orang yang terkenal dan kaya lebih banyak dikutuk dari dipuji?
Zaman sekarang ni, semakin kau senang, semakin kau banyak musuh dan semakin apa yang kau buat sentiasa dicari kesalahannya.
Itulah ujian orang have-have yang kita tak nampak.

Selain dari tu, belum tentu dia ada kawan yang yang benar-benar ikhlas berkawan dengan dia.
Belum tentu saudara-mara yang menghimpit-himpit pada semuanya ikhlas mengaku saudara.
Setiap masa ada orang nak pinjam duit [read : pinjam dah hilang].
Dibagi pinjam, hilang.
Tak dibagi pinjam, dikatanya sombong.
Dibagi pinjam sikit, dikatanya kedekut.
Itu belum lagi dengan orang yang sentiasa buat khianat and tunggu masa nak bersorak tengok dia jatuh tersembam.
Jangan ingat orang yang tidur atas duit tak ada masalah.
Masalah mereka mungkin bukan dari segi wang ringgit tapi perasaan.

Selalunya kita anggap masalah yang melibatkan perasaan ni takde apa sangat berbanding masalah takde duit, betul tak?
Kerana, kita takde masalah melibatkan perasaan.
Kita cuma ada masalah duit.
That's why kita rasa perkara yang melibatkan fake friends and fake relatives ni semua takde apa sangat asalkan duit berkepuk gitu.
Cubalah nanti bila kita berada dalam kelompok fake people, baru kita tau betapa lemasnya hidup, kalau boleh tak nak jadi kaya biar nampak mana satu yang ikhlas berkawan.

Baru-baru ni kan Father's Day.
Aku letak gambar keluar makan Korean food kat IG, berdua dengan En Wan.
Then this lady hantar DM cakap, dia teringin nak keluar celebrate berdua dengan suami.
Dia tak ada masalah nak keluar berdua sebab anak-anak dah bersekolah, kalau tinggalkan kat rumah pun tak apa sebab ada maid at home.
Cumanya, suami sangat sibuk.

Suami pensyarah at the same time ada projek bisnes juga.
Weekdays dah tentu busy.
Weekends pun sibuk dengan hal business.
Dia kata dari segi duit, memang cukup.
Cuma masa tak ada.
Jangankan nak celebrate Father's Day, nak celebrate wedding anniversary pun tak ada masa.

Gitulah keadaannya.
Yang takde duit, masalahnya lain.
Yang ada duit, masalahnya lain.
Yang belum berjumpa jodoh, masalahnya lain.
Yang ada pasangan, masalahnya lain.
Semua pun ada masalah, tinggal lagi jenis masalah je yang berbeza.

Baru-baru ni aku bersembang dengan sorang kawan lama.
Aku baru tau dia dah bertitle Dr [PhD].
Serius tak sangka dia segigih tu sebab dia punya level pemalas tu 2x5 je dengan aku.

Aku cakap "Best lah kau dah ada title Dr. Senang nak buat keje. Kalau kau jump into business, kau tak start apa-apa lagi orang dah percaya dah kat kau. Jalan tu dah mudah".

Pastu dia kata "Aku tak carry title aku ni. Kat tempat keje je guna. Asal pi meeting skolah, orang tuju aku jadi leader, asal meeting komuniti rumah, orang tuju aku jadi ketua. Dalam mana-mana meeting punya ramai bagi pendapat, balik-balik tanya aku jugak "apa pendapat Dr?". 

Aku gelak dengar.

Bila aku pikir-pikir balik, gitulah.
Aku anggap life dia hebat sebab ada title Dr.
Dia pulak rasa life aku best sebab boleh hidup dengan bekerja sendiri.

Yang sebetulnya, Allah Maha Adil.
Apa yang kita rasa best ada pada orang lain, belum tentu kita boleh tanggung ujiannya.
Yang aku nampak best cuma pada title Dr, aku tak nampak lagi ujian-ujian yang dia tanggung dek kerana title dia tu.
Sama macam dia, dia nampak life aku best sebab aku mampu untuk tak makan gaji dan terikat dengan jadual majikan.
Yang dia tak nampak adalah aku bertanggungjawab sepenuhnya pada kelansungan hidup staff-staff aku.
Staff aku ada yang nak kawen, nak bayar loan kereta, rumah, bagi mak bapak duit.
Itu semua aku nak kena pikir.

Jadi, jangan ingat life orang best sangat.
Yang best tu hanya di mata kita saja.
Belum tentu semuanya best.
Masing-masing ada masalah yang dorang tak tunjuk.

Tak dinafikan masalah ada kalanya buatkan diri patah semangat.
But to be fair, ada masalah yang melemahkan, ada masalah yang menguatkan.

Masalah hanya akan jadi besar kalau kita yang memperbesar-besarkannya.
Terkadang masalah yang ringan boleh bertukar jadi berat bila kita terlalu melebih-lebihkannya.
Sedangkan masalah yang berat boleh menjadi ringan bila kita mampu memilih cara atau method yang tepat dalam menghadapinya.

That's why letak berat atau tidaknya sebuah masalah bergantung kepada bagaimana cara kita dalam menghadapi dan mengatasinya.
Belum tentu lagi masalah orang yang tak berduit akan selesai kalau diberikan seguni duit.
Boleh jadi makin ditumpukkan duit, makin besar masalahnya.

Bila berdepan dengan apa-apa masalah, yang penting carilah jalan untuk mengatasi masalah, bukan memperbesarkan masalah.

Contohnya, kalau kita sakit, jumpa doktor.
Insyallah masalah selesai.

Kalau ada kecurian, lapor pada polis.
Insyallah masalah selesai.

Kalau ada masalah dengan seseorang, berjumpa terus dengan that person.
Insyallah, masalah selesai.

Ini tak.
Bila ada masalah dengan A, dia pi mengumpat kat B and C.
Adakah itu akan menyelesaikan masalah?
Membesarkan masalah lagi ada.

Kadang-kadang kita kena muhasabah diri.
Pangkal dari suatu masalah kadang-kadang bukan masalah itu sendiri, tetapi cara kita menyingkapi dan menerima masalah tu.
Oleh sebab itu, salah satu sikap yang perlu ada adalah menerima masalah.
Sikap berlapang dada dalam menerima masalah juga diperlukan sebagai langkah awal dalam menghadapi masalah especially masalah yang berat.
Kalau ada masalah dengan orang lain, fikir balik, di mana puncanya.
Kalau kitalah puncanya, maka muhasabah dan perbaiki diri.
Kalau puncanya dari orang lain, pergilah pada orang tu dah selesaikan.

Senang, kan?
Tapi tak.
Kebanyakkannya lebih suka pilih untuk cerita kat orang sana, cerita kat orang sini untuk menampakkan diri benar dan si dia salah.

Berlapanglah dada dalam menerima kesilapan diri, kekurangan diri dan kehebatan orang lain.
Dengan berlapang dada menerima masalah, kita jadi sedar bahawa hidup tak selalu seperti yang kita inginkan.
Semakin kita mampu menerima masalah, semakin besar peluang kita untuk mengatasinya kerana dengan menerima masalah bererti kita dah pun melalui tahap awal untuk identify masalah yang kita hadapi.

Kita boleh kecewa dan sedih dengan nasib diri, tapi jangan berlarut-larut apetah lagi persoalkan kenapa takdir orang lain lebih baik.
Bukan hak kita persoalkan kenapa orang tu hidup senang padahal tak taat pada Allah sedangkan kita taat tapi masih diuji macam-macam.
Bila kita dah rasa diri jauh lebih baik dan tak layak diuji, itu bermakna kita sedang menjadi jahat.

Hidup kita ni sangat luas.
Luasnya adalah jarak dari hidup hingga mati, hingga dibangkitkan semula, hingga berkumpul di Padang Mahsyar, hingga dihisab, hingga meniti titian sirat, hingga ke syurga/neraka.
Kita sekarang baru di phase awal.
Apa pun bentuk ujian yang kita hadapi sekarang masih phase awal.
Entah apa lagi ujian yang kita bakal hadapi nanti sebelum sampai syurga.
Jadi, kalau ujian yang Allah bagi sekarang membuatkan kita semakin dekat padaNya, insyallah Allah akan cancel ujian-ujian lain yang sepatutnya kita lalu sebelum nak sampai syurga tu.

Sebagai makhluk yang beriman, yang percaya wujudnya Allah, salah satu cara yang kita boleh buat bila berdepan dengan masalah adalah meminta pertolonganNya dengan cara berdoa.
Sebab kita tahu bahawa masalah merupakan ujian yang diberikanNya, baik masalah ringan atau berat sekalipun.
Setiap masalah yang Allah hantar, dia hantar sekali dengan solution.
It is just that Dia nak ajar kita berusaha terlebih dulu dalam mencari penyelesaian untuk setiap masalah.
Kerana usaha adalah ibadah.
Usaha itu yang akan dinilai.
Bila dah usaha, barulah doa sebagai tanda bahawa kita berserah kepadaNya dan minta ditunjukan penyelesaian yang terbaik.



posted by Diana Ishak @ 10:11 AM  
Newer›  ‹Older

HIGHLIGHT PROMO

SEARCH

MEDIA CHANNELS




MY PREVIOUS POST
MY OLDER POST
MY TRAVEL DIARY
TEMPLATE by


BLOGGER